29 December 2010

Ngucapin selamat dulu ah buat Malaysia atas kemenangannya di leg pertama final AFF 2010.

Untuk kesekian kalinya, teori yang menyebutkan bahwa APA-APA YANG GUE DUKUNG SELALU KALAH terbukti. Setelah Gajah Putih dan pasukan Pilipin kalah, kini giliran Garuda yang kalah di leg pertama Final AFF ngelawan Malaysia. Iya gue tau gue bukan supporter yang baik. Gue ini supporter labil dan musiman. Tergantung mood gue mau ngedukung yang mana. Yang jelas semua yang gue dukung SELALU GAGAL. Mungkin di leg kedua gue harus dukung Malaysia.

Final pertama di Stadion Bukit Jalil tanggal 26 kemaren seru banget deh ya. Banyak sinar ijo-ijo gitu udah kaya lagi di pasar malem. Ternyata eh ternyata itu supporternya Malaysia yang iseng bawa-bawa laser. Iseng tapi disegala penjuru ada yang bawa. Keisengan yang sangat kompak dan terencana dengan baik ya sepertinya hahaha.


Nah laser yang harusnya buat nyunatin orang itu ternyata dipake buat mengganggu konsentrasi para pemain Indonesia. Biar gak bisa ngeliat gitu sih kata orang-orang. Tapi kalo menurut gue ya, itu supporternya cuman lagi pengen ngecek di kepalanya Mas Markus ada kutu apa gak. Terus juga pengen ngecek itu bajunya Om Gonzales asli apa gak, ada benang pengamannya gak, ada gambar pahlawannya apa gak (emangnya duit ?)


Ya itu kan menurut pendapat gue doang ya. Gue sih tetep berusaha positive thinking aja. Eh tapi lama-lama kebawa emosi juga. Abis keterlaluan sih ya. Gue lebih suka ngeliat pemain yang main body deh daripada yang main laser. Baru punya laser aja udah norak banget. Belom pernah dibawain Petromak ama Obor dari Indonesia kali ya tuh orang.

Di menit ke 54, Markus ngambek gara-gara ketauan di kepalanya ada kutu lagi kepleset yang main laser udah keterlaluan. Gue sempet kebawa emosi juga tuh. Ampe pengen nangis. Gimana gak sedih coba, gue ngerasa didzolimi dan dianiaya. Gue inget banyak kesenian yang udah diklaim, gue inget para TKI yang disiksa, gue inget tugas statistik gue belom selese (??) 

Tiba-tiba aja gue berharap ada keajaiban dateng. Gue berharap banget ada pemain yang nendang bola dengan sekuat tenaga, hati, dan pikiran, terus bolanya itu melayang ke arah bangku penonton yang megang laser dengan gerakan slowmotion ala sinetron gitu deh. Eh terus ngenain muka sang empunya laser deh. Lasernya jatoh, keinjek, pecah, terus yang punya gak bisa nyunatin anak orang lagi ahahahha (khayalan tingkat tinggi) 


Kesel juga ama orang yang tiba-tiba ngelempar petasan ke lapangan pas Markus lagi ngembek *unyu moment*. Ngapain coba ngelempar-lempar petasan? Norak banget. Baru juga petasan. Di Indonesia dong.. BOM MOLOTOV + gas air mata! Keren kaaaaaaaan??
Pengawasan stadionnya lemah banget ya. Segala laser ama petasan bisa masuk gitu malah. Kayanya kalo gue bawa-bawa meriam juga gak ketauan deh 


Gue sih malu kalo gue yang bawa-bawa laser. Gila aja ya, itu kan yang nonton bukan di ASEAN doang. Ngerusak nama bangsa aja. Malu woy maluuuuuu!!
Mau menang pake cara kotor gitu. Apa kata dunia? Kalo jahat nanti gak punya temen loh 


