28 May 2012

Dear Jenderal..


PRAAAAAAAAAAAK!!!
Suara gebrakan meja menggema memecahkan lamunan.
Usagi menggebrak meja dengan wajah cemberut.

"Heeeeemmmmmpppfffttthh.. kita ga bisa kaya gini terus. Kita udah kalah pamor. Kita harus bikin inovasi." ucap Usagi.

Ai, Ami, Makoto, dan Rei saling pandang.
Ini bukan kali pertama Usagi berkelakuan aneh.
Nampaknya anggota Sailormoon yang satu itu sedang mengalami krisis pamor stadium 3.897341654371.

"Terus menurut kamu kita harus ngapain sekarang?" tanya Makoto.

"Kita udah kalah pamor, girls. Pamor kita udah digeser sama sinetron, acara masak, sama acara musik. Udah lah kita terima nasib aja." sahut Rei.

"GA BISA!! Kita ga boleh diem aja. Kita ini pahlawan."
Usagi mencoba meyakinkan teman-temannya.


"Iya. Tapi dulu." timpal Ai.

"Ga ngerti deh sama orang-orang. Kita tuh kurang apa sih? Jahat banget sampe ngelupain kita gitu." ucap Usagi sambil menggerutu.

Usagi terus uring-uringan.
Teman-temannya bingung.
Tiba-tiba aja Ami, sailor yang paling pinter, nyeletuk, "Gimana kalo kita bikin band aja?"

"Ah, aku ga bisa maen alat musik." ujar Ai tak antusias.

"AHA!! Aku tau! Aku tauuuu!" teriak Usagi.

"APA?" sahut keempat orang teman Usagi secara bersamaan.

"Kita bikin girlband aja! Kan lagi ngetren tuh. Aku pikir ini ide yang bagus banget banget banget biar kita bisa terus eksis." papar Usagi dengan penuh percaya diri.

Keempat teman Usagi saling pandang dan tidak yakin dengan usulan tersebut.

"Suaraku jelek, girls." ucap Rei.

"Hayaaah.. Kan ada teknologi. Bisa kok disulap jadi bagus. Cincai lah." jawab Usagi.

"Oke. Setuju! Kita ajak sailor episode tua juga gimana? Biar rame gitu?" ucap Makoto penuh semangat.

"SETUJU!" sahut mereka bersamaan.

Setelah menghubungi Setsuna, Haruka, Michiru, dan Hotaru, akhirnya mereka bersembilan membentuk sebuah girlband dengan nama Sailors Generation.

Gambar pinjeman

Karirnya beranjak naik lagi semenjak pasukan pembela kebetulan dan pecinta anak-anak jalanan ini berubah menjadi girlband.
Lagunya laris manis di pasaran.
Mulai dari balita sampe lansia, semua tau lagu mereka.
Judul lagunya 'Never never want you really really love you (NNWYRRLY)'.
Iya, emang agak panjang judulnya tapi lagu ini berhasil bertengger di chart no.1 Dahsyat Inbox Derings dan Mantap selama 2 hari berturut-turut.
Salut!

Namun ada pepatah yang bilang, semakin tinggi pohon semakin kencang pula angin yang berhembus.
Enatah bener atau engga pepatahnya.
Penulis skenario bukan anak bahasa Indonesia soalnya.

Setelah merayakan hari jadi yang pertama, muncullah masalah yang cukup serius di kubu Sailors Generation.

"Kita udah ga cocok, girls." kata Rei.

"Iya aku juga ngerasa kita udah ga sejalan nih." tambah Ai.

"NGGAAAK!! Kita masih cocok. Kita masih sejalan. Plis kita omongin ini baik-baik. Aku ga mau kita putus." ucap Usagi dengan penuh dramatisasi.

Delapan orang temannya memandangi Usagi dengan tatapan 'Hellooooh ngapain sih lo?'.
Ya, Usagi emang kebanyakan nonton tipi.
Dia kebanyakan nonton sinetron Abu-Abu Putih sepertinya.

Balik lagi ke cerita.

Ternyata menejemen yang menaungi Sailor Generation pun merasakan hal yang sama dengan Rei dan Ai.
Mereka merasa kalo Rei dan Ai udah ga cocok dengan konsep yang diusung Sailors Generation.
Rei yang mukanya udah ga unyu lagi ga mau disuruh operasi plastik.
Dan Ai ternyata diam-diam sudah mempunyai kekasih.
Di Sailors Generation dilarang punya pacar, FYI aja sih.
Akhirnya menejemen memutuskan untuk mengeluarkan Rei dan Ai.

Para fans kecewa dan bermuram durja sampe 2 kali bulan purnama.
Menejemen mau ngadain audisi pengganti Rei dan Ai.
Tapi belom sempet audisi, eh empat anggota Sailors Generation alias esji ini mengundurkan diri.
Katanya mereka ga sanggup menerima orang baru sebegitu cepat.
Mereka lagi mainstream ikutan orang-orang susah move on.
Jadi daripada menyiksa perasaan, lebih baik mundur duluan.

Para fans makin kecewa dan tidak terima.
Mereka berdemo sana sini setiap hari minta diturunkannya harga minyak tawon.
Ga tau korelasinya apa.

