27 May 2011



EHEM..
Mau ngucapin selamet dulu deh buat GUE yang udah BERHASIL menyelesaikan tugas Bahasa Indonesia yaitu tugas KARYA TULIS ILMIAH. Horeeeeeeeeeee!! PLOKPLOKPLOK!! *tepuk tangan guling guling nyalain petasan bakar rumah*

 

Setelah melalui perjuangan yang amat sangat panjang banget sekali itu, akhirnya gue bisa bersua lagi dengan blog tersayang yang hampir menginjak usia 2 tahun ini. *peluk cium muahmuah*




 

Selama melakukan meditasi dan pertapaan selama mengerjakan karya tulis, pikiran gue melayang-layang penuh dengan pertanyaan.

APAKAH MANFAAT DARI MENULIS KARYA TULIS SELAIN UNTUK MENYUSAHKAN PARA MAHASISWA



Dan GUE, seorang OTRL yang dianugerahkan otak yang sangat brilian, akhirnya menemukan jawabannya sendiri.

Jadi, keajaiban karya tulis yang gue rasain adalah :

  1. Karya tulis bisa bikin gue melek ampe jam 1 malem. INI BENER-BENER AJAIB. Mungkin bisa menjadi alternatif temen ngeronda saat harga kopi melambung tinggi.
  2. Karya tulis bisa bikin gue lupa makan malem. INI JUGA AJAIB. Buat yang lagi pengen diet, mungkin bisa ngerjain karya tulis.
  3. Dengan ngerjain karya tulis, secara gak langsung lo lagi olahraga jari-jari tangan. Siapa tau suatu hari nanti lo bisa punya jari-jari lentik kaya gue. (Itu kalo karya tulis yang lo buat gak bermodal CTRL, A, C, ama V ya..)
  4. Karya tulis bisa bikin gue yang emang udah ditakdirkan jadi orang cantik menjadi semakin cantik.


Apapun alesannya, yang penting sekarang gue udah MER.DE.KA.

HOREEEEEEEEEEEEEE!!!!!!!!!

*padahal UAS udah di depan idung*






Lagi sedikit berduka nih. Abis keilangan sesuatu.



Gak terlalu berharga sih sebenernya. Tapi biar dramatis gue kasih efek sedih aja ya. Biar kaya di pelem-pelem gitu.






 

Emang abis keilangan apaan sih?




 

Emmmmm..




 

Hmmmmpppphhhh... *nahan kentut*




 

Gue..

Gue..


 

ADA YANG NYOLONG MANGGA DI BELAKANG RUMAH GUE SODARA-SODARA!!


 

Mangga jendral!!! MANGGA!!! (terus kenapa?)




 

Kabar duka ini disampaikan oleh Bapak saya, seorang polisi yang amat sangat keren (tapi gak lebih keren dari anaknya), ketika saya baru saja sampai di rumah dengan selamat sentosa terbebas dari marabahaya kejamnya ibukota yang berhias macet dimana-mana.


 

BAPAKKE : "De, masa ada yang nyolong mangga di belakang."



GUE : *bingung. Lupa kalo punya pohon mangga* He? Mangga mateng? (pertanyaan macem apa ini?)



BAPAKKE : "ya mangga yang dibelakang lah. Gak tau mateng apa gak."



GUE : *nyengir* "Iseng amat ya tu orang. Ngefans kali ama aku." (oke. Yang ini gak nyambung)



BAPAKKE : "Tapi masa aneh banget dek. Tadi pagi kan mangganya ilang, eh terus tadi sore bungkusannya dibalikin lagi ke situ."



GUE : "Biar dikira jatoh kali pak. Kalo gak tadi dia cuma minjem. Makanya dibalikin lagi."



BAPAKKE : -___-




 

Kasian banget tu orang ya. Setau gue yang sok tau ini, mangga di rumah gue kecut banget kaya sari ketek. Soalnya pohon mangganya sering dipipisin anak-anak kecil di sekitar rumah. Ya kita doakan saja semoga sang maling mangga tidak apa-apa dan amal ibadahnya diterima di sisinya. Amin.




22 May 2011

Apa yang ada di benak kalian waktu denger kata TELETUBBIES?








Gak mau jawab nih?

Yaudah. Pergi sonoh! *ngambek*





ADA APA DENGAN TELETUBBIES??

Dulu gue kira bacanya 'teletubibes' tau ga -__-


Kemaren pagi, waktu kuliah Bahasa Indonesia, eh? KULIAH? SABTU-SABTU KULIAH? DEMS APS??? (baca: Demi Apa?)

