29 December 2011


Dear Jenderal..


Semalem gue ngerasain bagaimana rasanya bener-bener jadi mahasiswa.
Jadi gue UAS Teori Belajar dan Pembelajaran take away home.
Dikasih waktu 2 malem buat ngerjainnya.
Dan harus dikumpulin hari Kamis jam 8 pagi.


Di malem yang pertama, gue malah berleha-leha sambil baca-baca materinya.
Paginya gue malah bolos kuliah dan nyangsang di monas buat jalan-jalan sama anak Desa Binaan.
Ngomong-ngomong soal Monas, waktu gue lagi keliling liat diorama, tiba-tiba gue bersyukur dulu kita dijajah.
Hahaha. Random sih, tapi coba bayangin deh, apa jadinya kalo kita gak dijajah?
Orang Indonesia tuh males-males.
Kalo gak dipaksa buat bikin jalan, bikin rel, bikin segala macem, bisa dipastikan sekarang kita masih hidup di hutan belantara. *sok tau tingkat dewa bujana*


Dan di malem yang kedua barulah gue kelabakan.



Gue langsung berinisiatip ngisi pulsa modem yang udah terlantar hampir sebulan.
Tapi masalah muncul waktu gue mau daftar paket internet.
Berkali-kali gue coba, tapi gak bisya.
Permintaan sedang di proses katanya.
Gue sebel.
Gue telpon customer carenya.
Setelah melalui birokrasi yang rumit dan berbelit-belit, gue langsung nanya kenapa gue gak bisa daftar paket internet dengan nada sinis tapi tetep manis.
Dan lo tau si mas-mas customer carenya ngomong apaaaaaaaaaaa??


Maaf, nomor ibu sedang dalam investigasi.


DEMS APS???
IBU???
INVESTIGASI???


Jangan bilang gue ketauan nyolong kolor lagi..


Gue stres.
Gue nangis.
Gue gak tau mesti gimana.
Mau minjem modem kakak gue, takut dimarahin.
Mau ke warnet, takut digodain.
Mau ke kampus, mau ngapain?


Alhasil gue gak daftar paket dan langsung berinternet.
Pintarnya, bukannya langsung nyari bahan gue malah buka Tuiter, Pesbuk, dan Blogger.
Yasalaaaaaaaam..
Dan pulsa 50 ribu abis dalam satu kedipan!!


Gue makin stres.


Hari makin larut, jiwa makin kalut.
Langsung gue sms orang-orang buat minta bantuan.


Baru kali ini gue tahan gak tidur sampe jam 3 pagi.
Entah ini kekuatan magic atau mukjijat.
Gue yang biasanya diem molor, tiba-tiba bisa melek sampe malem.
AMAZIIIIIINGGGG!!
Mungkin ini yang disebut The Power Of 'Kepepet' ya..


Tunggu.
Lo pikir gue melek sampe jam 3 UASnya udah selese?
Belom bang beloooooooooom!!
*nangis di pelukan koko Roland Lagonda*


Karena gue laper, alhasil gue berniat makan dulu sebelum tidur.
Padahal sebenernya gue gak ngantuk.
Tumben.


Tapi demi memaksimalkan kecantikan gue, jadilah gue memaksakan tidur walaupun sebentar.
Dan ternyata gue salah.
Tidur sebentar malah bikin males bangun.

PESAN MORAL :
MENDING GAK TIDUR SEKALIAN DARIPADA CUMA TIDUR SEBENTAR


Mata gue pun berubah jadi mata panda cantik.


Gue bangun jam setengah 6 dan langsung lanjut ngerjain UAS dengan nyawa masih nyangkut di alam mimpi.
Akhirnya UAS gue selese jam 7.
Abis gue ngeprint, gue langsung mandi.


Setengah 8 gue masih di rumah.
Masih ngumpulin nyawa.
Dan ketika gue sadar ternyata waktu gue tinggal setengah jam lagi!!
SETENGAH JAM LAGI!!!


Rasanya mau mati.


Hal terdilematis dalam cerita kali ini adalah ketika gue berada di antara 3 pilihan.
Pilihan pertama, gue sakit perut dan harus ke Departemen Pertambangan.
Pilihan kedua, gue harus ke kampus nyerahin UAS demi masa depan yang lebih cemerlang.
Pilihan ketiga, gue harus ke pom bensin ngisi bensin kuda besi gue.


Pilihan pertama gue tinggalin begitu aja karena emang waktunya udah gak memungkinkan.
Dengan doa dari ibu dan bapak tercinta dan rasa was-was di dada, gue berangkat.
Dan gue makin was-was waktu liat abang Blade gue lagi keausan.
Bener-bener aus.
Udah dibawah garis kemiskinan.


Gue bingung mesti ngisi bensin apa nyerahin UAS jam 8.
Ini antara mati dan mati gue.
Kenapa mati dan mati?
Soalnya dua-duanya bener-bener pilihan yang amat sulit sekali banget banget.


Alhamdulillah, UAS gue berhasil dikumpulin walaupun telat dikit.
Terus bensin gue?


Alhamdulillah pulangnya ujan.
Jadi gue bisa nadangin air ujan buat jadi pengganti bensin.


Minggu UAS udah di depan mata nih.
Maap ya kalo gue punya salah.
Doain gue biar bisa ngelaluin semua ini.
Hiks.


THE POWER OF 'KEPEPET' : Orang akan menjadi lebih kuat jika sudah kepepet



Salam kece,









Dear Jenderal..


Alhamdulillah dapet award nih dari ka Maya yang baiknya maksimal.
Gak nyangka banget bisa dipilih sama ka May.
Hiks.
Aku tau aku cantik.





Karena kakak udah berbaik hati mau ngasih aku award, dan karena aku baik hati dan tidak sombong, makanya pertanyaan kakak aku jawab nih yaaa..