Oke, akhirnya Sailor Generation alias esji sekarang tinggal bertiga.
Karena fans udah pada kecewa sama mereka, akhirnya mereka pindah menejemen.
Ga nyambung sih sebenernya, tapi yaudahlah ya.


Karena pindah menejemen, mereka pun disuruh pindah aliran musik.
Dari pop unyu jadi dangdut.


T H E  E N D

Photobucket
"Postingan ini diikutsertakan dalam My First Giveaway: P-A-R-O-D-I ANIME oleh Ca Ya"


Salam kece,






22 May 2012


Gambar pinjeman jenderal!



Dear Jenderal..

Tiba-tiba gue kepikiran buat bikin bisnis parkiran nih.
Kayanya bisnis parkiran itu menguntungkan banget loh jenderal!
Kalo di lahan parkir yang ada pak Ogah aja nih ya, tiap satu kendaraan bayar 1000 perak, kalo ada 100 kendaraan aja yang parkir disitu, udah 100.000 aja kan tuh.
Bayangin kalo ada 1000 kendaraan, terus di kali 30 hari, beeeeeeeeeeh..
Gue bisa langsung naik haji.

Tapi paling enak itu bisnis parkiran di emol-emol.
Apalagi emol pinggiran yang ga terlalu besar gitu.
Yang taripnya 1000/jam.
Lebih mahal dibanding parkir di emol gede yang rerata cuma 500/jam.
Beeeeeeeh..
Bisa bedakan pake berlian tiap hari.

Gue sempet kesel sama sistem perparkiran di sebuah Pusat Grosir di Cilili*piiip*.
Di sana taripnya argo kuda gitu.
Tulisannya sih 1000/jam.
Sebagai wanita spesialis perparkiran (alias tukang bayar parkiran), gue selalu liat jam dateng sama jam pulang.
Dan gue selalu mengira-ngira biaya yang harus gue bayar.
Biasanya perkiraan gue selalu tepat untuk masalah perparkiran ini.
Tapi selalu meleset kalo di Pusat Grosir ini.
Entah perasaan gue doang apa emang bener.

Masa ya, pernah gue dateng jam 11.40, terus keluar jam 12.25, eh bayarnya 2000.
Coba deh bantuin gue ngitung.
Ini gue yang ga bisa ngitung apa tukang parkirnya yang rada-rada.
Dan ini bukan kali pertama.
Suatu waktu yang lampau gue juga pernah dateng jam 2, terus keluar jam setengah 5an, eh terus disuruh bayar 4000.
Plis bantuin gue ngitung dong, ini gue yang mesti ikut Kumon apa tukang parkirnya yang mesti les sempoa ya?

Gue sih ngerasa ada yang ga beres gitu.
Masalahnya adalah di tempat itu ga ada struk bukti parkirnya.
Kalo di emol-emol yang udah keren mah biasanya ada.
Jadi ketauan deh di korupsi apa ga.
Kan lumayan juga 1000 kalo dikaliin 2000 kendaraan yang ada tiap harinya, beeeeeh.. bisa nikahin Syahrini dia.

Eh gue bukannya nuduh ya.
Tapi kalo emang bener, miris banget ya.
Betapa rusaknya bangsa ini gitu.
Korupsi dari pucuk sampe akar gitu.
Hahaha belaga suci aja gue.
Ujian aja masih sering nyontek.
Korupsi juga kan itu?
Korupsi jawaban temen..

Mungkin ini disebabkan oleh sebuah kalimat yang entah siapa yang buat.
JUJUR ITU MAHAL HARGANYA.
Sebagai anak orang biasa, bukan anak artis apalagi anak pejabat, gue ngerasa ga mampu beli yang mahal-mahal.
Dan kata bapak ibu gue, gue gak boleh boros dan mesti 'nengok ke bawah'.
Makanya gue beranikan diri untuk nyontek deh..
*kemudian dicambuk*

Entah ini gue yang salah tafsir atau emang bahasanya yang aneh.
Gue anak matematika, jenderal!
Bukan anak bahasa, apalagi tata boga.
Kalo salah ya maap aja ya.

Ada lagi kalimat yang menurut gue ga banget.
"Mari kita PECAHKAN masalah ini."
Entah itu siapa yang pertama kali mencetuskan.
Tapi menurut gue segala sesuatu yang dipecahkan malah jadi banyak dengan potongan-potongan kecil yang tak beraturan.
Singkatnya, itu malah bikin masalah jadi banyak dan bukan ga mungkin ada bagian yang tidak terpecahkan.

Sekali lagi, gue bukan anak bahasa yang paham tata bahasa macam ginian.
Ini cuma pikiran gue doang.
Maap ya kalo ada yang kurang berkenan.



Salam kece,









Dear Jenderal..

Kemaren ada sebuah kejadian yang cukup heeeeemmmmppppfffttthh..
Di suatu siang yang cerah ceria, gue lagi duduk-duduk manja sambil maenan bulu ketek, tau-tau ibu gue lewat sambil bawa-bawa benda aneh.
Tangan kanan megang gunting, tangan kiri megang plastik sayuran.
Gue takut.
Jangan-jangan ibu gue next generationnya nenek gayung sama kakek cangkul.
Kebayang kalo nanti namanya jadi ibu gunting sayur.
Yasalaaam..

