14 November 2016

Source: KLIK!

Ayah: "Nak, perlulah kalian tahu, bahwa ayah mulai berbuat baik kepada kalian sebelum kalian hadir di dunia ini, maka berbaktilah kepada ayah apalagi ibumu."

Anak: "Ayahku sayang.. tanpa mengurangi rasa hormat, tunjukkanlah kebaikan yang ayah lakukan padaku, padahal aku belum lahir."

Ayah: "Anakku sayang, ketahuilah kebaikan yang ayah lakukan sebelum kamu lahir adalah usaha ayah memperjuangkan cinta seorang wanita yang sholihah yang akan menjadi ibumu kelak. Karena ibumu adalah pendidikan awal bagimu."

(dikutip dari salah satu status jejaring sosial seorang teman)



Hmm..
Menarik ya.



Wassalamualaikum


07 October 2016

Assalamualaikum


Mereka mengatakan: Orang miskin adalah yang tidak mengetahui bahasa Inggris, karena ia akan mendapatkan kesulitan dalam memahami perkataan manusia.

Aku mengatakan: Orang miskin adalah yang tidak mengetahui bahasa Arab, karena ia tidak akan mendapatkan kesulitan dalam memahami perkataan Tuhan manusia.


Di hari terakhir anak-anak ujian tengah semester, terjadi sebuah peristiwa yang berhasil mencederai hati siswa dan juga wali kelasnya yang super sensitif nan melankolis.

Ujian jam kedua adalah bahasa Arab. Dari awal soal dibagikan, kelas langsung rame. Katanya soalnya susah. Sang wali kelas yang notabene cuma ngerti shobahul khoirshobahun nur, sama ahlan wa sahlan langsung angkat tangan dan milih jaga lilin di bagian belakang kelas. Kelas pun diambil alih sama partnernya yang memang produk pesantren dan merupakan guru bahasa arab tapi nggak ngajar di kelas ini.

10 menit pertama kelas masih agak sedikit kondusif. Sang partner wali kelas berusaha untuk membantu anak-anak memahami soalnya. Tapi setelah itu...
"MISS INI KITA KAN BELUM BELAJAR."
FYI, dari kisi-kisi yang dibagikan ke anak-anak, ujiannya bab 1 sampe bab 3. Sedangkan yang baru dipelajari cuma bab 1 dan beberapa lembar bab 2. Wajar sih kalo anak-anak protes. Ibarat mau perang, tapi belum punya senjata kan?

Beberapa anak nyamperin wali kelasnya yang lagi duduk di belakang sambil masang muka melas minta dibantuin. Beberapa ada yang pura-pura ke toilet padahal mau nyariin guru Arabicnya buat melakukan aksi protes mogok ujian. Dan ada satu anak laki-laki yang tetiba nangis di tempat duduknya. Pas ditanya kenapa, nggak mau jawab. Disuruh lanjut ngerjain, nggak mau. Pas udah agak sedikit tenang baru deh dia bilang,
"Aku nggak bisa ngerjain, Miss. Soalnya susah banget."
Padahal anak ini nggak pernah nangis di kelas, anaknya dewasa dan bisa diandelin, ganteng pinter juga.

Di saat kelas udah bener-bener nggak karuan, salah satu anak ada yang nyeletuk,
"Aku benci pelajaran Arabic."
Daaaaan......
Seketika terjadilah badai besar yang disertai angin puting beliung.

"HEH KAMU JANGAN NGOMONG KAYAK GITU! KAMU HARUS BELAJAR BAHASA ARAB. NANTI DI SURGA ITU PAKENYA BAHASA ARAB. DI DALAM KUBUR DITANYA MALAIKAT JUGA PAKE BAHASA ARAB. BAHASA INGGRIS SAMA BAHASA INDONESIA YANG KAMU PAKE SEHARI-HARI INI NGGAK BAKAL KEPAKE DI SURGA! MAKANYA NANTI ABIS LULUS SD LANGSUNG MASUK PESANTREN BIAR JAGO BAHASA ARABNYA."
Ya, kurang lebih begitu.

Bagai petir di siang bolong, anak-anak pada bengong. Wali kelasnya juga. Entah terlanjur baper atau emang ngomongnya sinis, tapi kalimat itu berhasil bikin hati berasa disayat-sayat. Pedih. Seketika langsung muncul banyak tanda tanya di kepala sang wali kelas yang jauh dari kata pinter ini.


Apa iya di surga pakenya bahasa Arab?
Kalo nggak bisa bahasa Arab bisa masuk surga nggak ya?
Terus yang udah bisa bahasa Arab yakin banget bisa masuk surga gitu?
Apa yang belum belajar bahasa Arab itu hina?
Apa belajar ilmu selain bahasa Arab itu sia-sia?
dan masih banyak pertanyaan lain yang muter aja di kepala tapi belum berani nanya ke ustadz beraninya nanya google.


Seketika sang wali kelas jadi sedih, kemudian nangis.
Sedih karena nggak bisa bahasa Arab.
Sedih karena cuma ketemu bahasa Arab waktu di TPA jaman dahulu kala.
Dia itu cuma anak pinggiran kota yang nggak paham agama.
Anak cupu yang masih belajar mencintai Tuhannya.
Dari keluarga sederhana yang cuma tau kalo masuk sekolah negeri itu hebat, dan sekolah swasta itu nyusahin orang tua.
Anak yang nggak bisa apa-apa, tapi dititipin Allah amanah yang luar biasa.
Nggak pantes banget rasanya.


Wassalamualaikum
Dari yang masih dan akan terus belajar,


03 October 2016

Assalamualaikum

Latar: Ruang kelas 4, pasca UTS
Tokoh: Wali Kelas yang sedang memeriksa jawaban ujian dan Kepala Biro yang hendak ke mushola


DREEEEET! *suara pintu dibuka*

KB : Anak-anak lagi ujian ya?
WK : Iya, ustadz.
KB : Mulai hari ini ujiannya ya?
WK : Iya, ustadz.
KB : Seminggu?
WK : Iya, ustadz. Sampai hari Jumat.
KB : Kamu kenapa?
WK : *bingung* Kenapa apa maksudnya ustadz?
KB : Itu saya denger kabar katanya mau keluar.
WK : *nyengir*
KB : Memang ada apa?
WK : *nyengir lagi* Ustadz denger kabar dari mana?
KB : Ada lah. Semua berita tuh sampe ke saya. Kenapa? Bisyarahnya kurang?
WK : Bukan, ustadz. Saya nggak pernah mempermasalahkan itu.
KB : Terus kenapa?
WK : *nyengir lagi*
KB : Rumahmu dimana?
WK : Di sana, ustadz.
KB : Naik apa kalau ke sekolah?
WK : Bawa motor, ustadz.
KB : Weh, bisa naik motor?
WK : Bisa dong, ustadz. Saya kan strong.
KB : Sudah ngajuin ke kepala sekolah?
WK : Belum ustadz. Baru ngobrol sama ustadz R (wakil kepala sekolah). Tapi nggak dibolehin.
KB : Jangan dulu lah. Nanti aja tahun ajaran baru, kalau udah dapet di tempat lain, baru resign. Kalau keluar sekarang kan sekolah lain udah nggak nerima pendaftaran guru baru. Kecuali kalau kamu udah nggak mau ngajar lagi.
WK : Iya ustadz, nggak kok. Kan nggak dibolehin sama ustadz R.
KB : Emang berat banget ya?
WK : *nyengir* Kalau itu wali kelas 2 emang beneran mau keluar ustadz?
KB : Loh, ya nggak tau saya. Kamu sekarang gimana?
WK : Nggak apa-apa kok, ustadz. Mungkin kemarin cuma lagi agak sedikit emosi. Sekarang ya disabar-sabarin aja.
KB : Nah, yaudah saya sholat dulu.