1. Siapa guru favoritmu?
Guru favorit? emmm.. siapa yaaa?
Sebut saja Bagong dan Gareng.


2. Apa makanan yang kamu sukai? Makanan yang tak kamu sukai?
Aduuuh apa ya? Aku makan apa aja yang bisya dimakan.
Tapi aku gak suka makan daging sapi dan kambing.


3. Ceritakan pengalamanmu yang berkesan!
Pengalaman paling berkesan? BUANYAAAAAK!!!
Semua yang di blog ini berkesan semua kok.


4. Siapa cinta pertamamu?
Sunny.. Sunny..
Tiap kaliiii aku memanggil didalam hati mana Sunny-ku mana Sunny-kuuuuuu~


5. Who is your best friend?
Emmmmmmmppppfffhhh.. Siapa yaaaa??
Blog aku aja deh.


Awkey. Buat yang mau award, ambil aja ya.
Jangan lupa jawab pertanyaannya biar afdol.
Maaf bukan gak mau nge-tag.
Takut yang kena tag gak berkenan.
Lagian eke mau UAS juga niiiiih..



Salam kece,








23 December 2011

Dear Jenderal..


Beberapa waktu silam, seorang temen cerita tentang masalah percintaannya ke gue.
Entah dia lagi khilaf atau sedang tidak sadarkan diri, satu yang pasti, curhat soal cinta-cintaan sama gue itu PERCUMA.
Gue bukan penasihat percintaan yang baik.

Oke lanjut.

Sebut saja namanya Teratai.
Udah tiga hari pacarnya menghilang tak ada kabar bak Bang Toyib yang tak kunjung pulang.
Gak sms. Gak nelpon.
Dia stres.
Hampir gila tepatnya.
Maap maap nih ya, gue bukan mau ngumbar masalah orang lain di sini.
Gue cuman mau berbagi pemikiran.

Waktu gue tanya emang kenapa, dia bilang si cowonya lagi marah gara-gara di Teratai pulang malem dan pas udah nyampe dia gak sms si cowo itu.
Gila. Ini cowo punya bakat jadi bebisiter.

Waktu gue tanya kenapa si Teratai gak coba buat ngubungin cowo itu, dia bilang dia juga lagi ngambek gegara waktu dia lagi sakit si cowo gak mau bantuin Teratai bawain barang-barangnya pulang.
Dan si cewe punya bakat jadi bebi hui.

3 hari tanpa kabar, tanpa penjelasan.
Kelaki-lakiannya patut dipertanyakan.
Itu laki apa banci??

Teratai itu orangnya baik banget dan setia.
Sampe-sampe rela beliin segala macem barang buat si cowo.
Kalo dikalkulasiin jumlahnya hampir 1 juta.
Padaha baru beberapa bulan jadian.
Angka yang cukup fantastis untuk kalangan mahasiswi, apalagi anak kosan.

Dan kalo jalan sama si cowo yang patut dipertanyakan kelaki-lakiannnya itu, si Teratai-lah yang disuruh bayar semuanya.Entah ini namanya emansipasi atau pembodohan sedari dini.

Di hari keempat, tiba-tiba sang cowo yang patut dipertanyakan kelaki-lakiannya itu sms Teratai.
Dan isi smsnya pun cukup mengejutkan,
Boleh pinjem modem gak?
Gila. Ini bener-bener gila.
Dan sama si Teratai dipinjemin pula.
Kalo gue jadi dia, gue bakal bales gini,
Maaf mas saya udah punya suami.
Gue jadi emosi sendiri kalo nanganin kasus kaya gini.

Ini jelas banget keliatan kalo si cowo cuman manfaatin si Teratai.
Terlepas bener atau gak dugaan gue, yang jelas tindakan si cowo itu bener-bener gak manusiawi.

Berkali-kali gue nyuruh si Teratai buat mutusin cowo itu.
Tapi alesannya tetep sama, masih sayang.
Bener-bener deh ya.
Kalo kata Agnes Monica, cinta ini kadang-kadang tak ada logika.

Di sini gue bukan lagi ngajarin buat jadi cewe matre ya.Gue juga gak nyuruh lo buat jadi orang pelit ya.
Realistis aja lah, hari gini siapa sih yang pengen punya cowo gembel?
Gak ada jenderaaaal!
Gak ada.
Demi Laura Basuki yang cantiknya maksimal sekali, mau ada cowo seganteng Roland Lagonda pun kalo ternyata tiap makan minta dibayarin gue sih ogah.

Kalo dari pacaran aja si cowo udah ogah rugi, ya mending putusin aja lah.
Nyiksa diri.
Lo masih muda, hidup lo masih panjang.
Jangan berlebihan lah kalo sayang sama orang, kalo gak mau terlalu sakit nantinya.
Setia itu perlu, cari yang terbaik itu penting.
So, be wise on your life!



INI REALISTIS! BUKAN MATERIALISTIS!! ┐(ˇ.ˇ")┌


Salam kece,







16 December 2011

Dear Jenderal..


Kemaren Kamis, gue sama temen-temen sekelas abis praktek ngajar di SDNP IKIP.
Entah apa namanya gue lupa. Pokonya masih satu komplek sama Labschool dan UNJ.




Ini semua bermula dari simulasi multi intelegensi di kuliah Teori Belajar dan Pembelajaran.
Sang dosen yang tadinya meng-"anak tiri"-kan  kelas non reguler, alias kelas gue, akhirnya terkagum-kagum pas liat kita tampil dengan begitu kecenya.
Lebih kece daripada penampilan anak reguler, menurut gue.
Mungkin dikebanyakan tempat, non reguler itu identik dengan tempat 'kelas 2', tapi gak buat kelas gue, Pendidikan Matematika SBI 2010.
Dan gue yakin, sekarang pun bapak AK yang bijak sebijak kepalanya Om Mario Teguh itu pun nyesel udah meng-"anak tiri"-kan kita.
Ditambah nilai UTS yang terbaik pun diraih oleh anak non reguler SBI kemaren.


