25 September 2011

Dear Jenderal..
 
Setelah cukup lama berkecimpung dalam dunia tarik tambang makan karung dan balap kerupuk per-ngeblog-an, gue pengen iseng ikutan lomba yang diadain sama Leutika Prio nih.


Leutika Prio apaan sih?
HAH? Leonardo DiCaprio?
Oh bukan bukaaaan!
Leutika Prio itu adalah emmmm...


anu...


itu...


aduh apa yaaaa??


*brb cari contekan*


AHA!
Jadi Leutika Prio itu lini self publishing dari Leutika Publisher.


Self Publishing opo meneh toh mbak'e??
Self publishing itu artinya kita bisa nerbitin buku sendiri tanpa perlu nunggu ampe berjenggot untuk lolos seleksi penerbit.
Kecenya lagi, para penulis gak perlu repot bikin cover, ngurus ISBN, dan temen-temennya soalnya Leutika Prio nyediain itu semua.
HWAAAAAAAAAAAW!!!
And the most important one is..
PENULIS DAPET ROYALTI 15% DARI HARGA PRODUKSI LOOOOOH!!


Gimana?
Tertarik?
Langsung berangcusssss aja yuk ke www.leutikaprio.com.


Lagi ada lomba juga loh.
Buat mas mbak om tante jenderal yang punya blog yang kece dan ahey, Leutika Prio nawarin buat ngebukuin blog lo nih.


Caranya gampang banget.
Gak perlu lah lo pake ketik *933*5# atau ngirim bungkus bekas sabun mandi atau sabun cuci.
1. Tulis event + logo event ini di blog lo. MySpace

2. Kirim alamat blog lo ke eventleutika@hotmail.com dengan subjek "BOOK YOUR BLOG". Jangan lupa attach sinopsis blog yang ditulis di Word 250 kata + nama + nama beken + TTL + Alamat + no.hape + alamat e-mail + akun FB + akun twitter + alamat RT RW setempat


Gampang toh?

Makanya yuk kita cussssssss!!
Cepetan yaw. Deadlinenya ampe 30 September nih.


Salam kece,







23 September 2011

Dear Jenderal..


Haloooooooowwwwhhhh!!

Akhirnya pengunjung blog gembel ini udah nyampe angka 20 ribu.
Subhanallah.
Senengnya maksimal.


Apa bedanya anak-anak jaman sekarang sama anak-anak jaman dulu??

Kenapa tiba-tiba gue nulis kaya ginian?

Bukan. Bukan. Gue bukan keselek daging sapi yang digelonggong ama sendal jepit.
Gue cuman rada shock aja liat anak SD udah pada nenteng BeBeh ama maenan ai-Pet.
Kece abisssssss. *bengong dipojokan sambil ngitungin air ujan*


Beda banget ama jaman gue dulu. Boro-boro henpon ya mbak mas tante om jenderal, yang namanya uang jajan aja masih seribuan.
Dulu tuh gope udah dapet nasi kuning / nasi goreng yang enak bangggggeeet di kantin sekolah gue.
Lah sekarang??
Gak jarang anak SD yang nongkrong di mekdi atau ka-ep-ci.
Super sekali.


Jangankan pesbuk, tuiter, apalagi be-be-em, dulu tuh gue maenannya kuartet, bekel, lompat karet, congklak, ama orang-orangan (yang gue baru tau sekarang kalo nama bekennya adalah BP alias Bongkar Pasang).


Orang-orangan paporit gue dulu adalah yang ada tempat tidurnya, yang orangnya ada 3, dan ada lemarinya.
Sayang banget sekarang udah susah nyarinya.


Oiya ada lagi kebiasaan yang gue gak abis pikir kenapa itu bisa jadi tren di kalangan anak-anak ‘yang mengaku’ gahuls saat itu, yaitu...


Teroooongteroooooong!!!


TUKERAN ORJI!!!


Kalo dipikir-pikir lagi, itu 'kegahulan' macam apa cobaaaaaaaaaaaa??


Buat yang gak tau orji, orji itu semacem kertas binder kecil. Isi organizer gitu lah.
Dulu harga satunya cepek-an yang kertas biasa. Terus kalo yang dari art paper gitu lebih mahal.
Entah kenapa dulu begitu booming.
Padahal mau dipake nulis juga sayang kan.. 


