31 December 2012

Dear Jenderal..

Ini adalah hari terakhir di tahun 2012.
Sayang aja rasanya melewatkan hari ini tanpa tulisan.
Udah bakar apa aja nih?
Jagung bakar?
Ayam bakar?
Tugas bakar?
Gue sih masih membusuk bersama tugas nih.
Semester 5 ini tugasnya bener-bener sealaium-gambreng deh.

Akhir tahun ini ditutup dengan hilangnya sebuah benda yang amat sangat berharga dalam hidup gue.
Apakah itu??
Gue kasih clue ya, ada tiga hurup.
Hurup pertama A, hurup terakhirnya M.
Hurup tengahnya T.
Ada yang bisa nebak?
Iya, ATM.
Ih kok pinter sih?
Gue curiga kalian punya bakat jadi dukun deh..

Ini adalah benda ke-3 yang ilang dalam kurun waktu 2 bulan terakhir.
Setelah bedak, flashdisk, dan sekarang kartu ATM.
Dan tercatat sudah puluhan benda hilang tanpa jejak di taun 2012 ini.
How selebor you are, ki!

Berikut adalah 3 benda yang hilang dalam kurun waktu 2 bulan terakhir:

1. BEDAK
Gegara kakak gue bilang bedak padet merk X punya ibu bagus di kulit, akhirnya gue ama kakak gue ngerengek minta beliin ama ibu.
Ini pertama kalinya dalam sejarah hidup gue, gue minta dibeliin bedak padet.
Unyu banget ga sih kembaran bedak ama kakak?
Seumur-umur gue paling cuma pake bedak bayi yang mereknya Jons*piiip* kalo ga Cus*piiip*.
Dan ini perlu dicatet dalam sejarah.


Dasar emang bukan jodoh gue kali ya, baru dipake 2 kali, masih mulus belom blontang-blonteng kaya punya kakak gue, eh tau-tau bedaknya udah hilang tak tau dimana rimbanya.
Ini menyakitkan tau ga...
Dan ketika gue bilang ke ibu, "Bu, masa bedaknya ilang.."
Ibu menjawab, "Ah ga pernah dipake aja. Males ibu beliin lagi.."

2. FLASHDISK
Sejarah mencatat hubungan gue dengan berbagai macam flashdisk ga pernah berujung di pelaminan dengan baik.
Dari pengalaman yang udah-udah, flashdisk yang gue punya biasanya tewas mengenaskan karena air, entah itu keujanan maupun kerendem di cucian.
Makanya gue sempet trauma mau minta beliin flashdisk lagi.


Gue bersyukur punya kakak yang baiknya ga ketulungan.
Tetau kakak gue pulang bawain gue flashdisk.
Sebenernya kalo aja masih ada yang 512 MB, gue ga bakal dibeliin yang 2 GB apalagi 4 GB.
Kenapa?
Percuma. Pasti rusak doang, kata kakak gue.
Ini menyakitkan tau ga...

Tapi alhamdulillah, teori itu ga terbukti.
Flash disk gue aman.
Ga keujanan, ga nyemplung di cucian.
Sayang aja ilang..

3. KARTU ATM
Gue ga tau gimana ceritanya, tetau ATM gue ilang.
Dan gue baru sadar ilang setelah 3 hari sejak terakhir gue pake.
Oh Tuhaaan..
Ini menyakitkan tau ga...

Gue rasa, kartu ATM perlu dipinterin lagi deh.
Jangan cuma hape aja dipinterin, dikasih tipi, mp3, radio, kulkas 2 pintu, ac, jendela, kompor, dsb.
ATM juga perlu dong.
Minimal bisa di miskol gitu kek.

Gue sih bukan kuatir sama duit di dalemnya yang isinya milyaran itu.
Gue bukan kuatir sama nasib bisnis gue yang ga bisa jalan karena separuh nyawanya ada di kartu ATM itu.
Yang gue kuatirin adalah..
DI ATM ITU ADA FOTO GUE YANG CANTIKNYA LUAR BIASA!
Nanti kalo gue di pelet gimana?
Bundadari.. Tolong Putri, Bundadari...



Salam kece,










29 December 2012


Dear Jenderal..

Emm..
Apa kabar?
Udah lama ya ga ketemu..
Makin cakep aja sih yang punya blog..

