31 December 2015

Assalamualaikum.. ^-^

LIBUR TELAH TIBA!
LIBUR TELAH TIBA!
HORE! HORE! HORE! HOREEEEE!!!

Oke kayaknya agak telat ya nyanyinya. -_-

Wiiih udah tanggal 31 Desember 2015 loh. Tahun lalu mah ini tanggal-tanggalnya belum bisa bobo nyenyak. Ketika deadline sidang makin dekat, pembimbing 1 udah acc padahal baru sekali dateng dan dosen pembimbing 2 masih ogah-ogahan ngoreksi tulisan karena sibuk ngurusin UAS dedek-dedek angkatan bawah. Ciyeee inget banget.

Gak berasa udah mau ganti tahun lagi ya. Ngomong-ngomong soal pergantian tahun, sampe sekarang gue masih bingung kenapa orang-orang sibuk nungguin momen pergantian tahun. Masih belum ngerti aja sih kenapa harus ditunggu. Emang nanti kalo gak ditungguin tahun barunya gak jadi dateng gitu?

"Ah kamu mah gitu, aku gak ditungguin. Udah deh aku gak jadi dateng. Tahunnya berenti di tahun 2015 aja." kata tahun 2016 ala-ala cewek kalo lagi PMS.

Serem.

2015 itu tahun perubahan. Ibarat kupu-kupu, tahun ini adalah tahun perubahan kepompong jadi kupu-kupu yang lucu kemana engkau terbang hilir mudik menca.... PLAK! *Cukup ki cukup*
Oke kita review kejadian penting apa yang udah terjadi di tahun bersejarah ini. Istilah kerennya adalah emmm.... apa ya? Yaudahlah gak usah diinget-inget lagi. Ikhlasin aja. Nanti juga kalo jodoh bakal balik lagi. *Iki opo toh, ki? -_-*

Oke mulai ya.
  1. Lulus kuliah
    Setelah melintasi waktu bersimbah air mata, melancong ke berbagai perpustakaan, bertapa sendirian di kegelapan malam ditemani suara-suara jomblo kesepian, dan ngabisin ribuan kertas A4 yang ujung-ujungnya dikasih tukang loakan, akhirnya tahun ini bisa nyicipin gimana rasanya pake toga. Sebuah perjalanan hidup yang amat luar biasa, sodara-sodara.
  2. Luntang lantung nyari kerjaan
    Pasca wisuda, euforia kelulusan berganti dengan suara-suara kesepian dan bingung mau ngapain. Biasanya bolak-balik ke kampus ngejar-ngejar dosen, eh tetau alih profesi jadi nona Cinderella fulltime di rumah. Sambil iseng ngubek-ngubek Gugel, cari lowongan, kirim lamaran bawa seserahan dan organ tunggal, tapi gak ada tanggepan. Semacem naksir orang, udah agresif cari-cari perhatian nanya-nanya kabar, eh sama orangnya di-read doang. Sakit.
  3. Pertama kali kerja, tapi berasa masuk kandang singa
    Akhirnya iseng dateng ke tempat yang emang udah cari-cari perhatian gue dari lama. Kalo kata Krisdayanti mah, cintai dia yang mencintaimu. Kenapa sibuk cari perhatian yang lain, kalo di sana ada yang sibuk cari-cari perhatian kamu? Asik. Tapi ternyata gue salah. Cinta emang gak pernah bisa dipaksain. Akhirnya hubungan kita kandas di tengah jalan. Hiks.
  4. Kerja beneran
    Akhirnya bisa ngerasain yang namanya kerja beneran. Iya, kalo yang sebelumnya itu kerja boongan. Alhamdulillah banyak pelajaran dan pengalaman baru yang didapet. Mulai dari jadi wali kelas, disuruh ngurusin anak-anak padahal gue belum punya anak, jalan-jalan ke tempat baru, ikut educator gathering bareng guru-guru sekolah internasional yang keren-keren, ngurusin progress report sampe malem di sekolah, ketemu wali murid, ngobrol-ngobrol cantik macem orang gede, dll. Banyak hal berubah semenjak masuk ke dunia kerja. Semakin dikit waktu sama keluarga salah satunya. Kadang gue ngerasa kangen banget sama ibu sama bapak, padahal masih tinggal satu rumah. Senin sampe Jumat berangkat pagi pulang sore, bahkan gak jarang pulang malem. Ditambah Sabtu Minggu masih ada amanah buat nemenin anak-anak orang belajar. Capek, tapi harus. Kadang kita emang harus belajar nyingkirin ego biar bisa ngebahagiain orang lain yang udah ngebahagiain kita.
  5. Ditinggal nikah sama mantan-mantan gebetan