Sampe-sampe gue ngejual orji gue buat beli tempat orji yang lebih bagus.
Bukan yang 3 ribuan yang abal-abal.
Politik pencitraan.
Eh??


Masa SD gue itu masa yang cukup indah.
Dimana gue bisa ketakutan denger cerita mister gepeng, cerita hantu pintu air, dsb..
Sekarang mana ada.
Ada paling suster keramas pake sampo dee-dee, hantu goyang karawang-bekasi-cililitan (ini hantu apa trayek bis?), pocong ketek gondrong, atau yang bakal keluar sebentar lagi adalah Hantu Mandi Soal SNMPTN.


Percaya?

Gue gak.


Dulu tontonan gue juga gak kaya anak-anak jaman sekarang yang demen nonton Fitri yang Ditukar, Cinta Putri, bahkan ampe Drama Korea.


Gue puas nonton kartun-kartun jaman dulu >> [KLIK YAW!], gue juga puas nonton Bidadari, Jinny oh Jinny, Tuyul dan Mbak Yul, Jin dan Jun, Si Doel, sampe Tersanjung (yang akhirnya gue menyesal udah ikut campur masalah keluarga mereka selama bertahun-tahun sampe menghasilkan 7 turunan 8 tanjakan 675 tikungan)


Hmm..
Apalagi ya?


Oiya, Lagu!
Kalo dulu jaman SD gue masih suka lagu-lagu trio kwek-kwek, tasya, joshua, bahkan cindy cenora, mentok-mentok sheila on 7 sama dewa, kalo sekarang anak SD kelas 3 aja hobinya nyanyi lagu sepen aikon, wali, ceribel, dan lain-lain.

Pi. el. ey. wai. bi. o. wai.

Tapi kalo mereka nyanyinya jadi kaya gini, "pi-le-bo-yee.. be-oyeeee" 
Super sekali.


Udah segitu dulu deh.
Lagi buntu nih.


Salam kece,







18 September 2011

Dear Jenderal..

Tau gak ini apa??


SIM JENDERAAAAL!!!
SIM!!
es. i. em.
S I M ! !
alias surat izin mengemudi.


Seneng deh akhirnya gue punya SIM A juga.
SIM C gue udah gak kesepian lagi deeeeeh..


Hmmmpppfffhh...
Kenapa ya namanya SIM (Surat Izin Mengemudi)?
Padahal bentuknya kartu kaya kartu mahasiswa, kartu kredit, dan kartu tanda penduduk.
Bukan secarik kertas layaknya surat pada umumnya biasanya.
Kenapa namanya gak Kartu Izin Mengemudi (KIM) atau Tanda Izin Mengemudi Dari Polisi Dan Kedua Orang Tua (TIMDPDKOT)??
Kenapa harus SIM???


Oke. Lupakan.
gue emang terlalu kritis jadi orang.



Kemaren, untuk kedua kalinya, gue pergi ke samsat lagi.
Tapi kali ini gue gak sama bapak sama kakak gue.
Gue ikutan dari tempat les gue.


Sempet terheran-heran dan tak sadarkan diri waktu tau ternyata gue cewe sendirian.
Yap. Gue S E N D I R I A N.


Kece abisssss.
Jadilah gue yang lucu dan baik hati ini bulan-bulanan digodain ama 9 orang cowo lainnya.
Gue tau gue keren, tapi gak usah sehisteris itu laaaah..


Dan akhirnya gue pun MATI GAYA MAKSIMAL!
Secara gitu kan gue cucu hawa yang nyangsang sendirian tak ada teman di tengah sarang penyamun.

Sumber gambar


Ada pemandangan yang berbeda dari waktu pertama kali gue kesana.
Jam masih joget-joget di angka 7. Artinya masih pagi.
Tapi anehnya, suasananya udah rame bangeeeeeet.
Banyak mobil dari tempat les stir mobil gitu.
Padahal kalo gak salah biasanya samsat buka jam 8.


hmmm..


Pasti ada udang di balik batu, rebon di balik rempeyek, tahu di balik bakwan, dan musuh dalam selimut nih. Pikir gue.


Perjalanan gue sempet terhambat gara-gara gue baru ngasih potokopi ktp hari Jumat.
Jadi gue belom dapet nomor.
Entah nomor apa.
Tanyakan saja pada rumput yang bergoyang.