Ga kerasa sebentar lagi udah ganti taun aja ya.
Banyak hal baru yang gue dapet di taun 2012 ini.
Dan gue bersyukur gue punya blog.
Buat gue blog itu moment recorder.
Bisa ngerekam jejak perjalanan kita sampe nanti kita sukses. Aamiin.
Karena sifatnya ga seprivat diary, makanya ga semua cerita bisa ditulis disini.
Tapi makasih buat semua yang udah mau dengerin cerita gue sampe hari ini. ˆ⌣ˆ​​​​
 
Ga nyangka juga semester 5-nya udah mau selese juga.
Time always flies away so fast wuswuuusss~ *\(‾▿‾\)(/‾▿‾)/*
Semester 6, 7, 8, terus lulus deeeeh..
Aamiin ya Allah..

Bahkan gue udah nyicil bikin kata pengantar buat skripsi gue nanti.
Liat deh..

Harus banget di klik ini!
Ga tau ada angin apa, tetau kemaren gue pengen nulis kata pengantar.
Menurut gue, bagian skripsi yang paling menarik ya itu dia kata pengantar.
Gue adalah orang yang paling rajin buka-buka kata pengantar di skripsi orang.
Kenapa?
Karena dari kata pengantar kita ngeramal orang itu jomblo atau ga pas lagi nyelesein skripsi.
Biasanya sih kalo yang ga jomblo nulis nama seseorang di kata pengantarnya.

Serba salah sih sebenernya.
Kalo ga nulis nama pacar, nanti dikatain jomblo sama ade tingkat cantik macem gue.
Tapi kalo nulis, dikatain alay, belom lagi kalo ampe putus, terus nikahnya ga sama yang ditulis di skripsi itu, huwoooooh.. panjang deh ceritanya.
Jadi, seterah kalian mau nulis atau ga ya.

Huuuuuuuffffffttttttpppppphhhhh..
Dua minggu ini gue bener-bener babak belur dikerjain tugas-tugas kuliah yang seabrek.
Woooh beraninya dateng bareng-bareng!
Macem anak SMA yang gegayaan mau tawuran aja.
Mungkin ada baiknya istilah "ngerjain tugas" harus diganti dengan kata "dikerjain tugas" deh ya..
Kenapa?
Karena "ngerjain" itu kesannya kita ngebully tugas.
Padahal sebenernya kita yang dibully.
*abaikan*

Dikeroyok tugas entah kenapa bikin gue makin aneh.
Tetiba ngerasa sebel sama diri sendiri, uring-uringan, kesel sama orang-orang, sedih, marah, dan tetau nangis gitu aja.
Gue curiga jangan-jangan gue gila beneran ya?
Huamamaaaaaa!! T.T

Maaf buat semua yang kena "sengol-bacok-syndrome"-nya gue ya.
Lagi ga enak hati nih.
Gue ngerasa udah ga punya alasan untuk bertahan.
Satu persatu alasan yang gue buat untuk tetep bertahan perlahan ilang.
Miris emang.
Tapi sungguh gue ga butuh kata "sabar ya..".

Andai ada tempat isi ulang semangat, gue pasti bakal rajin dateng kesana..

Baiklah, gue udah mau UAS nih.
Minta doanya boleh?
Semoga pemilik blog yang lagi melow ini, dan semua yang mampir ke blognya, diberi kemudahan dalam melalui pekan ujian.
Aamiin..
Maacih cemua.
Yu ar mai epriting!

Just because there are plenty of fish in the sea, it doesn't mean that any of them will want to be around you.

Keep watermelon!
Salam kece,











03 December 2012


Dear Jenderal..

Hola Desember!
Hola kerja rodi!
Hola ujian!
Hola mantan calon gebetan!
Hola calon pacaaaar!

APA KABAAAAAAAAAAR???

Aku harap kalian baik-baik aja ya.
Tenang, Desember taun ini pun kelak akan menjadi Desember taun kemarin.
Masalah hari ini pun kelak akan menjadi masalah kemarin.
Jangan meratap, jangan ngeluh.
Ikhlasin aja.
Jangan melow, jangan galau.
Kamu pasti bisyaaa!!
*ini lagi ngomong sama kaca*
Ehem.

Jujur, gue bingung mau mulai tulisan ini darimana.
Ini udah ke 70 kalinya gue bolak-balik mencet backspace.
Dan sampe postingan ini diturunkan, gue masih bingung gimana cara memulai postingan kali ini.
Apa?
Kamu juga bingung?
Ih kok sama sih?
Jangan-jangan kita jodoh..
Uhuk.

Gue pengen cerita.. (cerita mulu perasaan ki? -_-)
Jadi, awal bulan November kemaren, ceritanya gue iseng beli flat shoes.
Tolong itu ISENGnya digarisbawahin ya.
Sebagai wanita cantik yang ngelap keringetnya aja pake duit, gue udah bingung harus gimana lagi ngabisin tumpukan duit yang ga abis-abis ini.
Alhasil, karena gue jarang banget pake flat shoes, makanya gue memutuskan untuk beli flat shoes.