YAP SAYA ADA KULIAH DI HARI SABTU SODARA-SODARA!!!

Oke. Gak penting. Balik lagi ke cerita.



Kemaren pagi, waktu kuliah Bahasa Indonesia, pas lagi ngebahas bahasa simbol, dosen gue tiba-tiba gambar beberapa simbol gityu.

Ini gambarnya..








Itu gambar apa?

Semua yang ada di kelas bertanya-tanya.

Tak terkecuali saya.

Dan tiba-tiba aja ada yang mengeluarkan suara.



"TELETUBBIES PAAAAAAK!!!!!"



Serentak, terdengar koor bersahut-sahutan, seperti : iya pak teletubbies pak, bener pak teletubbies, hooh pak teletubbies, ayo pak kapan pulang?? (oke yang terakhir itu gak bener).



Seketika, memori tentang gue dan teletubbies di masa silam menyeruak ke permukaan. (Bahasa gue ngapa jadi kaya gini dah?)



 
 Katanya, teletubbies itu dulu menimbulkan kontroversi. Yang bahkan GUE GAK TAU! (tapi setelah nanya om gugel ternyata emang banyak yang nulis tentang kontroversi itu)

Apa sih yang bikin teletubbies begitu fenomenal?

Jadi katanya teletubbies itu secara gak langsung ngasih tau anak-anak kalo di dunia ini tuh ada 4 jenis manusia. Dipsi melambangan laki-laki, dan po melambangkan perempuan. Padahal sampe sekarang gue pikir Po itu cowo.


Terus Tinky Winky ama Lala apaan? Secara kasat mata gue pikir Lala iu cewe dan Tinky Winky itu cowo sama kaya Dipsy. Tapi ternyata salah. Mana ada cowo yang hobinya bawa-bawa tas? Dan you know what, di negeri nan jauh di sana, warna ungu itu melambangkan GAY!! GAY SODARA-SODARA!!
Bahkan ungu adalah warna kesukaan gue...
Hemmpppppfffftttthhhhsss...


Dan berarti Tinky Winky itu adalah GAY. Terus Lala? Katanya sih kebalikannya. LESBONG.

Jadi sebenernya Teletubbies itu gak lain gak bukan adalah sosialisasi perilaku penyimpangan sosial yang diharapkan dapat diterima di masyarakat. Belum lagi kebiasaan berpelukan yang sering mereka lakuin. Udah gitu matahari yang ada muka bayinya, itu kaya dewa gitu ternyata.

Yasalam.


Yang ada di pikiran gue waktu kecil itu adalah :

  1. Teletubbies lahirnya gimana?
  2. Bapak ibunya siapa? Kasian banget ya mereka. Masih kecil tapi gak jelas siapa orang tuanya. (Dulu gue mikirnya teletubbies itu lahir dari perkawinan antara rusa yang selingkuh ama monyet tapi monyetnya udah kawin ama keledai terus si rusa kawin lagi ama badut warna warni yang abis keselek tipi)
  3. Hidupnya gimana? Secara gitu dia gak punya tetangga.
  4. Kenapa mereka gak pake baju?
  5. Pipisnya gimana? Walaupun udah gak pake baju dan gak pake celana, gue yakin banget kalo mereka gak bisa punya saluran pembuangan << sotoy.
  6. Agama mereka apa?
  7. Siapa yang ngebangun rumahnya mereka? Mereka kan masih kecil mana mungkin bisa bikin rumah sendiri.
  8. Gue juga pengen punya tipi di perut gue. (Khayalan Tingkat Tinggi)
Sebenernya masih banyak lagi. Tapi males ah.


Oiya gue termasuk salah satu fans teletubbies yang bersedih hati dan berbalut luka lara dan kecewa loh waktu tau Dipsy meninggal. Inget gak? Waktu SD ada gosip katanya Dipsy meninggal gitu gara-gara kostumnya gak bisa dilepas. Terus gue pikir Teletubbies jadi tinggal 3 gitu. Eh ternyata engga. Hahahaha. Andai aja ada penghargaan buat fans teletubbies terkritis ama terdramatis (?), MUNGKIN GUE PEMENANGNYA..



15 May 2011


Holahalolohalahoooo!!

Akhirnya bisa nulis lagi. Setelah berabad-abad terpuruk ditimbun tugas dan antek-anteknya, sekarang gue bisa nulis lagi. Apa kabar hidup gue akhir-akhir ini?

