Wahai kalian yang rindu kemenangan
Wahai kalian yang turun ke jalan
Demi mempersembahkan jiwa dan raga
Untuk negeri tercinta..


Ini adalah sepenggal lagu untuk mengawali kisah gue kali ini.
Ada yang gak tau ini lagu apa?
Oke silakan cari tau ya, googling aja keywordnya Totalitas Perjuangan.


Jadi gini ceritanya, 2 Mei itu kan Hari Pendidikan Nasional, ada aksi turun ke jalan gitu. Kita mau menghijaukan Kemendiknas. Kalo orang-orang sih taunya demo. Tapi kata senior gue aksi ama demo itu beda men.


Jadi inget taun lalu gue kesana dengan bangganya pidato terus dikasih hadiah karena jadi salah satu finalis lomba ThinkQuest. Ini hasil karya kelompok gue. Lomba karya tulis kelompok tingkat dunia gitu. Di Indonesia yang bisa lolos jadi finalis cuman ada 3 kelompok, salah satunya kelompok gue. Keren banget gak tuh? Buat yang mau tepuk tangan dulu  boleh kok.. 


Tapi you know what, di lomba tingkat dunia kaya gitu, gue cuman dapet hadiah tas laptop ama tempat pensil loh. Katanya sih ada duitnya juga. Hadiah duitnya itu sangat amat banyak sekali banget sodara-sodara!!


DUA RIBU LIMA RATUS RUPIAH!! 


Keren banget gak tuh?
Tapi sampe sekarang pun gue gak nerima duit yang sangat amat banyak banget jumlahnya itu.


Hidup ini indah jendral!! 


Eh nanti dulu. Emang itu di kemendiknas? Bukannya di depdiknas ya? Eh? Apa sama aja?
Ah sudahlah lupakan. Gak bakal keluar juga di ujian. 


Oke lanjut.


So? Gue mau turun aksi gitu?


APAAAA??

GUE??

IKUT AKSI?? 



Seorang OTRL yang cantik, lucu, imut, manis, dan keren itu mau turun aksi?
Emang direstuin ama ibu bapaknya?


THAT’S THE POINT!!
Gue gak akan pernah diijinin ikut aksi.


Jadi pagi sebelum aksi itu gue udah siap-siap dengan segala persiapan perang yang ada. Kebetulan kuliah Bahasa Inggris yang jam 10 gak ada dosennya. Dan kuliah Kalkulus yang jam 1 maju jadi jam setengah 1 dan itu cuman ampe jam 2 doang. Lalu terjadilah perang batin dalam diri gue.. 


Setan Tukang Ngajak Bolos (STNB) :
Udah bolos aja. Jarang-jarang kan lu bolos cil. Jelek amat itu absen lu penuh semua.. 


Peri Baik Anti Bolos (PBAB) :
Sadarlah kau nak. Kamu kuliah buat apa? Kamu kuliah aja jarang ada yang nyangkut kan pelajarannya. Apalagi kalo bolos? Tobatlah nak. Judi itu haram hukumnya.. 


STNB :
HEH! Judi itu gak haram kalo menang. Sok tau banget sih lu! Udah cil, jangan dengerin. Jatah bolos lu 3 kali. Gunakan sebaik-baiknya lah! Biar gak rugi.. 


PBAB :
SETAN NGESELIN! Kapan sih lu bisa berdamai ama gue? Gue kurang sabar apa coba selama ini? Lo tuh selalu nyakitin gue. Lo gak pernah tau apa yang gue rasain.. 


Baiklah, kita biarkan saja sang setan dan peri melanjutkan dramatisasi kisah hidupnya. Balik lagi ke kisah gue yang menyedihkan ini.


Akhirnya gue memutuskan untuk bolos.
Yap. Gue bolos sodara-sodara. (Tulisan diperkecil demi perdamaian dunia) 


Jadi gue mau ikut aksi dari awal. Ini aksi pertama gue. Harus ada kesan manis. Pikir gue. 


To be continued jenderal..