Alhasil, kita ditantang untuk langsung terjun ke lapangan.


Selasa sore dapet jarkoman katanya hari Kamis disuruh praktek ngajar di SDNP IKIP dengan dresscode teacher style.
Gila.
INI PASTI MIMPI!
Ya, ini pasti mimpi.


Baru semester 3, masih cimit-cimit udah disuruh praktek ngajar, jenderal!
Ini mimpi kaaaaaaan???


Eh, tunggu.
TEACHER STYLE??
AAAAAMAMAMAMAMAMAMAMAMAAAAAAAA!!!


Gue langsung lapor nyokap gue.
Dan nyokap gue cuma jawab, "yaudah pinjem baju mbak aja."


Dan gue galau.


Gue masih gak percaya sama semua kenyataan yang ada.
Menurut kabar burung katanya belom tentu jadi soalnya perijinannya belom selese.


Gue tenang.


Dan rabu siangnya gue bingung begitu dapet jarkoman katanya jadi praktek ngajar.
Gue stres.
Bukan, gue bukan stres gimana ngajar besok.
Gue stres mau pake baju apaan.
Dan gue makin stres waktu tau gak boleh pake sepatu kets.
KAMBING! (Kenapa harus kambing? Si kambing salah apakah?)


Gue gak punya baju formal.
Gue gak punya sepatu cewe.
Gue stres.
Rasanya pengen bunuh diri makan terasi.


Kamis pagi gue bingung mau pake baju apa.
Gue acak-acak semua baju kakak gue.
Gak ada yang cocok.
Rok kakak gue kepanjangan semua dan kemeja kakak gue kebanyakan kembang-kembang udah kaya mau dangdutan.
Yang aneh dari kakak gue adalah ukuran bajunya beda-beda.
Ada satu kemeja kembang-kembang ijo lumut elegan, tapi ternyata kegedean.
Ada yang kembang-kembang ungu, lucu, tapi ternyata kesempitan.
Ada lagi kembang-kembang biru, gak kegedean, gak kekecilan, tapi gak ada kerudungannya.

Hemmmmmppppffffhh..


Depresi.


Satu jam gue bolak-balik kebingungan menentukan arah dan tujuan, akhirnya keputusan jatuh kepada kemeja kembang-kembang ijo lumut elegan yang kegedean.
Bodo amat apa kata orang.


Gue gak kaget dengan kelakuan anak-anak SD.
Mungkin karena udah sering ngajar di Desa Binaan kali ya.
Gak dapet uang, tapi dapet banyak pengalaman.
Satu yang gue kaget adalah..


ANAK-ANAK DISANA KEBANYAKAN PADA PAKE BEBE!!


ANAK SD JENDERAAAAAL!!
ANAK SD!!


sekali lagi..

ANAK ESDE!!!
Baru kelas 4 cobaaaa..


Kasian.


Praktek ngajar kemaren alhamdulillah bisa gue lalui dengan baik.
Karena ngajarnya pake bahasa Indonesia.
Kalo pake bahasa Inggris kaya biasanya mah..


MATI AJA.



Salam kece,







05 December 2011

Dear Jenderal..


Hari ini gue puasa Muharram dong..
Alhamdulillah, baru jam 9 rasanya udah kaya mau nyebur ke kolam es jeruk.
Panasnya bener-bener maksimal dan gak nyantai jenderaaaal!!
Neraka bocornya keterlaluan.

Sumber gambar


Gue saur jam 4 kurang 15 menit.
Entah subuh yang datengnya kecepetan, atau emang gue yang bangunnya kesiangan.
Yang jelas gue gak bisa mengeksekusi makanan dengan brutal kaya biasanya.
Nyesel.


Biasanya kalo hari senen gue libur.
Tapi hari ini gue ke kampus buat mengurus masa depan gue.
Plis gak usah nanya apa, siapa, bagaimana, dan sebagainya.
Rencananya sorenya gue sekalian mau ngajar.


Tapi baru jam 12, gue rasanya udah pengen melambaikan tangan ke kamera.
Oke gue tau ini bukan acara reality show Dunia Lain.
Intinya GUE PENGEN NYERAAAAH!
Rasanya kaya hampir mati.
Hampir mati!
HAMPIR MATI!!!


Gue bertahan sekuat tenaga.
Gue harus kuat.
Rasanya udah ga ada kekuatan buat ngajar sore ini.
Buat jalan aja rasanya udah berat banget.
Dan Allah menjawab doa gue.
Si anak les bilang dia ada rapat. Jadi ga bisa les.
Alhamdulillah.
Dan gue pun rugi -_-


Gue pun pulang dengan suka cita dan sisa tenaga yang ada.
Lemes selemes-lemesnya orang lemes.
Dan panas sepanas-panasnya hari panas.
Lengkap sudah kalian menyiksaku hari ini.


Nyampe rumah gue langsung buka kulkas, terus duduk di depannya.
Hemmmmppppfffhhh..
Nyawa gue ngumpul lagi.
Gara-gara dipelototin ama ibu ama kakak gue, akhirnya gue pindah haluan ke kamar mandi.
Gue berendem sesuka hati.
Dan nyawa gue bener-bener balik lagi.
Gak jadi mati.


Selese mandi, dengan alibi mau ngeringin badan, gue masuk ke kulkas lagi.
Hahahaha hidup ini indah jenderaaaaaaal!!