  1. Semenjak kejadian aksi 2 mei, gue ngerasa kaya kena kutukan gitu. YAP! K U T U K A N ! Bukan.. bukan.. kutukan beda ama kutu ya jeng..
    Jadi setelah tragedi aksi yang menyayat hati itu, gue langsung sakit. Batuk, pilek, pusing, sakit tenggorokan, bibir pecah-pecah, sariawan, susah buang air besar, itu tandanya panas dalam. Minum larutan penyegar kaki lima. Bebas panas dalam!! (kenapa jadi iklan gini sih)


  2. Gue dan temen-temen gue yang lumayan sarap lagi seneng jadi foto model karbitan gitu lah. Dengan keyakinan sepenuh hati kalo KITA BAKAL TERKENAL, akhirnya kita yang notabene adalah gadis-gadis pemalu dan berwajah sendu memberanikan diri untuk bergaya ala model profesional. Ini foto-fotonya..

  3. Gue berhasil menang lomba sayembara menulis yang minggu kemaren gue bilang itu loh. Subhanallah banget. Gue berasa menang piala oscar gitu tau gak sih. Gue gak nyangka banget bisa menang. Makasi buat semua yang udah dukung gue, buat mama, papa, eyang, tante, pakde, dan semua orang yang tidak bisa disebutkan satu persatu, I LOVE YOU. Tanpa kalian aku bukan apa-apa. Hiks.. 


    By the way, tau gak kenapa gue bisa menang?

    SOALNYA CUMAN GUE SENDIRI YANG NGIRIM NASKAHNYA!!

    Yaiyalah gue menang..

Oke udah cukup basa-basinya.

Straight to the point.

Ada apa dengan semut?

Jadi gini ceritanya, semalem, waktu gue lagi gundah gulana dan galau margalau merenung memikirkan nasib 200juta rakyat Indonesia, tiba-tiba gue ngeliat semut lagi jalan dengan anggunnya. Pelan tapi pasti. Atau karena emang gak bisa lari? Entahlah. Hanya Tuhan yang tau sodara-sodara!!


Dia jalan sendirian. Entah mau kemana. Gue sempet moto semutnya, eh tapi hasil fotonya malah lebih mirip upil daripada semut hmmm.. Yang gue bingung adalah, semut yang sekecil itu apa gak cape ya jalan membelah lebarnya kasur gue yang lebarnya udha kaya lapangan bola? FYI, kasur gue ukurannya 3m x 3m (kalo gak salah).

Dan karena gue ditakdirkan untuk jadi orang baik, makanya gue berinisiatif untuk memberikan asupan makanan untuk sang semut malang. Gue tabok nyamuk yang lagi tebar pesona di sekitar kepala gue dan langsung aja gue taro di deket semut.

Awalnya sang semut malang tersebut sok-sok jual mahal gitu. Tapi begitu gue pura-pura gak liat, langsung diambil dah tuh mayat nyamuknya. Yes! Misi gue berhasil! Semoga pahala gue bertambah. Amin.

Gue perhatiin tuh nyamuk. Kasian. Gak tega. Semut yang notabene bertubuh lebih kecil daripada sang nyamuk centil tukang gangguin gue itu terhuyung-huyung tak berdaya mengangkut jasad sang nyamuk centil. Gue ngerti banget perasaan si semut. Dia pasti bingung gimana cara bawa makanannya yang segede kulkas 2 pintu itu. Gue terus memperhatikan tingkah laku sang semut dengan cara saksama dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya. Dia mondar mandir naik ke atas dan ke bawah badan nyamuk. Kasian. Gue pengen bantu tapi gue bingung juga gimana bantuinnya. Gue cuman bisa bantu doa. Maaf ya mut..

Beberapa saat kemudian, si semut bisa ngangkat nyamuk juga akhirnya. Doa gue dijabah ternyata sodara-sodara sebangsa dan seibukota!! Tapi dia tetep belum bisa jalan dengan normal. Beberapa kali gue liat dia muter di tempat yang sama. Mungkin penglihatannya ketutup ama badan nyamuk yang segede kulkas itu. Jadi jalanannya gak keliatan.




Gak tahan dengan semua kenyataan yang ada di depan mata, akhirnya gue pun turun tangan. Gue gak bisa diem aja ngeliat makhluk hidup terlunta-unta tak berdaya. Dengan kekuatan bulan, gue mengerahkan seluruh potensi yang ada di diri gue. Tadinya gue pengen nganterin tu semut ke rumahnya. Tapi sayang gue gak tau dimana rumahnya.

