26 July 2012

Dear Jenderal..

Duh.. bentar lagi lebaran nih.
Galau belom beli baju baru ~(˘.˘~) ~(˘.˘)~ (~˘.˘)~


Ga kerasa udah seminggu aja ya puasanya.
Tawaran buka bareng udah rame dong?
Shaf solat teraweh makin mengalami kemajuan.
Ga cuma di barisan ibu-ibu, malah di daerah rumah gue yang sepi duluan barisan bapak-bapak.
Subhanallah.
Bapak-bapaknya lagi sibuk bikin kue lebaran kayanya.
Apa lagi halangan?


Gue sebenernya agak males ikut bukber bareng-bareng (eh? bukber bareng-bareng?)
Soalnya kalo udah ikut bukber kan biasanya nyampe rumah udah cape tuh, terus nanti ga teraweh deh.
Yaaah.. nanti kalo ga jadi masuk surga gegara buka bersama gimana? (╥_╥)

Kalo pun abis bukber langsung teraweh bareng-bareng, ya konsekuensinya harus pulang malem dong?
Nah, kan gue cewe kan ya, cantik pula, nanti kalo gue diculik gimana dong?
Aaaaaa.. aku belom siap nikah

Makanya saran aja sih nih ya, barangsiapa yang mau ngajakin gue bukber, plis banget acaranya jangan kesorean ya.
Ya minimal abis solat dzuhur  lah.
Maksimal sebelum maghrib.
Gue takut diculik kalo pulang kemaleman soalnya.

HARAPAN: Semoga lebarannya lebih cepet 2 minggu. Amin :)

Salam kece,








Awalnya kupikir hidup ini indah
Saat kebahagiaan sebatas bermain masak-masakan
Saat kesedihan sebatas jatuh dari sepeda roda tiga

Awalnya kulihat semua mimpi begitu jelas
Seperti tak ada batasan antara impian dan kenyataan
Tak peduli apakah itu wajar atau bahkan mustahil untuk diwujudkan

Awalnya aku begitu bersemangat
Berlari dari satu mimpi ke mimpi lainnya
Namun semakin aku mendekat, mimpi itu semakin memudar
Hilang dari pandangan

Cahaya yang dulu terlihat begitu terang
Perlahan padam
Mempermainkanku
Meninggalkanku sendiri
Di sebuah tempat yang gelap dan sepi

Ah, aku bisa apa?
Aku mengutuk kegelapan
Tapi hanya ketakutan yang ku dapatkan
Aku mencari sumber penerangan
Tapi itu sangat sulit kudapatkan

Semua pergi meninggalkan,
Dan aku harap engkau tetap bersamaku, Tuhan..
Memberiku kekuataan
Dan mendengarkan setiap keluh kesah yang tak pernah terucap lisan

Dalam harap lantunan doa,
Pun Tuhan memberiku setitik cahaya untuk menerangi langkahku
Tak kusangka, bahagia masih mau mampir ke hidupku
Tapi tunggu..

Ini apa?
Ada banyak jalan di depan pandangan
Ya, aku sedang berdiri di persimpangan jalan
Tak tau ke arah mana harus ku berjalan
Rasanya ingin marah
Rasanya ingin menyerah


Takut
Terlalu takut
Dengan apa yang akan terjadi setelah ini
Dengan apa yang akan kuhadapi nanti

Ijinkan aku, Tuhan..
Ijinkan aku mengintip masa depan
Tak perlu lama
Sekadar untuk mengetahui babak selanjutnya drama ini
Itu saja

Ijinkan aku, Tuhan..


Salam kece,





20 July 2012

Dear Jenderal..

Waaaah.. udah puasa ya?Cepet banget ya.
Udah puasa berapa hari?
Gue sih ngikutin aliran yang puasa paling akhir lebaran paling awal aja..

Gue lagi sakit nih.
Bukan kok bukan sakit makin cantik.
Kalo itu sih udah kutukan ya.
Mau diapain juga ga bisa.
Terima aja.