Besok masih puasa sehari lagi.
Demi Nutrisari yang rasanya enak sekali, dan demi Roland Lagonda yang gantengnya maksimal, gue harus kuat.
Gue harus bisa.
HARUS BISYAAAAAAAAAAAA!!!
*ketawa ala shaun the sheep*



Salam kece,







04 December 2011

Dear Jenderal..




Naksir banget ama sepatu ini deeeeeeeh..
Sayang harganya mahal minta ampun.
Ada kek yang beliin buat gueeeeeeh *ngarep*




Akhirnya postingan yang udah ngendep di draft selama sebulan lebih ini terbit juga.
Hemmmmpppfffffhh.. *nahan kentut*



Gak ngerti kenapa sekarang makin banyak aja boyband ama girlband di Indonesia.
Dulu waktu pertama kali SMSH keluar, jujur gue ngerasa waw.
Cowo bisa ngedance itu keliatannya keren abissss.
Tapi sekarang gak lagi.
Mereka jadi lebih mirip banci.




Gue benci banget ngeliat boyband dengan inisial DRGNBYZ.
Kenapa?
Karena mereka menjijikkan.
Mereka cowo, tapi mereka pake celana ketat banget.
Menggelikan.


Gue juga gak suka sama boyband yang tiap manggung pake make up tebel.
Lo mau nyanyi apa mau jadi badut ulang taun?
Kebayang kalo gue jadi pacar salah satu dari mereka, bisa-bisa rebutan bedak sama maskara.


Lebih gak jelas lagi sama girlband-nya.
Penyanyi karbitan, suara pas-pasan, modal paha, muka ama ketek doang.
Bener kan?


Debut Pertama. 7ICONS wannabe.


Apa sih hebatnya boyband ama girlband di Indonesia?
Cuman bisa nyanyi lipsync doang sambil joget-joget.
Anak TK juga bisa.
Dulu waktu kecil gue juga sering nari-nari di panggung 17 Agustusan.


Tadinya gue gak suka sama boyband ama girlband negeri gingseng.
Tapi karena perkembangan jaman, dan karena gue latahan, akhirnya gue pun ikut-ikutan suka.
Bukan. Gue gak suka sama Super Junior.
Gue gak suka sama SNSD.
Menurut gue mereka emang keren, ganteng, cantik.
Tapi entah kenapa gue gak terlalu waw.


Gue lebih suka 2PM sama 2NE1.
INI BARU KEWREEEEEEEEEEENH!!! ~(˘.˘~) ~(˘.˘)~ (~˘.˘)~


NOTE: Maaf kalo ada yang gak suka ama postingan ini. Suka itu relatif jenderaaaaal!!



Salam kece,






Dear Jenderal..


Akhirnya kemaren bisa maen lagi ke book fair lagi.
Alhamdulillah, di book fair kali ini gue bisa menahan nafsu beli buku gue.
Bukan karena gak ada buku yang bagus, tapi karena emang masih awal bulan dan gue mesti ngatur pengeluaran.


Perjalanan menuju bookfair gak semulus biasanya.
Diawali dengan halangan berupa e-ktp, ya akhirnya setelah berabad-abad, gue dipanggil juga buat ngurus ternak e-ktp.
Jadilah gue berangkat dari rumah jam 12an.
Gue janjian sama Fenny Herawati, di shelter trans jekardah Pinang Ranti.
Sekarang gue tau kalo trans jekardah sama busway itu beda.
Trans jekardah itu bisnya, kalo busway itu jalurnya.
Jadi kalo ada orang yang bilang lagi naik busway, berarti dia lagi jalan di atas jalur trans jekardah.


Oke. Ini gak jelas.


Berangkat dengan dianter oleh supir tercintah alias supir angkot 17 alias seventeen yang selalu mengalah.
Jangankan buat ngebut, buat naik gigi aja kayanya gak bisa 
Jadilah gue telat.
Dan gue ngerasa amat tidak enak sama Fenny.


Sudah jatuh, tertimpa tangga pula.
Udah telat, gue pake salah pula.
Harusnya gue ke shelter pinang ranti, eh gue malah ke shelter tamini.
Bukannya nunggu aja di tamini, gue malah memutuskan untuk nyamperin ke pinang ranti.
Geblek.
Dan gue mesti naik angkot lagi ke sana.
Padahal kalo gak salah gue gak perlu ngeluarin duit lagi buat naik angkot.
Hemmmppffhh, gue rugi 2 ribu.


Yauda akhirnya gue ketemu fenny yang mukanya udah berlipet 15.
Gak enak banget sama dia.
Maaf ya fen.. 


Jujur, gue gak tau rute.
Soalnya gue gak tau bookfairnya dimana (yang ternyata masih di istora juga, gue pikir udah pindah).
Gue juga gak pernah ke senayan naik dari pinang ranti.
Gue percayain semua sama fenny.


Kita transit di shelter semanggi.
Melewati jembatan yang panjangnya maksimal berduaan.
Memandangi emol yang gahuls tapi labil abisss, The Plaza Semanggi.
Entah siapa yang bikin nama emol itu, yang jelas kayanya dia lupa les bahasa inggris deh.


Sempet nyasar gara-gara salah naik trans jekardah.
Gue gak mau cerita detilnya, yang jelas tau-tau kita udah di shelter dukuh atas.
Dan itu artinya..
artinya...

mmm...


apa artinya?
Yunomisowel lah~


Setelah nanya-nanya petugas trans jekardah, akhirnya kita naik lagi.
Kata mas-masnya kalo mau ke book fair kita turun di shelter GBK.
Tapi perasaan dulu gue turunnya di shelter Polda deh.
Yaudah gue gak mau sok tau.
Akuh percaya padamuh qaqaqh!!


Nyampe shelter GBK, kita turun.
Nyoba nyari pintu masuk.
Dan ternyata KETUTUP SEMUA SODARA-SODARA!!
Klimaks abissssss.
Betis gue makin gede.


