31 December 2015

Assalamualaikum.. ^-^

LIBUR TELAH TIBA!
LIBUR TELAH TIBA!
HORE! HORE! HORE! HOREEEEE!!!

Oke kayaknya agak telat ya nyanyinya. -_-

Wiiih udah tanggal 31 Desember 2015 loh. Tahun lalu mah ini tanggal-tanggalnya belum bisa bobo nyenyak. Ketika deadline sidang makin dekat, pembimbing 1 udah acc padahal baru sekali dateng dan dosen pembimbing 2 masih ogah-ogahan ngoreksi tulisan karena sibuk ngurusin UAS dedek-dedek angkatan bawah. Ciyeee inget banget.

Gak berasa udah mau ganti tahun lagi ya. Ngomong-ngomong soal pergantian tahun, sampe sekarang gue masih bingung kenapa orang-orang sibuk nungguin momen pergantian tahun. Masih belum ngerti aja sih kenapa harus ditunggu. Emang nanti kalo gak ditungguin tahun barunya gak jadi dateng gitu?

"Ah kamu mah gitu, aku gak ditungguin. Udah deh aku gak jadi dateng. Tahunnya berenti di tahun 2015 aja." kata tahun 2016 ala-ala cewek kalo lagi PMS.

Serem.

2015 itu tahun perubahan. Ibarat kupu-kupu, tahun ini adalah tahun perubahan kepompong jadi kupu-kupu yang lucu kemana engkau terbang hilir mudik menca.... PLAK! *Cukup ki cukup*
Oke kita review kejadian penting apa yang udah terjadi di tahun bersejarah ini. Istilah kerennya adalah emmm.... apa ya? Yaudahlah gak usah diinget-inget lagi. Ikhlasin aja. Nanti juga kalo jodoh bakal balik lagi. *Iki opo toh, ki? -_-*

Oke mulai ya.
  1. Lulus kuliah
    Setelah melintasi waktu bersimbah air mata, melancong ke berbagai perpustakaan, bertapa sendirian di kegelapan malam ditemani suara-suara jomblo kesepian, dan ngabisin ribuan kertas A4 yang ujung-ujungnya dikasih tukang loakan, akhirnya tahun ini bisa nyicipin gimana rasanya pake toga. Sebuah perjalanan hidup yang amat luar biasa, sodara-sodara.
  2. Luntang lantung nyari kerjaan
    Pasca wisuda, euforia kelulusan berganti dengan suara-suara kesepian dan bingung mau ngapain. Biasanya bolak-balik ke kampus ngejar-ngejar dosen, eh tetau alih profesi jadi nona Cinderella fulltime di rumah. Sambil iseng ngubek-ngubek Gugel, cari lowongan, kirim lamaran bawa seserahan dan organ tunggal, tapi gak ada tanggepan. Semacem naksir orang, udah agresif cari-cari perhatian nanya-nanya kabar, eh sama orangnya di-read doang. Sakit.
  3. Pertama kali kerja, tapi berasa masuk kandang singa
    Akhirnya iseng dateng ke tempat yang emang udah cari-cari perhatian gue dari lama. Kalo kata Krisdayanti mah, cintai dia yang mencintaimu. Kenapa sibuk cari perhatian yang lain, kalo di sana ada yang sibuk cari-cari perhatian kamu? Asik. Tapi ternyata gue salah. Cinta emang gak pernah bisa dipaksain. Akhirnya hubungan kita kandas di tengah jalan. Hiks.
  4. Kerja beneran
    Akhirnya bisa ngerasain yang namanya kerja beneran. Iya, kalo yang sebelumnya itu kerja boongan. Alhamdulillah banyak pelajaran dan pengalaman baru yang didapet. Mulai dari jadi wali kelas, disuruh ngurusin anak-anak padahal gue belum punya anak, jalan-jalan ke tempat baru, ikut educator gathering bareng guru-guru sekolah internasional yang keren-keren, ngurusin progress report sampe malem di sekolah, ketemu wali murid, ngobrol-ngobrol cantik macem orang gede, dll. Banyak hal berubah semenjak masuk ke dunia kerja. Semakin dikit waktu sama keluarga salah satunya. Kadang gue ngerasa kangen banget sama ibu sama bapak, padahal masih tinggal satu rumah. Senin sampe Jumat berangkat pagi pulang sore, bahkan gak jarang pulang malem. Ditambah Sabtu Minggu masih ada amanah buat nemenin anak-anak orang belajar. Capek, tapi harus. Kadang kita emang harus belajar nyingkirin ego biar bisa ngebahagiain orang lain yang udah ngebahagiain kita.
  5. Ditinggal nikah sama mantan-mantan gebetan

Dan masih banyak hal luar biasa yang terjadi di tahun ini. Dari semua yang udah dilaluin, banyak banget hal yang harus disyukurin. Banyak banget.

Walaupun momen pergantian tahun selalu gue habiskan dengan bobo cantik di rumah dengan diiringi bunyi kembang api dan petasan berbirama 125/27184518 macem di daerah konflik, tapi insya Allah proposal mimpi dan to do list untuk tahun selanjutnya udah siap disampaikan ke penulis skenario hidup. Semoga di acc dan diberikan hasil yang terbaik ya. Aamiin.

Salam kece,



Assalamualaikum.. ^-^

Beberapa hari yang lalu, entah ada angin apa tetiba semesta memberikan wangsit bahwa menjaga kesehatan gigi itu penting. Setelah bolak balik ngaca di depan cermin dan nanya siapa yang paling cantik di muka bumi ini, akhirnya gue iseng coba nanya ke ibu tentang dokter gigi di RS POLRI. Tapi kalo nanya soal dokter ke ibu mah ujung-ujungnya ibu yang panik. Dikira guenya kenapa-napa. Padahal cuma mau periksa gigi doang. Hemm..

Karena malu umur udah segini masa ke dokter aja masih dianter ibu, akhirnya gue memutuskan untuk ke dokter sendiri. Yap, sendiri. Kayaknya gue mulai pantes dapet penghargaan sebagai jomblo teladan sekampung Makasar hahaha. Tapi periksanya gak di RS POLRI. Gue milih ke tempat baru, yaitu........


JRENG JRENG JREEENGGG!!


RSGM FK UI.
*Maafkan saya yang heboh ini -_-*


Jadi dulu sempet nganterin temen ke sini. Konon katanya di sini murah gitu dibanding ke dental klinik dan di sini katanya diperiksa keseluruhan. Tapi karena kesiangan datengnya, akhirnya temen gue nyari dental klinik yang lain yang harganya bikin penipisan pembuluh dompet.

Oke karena dapet wangsitnya secara tetiba dan tidak direncanakan sebelumnya, akhirnya malemnya iseng searching-searching lucu nanya Gugel biar gak tersesat dan tak tau arah jalan pulang. Ternyata gak terlalu banyak referensi dari internet. Oleh sebab itu, demi kesejahteraan rakyat Indonesia gue membuat postingan ini.



