30 March 2012

Dear jenderal..


Bulan maret ini ditutup dengan isu terhangat yang mampu mengalahkan berita UTS sudah dekat, yaitu isu kenaikan harga bbm.
Huwoooooh aksi dimana-mana, jenderal!
Rame deh.
Mulai dari yang aksi damai, sampe yang aksi jahat macam lempar-lempar duit batu sampe menjarah Ka-ep-ci  SPBU.
Dan gembelnya aksi yang rusuh itu paling sering diberitain media.
Mulai dari demo masak di Makasar sampe yang di Salemba.
Dan jujur, gue ga yakin kalo itu mahasiswa.


Kemaren kemaren kemarennya, 27 Maret 2012, langit terasa begitu indahnya.
Gue kuliah jam 10.
Dan tumben banget jalanan lenggang dan damai total.
Katanya yang aksi para buruh dan janda kesepian.


Lain lagi dengan kemaren dan kemarennya, 28&29 Maret.
Hari ini udah kaya biasanya.
Padat merayap.
Soalnya yang aksi mahasiswa.


Yak, sekian traffic apdet kali ini.


Kalo lagi banyak aksi gini, ibu gue paling riweuh.
Berbagai wejangan disuarakan sebelum gue berangkat kuliah.
Ini semua gara-gara dulu gue nyoba ikut-ikutan aksi (¬˛ ¬")
(klik ini kalo mau tau ceritanya)
"De, jangan ikut demo-demoan!"
"Pulang kuliah langsung pulang!"
"Besok ga usah kuliah aja dulu, de."
"Tadi kamu pake kerudung warna apa?" *sambil liat orang demo ditipi*


Kalo lagi rame gini, biasanya bapak gue ikut turun.
Iya bapak gue polisi.
Tapi bapak gue polisi elegan.
Kerjanya di kantor, di depan komputer.
Bukan panas-panasan.
Dulu tahun 1998 juga bapak gue jaga demo kok.

Gambar pinjeman jenderal

Ngomong-ngomong soal polisi nih ya, gue punya satu teori cerdas yang tercetus dari hasil pengamatan gue selama bertahun-tahun.
Teorinya adalah :
Kita bisa tau udah berapa lama masa pengabdian seorang polisi dari perutnya.
Semakin lama polisi itu mengabdi, semakin besar pula tas pinggang yang dibawanya.

Dan bokap gue sangat menentang teori ini.
Dia bersikukuh kalo dirinya yang udah mengabdi puluhan taun masih tetep punya perut rata dan six packs laksana Kura-kura Ninja.
Tapi kenyataan berkata lain.
Perut bapak tak mampu beranjak dari one packnya.
Daripada dikutuk jadi batu, mending gue iyain aja.


Bapak gue itu keren.
Gue paling suka kalo bapak udah pake baju polisi.
Wuiiiiiih..
Gak salah kalo gue menobatkan dirinya sebagai bapak terkece sejagat raya.


Oke balik lagi ke aksi.


Bulan april tinggal sekedipan mata nih.
Inget ada istilah "April Mop" kan?
Gue kepikiran buat nulis ginian gara-gara banyak yang apdet status gini:
Tolong jangan ribut2 dulu soal harga BBM yg katanya mau naik, Sapa tau pas tanggal 1 April nanti SBY berkata "April Moopp..!!

Gak kebayang kalo misalnya isu kenaikan harga BBM ini beneran jadi bahan "April Mop"nya pemerintah ya..


Apa jadinya kalo itu bener-bener "April Mop" versi pemerintah?
Berikut ini adalah kemungkinan-kemungkinan yang akan terjadi versi gue.