Sempet ragu juga sepatunya bakal dipake apa ga.
Ga tau kenapa, gue ngerasa ga pede aja pake flat shoes.
Menurut gue, pake flat shoes itu nyeker yang elegan.
Gue ngerasa kaya ga pake sepatu abisnya -_-

Setelah menimbang, memikirkan, dan mengamati gejala alam, akhirnya gue pun memberanikan diri untuk memakai sepatu itu.
Tepat 3 minggu setelah dibeli, akhirnya flat shoesnya gue pake.
Kalau bukan karena sepatu gue abis keujanan, gue pasti mikir sebulan lagi buat make sepatu itu.
Hemmmmmpppffftthhsss..

Gue sempet trauma pake flat shoes.
Pertama kali gue naksir flat shoes itu jaman SMP, waktu Ken Arok masih belom pake BB.
Gue naksir flat shoes kakak gue.
Gue coba pake, eh ternyata ga pantes.
Katanya kaki gue kaya Maradona.
Sejak saat itu, gue ga mau beli flat shoes.

Sempet dibeliin flat shoes lagi waktu jaman SMA.
Tapi baru beberapa kali pake, udah jebol.
Sempet punya flat shoes yang dari karet, awet.
Udah hampir 4 taun.
Sampe bosen gue nungguin ga rusak-rusak.
Ngeselin.
Sempet juga pake flat shoes kakak gue juga waktu jaman MPA alias ospek.
Tapi yang ada malah malu-maluin diri sendiri.
Lagi jalan, eh tau-tau flat shoesnya terbang melayang tak tau arah jalan pulang.
Memalukan.

Hubungan gue sama sepatu baru gue yang harganya seperlimajuta uang jajan harian gue itu pun ga bertahan lama.
Bahkan ga lebih lama dari hubungan Bupati Garut sama istrinya yang masih muda itu.
CUMA 3 HARI BAYANGKAAAAAN!!
Dalam 3 hari, sepatu gue rusak seketika.
Ini mejik!

Banyak kenangan yang udah kita lalui bersama ya, tu..
Banyak waktu yang udah kita habiskan.
Waktu pertama kali kita ketemu.
Waktu pertama kali aku injek kamu.
Waktu pertama kali kita ujan-ujanan bareng.
Waktu pertama kali kamu nyebur ke banjiran.
Hiks.
Semuanya begitu in... ah biasa aja.

Buat gue, fungsi sepatu itu buat melindungi kaki.
Bukan buat memperindah doang.
Sama kaya baju.
Buat apa lo pake baju kurang bahan, atau bahkan yang transparan?
Mending telanjang aja sana sekalian!
*eh ini kenapa jadi ngomongin baju dah?*

Jangan heran kalo gue nekat ujan-ujanan, bahkan banjir-banjiran pake sepatu. (Ini kalo lagi ga bawa sendal)
Bahkan gue pernah nyebur ke banjiran pake sepatu kets.
Dan sampe sekarang sepatunya masih bau.
Mungkin banjirnya udah ilang, tapi baunya masih bersisa.
Sama kaya orang yang udah putus.
Mungkin udah biasa lagi, tapi pasti sakit hatinya masih ada.
Uhuk.

Gue bukan tipe orang yang lebih sayang sepatu daripada kaki sendiri.
Kadang gue bingung sama orang yang lebih milih nyeker, daripada sepatunya basah kena air ujan.
Sepatu kalo basah ya tinggal cuci, terus jemur.
Lah kalo kaki? Sukur-sukur ga diamputasi -_-

Nah, berhubung lagi musim ujan nih ya, gue saranin sih mending siapin sepatu yang banyak.
Kalo bisa yang tinggi-tinggi aja gitu biar bebas banjir.
Bingung mau beli dimana?
Nih kakak gue jualan nih.

MAMPIR SINI!!
Boleh loh diliat-liat dulu.
Liat-liat doang mah ga bayar.
Kalo beli baru nanti gratis foto + tanda tangan + cap jempol kaki gue..
*Langsung ga ada yang mau beli pasti deh -_-*

Makasih ya udah mau baca.
Aku sayang kamu.
Iya, aku tau kamu juga sayang sama aku kan?
Aku tau kok.
Aku tau.

"Give a girl the right shoes, and she can conquer the world. Because shoes are like friends, they can support you, or take you down."

Salam kece,