Dear Jenderal..


Postingan kali ini gue buat saat gue di kampus seorang diri tak ada yang menemani menunggu hujan berenti.
Romantis abis.


Dan karena ujan udah berenti makanya gue lanjutin postingannya di rumah.
Hemmm.. Gagal romantis.


Plis jangan ingetin gue besok tanggal berapa.
Gue udah telanjur kecewa.
Kata temen-temen gue tanggal 29 Oktober taun ini gak lewat.
Soalnya taun kabisat.


Gue ngerasa dibego-begoin.
Tiba-tiba gue pengen terjun dari gunung Galunggung.
Dan tiba-tiba aja gue jadi inget pemakaman Simoncelli tanggal 27 Oktober 2011 waktu Itali.
Entah apa korelasinya, tapi yauda lah ya.


Buat yang gak tau, Simoncelli itu pembalap yang mati secara tragis dan miris di sirkuit Sepang, Malaysia kemaren Minggu 23 Oktober 2011.

simoncelli
Gambar dipinjem dari sini jenderal!

Boleh jujur gak?
Sebenernya gue gak tau Simoncelli itu siapa.


Romantis.


Tapi karena gue liat banyak orang apdet status twitter dan pesbuk (dan mungkin friendster) tentang kematiannya dia, jadi gue pun ikut nulis status yang sama.
Biar gahuls gitu.


Berdasarkan hasil pemikiran yang cukup lama dan membutuhkan banyak tenaga, akhirnya gue pun berhasil membuat status yang cukup kece.



Gue bikin status kaya gitu bukan tanpa alasan.
Ditilik dari sejarah perfilman Indonesia, hal kaya gitu bukan gak mungkin ya toh?
Kalo Hantu Jeruk Purut aja bisa meledak, gue yakin dan percaya kalo Hantu Sirkuit Sepang pun punya potensi buat meledak juga.


S I N O P S I S : 


Jadi nanti kan sirkuitnya nanti jadi angker.
Arwah Simoncelli gentayangan disana.
Dia dibungkus kain kafan.
Udah tambah mirip lolipop karena emang rambutnya yang mirip sarang janda itu.
Terus dia nyariin helmnya yang copot pas dia jatoh.
Dia mau bales dendam sama helmnya yang udah bikin dia mengakhiri hidupnya di dunia.
Tapi sayang helmnya udah dimusnahkan karena keluarganya gak kuat nerima semua itu.
Akhirnya Simoncelli putus asa terus tobat gak mau bales dendam lagi.


Keren gak?
Keren dong?


Dan karena gue penasaran dengan yang namanya Simoncelli, gue pun nanya ke Mbah Gugel.
Ini dia fotonya.
Cakep ya.. Motornya..


Marco Simoncell RIP, Marco Simoncell Meninggal Dunia, Marco Simoncell Kecelkaaan
Gambar dipinjem dari sini jenderal!

Gue rasa ya, dia masih ada hubungan darah sama Albert Einsten ama Ridho Rhoma deh.
Atau gak waktu kecil dia kebanyakan makan mie instan.
Coba liat rambutnya.
Udah kaya singa.
Kiting-kiting seksi romantis gimana gitu.
Jangan protes. Gue emang lagi seneng dengan kata ROMANTIS.
Entah ada apa dibalik kata tersebut.


So,
Adakah cerita bioskop yang lebih kece dari ini??
Yang lebih mahal, banyaaaaak!


PESAN MORAL : Kalo lagi balapan jangan ngebut-ngebut. Daripada dijemput maut. 


Salam kece,