1. Orang bakal joget gurita massal di tengah jalan sambil nyetel lagu iwak peyek.

2. Rumah sakit penuh karena banyak yang kena serangan jantung.

3. Pemerintah alih profesi jadi pelawak terus bikin acara tandingan Opera Van Java.

4. Makin macet, makin padet.

5. Uang jajan gue gak jadi naik (º̩̩́Дº̩̩̀) 


Yak, sekian postingan dini hari dari saya.
Bila ada kesalahan mohon dimaafkan.
Sesungguhnya kesempurnaan hanya milik Allah SWT. *TING! berubah jadi Dorce*


Salam kece,







23 March 2012


Dear jenderal..


Akhirnya libur panjang.
Aaaaaaa senangnyaaaaa biasa aja.
Emang tiap jumat gue libur kok sekarang (ーー;)
Buat yang lagi nyepi, selamat menyepi.
Baik yang lagi nyepi diri maupun yang nyepi hati.
Baik yang single prinsip maupun yang jomblo nasip.
PLAK! Apaan coba..


Tadi pas lagi bongkar-bongkar lemari, gue nemu sebongkah barang yang cukup mengingatkan gue ke jaman beberapa tahun silam.
Jaman dimana elang belom menjadi kendaraan yang populer seperti sekarang.
Jaman dimana jomblo-jomblo belum banyak terekspos media seperti sekarang.
Jaman dimana..
PLAK! Kelamaan!


Oke.
Ini dia barang yang gue temuin di lemari belajar gue yang telah usang dimakan jaman.
Sebongkah foto, secuil name tag, dan sepucuk piagam penghargaan.


Liat-liat!! Jurinya ka Seto loooooh!


Memori masa itu pun menyeruak ke permukaan..
*pasang backsound iwak peyek*


Jadi dulu tuh gue rajin banget baca majalah Bobo.
Dulu gue adalah salah satu fansnya Paman Gembul.
Gue juga suka sama Bona si gajah bantet yang warnanya unyu abis, PINK COBAAAAAAA!
Gue suka sama cerita-cerita yang ada di majalah itu.
Dari sana lah gue terinspirasi tulisan gue jaman SD.
FYI, dulu gue sering disuruh ikut lomba nulis cerpen sama guru gue.
Gak ngerti juga kenapa bu guru nyuruh gue.
Mungkin karena gue cantik.
Tapi mentok-mentok cuma menang sampe tingkat kecamatan.
Gak kuat maju ke tingkat DKI (ーー;)


Dulu gue juga suka banget sama dunia gambar menggambar.
Ga jarang bu guru gue nyuruh gue ikut lomba.
Banyak piala yang udah dihasilkan.
Banyak duit yang udah dimasuk kantong, tapi sayang kantongnya bolong.

 

Nah, suatu ketika gue liat ada lomba melukis gitu di majalah Bobo.
Lombanya di sponsorin ama Dancow.
Temanya "Sapi Fantasiku Bercorak Buah-Buahan".
Bermodal iseng dan cat air gocengan, gue pun memutuskan untuk ikut lomba itu.
Ga terlalu berharap banyak karena itu lombanya se-Indonesia dan harapan untuk menang kayanya kecil ya..


Tapi, ternyata dugaan gue salah.
Suatu pagi yang cerah, teletubbies bermain-main gue mendapatkan kabar gembira.
Gue ditelpon katanya gue jadi salah satu semi finalis dari DKI Jakarta.
Terus gue disuruh dateng ke Ancol, ga tau dimananya gue lupa, hari Minggu, 20 Juli 2003.
Seneng seseneng-senengnya orang seneng.
Gue berhasil jadi salah satu dari 100 orang semi finalis dari seluruh Indonesia.
Dan gue adalah semi finalis nomor 32 (ʃƪ˘ڡ˘)

Dari 100 orang itu bakal dipilih 3 orang buat diajak ke Bali buat ngelukis di atas patung sapi gitu.
Enak banget ya..


Kuasnya ilang satu :(

Disana untuk pertama kalinya gue dipertemukan dengan kanvas gede dan cat minyak yang kece abis.
Dan yang paling bikin gue seneng adalah CATNYA BUAT GUEEEEEEEEE!!!
Sampe sekarang masih ada loh catnya.
Tapi ada beberapa yang kering dan ga bisa dipake lagi.


