07 October 2016

Assalamualaikum


Mereka mengatakan: Orang miskin adalah yang tidak mengetahui bahasa Inggris, karena ia akan mendapatkan kesulitan dalam memahami perkataan manusia.

Aku mengatakan: Orang miskin adalah yang tidak mengetahui bahasa Arab, karena ia tidak akan mendapatkan kesulitan dalam memahami perkataan Tuhan manusia.


Di hari terakhir anak-anak ujian tengah semester, terjadi sebuah peristiwa yang berhasil mencederai hati siswa dan juga wali kelasnya yang super sensitif nan melankolis.

Ujian jam kedua adalah bahasa Arab. Dari awal soal dibagikan, kelas langsung rame. Katanya soalnya susah. Sang wali kelas yang notabene cuma ngerti shobahul khoirshobahun nur, sama ahlan wa sahlan langsung angkat tangan dan milih jaga lilin di bagian belakang kelas. Kelas pun diambil alih sama partnernya yang memang produk pesantren dan merupakan guru bahasa arab tapi nggak ngajar di kelas ini.

10 menit pertama kelas masih agak sedikit kondusif. Sang partner wali kelas berusaha untuk membantu anak-anak memahami soalnya. Tapi setelah itu...
"MISS INI KITA KAN BELUM BELAJAR."
FYI, dari kisi-kisi yang dibagikan ke anak-anak, ujiannya bab 1 sampe bab 3. Sedangkan yang baru dipelajari cuma bab 1 dan beberapa lembar bab 2. Wajar sih kalo anak-anak protes. Ibarat mau perang, tapi belum punya senjata kan?

Beberapa anak nyamperin wali kelasnya yang lagi duduk di belakang sambil masang muka melas minta dibantuin. Beberapa ada yang pura-pura ke toilet padahal mau nyariin guru Arabicnya buat melakukan aksi protes mogok ujian. Dan ada satu anak laki-laki yang tetiba nangis di tempat duduknya. Pas ditanya kenapa, nggak mau jawab. Disuruh lanjut ngerjain, nggak mau. Pas udah agak sedikit tenang baru deh dia bilang,
"Aku nggak bisa ngerjain, Miss. Soalnya susah banget."
Padahal anak ini nggak pernah nangis di kelas, anaknya dewasa dan bisa diandelin, ganteng pinter juga.

Di saat kelas udah bener-bener nggak karuan, salah satu anak ada yang nyeletuk,
"Aku benci pelajaran Arabic."
Daaaaan......
Seketika terjadilah badai besar yang disertai angin puting beliung.

"HEH KAMU JANGAN NGOMONG KAYAK GITU! KAMU HARUS BELAJAR BAHASA ARAB. NANTI DI SURGA ITU PAKENYA BAHASA ARAB. DI DALAM KUBUR DITANYA MALAIKAT JUGA PAKE BAHASA ARAB. BAHASA INGGRIS SAMA BAHASA INDONESIA YANG KAMU PAKE SEHARI-HARI INI NGGAK BAKAL KEPAKE DI SURGA! MAKANYA NANTI ABIS LULUS SD LANGSUNG MASUK PESANTREN BIAR JAGO BAHASA ARABNYA."
Ya, kurang lebih begitu.

Bagai petir di siang bolong, anak-anak pada bengong. Wali kelasnya juga. Entah terlanjur baper atau emang ngomongnya sinis, tapi kalimat itu berhasil bikin hati berasa disayat-sayat. Pedih. Seketika langsung muncul banyak tanda tanya di kepala sang wali kelas yang jauh dari kata pinter ini.


Apa iya di surga pakenya bahasa Arab?
Kalo nggak bisa bahasa Arab bisa masuk surga nggak ya?
Terus yang udah bisa bahasa Arab yakin banget bisa masuk surga gitu?
Apa yang belum belajar bahasa Arab itu hina?
Apa belajar ilmu selain bahasa Arab itu sia-sia?
dan masih banyak pertanyaan lain yang muter aja di kepala tapi belum berani nanya ke ustadz beraninya nanya google.


Seketika sang wali kelas jadi sedih, kemudian nangis.
Sedih karena nggak bisa bahasa Arab.
Sedih karena cuma ketemu bahasa Arab waktu di TPA jaman dahulu kala.
Dia itu cuma anak pinggiran kota yang nggak paham agama.
Anak cupu yang masih belajar mencintai Tuhannya.
Dari keluarga sederhana yang cuma tau kalo masuk sekolah negeri itu hebat, dan sekolah swasta itu nyusahin orang tua.
Anak yang nggak bisa apa-apa, tapi dititipin Allah amanah yang luar biasa.
Nggak pantes banget rasanya.


Wassalamualaikum
Dari yang masih dan akan terus belajar,


03 October 2016

Assalamualaikum

Latar: Ruang kelas 4, pasca UTS
Tokoh: Wali Kelas yang sedang memeriksa jawaban ujian dan Kepala Biro yang hendak ke mushola


DREEEEET! *suara pintu dibuka*

KB : Anak-anak lagi ujian ya?
WK : Iya, ustadz.
KB : Mulai hari ini ujiannya ya?
WK : Iya, ustadz.
KB : Seminggu?
WK : Iya, ustadz. Sampai hari Jumat.
KB : Kamu kenapa?
WK : *bingung* Kenapa apa maksudnya ustadz?
KB : Itu saya denger kabar katanya mau keluar.
WK : *nyengir*
KB : Memang ada apa?
WK : *nyengir lagi* Ustadz denger kabar dari mana?
KB : Ada lah. Semua berita tuh sampe ke saya. Kenapa? Bisyarahnya kurang?
WK : Bukan, ustadz. Saya nggak pernah mempermasalahkan itu.
KB : Terus kenapa?
WK : *nyengir lagi*
KB : Rumahmu dimana?
WK : Di sana, ustadz.
KB : Naik apa kalau ke sekolah?
WK : Bawa motor, ustadz.
KB : Weh, bisa naik motor?
WK : Bisa dong, ustadz. Saya kan strong.
KB : Sudah ngajuin ke kepala sekolah?
WK : Belum ustadz. Baru ngobrol sama ustadz R (wakil kepala sekolah). Tapi nggak dibolehin.
KB : Jangan dulu lah. Nanti aja tahun ajaran baru, kalau udah dapet di tempat lain, baru resign. Kalau keluar sekarang kan sekolah lain udah nggak nerima pendaftaran guru baru. Kecuali kalau kamu udah nggak mau ngajar lagi.
WK : Iya ustadz, nggak kok. Kan nggak dibolehin sama ustadz R.
KB : Emang berat banget ya?
WK : *nyengir* Kalau itu wali kelas 2 emang beneran mau keluar ustadz?
KB : Loh, ya nggak tau saya. Kamu sekarang gimana?
WK : Nggak apa-apa kok, ustadz. Mungkin kemarin cuma lagi agak sedikit emosi. Sekarang ya disabar-sabarin aja.
KB : Nah, yaudah saya sholat dulu.


Ustadz yang satu ini emang luar biasa banget. Dibandingin perlakuannya ke guru yang lain, dari awal ketemu beliau udah keliatan sayang banget sama wali kelas 4. Padahal ketemu aja jarang. Entah bener atau engga, maklumin aja soalnya si wali kelas emang gampang ngerasa spesial. Taunya orang yang dimaksud emang baik sama semua orang.

#Eaaa...



Wassalamualaikum