26 November 2011



aku ingin mencintaimu dengan sederhana
sesederhana soal integral lipat tiga
tapi rumit penyelesaiannya


Entah darimana sederhananya
ya sudahlah anggap saja itu sederhana


aku ingin mencintaimu dengan sederhana
sesederhana cinta sponge bob kepada gerry
hanya memberi tak harap kembali


Ah apa iya?
ya sudahlah aku tak mau ikut campur urusan rumah tangga mereka


aku ingin mencintaimu dengan sederhana
sesederhana kisah cinta sinetron Indonesia
yang pasti selalu berakhir bahagia


aku tak tau apa makna puisi ini
aku juga tak tau kemana aku harus berlari
dan aku juga tak tau kenapa aku mesti berlari


yang jelas aku ingin mencintaimu dengan sederhana
itu saja


(OTRLaura Basuki)



ehemmmmmmpppfffhhhhttt..
Akhirnya dengan bersusah payah gue berhasil menelurkan sebuah puisi tentang cinta hari ini. *peres keringet*


Bagus ga?
Plis kali ini boong juga gapapa kok.
Ini puisi perdana gue soalnya..


Salam kece,








23 November 2011

Dear Jenderal..


Kemaren tanggal 18-20 November 2011 gue PKMJ Matematika.
Pelatihan Kepemimpinan Mahasiswa Jurusan Matematika.
Tempatnya di Villa Merpati, Cisarua, yang terkenal angker.
Tapi alhamulillah, berkat doa kedua orang tua dan dukun kampung sebelah, tidak terjadi hal-hal yang menakutkan. (´⌣`ʃƪ)



Kalo taun kemaren gue jadi peserta yang menderita, taun ini gue jadi panitia yang berkuasa.
Ha.ha.ha.
Ya walaupun cuma bisa berkontribusi di sie. HPD, sie. paling asik menurut gue.
Kurang asik apa coba, kerjaannya cuman foto-foto, disain-disain, ama jarkom-jarkom?


Jadi peserta ama panitia pasti jelas beda ya.
Banyak hal yang gue laluin disana.
Dari yang menyenangkan ampe yang menyebalkan.


Jumat, 18 November 2011
Berangkat dari kampus sekitar jam 5.
Padahal di jadwal jam 4 berangkat.
Ngaret. Biasalah Indonesia.
Panitia naik tronton, peserta ngeteng naik bis perkelompok.
Nyampe sana sekitar setengah 9 malem.
Hawa-hawa mistis mulai menyerbak disana-sini.
Ah sudahlah. Gue lagi gak mau ngomongin setan.

Intinya, semua jadwal acara jadi ngaret. (ーー;)


Sabtu, 19 November 2011
Tanda-tanda kehidupan udah muncul sekitar jam 2 pagi.
Ngapain jam 2 pagi?
Qiyamul Lail sambil terkantuk-kantuk.
Dan Qiyamul Lail pas lagi pelatihan kaya gini tuh emang the best banget lah.
Bacaannya panjang-panjang bangeeeeeeet. Berasa didongengin. (´~`)


Sempet kesel sama panitia sebenernya.
Gara-garanya pas lagi ada materi, bukannya pada dengerin atau kerja yang lain, eh malah ada yang bikin mi coba!
Bukannya gak boleh makan, iya gue tau kalian laper, gue juga laper kok.
Bayangin aja masa sarapan cuman pake selembar roti ama susu.
Perut gue gak siap diajak go internasional nih.
Tapi solidaritas dikit kek! Щ(ºДºщ)
Peserta juga laper. Panitia juga laper.
Jangan egois.
Oke gue mulai emosi gara-gara perut yang merengek minta diisi.


Kesel juga ama panitia yang gabut (gaji buta).
Contoh : sie. medis.
Banyak diantara mereka yang kerjanya cuman di kamar, tidur-tiduran, berasa lagi liburan.
Ada juga sie. konsumsi yang jarang kerja.
Baru nyampe langsung bobo manis sampe pagi berasa gak ada dosa banget. (˘-˘)ง


Walaupun secara teori gue adalah sie. HPD, tapi gue gak jarang nangkring di dapur pas kamera lagi di charge.
Nyari makanan, sekalian bantuin.
Sambil menyelam minum air lah.
Baru pertama kali gue bantuin orang bikin mi berbaskom-baskom.
Entah berapa kardus mi yang dibuat kemaren.
Tapi pegelnya maksimal.
Berasa abis fitnes.