Dan masih banyak hal luar biasa yang terjadi di tahun ini. Dari semua yang udah dilaluin, banyak banget hal yang harus disyukurin. Banyak banget.

Walaupun momen pergantian tahun selalu gue habiskan dengan bobo cantik di rumah dengan diiringi bunyi kembang api dan petasan berbirama 125/27184518 macem di daerah konflik, tapi insya Allah proposal mimpi dan to do list untuk tahun selanjutnya udah siap disampaikan ke penulis skenario hidup. Semoga di acc dan diberikan hasil yang terbaik ya. Aamiin.

Salam kece,



Assalamualaikum.. ^-^

Beberapa hari yang lalu, entah ada angin apa tetiba semesta memberikan wangsit bahwa menjaga kesehatan gigi itu penting. Setelah bolak balik ngaca di depan cermin dan nanya siapa yang paling cantik di muka bumi ini, akhirnya gue iseng coba nanya ke ibu tentang dokter gigi di RS POLRI. Tapi kalo nanya soal dokter ke ibu mah ujung-ujungnya ibu yang panik. Dikira guenya kenapa-napa. Padahal cuma mau periksa gigi doang. Hemm..

Karena malu umur udah segini masa ke dokter aja masih dianter ibu, akhirnya gue memutuskan untuk ke dokter sendiri. Yap, sendiri. Kayaknya gue mulai pantes dapet penghargaan sebagai jomblo teladan sekampung Makasar hahaha. Tapi periksanya gak di RS POLRI. Gue milih ke tempat baru, yaitu........


JRENG JRENG JREEENGGG!!


RSGM FK UI.
*Maafkan saya yang heboh ini -_-*


Jadi dulu sempet nganterin temen ke sini. Konon katanya di sini murah gitu dibanding ke dental klinik dan di sini katanya diperiksa keseluruhan. Tapi karena kesiangan datengnya, akhirnya temen gue nyari dental klinik yang lain yang harganya bikin penipisan pembuluh dompet.

Oke karena dapet wangsitnya secara tetiba dan tidak direncanakan sebelumnya, akhirnya malemnya iseng searching-searching lucu nanya Gugel biar gak tersesat dan tak tau arah jalan pulang. Ternyata gak terlalu banyak referensi dari internet. Oleh sebab itu, demi kesejahteraan rakyat Indonesia gue membuat postingan ini.



RSGM FKG UI alias Rumah Sakit Gigi dan Mulut Fakultas Kesehatan Gigi Universitas Indonesia ini pendaftarannya buka dari jam 8-11 doang. Dan tindakannya cuma sampe jam 2. Jadi kalo mau kesana emang kudu pagi-pagi. Dengan diiringi doa dari kedua orang tercinta, gue berangkat dari rumah jam 8 kurang 15. Selama di perjalanan terjadilah keributan kecil dalam hati sanubari. Begini cuplikannya:

Hati 1 : "Udah pulang aja, ki. Dokter gigi itu serem loh."

Hati 2 : "Kapan beraninya kalo tiap takut langsung pulang?"

Hati 1 : "Ya nanti. Kumpulin aja dulu keberaniannya."

Hati 2 : "Kalo terus-terusan nunggu berani mah gak akan berani-berani. Lagian belum tentu ada waktunya kan. Agenda lo kan sepadet agenda presiden."

Begitulah kiranya sampe akhirnya tanpa sadar gue udah sampe di RSGM UI yang ada di Jl. Salemba Raya No.4 Jakarta Pusat. Karena udah nyampe sana, mau gak mau, berani gak berani, akhirnya terpaksa gue masuk. Tangan udah dingin, deg-degan, rasanya macem kayak mau maju sidang skripsi lagi. Gue takut sama dokter.