Dengan muka datar dan penuh keyakinan, ibu langsung ngomong,"De, rapihin rambut ibu dong."
GLEK!
Gue kira ibu gue kenapa.
Terima kasih ooooh Tuhan, ternyata ibu saya bukan penerus nenek gayung dan kakek cangkul.


Ga ngerti juga kenapa gue yang terpilih untuk ngerapiin rambut ibu gue.
Gue emang sering nyoba gunting rambut sendiri, tapi hasilnya ga pernah bener.
Dan ini merupakan suatu kebanggaan buat gue bisa dipilih sama ibu gue.
Berasa dapet Oscar tau ga..

Dan voilaaaaa!
This is it!
Ini dia hasil potongan gue..


Tadinya ibu cuma minta potong sedikit.
Sekitar 5 cm lah.
Eh malah kebablasan.
Untungnya ga sampe botak -_-

Tapi postingan kali sebenernya ga mau cerita tentang itu sih.
Gue cuma mau rekomendasiin makanan terbaru hasil wisata kuliner gue gitu.
Setelah beberapa saat yang lalu gue wisata kuliner mencari es krim goreng, sekarang ada es rekomendasi gue lagi nih.
Cocok lah dimakan pas lagi panas kaya akhir-akhir ini.

SNOW ICE



Namanya Singapore Snow Ice.
Ini sebenernya peralihan antara es serut sama es krim gitu.
Cuma bedanya.. emmm.. bedanya apa ya?
Beda harga kali ya.
Tapi rasanya enak kok.
Ada yang medium ada yang large gitu kalo ga salah.
Nah ini yang medium.
Paling enak makan ini rame-rame.
Udah banyak kok yang jual.
Gampang lah nyarinya..

ICE NOODLE


Nah yang satu ini baru gue temuin di deket rumah gue.
Namanya Igloo Ice Noodle.
Jadi tuh ini mie-nya terbuat dari jelly gitu.
Ada rasa anggur, leci, stoberi, jeruk, mangga, terus apa lagi ya?
Aduh lupa.
Pokonya ini kaya makan mie gitu deh.
Makannya pake sumpit sama sendok.
Jadi di bawah jellynya itu ada es serutnya.
Terus dikasih buah-buahan dari koktail kalengan gitu deh.
Terus disiram sirup.
Jadi pas esnya udah agak cair, jadi berasa kaya makan mie.
Unik. Enak.

Sekian rekomendasi kali ini.
Dan gue promosi tanpa digaji -_-


Salam kece,







Dear Jenderal..

Internet sekarang makin kejam ya.
Semacam obat-obatan terlarang yang bahkan posisinya sekarang bisa menggantikan buku pelajaran.
Maksudnya itu orang-orang lebih milih internetan dibandingkan dengan pacaran sama buku pelajaran.
Liat aja berapa banyak pelajar yang sering buka buku tapi tangannya pegang hape.
Ade gue sih gitu.
Gue juga.
Kadang.

Bukan itu aja.
Saking kecanduannya sama internet, ada orang yang kalo ditanya apa, jawabnya 'tanya Google aja'.
Contoh pertanyaannya nih ya:
Ini cara bikin game pingpong gimana ya?
Kalo mau ke daerah Bojong Kempot lewat mana ya?
Ini pembuktian rumus ini gimana sih?

Dan bukan ga mungkin suatu saat nanti kalo ditanya 'nama orang tuanya siapa', orang-orang bakal jawab 'tanya Google aja'.

Gambar pinjeman jenderal!

Dunia maya itu emang indah ya.
Ibarat pertunjukan, dunia maya itu panggung yang amat sangat besar.
Terserah deh lo mau ngambil spot dimana.
Di twitter boleh, di facebook boleh, di heello, di soundcloud, di myspace, di friendster, di plurk, di blog juga boleh.
Semua bebas mau mempertunjukkan apa aja.

Dunia maya itu panggung drama.
Semua orang bisa bebas berekspresi.
Bahkan bebas untuk ga jadi diri sendiri.

Contoh, banyak orang yang mendadak bijak di status-status facebooknya.
Padahal di dunia nyata belum tentu.
Ada juga orang yang mendadak kece di setiap apdetan twitternya.
Padahal di dunia nyata belum tentu.
Bahkan ada juga yang sok kuat dan mencoba antimainstream berusaha ga galau di setiap tulisan-tulisan di blognya.
Padahal di dunia nyata belum tentu.

Tapi semua itu sah-sah aja sih menurut gue.
Ya karena itu tadi, dunia maya itu panggung drama.
Disana, lo yang jadi artisnya.
Makanya banyak orang yang betah berada di dunia maya.
Sampe rela begadang demi karir keartisannya di dunia maya.
Sampe rela ga belajar demi perannya di dunia maya.
Lah wong jadi artis gitu kok, gimana ga enak?

Makanya kalo ada orang yang charming di dunia maya, jangan terlalu percaya.
Kadang maya yang terlihat begitu mempesona belom tentu benar nyatanya.
Mulai dari foto, tulisan, bahkan kepribadian bisa aja direkayasa di dunia maya.

Sebenernya tulisan ini juga teguran buat gue.
Buat lo juga yang ngerasa udah terlalu jauh ikut arus perkembangan jaman.
Segala yang berlebihan itu tidak baik, jenderal!
Gue ngerasa ada yang berubah dari cara gue nulis nih. Mungkin ini yang disebut sindrom mendekati kepala dua ya..



