Assalamualaikum! ^^

Beberapa minggu belakangan ini lagi males banget ngajar privat. Bukan gak bersyukur, tapi saya ngerasa udah dzolim sama diri sendiri, dan juga keluarga. Makanya kemungkinan besar saya bakal ngelepas. Oke sekian sekilas curhatnya.

Karena lagi males ngeles, akhirnya banyak waktu bengong di rumah. Terus tetiba kepikiran ‘budaya literasi’ jaman kuliah dulu, jaman pra sejarah waktu masih lucu-lucunya dan kesambet malaikat rajin ikut kajian. Dulu perasaan rajin banget baca buku, tapi semenjak negara skrispi menyerang, hancurlah sudah pertahanan dan kedaulatan negara. Kemudian terlupakan begitu saja. Baca buku gak pernah abis, tapi kalo ngepoin sosmed orang sampe garis finish. Ya ampun, tobatlah kau nak…

Akhirnya beberapa bulan terakhir mulai lagi ngumpulin semangat baca buku, dan juga menularkannya ke orang-orang di rumah. Kalo bareng-bareng kan lebih asik gitu. Adek sama bapak mulai ketularan virus. Ini bagus, terutama untuk bapak. Katanya sih kalo rajin baca bisa mencegah kepikunan. Gak tau deh kata siapa.

Begitu tau ada Islamic Bookfair akhir bulan Februari, langsung semangat pengen ngumpulin buku-buku lagi. Buat yang ngikutin blog ini dari jaman jahiliyah, pasti inget kalo yang punya blog ini punya kebiasaan minimal beli 1 buku baru tiap bulan. Dulu waktu belum punya duit sendiri aja bisa, sekarang giliran udah punya duit sendiri malah berhenti. Gimana sih! -_-

Tapi godaan datang ketika lagi jalan-jalan ke suatu pusat perbelanjaan sama adek dan menemukan sebuah toko buku yang sangat nyaman dan harganya lebih murah dibandingkan Gramedi*piiiip*. Dan tanpa sadar pulang-pulang udah bawa 6 buku di tas belanjaan. Dompetnya nangis, tiris. Tapi saya sih tipe orang yang lebih rela ngabisin duit buat beli buku dibanding buat beli baju.

Tadinya setelah balada beli buku yang tak disengaja itu saya males ke bookfair lagi. Kasian kas negara, bisa abis kalo dibawa ke sana. Eh tapi takdir berkata lain, sodara-sodara. Bisyarah baru saja tiba dari negeri nun jauh di mata. Ini artinya Tuhan mengijinkan untuk beli buku lagi. HOREEEEEEEE!!!!

Karena bapak juga lagi demen baca buku, akhirnya iseng-iseng ngajak bapak ke bookfair. Sebagai jomblo yang budiman, saya biasanya jalan ke bookfair sendirian. Soalnya kalo rame-rame jadi gak bebas aja gitu geraknya. Tapi ternyata eh ternyata bapak mau nemenin. Biasanya bapak paling males jalan ke luar apalagi kalo weekend. Akhirnya Sabtu siang dengan memakai baju warna biru samaan macem abg yang pacaran pake baju couple, kita naik transjakarta berdua membelah ibukota. Selain karena kangen angkutan umum, juga pengen ngasih pengalaman baru aja buat bapak yang seumur-umur belom pernah naik transjakarta. Belum nyampe shelter, bapak nanya, “Di busway ada toiletnya gak sih?”


Kemudian hening.







Salahnya adalah kita gak naik dari shelter akhir yang cuma beda 1 shelter dari shelter yang kita naikin sekarang. Alhasil kita gak dapet tempat duduk dan mesti beradu ketek dengan penumpang lainnya yang berdiri. Berkali-kali saya memastikan bahwa bapak baik-baik aja, dan cuma dijawab dengan tatapan nanar senyum ala kadar. Jujur, saya gak ngerti apa arti di balik senyum itu. Bolak balik liat jalanan, memastikan udah sampe mana, masih lama atau gak,  terus liat bapak lagi, terus liat jalanan lagi, liat jalanan lagi, liat bapak lagi, gitu terus sampe Nobita lulus SD.
Oke, kayaknya salah banget ngajak bapak naik transjakarta…