Ustadz yang satu ini emang luar biasa banget. Dibandingin perlakuannya ke guru yang lain, dari awal ketemu beliau udah keliatan sayang banget sama wali kelas 4. Padahal ketemu aja jarang. Entah bener atau engga, maklumin aja soalnya si wali kelas emang gampang ngerasa spesial. Taunya orang yang dimaksud emang baik sama semua orang.

#Eaaa...



Wassalamualaikum


04 September 2016

Assalamualaikum

Akhir-akhir ini sinetron jaman dulu diputer lagi di salah satu stasiun TV swasta. Sebut aja **TV. Untuk generasi 90an, pasti ada aja yang keinget kalau nonton acara TV jaman kecil dulu. Eh, iya nggak sih?

Kami ini saksi hidup perkembangan teknologi. Dari dulu jamannya pager, telepon, ponsel masih segede ulekan, disainnya mulai kecil, berwarna, sampe akhirnya ada kamera. Oke, kali ini pengen ngebahas soal telepon.

Telepon pun dulu macem-macem bentuknya. Semakin aneh dan nggak biasa, semakin meningkatlah harga diri bangsa dan negara (apaan sih ki! -_-). Dari yang model angkanya diputer, telepon kabel biasa, sampe telepon portable yang bisa dibawa kemana-mana macem ponsel. Apalagi kalau di rumahnya ada telepon yang paralel dari lantai 1 ke lantai 2. Wuuuiiih... kekerenannya bertambah satu tingkat.

Source: KLIK!


Anak-anak jaman dulu bahagia banget kalau denger bunyi telepon.

Ah, kamu doang kali, ki!

Hehehe iya kali ya. Tapi serius deh, dulu waktu kecil, saya suka berebut untuk angkat telepon sama kakak saya. Dulu tuh selalu diajarin kalau angkat telepon begini:

"Halo, assalamualaikum. Selamat pagi/siang/sore/malam. Dengan keluarga bapak S di sini. Mau bicara dengan siapa?"

Berasa presenter acara kuis.

Tapi dulu kalau jawab teleponnya nggak sopan pasti ditegur sama ibu bapak. Anak-anak sekarang gitu juga nggak sih?

Jaman dulu, waktu awal-awal punya ponsel, kan yang namanya nelepon sama SMS masih mahal ya, jadi telepon rumah tuh berguna banget. Termasuk waktu PDKT. Jaman SMP dulu, walaupun udah punya nomer ponsel, tapi tetep kalau mau ngobrol teleponnya ke rumah. Biar murah. Biasanya nanti orangnya SMS gini dulu:
"Aku mau nelepon ke rumah ya. Mau ngobrol. Nanti kamu yang angkat."
Abis itu stand by deh di depan telepon. Tapi paling awkward adalah ketika lagi nelepon, dan di ruang keluarga ada kakak, adik, ibu, bapak, dan handai taulan yang bisa mendengar semua percakapan. Kalau obrolannya biasa sih nggak masalah, tapi kalau obrolannya udah 'aneh-aneh' macem nyatain perasaan lewat telepon gitu beeeeh..... bisa tau-tau gemeteran, keringetan, dan pengen pingsan.

Serius, itu pernah kejadian.

Source: KLIK!

Sekarang mah enak. Masing-masing orang udah punya ponsel. Kalau ada keperluan bisa langsung ke nomor orangnya. Kalau dulu mah, kudu nelpon ke rumah, nanya orangnya ada nggak, nah kalau orangnya lagi males ngomong biasanya bakal ada drama "tolong bilangin kalau lagi nggak ada di rumah".

Sekarang rasanya udah nggak banyak rumah yang masih pasang telepon. Di rumah saya aja terakhir pasang telepon itu jaman masih SMA. Terus karena gangguan mulu, kresek-kresek mulu, orang Telk*mnya dipanggil suruh benerin mulu, terus katanya gangguan di jaringan kabel-kabel apaan tau, tapi karena di daerah rumah udah nggak banyak yang pake telepon akhirnya nggak mau benerin, dan akhirnya nasib teleponnya berakhir begitu aja.
Hiks.

Sekian dulu postingan kurang kerjaan kali ini. Nanti kalau ada waktu lanjut lagi bagian 2, 3, 4, dan seterusnya yes.

Wassalamualaikum


03 September 2016

Assalamualaikum


Sekolah adalah organisasi pemberdayaan manusia tingkat tinggi. Di dalamnya harus diisi oleh orang-orang yang SATU PARADIGMA dan KOMITMEN TINGGI. Jika tidak, yang BUKAN MASALAH akan JADI MASALAH, dan terjadi KELELAHAN BEKERJA. -Munif Chatib



Hal-hal berat yang lagi kamu jalani saat ini, nggak lantas bikin kamu berhenti belajar jadi orang baik.
Berhenti untuk merasa paling butuh diringankan bebannya, ya..
Kuat kok!

Syeitan memang punya banyak cara untuk menghalangi kita berbuat baik dan menyerah dalam mengemban amanah. Maka strategi syeitan pun harus dilawan oleh strategi. - Kiki Barkiah


Wassalamualaikum


14 August 2016

Assalamualaikum

Beberapa waktu belakangan, lagi rame-ramenya nih berita tentang Menteri Pendidikan kita yang baru mengangkat isu Full Day School alias sekolah sehari penuh untuk pendidikan dasar (SD & SMP). Sebagai pengajar di sebuah sekolah yang lebih dulu mengusung konsep FDS, saya punya beberapa pandangan. Tulisan ini bersumber dari kisah nyata, tapi sama sekali nggak ada maksud mau menjatuhkan pihak mana pun.



Oke kita mulai.




Sebagai siswa FDS,
aku bosen sekolah. Setiap hari aku masuk jam 07.00 dan harus pulang jam 16.00, dengan jadwal pelajaran segambreng dan waktu breaktime sedikit. Pagi-pagi lagi males gerak disuruh sholat dhuha, pas siang lagi asik-asik makan disuruh cepet-cepet biar nggak ketinggalan sholat Dzuhur. Berasa di pelatihan tentara. Sebenernya enak sih, di sekolah bisa ketemu temen-temen. Aku lebih suka main, ketemu temen, main sama mereka, tapi sayangnya nggak bisa. Aku dipaksa untuk duduk anteng, karena yang nggak anteng dianggap anak bandel, dan nelen semua ilmu yang dikasih semua guru yang minta diperhatiin dari pagi sampai sore hari selama 5 hari berturut-turut. Kalau aku nggak merhatiin, nanti aku dimarahin. Padahal aku kan capek. Banyak banget hal yang harus diinget. Banyak hal yang harus ditulis. Otak dan tangan aku butuh istirahat.


Sebagai guru FDS,
saya merasa seperti kerja rodi. FDS menjadikan guru layaknya orang kantoran. Lebih dari orang kantoran malah. Masuk pukul 07.00, pulang pukul 16.00, bahkan kalau ada rapat kita bisa pulang selepas Isya. Ya mau bagaimana lagi, wong waktunya nggak ada. Belum lagi kalau ada pelatihan di hari libur, seolah tidak rela kami beristirahat barang sebentar. Gajinya besar? Belum. Tapi kan pahalanya banyak? Ya mungkin, tapi tanggung jawabnya juga amat sangat banyak. Tugas guru bukan hanya mengajar di kelas, ada setumpuk administrasi yang harus dipenuhi. Nggak heran banyak guru jomblo di FDS. Tolong pak Menteri, perhatikan nasib kami..