Yauda akhirnya gue angkat nyamuknya, eh semutnya malah ikut ke angkat. Dia pasti panik banget tuh. Pasti dikiranya nyamuknya masih hidup terus mau bales dendam ke semut. Nanti semutya dibawa terbang terus dijatohin dari ketinggian 10.000 kaki dari permukaan laut. Yasalaam.. Maaf ya mut..

Akhirnya gue taro lagi. Gue mikir lagi gimana caranya ngebantu semut yang lagi kesusahan itu.

TING!!!  


Gue dapet ide. Gue geser semutnya ke ujung kasur. Biar lebih deket ama rumahnya gitu maksud gue. Eh tak disangka tak dinyana, SI SEMUT MALAH KABUR!!
KAMBING!!
GAK TAU TERIMA KASIH DASAR!
MUSUH DALAM SELIMUT, PAKU DALAM PAYUNG, UDANG DIBALIK BAKWAN, GAK TAU DIRI!!
JAHAAAAAAAAT!!!

Setelah gue nenangin dii, gue coba mikir positif. Mungkin si semut kaget waktu tau ada ibu peri baik yang dateng nolongin dia. Mungkin juga dorongan gue terlalu keras buat dia terus dia ngambek gak mau pulang ke rumah. Mungkin juga tiba-tiba dia dapet sms kalo persediaan makanannya udah cukup ampe taun depan. Entahlah. Sekali lagi, hanya Tuhan yang tahu sodara-sodara!!!

Pesan moral :
Gue malu ama semut yang begitu gigih dan gak kenal putus asa walaupun halangan dan rintangan yang menerpa di depan mata terasa sulit untuk diperjuangkan hingga titik darah penghabisan. Sedangkan gue? Jangan ditanya.. 



03 May 2011

Lagi pengen nyanyi lagunya de pirjin nih yang judulnya Aksi Terlarang. Soalnya pas banget ama kisah hidup gue.



Nyanyi ya?


Ehem..
Tes..
Cek..
1..2..3..


TUHAAAAAAAAAN..

IJINKAN AKU AKSI..

SATU KALI LAGIIIIIIIII….


Sember ya? Oke. Gue gak nyanyi lagi. Janji. 


Gue pengen banget ngerasain ikut aksi. Tapi apa daya aku tak kuasa. Daripada jadi anak durhaka, mending pulang aja. 


Gue udah sempet ikut aksi dari pesantren fakultas gue ampe ke kampus a. Awalnya lancar-lancar aja. Sampe akhirnya gue nyampe di kampus A. Jadi tuh gue jalan kaki dari kampus B ke kampus A. Mantep gak tuh? Gak heran kalo sekarang betis gue seksi banget kaya abang tukang becak. 


Tapi tiba-tiba aja gue sadar. KAKAK GUE KAN KULIAH DI KAMPUS A!!
Mamam dah tuh! Nanti kalo ketauan gimana?
Nanti kalo gue dilaporin ke bokap nyokap gimana?
Kalo gue dipenjara gimana?
Kalo Luna Maya dikira kembaran gue gimana?

Ya Tuhaaaaaaan.. kenapa baru kepikiran sih? 


Yaudah lah. Gue udah terlanjur nyemplung. Gue harus tetep berenang kalo gak gue bakal tenggelem. Pertanyaannya adalah : EMANG GUE BISA BERENANG??


Dan bener aja dugaan gue. Waktu gue lagi jalan ngikutin mobil sound, kakak gue berdua cowonya naik motor lewat samping gue dengan indahnya. Dia gak liat. Apa pura-pura gak liat?


ASTAGANAGABUAYA!!


Inikah akhir dari dunia?


Ya Tuhan rasanya mau mati aja.


Gak berapa lama, Bapak langsung sms gue.
“Hari ini ada demo klo tiap kampus ada yg mau ikut gak usah ikutan !”


Haloyoh walaupun gue gak negrti apaan maksudnya, tapi itu pake tanda pentung belakangnya! TANDA PENTUNG SODARA-SODARA!!! Artinya DILARANG KERAS


Tapi gue tetep nerusin aksi gue minta-minta tanda tangan ama suara mahasiswa di atas spanduk putih gitu. Yah, walaupun hati gue gak tenang.


Akhirnya gue beranikan diri untuk sms bapak. Gue ngaku dosa deh disini ya.
Gue bilang gue gak ikut. Gue ada kuliah. Dan gue cuman bantuin minta tanda-tangan.
Oke gue tau gue salah. 