RSGM FKG UI alias Rumah Sakit Gigi dan Mulut Fakultas Kesehatan Gigi Universitas Indonesia ini pendaftarannya buka dari jam 8-11 doang. Dan tindakannya cuma sampe jam 2. Jadi kalo mau kesana emang kudu pagi-pagi. Dengan diiringi doa dari kedua orang tercinta, gue berangkat dari rumah jam 8 kurang 15. Selama di perjalanan terjadilah keributan kecil dalam hati sanubari. Begini cuplikannya:

Hati 1 : "Udah pulang aja, ki. Dokter gigi itu serem loh."

Hati 2 : "Kapan beraninya kalo tiap takut langsung pulang?"

Hati 1 : "Ya nanti. Kumpulin aja dulu keberaniannya."

Hati 2 : "Kalo terus-terusan nunggu berani mah gak akan berani-berani. Lagian belum tentu ada waktunya kan. Agenda lo kan sepadet agenda presiden."

Begitulah kiranya sampe akhirnya tanpa sadar gue udah sampe di RSGM UI yang ada di Jl. Salemba Raya No.4 Jakarta Pusat. Karena udah nyampe sana, mau gak mau, berani gak berani, akhirnya terpaksa gue masuk. Tangan udah dingin, deg-degan, rasanya macem kayak mau maju sidang skripsi lagi. Gue takut sama dokter.

Begitu dateng langsung disambut dengan suka cita sama mbak-mbak petugas yang baik hatinya. Karena belum terdaftar, akhirnya disuruh isi data dulu kemudian bayar Rp15.000. Terus duduk nunggu panggilan konsul sama dosen pembimbing dokter. Baru jam 8 lewat 15 tapi gue udah dapet nomor urut 20.



Kurang lebih 15 menit, nama gue dipanggil. Rasanya macem mau kabur aja, pulang, masuk kamar, kunci pintunya. Tapi gak mungkin. Yaudah langsung ketemu dokternya. Ditanya keluhannya apa, terus diperiksa giginya. Gue di sana pura-pura kalem aja. Kata dokternya gue disuruh bersihin karang gigi, terus ada sisa gigi susu yang harus dicabut, sama ada geraham yang harus ditambal.

Abis sayonara sama ibu dokter yang cara ngomongnya mirip dosen pembimbing gue itu, gue langsung disuruh ke Klinik Integrasi I yang ada di belakang gedung utama. Clingak clinguk lagi.


Di Klinik Integrasi ini isinya kebanyakan mahasiswa mahasiswi berjas lab biru muda yang lagi koas. Iya jadi yang nanganin pasien itu mereka. Tapi dengan persetujuan dosen tentunya. Makanya jadi agak lama. Jadi kalo emang gak sabaran nunggu, mending jangan ke sini sih.

Gue ditanganin sama mbak-mbak angkatan 2011 yang harusnya gue panggil adek. Selama tindakan dia banyak curhat gitu. Yah namanya juga perempuan. Pas masuk ke ruangan tindakan gue takjub, soalnya alatnya ada banyak banget. Di ruangan itu mahasiswa mahasiswi lucu berseragam biru lalu lalang hilir mudik diiringi suara alat yang bikin ngilu pendengaran.

Pertama yang dilakuin adalah bersihin karang gigi atau bahasa kerennya scaling. Terakhir bersihin karang gigi itu pas masih kuliah, tapi lupa semester berapa. Terus trauma. Dokternya galak soalnya. Makanya males ke dokter lagi. Sebelum mulai scaling, mbak-mbaknya wawancara dulu tuh. Ditanya sikat gigi berapa kali, suka gretek-gretek gigi gak, suka minum manis gak, suka minum soda gak, dll. Mbaknya lagi pdkt sama gue kayaknya. Gak lama kemudian, proses scaling dimulai. Disuruh mangap lama banget sampe pengen nangis rasanya.


Setelah scaling, dilanjut lagi tindakan berikutnya. Yaitu cabut akar gigi susu yang masih bersemayam dengan indah di gusi kiri atas. Bahasa kerennya persistensi.Tapi kemudian di sini mbak-mbaknya bingung. Gue juga bingung. Semesta juga bingung. Katanya sebelum cabut harus rontgen gigi dulu. Tapi dari pendaftaran depan tadi gak dikasih surat rekomendasi suruh rontgen gigi. Tadinya disuruh balik lagi besok, tapi mungkin karena mbaknya ngeliat muka gue yang cakepnya ngalahin Luna Maya, akhirnya diusahain untuk rontgen hari itu juga. Setelah nunggu sejam, dan ngeliat si mbak-mbaknya ketakutan minta tanda tangan dosen, akhirnya bisa rontgen juga.

Ruang rontgen ada di lantai 2
Kurang lebih setengah jam ada di ruang radiologi. Itu udah termasuk nunggu, rontgen, dan nungguin hasilnya. Abis itu hasilnya dibawa lagi ke bawah, ketemu mbak-mbaknya lagi, terus siap-siap cabut gigi.

Proses cabut gigi agak lama. Karena mbak-mbaknya sibuk nyiapin alat, mondar mandir kesana kemari mencari alamat, dan pindah-pindah tempat buat cabut gigi. Jadi ternyata dari sekian banyak alat yang ada, gak semuanya bisa beroperasi dengan baik. Wajar sih tapi.

Sebelum cabut gigi, langkah pertama yang bikin ngeri adalah disuntik anastesi alias dibius. Pas ditanya, "Gak takut jarum suntik kan?" sekali lagi gue pura-pura kalem aja. Padahal dari dulu gue takut banget sama jarum suntik. Dan ini kudu disuntik di dalem mulut. Yaudah pasrah aja.

Abis dibius, gue gak pingsan, tapi gusi gue mati rasa. Setelah itu penyiksaan berlanjut. Akar gigi susu itu mulai diubek-ubek sampe akhirnya copot dan ngeluarin darah banyak banget. Terus gue disuruh gigit kasa yang ada betadinenya selama satu jam. IBUUUUU AKU MAKAN BETADINE BUUU.. AKU TAKUT KERACUNAN BUUU.. >.<

Abis itu gue dikasih resep dan wejangan demi kesembuhan yang paripurna. *Apaan sih ki -_-* Katanya selama penyembuhan gusi itu, gue gak boleh makan yang panas-panas dulu, gak boleh kumur kenceng-kenceng dulu, gak boleh ngeludah sekuat tenaga, gak boleh ngerokok, minum alkohol, berjudi, sabung ayam, dan segala yang dilarang agama. Udah gitu aja. Abis itu sayonara sama mbak-mbaknya. Tapi karena lagi gigit kasa, gue jadi gak bisa senyum. Alhasil pulang dengan muka jutek tapi sambil meringis karena sesekali ngerasain betadine di kerongkongan.