Bener kan harusnya turun di shelter Polda.
Kau telah mengecewakanku mas!!
*bawa pencukur bulu ketek*


Ah sudahlah.


Ada satu kejadian memalukan waktu perjalanan pulang.
Jadi ceritanya gue sama fenny terpisahkan waktu di shelter Polda.
Takdir tak mengijinkan kita bersama ternyata.
Fenny naik busway duluan.
Gue belakangan.
Gue melambaikan tangan kepada fenny dengan berat hati.
Tau-tau ada mbak-mbak teriak, "Awas mbaaaaaaaaak!!"
Dan (bagian belakang badan) gue pun terjepit pintu shelter dengan indahnya.
Gue malu.
Di dalem trans jekardah cuman bisa nunduk diem sambil ngitungin bulu kaki.
Tiba-tiba aja pengen masuk lagi ke perut nyokap gue. 


Nih ada tips buat yang mau ke book fair.
Let's see!

1. Siapin fisik dan mental.
Kalian gak tau apa yang bakal terjadi di sana.


2. Pastikan kalian tau rute.
Biar gak nyasar-nyasaran. Apalagi buat yang naik kendaraan umum.


3. Bawa makanan dan minuman dari rumah.
Disana mahal-mahal. Lebih mahal dari harga bukunya -___-


4. Jangan beli buku yang diskonny cuma 10-30%.
Logikanya, gak ada bedanya lo beli di bookfair sama di toko buku biasa?
Beda dikit doang. Cape iya.
Bookfair itu saatnya lo nyari buku-buku murah yang banyak buat nambah koleksi buku lo di rumah.
Cari buku yang harganya 5 ribu-20 ribuan aja. Biar dapet banyak :p


NOTE: Percaya jodoh gak? Disana gue bilang ke seseorang kalo nanti kita ketemu (padahal gak janjian), berarti kita jodoh. DAN GUE KETEMU SAMA DIA!!


Sekian dari saya, Laura Basuki.
Sampai jumpa di lain hati. 



Salam kece,








26 November 2011



aku ingin mencintaimu dengan sederhana
sesederhana soal integral lipat tiga
tapi rumit penyelesaiannya


Entah darimana sederhananya
ya sudahlah anggap saja itu sederhana


aku ingin mencintaimu dengan sederhana
sesederhana cinta sponge bob kepada gerry
hanya memberi tak harap kembali


Ah apa iya?
ya sudahlah aku tak mau ikut campur urusan rumah tangga mereka


aku ingin mencintaimu dengan sederhana
sesederhana kisah cinta sinetron Indonesia
yang pasti selalu berakhir bahagia


aku tak tau apa makna puisi ini
aku juga tak tau kemana aku harus berlari
dan aku juga tak tau kenapa aku mesti berlari


yang jelas aku ingin mencintaimu dengan sederhana
itu saja


(OTRLaura Basuki)



ehemmmmmmpppfffhhhhttt..
Akhirnya dengan bersusah payah gue berhasil menelurkan sebuah puisi tentang cinta hari ini. *peres keringet*


Bagus ga?
Plis kali ini boong juga gapapa kok.
Ini puisi perdana gue soalnya..


Salam kece,








23 November 2011

Dear Jenderal..


Kemaren tanggal 18-20 November 2011 gue PKMJ Matematika.
Pelatihan Kepemimpinan Mahasiswa Jurusan Matematika.
Tempatnya di Villa Merpati, Cisarua, yang terkenal angker.
Tapi alhamulillah, berkat doa kedua orang tua dan dukun kampung sebelah, tidak terjadi hal-hal yang menakutkan. (´⌣`ʃƪ)



Kalo taun kemaren gue jadi peserta yang menderita, taun ini gue jadi panitia yang berkuasa.
Ha.ha.ha.
Ya walaupun cuma bisa berkontribusi di sie. HPD, sie. paling asik menurut gue.
Kurang asik apa coba, kerjaannya cuman foto-foto, disain-disain, ama jarkom-jarkom?


Jadi peserta ama panitia pasti jelas beda ya.
Banyak hal yang gue laluin disana.
Dari yang menyenangkan ampe yang menyebalkan.


Jumat, 18 November 2011
Berangkat dari kampus sekitar jam 5.
Padahal di jadwal jam 4 berangkat.
Ngaret. Biasalah Indonesia.
Panitia naik tronton, peserta ngeteng naik bis perkelompok.
Nyampe sana sekitar setengah 9 malem.
Hawa-hawa mistis mulai menyerbak disana-sini.
Ah sudahlah. Gue lagi gak mau ngomongin setan.

Intinya, semua jadwal acara jadi ngaret. (ーー;)


Sabtu, 19 November 2011
Tanda-tanda kehidupan udah muncul sekitar jam 2 pagi.
Ngapain jam 2 pagi?
Qiyamul Lail sambil terkantuk-kantuk.
Dan Qiyamul Lail pas lagi pelatihan kaya gini tuh emang the best banget lah.
Bacaannya panjang-panjang bangeeeeeeet. Berasa didongengin. (´~`)


Sempet kesel sama panitia sebenernya.
Gara-garanya pas lagi ada materi, bukannya pada dengerin atau kerja yang lain, eh malah ada yang bikin mi coba!
Bukannya gak boleh makan, iya gue tau kalian laper, gue juga laper kok.
Bayangin aja masa sarapan cuman pake selembar roti ama susu.
Perut gue gak siap diajak go internasional nih.
Tapi solidaritas dikit kek! Щ(ºДºщ)
Peserta juga laper. Panitia juga laper.
Jangan egois.
Oke gue mulai emosi gara-gara perut yang merengek minta diisi.