Baru kali ini gue nonton bola sampe nangis-nangis. Udah berasa lagi nonton telenopela gitu kan. Ya abis gimana, gue kebawa suasana. Gue ngebayangin kalo gue yang ada disana. Gue yang tak berdaya ini didzolimi ama antek-antek penyokong Malaysia gitu. Eh tapi gak bisa nyalahin supporter malaysia sepenuhnya juga sih. Toh emang Indonesianya yang kurang persiapan. Gimana gak kurang coba, para pemainnya malah sibuk jadi artis, dateng kesana kemari cuman buat makan-makan bareng pejabat. Euforianya sangat berlebihan. Sampe menimbulkan kesan Timnas snagat dimanjakan. Dasar para pejabat


Namun dibalik semua itu, gue yakin banget kalo Timnas kalah gara-gara mereka GAK PAKE BAJU RANCANGAN GUE!

Untuk Timnas yang mau maen malem ini, Semangat ya!! 


Do the best ya! We proud of you!!




20 December 2010

H e l l o  w o r l d ! ! 

Mau ngucapin selamet dulu nih buat Indonesia yang berhasil masuk ke babak final piala AFF 2010 setelah ngelawan Pilipina kemaren malem.
Asik deh. Gak sia-sia kan latihan yang gue kasih selama ini. Tingkatkan yaaaaw! (loh?)


Denger-denger nanti pas final ngelawan Malaysia ya? HWAAAAAAAAAAAAW!!!!! Harus bisa menang pokonya. Demi Manohara. Demi para TKI dan TKW yang tak berdosa. Demi kebudayaan kita yang masih terus diakui mereka. Demi Unyil yang harus kembali berjaya di Indonesia tercinta (apaan sih??) 

Gue pun ingin berkontribusi dalam ajang bergengsi ini. Gue pengen memberikan sebuah karya emas-emas gue yang amat sangat mengguncang dunia perfilman dunia (iya gue ngerti kok gue gak jelas -_-) 

Kemaren malem, gue tiba-tiba dapet ilham buat bikin disain seragam PSSI untuk final AFF (kurang kerjaan banget ya gue?). Abis selama ini gue liat seragamnya tuh ngebosenin banget. Gak cantik gitu loh. Berbekal kekuatan kitab Kalkulus gue (yang gue jadiin alas), akhirnya gue mulai bekerja, berpikir, dan berdoa untuk Indonesia. 

Kalkulus = saksi bisu pemikiran aneh gue


Disain pertama :

BAGIAN DEPAN :

Dengan dasar berwarna merah, melambangkan bahwa darah kita masih tetep merah, dan aksen polkadot putih melambangkan bahwa gigi yang sehat itu berwarna putih. Di bagian tengah terdapat pita berwarna pink dengan obi berwarna hijau, ini menunjukkan bahwa para pemain bola masih punya rasa cinta dan kasih sayang  serta mendukung aksi go green. Di sebelah kiri ada lambanng burung twitter, ini berarti bahwa para pejuang menjunjung tinggi asas KEGAHOLAN. Lagian kalo pake garuda ntar dituntut orang lagi ^^. Di bagian bawah lengan terdapat renda-renda berwarna hijau. Ini menunjukkan bahwa pahlawan lapangan juga menjunjung tinggi asas KEUNYUAN (buat yang gak tau ’unyu’ apa, silakan buka kamus bahasa gaul). Kenapa warnanya hijau? Kan tadi udah dibilang, para pemain bola mendukung aksi go green 
Untuk celana, masih dengan aksen renda manis di bawahnya, disainer memilih warna biru jeans biar tetep keliatan modis dan atraktif. Soalnya kalo putih nanti cepet kotor kan. 