DAFTAR PENGELUARAN:
Pendaftaran                 : Rp15.000
Pemeriksaan                : Rp10.000
Scaling kelas 2 (Gak terlalu banyak karangnya) : Rp55.000
Rontgen gigi                : Rp15.000
Ekstraksi (cabut gigi)  : Rp60.000
Anastesi                       : Rp5.000
Obat                             : Rp17.500
Parkir                           : Rp2.000


Kata ibu sih itu lebih mahal dibanding RS POLRI. Katanya kalo di POLRI cabut gratis, scaling Rp50.000 karena kita anggota. Tapi kan ini pengalamannya mahal hahaha. Lagian dibanding dental klinik ini jauh lebih murah sih menurut gue. Waktu itu temen gue scaling sama tambal gigi doang sampe lebih dari Rp400.000.

Oiya kalo abis cabut, terus dibilang jangan makan yang panas-panas nurut ya. Kalo gak niscaya kelak kau akan menyesal, kisanak. Soalnya gue gitu. Gegara gak tahan sama godaan bakso pas temu akbar di kampus, akhirnya sekarang gusi gue nyut-nyut.

Salam kece,



Aku percaya bahwa pada dasarnya semua orang terlahir sebagai orang baik. Perjalanan kehidupan kemudian dapat membentuk orang itu menjadi jahat, tetap baik, atau pun jahat kemudian baik lagi.


Halo, aku Humaira. Seorang gadis berusia 23 yang masih menjalani sebuah proses menyenangkan dalam hidup, hijrah. Sebagian orang menganggap usia 23 masih terlalu muda untuk berhijrah. Tapi sebagian lainnya merasa sudah terlalu tua. Dan aku mungkin setuju dengan pendapat sebagian orang yang kedua.

Aku bukan orang baik. Sungguh. Jika kini kau lihat aku tidak cukup jahat, itu pasti karena Allah menutup aib-aibku dengan baik. Pun aku bukan orang beruntung yang bisa menikmati pendidikan agama secara intens sejak kecil. Jadi jika sekarang kau tanya, "Kamu capek-capek sekolah 16 tahun hafalan Al Qurannya sudah berapa banyak?", ya aku hanya bisa melempar senyum. Aku sama sekali tidak menyalahkan orang tuaku karena tidak menyekolahkanku di pesantren atau sekolah islam. Aku sih maklum. Ada hal yang tidak bisa kuceritakan di sini. Mungkin lain kali kita bisa ngobrol lagi.

Aku baru mulai memakai hijab saat usiaku menginjak 18. Setelah lulus SMA, kulunasi janjiku kepada Allah untuk memakai hijab. Awalnya aku tidak tahu bahwa hijab itu kewajiban setiap muslimah. Yang aku tahu bahwa hijab itu hak prerogratif setiap perempuan. Ah, macam mengerti soal hak prerogatif saja aku ini.

Hijab awalku hanya sebatas kain yang menutupi rambut dan pakaian yang tidak menampakkan aurat. Ya, hanya sebatas itu. Tapi seiring berjalannya waktu, aku mulai tau bahwa bukan itu arti hijab yang dituliskan dalam kitab.

Aku ini tipe pembelajar visual. Belajar dari apa yang dilihat. Aku berada di lingkungan dimana sudah banyak perempuan memakai kerudung panjang dan pakaian longgar. Anggun sekali, pikirku saat itu. Berbeda jauh dengan aku yang masih suka mengenakan celana jeans ketat, kaos, dan kerudung yang disampirkan di bahu. Tapi kelak aku akan seperti itu, batinku.

Titik hijrah selanjutnya adalah ketika aku jatuh hati pada sesosok pria sholeh. Siang hari di masjid kampus aku mendengar dia membacakan surat cinta dari pemilik alam semesta dengan sangat indah. Tanda hitam di dahinya membuat aku cukup bahwa dia lelaki baik. Sejak saat itu, aku mulai belajar untuk menambah ilmu agamaku. Mungkin ini bisa disebut kesalahan yang baik. Baik karena tujuannya untuk memperbaiki diri, tapi salah karena niatnya bukan Lillah.

Tahun demi tahun berganti, aku mulai menikmati proses pembelajaran ini. Bukan lagi karena sosok bersuara indah yang kulihat di masjid tempo hari. Walaupun sungguh aku masih berharap imamku kelak sebagus itu bacaan Al Qurannya.

Perjalanan hijrah selanjutnya terasa begitu lambat. Aku masih nyaman dengan hijab asal pakai seperti kebanyakan teman-temanku. Tenggelam dalam urusan duniawi yang kurasa begitu pelik awalnya. Lupa bahwa ajal bisa datang kapan saja, tanpa pernah menuggu kita siap.

Di tahun akhir kuliah, ada titik dimana aku dituntut untuk cepat belajar. Skripsi. Saat dimana aku banyak menghabiskan waktu berdua dengan Allah. Pun aku mulai belajar menghafal kalamnya karena melihat acara anak-anak menghafal Al Quran. Padahal sebelumnya hanya berakhir sebagai wacana. Malu rasanya. Tapi tidak pernah ada kata terlambat untuk belajar bukan?

Hidupku semakin baik saat aku mendekat pada Allah. Allah memberikan semua yang kubutuhkan. Aku makin merasa malu pada-Nya. Sejak saat itu aku mulai meninggalkan celana jeans ketatku, dan beralih menggunakan rok. Perlahan, sedikit demi sedikit kuulurkan hijabku menutupi dada. Hingga akhirnya aku bertekad untuk bekerja di tempat yang baik kelak setelah lulus nanti. Dan lagi-lagi, Allah mengabulkan doaku.

Di sinilah aku sekarang. Di lingkungan yang amat baik. Lagi-lagi aku merasa malu. Aku yang sangat bodoh tentang ilmu agama, kembali harus berada di lingkungan seperti ini. Di antara orang-orang yang pemahaman agamanya baik dan taat pada Allah. Sedang aku? Hanya seorang hamba yang sering lalai dan banyak alpanya. Ah, tapi mungkin ini cara Allah untuk menyuruhku belajar.


--------------------------------------------------


Hijrah itu belajar.
Hijrah itu proses.
Hijrah itu berubah dari yang kurang baik menjadi baik.
Setiap orang berproses dalam hidupnya.
Sayangnya tidak semua orang paham tentang itu.

Manusia memang bebas untuk menilai. Tapi yang paling berhak menilai hanya Allah. Bukan kita sesama hamba. Kau boleh saja menilai seseorang, tapi tidak untuk menghakiminya. Lebih bijaklah dalam menilai sesuatu, jangan mudah menghakimi.

Panjangnya hijab bukan berarti banyaknya pengetahuan. bukan juga pertanda teguhnya iman. Karena kewajiban berhijab beda bab dengan akhlak.


Sekian.




07 November 2015

Source: KLIK!