Sebagai orang tua siswa FDS,
saya akan merasa tenang, karena saya kerja anak-anak ada di tempat yang tepat. Nggak perlu khawatir anak akan kesepian di rumah, nggak perlu sewa babysitter untuk ngurusin, ya paling untuk anter jemput anak aja. Nanti kalau ada apa-apa sama anak, ya tinggal salahin sekolahnya. Toh si anak lebih banyak menghabiskan waktunya di sekolah. Belum lagi, mata pelajaran yang lebih banyak dan lebih beragam dari sekolah umum, pasti bisa membuat anak saya semakin pintar dan luas pengetahuannya. Pun saya nggak perlu repot mendidik anak untuk pintar masalah agama. Di sekolah pasti sudah diajarkan bagaimana cara sholat, membaca, dan menghafal Al-Qur'an. Jadi saya bisa bekerja dengan tenang. Mengumpulkan uang untuk nanti anak-anak liburan. Suka ribet soalnya kalau anak-anak ada di rumah.


Sebagai calon orang tua,
saya nggak akan mendaftarkan anak saya ke FDS. Mungkin homeschooling adalah pilihan tepat. Saya ingin mendidik anak-anak saya sendiri, membuat sekolah sendiri, dengan kurikulum sendiri, dan mata pelajaran yang anak pilih sendiri. Tidak mungkin? Mungkin. Oleh karenanya saya harus terus belajar.



Sekian dan mohon maaf sebesar-besarnya.

Wassalamualaikum



23 July 2016

Assalamualaikum

Bagi kami para guru, dalam setahun ada tiga kali pergantian tahun. Pertama, tahun baru Hijriah. Kedua, tahun baru Masehi. Ketiga, tahun ajaran baru. Setiap pergantian tahun selalu diiringi dengan hari libur dan rasa bahagia yang teramat sangat dari seluruh lapisan masyarakat. Hasik. Mau nulis apaan sih ini nggak jelas banget -_-

Intinya, liburan kini sudah berakhir.
Huuuuuuu.....



Minggu lalu, hari pertama masuk sekolah terasa meriah banget. Orang tua berlomba untuk nganterin anaknya ke sekolah, baik itu inisiatif pribadi, maupun perintah bapak Menteri. Heran deh, masa sayang sama anak aja kudu nunggu perintah Menteri dulu.

Di tahun ajaran yang baru ini alhamdulillah kembali dikasih kepercayaan untuk jadi ibu tiri yang baik hati untuk anak-anak kelas 4, dengan jumlah anak yang jauh lebih banyak dari kelas sebelumnya.
Subhanallah. Makin besar tanggung jawabnya ya.

Awal-awal tahun baru, katanya kasek dan wakasek sempet mau nyuruh saya pegang kelas bawah. Katanya personal approach saya ke anak-anak kecil bagus, dan baiknya ada di kelas bawah. Tapi jujur saya belum yakin. Saya suka anak-anak, tapi kayaknya saya belum siap. Stok sabarnya kurang banyak, Tapi suatu saat nanti, mungkin saya mau coba.

Sejujurnya, saya pengen pegang kelas atas (kelas 6). Tapi nggak mungkin, karena saya wali kelas sebelumnya. Pegang kelas 6 itu bahagia banget. Anaknya nurut-nurut dan mau diajak belajar. Mungkin ada beberapa yang lagi mengalami pubertas dan sering bikin jengkel, tapi sungguh dibanding kelas lain, kelas 6 adalah tempat istirahat yang nyaman karena ngajar nggak perlu banting stir ke dunia tarik menarik suara komandan upacara. Dan suatu kebahagiaan teramat luar biasa ketika beberapa orang tua bilang gini,
"Miss nggak bisa ya wali kelas 6-nya Miss aja?"

Entah itu basa basi atau bukan, tapi kalimat itu bikin hati gurunya yang notabene baru banget lulus kuliah dan mencoba peruntungan jadi wali kelas ini jadi berbunga-bunga. Serius. Rasanya kayak gimnaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa gitu.

Tahun ini terjadi badai guru baru. Tapi tetep saya yang paling muda hahahaha. Banyak guru yang keren-keren dan udah berpengalaman. Da aku mah apa atuh cuma serpihan biskuit Khong Guan di dalem kaleng yang udah diganti rengginang. Masih harus banyak belajar.

Tahun baru, kelas baru, amanah baru. Ada sedikit ketakutan, tapi saya rasa itu hal yang wajar. Doakan supaya saya bisa memberikan yang terbaik untuk amanah baru saya ya. Mari kita mulai tahun ajaran baru ini dengan bersama-sama membaca basmalah.

Bismillahirrohmanirrohim..


Wassalamualaikum


12 July 2016

Assalamualaikum

Sabtu Bersama Bapak, Adhitya Mulya, Jakarta: GagasMedia, 278 hlm.


Ini adalah sebuah cerita . Tentang seorang pemuda yang belajar mencari cinta. Tentang seorang pria yang belajar menjadi bapak dan suami yang baik. Tentang seorang ibu yang membesarkan mereka dengan penuh kasih. Dan..., seorang bapak yang meninggalkan pesan dan berjanji selalu ada bersama mereka.


Hmm.
Awalnya kirain bakal nangis bombay pas baca buku ini. Nyatanya nggak. Emang ada beberapa part yang bikin sedih, tapi nggak sesedih pas baca cerita sejarah di Museum Lubang Buaya. Serius, itu sedih banget. Perasaan dulu mah pas masih sekolah, kalo ke museum bawaannya ngantuk.

Oke, mulai ngaco.

Buku ini keren. Sederhana, gampang dicerna, dan banyak pesan moralnya. Yaampun ki, setelah cetak ulang 22 kali, kenapa baru baca sih. Ya, setelah 22 kali. Yang punya blog emang gitu orangnya. Sabar sabarin aja..

Sosok pak Gunawan, sang bapak yang sangat inspiratif dan visioner. Walaupun fiktif, tapi ngefans boleh kali ya? Ada juga ibu Itje yang selalu berusaha jadi ibu yang baik, dan nggak mau bikin anak-anaknya yang katanya lebay itu khawatir. Ada Satya si suami yang tadinya tukang marah-marah sampe istri dan anaknya takut, terus belajar untuk jadi suami dan ayah yang baik untuk anak-anaknya. Istrinya, Rissa, yang pinter ngurus anak-anak dan suaminya. Dan tokoh paling sering bikin ketawa sendiri pas baca buku ini adalah Cakra alias Saka, single yang udah mapan tapi punya prestasi 4 kali ditolak dari 3 kali nembak perempuan. Ayu, perempuan yang katanya sempurna di mata Caka, tapi keburu dimodusin Salman, si playboy kantor.

Meskipun begitu, ada beberapa bagian yang saya kurang suka dari buku ini.
Pertama, ada beberapa bagian yang agak sedikit terlalu dewasa.
Kedua, masalah prinsipil aja sih. Saya kurang setuju dengan penjabaran dan penerapan dari kalimat "perhiasan dunia dan akhirat" yang ada dimaksud di buku ini.
Selebihnya, buku ini keren banget.