Begitu dateng langsung disambut dengan suka cita sama mbak-mbak petugas yang baik hatinya. Karena belum terdaftar, akhirnya disuruh isi data dulu kemudian bayar Rp15.000. Terus duduk nunggu panggilan konsul sama dosen pembimbing dokter. Baru jam 8 lewat 15 tapi gue udah dapet nomor urut 20.



Kurang lebih 15 menit, nama gue dipanggil. Rasanya macem mau kabur aja, pulang, masuk kamar, kunci pintunya. Tapi gak mungkin. Yaudah langsung ketemu dokternya. Ditanya keluhannya apa, terus diperiksa giginya. Gue di sana pura-pura kalem aja. Kata dokternya gue disuruh bersihin karang gigi, terus ada sisa gigi susu yang harus dicabut, sama ada geraham yang harus ditambal.

Abis sayonara sama ibu dokter yang cara ngomongnya mirip dosen pembimbing gue itu, gue langsung disuruh ke Klinik Integrasi I yang ada di belakang gedung utama. Clingak clinguk lagi.


Di Klinik Integrasi ini isinya kebanyakan mahasiswa mahasiswi berjas lab biru muda yang lagi koas. Iya jadi yang nanganin pasien itu mereka. Tapi dengan persetujuan dosen tentunya. Makanya jadi agak lama. Jadi kalo emang gak sabaran nunggu, mending jangan ke sini sih.

Gue ditanganin sama mbak-mbak angkatan 2011 yang harusnya gue panggil adek. Selama tindakan dia banyak curhat gitu. Yah namanya juga perempuan. Pas masuk ke ruangan tindakan gue takjub, soalnya alatnya ada banyak banget. Di ruangan itu mahasiswa mahasiswi lucu berseragam biru lalu lalang hilir mudik diiringi suara alat yang bikin ngilu pendengaran.

Pertama yang dilakuin adalah bersihin karang gigi atau bahasa kerennya scaling. Terakhir bersihin karang gigi itu pas masih kuliah, tapi lupa semester berapa. Terus trauma. Dokternya galak soalnya. Makanya males ke dokter lagi. Sebelum mulai scaling, mbak-mbaknya wawancara dulu tuh. Ditanya sikat gigi berapa kali, suka gretek-gretek gigi gak, suka minum manis gak, suka minum soda gak, dll. Mbaknya lagi pdkt sama gue kayaknya. Gak lama kemudian, proses scaling dimulai. Disuruh mangap lama banget sampe pengen nangis rasanya.


Setelah scaling, dilanjut lagi tindakan berikutnya. Yaitu cabut akar gigi susu yang masih bersemayam dengan indah di gusi kiri atas. Bahasa kerennya persistensi.Tapi kemudian di sini mbak-mbaknya bingung. Gue juga bingung. Semesta juga bingung. Katanya sebelum cabut harus rontgen gigi dulu. Tapi dari pendaftaran depan tadi gak dikasih surat rekomendasi suruh rontgen gigi. Tadinya disuruh balik lagi besok, tapi mungkin karena mbaknya ngeliat muka gue yang cakepnya ngalahin Luna Maya, akhirnya diusahain untuk rontgen hari itu juga. Setelah nunggu sejam, dan ngeliat si mbak-mbaknya ketakutan minta tanda tangan dosen, akhirnya bisa rontgen juga.

Ruang rontgen ada di lantai 2
Kurang lebih setengah jam ada di ruang radiologi. Itu udah termasuk nunggu, rontgen, dan nungguin hasilnya. Abis itu hasilnya dibawa lagi ke bawah, ketemu mbak-mbaknya lagi, terus siap-siap cabut gigi.

Proses cabut gigi agak lama. Karena mbak-mbaknya sibuk nyiapin alat, mondar mandir kesana kemari mencari alamat, dan pindah-pindah tempat buat cabut gigi. Jadi ternyata dari sekian banyak alat yang ada, gak semuanya bisa beroperasi dengan baik. Wajar sih tapi.