Walaupun gue ga menang ke Bali, gue tetep seneng.
Gue dapet banyak hadiah dari sana.
Gue dapet produk dari Nestle seabrek-abrek.
Gue dapet kaos+topi.
Gue dapet cat minyak+palet+kuas kece.
Gue dapet uang transport 100 ribu.
Gue dapet nasi kotak.
Dan yang terpenting, gue dapet pengalaman yang tak terlupakan.



Sekian bongkar muat hari ini.
Salam kece,







Dear Jenderal..


Abis bongkar-bongkar lemari, eh nemu buku ini.
Buku ungu kesayangan jaman SMA dulu.
Isinya gambar-gambar doang.
Ketauan deh gue ga pernah belajar ya( ̄ー ̄)

Buku ungu

Eiya dulu, tanggal 20 Juni 2010, jaman-jaman galau, gue pernah ngepost judul yang sama loh.
Beda buku tapi.
Beda isi juga.
Liat deh di sini >> KLIK YAW JENDERAL!


Ceritanya mau gambar Conan ama Shinichi

Jangan lupa coblos nomor 1!! (eh?)

Awowo lagi mules


Mamaaaa!! Jemput aku mamaaaaaa!!

Conan lagi. Dulu gue rajin baca Conan loh!

Conan ♥ Ai 

Doraemon

Gue ga suka Naruto padahal -__-

Shinchan ♥ Himawari

Hagemaru. Ada yang inget ga ama kartun ini?

Gembel banget gambarnya ya..

Conan Edogawa bawa bunga

Shinchan baru mandi

Gimana? Bagus kan?
BAGUS KAAAAAAAAN?? *melotot bawa golok*



Salam kece,






18 March 2012


Dear jenderal..




Numpang nyanyi dulu ya jenderal..


Cap-cap-carap-cararap
Akhirnya ku sendiri lagi
Setelah lewati hariku dengannya
Akhirnya ku termenung lagi
Cinta beralu begitu sajaaa

Tak pernah kudapat yang setia
Apa karena ku tidak sempurna?
Selalu saja aku yang salah
Dan akhirnya aku yang menderita

Lagi dan akhirnya ku sendiri lagi
karena kekasihku yang pergi
Meninggalkan sejuta kerinduan yang masih terpendam
Perih dia buat hatiku sakit lagi
karena pergi dan tak kembali
Meninggalkan sejuta kerinduan yang masih terpendam
huwohiyeeeeeeh~


hemmmpppffhhh..


Lagi sedih nih.
Baru aja gue kehilangan seseorang.
Bukan. Bukan meninggal.
Ah pikiran lo kejauhan jenderal!


Hubungan gue dan dirinya baru aja berakhir nih.
Padahal baru aja dimulai lagi.
Baru sebentar gue ngerasa seneng, sekarang sedih lagi.
Sedih jenderaaal! SEDIIIH!!


Hubungan gue sebelumnya berakhir tanpa ada kejelasan.
Dirinya yang tidak perlu disebut namanya itu pergi menghilang dan gak pernah sms gue lagi.
Gue sms ga dibales.
Udah ganti nomor kayanya.
Sedih jenderaaal! SEDIIIH!!


Gue coba untuk ngerti.
Dia orang sibuk.
Organisasi sana sini.
Gaul kesana kemari.
Privat silih berganti.


Yauda gue coba buat move on.
Gue coba buat lupain dia.
Gue coba cari yang baru.
Walaupun bayang-bayang dia selalu ada.
Masih kepikiran kenapa dia memutuskan hubungan begitu saja.


Hari demi hari pun berganti.
Hidup gue terasa hampa.
Gue coba nyari yang baru.
Banyak yang ngedeketin.
Tapi masih belom ada yang cocok dihati.
Mulai dari yang ga sejalan, ga direstuin sama orang tua, sampe yang hilang tanpa kabar tiba-tiba.
Ada aja halangannya.
Hiks. Sedih.


