Lagi sedikit berduka nih. Abis keilangan sesuatu.



Gak terlalu berharga sih sebenernya. Tapi biar dramatis gue kasih efek sedih aja ya. Biar kaya di pelem-pelem gitu.






 

Emang abis keilangan apaan sih?




 

Emmmmm..




 

Hmmmmpppphhhh... *nahan kentut*




 

Gue..

Gue..


 

ADA YANG NYOLONG MANGGA DI BELAKANG RUMAH GUE SODARA-SODARA!!


 

Mangga jendral!!! MANGGA!!! (terus kenapa?)




 

Kabar duka ini disampaikan oleh Bapak saya, seorang polisi yang amat sangat keren (tapi gak lebih keren dari anaknya), ketika saya baru saja sampai di rumah dengan selamat sentosa terbebas dari marabahaya kejamnya ibukota yang berhias macet dimana-mana.


 

BAPAKKE : "De, masa ada yang nyolong mangga di belakang."



GUE : *bingung. Lupa kalo punya pohon mangga* He? Mangga mateng? (pertanyaan macem apa ini?)



BAPAKKE : "ya mangga yang dibelakang lah. Gak tau mateng apa gak."



GUE : *nyengir* "Iseng amat ya tu orang. Ngefans kali ama aku." (oke. Yang ini gak nyambung)



BAPAKKE : "Tapi masa aneh banget dek. Tadi pagi kan mangganya ilang, eh terus tadi sore bungkusannya dibalikin lagi ke situ."



GUE : "Biar dikira jatoh kali pak. Kalo gak tadi dia cuma minjem. Makanya dibalikin lagi."



BAPAKKE : -___-




 

Kasian banget tu orang ya. Setau gue yang sok tau ini, mangga di rumah gue kecut banget kaya sari ketek. Soalnya pohon mangganya sering dipipisin anak-anak kecil di sekitar rumah. Ya kita doakan saja semoga sang maling mangga tidak apa-apa dan amal ibadahnya diterima di sisinya. Amin.