Salam kece,








19 May 2012

Dear Jenderal..

Tau The Avengers dong?
Minggu kemaren akhirnya ada juga yang ngajakin gue nonton film ini.
Dan entah kenapa gue baru posting sekarang -_-
Kita nonton di Emol Kelapa Gading.
Dan sebagai cemot alias cewe motor kita ke Gading bawa motor sendiri-sendiri.
Yasalam, berasa genk motor KW 5 gue.

Gegara ga tau dimana parkir motornya, akhirnya kita telat.
Dan dampak dari telat itu adalah gue ga ngerti cerita dari film itu gimana.
Sempet ketiduran karena ga ngerti ceritanya, tapi akhirnya bangun lagi gegara mulai berisik.
Sempet nyesel juga kenapa mesti nonton yang 3D.
Karena setelah film selese otot tangan gue jadi gede gegara sibuk benerin kacamata.

Nonton pertama sukses bikin gue jatuh cinta sama Hulk yang imut dan lucu itu.

Gambar pinjeman tapi lupa pinjem dimana -_-
Sepulang dari sana gue bertekad dalam hati untuk nonton The Avengers lagi tapi bukan yang 3D dan ga boleh telat lagi.
Dan akhirnya di nonton yang kedua gue ngepens banget sama HAWKEYE!
Gue suka banget pose terakhir dia waktu berhasil ngalahin Loki.

Hawkeye panah aku Hawkeye!
Panah aku!

Dari film ini, gue semakin yakin kalo banyak orang ga suka sama iklan susu beruang a.k.a Bear Bre*piiip*.
Buktinya ada naga di iklan itu jadi musuh utama di film ini.

Ya dibalik kesuksesan film The Avengers, ternyata ada banyak ksatria yang sedang terluka hatinya.
Salah satunya adalah Spiderman.
Konon katanya dia lagi ngambek gegara ga lolos audisi pemain film The Avengers.

Tapi ya gue kasian deh sama Black Widow alias janda item.
Dia cewe gitu, tapi kok mau ya ikut perang ngelawan naga susu beruang?
Dulu sih waktu kecil bapak sama ibu gue bilang kalo anak cewe itu ga boleh main berantem-beranteman.
Pasti dia lupa pesen orang tuanya deh.

Dan gue ga ngerti banget sama Iron Man.
Kok bisa gitu dia bertahan dengan kostum yang kaya gitu.
Gue bingung gimana dia nyuci kostumnya.


Captain America juga.
Dia mau perang apa mau jadi boyband sih?
Bajunya ketat amat.
*Tiba-tiba inget Dragon Boyz*

Eiya ngomong-ngomong yang jadi Loki mirip vokalis band apa gitu ya..

Udah ah.
Nih ada sedikit kerjaan iseng gue selama liburan (bukannya belajar ya).

1. The Avengers Liat Diskonan di Matahari.



2. The Avengers Liat Ceribel



3. The Avengers Salah Fokus



emmm..

TAMAT

Coba Pasukan Kebaya gue masuk jadi anggota The Avengers ya.. Pasti pelemnya ga laku deh.. -_-
Salam kece,






14 May 2012


Dear Jenderal..


Selamat pagi, siang, sore, ataupun malam, kapanpun anda membaca tulisan ini.
Jumpa lagi bersama saya, Laura Basuki, yang cantiknya abadi, dalam acara yang tidak dinanti-nanti oleh 200 juta penduduk negeri ini.
Maafkan saya baru bisa posting hari ini.
Karena kemarin saya sibuk ngurusin pernikahan Anang dan Ashanty.

Baiklah.
Langsung saja ke berita pertama..

Berikut adalah 7 lagu terkece versi on the spOTRL:


1. What Doesn't Kill You (Stronger) - Kelly Clarkson
Dari pertama liat judulnya, gue udah ngerasa ada yang manggil-manggil gitu.
"Download aku kakak! Download aku!"
Lagu orang patah hati gitu sih.
Tapi ga cengeng.

2. Call Me Maybe - Carly Rae Jepsen
Gue dapet lagu ini dari Valeria Yekti Kwasaning Gusti, si ratu improvisasi.
Waktu itu di kelas Animasi Komputer dia nyanyi lagu ini.
Ya walaupun cuma apal pas bagian "So call me maybeeeeee" doang, tapi suaranya itu terngiang-ngiang di kuping gue.
Dan tiap gue denger lagu ini, pas bagian itu, suaranya Carly Rae Jepsen berubah jadi suara Aning -_-
Sebenernya gue agak kurang suka sama penyanyi yang suaranya macam gini.
Tapi karena ada suara biola kaya soundtracknya Dream High gitu, gue jadi suka.
Elegan, manis, dan Laik dis.

3. What Makes You Beautiful - One Direction
Sampe sekarang gue ga tau One Direction itu siapa.
Dan gue males untuk nyari tau.
Walaupun konon katanya ada yang ganteng gitu ya?
Terus penting gitu ya?
Tapi sejauh ini, gue sih suka sama lagunya.

