25 March 2015

Dear Jenderal..

Tau gak sih...

TERNYATA WISUDA ITU KEREN BANGET!!
MAU LAGI PLIIISSS >.<

Selasa, 24 Maret 2015, gue udah resmi menyandang gelar sebagai alumni. Akhirnya setelah berjibaku melawan apapun yang harus dilawan, momen yang dinantikan oleh semua calon sarjana datang juga.
WISUDAAA!!
Setelah hari ini, kita udah resmi dilepas dari kandang untuk menghadapi dunia yang sebenarnya. Dunia yang kata orang lebih kejam dari dunia perskripsian.

Untuk ibu bapak terhebat sealam semesta.
Pake kain yang dipake waktu ibu wisuda jaman dahulu kala biar keren.
Banyak banget cerita selama 4,5 tahun nimba ilmu di UNJ. Seneng, sedih, takut, hampir semua pernah gue tulis di blog yang umurnya hampir memenuhi syarat masuk SD ini. Beragam rasa pun mewarnai akhir perjalanan. Ya seneng, karena akhirnya target yang gak mungkin ternyata bisa dilewatin. Ya sedih karena setelah ini gue gak tau mau ngapain. Hiks.
Eh bukan deng.
Oke lupakan.

Percaya atau gak, gue ketagihan pengen wisuda lagi hahaha.
Wisuda itu kereeen!
Tuh kan… harusnya wisuda dari dulu aja.
Seketika lupa betapa susahnya kuliah Analisis Riil dan antek-anteknya, dan skripsi yang mengharu biru tentunya.
Rasanya baru kemaren degdegan mau maju microteaching, rasanya kayak baru kemaren praktek ngajar di sekolah bareng orang-orang yang luar biasa, rasanya kayak baru kemaren ketakutan ngadepin dosen pembimbing yang super duper hebat, rasanya kayak baru kemaren maju seminar, terus penelitian sampe nangis-nangis, terus jenuh ngerjain bab 4, terus ruwet ngadepin kemauan pembimbing, terus sidang, ya.. rasanya kayak baru kemaren...

Dari 132 orang dari FMIPA, gue dapet nomer 10.
Oke, gue gak bisa tidur pas rektor sambutan. -_-
Sebenernya gue duduk di baris kedua, tapi karena di baris depan isinya cewek-cewek semua yang notabene potensi telat datengnya lebih besar dibandingkan para lelaki, akhirnya gue disuruh maju ke depan soalnya acaranya udah mau mulai dan baris depan masih kosong.
Duduk di baris paling depan itu gak bisa merem-merem cantik soalnya berhadapan langsung sama bapak ibu dosen yang aduhai.
Tapi positifnya gue jadi bisa ngeliatin proses wisuda dari awal sampe akhir sambil nguap-nguap centil dengan detil.
DAN ITU BIKIN GUE PENGEN WISUDA LAGI! >.<

Waktu senat universitas masuk ke ruangan, dengan toga item dan topi toga yang tali kuncirnya warna warni, jalan beriringan dipimpin sesosok bapak mirip Albus Dumbledore lengkap dengan jenggot putih, kacamata dan tongkat yang ada lambang UNJ-nya, yaampun itu keren bangeeeeeet!
JI Expo rasa Hogwart.
Soalnya perasaan gue toga UNJ tuh mirip jubah Hogwart gitu. (Kebanyakan nonton Harry Potter -_-)
Tapi toganya 100 kali lebih keren kalo dipake dosen-dosen yang gue gak kenal juga itu siapa tapi ada di depan gue dan ngeliatin gue terus dibandingin kalo gue yang make.
Keliatan sakral banget gitu.
Ah keren lah pokoknya.


Enaknya duduk di depan, selain gak bisa ngantuk dan gak bisa ngobrol adalah....
Apa ya?

Satu lagi yang paling bikin berkesan adalah ketika pembagian ijazah ternyata ibu dosen pembimbing 1 gue yang tercantik sefakultas MIPA dan emang merupakan Pembantu Dekan 2 hadir di sana kemudian teriak, "Okky!"
Padahal gue pikir gak ada yang ngenalin gue soalnya gue udah berlindung di balik tumpukan bedak mbak-mbak salon yang kesel ngeliat muka gue bekas jerawatnya macem anak STM lagi tawuran, bejibun.
Ya, kenyataan hidup emang kadang suka bercanda.
Kadang orang yang kita pengen banget ada di samping kita waktu bahagia malah gak ada.
Tapi orang yang gak disangka-sangka atau bahkan gak diharapkan kehadirannya malah nongol.
Yah.. namanya juga hidup.

Salam kece,





11 March 2015


Selamat malam, Tuan. Ingin sekali aku menyapamu. Menanyakan kabarmu setelah sekian lama waktu berlalu. Tapi aku dibelenggu rasa malu.

Tuan, aku ingin bercerita. Aku pernah jatuh hati. Pada sosok sederhana nan bersahaja. Sikapnya amat baik, tentu saja, kalau tidak baik mana mungkin aku rela menjatuhkan hatiku padanya. Sosoknya terlalu pintar, hingga tak bisa membedakan mana perhatian mana peringatan.

Tuan, bukankah sudah sering kukatakan, jangan main-main soal perasaan. Jika tak sungguh-sungguh jangan sembarang berlabuh, lantas ditinggal kembali berlayar jika sudah bosan. Hati perempuan tidak sesederhana itu, Tuan.

Tuan, aku meradang dalam diam. Merangkul erat sabar. Menggenggam secarik rindu yang harusnya kualpakan. Aku kurang mahir dalam urusan memendam. Apalagi soal perasaan. Mengiris hati sendiri dengan percakapan lama yang terus dibaca berulang. Mencincangnya hingga hancur berantakan. Dan itu karenamu, Tuan.

Tuan, aku tak ingin berharap. Tak jua ingin menunggumu kembali menjemputku. Tapi Tuan, aku akan tetap berdiri di sini. Menguatkan diri, untuk kisah yang ditinggal tokohnya pergi.

Tuan, aku yang bodoh ini akan terus mendoakanmu. Meminta Tuhan menjagamu selalu. Karena mungkin kesempatanku telah habis beberapa waktu lalu.


Dari aku,

yang bukan siapa-siapamu.