Holaaaaaaaaaaaaaa!!!

Tanggal berapa ini?
Maaf ya baru posting lagi.
Diriku sedang sibuk gityu deeeeh (boong)


HAPPY NEW YEAAAAAAAAR!! (lebih baik telat daripada tidak sama sekali) 

Setelah disibukkan dengan UAS, Desa Binaan dan antek-anteknya, akhirnya gue bisa nulis lagi. (HOREEEEEEEEE!! *tepuktanganpotongpitaguntingtumpeng*)

Oiya mau ngucapin makasih buat kakak tingkat yang udah mempercayai gue untuk jadi koordinator tim kreatif dan tim akademik. (Gue yakin mereka lagi mabok pas milih gue hahaha)

IP pertama gue udah keluar looooooh!! Gak terlalu memuaskan sih, tapi gue bersyukur banget semester depan bisa ngambil maksimal 24 sks

Gue pengen cerita tentang pengalaman gue dengan makanan-makanan aneh lagi nih. Kayanya emang gue ditakdirkan gak bisa lepas dari masakan emak deh. Tiap makan di luar adaaaaaa aja masalahnya.

Kaya sore kemaren. Gue makan ama kakak gue di foodcourt salah satu mall terkenal sejagat kampung gue, tempat mangkal gue selama 3 tahun jaman SMA dahulu kala, yaitu...

Jengjengjengjeng!!

Ah gak mau nyebut deh. Ntar dikira promosi lagi gue -__-

Ya pokonya kemaren gue berniat untuk makan Steak di sana. Setelah menimbang, memilih, meraba, menerawang, dan membaca pikiran orang (bingung ya? SAMA! GUE JUGA BINGUNG!), akhirnya gue memilih untuk memesan sirloin steak daripada chiken steak.

Sebelumnya gue ama kakak gue udah beli teh Copi *merk disamarkan* buat ngirit, maklum mahasiswa. Abis kan kalo beli minum di situ MUAHAAAAAAAAAAAL GITU YA.


Sambil nungguin steaknya dateng, gue minum tehnya dulu. Teh yang katanya terbuat dari 3 pucuk daun teh itu (gak mungkin banget deh), ternyata gak enak. Ebuseh, gue 95% yakin kalo itu teh airnya air mentah! Mana gak manis lagi. Udah gitu pasti esnya es balok yang jorok gitu deh. KAMBING! Tanpa sadar gue udah meracuni badan gue yang mungil ini.


Setelah menunggu sampe jenggotan, akhirnya steaknya dateng juga. Waaaaaaaw sedapnye bauuuuu *korban upin ipin*. Kebetulan gue dari siang belom makan gitu kan. Perut gue udah demo minta diisi. Yauda gue langsung makan aja.



Pertama gue makan kentangnya. Enak. Terus wortelnya. Manis. Terus buncisnya. Keriput -__-

Tiba saatnya makan sirloin steaknya.

JENGJERENGJERENGJEREEEEEEEEEENG!!!!!
(kenapa harus jereng? Gak tau deh)

Gue potong dengan sekuat tenaga. Ebuseh. Ini daging apa karet? Susah amat dipotongnya. Gue potong lagi. Akhirnya bisa (horeeeeeeeeeee!!!)

Gue makan. Eh gak bisa digigit. Ngelawan gitu. Kambing!! Ini steak karet gelang apa ya?
Akhirnya gue menyimpulkan kalo itu bukan daging sapi. Entah itu daging babon atau daging celeng, yang jelas gue yakin banget itu bukan daging sapi!! astaghfirullah..

Gue gak abis. Gila aja ya mau makan aja mesti ngeluarin segenap tenaga gitu. Bukannya kenyang malah kecapean gue.


Dan bener aja paginya gue sakit perut gitu aja sodara-sodara!

Gak lagi-lagi deh.

Lagi males nulis gue. maaf ya kalo postingannya jelek.