4. Starships - Nicki Minaj
Gue : "Eh Nicki Minaj tuh siapa sih?"
Murid Gue : "Ha? Kakak ga tau Nicki Minaj? Ya ampun ka.."
Dan setelah kejadian itu gue pun langsung download lagunya Nicki Minaj.
Berkali-kali gue dengerin lagunya, tapi sampe sekarang gue belom ngerti dimana asiknya lagu ini.
(Belom ya jenderal! Belom. Liat tuh digarisbawahin)

5. Mencapai Bintangku - Tata AFI Junior
Lagu jaman kecil dulu nih.
Tiba-tiba inget lagi gegara ada temen kelas yang nyanyiin lagu ini.
Suaranya Tata itu beeeeeeeeh..

6. Who Says - Selena Gomez & The Scene
Nah, gue juga sebenernya agak kurang suka sama tipe suara yang kaya gini nih.
Tapi dari pertama gue denger lagu ini, gue kok jadi inget girlband BLINK ya?
Ada bagian lagu ini yang ga asing gitu di kuping gue.
Kayanya mirip ama lagunya BLINK.
Tapi gue ga tau lagu apaan.

7. Price Tag - Jessie J

Kalo lagu ini lagu paporit gue sama murid gue.
Gue makin suka sama lagu ini gegara gue abis gajian.
Hahahaha.

Lanjut ke berita kedua..




















Mas..
Maaaaas..
Mana berita keduanyaaaa??





















Ehem.
Mohon maaf para pemirsah yang budiman dan budiwati.
Telah terjadi kesalahan teknis.
Ternyata hanya ada satu berita yang ditampilkan untuk hari ini.


Terima kasih telah menyaksikan on the spOTRL.
Saya, Laura Basuki, dan seluruh kru yang bertugas undur diri.
Salam kece,






Dear Jenderal..

Akhir-akhir ini kondisi perasaan gue dikabarkan sedang carut marut.
Entah karena dampak jatuhnya pesawat sukhoi superjet 100 atau gegara aurel yang baru putus.
Semesta seolah merasakan gundahnya hati gue.



Ngomong-ngomong masalah SSJ100 nih ya, (bukan, ini bukan lanjutan konser SS4nya super junior, sungguh) tau-tau bapak gue nyeletuk, "Gunung salak kan angker. Mana pilotnya bukan dari Indonesia kan, mana tau kaya gituan. Lagian niatnya pamer sih."
Terus kakak gue nambahin, "Iya katanya itu tempatnya jin buang anak. Makanya pendaki juga jarang yang kesana."
Dan gue pun bingung mau komentar apa.

Tiba-tiba aja gue keinget Aurel.
Gue sedih kenapa dia putus lagi.
Di usia yang masih sangat belia, dia udah ganti cowo beberapa kali.
Mana pipinya baru aja nikah lagi.
Gue yakin Aurel pasti galau banget deh.
Mestinya pemerintah bikinin satu hari libur nasional buat Aurel.

Oke postingan kali ini udah agak nyerempet kemana-mana ya.
Fokusnya manaaaa?
Fokusnyaaaaah??
Hemmmmmpppfffhhh..

Baiklah jenderal, fokus..
Fokus..

Minggu kemaren gue baru tau kalo salah satu anggota keluarga Matematika SBI 2010 sudah resmi gak masuk-masuk lagi.
Sebut saya inisialnya Romadhoni Eko Putranto.
Dia walk out, jenderal!
Wok auuuuuuuuut!!
Sedih.

Dan pada saat yang sama, seorang temen gue, sebut saja Tukinem, sedang bertransformasi jadi anggota galaumellow generation juga.
Jumat minggu kemarennya dia ga masuk.
Pesbuk, tuiter, bahkan blognya di deaktif.
Hapenya mati.
Hari Seninnya dia ga masuk lagi.
Sebelum hiatus, dia sempet nulis pengen ikut SNMPTN lagi.
Terus dia ngutip tulisan siapa tau gue lupa,
Lebih baik merelakan 2 tahun daripada menyesal seumur hidup.
JLEB!
Kalo katanya Tompi sih ini menghujam jantungku.
Ga nyangka segitu dahsyat inbox mantapnya efek dari putus cintanya Aurel..

Gue kepikiran.
Gue coba buat ngomong sama dia.
Sekedar minta dia untuk tetep tinggal, atau ngeyakinin kalo dia ga sendirian.
Tapi percuma.
Sms pun gagal terus.
Gue gagal jadi temen yang baik.
Gue gagal jadi saudara senasip sepenanggungan yang baik.
Kecantikan gue pun turun satu tingkat.

Ditambah dosen gue yang bikin galau gitu.
Tau-tau dia ngomong gini,
Kalo ga tertarik gimana bisa belajar?

Sering banget gue ngerasa kangen sama masa-masa SMA.
Walaupun gue ga tau ada yang ngangenin gue juga atau ga.
Tapi bener deh jenderal, masa SMA itu masa paling 'huwow' dalam hidup gue.
Berbahagialah kalian yang masih SMA ya, adik jenderal!

Beda lah sama di kuliahan.
Di sini, dalam sebulan ada aja hari dimana gue ngerasa ga punya temen.
Atau emang sebenernya gue ga punya temen ya?
Ha.ha.ha.

Entahlah.
Di tahun kedua ini, gue ngerasa semuanya udah mulai terkotak-kotak.
Mulai terbentuk batas-batas yang tak jelas adanya, tapi nyata terasa.
Lo pasti ga ngerti deh maksud gue apaan.