JIka ingin menilai seseorang, jangan nilai dia dari bagaimana dia berinteraksi dengan kita, karena itu bisa saja tertutup topeng. Tapi nilai dia dari bagaimana orang itu berinteraksi dengan orang-orang yang dia sayang. (hal. 35-36)

Dalam hidup kalian mungkin akan datang beberapa orang berkata, "Prestasi akademis itu gak penting. Yang penting attitude." ..... Attitude baik kalian tidak akan terlihat oleh perusahaan karena mereka sudah akan membuang lamaran kerja kalian jika prestasi buruk. Prestasi akademis yang baik bukan segalanya. Tapi memang membukakan lebih banyak pintu, untuk memperlihatkan kualitas kita yang lain. (hal. 51)

Ketika orang dewasa mendapatkan atasan yang buruk, mereka akan selalu punya pilihan untuk cari kerja yang lain. Atau paling buruk, resign dan menganggur. Intinya, selalu ada pilihan untuk tidak berurusan dengan orang buruk. Anak? Mereka tidak pernah minta dilahirkan oleh orangtua buruk. Dan ketika mereka mendapatkan orangtua yang pemarah, mereka tidak dapat menggantinya. (hal. 60)

... bahwa meminta maaf ketika salah adalah wujud dari banyak hal. Wujud dari sadar bahwa seseorang cukup mawas diri, bahwa dia salah. Wujud dari kemenangan dia melawan arogansi. Wujud dari penghargaan dia kepada orang yang dimintakan maaf. Tidak meminta maaf membuat seseorang terlihat bodoh dan arogan. (hal. 80)

Ada orang yang merugikan keluarga yang menyayangi mereka. Ada orang yang hanya merugikan diri sendiri. Ada orang yang berguna untuk diri diri. Ada orang yang berhasil menjadi berguna untuk keluarganya. Terakhir adalah orang-orang yang berguna bagi orang lain. (hal. 86)

Menjadi panutan bukan tugas anak sulung -- kepada adik-adiknya. Menjadi panutan adalah tugas orangtua -- untuk semua anak. (hal.106)

Harga diri kita tidak datang dari barang yang kita pakai. Tidak datang dari barang yang kita punya. Di keluarga kita, nilai kita tidak datang dari barang. (hal. 119)

Harga dari diri kita, datang dari akhlak kita. Anak yang jujur. Anak yang baik. Anak yang berani bilang 'Saya benar' ketika benar. Anak yang berani bilang 'Maaf' ketika salah. Anak yang berguna bagi dirinya, dan orang lain. Harga dari diri kamu datang dari dalam hati kamu dan berdampak ke orang luar. Bukan dari barang/orang luar, berdampak ke dalam hati. (hal. 120)

Kang, ketika kalian udah gede akan ada masanya kalian harus melawan orang. Yang lebih besar, lebih kuat dari kalian. Dan akan ada masanya, kalian gak punya pilihan lain selain melawan, dan menang. Akan datang juga Kang, masanya semua orang tidak akan membiarkan kalian menang. Jadi, kalian harus pintar. Kalian harus kuat. Kalian harus bisa berdiri dan menang dengan kaki-kaki sendiri. (hal. 130-131)

Carilah pasangan yang dapat menjadi perhiasan dunia dan akhirat. (hal. 180)

Membangun sebuah hubungan itu butuh dua orang yang solid. Yang sama-sama kuat. Bukan yang saling ngisi kelemahan. Karena untuk menjadi kuat, adalah tanggung jawab masing-masing orang. Bukan tanggung jawab orang lain. (hal. 217)

Katika seorang laki-laki dan perempuan menikah, laki-laki itu meminta banyak dari perempuan.
Saya pilih kamu. Tolong pilih saya, untuk menghabiskan sisa hidup kamu. Dan saya akan menghabiskan sisa hidup saya bersama kamu. Percayakan hidup kamu pada saya. Dan saya penuhi tugas saya padamu, nafkah lahir dan batin. Pindahkan baktimu. Tidak lagi baktimu kepada orangtuamu. Baktimu sekarang pada saya. (hal. 220-221)

Pemimpin keluarga macam apa yang minta istrinya percaya sama suami, tapi dia sendiri menyembunyikan nafkahnya. Nafkah suami itu hak keluarga, lho. Di keluarga saya, saat seseorang menjadi kepala keluarga, dia bertanggung jawab lahir batin akan kecukupan dan kebahagiaan keluarga. Sekarang dan nanti. (hal. 225)

Oke, udah segitu aja.


Udah, ki?


Iya udah.


INI MAH BUKAN REVIEW. INI MAH KALO BISA MALAH LO TULIS ULANG BUKUNYA DI SINI. -___-


Kenapa sih? Kenapaaa? Salahku apaaah?


Oiya, btw buku ini udah difilmin. Filmnya sebagus bukunya nggak sih? Ah paling sebentar lagi diputer di tipi, yak. *PLAK!*


Wassalamualaikum


30 June 2016

ASSALAMUALAIKUM
DEAR JENDERAL..

Akhirnya setelah 7 tahun jadi bahan tumpahan unek-uneknya si bos yang selalu ngaku cantik ini, akhirnya aku bisa ngerasain rasanya jadi penulis.

Bos ijin pake blognya ya bos!

7 tahun bukan waktu yang sebentar ya. Kalau bisa nangis mungkin aku udah nangis. Biar aja laptopnya si bos rusak. Emang nggak capek apa, bertahun-tahun dengerin cerita si pemilik blog yang kadang aneh, ngeselin, tapi kadang sedih juga sih. Tapi yaudah deh untung aku kan baik kan orangnya, jadinya udah ditahan aja.

Sedihnya, di umur 7 tahun ini aku mulai ditelantarin sama si bos yang sok keren itu. Dia mulai sibuk sama dunianya. Aku udah nggak diurusin lagi. Aku juga nggak tau, apa masih ada yang sering main kesini untuk nengokin aku.

7 tahun udah aku temenan sama perubahan. Dari si bos masih pake seragam putih abu-babu, sampe sekarang si bos katanya udah jadi guru. Dulu tuh si bos apa-apa dishare ke aku. Sekarang keliatannya si bos lebih mikir buat ngeshare apa-apa ke aku deh.

Dulu bos suka banget mainan HTML buat dandanin aku. Sekarang apalah aku ini, macem mantan pacar yang udah nggak pantes diperhatiin lagi. Hiks. Aku cedih.

Tapi nggak papa. Bos, apapun yang kamu lakukan, aku akan tetap selalu mendukungmu, jika itu berada di jalan yang benar dan nggak nyasar-nyasar kayak jaman dahulu kala.

Aku beserta segenap kru yang bertugas mengucapkan selamat hari jadi untuk aku sendiri yang ke 7, karena mungkin si bos lupa lagi kalo bulan ini di tanggal 25 blognya ulang taun yang ke 7. Yaudah aku nggak papa bos.


 Aku nggak papa.



Aku nggak papa.



Aku nggak apa-apa.




WASSALAMUALAIKUM!
SALAM KECE,

BLOGNYA OTRL.
Assalamualaikum


Our work should make us closer to goodness
make us closer to Allah
make us closer to Jannah


Banyak orang bilang, katanya sekolah untuk menjadi orang tua itu nggak ada. Saya nggak setuju.

Sekolah untuk jadi orang tua itu ada. Tempatnya ya di sekolah. Yang jadi gurunya itu anak-anak. Bisa praktek langsung, nggak cuma mengandalkan teori-teori yang ada di buku.

Sekolah untuk jadi orang tua itu ada. Kita nggak perlu bayar SPP, malah kita yang dibayar tiap bulan. Asik, kan?

Sekolah untuk jadi orang tua itu ada. Kurang lebih udah setahun saya menimba ilmu di sana. Tiap hari ketemu sama anak-anak yang beragam kelakuannya dari pagi sampe sore hari. Konsep fullday school emang bikin anak-anak lebih banyak ketemu guru di sekolah dibanding sama orang tuanya sendiri di rumah.

Sekolah untuk jadi orang tua itu ada. Gajinya mungkin nggak seberapa, gengsinya apa lagi, risikonya lumayan besar karena yang dihadapi makhluk Tuhan yang super dinamis yang masih berkembang, tapi Insya Allah berpahala dan bikin keliatan awet muda.