Suatu ketika doa gue dijabah sama Yang Maha Kuasa.
Dia memberikan seseorang pengganti.
Ga lebih baik dari sebelumnya, tapi gapapalah ya dicoba aja.


Kesan pertama begitu menggoda.
Dan gue udah punya ekspektasi lebih buat yang satu ini.
Gue udah mikir jauh kedepan.
Gue berharap banget hubungan kali ini bisa langgeng.
Tapi ternyata gue salah.


Beberapa hari berselang, tau-tau ada sms dari seseorang.
Dia bilang ga bisa ngelanjutin hubungan.
Katanya ga kuat punya banyak-banyak simpenan.
JEGEEEERRRR!!!
Bak kejatuhan telur diujung tanduk (pribahasa apa ini ya?), gue kaget dan lemas seketika.
Pas banget momennya lagi ujan.
Kalo gue lari sambil nangis pasti lebih kece deh.


Kadang gue mikir, kenapa ya keberuntungan jarang berpihak sama gue?
Gue sial mulu perasaan.
Gue cuma pengen nyari pengalaman aja kok.
Bukan uang.


Kadang gue ngiri sama temen gue yang muridnya 12.
Yang pendapatannya ampe level 5.
Ampe bisa bayar kuliah sendiri.
Keren aja gitu.


Eh? Murid?
oh ini dari tadi lagi ngomongin murid toh.


Lah? Emang? L pikiiiiiir??


Gue udah nyoba ngikutin cara temen gue yang punya murid seabrek.
Tapi tetep aja ya, jalan gue ga semulus jalan dia.
Rejeki orang beda-beda ya.


Biar gimana pun gue harus tetep berpikiran positif.
Walaupun dalam hati sih pengen nangis.
Mungkin Allah nyuruh gue buat fokus belajar dulu kali ya.


DIBUTUHKAN: Anak sekolahan yang rela jadi murid kembaran Laura Basuki.



Salam kece,






Dear jenderal..


Mungkin bagi mahasiswa tingkat akhir, skripsi merupakan hal yang bisa bikin panas dalam, kejang-kejang dan kehilangan akal demi sebuah gelar kebanggaan.
Ibarat maen game, skripsi itu adalah pertarungan terakhir melawan raja.
Entah gimana rasanya.
Gue belom mau ngebayangin.
Tapi kelak suatu saat nanti gue pun akan merasakannya.

Saran gue sih ya, mending jauh-jauh deh dari orang yang lagi bergelut dengan makhluk yang bernama skripsi.
Bikin sakit hati.

Biasanya orang yang lagi nyusun skripsi itu emosinya labil.
Ini sih menurut sok taunya gue aja ya.
Biasanya bawaannya uring-uringan kaya orang mau 'dapet'.
Ga selalu sih, tapi seringnya gitu.
Makanya sekalinya ada yang ga sesuai hatinya..
DUAAARRRR!! Meledaklah dirinya.
Dan gue nyebut ini sebagai skripsyn alias skripsi syndrome.

Sebut aja nenek gue, Angelina Jolie, lagi menghadapi tahun terakhirnya.
Bener aja loh, nenek gue itu jadi 5 kali lebih sensi dari biasanya.
Ada aja hal yang bikin dia marah.
Gue cabut bulu keteknya diem-diem aja, dia marah sama gue.
Hal-hal kecil digede-gedein.
Malesin.

Gue inget banget 2 bulan yang lalu nenek gue ngamuk gara-gara cucunya make kamera ga bilang-bilang.
Oke secara hukum rimba, cucunya emang salah.
Tapi si cucu mengelak.
Katanya kameranya juga selalu tergeletak sembarangan di kamar.
Jadi cucunya pikir siapa aja boleh make.
Si nenek bilang katanya lensanya lecet, layarnya baret.
Berbagai macam kata ga menyenangkan keluar dan seminggu lebih nenek marah ke cucunya.
Kamera barang bukti itu pun diumpetin entah dimana.
Sang cucu trauma.