Kemaren jumat, mood gue bener-bener udah ada di bawah garis kemiskinan.
Mungkin bisa dibilang itu puncaknya.
Pulang kuliah dengan mood berserakan di jalan, dan tiba-tiba aja ada air netes membasahi pipi.
Gue. Nangis.
JEGEEEEEER!! *kemudian petir bersahut-sahutan*

Ga jelas juga apa penyebab gue nangis.
Mikirin masa depan, mungkin.
Mikirin kuliahan, mungkin juga.
Mikirin Aurel, nah yang ini ga mungkin.

Setelah itu gue pun matiin hape sampe Minggu sore.
Ga mau diganggu sama orang-orang yang butuh gue saat pulsanya mau abis doang.
Kekanakan emang, tapi kadang seseorang emang butuh waktu untuk sendiri.
Sembari introspeksi diri.
Atau merutuki nasip yang tak kunjung sesuai hati dan keinginan diri.

Mimpi itu bukan deadline. Bukan sesuatu yang nggak bisa berubah, bukan sesuatu yang datang dan pergi begitu aja. Gak usah terlalu stres mikirinnya. (Refrain, Winna Efendi, hal. 217)

Sungguh, ini cuman unek-unek, jenderal..
Salam kece,







06 May 2012


Dear Jenderal..

Tersebutlah seorang lelaki (yang katanya) tertampan sejagat raya FMIPA UNJ bernama Abdul Hasan Al Asyari.
Nama bekennya Abul.
Kembarannya Nazar KDI.
Konon katanya nama aslinya emang Abul.
Tapi karena yang ngetik akte lagi ngantuk jadi kepleset jadi Abdul.
*JEGEEEER!! Dilemparin panci ama Abul*


Abul atau yang biasa gue panggil Bule ini adalah seorang high quality jomblo.
Dia jomblo bukan karena nasip.
Tapi karena prinsip.
Masih original.
Belom pernah pacaran.
Subhanallah.

Orangnya rajin.
Makanya beruntung banget deh yang sekelompok sama dia.
Gue salah satunya.
Semester ini hampir semua mata kuliah gue sekelompok sama dia.
Dia juga rajin ikut turnamen Mahjong Titans seantero SBI 2010 tiap mata kuliah Pengantar animasi komputer.
Karena dia rajin, waktu dia ga menang-menang, dia nyoba latihan di rumah.
Bahagia banget dia waktu bisa nyelesein mahjong terus dapet kembang api.

Selain rajin, dia juga pinter.
Ujian statmat 2 dapet 90 coba.
Beeeeh.. calon suami idaman banget deh ini.
*loh kok gue jadi promosi ya?*

Suaranya bagus.
Rajin banget karokean masal di kelas.
Soal ngaji, beeeeeeh.. calon imam yang baik deh.

Jago kaligrafi.
Sering menang lomba kaligrafi sana sini.
Ga heran kalo mukanya jadi ganteng gitu.

Obsesi terbesarnya adalah jadi artis.
Berbagai lomba dan audisi ia ikuti.
Mulai dari Indonesian Idol sampe Hi-Lo Green Ambassador Competition.

Fansnya betebaran seantero ibukota.
Cabangnya dimana-mana.
Dari FMIPA, sampe UNJ kampus A.
Dari yang caper, sampe yang kalem. (´⌣`ʃƪ)
Dari yang teriak-teriak, sampe hampir pingsan.
Semuanya ada.

Punya kebiasaan cuci muka dulu sebelum pulang ke rumah.
Punya jambul anti badai yang menyaingi jambulnya Syahrini.
Paling susah nemuin angle yang pas kalo dipoto.
Dan paling gampang diajak sopingemol.

Buat yang pengen kenal langsung aja add PESBUK atau follow TWITTERnya.

NB: Tulisan ini dibuat untuk mendukung Bule menggapai mimpinya. Bukan karena suka atau apa. Kalo gue sih ga suka cowo yang suka dandan :p

Salam kece,





*BOM: Boy Of the Month*
Dear Jenderal..

Huwaaaaaaaaah lagi seneng bangetbangetbanget nih.
Ya walaupun masih agak capek sih gegara abis ngapel ke rumah cowo tadi.
Tapi yang penting gue seneng buangeeeeeet!!

Ini sabtu malem kedua gue ngapel ke rumah lelaki itu.
Malem mingguan bersama seorang lelaki 12 taunan, yang masih duduk di bangku kelas 6 sekolah dasar, dan besok Senin mau ujian.
Sekian.

Ga ada yang istimewa kan?

Tapi pulangnya gue dikasih amplop gitu loh sama si bapaknya anak.
Katanya untuk 10 kali pertemuan dulu.
Ya Tuhaaaaan!!
Aku gajian ya Tuhaaaaan!
AKU GAJIAAAAAAN!!

Seneng sesenengsenengnya senengnya orang seneng.
Halah ribet!
Rasanya tuh kaya abis di mention sama Roland Lagonda.
Lebih malah.


Terakhir kali gue nerima amplop keren kaya gitu beberapa waktu lampau.
Dan isinya pun ga sebanyak yang hari ini.
Momennya tepat banget sama Supermoon.
Saat gue menantikan Sailormoon turun dari bulan, eh taunya ada yang turun beneran.
Hahaha norak banget ya gue?
Yaudah lah ya, ini blog siapa ha? O.O *melotot*

Nah malemnya sebelum gue bobok cantik, tau-tau ada sms dari biro privat tempat gue bernaung.
Gue akuin biro yang satu ini bayarannya ga main-main.
Dia sms gini..