Sekolah untuk jadi orang tua itu ada. Tiap hari tugasnya beda-beda dan nggak bisa diduga. Dimulai dari ngurusin anak yang berantem karena hal kecil, belajar pertolongan pertama untuk anak-anak yang sakit, nanganin anak-anak yang kelewat cepet puber, bikin anak mau belajar, dsb. Ditambah setumpuk PR tertulis maupun tak tertulis di setiap pertemuan.

Sekolah untuk jadi orang tua itu ada. Tempat dimana kita dipaksa untuk terus belajar. Bukan sekadar belajar pelajaran yang kita ajarin, tapi juga belajar segala macam hal. Terus belajar mengapa dan bagaimananya anak-anak walaupun diri sendiri belum punya anak.


Mengajar dan mendidik anak itu bukan perkara sederhana. Itulah yang mungkin harus selalu diingat oleh para orang tua sebelum ia berkoar-koar mengkritik institusi pendidikan apalagi jika tanpa disertai solusi.  Mengajar dan mendidik anak itu bukan perkara sederhana yang jelas tak mampu terbayar seimbang dengan gaji para guru yang sangat sederhana kecuali dengan mengiringinya dengan doa tulus untuk keberkahan hidupnya dan keturunannya. (5 Guru Kecilku part 2, h.92)


Terima kasih ayah bunda yang sudah mengijinkan peri-peri kecilnya menjadi guru-guru kami di sekolah untuk menjadi orang tua.


Wassalamualaikum
Yang masih terus belajar,


21 June 2016

Assalamualaikum

Yak, setelah satu purnama, akhirnya baru posting lagi. Tolong jangan protes. Nyatanya sekarang emang ndak memungkinkan untuk posting sering-sering. Hiks. Maafkan aku, ya..

Alhamdulillah tahun ini masih bisa ketemu sama bulan Ramadhan lagi ya.


Iya.



krik.
(nggak tau mau nulis apa lagi -__-)




Minggu pertama Ramadhan kali ini udah full banget sama kegiatan. Dimulai dari jagain kakak di rumah sakit sampe pelatihan yang dikasih taunya mendadak banget. Jadi setiap tahun emang ada pelatihan untuk SDM baru, dan itu nginep di pesantren selama beberapa hari. Saya harusnya ikut tahun lalu, tapi karena dikasih taunya dadakan (dan juga belum jelas statusnya diterima atau nggak) akhirnya nggak ikut deh. Selain itu karena pelatihannya di tempat yang baru pertama kali banget didenger, yaitu KETAPANG, yang kemudian langsung tanya mbah google ketapang itu dimana dan ternyata tulisannya KALIMANTAN, alhasil lampu merah menyala dengan terang deh dari bapak.



DAY 1: Selasa, 7 Juni 2016

Dengan diiringi restu kedua orang tua, saya bersama teman-teman berangkat menuju TKP dengan menggunakan aplikasi mobil jemputan online. Dari 9 orang yang berangkat, 3 orang berangkat duluan dan 6 orang menyusul kemudian. Luar biasanya yang berangkat belakangan malah nyampe duluan. Yang berangkat duluan ternyata berkelana mengelilingi kota Tangerang dulu gegara semuanya ketiduran di mobil, kecuali sang driver, dan GPS drivernya mati kemudian nyasar karena pada nggak tau jalan.

Silakan ditebak, saya ada di mobil pertama atau kedua.


  • Intro: SELAYANG PANDANG DAQU (Ust. Ahmad Jameel)
Pertama-tama diceritain tentang sejarah terbentuknya yayasan ini beserta mimpi-mimpi besarnya. Yayasan ini awalnya memang diperuntukkan untuk anak-anak yang kurang mampu yang bakal dididik untuk jadi penghafal Al-Quran. Tapi mereka nggak mau menyematkan kata 'YATIM', 'DUAFA', dan lain sebagainya karena katanya berdampak kurang bagus bagi mental anak-anak yang belajar di sana. Salut.

*CMIIW*
Ini adalah gedung pertama DaQu. Namanya al-Ikhlas buliding.
Harapannya biar kayak surah Al-Ikhlas, yang nggak menyebutkan kata ikhlas di dalamnya.

Tapi nggak dijelasin sih kenapa Daqu milih diidentikkan dengan warna merah marun. Kenapa gak pink, kuning, hijau, atau ungu gitu?

Selain itu Ust. Jameel juga ngingetin kita tentang 10 perbuatan yang mendatangkan dosa besar:
  1. Syirik
  2. Ghibah
  3. Kikir
  4. Bohong
  5. Putus silaturahim
  6. Zina
  7. Rezeki haram
  8. Bermasalah sama orang tua
  9. Meninggalkan sholat
  10. Serakah
Nah loooh.. Yuk kita tobat sama-sama! Astaghfirullah...


  • Materi 01: DAQU METHODS (Ust. Saiful Bahri. Lc.)
Daqu method ini amalan harian yang diharapkan menjadi ciri khas semua penduduk Daarul Qur'an.
  1. Sholat tepat waktu ditambah sunnah Qabliyah dan Ba'diyah
  2. Tahajud
  3. Dhuha
  4. Gemar Bersedekah
  5. Puasa sunnah (Senin-Kamis atau puasa Daud)
  6. Membaca, mengaji, mengamalkan dan menghafalkan al-Qur'an
  7. Berdoa. mendoakan, dan minta didoakan

  • Materi 02: LEADERSHIP (Ust. Kupmin Rambe)
Ordinary teacher tells,
Good teacher explains,
Superior techer demontrates,
Great teacher inspires

Entah saya ada di level ordinary atau good, tapi rasanya saya belum sampai ke level superior apalagi great ya. Di materi yang kedua ini banyak ngomongin tentang ilmu pengajaran, salah satunya tentang apa-apa aja yang nggak boleh dilakukan seorang guru ketika di depan kelas.

  • Materi 03: PUBLIC SPEAKING (Ust. Risnaldi Sikumbang)
Di materi yang ketiga ini diajarin langkah-langkah supaya bisa jadi master dan mbakter yang berani ngomong di depan umum. Intinya sih, ya banyak-banyak latihan bicara aja dan libatkan Allah dalam setiap situasi.


DAY 2: Rabu, 8 Juni 2016



Rundown acara di hari kedua lumayan berantakan. Entah karena ada pemateri yang belum dateng atau karena nunggu saya dapet jodoh dulu. *eh?*

  • Materi 04: Pembelajaran Menggunakan IT (Ust. Muchlis)
Berdasar rundown acara yang diberikan, ini sebenernya materi untuk besok, tapi entah kenapa malah muncul ke permukaan hari ini. Karena kurang persiapan, akhirnya materi yang disampaikan jadi kurang maksimal sih menurut saya.

Selain dikasih tau software-software untuk pembelajaran, kita dijuga didemoin cara penggunaan 'share it'. Itu berguna buat presentasi gitu. Yang paling saya inget, ustadznya bilang gini, "Insya Allah sebagian besar software yang ada di lab komputer di sini halal."

Jleb. Seketika pengen tobat.

  • Materi 05: Hypnoservice (Ust. Risnaldi Sikumbang)
Sejujurnya saya agak males pas materi ini. Bukan, bukan karena materinya. Tapi karena pematerinya usil. Waktu pelatihan-pelatihan sebelumnya beliau pernah melakukan suatu hal yang bikin saya jadi terkenal sampe sekarang. -_-

Alhamdulillah pas hari pertama bisa ngumpet di belakang, eh pas hari kedua malah dapet duduk di depan. Kirain beliau lupa sama saya, ternyata masih inget, dan akhirnya jadi bahan ledekan lagi. Heeemmmpppfffhhhttt -_-



Tapi sebenernya beliau orangnya baik kok. Hobinya nyariin saya jodoh. Cuma usilnya itu bikin pengen lari ke kamar, kunci pintu, terus tutupin muka pake bantal. Omongan beliau yang paling saya inget itu ini:
Cari laki-laki yang lebih cerdas dalam hal tauhid untuk mendidik anak-anak kelak.