Gak ada balesan. Beberapa lama kemudian, pas gue udah di dalem metro mini carteran yang sumpeknya astaganaga, bapak sms lagi.


“Oce gak pa2 ku lg monitor di jalanan (ikuti jarak jauh)”


Mamam lah kau! Apa pula itu maksudnya? Gue jadi takut. Bener-bener kalut. Pikiran semerawut. Dan gue tiba-tiba pengen jadi badut gendut yang lagi berenang di laut. 


Belom juga gue ngerasain aksi perdana gue. Belom juga gue guling-gulingan di depan Kemendiknas, belum juga gue foto bareng ama bapak menteri, belum juga minta tanda tangan, belum minta cium,  belum minta dikenalin ama anaknya, belum minta ongkos pulang, belum.. belum.. belum.. masih banyak yang belum gue lakuin!!


Hiks.. 


Sudahlah..
Akhirnya pas metromininya berenti, gue pun langsung ijin pulang diiringi tatapan nanar para senior seolah tak inginkan aku pergi. Ngefans kali ama gue :p

Malemnya, gue kaya dapet karma gitu. Tiba-tiba aja gue ke kunci di kamar mandi. Seorang diri.Tak ada yang menemani. Gak ada yang bisa dimintain bantuan juga. Parah.

Gak nyangka gue kalo hidup gue harus berakhir tragis di kamar mandi..

Sekali lagi, hidup ini indah jendral..


Wahai kalian yang rindu kemenangan
Wahai kalian yang turun ke jalan
Demi mempersembahkan jiwa dan raga
Untuk negeri tercinta..


Ini adalah sepenggal lagu untuk mengawali kisah gue kali ini.
Ada yang gak tau ini lagu apa?
Oke silakan cari tau ya, googling aja keywordnya Totalitas Perjuangan.


Jadi gini ceritanya, 2 Mei itu kan Hari Pendidikan Nasional, ada aksi turun ke jalan gitu. Kita mau menghijaukan Kemendiknas. Kalo orang-orang sih taunya demo. Tapi kata senior gue aksi ama demo itu beda men.


Jadi inget taun lalu gue kesana dengan bangganya pidato terus dikasih hadiah karena jadi salah satu finalis lomba ThinkQuest. Ini hasil karya kelompok gue. Lomba karya tulis kelompok tingkat dunia gitu. Di Indonesia yang bisa lolos jadi finalis cuman ada 3 kelompok, salah satunya kelompok gue. Keren banget gak tuh? Buat yang mau tepuk tangan dulu  boleh kok.. 


Tapi you know what, di lomba tingkat dunia kaya gitu, gue cuman dapet hadiah tas laptop ama tempat pensil loh. Katanya sih ada duitnya juga. Hadiah duitnya itu sangat amat banyak sekali banget sodara-sodara!!


DUA RIBU LIMA RATUS RUPIAH!! 


Keren banget gak tuh?
Tapi sampe sekarang pun gue gak nerima duit yang sangat amat banyak banget jumlahnya itu.


Hidup ini indah jendral!! 


Eh nanti dulu. Emang itu di kemendiknas? Bukannya di depdiknas ya? Eh? Apa sama aja?
Ah sudahlah lupakan. Gak bakal keluar juga di ujian. 


Oke lanjut.


So? Gue mau turun aksi gitu?


APAAAA??

GUE??

IKUT AKSI?? 



Seorang OTRL yang cantik, lucu, imut, manis, dan keren itu mau turun aksi?
Emang direstuin ama ibu bapaknya?


THAT’S THE POINT!!
Gue gak akan pernah diijinin ikut aksi.


Jadi pagi sebelum aksi itu gue udah siap-siap dengan segala persiapan perang yang ada. Kebetulan kuliah Bahasa Inggris yang jam 10 gak ada dosennya. Dan kuliah Kalkulus yang jam 1 maju jadi jam setengah 1 dan itu cuman ampe jam 2 doang. Lalu terjadilah perang batin dalam diri gue.. 


Setan Tukang Ngajak Bolos (STNB) :
Udah bolos aja. Jarang-jarang kan lu bolos cil. Jelek amat itu absen lu penuh semua.. 


Peri Baik Anti Bolos (PBAB) :
Sadarlah kau nak. Kamu kuliah buat apa? Kamu kuliah aja jarang ada yang nyangkut kan pelajarannya. Apalagi kalo bolos? Tobatlah nak. Judi itu haram hukumnya.. 


