Holahalolohalahoooo!!!


Dear Jenderal..

Lagi seneng seseneng-senengnya seneng nih.
Berasa kaya menang togel, terus keserempet Ferarri yang dibawa anaknya Presiden, eh terus diajak kenalan, terus tau-tau dijodohin.

Oke. Itu sinetron abis.


Yang jelas intinya gue lagi seneng.


DIKELUARGA GUE ADA ANGGOTA BARU LOH JENDERAAAAAAAAAAL!!!

Siapakah dia?
Apa makanan paporitnya?
Ukuran sepatunya berapa?
Jumlah gigi gerahamnya ada berapa?


CUKUP JENDERAL!!!
CUKUP!! TUTUP MULUTMU!! 


Ehm. Oke. Balik lagi.


Ini diaaaaaaa..
TARAAAAAAAAAAAAAAAAMMMMM!!!
TIPI BARUUUUUU!!!
Waaaaaaaaaaaaa!!! *lompat dari lantai 3*


Ge.U.Be.Er.A.Ka.
GUBRAK!!

Setelah 4 bulan penantian, dengan 2 bulan tanpa tipi bagaikan orang pedalaman, dan 2 bulan dengan tipi jaman penjajahan,
akhirnya..


GUE PUNYA TIPI BARUUUUUUU!!!


Jadi ceritanya gini, [baca ini dulu buat yang belom tau asal muasalnya (klik ini)], keluarga gue bener-bener dikerjain ama tukang tipi.

Kurang lebih udah 2 bulan tipi gue digondol tak tau kemana rimbanya, dan sampe sekarang tak sedikit pun tersiar kabar bagaimana keadaannya.


Karena kasian ama keluarga gue yang tak tahu perkembangan jaman, akhirnya si abang tukang tipi dan tukang boong itu ninggalin tipi di rumah gue.
Tipi jaman penjajahan jepang.
Merknya DEGETEC *merk disamarkan karena saya tidak dibayar*.


Gue inget banget ini merk tipi jaman orde baru gitu. Jaman gue masih TK, masih lucu-lucunya, waktu gue baru bisa salto pake motor.


Jangankan gue, maling pun pasti ilfil begitu liat tipi yang udah patut masuk museum itu.
Udah gedenya segede kandang gajah, masih miskin warna, layar cembung kaya akuarium, aaah unik sekali pokonya.


Tapi katanya itu casingnya doang DEGETEC, tapi dalemannya PILYTRON *sekali lagi merk disamarkan*.
Dan dengan segala daya dan upaya, si abang tukang tipi dan tukang boong itu merajuk bapak saya untuk bayarin itu tipi jaman perang dunia ke 2.
Dia mintanya sekitar 200-300ribuan.
Sebagai anak yang baik, gue dan kakak gue berusaha menyelamatkan bapak gue dari godaan setan yang terkutuk.
Daripada buat beli tipi butut, mending buat nyumbang OPI ama TITI Dijeh yang mau cerai (??)


GILA!Jakarta emang bener-bener gila sodara-sodara!!
Beberapa waktu yang lalu itu abang-abang minta duit berapa ratus ribu gitu buat beli alat menggantengkan diri buat benerin tipi.
Eh sekarang tiba-tiba nawarin tipi butut itu dan bilang kalo tipinya susah dibenerinnya.


Nah, gara-gara ditolak itu, sampe sekarang abangnya gak berani nongolin idungnya di depan rumah gue.
TIPI GUE PUN GAK TAU DIMANA RIMBANYA.

Tapi kemarin, ketika gue puasa dengan sungguh-sungguh sehari penuh, Tuhan mendengar doa saya sodara-sodara!!
Mai deydih gue pulang bawa tipi!
WAAAAAAAAAAAA!!!




AKU TELAH KELUAR DARI JAMAN KEGELAPAN DAN JAMAN PENJAJAHAN!!!
MATAHARI TELAH BERSINAR DENGAN INDAHNYA!!
DISKON SAMPE 70% MENJELANG LEBARAN!!

Seneng banget bisa liat tipi yang bener lagi.
Tipi gue bukan DEGETEC lagi.
Sekarang namanya TOSHABI *lagi-lagi merk disamarkan*.


Sinyal kuat.
Suara dahsyat.
Dan bisa menyala tanpa listrik. (Nyalainnya pake minyak tanah)
Toshabi, leading inovation~ 
*kibas rambut ala Carrisa Putri*


Penting gak sih postingan kaya gini?
Gak penting ya?
Yaudah. *bunuh diri minum nyium ketek*


Sekian.
Salam kece,