Dear Jenderal..

HALO SEMESTAAA~
Tanggal dua sembilan bulan lima, sudah lama ya tidak bersua.. *Hahahahasek*
Hari ini tepat dua bulan gue ga ninggalin jejak di sini.
Duh jari gue kaku nih bingung mau ngetik apa.
Saking kakunya jari gue perlu pemanasan dulu 4 jam sebelum mulai nulis biar ga keram.

Kali ini gue pengen cerita pengalaman gue ngurus KTP.
Bukan, gue bukan baru bikin KTP -_-
Jadi di KTP gue yang baru diganti beberapa waktu yang lalu itu, nama gue kurang lengkap.
Makanya diurus lagi buat nambah nama. Gitu.

FYI, nama gue Okky Tri Rahayuningsih Larasati. (iya gue tau ini panjangnya kebangetan -_-)
Tapi di KTP gue Larasatinya ilang.
Tadinya gue pikir karena ga muat ditaro di sana, eh tapi ternyata emang di Kartu Keluarga (KK) nama gue ga ada Larasati-nya.
Padahal di akte ada.
Udah gitu foto di KTP gue ga banget.
Pertama kali keluar, sepertiga populasi manusia di dunia ketawa gegara foto isinya pipi semua.
Gue pikir ini kesempatan yang baik untuk memperbaiki citra diri biar ga jomblo lagi. *eh?*


Alhasil berangkatlah gue ke kelurahan dengan rasa degdegan di hatiku... saat kutatap paras wajahku di cermin.. pipi merah bib.....
Eh maap.. salah fokus -_-
Setelah nanya-nanya dan ngisi data, gue disuruh ke kantor walikota jakarta timur sambil bawa data-data itu.

Nah kebetulan adek gue juga mau bikin KTP kan, yaudah akhirnya gue sama adek gue ngehasut kakak gue buat nemenin kita ke kantor walikota jakarta timur.
Dengan memasang tampang melas-melas minta ditendang, kita bujuk sang kakak dengan sekuat tenaga.
Alhasil lulus lantahlah hati sang kakak tercinta.
Di tengah hari yang mendung-mendung pundung, akhirnya kita bertiga berangkat menuju kantor walikota.

Sebenernya bapak udah ngasih tau kalo kantor walikota jakarta timur ada di pondok kopi.
Dan gue yang notabene (ngakunya) udah khatam jalanan ibukota udah lumayan ada bayangan lah buat ke sana.
Tapi entah ada angin apa, kakak gue tetau buka GPS dan langsung ngarahin jalan.
Seketika perasaan gue ga enak..........
Soalnya dari 12756 kali gue pake GPS, 21670 di antaranya gue nyasar.
Ya, kadang GPS itu menyesatkan -_-

Bener aja, jalan yang harusnya gampang, tetiba berubah jadi susah.
Harusnya lewat jalan raya, eh ini nyangsang ke perkampungan.
Yaudah sebagai adik yang baik, gue sih percaya aja.
Daripada ditinggalin di tengah jalan kan -_-



Sekitar jam 2 siang, akhirnya kita nyampe di kantor walikota jakarta timur.
Setelah celingak celinguk tak tau arah jalan macem anak-anak ilang, kita coba buat nanya petugas yang ada di sana.
Ternyata untuk ngurusin KTP ada di gedung D lantai 14 di bagian Dukcapil (Kependudukan dan Catatan Sipil).


Setelah celingak celinguk lagi, kita nanya ke petugasnya kalo mau ganti KTP gimana.
Abis dikasih tau kalo ngurusnya di ibu yang di dalem ruangan, eh mbak-mbaknya ngomong gini:
“Eh ini kembar 3 ya?”
Dengan birama 4/4 hitungan ke 124, kita jawab serentak “ENGGAK..”

Dan waktu kita masuk ke ruangan, si mbaknya tadi teriak-teriak,
“Eh bu ini masa kembar 3..”
Ya kurang lebih itu omongan yang bikin semua mata pegawai tertuju pada 3 gadis lugu yang terpaku takjub ga tau mesti ngapain.


Ga cukup sampe di situ, ketika kita nyamperin ibu-ibu yang ditunjuk mbaknya, si ibu langsung ngeliatin kita bertiga dan kembali menanyakan hal yang sama, “Ini kembar 3 ya?”
Sambil ketawa-ketawa najong, lagi-lagi kita jawab “enggak..”
“Ih kok mirip banget? Adek kakak ya?”, lanjut ibunya.
“Iya bu, adek kakak.” Kata kakak gue.

Kemudian tetiba ibunya teriak ala pedagang kaki lima,
“EH INI ADA ANAK CANTIK-CANTIK INI MIRIP BANGET! SINI SINI LIAT DULU! EH MAS SINI! MANA YANG MASIH BUJANG SINI!”

Dan orang-orang pun berkomentar:
“Ih ini pasti bahagia banget ini orang tuanya”
“Ini namanya keajaiban ciptaan Tuhan..”

Seketika rasanya pengen lari ke kutub utara terus ngumpet di bawah keteknya beruang kutub -_-
Malu bangeeeeeet >.<

Jadi tuh, gue sama kakak gue beda 1 tahun, tapi kalo sama adek gue bedanya 5 tahun.
Tapi kalo kita udah jalan bertiga, pasti orang-orang ngiranya kalo ga seumuran, ya anak kembar.
Apalagi kalo pas adek gue pake kerudung dan pake kacamata juga.
Beeeeeeeh...

Tapi yang paling nyebelin dari dikirain anak kembar adalah gue selalu dikirain anak bungsu.
Entah karena muka dan tinggi badan adek gue yang boros, atau emang karena tinggi gue yang minimalis dan muka gue yang irit.
Tapi sungguh ini ngeselin.
Waktu gue nganterin adek gue ujian salah satu perguruan tinggi, gue dikirain peserta ujian juga.
Bahkan waktu gue bilang gue kakaknya, sama orang-orang malah dikira masih SMP.
Haaaaaffffffffgggggggghhhhhhhhttttttt..

Punya badan kecil tuh ga enak tau.
Selain dianggep kecil terus, susah juga nyari bajunya.
Baju all size itu cuma mitos.
Pernah ga sih lo ngerasain beli baju ukuran S tapi masih harus dikecilin?
Pernah ga sih lo ngerasain beli rok karet (yang katanya all size) tapi kedodoran?
Pernah ga sih lo ngerasain beli dress tapi pas dipake malah tenggelem?
Pernah ga sih lo ngerasain pengen banget gendutan tapi ga gendut-gendut?
EH INI KENAPA JADI CURHAT? -_-

Abis nunggu sebentar, nama gue sama adek gue dipanggil lagi ke ruangan.
Dipanggil lagi, ibu-ibunya heboh lagi, orang-orang ngeliatin lagi, pengen ke kutub utara lagi -_-
Abis ditanya-tanya kuliah dimana, ibunya bilang gini,
“Oh ini adeknya, kok tinggian adeknya?” Kan.....
Rasanya tuh pengen teriak, “SELAMAT IBU ORANG KE 1285482470 YANG BILANG ADEK SAYA LEBIH TINGGI DARI SAYA!!!”

Setelah ketawa ketiwi sambil bilang terimakasih, kita langsung ngacir pergi jauh-jauh dari ruangan itu.
Tujuan selanjutnya adalah kembali ke kantor kelurahan buat pemotretan dan bikin KTPnya.
Tapi karena udah jam 3 sore, dan pasti kantor kelurahan udah tutup, akhirnya urung sudah rencana itu.

Udah ah.
Udah bingung mau sombong apa lagi.
Sekian. BYE!
Salam kece,