Dan sekarang ternyata kameranya gapapa.
No lecet, no baret.
Ini kampret jenderal!
Kampreeeet!
Kasian si cucu..

Sabar.. Sabar..

Nenek gue juga marah waktu bapak gue ngasih si cucu duit buat beli hape baru.
Bapak gue yang ngasih duit loh jenderal!
Bukan si cucu yang minta.
Eh cucunya yang dimarahin..

Sabar.. Sabar..

Pernah juga nenek gue marah dengan sebab yang aneh lagi.
Suatu malem yang damai, dia ngeliat ada seonggok modem tercolok dengan indahnya di netbuk si cucu, dan..
DUAAARRR!! Meledaklah dirinya.

Dia bilang dia terus yang bayar modem, tapi yang make cucunya terus.
Padahal si cucu make modem lama kalo weekend doang.
Dan emang udah biasa.
Udah biasa jenderal!
Udah biasa!
Kalo pun make hari biasa cuma buat apdet status sebentar.
Maklumlah si cucu anak gaul.
Itu juga kalo dia make udah lemotnya minta dilides tronton.
Katanya sih. Gak tau bener apa ga.
Gue sih pura-pura ga tau aja.
Jadi modem yang dibawa nenek gue itu disubsidi sama pemerintah di rumah gue.
Dan nenek gue, sebagai yang tetua adat, punya kuasa untuk membawanya kemana saja.

Si nenek marah seminggu lagi.
Hemmmpppfffh..

Dan sekarang, modemnya diprotect dan gue pun kena dampak mesti make modem dengan pulsa mandiri tanpa subsidi.
Sedih.
Mana harga BBM mau naik kan?
Untung gue gak pake Blekberi. (ーー;)
Makanya gue mau minta maap belom bisa kunjungan balik.
Soalnya kalo dipake blogwalking kuotanya langsung abis, jenderal..

Sabar.. Sabar..

Ada satu kejadian yang baru aja terjadi kemaren.
Nenek marah lagi ama si cucu.
Gara-garanya waktu disuruh masukin elang ke kandang, si cucu cuma masukin elangnya sendiri.
Dia ga masukin elangnya nenek.
Nenek marah-marah.
Bilang si cucu egois.
Bukannya mau belain si cucu ya, tapi masukin 2 ekor elang itu berat loh jenderal!
Apalagi kalo ga dibantuin.

Sabar.. Sabar..

Ya begitulah jenderal pengalaman dampak dari skripsi syndrome yang gue amatin.
Galaumellow maksimal. Tekanan batin.
Padahal bukan gue yang skripsi.
Baru beberapa bulan udah bertabur air mata dan ingus yang kemana-mana.
Rame deh pokonya rumah gue.
Ah, kuatkan hambamu ini ya Tuhaaaaaan!!
Kuatkaaaaaaan!! └(˘.˘└)


PESAN MORAL :
Sabar.. Sabar..


Salam kece,






11 March 2012

Dear jenderal..


Gaul adalah saat dimana seorang minoritas terkena imbas pergaulan dan berubah menjadi
bagian dari mayoritas. (menurut kamus bahasa OTRL)

Gue lagi gaul nih.
Di kelas gue lagi musimnya sakit.
Batuk, pilek, pusing, demam, dan teman-temannya.
Alhamdulillah gue juga kena.
Berarti gue gaul.


Gue ga suka minum obat.
Obat itu ga enak.
Gue juga ga suka ke dokter.
Dokter itu menyeramkan, jenderal!


Untuk masalah kesehatan gini, bapak ama ibu gue paling riweuh.
Bapak gue maksa gue minum obat batuk.
Ampe dibeliin obat batuk rasa apel.
Sebut aja merknya *piiip*kadryl.
Temen-temen gue ngotot katanya itu buat anak-anak.
Padahal jelas-jelas disitu ada tulisan buat dewasa juga.