Sebelum cabut gigi, langkah pertama yang bikin ngeri adalah disuntik anastesi alias dibius. Pas ditanya, "Gak takut jarum suntik kan?" sekali lagi gue pura-pura kalem aja. Padahal dari dulu gue takut banget sama jarum suntik. Dan ini kudu disuntik di dalem mulut. Yaudah pasrah aja.

Abis dibius, gue gak pingsan, tapi gusi gue mati rasa. Setelah itu penyiksaan berlanjut. Akar gigi susu itu mulai diubek-ubek sampe akhirnya copot dan ngeluarin darah banyak banget. Terus gue disuruh gigit kasa yang ada betadinenya selama satu jam. IBUUUUU AKU MAKAN BETADINE BUUU.. AKU TAKUT KERACUNAN BUUU.. >.<

Abis itu gue dikasih resep dan wejangan demi kesembuhan yang paripurna. *Apaan sih ki -_-* Katanya selama penyembuhan gusi itu, gue gak boleh makan yang panas-panas dulu, gak boleh kumur kenceng-kenceng dulu, gak boleh ngeludah sekuat tenaga, gak boleh ngerokok, minum alkohol, berjudi, sabung ayam, dan segala yang dilarang agama. Udah gitu aja. Abis itu sayonara sama mbak-mbaknya. Tapi karena lagi gigit kasa, gue jadi gak bisa senyum. Alhasil pulang dengan muka jutek tapi sambil meringis karena sesekali ngerasain betadine di kerongkongan.


DAFTAR PENGELUARAN:
Pendaftaran                 : Rp15.000
Pemeriksaan                : Rp10.000
Scaling kelas 2 (Gak terlalu banyak karangnya) : Rp55.000
Rontgen gigi                : Rp15.000
Ekstraksi (cabut gigi)  : Rp60.000
Anastesi                       : Rp5.000
Obat                             : Rp17.500
Parkir                           : Rp2.000


Kata ibu sih itu lebih mahal dibanding RS POLRI. Katanya kalo di POLRI cabut gratis, scaling Rp50.000 karena kita anggota. Tapi kan ini pengalamannya mahal hahaha. Lagian dibanding dental klinik ini jauh lebih murah sih menurut gue. Waktu itu temen gue scaling sama tambal gigi doang sampe lebih dari Rp400.000.

Oiya kalo abis cabut, terus dibilang jangan makan yang panas-panas nurut ya. Kalo gak niscaya kelak kau akan menyesal, kisanak. Soalnya gue gitu. Gegara gak tahan sama godaan bakso pas temu akbar di kampus, akhirnya sekarang gusi gue nyut-nyut.

Salam kece,



Aku percaya bahwa pada dasarnya semua orang terlahir sebagai orang baik. Perjalanan kehidupan kemudian dapat membentuk orang itu menjadi jahat, tetap baik, atau pun jahat kemudian baik lagi.


Halo, aku Humaira. Seorang gadis berusia 23 yang masih menjalani sebuah proses menyenangkan dalam hidup, hijrah. Sebagian orang menganggap usia 23 masih terlalu muda untuk berhijrah. Tapi sebagian lainnya merasa sudah terlalu tua. Dan aku mungkin setuju dengan pendapat sebagian orang yang kedua.

Aku bukan orang baik. Sungguh. Jika kini kau lihat aku tidak cukup jahat, itu pasti karena Allah menutup aib-aibku dengan baik. Pun aku bukan orang beruntung yang bisa menikmati pendidikan agama secara intens sejak kecil. Jadi jika sekarang kau tanya, "Kamu capek-capek sekolah 16 tahun hafalan Al Qurannya sudah berapa banyak?", ya aku hanya bisa melempar senyum. Aku sama sekali tidak menyalahkan orang tuaku karena tidak menyekolahkanku di pesantren atau sekolah islam. Aku sih maklum. Ada hal yang tidak bisa kuceritakan di sini. Mungkin lain kali kita bisa ngobrol lagi.

Aku baru mulai memakai hijab saat usiaku menginjak 18. Setelah lulus SMA, kulunasi janjiku kepada Allah untuk memakai hijab. Awalnya aku tidak tahu bahwa hijab itu kewajiban setiap muslimah. Yang aku tahu bahwa hijab itu hak prerogratif setiap perempuan. Ah, macam mengerti soal hak prerogatif saja aku ini.