Akhirnya sampe di shelter Semanggi. Kita turun untuk transit ke shelter Benhil buat naik traja ke arah Polda. Buat yang orang Jakarta pasti tau kan, jembatan penghubung dari shelter Semanggi ke Benhil itu panjangnya kayak apa? Sekali lagi saya ngerasa salah udah ngajak bapak naik traja. Hiks. Maafkan anakmu ini, Pak. Jangan kutuk aku jadi Raisa…

Saya langsung kasih minum ke bapak, terus bilang jalannya pelan-pelan aja. Eh bapak malah ngeledek jalannya dicepetin. Ya, mungkin saya aja yang terlalu khawatir. Padahal bapaknya sehat seger buger. Sampe Shelter Benhil, kita langsung naik traja ke arah Blok M. Trajanya lumayan kosong, jadi bisa duduk. Tapi apalah arti traja kosong kalo naik trajanya cuma pindah 1 shelter? HUAAAAAAAAAAAH…

Sampe di shelter Polda, kita keluar dengan bahagianya. Bak baru saja mengarungi hutan belantara dan sekarang sudah menemukan sumber cahaya, tanpa sadar kalua kita udah ditunggu masalah berikutnya. TERNYATA JEMBATAN DI SHELTER POLDA YANG MAU KE ARAH GBK ITU PUTUS. YA TUHAN.. COBAAN APA LAGI INI??
Di tengah siang yang terik, keringat mengucur perlahan, harus jalan muter-muter, kalo sendirian mah gak papa. Aku mah strong. Tapi saya kasian sama bapak. Ngerasa berdosa aja gitu udah ngajakin bapak olahraga jauh banget. Ampuni aku, ayahanda…

Jembatan sayap kiri menghilang entah kemana

Yap, sampe di istora senayan, bapak keliatan seneng banget liat-liat buku yang ada. Clingak-clinguk, tau-tau nyangkut di stand mana tau. Abis ngambil 2 buku yang bapak suka, bapak langsung mengeluarkan alibi mau nyari tempat sholat (alesan aja bilang aja udah capek). Saya dipersilakan muter-muter sendirian nyari jodoh.

Setelah capek muter-muter, saya kembali nyari bapak yang duduk manis di bawah pohon. Ternyata selama ditinggal bapak punya cerita sendiri yang lebih heboh. Gak perlu diceritain di sini lah ya. Abis itu kita berniat nyari makan. Setelah clingak-clinguk nyari dimana foodcourt berada, akhirnya kita pulang. Gak jadi makan. Foodcourtnya terlalu kecil, dan orangnya terlalu padet. Bapak tuh udah keburu males duluan kalo udah ngeliat kayak gitu. Saya juga.



Buku sebanyak ini gak lebih dari 400 ribu,
Kalo di toko buku mah cuma dapet berapa biji -_-

Kita jalan keluar istora. Berharap bertemu abang-abang makanan di tempat lain, tapi hasilnya nihil. Mungkin karena lagi ada konferensi apa itu, jadi semua tempat disterilin dari abang-abang pedagang. Oiya mulai sekarang mending biasain bawa air minum sendiri dari rumah ya. Sekarang makin banyak orang jahat di luar sana. Tadi bapak ngeliat ada ibu-ibu bawa plastik gede terus ngisi botol air mineral pake air kran terus abis ditutup langsung ditaro di cooler gitu. Hiiii..

Bayangan bakal pulang naik traja dan lewat jembatan terpanjang dengan perut lapar sudah menari-nari di kepala. Eh tetiba bapak nyetop taksi. Gak tau mesti seneng apa sedih sih ini. Kayaknya bapak kapok deh jalan bareng hahahaha..
Tenang pak nanti kita jalan-jalan lagi, ya.

dan akhirnya kisah ini berakhir bahagia...

Terkadang kita lupa, semakin bertambah usia, semakin senja juga usia orang tua kita. Harta benda tak lagi menjadi suatu yang cukup berharga dibandingkan kebersamaan yang makin terasa langka.

Asik.

Hargai waktumu, sayangi orang tuamu.
Salam kece,