BAGIAN BELAKANG :

Untuk menyeimbangkan antara depan dan belakang, maka disainer memilih warna yang berbeda untuk bagian belakang seragam kali ini. Dengan warna dasar putih, ini mengingatkan para pemain untuk senantiasa meminum susu agar tulangnya kuat, sehat, serta segar (?). Aksen polkadot merah menunjukkan bahwa para pemain pun tak lepas dari yang namanya JERAWAT. Nomor punggung berwarna kuning artinya para pemain harus memiliki semangat yang tiada henti seperti mentari yang terus menyinari bumi ini (aiiiiih gubraaaak!) 
Ada dua gambar hati yang mengapit nama pemain. Ini melambangkan bahwa para pemain dikelilingi oleh orang-orang yang menyayangi dan mengasihi dirinya.  Makanya tidak ada penyiksaan dalam kubu PSSI (sotoy). Dan yang terakhir, di sudut kanan bawah, ada sesosok wajah yang sangat familiar di kalangan anak-anak. YAP! UNYIL. Ini menggambarkan bahwa seorang unyil pun mendukung Indonesia melawan UPIN & IPIN. 

Kalo yang disain pertama terlihat terlalu manis, nih masih ada alternatif disain kedua yang lebih GAHAR (menurut yang bikin).

Disain Kedua :

BAGIAN DEPAN :

Masih kental dengan nuansa merah putih ala bendera Indonesia, tapi kali ini bekerjasama dengan Trio Macan untuk bagian lengannya. Ini menunjukkan bahwa para pemain masih peduli dengan kelestarian hewan dan menjunjung tinggi musik dangdut yang merupakan budaya asli Indonesia. Disebelah kiri ada gambar semut. Seperti disain sebelumnya, ini merupakan pengganti dari lambang Garuda yang tiba-tiba diprotes keberadaannya itu. Kenapa harus semut? Karena eh karena, menurut filosofi buku yang gue baca, semut itu bisa membentuk komunitas yang solid, terus dia bisa berkordinasi dengan sangat amat baik. Lagian juga semut itu ramah-ramah, tiap ketemu temennya pasti salaman deh (coba perhatiin aja kalo lo lagi kurang kerjaan). Jadi gue berharap kita, bukan cuman para pemain bola, bisa mencontoh semut *PLOKPLOKPLOK!!* >> Tepuk tangan dari koloni semut. 
Untuk bawahan, gue masih mengusung aksen loreng-loreng ala satria baja hitam trio macan, tapi kali ini dengan warna berbeda tentunya. PINK. Kenapa pink? Ini menunjukkan bahwa walaupun para pemain bermuka sangar, tapi didalam lubuk hatinya yang paling amat sangat dalam sekali, sesungguhnya ia berhati lembut dan ingin dimengerti, dicintai, dan dikasihi oleh semua orang. 

BAGIAN BELAKANG :


Dengan warna dasar biru muda yang segar dengan gambar pohon yang tumbuh di sisi kiri, menunjukkan bahwa para pemain mendukung gerakan cinta bumi dan ingin bumi bebas polusi, kolusi dan nepotisme (eh?). Tak lupa dihiasi dengan nomor punggung berwarna ungu yang sangat manis dan unyuuu.. 
Kenapa UNGU??
Karena gue suka warna ungu. (jiaaaah..)

Kenapa ha?

Gak suka?

Ngajak berantem?

Tulisan nama diapit oleh 2 buah bintang berwarna kuning yang sedang bersinar amat terang menunjukkan bahwa para pemain peduli kepada anak-anak dan menyuruh anak-anak menggantungkan cita-citanya setinggi bintang. Kalo yang unyil, filosofinya sama kaya tadi. 

Udah ah cape gue.
Semoga aja gak ada orang stres yang nerima disain gue ini buat jadi seragam timnas selanjutnya.

Amin. 