Oke balik lagi ke materi.
Hypnoservice, merupakan gabungan dari kata hypnosis dan sevice. Intinya kita harus bisa mengeluarkan potensi besar yang ada di dalam alam bawah sadar kita dan harus bisa ngelawan para penghambat sukses, yaitu gelisah, takut, benci diri sendiri, pesimis, dan merasa diri terbatas.

  • Materi 06: Budaya DAQU (Ust. Hendy Irawan)
  1. Budaya spiritual (Sholat, baca al-Qur'an, puasa, dll.)
  2. Tepat waktu
  3. Salam
  4. Berjabat tangan
  5. Sopan
  6. Santun
  7. Sapa
  8. Senyum
  9. Menghargai
  10. Bersih
  11. Kerja keras
  12. Saling memberi
  13. Saling mendoakan
  14. Hormat
  15. Senang belajar

  • Materi 07: Kepesantrenan (Ust. Slamet)
Di bagian ini lebih banyak diceritain tentang serba serbi dunia pesantren dan cara menghafal Al-Qur'an. Karena materi terakhir menjelang adzan maghrib dan kaki udah kesemutan gegera naik turun tangga plus duduk berjam-jam akhirnya konsentrasi pun mulai buyar. Tapi tetep nyatet kok. Semboyan yang masih tetap dipegang teguh dari jaman nenek moyang dulu adalah 'ikatlah ilmu dengan mencatatnya.'

Ya, walaupun berantakan nggak karuan.

Berikut catatannya:
Apapun amanah yang diberikan, membaca dan menghafal al-Qur'an itu nggak boleh ditinggalkan.
Caranya? DIULANGI dan HARUS KONTINYU
Waktunya? Pada pertengahan malam dan pertengahan siang
Pelajari al-Quran dengan sungguh-sungguh lebih dari ilmu apapun.
Orang-orang yang cerdas yang tidak ada al-Qur'an di hatinya maka akan terjadi banyak kerusakan.
Kalau baca al-Qur'an jangan disambi, itu sama aja lagi menduakan Allah. Atasan kita aja gak suka kan kalau lagi meeting malah main hp? Apalagi Allah.
Cerdaskan otak kananmu, maka otak kirimu akan cerdas.


DAY 3: Kamis, 9 Juni 2016




  • Materi 08: Administrasi Mengajar (Ust. Darul Quthni)
Guru adalah arsitek peradaban. Duh jadi inget jaman dulu kalau ditanya cita-citanya mau jadi apa, jawabnya pengen jadi arsitek. Alhamdulillah udah tercapai ya sekarang hahaha. Mungkin ini materi paling malesin sejagat raya. Berasa kuliah banget. Diingetin lagi tentang 4 kompetensi yang harus dimiliki oleh seorang guru (kompetensi pedagodik, profesional, kepribadian, dan sosial).

Udah gitu aja.

Iya, udah gitu aja.

  • Materi 09: Am I Smart? (Ust. Kupmin Rambe)
Ini salah satu materi yang paling saya suka. Tentang kecerdasan gitu. Pasti hampir semua orang pernah nanya ke dirinya sendiri, "Am I Smart?". Di kelas yang saya pegang contohnya, ada beberapa anak yang merasa kalau dirinya nggak pinter. Padahal semua orang kan dibekali dengan potensi yang berbeda-beda sama Allah. Nah, di sini kita diingetin lagi beberapa macam kecerdasan yang ada dan diarahkan kemana sebaiknya potensi yang dimiliki.

Ada 8 macem kecerdasan (linguistik, logika matematika, interpersonal, intrapersonal, musikal, visual spasial, kinestetik, dan naturalis), dan merupakan tugas kita bersama untuk bisa mengeksplor dan mengarahkan setiap anak untuk mengerahkan potensi terbaiknya. Karena pada dasarnya semua orang itu pinter.

Asik.



Oke, udah segitu aja materi yang bisa dibagiin.
Sebenernya masih banyak hal yang didapet selama beberapa hari di pondok. Lumayan betah sih di sana, banyak yang ngajinya bagus  tapi apalah daya kami yang keren ini disuruh pulang secara paksa karena di sekolah ada acara mabit bocah-bocah dan harus meninggalkan acara yang harusnya baru kelar hari Jumat malem ba'da tarawih.




DAY 4: Jumat, 10 Juni 2016
Setelah 3 hari ngerasain diurusin sama orang, akhirnya di hari ke 4 ngerasain betapa repotnya ngurusin anak-anak orang. Kalau di pondok bisa bobok nyenyak walaupun mesti harus bolak-balik naik lantai 5-3-2-5-3-5-3-2-5-3-5-3 gitu terus sampe lebaran di gedung yang beda-beda sampe betis kenceng macem atlet, kalau di sekolah mah boro-boro. Hiks.

Baru merem sebentar, tetau ada yang ngobrol lah, pengen pipis lah, laper lah, nggak bisa tidur lah, lari-larian di koridor lah, macem-macem deh alesannya. Sama sekali nggak memungkinkan buat tidur. Heran deh, anak-anak bocah pada kuat banget begadang sampe jam 2 malem. Abis dimarahin, baru pada bisa tidur, eh terus nggak bisa dibangunin buat sahur. -___-

Lagi main game malah pada bobok

Kelakuan anak SD itu lucu-lucu kalau lagi puasa. Ada nih anak kelas 1 yang jam 6 pagi tetau makan kerupuk di kelasnya. Pas ditegur jawabnya, "aku kan belum tau..". Ada juga yang jam 9 lari-lari teriak, "Miss itu si J minum di kelas, Miss! Batal dia puasanya!" terus si J lari-lari juga bilang, "Enggak Miss. Ih dia bohong. Aku nggak batal. Aku cuma pegang botolnya doang."
Entah siapa yang bener.

Ada lagi yang jam 11 ngambek di ruang guru gegara kelaperan, yang seharian tidur gegara nggak kuat, ada yang jam 5 batal karena udah nggak kuat, ada yang 5 menit lagi adzan malah udah minum duluan, lucu-lucu deh kelakuan anak-anaknya.



Oke, sekian postingan amat sangat panjang yang sebenernya telat dipostingnya. Semoga....




Semoga apa ya?
Semoga lekas dapet jodoh. Aamiin..


Wassalamualaikum





12 May 2016

Assalamualaikum

HUWAAAAAAH!!!
Pasti kalian pernah kan ngerasa kayak pengen marah tapi nggak bisa marah karena emang harusnya nggak boleh marah-marah?

Oke, belibet.


Jadi gini, tadi pas pulang sekolah kan mampir dulu ngisi bensin, terus abis ngisi bensin tetiba suara hati bilang pengen mampir ke ATM. Yaudah, karena saya orangnya baik hati, saya ikuti kata hati. Mampirlah ke ATM, lalu ngadem-ngadem lucu sambil mijitin tombol ATM siapa tau kalo dipijitin nanti ATMnya luluh terus saldonya tetiba ditambahin gitu kan. Kemudian setelah sadar kalo nambah saldo rekening bukan begitu caranya, akhirnya saya memutuskan untuk pulang. Ya, pulang.

Sekali lagi,
Pulang.

Entah ada apa dengan kata pulang.