Untungnya gue gak sendirian.
Tersebutlah seorang bapak berinisial K, sebut saja Karjo, yang baru ngasih potokopi ktpnya pagi ini.
Alhamdulillah ada temennya.
Dan ternyata bapak itu adalah seorang sales.
Pantesan pinter banget ngomong.


Sepanjang perjalanan dari tes tulis sampe nunggu buat poto, gue sama dia mulu.
Udah kaya bapak sama anak.
Persis.


Bener aja dugaan gue.
Rombongan yang dari biro-biroan gitu ternyata gak tes praktek.
Cuman tes tulis formalitas.


Hampir sama lah kaya pake calo.
Tapi plis banget jangan tanya apa bedanya ke gue.
Karena gue pun gak tau.
Sumpah jenderal!
Saya udah gak makan orok lagi..


Dan sejauh mata memandang, ternyata banyak calo beterbangan.
Sepertinya aksi lewat belakang bukan lagi aksi haram.
Malah udah di-legal-kan.


It's just my opinion. I could be wrong.
So, what do you think about it??


Salam kece,






14 September 2011

Dear jenderal..


Gue baru menyadari suatu hal.
Ternyata semenjak bulan Ramadhan sampe sekarang, napsu makan gue semakin liar menari di atas garis kemiskinan.
Singkatnya, gue jadi laperan.
Kemana-mana bawaannya pengen makan orang.
Gak heran kalo sekarang muka gue isinya pipi semua.


Beberapa minggu yang lalu, waktu gue sama keluarga gue makan di luar, gue berhasil mengeksekusi dua porsi soto kudus.
Padahal yang lain cuman makan 1 porsi.
Dan penjualnya terkejut tak sadarkan diri.
Bingung kali kenapa gue bisa mirip Laura Basuki.


Hal yang sama terjadi beberapa hari yang lalu waktu gue ke sebuah restoran Jepang sama kakak sama ade gue.
Sebut aja namanya Hanamasa.
Berhubung disana makannya sepuasnya, jadilah gue 5 kali bolakbalik ngambil makanan sampe diliatin ama waitressnya.
Kelaperan ama gak mau rugi berkolaborasi mengancurkan rasa malu.

Sumber gambar

Oke. Kali ini mau berbagi tips makan di Hanamasa.


1. Pastikan perut dalam keadaan lapar selapar-laparnya.
Jangan tergoda oleh rayunan sanak sodara dan tetangga yang menawarkan cemilan berupa nasi padang di perjalanan.
Pokonya jangan!


2. Buat yang belum pernah kesana, pasang muka belagu. 
Biar gak ketauan ndesonya.


3. Jangan kebanyakan minum.
Disana kita mau makan banyak, bukan minum banyak.


4. Ambil semua makanan yang ada.
Minimal 1 lah dari masing-masing jenis.  
Biar gak rugi.


5. Usahain dateng pas jam makan siang, dan pulang pas makan malem.
Pasang muka tebal.
Jangan pedulikan pandangan orang sekitar.
Sekali lagi, BIAR GAK RUGI.


6. Pake baju / celana yang banyak kantongnya.
Siapa tau lagi beruntung terus bisa bawa makanan ke rumah kan?
Sekali lagi, BIAR GAK RUGI.
BIAR GAK RUGIIII!!


Sekian tips dari saya.
Akhir kata, MANFAATKAN KESEMPATAN SEBAIK-BAIKNYA!
BIAR GAK RUGI!!


Salam kece,




10 September 2011

Dear Jenderal..


Kemaren Kamis gue nyangsang ke pelatihan PKM dong.
PKM itu Program Kreatifitas Mahasiswa. Neliti-neliti gitu deh. Kece banget kan?


Ya, emang banyak yang berubah dari gue sekarang ini.
Gue 'ngerasa' jadi lebih dewasa.
Gue udah jarang nyasar lagi, gue udah jarang salah manggil orang lagi, gue jarang mengalami kejadian-kejadian 'ajaib' lagi, gue udah jarang aktif organisasi.
Gue lagi dikejar sinetron kejar tayang Fitri yang ditukar. Lo tau laaaah..


Begitu disuruh cari ide buat penelitian, gue galau.
Terus katanya disuruh cari dari isu-isu yang lagi hot saat ini.
DAN GUE LANGSUNG KEPIKIRAN SAIPUL JAMIL LAGI COBAAAA!!
Random abis.