12 December 2010

Teman..
Gue lagi berduka nih.
Gue baru aja kehilangan sesuatu yang sangat berharga dalam hidup gue.
Sesuatu yang udah ada bareng-bareng gue dari jaman gue SD, merasakan manis getirnya kehidupan, hiks 

gue bener-bener gak nyangka kalo akhirnya takdir memisahkan kita yang sudah bersama-sama begitu lama 

Gue inget banget waktu pertama kali kita ketemu ya, lo pake baju kuning gambar Winnie the pooh, dan gue ngerasa bahagia 

Gue inget masa-masa kita bersama, lo selalu ada tiap gue seneng, tiap gue sedih, hhhh...
Sedih banget.
KENAPA LO MESTI PERGI SIH???
NANTI GUE SAMA SIAPA?? 


Makasih banyak ya buat GULING gue yang udah nemenin gue selama beberapa taun.
Guling paling unik di seluruh jagat raya. Satu-satunya guling gepeng yang diproduksi cuman buat gue. CUMAN BUAT GUE.
Ini hadiah dari abang tukang kapuk jaman gue SD dulu.
Tapi karena sekarang udah gak bisa ditolong lagi akhirnya nyokap bilang yauda relain aja. 

Gue gak terima. Gue sedih. Tapi gue bisa apa??

Waktu dia dibuang di tempat pembuangan, gue cuman bisa teriak dan meratapi kesedihan yang teramat sangat dalam sekali. Gue pengen ngejar. Tapi tangan gue dipegang ama kakak ama ade gue. 

Sekarang gue gak punya guling lagi.
Gak ada guling gepeng 'tempe' gue lagi.
Gak ada yang mau nampung iler gue lagi (eh?)
Gak ada yang bisa gue pukul-pukul lagi. 


Gue inget waktu lo nemenin gue nangis 7 hari 7 malem gara-gara gagal ujian, gue inget waktu lo nemenin gue waktu gue tidur sendirian di kamar, gue inget semuanya..
Maafin gue ya kalo gue sering nyia-nyiain lo, ngebiarin lo jatoh ke kolong kasur yang penuh debu dan bau, ngebiarin lo di tendang-tendang ade gue, maafin gue.. 


Tapi gue sadar, gue gak boleh nyalahin takdir.
Sekalipun takdir itu begitu sulit untuk gue jalanin. Hmmmmmmmppppppppffffff.. *nahan kentut* 

Selamat jalan teman..
Terimakasih buat semuanya ya.  



10 December 2010

GUTTEN ABEND!!

Pengen ngelanjutin cerita tentang perjalanan gue ke KPK nih.
Langsung aja ya..

Setelah mengalami kompetisi yang begitu ketat, akhirnya semuanya bisa naik ke dalam bis. Alhamdulillah.. ya walaupun semua tutor harus berdiri, bahkan ada yang nyambi jadi kenek. 

Selama perjalanan rasanya gue pengen ketawa mulu deh. Secara gitu ya gue ada di bis yang mayoritas isinya anak TK (padahal sebenernya di tahun sebelumnya Desa Binaan gak buka kelas TK, entah kenapa tahun ini banyak anak TKnya -_-). Anak-anak yang masih sangat labil dan sangat aneh –menurut gue-, gue gak ngerti apa yang ada di pikiran mereka, setiap mereka melihat sesuatu pasti mereka ucapkan dan kalo mereka denger temennya ngucapin sesuatu pasti diucapin juga (ngerti gak?) 

Jadi gini contohnya, waktu mereka liat jalanan kereta api (rel kereta), salah satu dari mereka bilang gini, ”ih ada jalanan kereta..”
Terus gak lama kemudian, ada suara gaib nan ajaib bilang hal yang sama. Begitu terus ampe rasanya kepala gue pengen pecah. Too much information 
Dan itu gak cuman sekali dilakuin. Mereka ngelakuin hal itu setiap kali ngeliat sesuatu yang ’tak biasa’ di kehidupan sehari-hari mereka.
Apa dulu waktu gue TK gue kaya gitu juga ya??

Oke sampe di KPK.