Kesel juga ama panitia yang gabut (gaji buta).
Contoh : sie. medis.
Banyak diantara mereka yang kerjanya cuman di kamar, tidur-tiduran, berasa lagi liburan.
Ada juga sie. konsumsi yang jarang kerja.
Baru nyampe langsung bobo manis sampe pagi berasa gak ada dosa banget. (˘-˘)ง


Walaupun secara teori gue adalah sie. HPD, tapi gue gak jarang nangkring di dapur pas kamera lagi di charge.
Nyari makanan, sekalian bantuin.
Sambil menyelam minum air lah.
Baru pertama kali gue bantuin orang bikin mi berbaskom-baskom.
Entah berapa kardus mi yang dibuat kemaren.
Tapi pegelnya maksimal.
Berasa abis fitnes.


Menurut gue, sie.konsumsi itu adalah sie. paling berat.
Kenapa?
Karena nasib ratusan perut orang ada di tangan lo, jenderal!
Sempet sedih banget waktu liat ada 1 kelompok yang kebagian nasi yang belom mateng.
Batin gue tersiksa.
Gue nangis di kamar mandi sambil nyelem ke bak.
Dan ngerasa terharu banget waktu mereka makan dengan lahap.
Rasanya semua cape ilang dalam sekejap mata.

Sempet kesel juga ama seorang temen gue yang manja abis.
Padahal bukan anak bungsu, tapi kelakuannya kaya bayi raksasa.
Segala yang dia mau harus kesampean.
Mungkin karena di rumahnya selalu diturutin apa maunya kali ya.
Jadi sok eksklusif gimana gitu. (˘-˘)ง


Minggu, 20 November 2011
Outbound, PKN (praktek kerja nyata), pulang.


Lagi gak mood nulis.
Bukan. Bukan gara-gara Indonesia kalah lagi sama Malaysia.
Setidaknya kita udah jadi juara umum di sea games kandang sendiri.
Semoga 2 tahun lagi, Indonesia tetep bisa jadi juara umum di kandang orang.
Itu baru hebat.
Ini semata-mata karena..


karena..


Mmm..
karena apa ya?


eh, udahan dulu deh ya, gue disuruh jadi penghulu di nikahannya Ibas sama Alya.
BYE! (˘⌣˘)ε˘`)



Salam kece,






13 November 2011


Dear jenderal..


Lagi seneng banget nih tweet gue dibales sama si koko ganteng maksimal, Roland Lagonda.
I heart you koko Roland (ʃƪ˘˘ﻬ)



Eiya kemaren gue abis jalan-jalan ke Bandung dong sama anak BEMJ.
Kita abis anjangsana ke ITB.
Buat yang gak tau anjangsana itu apa, silakan buka kamus bahasa Indonesianya ya..


Diawali dengan janjian di kampus jam setengah 7 pagi.
Dan seperti biasa, janji tinggallah janji..


KEBIASAAN ORANG INDONESIA 1 :
TUKANG NGARET


Jujur, gue bukan orang yang bisa terbebas dari yang namanya ngaret.
Tapi gue benci sama kebiasaan ini.
Coba aja bayangin, gue ke kampus buru-buru, cuman sarapan dikit, gara-gara gue bangun kesiangan.
Tapi ternyata di kampus masih sepi.
Dan masih banyak yang belom dateng.
Bahkan ada yang sampe naik ojek saking takut ditinggal.
Miris.
Gak adil banget.
Akhirnya kita berangkat jam setengah 8.


KEBIASAAN ORANG INDONESIA 2 :
GAK TEGAAN


Harusnya, kita bisa aja ninggalin orang-orang yang gak tepat waktu itu.
Tapi inilah kebiasaan orang Indonesia yang kedua. Gak tegaan.
Yap. Gak tega.
Panitia lebih tega sama orang-orang yang udah dateng pagi dan nunggu lama, daripada sama orang yang telat bangun dan kesiangan dateng ke kampus.
GILA!!
Padahal gue panitia.


Selama perjalanan gue duduk di sebelah Titia Rakhmawati.
Banyak hal yang kita omongin, banyak makanan yang kita abisin.
Mulai dari bacang berboraks yang disediain panitia, sampe keadaan Indonesia.


10.30 kita sampe di ITB.
Beberapa kuda beserta ee'nya beterbaran dimana-mana menyambut kedatangan kami semua.

gambar dipinjem dari sini

Kita diajak keliling ITB yang lebih gede dari UNJ kampus B.
ITB sama UNJ itu beda.
Kalo lo masuk ITB, lo bakal ngeliat pemandangan yang biasa ada di pelem-pelem.
Tapi kalo lo masuk UNJ, apalagi kampus B, lo serasa masuk pesantren jendraaal!
Rata-rata bungkusan semua. Udah kaya lontong.


Setelah solat dzuhur, kita masuk ke ruang kelas gitu.
Ruang kelasnya beda jauh sama ruang kelas di UNJ.
Mulai deh acaranya.
Ada presentasi dari bagian akademik sama organisasinya.
Kalo di UNJ namanya BEMJ Matematika, kalo disana perkumpulannya namanya HIMATIKA.


Dan you know what, disana pengurusnya mahasiswa abis.
Maksudnya bener-bener body mahasiswa kaya yang di pelem-pelem gitu.
Gak kaya orang-orang BEMJ, yang menurut gue masih belom dapet aura kepemimpinannya. *PLAK! Dipecat dari BEMJ* 
Wajar sih, soalnya disana gak ada tingkatan jurusan, fakultas, sama universitas.
Jadi semua angkatan bisa masuk HIMATIKA.
Dan gue yakin banget, yang kemaren presentasi itu angkatan-angkatan tua.
Kenapa?
Karena ganteng-ganteng.