Ini smsnya sebenernya tanggal 5 Mei jam 23:28

MAMAAAAAAAAAAAAAH!
Aku gajian!
AKU GAJIAAAAAAAAN!!
Ini bukan mimpi kaaaaaan?? "\(‾▿‾\)┌(_o_)┐(/‾▿‾)/


Di tanggal 5 bulan 5 tahun ini, disaat banyak orang yang melakukan resepsi pernikahan, gue gajiaaaaaaaaan!
Seneng banget akhirnya bisa tembus level 1 kaya temen-temen gue.
Ini adalah uang terbanyak yang bisa gue hasilkan dari memerah susu sapi keringat gue sendiri.

Amplop keramat + tulisan anak SD yang ehmmm..

Belom tau duitnya mau buat apaan.
Soalnya motivasi ngajar cuman buat nyari pengalaman sekalian bantuin anak-anak belajar.
Yang ada dipikiran gue sih cuman mau beli kaos kaki sama sarung tangan baru.
Pas gue bilang gitu ke orang-orang, gue malah dikatain coba (ーー;)


Udah deh segitu aja dulu postingan kali ini.
Duh panas yaaah *kipas-kipas pake duit*

PESAN MORAL: Kalo lo udah ngerasain gimana susahnya nyari uang, lo bakal mikir-mikir deh buat ngebuang uang ( •˘___˘• )

Salam kece,






04 May 2012

Dear Jenderal..
*berjalan terseok-seok dengan muka compang-camping*

Eh? Udah bulan Mei ya?
APAAAAAH?
Udah bulan Mei?
Ini pasti mimpi kaaaaaaaan?
Gila, postingan bulan April cuma ada 4 biji.

Akhirnya modem gue berhasil lepas dari jeratan *363*5000#.
Akhirnya bisa internet ronda lagi.
Hemmmmppppfffhhttt..

AAAAA KANGEN BANGET SAMA KAMU!! *cupsscupss*
Rasanya kaya udah 2 minggu ya kita ga ketemu.
Berasa LDR-an.

Banyak banget hal yang gue lewatin untuk diabadikan di blog gembel ini.
Mulai dari Super Shownya Super Junior di Indonesia, sampe audisi Cherrybelle Cari Chibi.
Hemmmmmppppffft.
Ga penting juga sih sebenernya.

Dan ini adalah postingan yang harusnya gue post minggu kemaren.
Dan gagal di post gegara modemnya gila.
AYO BACA!!
Baca ga!!
Kalo ga baca.. emmm.. kalo ga baca..
KAO GA BACA GAK USAH MAMPIR DEH HUSSS!! *lempar baskom*

Minggu ini berat banget rasanya.
Padahal euforia UTS udah menghilang.
Ini semua gegara gue gila.

Jadi Senen kemaren, Ayahnya murid gue nelpon gue.
Dia bilang katanya anak tetangga sebelah mau les sama gue juga.
Kelas 6 SD. Mau persiapan UN katanya.
Entah kenapa gue langsung bilang "IYA".

Beberapa saat kemudian sang empunya anak yang mau UN nelpon gue.
Dia nanya bayaran.
Berhubung ga lewat biro, dia mintanya lebih murah.
Soalnya mau les setiap hari.
Kurang lebih selama 2 minggu ini lah.
Gue nyebut harga.
Eh langsung ditawar 15 ribu.
Eeeeet, sadis sekali semacam Afgan.

Gambar pinjeman juga. Tapi lupa pinjem dimana -_-

Karena gue pikir ngajarnya sore, yaudah gue iyain aja.
Tapi tau-tau bapaknya bilang kalo belajarnya abis magrib.
JLEB!

Menurut ratunya ngeles privat, Iis Ismayati, katanya terima aja.
Tapi berhubung bayarannya kurang 'pas', katanya bilang 1,5 jam aja.
Akhirnya gue turutin saran dia.

Hari itu juga gue langsung ngajar.
Kalo dibandingin sama ngajar anak kelas 4 sd, ngajar anak kelas 6 itu lebih asik.
Soalnya kita cuma ngebahas soal doang.

Kesan pertama begitu menggoda.
Tapi di hari kedua, untuk pertama kalinya gue ngerasain ngajar 2 anak sekaligus.
Jam 4-jam 6, terus lanjut setengah 7 sampe jam 8.
Rasanya ituuuuuuh.. CAPE JENDERAAAAL!!
Eeewwwww!

Gambar pinjeman, jenderal!

Belom lagi paginya gue kuliah dari badan wangi sampe bau matahari.
Lanjut ngajar abis magrib.
Semacam kerja rodi.

Dan setelah proyek ini selese, si bapak dari anak yang mau UN itu udah nyuruh gue ngelesin anaknya yang SMP.
Huwaaaaaaaaah!!
Semacam dilema.
Pengen sih sebenernya.
Secara dia itu anak SMP bilingual, dan gue nanti pun insya allah bakal jadi guru matematika di SMP/SMA bilingual, tapiiiiiihhh..
*melambaikan tangan ke arah kamera*

Setelah dipikir-pikir, ngapain juga gue kerja rodi ya?
Kok ampe segitunya banget gitu..

