Dear jenderal..


Bulan maret ini ditutup dengan isu terhangat yang mampu mengalahkan berita UTS sudah dekat, yaitu isu kenaikan harga bbm.
Huwoooooh aksi dimana-mana, jenderal!
Rame deh.
Mulai dari yang aksi damai, sampe yang aksi jahat macam lempar-lempar duit batu sampe menjarah Ka-ep-ci  SPBU.
Dan gembelnya aksi yang rusuh itu paling sering diberitain media.
Mulai dari demo masak di Makasar sampe yang di Salemba.
Dan jujur, gue ga yakin kalo itu mahasiswa.


Kemaren kemaren kemarennya, 27 Maret 2012, langit terasa begitu indahnya.
Gue kuliah jam 10.
Dan tumben banget jalanan lenggang dan damai total.
Katanya yang aksi para buruh dan janda kesepian.


Lain lagi dengan kemaren dan kemarennya, 28&29 Maret.
Hari ini udah kaya biasanya.
Padat merayap.
Soalnya yang aksi mahasiswa.


Yak, sekian traffic apdet kali ini.


Kalo lagi banyak aksi gini, ibu gue paling riweuh.
Berbagai wejangan disuarakan sebelum gue berangkat kuliah.
Ini semua gara-gara dulu gue nyoba ikut-ikutan aksi (¬˛ ¬")
(klik ini kalo mau tau ceritanya)
"De, jangan ikut demo-demoan!"
"Pulang kuliah langsung pulang!"
"Besok ga usah kuliah aja dulu, de."
"Tadi kamu pake kerudung warna apa?" *sambil liat orang demo ditipi*


Kalo lagi rame gini, biasanya bapak gue ikut turun.
Iya bapak gue polisi.
Tapi bapak gue polisi elegan.
Kerjanya di kantor, di depan komputer.
Bukan panas-panasan.
Dulu tahun 1998 juga bapak gue jaga demo kok.

Gambar pinjeman jenderal

Ngomong-ngomong soal polisi nih ya, gue punya satu teori cerdas yang tercetus dari hasil pengamatan gue selama bertahun-tahun.
Teorinya adalah :
Kita bisa tau udah berapa lama masa pengabdian seorang polisi dari perutnya.
Semakin lama polisi itu mengabdi, semakin besar pula tas pinggang yang dibawanya.

Dan bokap gue sangat menentang teori ini.
Dia bersikukuh kalo dirinya yang udah mengabdi puluhan taun masih tetep punya perut rata dan six packs laksana Kura-kura Ninja.
Tapi kenyataan berkata lain.
Perut bapak tak mampu beranjak dari one packnya.
Daripada dikutuk jadi batu, mending gue iyain aja.


Bapak gue itu keren.
Gue paling suka kalo bapak udah pake baju polisi.
Wuiiiiiih..
Gak salah kalo gue menobatkan dirinya sebagai bapak terkece sejagat raya.


Oke balik lagi ke aksi.


Bulan april tinggal sekedipan mata nih.
Inget ada istilah "April Mop" kan?
Gue kepikiran buat nulis ginian gara-gara banyak yang apdet status gini:
Tolong jangan ribut2 dulu soal harga BBM yg katanya mau naik, Sapa tau pas tanggal 1 April nanti SBY berkata "April Moopp..!!

Gak kebayang kalo misalnya isu kenaikan harga BBM ini beneran jadi bahan "April Mop"nya pemerintah ya..


Apa jadinya kalo itu bener-bener "April Mop" versi pemerintah?
Berikut ini adalah kemungkinan-kemungkinan yang akan terjadi versi gue.

1. Orang bakal joget gurita massal di tengah jalan sambil nyetel lagu iwak peyek.

2. Rumah sakit penuh karena banyak yang kena serangan jantung.

3. Pemerintah alih profesi jadi pelawak terus bikin acara tandingan Opera Van Java.

4. Makin macet, makin padet.

5. Uang jajan gue gak jadi naik (º̩̩́Дº̩̩̀) 


Yak, sekian postingan dini hari dari saya.
Bila ada kesalahan mohon dimaafkan.
Sesungguhnya kesempurnaan hanya milik Allah SWT. *TING! berubah jadi Dorce*


Salam kece,