Kata dokter sih alergi.
Gatau juga sih alergi orang jelek apa alergi playboy *PLAK!*
Yang jelas gegara sakit ini, gue untuk pertama kalinya ngerasain di rontgen (baca: rowngsyen).
Eh ga pertama kali juga sih.
Dulu pertama kali masuk kuliah juga pernah di rowngsyen, tapi yang kemaren tuh beda.

Udah seminggu lebih gue ngerasa ada yang aneh sama badan gue.
Ga ada angin ga ada ujan, ga ada pilek ga ada batuk, tau-tau suara gue bindeng masa.
Buat yang ga tau bindeng itu apa, bindeng itu semacam suara kodok.
Serak-serak becek.

Tadinya gue seneng, soalnya suara gue kan jadi mirip kakak gue tuh, Laudya Chintya Bella.
Hahahahalasan..
Tapi ibu gue riweuh nyuruh ke dokter.
Takut paru-parunya kenapa-kenapa.
Padahal mah kaga ada hubungannya yak perasaan.

Kamis pagi, akhirnya gue ke dokter.
Sempet deg-degan juga sih.
Dari rumah udah berdoa semoga rumah sakitnya tutup menjelang puasa.
Eh ternyata buka..( ̄ー ̄)

Gue pernah bilang kan, gue takut sama dokter.
Nyium bau rumah sakit aja rasanya mau pingsan.
Kalo disuruh milih antara ketemu dokter apa ketemu koko Roland Lagonda, gue pasti bakal milih pilihan kedua..

Abis konsul sama bu dokter, gue disuruh rowngsyen.
Dokternya bilang sih gue alergi doang.
Tapi diiliat dari surat rujukan rowngsyen tulisannya katanya gue suspek Brongkitis.
DEGDEGDEGDEG!!
Waaaaaaaaaaaa!! Rasanya pengen pulang ke rumah, kunci pintu kamar, terus ngumpet di bawah bantal sambil ngitungin bulu ketek Agung Hercules.
Padahal cuma di rowngsyen doang ya..
Ckckckck.. Gembel emang. ( ̄ー ̄)

Ruang rowngsyen begitu horor di mata gue.
Keringet dingin ngucur selama nunggu nama gue dipanggil.
Dan begitu nama gue dipanggil..
GLEK!!
Jantung gue ketinggalan di ruang tunggu.
Hahaha ga deng..

Masuk ruang rowngsyen, gue disuruh ganti baju.
Ga boleh pake kalung, kaos, sama daleman.
Dan di ruang ganti gue sempet kebingungan gimana cara pake bajunya.
Abisnya ga jelas mana yang depan mana yang belakang.
Dan untungnya aja gue dianugerahi otak yang pintar nan gemilang ya, jadinya gue pake yang ada tulisan RADIOLOGI POLRI-nya di depan.
Kalo rowngsyen yang di UNJ dulu perasaan ga disuruh ganti baju yak?
Apa alatnya lebih canggih?
Entahlah.. Hanya Tuhan yang tau sodara-sodara..
Hanya Tuhan..

Ga ada 5 menit, udah selese.
Cepet banget ternyata.
Lebih cepet dari orang PDKT kan yah?
Dan hasilnya diambil Jumat pagi.

Sepanjang perjalanan pulang gue ketakutan.
Takut banget.
Kalo gue bronkitis beneran gimana?
AAAAAAA!! Aku belom nikah.. (╥_╥)
Eh ngomong-ngomong brongkitis itu jenis makanan kan ya?
(*PLAK!* bronis itu ki bronis!!)



Jumat pagi, gue ngambil hasil rowngsyen.
Degdegan sih.
Tapi ga sedegdegan nungguin ditembak gebetan.
Dan alhamdulillah, gue gapapa.
Semuanya baik-baik saja.
Sudah.. sudah.. Jangan sedih gitu.
Aku gapapa ko.
Suer deh!

Kata dokter, gue ini alergi lope lope di udara.
Makanya kalo kena debu, polusi, semprotan nyamuk, rokok dan temen-temennya secara berlebihan, gue bisa langsung batuk-batuk, sesek napas, dan makin cakep.