Lama sudah tak kutulis bait-bait menyirat tentangmu
Menelan bulat-bulat rindu yang tak pantas terucap
Menyibukkan hari tuk membunuh harap

Aku hampir saja putus asa
Berharap hujan membersamai teduh dalam perjalanan
Namun hujan tak lagi pernah pulang
Tak pernah terdengar rindu di luar sana

Musim berganti
Di penghujung senja hujan menyapa
Menghapus kerontang panjang berbulan-bulan
Memancarkan bias-bias memori yang dahulu susah payah disingkirkan
Teriring bingkisan manis dengan nama fiktif yang kutau siapa pengirimnya

Luluh

Lantah

Sudah

Kubilang ingin berhenti tempo hari
Sama sepertimu yang mencoba membebaskan diri
Tak lagi memaksa kaki terus berlari untuk menemukanmu
Tak peduli dimana adamu
Sudah di depan menantiku, ataukah di belakang sana memintaku menunggu
Aku hanya ingin berhenti

Namun bingkisan hujan sore ini membanjiriku dengan tanda tanya yang bertanya mengapa, tanpa punya karena sebagai jawabnya
Diam
Tapi seolah memintaku untuk tetap tinggal
Membebaskanku bermain dengan prasangka dan menduga apa yang terjadi sebenarnya

Tuan..
Bagiku menanti ataupun berhenti adalah dua hal yang cukup menyakitkan
Tapi apa kau tau, ada hal yang jauh lebih menyakitkan dari itu semua
Adalah ketika kita tak tau apakah harus menanti,
ataukah berhenti

Aku tak butuh bingkisan
Aku hanya butuh jawaban




06 September 2015

Assalamualaikum ^^

Dear Jenderal..


Kata orang, kadang kita gak sadar kalau di belahan bumi yang entah ada bagian mana, ada orang yang diam-diam menanti kita untuk bercerita. Sekadar ingin tahu apa kita baik-baik saja atau gak. Nah, makanya akunya yang ternyata sudah beranjak dewasa tapi masih tetep imut ini berusaha sekuat tenaga untuk berbagi cerita ke kamu. Iya, kamu..

Alhamdulillah sebulan belakangan udah 3 kali kena batuk, pilek, radang, dan suara menghilang. Mungkin ini salah satu efek dari 1 dollar yang udah tembus angka Rp14.000 (sok tau deh -_-). Sebagai anak gadis yang umurnya hampir 23, masih suka berkecimpung di dunia tarik menarik ingus itu merupakan hal yang sungguh memalukan. Hiks.

Tapi ah sudahlah kita gak boleh nyalahin dollar. Karena emang gak ada hubungannya juga dollar sama pilek, kan? -_-
Jadi ini semua terjadi disebabkan oleh makhluk-makhluk kecil yang hobinya bikin orang teriak-teriak terus. Makhluk itu biasa disebut dengan anak SD. Sebenernya banyak orang menyayangkan keputusan untuk ngajar di sana. Ada juga yang ngetawain. Kata mereka seorang sarjana pendidikan matematika universitas negeri dengan IPK lumayan seharusnya bisa dapet tempat yang lebih baik. Predikat sebagai lulusan jurusan mata pelajaran horor dan paling dibenci sealam semesta ini konon merupakan lahan basah yang gak akan sepi pelanggan dan bayarannya pun bisa lebih gede dari sekadar jadi guru SD. Gitu, katanya. 
Ah, bung. Lupakah kalian bahwa rejeki udah ada yang ngatur?

Beberapa waktu yang lalu, setelah ngerasain kejadian YANG INI emang jadi bertekad untuk kerja di lingkungan yang baik.
Pendidikan itu lahan ibadah. Bukan cuma sebagai tempat ngeruk keuntungan sebanyak-banyaknya. #hahahahasik
Dan mungkin tempat ini jawabannya.
Lingkungan yang baik, pendidikan dengan dasar islam, anak-anak yang insya Allah sholih sholihah, anak-anak yang pake kerudung kegedean yang minta banget disayang, anak-anak belum baligh yang punya bakat ganteng di masa yang akan datang.
Beberapa tahun belakangan emang terbesit pengen nyemplung di pendidikan dasar sebenernya, gak nyangka kalau Allah ngasih jalan. Bahkan dikasih amanah untuk jadi ibu tiri yang baik hati dari bocah-bocah grade 5. Masya Allah..

Kalo ngomongin pendapatan, emang gak bisa disamain sama pegawai bank. Tapi di tempat ini banyak ilmunya. Banyak banget. Rasanya tuh kayak lagi sekolah untuk jadi ibu. Punya anak banyak dengan beragam karakter yang bisa bikin ilang suara tiap akhir minggu. Rasanya beda gak kayak waktu PKM jaman dulu (yaiyalah PKM kan dulu di SMP, ki -_-)
Jaman PKM dulu mana gak ada kejadian ngurusin anak yang pup di celana.
Jaman PKM dulu mana ada anak yang ucluk-ucluk dateng ke office terus narik tangan minta dianterin pup terus minta dicebokin.
Jaman PKM dulu mana ada kegiatan nenangin bocah nangis gegara belum dijemput, gegara pengen pulang ke rumah yang baru, gegara bosen belajar..
Jaman PKM dulu mana ada anak cowok yang berani meluk-meluk, minta gendong, sampe gigitin kerudung.
Jaman PKM dulu mana ada anak yang ke office terus bilang, "aku bosen belajar, aku capek liat tulisan di buku."
Jaman PKM dulu gak ada acara gendong anak kelas 1 dari lantai 1 ke lantai 2 yang kabur pengen pulang gegara gak boleh makan pas jam pelajaran.
Beeeeh... rasanya itu macem mau pingsan.
Sebagai orang yang masih jauh dari kata baik, ada di tempat ini tuh semacam dipaksa untuk belajar lebih banyak lagi.
Belajar untuk ngafalin doa sehari-hari lagi, belajar ngafal al-quran, belajar memahami dunia anak-anak seusia mereka, belajar bikin pembelajaran yang meyenangkan lagi, belajar bahasa inggris lagi, dll.

Doakan biar bisa cepet ketemu jodoh jadi ibu yang baik untuk anak-anak, yes.

Pasti akan ada ganti yang lebih baik untuk sesuatu yang kita tinggalkan karena Allah.
Tapi ga akan pernah ada gantinya kalau yang kita tinggalkan itu Allah.


Salam kece,



15 July 2015

People come and go..

Dear Jenderal..

YAAMPUN KI AKHIRNYA ADA POSTINGAN BARU LAGI!
KEMANA AJA SIH LO!

HEHEHEHEHEHEHEHE *ketawa terus sampe taun baru*
Oke, kali ini gue pengen nulis serius. Tolong dicatet ya, gue pengen nulis serius.


Kenapa ya kadang kita ga sadar kalo waktu terus jalan, walaupun kita diem. Dan pas sadar ternyata kita udah makin tua, ibu bapak kita makin tua juga, temen-temen kita juga tua, burung kakak juga tua (eh? -_-)
Gue sebenernya bingung mau nulis apa.