Presentasi dari mereka lama banget.
Alhasil, kita pulang telat.
Padahal di jadwal jam 4 udah berangcuss ke jekardah lagi.
Tapi nyatanya jam 4 kita masih sesi tanya jawab.
Gue gondok.


Jam setengah 5 kita selesai.
Sebelum pulang, kita poto-poto bareng HIMATIKA ITB.
Abis itu langsung capcus solat Ashar, baru pulang.
Tapi bukannya langsung solat, eh orang-orang malah sibuk poto-poto sendiri.

KEBIASAAN ORANG INDONESIA 3 :
SELALU FOTO KAPAN PUN DIMANA PUN

Entah jiwa fotografinya yang membabi buta, atau jiwa noraknya yang melanda jiwa.
Entahlah.


Gue gak ngelarang buat poto-poto.
Tapi inget waktu juga kali.
Buat apa lo poto banyak-banyak kalo pose lo gitu-gitu doang?
Cuman ganti background.
Mending lo poto backgroundnya aja kan?
Oiya lupa.
Buat ngeramein pesbuk kan ya?
Kan gak keren kalo poto pesbuknya gak ribuan.


Udah pulang kesorean, bukannya langsung pulang, malah ada niatan buat beli buah tangan.
AAAAAAA!!! 
Gimana gak bikin gila tuh?
Rencana jam 7 atau 8 sampe jekardah, eh ini malah masih luntang-lantung di jalanan.

KEBIASAAN ORANG INDONESIA 4 :
KALO KEMANA-MANA HARUS BELI OLEH-OLEH


Dikasih waktu 15 menit buat berburu oleh-oleh.
Berasa lagi ikutan acara reality show.
Tapi lagi-lagi NGARET!!
Gondok segondok-gondoknya gondok.



Salam kece,







11 November 2011


Dear jenderal..

Selamat tanggal 11 bulan 11 tahun 2011 yaaaaw!!
Entah apa spesialnya tanggal ini, ampe dijadiin status pesbuk, tuiter, atau mungkin frenster.
Yang jelas hari ini makin macet!
Banyak janur kuning dimana-mana.
Tapi lumayanlah. Makan gratis.
Apalagi ada pembukaan Sea Games (entah apa korelasinya).


Straight to the point.


Dream, believe, and make it happen. 


Gak asing dong dengan tagline itu?
YAP!
Itu taglinenya Agnes Monica.





Sempet ngerasa gak enak hati nih ama mbak Agnes, dulu gara-gara dia sering banget bilang mau go international tapi gak kesampe-sampean, jadi gue mikirnya dia ngomong doang.
Eh tapi kemaren dia bisa nyangsang di europe music award aja gitu loh jenderaaaal!!


Hehehe. Jadi malyu akyuuuuh..


Maap loh ya mbak agnes.


Sempet terharu dan pengen nangis  waktu ngeliat review perjuangannya mbak Agnes yang di salah satu tipi swasta beberapa waktu lampau.
Gue bisa ngerasain dahsyatnya kekuatan mimpi *berlebayan*.
Walaupun sama-sama depannya A, Ayu tingting ama Agnes monica beda jauh lah yaaaaw..


Hmm..


Tiba-tiba aja gue jadi kepikiran masa depan gue.
Gimana ya kabarnya?


Gue?
Jadi guru?
Ini mimpi kaaaaaaaaaaaaan?? *pingsan* *minta dicium Roland Lagonda*


Alhamdulillah sekarang udah ada yang mau privat sama orang secantik gue.
Sebut saja Mawar.
Ya mungkin dia lagi khilaf.
Anak SMA Al-Azhar Kelapa Gading.
Kelas 11 IPS.
Anaknya gahuls abisssssssh.
Papanya pengusaha dan pernah kerja di freeport, mamanya dokter gigi.
Anaknya kreatif dan hidupnya cukup sempurna.


Gila.
Tadinya gue gak yakin mau ngambil tawaran ini.
Soalnya yang gue ajarin anak kelas 11 gitu ya.
Biasanya gue kan ngajar TK, SD, dan mentok-mentok SMP kelas 7.
Tapi gue mikir, kalo gue nolak tawaran ngajar terus dengan dalih belum siap, kapan gue majunya?


Akhirnya gue pun memberanikan diri buat nerima itu.
Mencoba keluar dari zona nyaman, dan berusaha menerima tantangan.


Doakan aku yaaaaa!!
BANZAI!! *ala benteng Takeshi*


Apapun inti dari postingan kali ini, plis jangan protes. Gue tau kok gue cantik.


Salam kece,






06 November 2011

Dear Jenderal..

Beberapa waktu yang lalu, gue ama nyokap gue terlibat pembicaraan yang cukup serius.
Ini bukan tentang nasib para hewan kurban yang dibunuh massal hari ini.
Bukan juga tentang Raffi Ahmad yang putus ama Yuni Shara.
Apalagi tentang kemacetan ibukota yang semakin merajalela.
Tapi ini tentang pacar.

Bukan.
Bukan tentang orang.
Tapi tentang pacar kuku.


Nyokap :
De, itu banyak pacar di lemari ibu.

Gue :
Terus?

Nyokap :
Pake gih. Daripada mubazir.

Gue :
Jual aja bu.. *ditimpukin duit*

Gue gak suka pake gituan.
Gue cuma takut tambah cantik.
Lagian gue sadar kok, tangan gue gak pantes pake gituan.
Dari pengalaman yang udah-udah, tiap kali gue pake pacar, pasti selalu diawali dengan kegembiraan, dan diakhiri dengan penyesalan.
Entah kenapa gue ngerasa kalo tangan gue kaya tangan kuli.

Tapi tiba-tiba, si pacar yang tergeletak tak berdaya itu kaya manggil-manggil nama gue dengan manjanya.
Gue mendekat.