Makanya buat pelajaran nih ya, kalo mau pergi-pergi jangan lupa pake masker.
Ga perlu masker bengkoang atau masker berlian, cukup masker penutup mulut dan idung.
Kalo gue sih biasanya tutup idung pake duit 100 ribuan.
Kalo yang 50 ribu biasanya buat lap keringet.
Kalo yang 20 ribu sih buat buang ingus.
Biasa lah.
Horang kayah.. ƪ(٥´▽`٥)ʃ
*PLAK!*

Ya intinya, jaga kesehatan itu kebutuhan loh.
Soalnya alam kita makin lama makin rusak makin ga bersahabat.
Makanya ati-ati yaw!
Celamat puaca..

NOTE: OTRL dan segenap kru [NOT] A Cinderella Story yang bertugas mengucapkan selamat hari raya Idul Fitri 1433 H. Maafkan jika ada kesalahan, kasih uang jika berkenan. Semoga menjadi haji yang mabrur~

Salam kece,






11 July 2012

Dear Jenderal..

Hari ini untuk pertama kalinya gue nyoblos.
Setelah 19 taun hidup di dunia, akhirnya gue punya hak pilih juga.
Aku sudah dewasa mamaaa!!
Aku sudah dewasaaa!!
Ehem. *benerin kerah* *kerah baju koko Roland Lagonda*

Ngerampok tinta KPU. Lumayan ga perlu beli kutek.

Sehari sebelum nyoblos rasanya like a G6 (galau-galau gundah gulana gimana gitu).
Gue bingung.
Ini kan nyoblos pertama gue ya, perlu degdegan ga sih?
Biasanya kan segala sesuatu yang dilakukuan untuk pertama kali itu diiringi rasa degdegan ya.
Macam orang mau kencan pertama gituh.
Aduh apa sih gue..

Gue nyesel mandi dulu sebelum nyoblos.
Gue nyesel dandan dulu sebelum nyoblos.
Tampil udah maksimal,
Eh di TPS ga ada 5 menit.
Gagal dapet gebetan, buang-buang bedak, sabun, ama odol.
Gue rugi (–˛ — º)

Pertama kali masuk TPS, gue bingung.
Kenapa namanya Tempat Pemungutan Suara?
Suara kok dipungut ya?
'Pemungutan' gitu kan kesannya kaya gimana gitu ya.
Hayah, mulai lagi gue ngebahas ginian.

Dulu, waktu gue masih belom secantik sekarang, gue pikir di TPS itu suara kita direkam.
Abis itu rekaman suaranya dilempar.
Terus dipungutin sama panitianya.
Dan ternyata gue salah.

Jujur, sebenernya gue bingung mau milih siapa.
Dari keenam kandidat, semuanya punya kelebihan masing-masing.
Gue bingung..
Gue belom siap kalo disuruh nikah sekarang..

Gambar pinjeman

Sempet kena pesona om kumis nomor 1.
Tetiba kepikiran kalo om kumis aja bisa melihara kumisnya ampe bagus gitu, sapa tau om itu juga bisa bikin pohon-pohon di Jakarta sesubur itu. *kemudian dikeplak*

Sempet kepikiran buat milih nomor 2.
Gegaranya dulu Kia AFI juara 2.
Dan baru aja Sean Idol juara 2.
Dan gue suka angka 2.
Dan Ayu Ting-Ting pun suka angka 2.
Duwaaaaaaaaa~

Sempet juga kepikiran buat milih kandidat nomor 3.
Soalnya gue suka terpesona gitu sama awowo yang pake kemeja kotak-kotak.
Kesannya charming aja gitu.
Dan ketampanannya bisa naik 70%.
Beeeeeeeh...

Sempet juga kepikiran buat milih kandidat nomor 4.
Soalnya tim suksesnya itu keren abis.
Dia rajin ngirimin gue sms.
Cari perhatian banget ya?
Dia pasti naksir sama gue deh.
Gue tau gue cakep, tapi ga segitunya juga kali..
Eiya terus gue pernah liat pamflet yang tulisannya 11-7=4.
Kreatif abisss..