Banyak banget yang terjadi selama beberapa taun belakangan.
Dari Morgan masuk SMASH sampe udah solo karir, dari Cherrybelle debut sampe sekarangn udah bubar, dari Aurel masih mirip Krisdayanti sampe kayak Ashanti, dari Inbox yang tadinya acara musik eh sekarang jadi acara apaan tau, dari pak SBY masih jadi Presiden sampe udah diganti Jokowi, banyak lah..
Semuanya punya kesamaan, yaitu sama-sama berubah.

Semakin bertambah usia, pasti semakin banyak hal yang bakal berubah. Emang udah gitu kodratnya, gak bisa direkayasa. Kata anon yang komen di blog gue sih gini:
Semakin berjalan di dunia orang dewasa kita akan mengerti kalo semua ga seindah yang terlihat di mata.
Umur-umur segini mulai terjadi pergolakan dalam hidup. Udah bukan lagi waktunya buat main-main. Satu persatu mulai mikir masa depan masing-masing. Ada yang udah nikah, ada yang milih ikut SM3T, ada yang makin sibuk ngajar, ada yang baru lulus sidang, ada yang masih bingung cari kerjaan, ada yang banting tulang kerja sambil nyambi kuliah, ada yang udah nyaman kerja di bank, bahkan ada yang udah kerja dan siap penempatan. Hiks.

Foto kejadian bersejarah jaman SMA dulu

Siapa yang nyangka kalo ternyata sahabat terbaik gue bakal jadi anak rantau di tempat nan jauh di sana. Sahabat dari jaman jahiliyah sampe masing-masing udah hijrah. Orang yang konsisten ngebully gue selama kurang lebih 7 tahun. Orang yang masih aja inget kalo dulu gue pernah bilang pengen nikah muda tapi nyatanya sampe umur hampir 23 pacar aja gak punya. Orang yang rajin ngajakin ketemuan dengan iming-iming es krim. Partner ngobrak abrik buku obralan. Orang yang dengan pedenya masang status 'engaged' di pesbuk pas jaman alay dulu dan manggil gue dengan sebutan 'Tun'. Orang yang mau nemenin kondangan cuma karena bosen di rumah mulu. Orang yang ngajakin gue ke kantornya terus ngenalin gue ke temen-temennya udah kayak apaan tau. Orang yang bolak balik mau jodohin gue sama seseorang. Orang yang jago bahasa Inggris dan demen banget baca buku tapi benci banget ngeliat kecoa. Orang yang belum punya pacar tapi mamanya sering banget ngasih nasehat pra punya pacar. Orang yang suka tetiba ngasih pertanyaan yang suka bikin bingung gimana jawabnya. Orang yang pas abis diklat tetau ngirimin lagunya Siti Nurhaliza yang Betapa Kucinta Padamu. Orang yang ngirimin video absurd pas gue mau maju sidang. Orang yang rajin banget ngechat gue dari hal ga penting sampe yang ga penting banget. Orang yang istimewa lah pokoknya.

Sedih sebenernya. Tapi ya hidup kan emang gini. Kalo gak ninggalin ya ditinggalin. Terus aja gitu sampe hari akhir. Bisa ditinggal pindah, ditinggal nikah, ditinggal berubah, bisa juga ditinggal mati. Sedihnya sama. Tapi semuanya bisa bikin kita tambah dewasa, kan? Makin bertambah usia pasti makin banyak yang berubah, makin banyak yang dipikirin, makin banyak yang diurusin. Nanti juga lama-lama bakal kebal, kan? Terus nanti kelamaan bisa bilang, "AH MASA GITU AJA SEDIH."


Padahal mah Padang ga jauh-jauh amat ya?
Iya ga jauh ki kalo diliat dari peta Indonesia. -_-

Selamat berjalan di dunia orang dewasa ya, kita.
Selamat menempuh kehidupan yang baru, Fenny Herawati.
Di tempat yang baru nanti harus kuat ya. Kan di sana ada banyak nasi padang sama sate padang. Jadi gak boleh kalah sama kecoak. Jadi tukang pajak yang jujur ya kamu. :")

Dari aku yang lagi nyari partner kondangan baru,





Barangkali surat cintaku salah alamat. Surat yang kutitipkan pada senja, berharap ia menyampaikannya padamu.  Namun di sisi langit jingga kau hanya terdiam. Dengan sengaja membunuh kerinduan di balik rona kemerahan langitnya. Membuatku bertanya, apakah senja telah menyampaikan surat itu padamu. Atau mungkin senja lupa?

Ah, barangkali surat cintaku salah alamat. Ia yang tak pernah terbaca olehmu, tapi sudah terlanjur membuatku takut. Takut apa yang kulakukan terlihat amat bodoh di hadapmu. Tapi bukankah itu lebih baik? Entah kau setuju atau tidak, namun aku rasa akan lebih menyakitkan ketika kita tidak berjuang atas hal-hal yang memang layak diperjuangkan.

Aku yakin surat cintaku salah alamat. Tak seharusnya aku meletakkan harap padamu. Membuatku menunggu walau kukatakan aku tak mau. Aku tahu Tuhanku pasti cemburu. Dia bukan lagi satu-satunya yang aku cinta. Ah, hamba macam apa aku ini? Membiarkan Tuhannya berbagi tempat dengan makhluk lain di hati yang sempit.

Hari ini aku melepasmu dengan segala keikhlasan. Menitipkan hati pada Rabb yang tak pernah meninggalkanku. Kembali memantaskan diri dan membiarkan pemilik kehidupan menjalankan skenario terbaiknya. Tak lagi memaksa sang nahkoda untuk melabuhkan kapal. Membiarkan pemilik semesta menjalankan perannya tanpa campur tangan jahil kita. Walau semakin lama cahaya mercusuar mulai padam, aku yakin kapal untukku takkan salah tujuan. Dan kelak jika takdir menuntun kapalmu berlayar semakin jauh dari aku, dapat kupastikan bahwa aku akan baik-baik saja.

Selamat melanjutkan perjalanan, Tuan.



27 May 2015

Dear Jenderal..

Pepatah Romawi kuno yang menyebutkan bahwa dunia skripi jauh lebih indah daripada dunia setelah skripsi mungkin benar adanya. Setelah lulus, biasanya ada masa dimana lo ngerasa kangen sama momen mengenaskan nunggu dosen pembimbing di kampus, kangen begadang ngerjain revisian, kangen coret-coretannya dosen pembimbing, kangen mangkal nyari literatur, kangen semuanya..
Entah kenapa, semua yang udah lewat emang keliatan lebih indah kalo udah ga sama kita ya.
Iya, termasuk mantan.


Pasca wisuda, gue ngabisin waktu di bimbingan belajar yang katanya terbaik dan terbesar di Indonesia, yang warna gedungnya lumayan menyilaukan pandangan. Ga perlu gue sebutin lah ya, gue takut nanti dituntut gegara pencemaran nama baik.