Gegara nerima tawaran itu, hidup gue berubah.
Gue jadi jarang nonton tipi.
Gue ketinggalan sinetron "Abu-Abu Putih", ftvnya Putri Titian kesukaan gue jaman dulu yang diputer ulang, dan juga Spongebob Square Pants, tontonan wajib gue setiap hari.
Maaaaaaah, aku kangen tipi. Hiks~

Gue jadi kecapean.
Nyampe rumah, makan, terus belajar bentar, terus bobo tanpa dosa.
Paginya mesti bergelut sama kemacetan buat kuliah pagi lagi.

Gue juga jadi ga mood belajar.
Gegara udah kecapean, semangat belajar pun berkurang.
Ditambah materi yang semakin abstrak dan bikin pengen pingsan.

Dan akhirnya gue sadar, kalo nyari duit itu susah jenderaaal!!
Jadi nyesel sering buang-buang uang di jalanan.

Udah deh.
Sekian dulu ya postingan kali ini.
Mau siap-siap gajian nih.
PLAK! *digampar pake duit*

NB: waktu nulis ini, gue teringat postingan gue beberapa waktu silam. Hahahaha. ƪ(ړײ)‎ƪ

Salam kece,





Dear Jenderal..

Beberapa waktu lampau, gue dikasih buku sama kakak Ca Ya gegara gue jadi komentator ke 1000 di blognya. Dan gue diharuskan untuk menulis review bukunya. Maap ya ka baru di review sekarang hehehe..


REVIEW: MANUSIA SETENGAH SALMON
Jeeeeeeengjeeeeeeeeeng!!



Siapa sih yang ga kenal Raditya Dika?
Si penulis buku Kambing Jantan, Cinta Brontosaurus, Radikus Makankakus, Babi Ngesot, dan Marmut Merah Jambu, dan buku teranyarnya, Manusia Setengah Salmon.

Di antara buku-bukunya abang RD, kalo gue paling suka Kambing Jantan.
Karena bisa dibilang itu nenek moyangnya buku-buku dan blog-blog komedi 'wannabe' yang ada sekarang ini.
Bukan berarti buku-buku selanjutnya itu gak bagus loh ya.
Tapi menurut gue buku-buku setelahnya agak galau-galau cinta gitu.
Yaudah lah ya suka itu kan relatif ya, jenderal?

Oke balik lagi ke buku Manusia Setengah Salmon.
Covernya simple dengan muka yang gak bisa dibilang ganteng, dan lebih terlihat dewasa dari cover buku-buku sebelumnya.
Menunjukkan metamorfosis si abang RD ini yang emang udah bukan ABG labil lagi.

Dengan 264 halaman, panjang 13 cm dan lebar 20 cm, buku ini jelas lebih asik dibanding buku Statistika Matematika yang gue punya.

Di buku ini ada 19 judul.
Masih bercerita tentang kehidupan abang RD yang 'WAW', inti dari buku ini ada di bagian terakhir dengan judul "Manusia Setengah Salmon".
Cerita tentang bagaimana kita harus mencontoh ikan salmon, berani pindah.
"Hidup sesungguhnya adalah potongan-potongan antara perpindahan satu dengan lainnya. Kita hidup diantaranya." (hal.254)

Pindah meninggalkan sesuatu yang kurang baik menuju ke arah yang lebih baik.
"Gue jadi berpikir, ternyata untuk mendapakan sesuatu yang lebih baik, gue gak perlu menjadi manusia super. Gue hanya perlu menjadi manusia setengah salmon: berani pindah." (hal.256)

Buku ini ngajarin kita buat berani move on.
Buat yang lagi pindah hati, pindah rumah, pindah dunia, pindah kebiasaan, dan pindah-pindah yang lainnya, baca buku ini deh.
Ada pelajaran dibalik gaya gaya tulisannya yang agak nyeleneh.

Di buku ini juga ada gambar-gambar kartunnya.
Itu bagian yang paling gue suka.
Soalnya ga butuh waktu lama buat bacanya.

Tapi ada beberapa bagian yang menurut gue ga jelas dan terkesan 'ga tau mau nulis apa lagi' di buku ini.
Misalnya di tips-tips nyeleneh buat ujian di bagian "Akibat bertanya ke orang yang salah tentang ujian", emotikon gaje di "Emo... Emo... Emo... Emotikon!", "Hal-hal yang tidak seharusnya dipikirkan tapi entah kenapa kepikiran", "Interview With The Hantus", "Telentang melihat bintang", dan "Serupa tapi emang beda".


Waktu Meet and Greet sama abang RD, banyak orang yang bilang paling suka sama judul "Bakar saja keteknya".
Tapi gue ga.
Di situ diceritain bagaimana baunya ketek supir bang RD.
Menurut gue, ga seharusnya cerita itu masuk ke buku dia.
Kasian kan supirnya.
Kekurangan orang bukan buat bahan becandaan.

Overall, abang RD tetep lucu walaupun ga selucu dulu, dan buat yang ngepens banget sama abang RD, ya buku ini must have lah ya..

Sekian review dari saya.
Kurangnya mohon dimaafkan.
Lebihnya, yaudah buat lo aja deh ya. *orang kaya*



Salam kece,

OTRL

Published with Blogger-droid v2.0.4