Tiap abis minum obat itu gue berasa kaya Snow White.
Tau-tau tidur aja gitu.
Sayangnya ga ada pangeran yang bangunin gue.


Ibu gue juga maksa gue minum susu yang banyak.
Ampe beli susu ul*piip* yang 1 liter (eh bener ga ya?) dan harus gue abisin dalam 1 hari.
Ga ngerti itu maksudnya biar apa.


Karena ga sembuh-sembuh, akhirnya gue disuruh minum susu beruang.
Gila. Susu beruang jenderal!
Susu beruang! (¬_¬")
Yang harganya 6600 di Alfamart, 6400 di indomaret, dan 6050 di carrefour. (sotoy abis)




Jujur gue takut minum susu beruang.
Bukan. Bukan karena itu susu dari beruang.
Sorry jendral, gue udah tau kok itu susu sapi.
Baru aja tau.
Plis deh, kenapa harus beruang?
Kenapa ga sapi?
Jelas-jelas itu susunya sapi kan?
Kasian si sapi.
Kalo bisa nyanyi mungkin dia bakal nyanyi gini:
Sebagai sapi yang tak dianggap aku hanya bisa mencoba bertahan menahan setiap amarah huwooooh~ (Sapinkan mambo)

Susu beruang itu aneh.
Pernah liat iklan susu beruang kan?
Yang ada naga putih tau-tau nongol itu loh.
Nah itu dia.
Gue takut nanti kalo gue lagi minum susu itu tiba-tiba ada naga keluar dari bawah tanah terus kesana kemari mencari alamat menghindari panah yang tau-tau muncul dari langit.
Horor abis.


Rada ga logis sih sebenernya iklannya.
Apa hubungannya susu beruang, naga, ama sapi coba?


Eiya gue baru aja pulang dari nganterin ade gue beli parfum di minimarket.
Entah makhluk macem apa dia itu.
Masa tiap mau beli parfum, botolnya dideketin ke idung terus dipencet botolnya.
Setelah megap-megap kaya ikan baru dirazia satpol pp, barulah dia memutuskan mau beli parfum yang mana.
Edannya maksimal.


TIPS: Daripada beli parfum, mending sebelum kuliah lo mampir ke minimarket terdekat buat ngolesin parfum. Bayangkan, selama 30 hari lo bisa pake parfum ganti-ganti! Gue aja gitu kok :)


Gue tau pasti lo bingung ama postingan ini.
Judul ama isi ga singkron.
Udah ga usah boong.
Gue tau kok. Gue tau.


FYI: Postingan ini ditulis pukul 18.00 WIB dan selesai pukul 22.35 WIB karena modemnya sudah habis kuotanya, sehingga untuk aplot 1 gambar membutuhkan waktu berjam-jam. Dan sekarang saya sangat butuh subsidi pulsa.


Sekian dari saya
Salam kece,





02 March 2012


Dear Jenderal..


Beberapa minggu terakhir gue beserta kakak dan ade gue lagi kecanduan sama sinetron Indonesia.
YAP! Sinetron Indonesia.
Tumben banget.


Sebut aja judulnya 'Abu-abu Putih'.
Iya itu loh yang di **TV.
Bukan. Bukan **TV.
Di situ mah kaga ada sinetron.

Sinetron Abu-abu Putih (ciptaan gue)


Berawal dari tertarik sama iklannya, terus suka sama soundtracknya, terus suka ama ceritanya, terus gue bosen, terus sekarang gueh sadar kaloh semuah sinetron Indonesiah tuh samah ajah!


Hemmmppgggfffhhhttt..


Sinetron Indonesia jelas beda sama drama Korea.
Drama korea terakhir yang gue tonton adalah Dream High.
Iya gue tau itu drama udah lumayan lama.
Gue sih sengaja ga mau nonton drama lain lagi.
Selain karena gue suka banget banget banget sama drama yang satu ini, gue juga takut kecanduan drama korea lagi.
Kalo sampe kecanduan lagi, tamatlah karir gue.