Dari awal sebenernya gue udah kurang sreg. Jadi sebenernya gue dateng ke bimbel itu karena dipanggil sama kepala cabangnya yang notabene merupakan guru les gue jaman SMA dulu. Dipanggil dari bulan Januari, mangkir terus gegara masih ngurus skripsi sampe abis wisuda baru dateng ke sana dengan alasan bosen di rumah. Nyampe sana langsung dicekokin soal-soal bejibun dan besoknya microteaching. Microteaching di bimbel pun rasanya beda banget sama di sekolah. Menurut bapak yang nguji gue, katanya cara ngajarnya masih terlalu kayak di sekolah. Terus dikasih tau kalo di bimbel mah kasih rangkumannya aja, rumus-rumusnya aja, terus lanjut latihan soal yang ada di buku paket biar selesai dalam durasi 90 menit. Sebagai lulusan LPTK, gue merasa berkhianat kepada almamater. Hiks.

Baru jalan beberapa hari, rasanya udah gak betah dan ngerasa nyesel udah tanda tangan kontrak. Geblek banget emang. Cuma yaudah lah tahan aja dulu. Tapi waktu terasa begitu lama ketika kita ada di tempat yang ga kita suka. Dari senin ke minggu tuh rasanya jauuuuuh banget. Alhamdulillah seminggu lewat, dua minggu lewat, akhirnya di minggu ketiga gue bilang ke orang tua kalo gue ga kuat di sana dan mau resign aja. Untungnya orang tua mendukung untuk resign. HOREEEEEEEEEE!!!!

Banyak hal yang bikin gue ngerasa ga nyaman sampe akhirnya nekat memutuskan untuk resign segera walaupun masih seumur jagung. Berikut beberapa alasan kenapa gue milih berenti ngajar di bimbel.

1. Jam kerja ngelewatin (minimal) 3 waktu sholat itu gak enak.
Seperti yang kita tau, jam kerja bimbingan belajar itu biasanya mulai setelah anak-anak pulang sekolah. Untuk weekdays, biasanya belajar mulai jam 14.30 kalo ga 15.30 tergantung yang bikin jadwal.  Tapi seringnya sih jam 15.30. Kalo masuk jam segini, sholat ashar aman lah bisa awal waktu, tapi untuk maghribnya.... hemmmmppppffhhhhh....
Kalo masuk 15.30 kan berarti selesainya jam 17.00, lanjut istirahat 30 menit, terus masuk lagi jam 17.30 dan baru selesai jam 19.00.
COBA BAYANGKAN!
Emang sih di bimbel ini tiap sesi ada breaknya buat dengerin 1 lagu, tapi ya durasi 1 lagu kan gak nyampe 5 menit, terus sholat maghribnya gimana coba?
Alhasil mesti nyuri waktu di tengah kewajiban yang lagi dikerjain untuk ngerjain kewajiban yang lain. Di sini aku ngerasa berdosa..

Selain itu, di tempat ini gue gak bisa denger suara adzan. Buat sholat awal waktu aja susah, apalagi buat tilawah abis sholat. Berantakan lah pokoknya. Kok jadi berasa ngejar dunia banget ya? Astaghfirullah..

2. Pulang malem terus
Karena jam belajar mulainya siang menjelang sore, alhasil pulangnya jadi malem dong? Padahal seperti yang semesta ketahui, gue adalah anak gadis yang paling pantang pulang malem. Kalo maghrib belum ada di rumah biasanya langsung disms lagi dimana, apa apa, sama siapa, kenapa belum pulang. Coba bayangkan, waktu lagi ngajar tetau ada sms kayak gini:




3. Sedikit waktu bareng keluarga
Lagi-lagi karena jam kerjanya gak kayak orang-orang pada umumnya, gue ngerasa waktu bareng keluarga jadi kurang. Pas orang-orang berangkat, gue di rumah sendirian. Pas orang-orang pulang, gue belum pulang. Pas pulang udah malem, capek, makan malem sendirian, ga punya waktu lagi buat cerita-cerita. Udah gitu kalo hari Sabtu tetep masuk dan biasanya jam mulai dari jam 9 pagi. Kalo udah gini, hari Minggu berasa berarti banget.

4. Lingkungannya ga enak
Orang-orang di sana orientasinya uang-uang-uang-uang. Bukan gue ga butuh, tapi rasanya gue gak cocok ada di sana. Semacem culture shock gitu sih, bertahun-tahun ada di lingkungan yang super baik, eh pas keluar malah masuk ke lingkungan yang kayak gitu. Orang-orang yang orientasinya dunia bisa menghalalkan segala cara buat dapetin dunianya. Telat dateng ditulis ga telat biar honornya ga dipotong, pas ga ada yang konsul ditulis ada yang konsul biar dapet duit tambahan, ngajar asal-asalan yang penting materinya selesai, banyakin ngobrol biar anaknya seneng, toh anak-anak yang dateng ke sana sebagian besar niatnya bukan buat belajar.
Udah gitu, tuntutannya banyak banget, kerjanya macem kerja rodi, tapi giliran awal bulan ga ada omongan masalah transfer gaji. Lengkap ya. Ternyata masalah komersialisasi pendidikan kompleks banget kalo dipikir-pikir. *Hasik macem orang bener aja hahaha*

Oke, segitu aja dulu kayaknya.

Gue bukan mau ngejelekin salah satu pihak yang udah bikin gue mikir kelak anak gue ga akan gue bolehin ikut bimbel-bimbelan kayak gini. Gue juga ga bilang kalo semua bimbel kayak gini. Gue minta maaf kalo ada kata-kata yang kurang pantes atau menyinggung. Gue cuma mau nulis pengalaman mahal (yang bener-bener mahal karena seharga honor kerja rodi sebulan yang ga dibayarkan) gue ini. Ya siapa tau ada yang baca terus mau pukpukin gue.

Sebagai anak penurut, mungkin ini adalah pemberontakan terdahsyat dalam hidup gue. Bukan gak mau sabar, tapi pelajaran sabar itu beda bab sama proses pencarian rejeki yang baik. Gue emang bukan orang pinter, tapi gue percaya kalo rejeki udah diatur sama Allah. Tinggal gimana kita berusaha nyari rejeki yang baik, di lingkungan yang baik, di tempat yang ga maksa gue untuk ngelupain Allah cuma demi dunia yang ga seberapa harganya.

Hasik.
Salam kece,




15 May 2015


Kepada perempuan manis yang kutinggalkan menangis di persimpangan jalan..

Bagaimana kabarmu?
Masihkah menanti Tuan pengecut yang meninggalkanmu pergi?
Membiarkanmu ditawan rindu yang tak sanggup ditebus dengan temu.

Nona, aku kurang pandai merangkai kata.
Hingga tanpa sadar membiaskan arti kata perhatian dan peringatan.
Pun aku lupa bahwa kebanyakan perhatian akan bermuara pada pengharapan.