Menurut gue, sie.konsumsi itu adalah sie. paling berat.
Kenapa?
Karena nasib ratusan perut orang ada di tangan lo, jenderal!
Sempet sedih banget waktu liat ada 1 kelompok yang kebagian nasi yang belom mateng.
Batin gue tersiksa.
Gue nangis di kamar mandi sambil nyelem ke bak.
Dan ngerasa terharu banget waktu mereka makan dengan lahap.
Rasanya semua cape ilang dalam sekejap mata.

Sempet kesel juga ama seorang temen gue yang manja abis.
Padahal bukan anak bungsu, tapi kelakuannya kaya bayi raksasa.
Segala yang dia mau harus kesampean.
Mungkin karena di rumahnya selalu diturutin apa maunya kali ya.
Jadi sok eksklusif gimana gitu. (˘-˘)ง


Minggu, 20 November 2011
Outbound, PKN (praktek kerja nyata), pulang.


Lagi gak mood nulis.
Bukan. Bukan gara-gara Indonesia kalah lagi sama Malaysia.
Setidaknya kita udah jadi juara umum di sea games kandang sendiri.
Semoga 2 tahun lagi, Indonesia tetep bisa jadi juara umum di kandang orang.
Itu baru hebat.
Ini semata-mata karena..


karena..


Mmm..
karena apa ya?


eh, udahan dulu deh ya, gue disuruh jadi penghulu di nikahannya Ibas sama Alya.
BYE! (˘⌣˘)ε˘`)



Salam kece,






13 November 2011


Dear jenderal..


Lagi seneng banget nih tweet gue dibales sama si koko ganteng maksimal, Roland Lagonda.
I heart you koko Roland (ʃƪ˘˘ﻬ)



Eiya kemaren gue abis jalan-jalan ke Bandung dong sama anak BEMJ.
Kita abis anjangsana ke ITB.
Buat yang gak tau anjangsana itu apa, silakan buka kamus bahasa Indonesianya ya..


Diawali dengan janjian di kampus jam setengah 7 pagi.
Dan seperti biasa, janji tinggallah janji..


KEBIASAAN ORANG INDONESIA 1 :
TUKANG NGARET


Jujur, gue bukan orang yang bisa terbebas dari yang namanya ngaret.
Tapi gue benci sama kebiasaan ini.
Coba aja bayangin, gue ke kampus buru-buru, cuman sarapan dikit, gara-gara gue bangun kesiangan.
Tapi ternyata di kampus masih sepi.
Dan masih banyak yang belom dateng.
Bahkan ada yang sampe naik ojek saking takut ditinggal.
Miris.
Gak adil banget.
Akhirnya kita berangkat jam setengah 8.


KEBIASAAN ORANG INDONESIA 2 :
GAK TEGAAN


Harusnya, kita bisa aja ninggalin orang-orang yang gak tepat waktu itu.
Tapi inilah kebiasaan orang Indonesia yang kedua. Gak tegaan.
Yap. Gak tega.
Panitia lebih tega sama orang-orang yang udah dateng pagi dan nunggu lama, daripada sama orang yang telat bangun dan kesiangan dateng ke kampus.
GILA!!
Padahal gue panitia.


Selama perjalanan gue duduk di sebelah Titia Rakhmawati.
Banyak hal yang kita omongin, banyak makanan yang kita abisin.
Mulai dari bacang berboraks yang disediain panitia, sampe keadaan Indonesia.


10.30 kita sampe di ITB.
Beberapa kuda beserta ee'nya beterbaran dimana-mana menyambut kedatangan kami semua.

gambar dipinjem dari sini

Kita diajak keliling ITB yang lebih gede dari UNJ kampus B.
ITB sama UNJ itu beda.
Kalo lo masuk ITB, lo bakal ngeliat pemandangan yang biasa ada di pelem-pelem.
Tapi kalo lo masuk UNJ, apalagi kampus B, lo serasa masuk pesantren jendraaal!
Rata-rata bungkusan semua. Udah kaya lontong.