Terus mesti bilang HUWOW gitu?


Tuh nomornya ga gue sensor. Sapa tau ada yang mau kenalan kan..

Sempet kepikiran juga buat milih nomor 5.
Soalnya slogannya dia "Calonnya warga, bukan calonnya partai".
Ini calon independen.
Dan emang bukan calon partai.
Dari sepengetahuan gue nih ya, pasangan ini yang paling jarang keliatan spanduk ama tempelan-tempelannya.
Bagus lah.
Ga ngotorin Jakarta kaya yang lainnya.

Sempet kepikiran juga buat milih nomor 6.
Soalnya pertama kali liat spanduknya om Alex, gue langsung terpesona dan tak berdaya.
Om Alex itu imutnya keterlaluan.
Om Alex terlalu imut untuk jadi gubernur *cubit pipi om Alex* *kemudian dicambuk*

Sempet kepikiran juga buat milih nomor 7.
Soalnya Juli itu bulan ke 7.
Soalnya cagubnya ganteng..
Soalnya cawagubnya cantik..



Ya, apapun yang gue pilih tadi, gue harap gue ga salah pilih.
Siapa pun yang menang nanti semoga bisa bikin Jekardah kotaku tercinta ini lebih nyaman dan layak huni.
Ga cuma janji-janji, tapi realisasi.
Ga cuma bisa gombal, tapi bisa membuktikan.
Hahahahaseeeek.

Tapi sih dari pengalaman yang udah-udah (nonton bola, nonton bulutangkis, sama pemilu di kampus), semua yang gue dukung pada kalah.
Yah kita liat aja ntar ya.
Kalo misalnya pilihan gue menang, gue bakal..


gue bakal..


gue bakal...


gue bakal....


Eh, aduh gue mau syuting dulu nih.
Udah dulu yaaaaw..
Cusss..

UPDATE: Kan bener apa kata gue. Yang gue dukung kalah. Bah, puteran kedua gue mau jadi joki aja lah. Gue dukung sapa nih enaknya? Insya Allah kalah deh..

Salam kece,






07 July 2012

Dear Jenderal..

Alhamdulillah akhirnya gue bisa liat nilai semester 4 gue.
Setelah melewati 7 kali bulan purnama, akhirnya bisa liat juga.
Ya sistem akademik di kampus saya mah emang gitu..
Agak malu-malu gimana gitu.
Belom siap go public.
Jadi susah diaksesnya.
Sabar.. sabar..

Dan sekarang 3 cewe kece yang biasa nangkring di header SIAKAD pun sekarang udah ga ada.
Jangan-jangan itu yang bikin SIAKAD jadi eror mulu yak.. *PLAK!*

Gue baru tau IP gue kamis pagi.
Berkat keajaiban hape Dedy Irwanto, salah seorang temen gue, akhirnya gue pun bisa liat nilai.
Kaget. Seneng. Ga percaya. Pengen nangis.

Gue ga mau nyebut gue dapet berapa.
Yang jelas ini naik dari semester kemaren.
Dan angkanya cantik, secantik muka gue.
Dan prediksi gue tepat semua.
Kayanya gue berbakat jadi dukun.
Alhamdulillah..
Seneng seseneng-senengnya orang menang togel.
Begadang gue ga sia-sia. Hiks.

Gue bersyukur banget bisa jadi 1 dari 10 orang yang Geometri Analitiknya dapet A.
Jujur, setelah tau nilai UTS gue yang lumayan bagus, gue jadi semangat buat belajar.
Dan gue punya target mata kuliah ini harus dapet A.
Alhamdulillah tercapai ƪƪ'▿') ('▿'ʃʃ

Gue juga bersyukur karena Statistik Matematika 2 gue dapet B.
Ini bener-bener ga nyangka.
UTS gue jelek banget.
Dan pas UAS gue salah belajar.
Padahal udah begadang 2 malem. Hiks.
Pas baca soal rasanya pengen pingsan.
Keluar ujian langsung bete sepanjang jalan.
Lemes. Sedih. Nangis. Pasrah.
Beberapa hari berikutnya dikasih tau katanya nilai UAS gue 75.
Entah itu nilai siapa.
Nyontek pun agak susah waktu itu.
Dan kaget banget waktu tau dapet nilai B untuk mata kuliah ini.
AJAIB!