Judul yang ada di otak gue saat itu adalah "Hubungan Antara Mitos dan Kontur Jalan Tol Cipularang serta Cara Membangun Kembali Semangat Hidup Saipul Jamil".


Nyari mati.


Gue banyak belajar dari sana.
Dan yang terpenting adalah gue ngepens banget sama pembicaranya, yaitu ibu Dr. rer. nat. Apriliana Laily Fitri, M.Ed. Beliau itu PD 1 di FMIPA.


Lulusan s1 ITB, s2 ITB sama universitas di Texas, sama s3 di Jerman.


Kepribadiannya bagus. Prinsipnya kuat. Kalo waktunya belajar, beliau bakal belajar. Gak bakal ada yang bisa ganggu.
Dan kalo waktunya maen, beliau bakal maen. Walaupun sendirian.


Beliau juga berani bilang TIDAK. Gak kaya orang Indonesia yang sungkan banget bilang engga. Yang paling ekstrem adalah waktu beliau ditelpon sama dosennya, propesor loh, waktu di jerman sono, dosennya minta ketemu gitu, eh terus beliau bilang,
"TIDAK. Anda tidak punya janji dengan saya. Besok saja. Atau kalau mau anda ke rumah saya dulu, bantuin saya bersih-bersih, baru saya ke sana."
Dan dosennya ngerti.
Propesor loooooh! Bayangin kalo hal itu terjadi di Indonesia..


Beliau bukan orang yang konsumtip. Mirip-mirip dikit lah sama gue. Beliau bakal mikir keefisienan dari barang itu sebelum beliau beli.
Beliau bukan BB user. Hapenya siemens jadul sama hape item putih kaya gue.
Beliau bukan BUDAK TEKNOLOGI.
Percuma aja hapenya pinter kalo orangnya gak pinter, ya toh?


Oiya, mau tau gak kenapa orang Indonesia jadi konsumtip banget?
Menurut beliau, di Jerman sana, kalo hari Sabtu ama Minggu tuh toko-toko pada tutup. Soalnya itu hari keluarga.
Jadi orang-orang bakal pergi ke taman atau museum.
Lah di Indonesia??
Kebalikannya..  


Salam kece,




09 September 2011

Dear Jenderal..

Lo percaya takdir gak?
Gue percaya. Banget malah.


Tadinya gue pikir gue bisa keluar dari dunia permatematikaan yang abstrak dan kece abis ini.
Tapi ternyata gak bisa.
Sengotot-ngototnya gue pengen pindah, kalo toh Allah gak ngijinin, bisa apa gue?


Ini namanya TAKDIR yu noooooo!!


Sekali lagi gue bilang, gue udah terlanjur kejebur disini.
Mau balik, gak mungkin.
Nyari jalan lain, gak diijinin.
Ya satu-satunya cara cuman ngikutin arus.
Gak. Gue gak mau berenang ngelawan arus.
Itu namanya bunuh diri.
Gue gak mau mati sia-sia keabisan tenaga.

Oke. Gue mulai kaya orang depresi.


Kuliah udah masuk seminggu nih. Mau review aaaah..
Yuk capcussss..


SENIN
Alhamdulillah senen gak ada kuliah.


SELASA
Senin libur, selasa full. Subhanallah. Gak nyangka Syahrini ama ustadz Solmed yaaah. Gue kuliah dari jam 8 sampe jam 5. Ngalahin anak sekolahan cobaaa..
JAM 8 GEO RUANG
Kuliah perdana cukup asik. Belajar tentang bangun ruang gitu deh. Gambar-gambar. Seru lah. Kaya belajar seni rupa jaman dahulu kala.

JAM 10 KALKULUS PEUBAH BANYAK
Beruntung banget dosennya gak masuk. Denger judul kuliahnya aja udah bikin bulu kuduk berdiri. Jujur gue belum siap ngeliat Saipul Jamil menduda lagi..

JAM 1 GEO EUCLID
Kalo geo ruang belajar gambar, kalo ini belajar definisi gitu. Definisi line, ray, gitu-gitulah. Asik juga kok. Dosen yang ngajar paporit gue lagi. Bu Pinta.
Ada 2 hal yang menarik kemaren.