Tapi katanya ada Dream High 2 ya?
Kalo itu bolehlah ya hahaha..

DVD Dream High yang udah cukup usang dimakan jaman

Setelah hampir 20 tahun menikmati pahit manisnya dunia, sekarang gue mau bikin perbandingan antara sinetron Indonesia dan drama korea (menurut gue).
Selamat menyaksikan ya jenderaaal!!


1. Episode
Diliat dari jumlah episodenya, Indonesia jelas lebih unggul dalam hal ini.
Drama korea rata-rata cuma belasan episode.
Sedangkan Indonesia, bisa ratusan episode.
Dari cerita pemeran utama waktu muda, dewasa, tua, punya anak, anaknya punya anak, gitu terus sampe kiamat.


2. Cerita
Walaupun episodenya dikit, tapi menurut gue cerita-cerita di drama korea tuh lebih bervariasi dan gak bisa ditebak.
Gak kaya sinetron Indonesia yang muter aja di kisah emak buang anak, anak ilang, anak kembar yang kepisah terus rebutan cowo, berantem, dijahatin, hampir dibunuh, terus amnesia, terus nikah, punya anak, terus anaknya dibuang lagi (ˇ_ˇ’!l)
Berasa nontonin kehidupan orang.


3. Make Up
Indonesia menang lagi untuk hal yang satu ini.
Take a bow deh buat para make up artist Indonesia yang berhasil menyulap anak usia belasan jadi orang tua.
Beda banget sama drama korea yang kebanyakan make up-nya minimalis tapi manis.
Laik dis!

Dulu gue sampe kepikiran buat operasi kelopak mata biar sipit kaya orang Korea.
Tapi niat itu gue urungkan karena jangankan buat operasi kelopak mata, buat beli mobil ESEMKA aja aku tak punya.. (ˇ_ˇ’!l)
Untungnya mobilnya belom lulus uji emisi ya..


Gue juga suka ngikutin gaya rambutnya.
Dulu waktu jaman Boys Before Flowers, gue potong rambut ala Geum Jan Di.
Dan ternyata malah lebih mirip Dora.
Gue juga pernah ngecat rambut ala Go Hye Mi di Dream High.
Tapi jatohnya malah kaya anak kampung kebanyakan maen layangan.
Dan akhirnya rambut gue makin rusakkk!!


4. Karakter Jahat
Peran orang jahat di Indonesia tuh khas banget.
Orang jahat yang ga tobat-tobat dengan muka berlipet 24.
Dan belom berubah jadi baik kalo sinetronnya belom mau tamat.

Ada aja cara buat ngejahatin orang yang jadi musuhnya.
Terlalu kejam malah.
Bingungnya kenapa kaya gitu bisa lulus sensor.
Kan secara ga langsung itu ngajarin yang ga bagus buat penontonnya.

Sama aja kaya drama korea.
Gue juga gemes banget kalo ada karakter jahatnya.
Tapi bedanya, karakter jahat disana cuma berlangsung beberapa episode.
Selanjutnya mereka berubah jadi baik.
Dan konflik pun ganti ke orang lain.


5. Karakter Baik
Untuk dapetin peran orang baik di sinetron Indonesia tuh gampang.
Lo cukup pasang muka melas tertindas dan harus kuat nangis berjam-jam.
Satu lagi, diem aja gak usah ngelawan.
Malesin banget.
Orang mah ya kalo dianiaya mbok yo ngelawan gitu.

Beda sama drama korea.
Ini lebih realistis sih menurut gue.
Dari beberapa drama yang gue tonton, karakter baik slalu berusaha untuk ngelawan.


Ah sudahlah.
Ini cuma opini gue.
Buat yang suka yaudah, buat yang ga suka yaudah juga.
Satu pertanyaan gue, apa sih yang bikin ibu-ibu suka sama sinetron Indonesia?



Sekian dari saya,
Salam kece paling oke,