Holahalolohalahoooo!!

Akhirnya bisa nulis lagi. Setelah berabad-abad terpuruk ditimbun tugas dan antek-anteknya, sekarang gue bisa nulis lagi. Apa kabar hidup gue akhir-akhir ini?

  1. Semenjak kejadian aksi 2 mei, gue ngerasa kaya kena kutukan gitu. YAP! K U T U K A N ! Bukan.. bukan.. kutukan beda ama kutu ya jeng..
    Jadi setelah tragedi aksi yang menyayat hati itu, gue langsung sakit. Batuk, pilek, pusing, sakit tenggorokan, bibir pecah-pecah, sariawan, susah buang air besar, itu tandanya panas dalam. Minum larutan penyegar kaki lima. Bebas panas dalam!! (kenapa jadi iklan gini sih)


  2. Gue dan temen-temen gue yang lumayan sarap lagi seneng jadi foto model karbitan gitu lah. Dengan keyakinan sepenuh hati kalo KITA BAKAL TERKENAL, akhirnya kita yang notabene adalah gadis-gadis pemalu dan berwajah sendu memberanikan diri untuk bergaya ala model profesional. Ini foto-fotonya..

  3. Gue berhasil menang lomba sayembara menulis yang minggu kemaren gue bilang itu loh. Subhanallah banget. Gue berasa menang piala oscar gitu tau gak sih. Gue gak nyangka banget bisa menang. Makasi buat semua yang udah dukung gue, buat mama, papa, eyang, tante, pakde, dan semua orang yang tidak bisa disebutkan satu persatu, I LOVE YOU. Tanpa kalian aku bukan apa-apa. Hiks.. 


    By the way, tau gak kenapa gue bisa menang?

    SOALNYA CUMAN GUE SENDIRI YANG NGIRIM NASKAHNYA!!

    Yaiyalah gue menang..

Oke udah cukup basa-basinya.

Straight to the point.

Ada apa dengan semut?

Jadi gini ceritanya, semalem, waktu gue lagi gundah gulana dan galau margalau merenung memikirkan nasib 200juta rakyat Indonesia, tiba-tiba gue ngeliat semut lagi jalan dengan anggunnya. Pelan tapi pasti. Atau karena emang gak bisa lari? Entahlah. Hanya Tuhan yang tau sodara-sodara!!


Dia jalan sendirian. Entah mau kemana. Gue sempet moto semutnya, eh tapi hasil fotonya malah lebih mirip upil daripada semut hmmm.. Yang gue bingung adalah, semut yang sekecil itu apa gak cape ya jalan membelah lebarnya kasur gue yang lebarnya udha kaya lapangan bola? FYI, kasur gue ukurannya 3m x 3m (kalo gak salah).

Dan karena gue ditakdirkan untuk jadi orang baik, makanya gue berinisiatif untuk memberikan asupan makanan untuk sang semut malang. Gue tabok nyamuk yang lagi tebar pesona di sekitar kepala gue dan langsung aja gue taro di deket semut.

Awalnya sang semut malang tersebut sok-sok jual mahal gitu. Tapi begitu gue pura-pura gak liat, langsung diambil dah tuh mayat nyamuknya. Yes! Misi gue berhasil! Semoga pahala gue bertambah. Amin.

Gue perhatiin tuh nyamuk. Kasian. Gak tega. Semut yang notabene bertubuh lebih kecil daripada sang nyamuk centil tukang gangguin gue itu terhuyung-huyung tak berdaya mengangkut jasad sang nyamuk centil. Gue ngerti banget perasaan si semut. Dia pasti bingung gimana cara bawa makanannya yang segede kulkas 2 pintu itu. Gue terus memperhatikan tingkah laku sang semut dengan cara saksama dan dalam tempo yang sesingkat-singkatnya. Dia mondar mandir naik ke atas dan ke bawah badan nyamuk. Kasian. Gue pengen bantu tapi gue bingung juga gimana bantuinnya. Gue cuman bisa bantu doa. Maaf ya mut..

Beberapa saat kemudian, si semut bisa ngangkat nyamuk juga akhirnya. Doa gue dijabah ternyata sodara-sodara sebangsa dan seibukota!! Tapi dia tetep belum bisa jalan dengan normal. Beberapa kali gue liat dia muter di tempat yang sama. Mungkin penglihatannya ketutup ama badan nyamuk yang segede kulkas itu. Jadi jalanannya gak keliatan.




Gak tahan dengan semua kenyataan yang ada di depan mata, akhirnya gue pun turun tangan. Gue gak bisa diem aja ngeliat makhluk hidup terlunta-unta tak berdaya. Dengan kekuatan bulan, gue mengerahkan seluruh potensi yang ada di diri gue. Tadinya gue pengen nganterin tu semut ke rumahnya. Tapi sayang gue gak tau dimana rumahnya.

Yauda akhirnya gue angkat nyamuknya, eh semutnya malah ikut ke angkat. Dia pasti panik banget tuh. Pasti dikiranya nyamuknya masih hidup terus mau bales dendam ke semut. Nanti semutya dibawa terbang terus dijatohin dari ketinggian 10.000 kaki dari permukaan laut. Yasalaam.. Maaf ya mut..

Akhirnya gue taro lagi. Gue mikir lagi gimana caranya ngebantu semut yang lagi kesusahan itu.

TING!!!  


Gue dapet ide. Gue geser semutnya ke ujung kasur. Biar lebih deket ama rumahnya gitu maksud gue. Eh tak disangka tak dinyana, SI SEMUT MALAH KABUR!!
KAMBING!!
GAK TAU TERIMA KASIH DASAR!
MUSUH DALAM SELIMUT, PAKU DALAM PAYUNG, UDANG DIBALIK BAKWAN, GAK TAU DIRI!!
JAHAAAAAAAAT!!!

Setelah gue nenangin dii, gue coba mikir positif. Mungkin si semut kaget waktu tau ada ibu peri baik yang dateng nolongin dia. Mungkin juga dorongan gue terlalu keras buat dia terus dia ngambek gak mau pulang ke rumah. Mungkin juga tiba-tiba dia dapet sms kalo persediaan makanannya udah cukup ampe taun depan. Entahlah. Sekali lagi, hanya Tuhan yang tahu sodara-sodara!!!

Pesan moral :
Gue malu ama semut yang begitu gigih dan gak kenal putus asa walaupun halangan dan rintangan yang menerpa di depan mata terasa sulit untuk diperjuangkan hingga titik darah penghabisan. Sedangkan gue? Jangan ditanya..