STNB :
HEH! Judi itu gak haram kalo menang. Sok tau banget sih lu! Udah cil, jangan dengerin. Jatah bolos lu 3 kali. Gunakan sebaik-baiknya lah! Biar gak rugi.. 


PBAB :
SETAN NGESELIN! Kapan sih lu bisa berdamai ama gue? Gue kurang sabar apa coba selama ini? Lo tuh selalu nyakitin gue. Lo gak pernah tau apa yang gue rasain.. 


Baiklah, kita biarkan saja sang setan dan peri melanjutkan dramatisasi kisah hidupnya. Balik lagi ke kisah gue yang menyedihkan ini.


Akhirnya gue memutuskan untuk bolos.
Yap. Gue bolos sodara-sodara. (Tulisan diperkecil demi perdamaian dunia) 


Jadi gue mau ikut aksi dari awal. Ini aksi pertama gue. Harus ada kesan manis. Pikir gue. 


To be continued jenderal..



01 May 2011

Holahalolohalahooo!!

Setelah menghilang dari dunia per-blog-an selama kurang lebih 2 minggu, akhirnya saya, sang empunya kandang kata ini, berhasil dengan sukses melawan rasa malas saya untuk ngeblog. Tapi target menulis seminggu sekali saya tetep tercapai loooooh!! Ya minimal saya sudah menulis sms (??)

Haha gak lah. Gue nulis artikel tentang UAN gityu buat ikut sayembara nulis di kampus. Judulnya adalah, Ujian nasional, ritual tahunan yang memerlukan tumbal. Anjrit keren banget gak tuh? Gak tau dah menang apa gak. Kayanya sih gak. Tulisan gue ancur parah gitu.

Oke lupakan.

Gue lagi bersedih dan gundah gulana merana dan tak berdaya nih. Kenapa??

Bukan. Bukan karena gue salah manggil orang lagi kemaren. Gue udah mulai terbiasa salah manggil orang sekarang. Yah meskipun gue harus menanggung malu karena udah nyapa orang dengan gerakan yang berlebihan dan diliatin banyak orang, tapi lama-lama ini bukan hal yang aneh buat gue, dan TEMEN-TEMEN GUE.

Terus kenapa dong?

Jadi kemaren malem waktu gue lagi ngedisain banner buat acara kampus, tiba-tiba flashdrive gue ngambek dan gak mau beroperasi. KAMBING!!

Kebanyakan virus kali nih ya? Gara-garanya kemaren Senen gue nyolokin flashdrive gue ke komputer kampus yang terkenal sebagai peternakan virus yang membabi buta itu.

Ya Tuhan.. Ini emang semua salah gue!!

Tiba-tiba aja ada perintah suruh format ulang. Dunia serasa berhenti berputar sodara-sodara!!

Apa yang harus gue lakuin?

Nangis?
Percuma..

Teriak?
Buat apa?

Jualan pulsa?
(oke yang ini mulai ngawur)

Yang jelas gue bener-bener bingung. Gue gak rela melepaskan dirinya pergi dari hidupku (baca : data-data matematika yang luar binasa), tapi gue juga harus menyelamatkan kehidupan flashdrive gue yang amat gue sayang itu..

Hidup memang penuh pilihan jendral!!

Akhirnya gue memutuskan untuk memformat ulang flashdrive gue. Dengan diiringi tangisan tersedu-sedu dengan birama 4/357-46*√4²:2, gue melepas kepergian data-data gue ke alam lain. Dan dalam sekejap..

TERONGTEROOOOOOONG!!!! (kenapa mesti terong?)


FLASHDRIVE GUE BERSIH KEMBALI TANPA NODA DAN AIR MATA YANG MERAJALELA!!

Seneng, sekaligus sedih. Bahagia, sekaligus kecewa. Semua tumbuh jadi satuuuu... uuuuu..

Tiap ada momen menyedihkan gini yang selalu hadir dalam benak gue adalah masa-masa indah gue dengan dirinya. Waktu gue baru pertama kali dapet flashdrive keroppi, waktu gue nyelupin flashdrive gue ke air, waktu gue garuk-garuk ketek pake flashdrive, waktu gue nyimpen data-data matematika (yang kalo menurut orang-orang) keren, waktu gue.. waktu gue ..

Hiks.. Semua terasa begitu indah..

Di tengah kenestapaan yang ada, gue baru inget kalo TUGAS-TUGAS GUE ADA DI SANA!!!
Ya allah..
Pengen pingsan rasanya..