Hijab awalku hanya sebatas kain yang menutupi rambut dan pakaian yang tidak menampakkan aurat. Ya, hanya sebatas itu. Tapi seiring berjalannya waktu, aku mulai tau bahwa bukan itu arti hijab yang dituliskan dalam kitab.

Aku ini tipe pembelajar visual. Belajar dari apa yang dilihat. Aku berada di lingkungan dimana sudah banyak perempuan memakai kerudung panjang dan pakaian longgar. Anggun sekali, pikirku saat itu. Berbeda jauh dengan aku yang masih suka mengenakan celana jeans ketat, kaos, dan kerudung yang disampirkan di bahu. Tapi kelak aku akan seperti itu, batinku.

Titik hijrah selanjutnya adalah ketika aku jatuh hati pada sesosok pria sholeh. Siang hari di masjid kampus aku mendengar dia membacakan surat cinta dari pemilik alam semesta dengan sangat indah. Tanda hitam di dahinya membuat aku cukup bahwa dia lelaki baik. Sejak saat itu, aku mulai belajar untuk menambah ilmu agamaku. Mungkin ini bisa disebut kesalahan yang baik. Baik karena tujuannya untuk memperbaiki diri, tapi salah karena niatnya bukan Lillah.

Tahun demi tahun berganti, aku mulai menikmati proses pembelajaran ini. Bukan lagi karena sosok bersuara indah yang kulihat di masjid tempo hari. Walaupun sungguh aku masih berharap imamku kelak sebagus itu bacaan Al Qurannya.

Perjalanan hijrah selanjutnya terasa begitu lambat. Aku masih nyaman dengan hijab asal pakai seperti kebanyakan teman-temanku. Tenggelam dalam urusan duniawi yang kurasa begitu pelik awalnya. Lupa bahwa ajal bisa datang kapan saja, tanpa pernah menuggu kita siap.

Di tahun akhir kuliah, ada titik dimana aku dituntut untuk cepat belajar. Skripsi. Saat dimana aku banyak menghabiskan waktu berdua dengan Allah. Pun aku mulai belajar menghafal kalamnya karena melihat acara anak-anak menghafal Al Quran. Padahal sebelumnya hanya berakhir sebagai wacana. Malu rasanya. Tapi tidak pernah ada kata terlambat untuk belajar bukan?

Hidupku semakin baik saat aku mendekat pada Allah. Allah memberikan semua yang kubutuhkan. Aku makin merasa malu pada-Nya. Sejak saat itu aku mulai meninggalkan celana jeans ketatku, dan beralih menggunakan rok. Perlahan, sedikit demi sedikit kuulurkan hijabku menutupi dada. Hingga akhirnya aku bertekad untuk bekerja di tempat yang baik kelak setelah lulus nanti. Dan lagi-lagi, Allah mengabulkan doaku.

Di sinilah aku sekarang. Di lingkungan yang amat baik. Lagi-lagi aku merasa malu. Aku yang sangat bodoh tentang ilmu agama, kembali harus berada di lingkungan seperti ini. Di antara orang-orang yang pemahaman agamanya baik dan taat pada Allah. Sedang aku? Hanya seorang hamba yang sering lalai dan banyak alpanya. Ah, tapi mungkin ini cara Allah untuk menyuruhku belajar.


--------------------------------------------------


Hijrah itu belajar.
Hijrah itu proses.
Hijrah itu berubah dari yang kurang baik menjadi baik.
Setiap orang berproses dalam hidupnya.
Sayangnya tidak semua orang paham tentang itu.

Manusia memang bebas untuk menilai. Tapi yang paling berhak menilai hanya Allah. Bukan kita sesama hamba. Kau boleh saja menilai seseorang, tapi tidak untuk menghakiminya. Lebih bijaklah dalam menilai sesuatu, jangan mudah menghakimi.

Panjangnya hijab bukan berarti banyaknya pengetahuan. bukan juga pertanda teguhnya iman. Karena kewajiban berhijab beda bab dengan akhlak.


Sekian.