Sebenernya fotonya ga nyambung ya -_-

Udah hopeless juga buat mata kuliah angker semester ini, Aljabar Abstrak ama Persamaan Differensial Elementer.
Udah pasrah kalo pun emang ga lulus.
Aljabar abstrak udah belajar yang susah-susah eh yang keluar yang gampang.
Tampar aku pak! Tampar aku!!

PDE ujian ga diawasin, tapi ternyata nilainya di bawah garis kemiskinan juga.
Ada beberapa temen yang nilainya sama, dan kita berniat membuat PDE48, saingan JKT48.
Tapi ternyata ada keajaiban.
Bapaknya baik, Jenderaaal! *pukpuk bapak Aljabs ama bapak PDE*
Alhamdulillah lah ya.. ƪƪ'▿') ('▿'ʃʃ

Sempet sebel tapi kesian tapi sebel ama temen gue yang IPnya kinclong banget semester ini.
Padahal temen yang lain lagi pada jatoh bergelimpangan.
Dia beruntung banget bisa dapet nilai A padahal ga belajar.
Tadinya gue pikir Tuhan sayang banget sama dia.
Tapi begitu denger temen yang biasa dia contekin nilainya 2 tingkat di bawah dia, gue jadi kasian.
Kasian ama dia.
Kasian ama temennya juga.
Kasian ama gue juga.
Gue ngiri tauuuuuu! (ˇ_ˇ’!!)

Sekarang gue lagi SP.
Bukan SP mata kuliah jurusan yang bikin mumet sih.
Cuma SP mata kuliah umum, ISBD.
Kata kakak gue kalo SP MKU tugasnya dikit.
Apaan tau, gue malah tiap hari ada tugas.
Gue ngerasa didiskriminasi. *brb telpon Ka Seto*

Agak nyesel juga kenapa taun kemaren ga ngambil SP.
Soalnya taun ini SP jurusan ga dibuka.
Gegara dosennya lagi pada syibuk PLPG.
Beeeeeh.. kampus gue ini ya..

Tulisan ini dibuat untuk melengkapi perjalanan hidup gue.
Sama sekali ga ada niat pamer apalagi riya.
Bisa dikutuk jadi Haji Muhidin nanti saya (ˇ_ˇ’!!)

Sekarang gue sadar, gue ga boleh terus menerus mengutuk kegelapan.
Yang gue harus lakuin adalah nyari sumber cahaya.
Gue percaya Allah selalu tau yang terbaik untuk hamba-Nya.
Dan gue yakin, ini emang yang terbaik untuk gue..
*hahahahasheeeek*


Drama ini masih jauh dari akhir. Jadi jangan khawatir jika segala sesuatu berjalan dengan lambat. Dibandingkan dengan mereka yang berjalan cepat, orang yang berjalan lambat bisa melihat segala sesuatu dengan lebih jelas. Jika kau menanyakan padaku siapa yang memiliki potensi lebih besar, maka orang yang berjalan lebih lambat akan lebih berhati-hati dan berpengalaman. (Dream High eps. 8 eh apa 7 ya? au ah lupa)
Semangat Jenderal!
Sesungguhnya ini ujian dalam bentuk senang.
Terima kasih koko Roland udah baca surat cinta saya (๑'⌣'๑)づ♥


Salam kece,




05 July 2012

Dear Jenderal..

Gue lagi jadi pengagum rahasia nih.
Eh? Tapi kayanya udah bukan rahasia lagi deh ya (¯―¯)
Lo tau lah siapa orangnya..
Makanya sekarang, disaat Ken Arok tak lagi berkuasa, dan emanpasisi wanita sudah dijunjung tinggi, gue ceritanya pengen nulis surat cinta buat koko ganteng gue.
Mudah-mudahan aja dia baca (ˇʃƪˇ)


--------------------- cekidot! ---------------------


Dear koko Roland yang gantengnya maksimal,
Ehem..
Apa kabar?
Masih ganteng kan?