Nona, aku masih memperhatikanmu dari jauh.
Kau tahu, tingkatan rindu paling tinggi ialah ketika perindu menggenggam erat rindunya, amat erat karena tak ingin rindunya salah alamat, lantas mendoakan dalam diam.
Ya, aku melakukannya.
Aku hanya ingin merindumu dengan cara yang elegan.

Nona, bukankah aku pernah mengatakan bahwa aku akan menjadi lelaki sejati.
Maaf aku takkan mengulanginya berkali-kali.
Aku tak ingin kau mengingatnya sebagai sebuah janji.

Bisakah kau sabar sebentar?

Aku akan kembali, Nona.
Itu bila kau sanggup untuk menungguku.
Jika tidak, pergilah..
Tinggalkan aku seperti aku meninggalkanmu menangis di persimpangan jalan tempo hari.
Meski artinya aku harus merelakan hatiku terpatahkan dua kali.


Yang selalu mendoakan bahagiamu,


Tuan yang sedang mencari jalan pulang


EPISODE 1: Kepada Tuan yang Menghilang
EPISODE 3: Surat Cinta Salah Alamat

14 May 2015

Dear Jenderal..

Meskipun track record gue di dunia melihara hewan sudah tidak diragukan lagi keparahannya, tapi gue sebagai anak gadis yang gigih dan pantang menyerah kembali mencoba peruntungan dalam dunia pelihara melihara tuyul hewan. Setelah kura-kura, bebek, ayam, dan tamagotchi yang berakhir di tempat pembuangan, pilihan selanjutnya jatuh kepada ikan. Seperti biasa, keinginan kayak gini tuh munculnya tiba-tiba. Tetau kepikiran aja gitu pengen melihara tuyul ikan. Pemilihan ikan sebagai hewan-yang-niatnya-mau-dipelihara-dengan-penuh-cinta ini didasari oleh 3 perkara, yaitu:

  1. Gue suka berenang
  2. Bapak gue suka nonton Finding Nemo
  3. Gue suka makan ikan


Ikan pertama gue ada 3 ekor. Entah jenis apaan gue juga gatau, pokonya ikannya kecil lincah bisa guling-guling. Karena ikannya kecil, gue pilihin stoples yang ga terlalu gede sebagai rumahnya biar dia ga perlu repot nyewa pembantu buat ngurusin. Tapi ternyata gue salah. Dalam tempo kurang dari 12 jam, 1 dari ketiga ikan tersebut udah bergaya dengan posisi yang ga selayaknya ikan normal, miring-miring ngambang. Gue teriak manggil bapak, terus kata bapak masih bisa diselamatkan. Langsung deh dikasih pertolongan pertama. Bukan di kasih napas buatan, tapi diangkat terus dicemplungin ke ember kamar mandi. Beberapa jam kemudian ikan itu kembali berenang dengan lincahnya. Bapak gue emang hebat.

Sayangnya, 2 ekor ikan yang lain udah terlanjur sedih terus frustrasi gegara ditinggal temennya. Di pagi hari yang cerah, mereka ditemukan tewas mengambang dengan indahnya. Innalillahi..

Tapi ternyata ikan yang di kamar mandi itu juga ga mau gue pelihara. Ga mati sih, sehat banget malah. Tapi...
Di suatu pagi yang damai, konon ketika bapak di kamar mandi dan sedang mengguyur sesuatu-yang-tidak-perlu-disebutkan-itu-apa di wc, ikannya ikut terjun bebas. Hemmmmppppffffttttthhhh *kibar bendera kuning*

Akhirnya beli ikan lagi. Sekarang belinya 2 ekor, tapi ikan mas koki gedut lucu kayak kamu.
Iya kamu..
Namanya Fernandes sama Paulina. Gue ga tau sih itu mereka jenis kelaminnya apa, tapi yaudah lah namain gitu aja. Alhamdulillah awet sampe sekarang. Prestasi loh ini, udah hampir 2 minggu belum mati. Mungkin inilah bakat gue sesungguhnya.

Tapi 2 minggu ngerawat ikan 2 biji ternyata bete juga. Kesel soalnya kok ga gede-gede ikannya. Terus bapak tetau beliin ikan lagi 9 ekor. 7 ekor ikan sejenis kayak yang waktu kemaren mati sama 2 ekor ikan cantik mahal (goceng cuma dapet 2) yang sama gue juga ga tau itu ikan apa. Ember gue jadi rame.


Punya peliharaan itu enak. Bisa ngilangin penat. Aneh ya, padahal cuma ngeliatin ikan mondar-mandir-mangap-mangap sana sini, tapi rasanya seneng aja gitu. Kadang gue mikir, ikan apa ga bosen ya tiap hari kerjanya mondar-mandir-mangap-mangap doang? Habitatnya juga di situ-situ doang, kerjanya gitu doang, tapi dia ga pernah protes tuh ke Allah. Mungkin kalo dia bisa protes kayak manusia, dia bakal bilang gini, "Ya Allah, aku bosen tiap hari kerjanya cuma mondar-mandir-mangap-mangap doang. Aku mau mogok napas. Aku mau mati aja."
Beda kan sama manusia. Manusia mah enak, banyak tempat yang bisa dikunjungin, banyak orang yang bisa diajak ngobrol, banyak juga kegiatan yang bisa dilakuin, tapi kadang kita suka lupa bersyukur.
Iya ga sih?
Pernah dong ngerasa jenuh sama kerjaan yang gitu-gitu aja?
Pernah dong ngerasa bosen sama hidup yang monoton?
Bisa jadi itu karena kita kurang bersyukur.
Masih inget kan caranya bersyukur?
Atau jangan-jangan karena saking sibuknya jadi lupa gimana caranya bersyukur ya?
*ini tuh mau nulis apaan sih ki -_-*

Oke balik lagi ke masalah ikan.
Udah 3 hari ini ikan gue mati satu persatu. Gue bingung. Perasaan makanannya terjaga 4 sehat 5 sempurna, tempat tinggalnya bersih, airnya dari mata air pegunungan yang rasanya beda kayak ada manis-manisnya gitu. Atau jangan-jangan ikan-ikan gue abis protes ke Allah ya?
Tapi berdasarkan hasil pengamatan gue, ditemukan beberapa jentik nyamuk di dalam ember tempat ikan bersemayam. Ini pasti mimpi.
Di daerah rumah gue kebetulan lagi banyak yang sakit. Ada yang DBD, ada yang tipes, ada yang muntaber, dll. Setelah melihat, mempertimbangkan, dan menganalisis fenomena alam, akhirnya gue simpulkan bahwa ikan gue mati karena suspek DBD gegara mainnya sama jentik nyamuk di ember. Padahal udah gue bilangin kalo bertemen tuh ati-ati. Hiks :"


Salam kece,




25 March 2015

Dear Jenderal..

Tau gak sih...