Kita digiring menuju panggung yang isinya band gak jelas gitu. Entah karena gue yang gak suka ama aliran musiknya, atau karena emang band-nya ancur. Yang jelas GAK BANGET.


Gak ngerti kenapa dikumpulin di tempat kaya gitu. Gak ada arahan juga. Nah berhubung anak-anak kecil itu gak bisa diem dan rasa ingin taunya besar sekali banget ya, mereka udah mulai berkeliaran gitu kan. Gue selaku tutor baik hati dan tidak sombong yang merangkap tugas sebagai babaysister akhirnya harus turun tangan untuk menggiring anak-anak tokek kembali ke rumah masing-masing tempat selayaknya mereka berada. Tapi ya kalo gak bandel bukan anak-anak lah namanya. Adaaaaaa aja alesan biar dibolehin jalan-jalan. Ada yang mau pipis lah, ada yang mau foto-foto di gerbang lah, banyak deh.

Untungnya gak berapa lama akhirnya kita di suruh masuk ke gedung buat makan siang. Ternyata acaranya di dalem gedung. Alhamdulillah..  gak panas-panasan deh gue. Eeeeeeeeh tapi gue lagi puasa. Alamakjangjingjong!! Cobaan terberat. Gue harus ngeliat ratusan orang makan siang di depan gue. Rasanya pengen ngumpet di balik tempat sampah deh waktu itu. Abis bingung. Pengen nolak, gak enak. Pengen makan, ntar batal. Akhirnya dengan segenap daya dan upaya, gue bisa mengucapkan 1 kata yang sangat amat berat untuk diucapkan saat itu. TIDAK!!


Sekalipun gue laper, sekalispun gue aus, tapi gue gak boleh nyerah. Gue ngerasain kaya gini paling seminggu 2 kali kan. Padahal di luar sana banyak yang ngerasain hal yang sama kaya gue SETIAP HARI (aiiiih bahasa gue asoooooy) 

Satu hal yang gue sayangkan, ternyata masih aja ada ibu yang minta jatah makanan buat dibawa pulang. Padahal banyak tutor yang belom kedapetan makanan. Kejam. 
Belom cukupkah ibu-ibu tersebut menyiksa kami dengan membiarkan kami berdiri terlunta-lunta di dalam bis yang tak senyaman busway itu?? FYI, di bagian kanan bis yang gue naikin itu ibu-ibu duduk berdua sambil mangku anak. Sedangkan di bagian kiri ibu-ibu duduk sendiri dan anaknya gak dipangku. Miris. Tragis. Sadis. Nangis. 

Lagian gue pikir-pikir ngapain juga tuh ibu ngikut? Toh disana mereka juga cuman duduk dan anak-anaknya yang megang tutor kan. Satu lagi kesalahan pendidikan di Indonesia. Anak tidak diajarkan untuk mandiri sedari dini. Entah ibunya yang gak percaya ama para tutor, entah karena ibunya juga pengen jalan-jalan, entah karena ibunya males masak dan pengen nyari makan gratisan, entah karena ibunya pengen ngegosip bareng ibu lainnya, entah karena ibunya pengen kenalan ama gue (??), entahlah...
(It’s just my opinion) 

Abis makan, anak-anak dikumpulin buat dengerin dongeng. Dongengnya lucu. Tentang korupsi gitu. Tapi gak tau deh pesan moralnya nyampe apa gak ke anak-anak.


Abis dongeng, langsung ada acara nyari harta koruptor gitu. Kaya pencarian harta karun. Mereka dikasih rompi, pensil yang bentuknya kaya kaca pembesar, ama nametag. Terus tutornya dapet apa?? NOTHING 

Clue pertama harus nyari mobil abu-abu. Soalnya clue kedua ada di mobil itu dan anak-anak harus ngobrak abrik tuh mobil. Clue kedua harus minta kunci kotak harta ke orang-orang di stand Kampung AntiKorupsi dengan kata kunci ’Basmi Koruptor’. Ini yang paling susah. Soalnya orangnya banyaaaak..