Setelah solat dzuhur, kita masuk ke ruang kelas gitu.
Ruang kelasnya beda jauh sama ruang kelas di UNJ.
Mulai deh acaranya.
Ada presentasi dari bagian akademik sama organisasinya.
Kalo di UNJ namanya BEMJ Matematika, kalo disana perkumpulannya namanya HIMATIKA.


Dan you know what, disana pengurusnya mahasiswa abis.
Maksudnya bener-bener body mahasiswa kaya yang di pelem-pelem gitu.
Gak kaya orang-orang BEMJ, yang menurut gue masih belom dapet aura kepemimpinannya. *PLAK! Dipecat dari BEMJ* 
Wajar sih, soalnya disana gak ada tingkatan jurusan, fakultas, sama universitas.
Jadi semua angkatan bisa masuk HIMATIKA.
Dan gue yakin banget, yang kemaren presentasi itu angkatan-angkatan tua.
Kenapa?
Karena ganteng-ganteng.


Presentasi dari mereka lama banget.
Alhasil, kita pulang telat.
Padahal di jadwal jam 4 udah berangcuss ke jekardah lagi.
Tapi nyatanya jam 4 kita masih sesi tanya jawab.
Gue gondok.


Jam setengah 5 kita selesai.
Sebelum pulang, kita poto-poto bareng HIMATIKA ITB.
Abis itu langsung capcus solat Ashar, baru pulang.
Tapi bukannya langsung solat, eh orang-orang malah sibuk poto-poto sendiri.

KEBIASAAN ORANG INDONESIA 3 :
SELALU FOTO KAPAN PUN DIMANA PUN

Entah jiwa fotografinya yang membabi buta, atau jiwa noraknya yang melanda jiwa.
Entahlah.


Gue gak ngelarang buat poto-poto.
Tapi inget waktu juga kali.
Buat apa lo poto banyak-banyak kalo pose lo gitu-gitu doang?
Cuman ganti background.
Mending lo poto backgroundnya aja kan?
Oiya lupa.
Buat ngeramein pesbuk kan ya?
Kan gak keren kalo poto pesbuknya gak ribuan.


Udah pulang kesorean, bukannya langsung pulang, malah ada niatan buat beli buah tangan.
AAAAAAA!!! 
Gimana gak bikin gila tuh?
Rencana jam 7 atau 8 sampe jekardah, eh ini malah masih luntang-lantung di jalanan.

KEBIASAAN ORANG INDONESIA 4 :
KALO KEMANA-MANA HARUS BELI OLEH-OLEH


Dikasih waktu 15 menit buat berburu oleh-oleh.
Berasa lagi ikutan acara reality show.
Tapi lagi-lagi NGARET!!
Gondok segondok-gondoknya gondok.



Salam kece,







11 November 2011


Dear jenderal..

Selamat tanggal 11 bulan 11 tahun 2011 yaaaaw!!
Entah apa spesialnya tanggal ini, ampe dijadiin status pesbuk, tuiter, atau mungkin frenster.
Yang jelas hari ini makin macet!
Banyak janur kuning dimana-mana.
Tapi lumayanlah. Makan gratis.
Apalagi ada pembukaan Sea Games (entah apa korelasinya).


Straight to the point.


Dream, believe, and make it happen. 


Gak asing dong dengan tagline itu?
YAP!
Itu taglinenya Agnes Monica.





Sempet ngerasa gak enak hati nih ama mbak Agnes, dulu gara-gara dia sering banget bilang mau go international tapi gak kesampe-sampean, jadi gue mikirnya dia ngomong doang.
Eh tapi kemaren dia bisa nyangsang di europe music award aja gitu loh jenderaaaal!!


Hehehe. Jadi malyu akyuuuuh..


Maap loh ya mbak agnes.


Sempet terharu dan pengen nangis  waktu ngeliat review perjuangannya mbak Agnes yang di salah satu tipi swasta beberapa waktu lampau.
Gue bisa ngerasain dahsyatnya kekuatan mimpi *berlebayan*.
Walaupun sama-sama depannya A, Ayu tingting ama Agnes monica beda jauh lah yaaaaw..


Hmm..