1. Bu Pinta bilang biasanya orang Matematika jujur. Karena mereka selalu punya alesan tiap mau ngambil keputusan. Oyeaaah??

2. Di dunia ini sebenernya gak ada garis lurus. Adanya curve. Kenapa? Karena bumi itu bulat.

JAM 3 TEORI BELAJAR DAN PEMBELAJARAN
Mata Kuliah Dasar Kependidikan (MKDK) emang paling kece deh pokonya. Soalnya gak pake ngitung-ngitungan :p


RABU
JAM 3 ANALISIS RIIL
NYESEK adalah Ketika lo kuliah jam 3, nyampe jam 3 kurang 10, dan dapet jarkoman kalo dosennya belom di jekardah jam 3 kurang 6 menit. IT'S SO GOAT YU NOOO!


KAMIS
JAM 8 WORKSHOP
Gue udah seneng waktu dibilang anak matek ada praktek. Punya lab juga. Tapi ternyata..
Mau tau isinya apa?
Alat-alat tukang bangunan!
COOL BEYBEEEH!
Kuliah ini asik. Gak ada UTS ama UAS. CUMAN tugas. Ada jalan-jalannya lagi.

JAM 1 TEORI BELAJAR DAN PEMBELAJARAN
Kuliahnya 4 sks jadi dipecah jadi 2 hari. Harusnya hari kamis jam 3 lagi. Tapi pada minta digabung ama anak reguler jam 1. Biar cepet pulang. Udah rame banget, taunya dosennya gak dateng. Gue nyangsang ikut pelatihan PKM. Nanti gue ceritain dapet apa aja dari sana.


JUMAT
JAM 10 ENGLISH FOR MATH 2
Is okay lah. Not bad so-so. Yes. No. No smoking. I love you..

JAM 1 PEMBELAJARAN MATEMATIKA SD
Yang ngajar Pak Anton cobaaaaaaaa! Aaaaaaaa senangnyaaaa..
Bukan. Bukan karena gue dapet A di matkul Bahasa Indonesia, tapi karena beliau kalo ngajar tuh enak. Gak cuman berpatok pada teksbuk. Tapi juga sharing pengalaman ngajar.
Bapak, I HEART YOUUU!!
Tapi ternyata yang ngisi PMSD selanjutnya bukan dia. Tapi dosen lain.
Aaaaaaaaaa nangis darah~


udah deh. Segitu aja curhatnya.


Meskipun terseok, terjatuh, bahkan terjerembab, aku berjanji tidak akan menyerah.
Mungkin aku lemah, tapi aku tidak boleh kalah.
Aku hanya tidak suka, bukan tidak bisa.
Esok, hari ini akan menjadi hari kemarin.
Dan aku yakin, ini pun akan berakhir.






03 September 2011

Dear Jenderal..

ehm.. kupinang kau dengan BISMILLAH..

Hmpppppppppfffffhh..
Kaget ya liat blog gue?
Blog gue ancur nih.
Jadi manis banget gini coba.
Sebel deh..



Gara-garanya gue iseng pengen ganti template jadi warna putih gitu, kan masih suasana lebaran ya, eh taunya malah amburadul..
Sedih banget nih.
Gue mabok javascript hari ini.

Kapok ah. Gak lagi-lagi sok tau ngutakatik blog.

Eiya kakak gue baru balik dari Singaparna Singapur.
Bahasa gahulnya sih Singgepooor.
Lumayan dapet oleh-oleh kaos kembaran.
Udah kaya mau kosidahan.


Dan yang menyedihkan adalah..


KUOTA MODEMNYA ABIS GITU LOOOOH!! DAN BLOGNYA MASIH AMBURADUL DAN KULIAH UDAH MULAI MASUK BESOK SENEN DAN GUE BINGUNG DAN GUE PUSING DAN GUE NONTON TIPI DAN GUE SEDIH LIAT ISTRINYA SAIPUL JAMIL MENINGGAL..


hmmmmppppppfhhh..

Lengkap sudah penderitaan gue.
Yasudlah, Biarin gue menenangkan hati dulu ya.
Plis. Plis banget.
Jangan paksa gue untuk cerita lebih banyak.
Hati gue gak kuat.


Salam kece,


Laura Basuki

UPDATE :  Kata orang-orang disain yang kemaren gak menggambarkan karakter gue banget. Jadinya gue ganti lagi. (070910)