Keluar dari tempat ATM dengan lincahnya sambil ngambil kunci motor dari kantong jaket. Tetiba samar-samar terdengar suara 'PLEK!'. Karena suaranya kecil dan gak bisa diulang, akhirnya saya dibiarkan lalu begitu saja.

Tapi tetiba perasaan kayak nggak enak gitu. Ada misteri dibalik 'PLEK!' yang harus diselidiki. Langsung coba tengok belakang, liat bawah, tapi nggak ada apa-apa.
Cuma ada bapak-bapak tukang gas 3 kg yang tadinya duduk, terus tetiba jalan ke arah motor saya lantas naro sesuatu di salah satu selipan gas 3 kg.
Langsung cek kantong jaket, baru deh sadar, KARTU PARKIRANNYA NGGAK ADA!!
Langsung inget-inget, perasaan kartu parkir belom dimasukin ke tas, perasaan tadi masih di kantong, perasaan umur udah mau 24 tapi masih jomblo aja.

Dengan kekuatan bayang-bayang ribetnya ngurus kartu parkir baru dan repotnya nyari parkiran besok pagi, akhirnya saya coba untuk menyusuri lagi jalanan yang baru dilewati dari ruang ATM sampe tempat motor saya diparkir.
Nihil.
Nggak ada apa-apa.
Langsung inget bapak-bapak yang tadi naro sesuatu di balik selipan gas.

Setelah ngintip-ngintip memastikan bahwa biru-biru yang ada di selipan gas itu kartu parkir, saya coba tanya bapaknya,
Pak, itu kartu parkir saya ya? *sambil nunjuk sesuatu yang ada di selipan gas*
Bapaknya kaget.
Saya kaget.
Semesta juga kaget.
Eh, iya kayaknya.
Iya, kayaknya?
JAWABAN MACAM APA COBA.

Bapaknya langsung ngambil barang yang tadi beliau selipin, terus ngasih ke saya. Yang saya butuh itu kartu parkirnya, tapi ternyata ada uang saya juga yang jatuh sebesar Rp20.000. Subhanallah kalo emang itu hak kita, pasti bakal balik lagi walau sepeser pun. Tapi kalo emang bukan hak kita, pasti bakal Allah ambil lagi. Allah itu Maha Adil.

Oke, balik lagi ke bapak-bapak itu.
Sedih aja sih. Bapak itu ngeliat sesuatu jatoh dari kantong saya, tau saya masih ada dan hanya berjarak beberapa langkah dari beliau, beliau liat saya mondar mandir nyari sesuatu, tapi yang dilakukan bukan ngembaliin, malah ngumpetin. Mungkin beliau tertarik dengan selembar kertas hijau dan kartu yang dikira kartu ATM, padahal bukan. Andai beliau jujur dan langsung ngembaliin ke saya, mungkin saya kasih selembar kertasnya. Karena saya butuh kartunya. Sayangnya, menurut beliau selembar kertas dan kartu lebih penting daripada kejujuran.

Tadinya pengen marah. Kesel. Tapi kondisinya saat itu baru pulang sekolah, capek, udah sore, hari Kamis, dan menjelang Maghrib. Yaudah lah, mending pulang. Mungkin jaman sekarang kejujuran itu jadi barang yang mahal.

Sampe rumah langsung cerita ke ibu bapak. Bapak itu terlalu reaktif kalo anaknya kenapa-napa. Lebih-lebih dari pacar. Makanya beruntunglah kalian yang deket sama bapaknya, karena bapak selalu siap pasang badan kalo terjadi apa-apa sama anak gadisnya. Kalo ibu lebih tenang. Ya tipikal bapak ibu pada umumnya sih.
Untung bapak nggak ada di sana. Kalo di sana, abis itu bapak marahin. - Bapak
 Itu bapaknya mau uang 20.000. Padahal kalo dibalikin, adek kasih aja uangnya.  - Ibu

Kepada siapa pun yang baca postingan ini, terutama bapak tukang gas di SPBU deket rumah yang kemungkinan bakal baca postingan ini cuma 0.1%, saya cuma pengen bilang jangan bosen untuk berbuat baik. Rejeki kita itu udah disiapin. Yakin deh. Jemput dengan cara yang baik. #haseeek

Bapak tukang gas, saya udah maafin bapak.
Jangan diulangin ya.

Wassalamualaikum


07 May 2016

A: Kau tau apa yang harus dilakukan tamu jika sudah mengetuk pintu tiga kali namun tak ada jawaban dari dalam?

B: Pulang?

A: Tepat. Kau harus pulang sekarang. Kau sudah mencoba, tapi tetap tak ada jawaban.

B: Aku yakin dia akan keluar menemuiku.

A: Bagaimana jika tidak? Sampai kapan kau akan menunggu di sini? Berhentilah merendahkan dirimu sendiri. Sudah kau ketuk pintu itu tiga kali. Itu sudah cukup.




Assalamualaikum

YUHUUUUUU... AKHIRNYA BLOG INI BALIK LAGI!

Setelah beberapa waktu silam menghilang karena ditarik dari peredaran, blog ini muncul lagi dengan baju baru yang lebih seger biasa aja. Seolah baru keluar dari jaman kegelapan dan menuju jalan terang. Hasek. Apaan sih ki!

Insya Allah blog ini bakal mulai rajin ditengokin lagi.

Oke, Udah gitu aja.


Wassalamualaikum


05 March 2016

Assalamualaikum! ^^

Beberapa minggu belakangan ini lagi males banget ngajar privat. Bukan gak bersyukur, tapi saya ngerasa udah dzolim sama diri sendiri, dan juga keluarga. Makanya kemungkinan besar saya bakal ngelepas. Oke sekian sekilas curhatnya.

Karena lagi males ngeles, akhirnya banyak waktu bengong di rumah. Terus tetiba kepikiran ‘budaya literasi’ jaman kuliah dulu, jaman pra sejarah waktu masih lucu-lucunya dan kesambet malaikat rajin ikut kajian. Dulu perasaan rajin banget baca buku, tapi semenjak negara skrispi menyerang, hancurlah sudah pertahanan dan kedaulatan negara. Kemudian terlupakan begitu saja. Baca buku gak pernah abis, tapi kalo ngepoin sosmed orang sampe garis finish. Ya ampun, tobatlah kau nak…

Akhirnya beberapa bulan terakhir mulai lagi ngumpulin semangat baca buku, dan juga menularkannya ke orang-orang di rumah. Kalo bareng-bareng kan lebih asik gitu. Adek sama bapak mulai ketularan virus. Ini bagus, terutama untuk bapak. Katanya sih kalo rajin baca bisa mencegah kepikunan. Gak tau deh kata siapa.

Begitu tau ada Islamic Bookfair akhir bulan Februari, langsung semangat pengen ngumpulin buku-buku lagi. Buat yang ngikutin blog ini dari jaman jahiliyah, pasti inget kalo yang punya blog ini punya kebiasaan minimal beli 1 buku baru tiap bulan. Dulu waktu belum punya duit sendiri aja bisa, sekarang giliran udah punya duit sendiri malah berhenti. Gimana sih! -_-

Tapi godaan datang ketika lagi jalan-jalan ke suatu pusat perbelanjaan sama adek dan menemukan sebuah toko buku yang sangat nyaman dan harganya lebih murah dibandingkan Gramedi*piiiip*. Dan tanpa sadar pulang-pulang udah bawa 6 buku di tas belanjaan. Dompetnya nangis, tiris. Tapi saya sih tipe orang yang lebih rela ngabisin duit buat beli buku dibanding buat beli baju.