Setelah kunci di tangan, kita langsung balik lagi ngambil kotak harta. Terus dibuka deh. Isinya duit-duitan ama perhiasan boongan gitu. Anak-anak langsung pada kecewa (dasar anak jaman sekarang).

Eiya ternyata selama kita ada acara di dalem tuh diluar lagi ada aksi gitu. Gue pikir mahasiswa. Tapi ternyata bukan. Itu ternyata ormas gitu. Tapi kok pake almamater ya?
Dan pas nyampe rumah gue baru tau kalo aksi itu ricuh. Hmmm... gimana gak jelek tuh pandangan masyarakat ama mahasiswa yang ikutan aksi. Gue yakin banget yang ngelakuin hal kaya gitu bukan mahasiswa. Itu OKNUM. Pemikiran mahasiswa gak mungkin secetek itu. Mahasiswa pake otak bukan pake otot. Emangnya kuli -_-
Dan yang gue aneh ya, pemerintah tuh kaya masa bodo gitu padahal yang aksi banyak. Gak peduli banget ama rakyat. Atau jangan-jangan malah pada ngerayain sambil nyanyi ’panjang umurnya’ di hari antikorupsi ini. Entahlah. Hanya Tuhan yang tau sodara-sodara!! Hahaha 

Eiya ada satu cerita yang cukup lucu buat gue. Jadi waktu abis makan gitu kan anak-anak pada lari-larian nyari kamar mandi buat cuci tangan, yauda gue ikutin. Takut ada yang ngilang kan. Nah di kamar mandi itu ada yang pengen pipis. Nah berhubung toiletnya toilet elit, banyak yang gak ngerti gimana pipisnya. Gak cuman satu orang yang nanya ke gue gimana cara pipisnya. Malah ada yang sok tau main masuk-masuk aja terus tiba-tiba keluar dengan baju basah kuyup. Hahaha. Dia iseng muter keran shower. Alhasil dia jadi kaya abis mandi gitu. Dia balik ke ruangan gak make celana juga karena celananya basah kuyup. Gak tau kenapa. Untung masih kecil ya 


Selesai deh acaranya. Gue yang udah lemas tak berdaya menghadapi kenyataan yang ada. TERNYATA BISNYA BELOM ADA. Kambiiiiiiiiiiiiing!!
Pikiran gue udah ada di rumah gini kan. Tiba-tiba aja gue pengen nelpon orang rumah buat jemput gue ke KPK. Tiba-tiba aja gue pengen ngebajak motor orang. Tiba-tiba aja gue inget UTS ALIN tadi pagi (???) 

Cukup lama nungguin kereta kencana bis dateng. Anak-anak pada ngantri beli es apaan tau tuh. Gue pengen :( Tapi masa gue kalah ama nafsu gue sih? Akhirnya gue tahan sampe akhirnya bis dateng trus gue bisa pulang deh.

Nyampe di kampus, gue langsung solat dan gak mau lama-lama di kampus. Gue langsung caw ke parkiran. Gue gak mau magrib di kampus. Soalnya kalo di kampus bawaannya pengen makan banyak. Malu kan gue. Bisa jatoh image gue sebagai perempuan cantik, mungil, dan langsing. 

Gak lupa gue beli minum dulu. Siapa tau nanti keburu adzan di jalan, pikir gue. Gue yang udah lemes banget memacu om blade dengan penuh rasa sabar. Tapi entah kenapa ya, tiba-tiba tiap gue liat speedometer, gue langsung kangen ama guru Fisika gue. Kalo abis ngegas kenceng terus ngegas pelan, gue langsung inget GERAK LURUS BERUBAH BERATURAN. Dimana percepatan tetap sehingga :


Alaaaah.. apaan tau deh..

Udahan ah. Gak jelas banget ini lama-lama.