Ah, gak boleh.
Gue gak boleh ngelakuin ini.
Akhirnya gue menjauh.

Tapi dia terus-terusan manggil nama gue.
Gue gak tega.
Akhirnya gue balik lagi dan langsung ngambil pacar itu.
Dan langsung gue pake.

Dan bener aja.
Berharap bisa punya kuku cantik ala Laura Basuki, eh malah jadi kaya tangan banci gini.
Hiks.



Di usia ke 19 ini, gue ngerasa belum banyak perubahan dalam diri gue.
Gue masih suka berenang sampe tengah hari bolong.
Gue masih berantakan kalo pake kerudung.
Gue masih suka denger lagu dudidam sama abang tukang bakso.
Gue masih males belajar Anril.
Gue masih cantik kaya Laura Basuki.
Gue masih suka berlagak ala Superman kalo lagi dibonceng pas naik motor.

Kalo misalnya di jalan lo liat ada orang dibonceng dengan posisi yang tidak wajar (tangan lurus ke depan, kerudung terbang-terbang), bisa dipastikan itu adalah gue.
Yap! GUE!
Gue emang punya obsesi yang berlebihan terhadap superhero.

Gue itu gue.
Bukan lo. Bukan dia. Bukan selingkuhan lo.
Mungkin lo bisa nemuin cewe yang lebih cantik atau lebih pinter dari gue.
Tapi yang aneh kece kaya gue, cuman gue.
Gak ada yang lain.

Ah entahlah postingan macam apa ini.

Salam kece,





Welcome Novembeeer!!

Dear jenderal..


Minggu lalu kembarannya Laura Basuki (baca: gue) abis ilang taun looooooh!
Gue pengen mengklarifikasi kalo gue ulang taun ke 19.
Bukan ke 91.
Plis jangan percaya ama apa yang diberitain media.
Itu fitnah!


Mau bilang makasih buat orang-orang yang udah ngucapin selamat ulang taun ke gue nih.


1. Zakaria.
Entah Zakaria siapa namanya.
Anak IPB. Salah satu pembaca blog gue
Entah dapet nomor hape gue darimana.
Tapi dia yang ngucapin pertama.


2. Nova Juwita Sari.
Sesosok wanita yang cantiknya maksimal, tapi gak semaksimal gue, the best camen partner juga.
Orangnya pinter.
Tapi sayang rada-rada.
Dia yang ngucapin kedua.


3. Muhammad Rayhan Zaki
Dia orang ketiga yang ngucapin.
Gue gak mau terlalu banyak deskripsiin tentang dia, karena dia udah terlalu sering bertengger di postingan gue.
Gue gak rela kalo dia jadi terkenal gara-gara gue.
G.A.K. R.E.L.A!!


Itulah ketiga orang yang ngucapin selamat di kisaran jam 12 malem.
Gak tau kurang kerjaan, atau emang perhatian.
Tapi makasih loooooh yaaaaa


Ada juga yang ngucapin jam 3 pagi.
Dia adalah Sahid Hidayat.
Dia punya alesan kenapa dia gak ngucapin jam 12 malem.
Dan menurut gue itu unusual.

Makasih juga buat kejutan sama kado-kadonya ya kakak jenderaaaal.
Tanpamu apa jadinya akuuuuu..


Dari Titia Rakhmawati. Sebuah hadiah yang keren banget menurut gue.
Bukan hadiah mahal, tapi kreatif.


Hadiah dari "9 orang tercantik & termanis di SBI 10".
Entah siapa. Gue sih pura-pura gak tau aja.
Tapi kenapa cuman tempatnya doang?
ISINYA MANAAAAA???

Hadiah dari my best camen partner, Iis Ismayati a.k.a Widy Vierra.
Andai aja lo cowo is, gue bakal langsung bilang, "NIKAHIN GUE IS NIKAHIN PLIS!!"

Hadiah kolektif dari kakak, ade, dan calon kakak ipar gue.
Sepatu League warna unyuuuuu. Sepatu yang selama ini gue incer.
Ini tuh keren abisssss.

Hadiah dari Sahid Hidayat.
Sepatu Ardiles warna putih. Sengaja banget ni orang ngasih gue warna putih ya -__- 


Dari Fenny Herawati. Katanya sih bukan hadiah ulang taun.
Tapi yaudahlah ya dimasukin aja yaw


ehmmmmpppffhh..
Buat yang belom ngado, gue lagi pengen kamera Lomo nih.
Kalo gak buku tentang cara ngajar gitu. *ngasih sinyal*


Oke. Lupakan.


Jujur, gue bingung sama sistem per-ulang-taunan di Indonesia.
Kenapa kebanyakan orang yang ulang taun (dalam hal ini gue sebut 'terpidana') itu harus disiksa di hari ulang taunnya?
Terpidana disiksa sampe guling-guling nangis air mata darah dulu baru dikasih hadiah.
Jahat banget ga sih?
Kalo gak niat ngasih hadiah mah mending gak usah.


Gue, sebagai pahlawan pecinta kedamaian dan pemelihara janda kesepian, ngerasa sedih.
Batin gue tersiksa melihat kenyataan yang ada.
Gue benci banget ngeliat terpidana ulang taun dikerjain.
Gue lebih benci sama tradisi 'ceplokin'.
Dosa apa coba dia?
Daripada buang-buang telor, tepung, dan temen-temennya kan mendingan buat disumbangin ke orang yang membutuhkan ya kan? *nunjuk penulis*


Belom lagi dengan tradisi 'traktiran'.
Udah disiksa sedemikian rupa, masih aja ditodong suruh traktiran.
Kurang menderita apa coba tuh?


Entah mengadopsi sistem per-ulang-taunan dari negara mana anak-anak jaman sekarang.
Bingung gue.



Salam kece,