Tiba-tiba aja gue jadi kepikiran masa depan gue.
Gimana ya kabarnya?


Gue?
Jadi guru?
Ini mimpi kaaaaaaaaaaaaan?? *pingsan* *minta dicium Roland Lagonda*


Alhamdulillah sekarang udah ada yang mau privat sama orang secantik gue.
Sebut saja Mawar.
Ya mungkin dia lagi khilaf.
Anak SMA Al-Azhar Kelapa Gading.
Kelas 11 IPS.
Anaknya gahuls abisssssssh.
Papanya pengusaha dan pernah kerja di freeport, mamanya dokter gigi.
Anaknya kreatif dan hidupnya cukup sempurna.


Gila.
Tadinya gue gak yakin mau ngambil tawaran ini.
Soalnya yang gue ajarin anak kelas 11 gitu ya.
Biasanya gue kan ngajar TK, SD, dan mentok-mentok SMP kelas 7.
Tapi gue mikir, kalo gue nolak tawaran ngajar terus dengan dalih belum siap, kapan gue majunya?


Akhirnya gue pun memberanikan diri buat nerima itu.
Mencoba keluar dari zona nyaman, dan berusaha menerima tantangan.


Doakan aku yaaaaa!!
BANZAI!! *ala benteng Takeshi*


Apapun inti dari postingan kali ini, plis jangan protes. Gue tau kok gue cantik.


Salam kece,






06 November 2011

Dear Jenderal..

Beberapa waktu yang lalu, gue ama nyokap gue terlibat pembicaraan yang cukup serius.
Ini bukan tentang nasib para hewan kurban yang dibunuh massal hari ini.
Bukan juga tentang Raffi Ahmad yang putus ama Yuni Shara.
Apalagi tentang kemacetan ibukota yang semakin merajalela.
Tapi ini tentang pacar.

Bukan.
Bukan tentang orang.
Tapi tentang pacar kuku.


Nyokap :
De, itu banyak pacar di lemari ibu.

Gue :
Terus?

Nyokap :
Pake gih. Daripada mubazir.

Gue :
Jual aja bu.. *ditimpukin duit*

Gue gak suka pake gituan.
Gue cuma takut tambah cantik.
Lagian gue sadar kok, tangan gue gak pantes pake gituan.
Dari pengalaman yang udah-udah, tiap kali gue pake pacar, pasti selalu diawali dengan kegembiraan, dan diakhiri dengan penyesalan.
Entah kenapa gue ngerasa kalo tangan gue kaya tangan kuli.

Tapi tiba-tiba, si pacar yang tergeletak tak berdaya itu kaya manggil-manggil nama gue dengan manjanya.
Gue mendekat.

Ah, gak boleh.
Gue gak boleh ngelakuin ini.
Akhirnya gue menjauh.

Tapi dia terus-terusan manggil nama gue.
Gue gak tega.
Akhirnya gue balik lagi dan langsung ngambil pacar itu.
Dan langsung gue pake.

Dan bener aja.
Berharap bisa punya kuku cantik ala Laura Basuki, eh malah jadi kaya tangan banci gini.
Hiks.



Di usia ke 19 ini, gue ngerasa belum banyak perubahan dalam diri gue.
Gue masih suka berenang sampe tengah hari bolong.
Gue masih berantakan kalo pake kerudung.
Gue masih suka denger lagu dudidam sama abang tukang bakso.
Gue masih males belajar Anril.
Gue masih cantik kaya Laura Basuki.
Gue masih suka berlagak ala Superman kalo lagi dibonceng pas naik motor.

Kalo misalnya di jalan lo liat ada orang dibonceng dengan posisi yang tidak wajar (tangan lurus ke depan, kerudung terbang-terbang), bisa dipastikan itu adalah gue.
Yap! GUE!
Gue emang punya obsesi yang berlebihan terhadap superhero.

Gue itu gue.
Bukan lo. Bukan dia. Bukan selingkuhan lo.
Mungkin lo bisa nemuin cewe yang lebih cantik atau lebih pinter dari gue.
Tapi yang aneh kece kaya gue, cuman gue.
Gak ada yang lain.

Ah entahlah postingan macam apa ini.

Salam kece,





Welcome Novembeeer!!

Dear jenderal..