Tadinya setelah balada beli buku yang tak disengaja itu saya males ke bookfair lagi. Kasian kas negara, bisa abis kalo dibawa ke sana. Eh tapi takdir berkata lain, sodara-sodara. Bisyarah baru saja tiba dari negeri nun jauh di mata. Ini artinya Tuhan mengijinkan untuk beli buku lagi. HOREEEEEEEE!!!!

Karena bapak juga lagi demen baca buku, akhirnya iseng-iseng ngajak bapak ke bookfair. Sebagai jomblo yang budiman, saya biasanya jalan ke bookfair sendirian. Soalnya kalo rame-rame jadi gak bebas aja gitu geraknya. Tapi ternyata eh ternyata bapak mau nemenin. Biasanya bapak paling males jalan ke luar apalagi kalo weekend. Akhirnya Sabtu siang dengan memakai baju warna biru samaan macem abg yang pacaran pake baju couple, kita naik transjakarta berdua membelah ibukota. Selain karena kangen angkutan umum, juga pengen ngasih pengalaman baru aja buat bapak yang seumur-umur belom pernah naik transjakarta. Belum nyampe shelter, bapak nanya, “Di busway ada toiletnya gak sih?”


Kemudian hening.







Salahnya adalah kita gak naik dari shelter akhir yang cuma beda 1 shelter dari shelter yang kita naikin sekarang. Alhasil kita gak dapet tempat duduk dan mesti beradu ketek dengan penumpang lainnya yang berdiri. Berkali-kali saya memastikan bahwa bapak baik-baik aja, dan cuma dijawab dengan tatapan nanar senyum ala kadar. Jujur, saya gak ngerti apa arti di balik senyum itu. Bolak balik liat jalanan, memastikan udah sampe mana, masih lama atau gak,  terus liat bapak lagi, terus liat jalanan lagi, liat jalanan lagi, liat bapak lagi, gitu terus sampe Nobita lulus SD.
Oke, kayaknya salah banget ngajak bapak naik transjakarta…

Akhirnya sampe di shelter Semanggi. Kita turun untuk transit ke shelter Benhil buat naik traja ke arah Polda. Buat yang orang Jakarta pasti tau kan, jembatan penghubung dari shelter Semanggi ke Benhil itu panjangnya kayak apa? Sekali lagi saya ngerasa salah udah ngajak bapak naik traja. Hiks. Maafkan anakmu ini, Pak. Jangan kutuk aku jadi Raisa…

Saya langsung kasih minum ke bapak, terus bilang jalannya pelan-pelan aja. Eh bapak malah ngeledek jalannya dicepetin. Ya, mungkin saya aja yang terlalu khawatir. Padahal bapaknya sehat seger buger. Sampe Shelter Benhil, kita langsung naik traja ke arah Blok M. Trajanya lumayan kosong, jadi bisa duduk. Tapi apalah arti traja kosong kalo naik trajanya cuma pindah 1 shelter? HUAAAAAAAAAAAH…

Sampe di shelter Polda, kita keluar dengan bahagianya. Bak baru saja mengarungi hutan belantara dan sekarang sudah menemukan sumber cahaya, tanpa sadar kalua kita udah ditunggu masalah berikutnya. TERNYATA JEMBATAN DI SHELTER POLDA YANG MAU KE ARAH GBK ITU PUTUS. YA TUHAN.. COBAAN APA LAGI INI??
Di tengah siang yang terik, keringat mengucur perlahan, harus jalan muter-muter, kalo sendirian mah gak papa. Aku mah strong. Tapi saya kasian sama bapak. Ngerasa berdosa aja gitu udah ngajakin bapak olahraga jauh banget. Ampuni aku, ayahanda…

Jembatan sayap kiri menghilang entah kemana

Yap, sampe di istora senayan, bapak keliatan seneng banget liat-liat buku yang ada. Clingak-clinguk, tau-tau nyangkut di stand mana tau. Abis ngambil 2 buku yang bapak suka, bapak langsung mengeluarkan alibi mau nyari tempat sholat (alesan aja bilang aja udah capek). Saya dipersilakan muter-muter sendirian nyari jodoh.

Setelah capek muter-muter, saya kembali nyari bapak yang duduk manis di bawah pohon. Ternyata selama ditinggal bapak punya cerita sendiri yang lebih heboh. Gak perlu diceritain di sini lah ya. Abis itu kita berniat nyari makan. Setelah clingak-clinguk nyari dimana foodcourt berada, akhirnya kita pulang. Gak jadi makan. Foodcourtnya terlalu kecil, dan orangnya terlalu padet. Bapak tuh udah keburu males duluan kalo udah ngeliat kayak gitu. Saya juga.



Buku sebanyak ini gak lebih dari 400 ribu,
Kalo di toko buku mah cuma dapet berapa biji -_-

Kita jalan keluar istora. Berharap bertemu abang-abang makanan di tempat lain, tapi hasilnya nihil. Mungkin karena lagi ada konferensi apa itu, jadi semua tempat disterilin dari abang-abang pedagang. Oiya mulai sekarang mending biasain bawa air minum sendiri dari rumah ya. Sekarang makin banyak orang jahat di luar sana. Tadi bapak ngeliat ada ibu-ibu bawa plastik gede terus ngisi botol air mineral pake air kran terus abis ditutup langsung ditaro di cooler gitu. Hiiii..

Bayangan bakal pulang naik traja dan lewat jembatan terpanjang dengan perut lapar sudah menari-nari di kepala. Eh tetiba bapak nyetop taksi. Gak tau mesti seneng apa sedih sih ini. Kayaknya bapak kapok deh jalan bareng hahahaha..
Tenang pak nanti kita jalan-jalan lagi, ya.

dan akhirnya kisah ini berakhir bahagia...

Terkadang kita lupa, semakin bertambah usia, semakin senja juga usia orang tua kita. Harta benda tak lagi menjadi suatu yang cukup berharga dibandingkan kebersamaan yang makin terasa langka.

Asik.

Hargai waktumu, sayangi orang tuamu.
Salam kece,



07 February 2016



Sore ini langit tampak sayu. Aroma petrichor menyeruak. Rintik hujan yang menari mengantarkan seseorang menemuiku, mengembalikan segenggam hati yang pernah dibawa pergi tanpa permisi. Tak utuh lagi.


Menyebalkan. Aku masih saja menyukai caranya menyapaku. Sosok sederhana itu masih dengan mudah membuat jantungku berdegup kencang.


Mungkin aku hanya sehelai daun di antara rimbunnya cerita hidup yang ia miliki. Sehelai daun yang kian hari kian menguning di antara ranting dan dahan yang begitu kokoh. Dengan mudah terkapar dihempas angin. Kemudian terlupa.


Jangan pikirkan, katanya sore itu. Sekejap membuat neuron-neuron di kepala berlarian ke sana kemari mencari makna dari rangkaian kata yang memunculkan tanda tanya. Ingin sekali kutatap matanya dalam-dalam, meyakini bahwa ia sedang bercanda. Lupakan. Itu maksudnya. Biarkan takdir memainkan perannya sendiri.


Mungkin hatiku sudah dibunuh. Dikoyak, diacak-acak. Dipaksa ikhlas akan hal yang tak ingin kulepas. Tapi bisa kau lihat, senyumku masih bisa terkembang. Bukti bahwa aku berbahagia atas ini semua. Atas jawaban dari penantian yang melelahkan. Atas keraguan harus menanti, atau berhenti.


Baiklah. Mari kita bertaruh dengan takdir. Dengan ikhlas sebagai senjata, dan bahagia sebagai hadiahnya. Tak usah lagi diupayakan, tak usah lagi diperjuangkan. Biarkan.


Terima kasih, Tuan.
Terima kasih telah mengantarkan jawaban yang kubutuhkan.