Koko tau ga, vitamin a kan bagus loh buat mata.
Makanya aku sering panggil koko Roland vitamin a.
Soalnya tiap liat koko mata aku jadi deg-degan.

vitamin A pemberi vitamin B (berita)


Koko tau ga, aku seneng banget loh tiap koko bales mention dari aku.
Ya mungkin koko ga inget siapa aku, ya aku kan cuman satu dari sekian ratus juta rakyat Indonesia yang mengagumi koko. Hiks.
Kesian ya aku.


Maacih kokoku :)
Koko tau lagi ga, aku pengen banget ketemu koko.
Tapi ga tau gimana caranya.
Waktu pesawat Sukhoi Super Jet 100 jatoh, koko liputan di Halim sama RS. POLRI kan ya?
Itu ga jauh dari rumah aku loh.
Sebenernya aku pengen kesana.
Tapi aku takut ganggu koko.
Aku fans yang baik kan ya (ʃƪ˘˘ﻬ)

Koko tau lagi ga, aku kan rajin ngumpulin foto koko.
Mulai dari ngubek-ngubek bagasinya om gugel sampe ngerekam kalo koko lagi siaran.
Sampe-sampe wallpaper hape aku fotonya koko ganteng.


Koko tau lagi ga, aku ulang taunnya tanggal 29 Oktober 1992 loh.
Beda 10 tahun 2 bulan 10 hari dari ulang taun koko.
Koko ulang taunnya tanggal 19 Agustus 1982 kan ya?
Liat deh ko, sama-sama ada angka 9.
Taunnya juga mirip-mirip.
Aku sih curiga jangan-jangan kita jodoh..
Nama aku aja udah OTRolandLagonda kan..

Koko,
Sebenernya koko udah punya pacar belum sih?
Kalo belum, pacarin aku aja.
Aku rela kok.
Tapi kalo udah, putusin aja pacarnya, terus pacarin aku.
Aku sih masih semester 5, tapi aku siap kok kalo koko ngajak aku nikah sekarang.

Dari ownskin. Makin unyu tambah bintang ama pelangi..

Koko,
aku kecewa sebenernya.
Kenapa sih koko gentengnya mesti pake banget?
Kan jadi banyak yang naksir.
Aku syebel.
Ko, kalo nanti ada yang nawarin jadi pemain sinetron atau jadi boyben, plis tolak ya..
Aku ga mau saingan aku tambah banyak (–˛ — º)

Koko,
Jikalau suatu saat nanti semesta mengijinkan kita berjumpa, aku pasti akan senang sekali.
Ga pengen yang macem-macem kok.
Cuma pengen minta foto bareng, tanda tangan, alamat rumah, nomor hape, sama duit jajan.
Udah itu aja.

Udah deh segitu dulu ya koko Roland yang gantengnya kebangetan.
Pertahankan ketampananmu!


Semoga koko Roland baca ini ya Tuhaaaaaaan.. (ˇʃƪˇ)
Salam kece,






Have you ever felt some kind of emptiness inside
You will never measure up, to those people
you must be strong, can't show them that you're weak
Have you ever told someone something
That's far from the truth
Let them know that you're okay
Just to make them stop all the wondering, and questions they may have

I'm okay, I really am now
Just needed some time, to figure things out
Not telling lies, I'll be honest with you
Still we don't know what's yet to come

Have you ever seen your face,
In a mirror there's a smile
But inside you're just a mess,
You feel far from good
Need to hide, 'cos they'd never understand

Have you ever had this wish, of being somewhere else
To let go of your disguise, all your worries too
And from that moment, then you see things clear

I'm okay, I really am now
Just needed some time, to figure things out
Not telling lies, I'll be honest with you
Still we don't know what's yet to come

Are you waiting for that day when your pain will disappear?
When you know that it's not true what they say about you?
Couldn't care less 'bout the things surrounding you
Ignoring all the voices from my wall

(Lene Marlin)


Salam kece,