Minggu lalu kembarannya Laura Basuki (baca: gue) abis ilang taun looooooh!
Gue pengen mengklarifikasi kalo gue ulang taun ke 19.
Bukan ke 91.
Plis jangan percaya ama apa yang diberitain media.
Itu fitnah!


Mau bilang makasih buat orang-orang yang udah ngucapin selamat ulang taun ke gue nih.


1. Zakaria.
Entah Zakaria siapa namanya.
Anak IPB. Salah satu pembaca blog gue
Entah dapet nomor hape gue darimana.
Tapi dia yang ngucapin pertama.


2. Nova Juwita Sari.
Sesosok wanita yang cantiknya maksimal, tapi gak semaksimal gue, the best camen partner juga.
Orangnya pinter.
Tapi sayang rada-rada.
Dia yang ngucapin kedua.


3. Muhammad Rayhan Zaki
Dia orang ketiga yang ngucapin.
Gue gak mau terlalu banyak deskripsiin tentang dia, karena dia udah terlalu sering bertengger di postingan gue.
Gue gak rela kalo dia jadi terkenal gara-gara gue.
G.A.K. R.E.L.A!!


Itulah ketiga orang yang ngucapin selamat di kisaran jam 12 malem.
Gak tau kurang kerjaan, atau emang perhatian.
Tapi makasih loooooh yaaaaa


Ada juga yang ngucapin jam 3 pagi.
Dia adalah Sahid Hidayat.
Dia punya alesan kenapa dia gak ngucapin jam 12 malem.
Dan menurut gue itu unusual.

Makasih juga buat kejutan sama kado-kadonya ya kakak jenderaaaal.
Tanpamu apa jadinya akuuuuu..


Dari Titia Rakhmawati. Sebuah hadiah yang keren banget menurut gue.
Bukan hadiah mahal, tapi kreatif.


Hadiah dari "9 orang tercantik & termanis di SBI 10".
Entah siapa. Gue sih pura-pura gak tau aja.
Tapi kenapa cuman tempatnya doang?
ISINYA MANAAAAA???

Hadiah dari my best camen partner, Iis Ismayati a.k.a Widy Vierra.
Andai aja lo cowo is, gue bakal langsung bilang, "NIKAHIN GUE IS NIKAHIN PLIS!!"

Hadiah kolektif dari kakak, ade, dan calon kakak ipar gue.
Sepatu League warna unyuuuuu. Sepatu yang selama ini gue incer.
Ini tuh keren abisssss.

Hadiah dari Sahid Hidayat.
Sepatu Ardiles warna putih. Sengaja banget ni orang ngasih gue warna putih ya -__- 


Dari Fenny Herawati. Katanya sih bukan hadiah ulang taun.
Tapi yaudahlah ya dimasukin aja yaw


ehmmmmpppffhh..
Buat yang belom ngado, gue lagi pengen kamera Lomo nih.
Kalo gak buku tentang cara ngajar gitu. *ngasih sinyal*


Oke. Lupakan.


Jujur, gue bingung sama sistem per-ulang-taunan di Indonesia.
Kenapa kebanyakan orang yang ulang taun (dalam hal ini gue sebut 'terpidana') itu harus disiksa di hari ulang taunnya?
Terpidana disiksa sampe guling-guling nangis air mata darah dulu baru dikasih hadiah.
Jahat banget ga sih?
Kalo gak niat ngasih hadiah mah mending gak usah.


Gue, sebagai pahlawan pecinta kedamaian dan pemelihara janda kesepian, ngerasa sedih.
Batin gue tersiksa melihat kenyataan yang ada.
Gue benci banget ngeliat terpidana ulang taun dikerjain.
Gue lebih benci sama tradisi 'ceplokin'.
Dosa apa coba dia?
Daripada buang-buang telor, tepung, dan temen-temennya kan mendingan buat disumbangin ke orang yang membutuhkan ya kan? *nunjuk penulis*


Belom lagi dengan tradisi 'traktiran'.
Udah disiksa sedemikian rupa, masih aja ditodong suruh traktiran.
Kurang menderita apa coba tuh?


Entah mengadopsi sistem per-ulang-taunan dari negara mana anak-anak jaman sekarang.
Bingung gue.



Salam kece,