TERNYATA WISUDA ITU KEREN BANGET!!
MAU LAGI PLIIISSS >.<

Selasa, 24 Maret 2015, gue udah resmi menyandang gelar sebagai alumni. Akhirnya setelah berjibaku melawan apapun yang harus dilawan, momen yang dinantikan oleh semua calon sarjana datang juga.
WISUDAAA!!
Setelah hari ini, kita udah resmi dilepas dari kandang untuk menghadapi dunia yang sebenarnya. Dunia yang kata orang lebih kejam dari dunia perskripsian.

Untuk ibu bapak terhebat sealam semesta.
Pake kain yang dipake waktu ibu wisuda jaman dahulu kala biar keren.
Banyak banget cerita selama 4,5 tahun nimba ilmu di UNJ. Seneng, sedih, takut, hampir semua pernah gue tulis di blog yang umurnya hampir memenuhi syarat masuk SD ini. Beragam rasa pun mewarnai akhir perjalanan. Ya seneng, karena akhirnya target yang gak mungkin ternyata bisa dilewatin. Ya sedih karena setelah ini gue gak tau mau ngapain. Hiks.
Eh bukan deng.
Oke lupakan.

Percaya atau gak, gue ketagihan pengen wisuda lagi hahaha.
Wisuda itu kereeen!
Tuh kan… harusnya wisuda dari dulu aja.
Seketika lupa betapa susahnya kuliah Analisis Riil dan antek-anteknya, dan skripsi yang mengharu biru tentunya.
Rasanya baru kemaren degdegan mau maju microteaching, rasanya kayak baru kemaren praktek ngajar di sekolah bareng orang-orang yang luar biasa, rasanya kayak baru kemaren ketakutan ngadepin dosen pembimbing yang super duper hebat, rasanya kayak baru kemaren maju seminar, terus penelitian sampe nangis-nangis, terus jenuh ngerjain bab 4, terus ruwet ngadepin kemauan pembimbing, terus sidang, ya.. rasanya kayak baru kemaren...

Dari 132 orang dari FMIPA, gue dapet nomer 10.
Oke, gue gak bisa tidur pas rektor sambutan. -_-
Sebenernya gue duduk di baris kedua, tapi karena di baris depan isinya cewek-cewek semua yang notabene potensi telat datengnya lebih besar dibandingkan para lelaki, akhirnya gue disuruh maju ke depan soalnya acaranya udah mau mulai dan baris depan masih kosong.
Duduk di baris paling depan itu gak bisa merem-merem cantik soalnya berhadapan langsung sama bapak ibu dosen yang aduhai.
Tapi positifnya gue jadi bisa ngeliatin proses wisuda dari awal sampe akhir sambil nguap-nguap centil dengan detil.
DAN ITU BIKIN GUE PENGEN WISUDA LAGI! >.<

Waktu senat universitas masuk ke ruangan, dengan toga item dan topi toga yang tali kuncirnya warna warni, jalan beriringan dipimpin sesosok bapak mirip Albus Dumbledore lengkap dengan jenggot putih, kacamata dan tongkat yang ada lambang UNJ-nya, yaampun itu keren bangeeeeeet!
JI Expo rasa Hogwart.
Soalnya perasaan gue toga UNJ tuh mirip jubah Hogwart gitu. (Kebanyakan nonton Harry Potter -_-)
Tapi toganya 100 kali lebih keren kalo dipake dosen-dosen yang gue gak kenal juga itu siapa tapi ada di depan gue dan ngeliatin gue terus dibandingin kalo gue yang make.
Keliatan sakral banget gitu.
Ah keren lah pokoknya.


Enaknya duduk di depan, selain gak bisa ngantuk dan gak bisa ngobrol adalah....
Apa ya?

Satu lagi yang paling bikin berkesan adalah ketika pembagian ijazah ternyata ibu dosen pembimbing 1 gue yang tercantik sefakultas MIPA dan emang merupakan Pembantu Dekan 2 hadir di sana kemudian teriak, "Okky!"
Padahal gue pikir gak ada yang ngenalin gue soalnya gue udah berlindung di balik tumpukan bedak mbak-mbak salon yang kesel ngeliat muka gue bekas jerawatnya macem anak STM lagi tawuran, bejibun.
Ya, kenyataan hidup emang kadang suka bercanda.
Kadang orang yang kita pengen banget ada di samping kita waktu bahagia malah gak ada.
Tapi orang yang gak disangka-sangka atau bahkan gak diharapkan kehadirannya malah nongol.
Yah.. namanya juga hidup.

Salam kece,





11 March 2015


Selamat malam, Tuan. Ingin sekali aku menyapamu. Menanyakan kabarmu setelah sekian lama waktu berlalu. Tapi aku dibelenggu rasa malu.

Tuan, aku ingin bercerita. Aku pernah jatuh hati. Pada sosok sederhana nan bersahaja. Sikapnya amat baik, tentu saja, kalau tidak baik mana mungkin aku rela menjatuhkan hatiku padanya. Sosoknya terlalu pintar, hingga tak bisa membedakan mana perhatian mana peringatan.

Tuan, bukankah sudah sering kukatakan, jangan main-main soal perasaan. Jika tak sungguh-sungguh jangan sembarang berlabuh, lantas ditinggal kembali berlayar jika sudah bosan. Hati perempuan tidak sesederhana itu, Tuan.

Tuan, aku meradang dalam diam. Merangkul erat sabar. Menggenggam secarik rindu yang harusnya kualpakan. Aku kurang mahir dalam urusan memendam. Apalagi soal perasaan. Mengiris hati sendiri dengan percakapan lama yang terus dibaca berulang. Mencincangnya hingga hancur berantakan. Dan itu karenamu, Tuan.

Tuan, aku tak ingin berharap. Tak jua ingin menunggumu kembali menjemputku. Tapi Tuan, aku akan tetap berdiri di sini. Menguatkan diri, untuk kisah yang ditinggal tokohnya pergi.

Tuan, aku yang bodoh ini akan terus mendoakanmu. Meminta Tuhan menjagamu selalu. Karena mungkin kesempatanku telah habis beberapa waktu lalu.


Dari aku,

yang bukan siapa-siapamu.

20 February 2015

Dear Jenderal..


"Allah tidak membebani seseorang melainkan sesuai dengan kesanggupannya.." (QS.2:286)


ALHAMDULILLAH.. ALHAMDULILLAH.. ALHAMDULILLAH..
Satu lagi tahap hidup berhasil dilewati.
Setelah mengarungi badai yang cukup hebat, akhirnya nama anak yang punya blog gembel ini udah punya ekor sekarang.
Makin panjang dong ya hahaha..

HAI KAMU APA KABAAARRR???
KANGEN AKU KAAANNN???
Wah udah ganti tahun ya.
Wah ternyata terakhir kali posting bulan Oktober.
Wah sekarang udah bulan Februari.
Wah lama ya.
Wah perasaan dulu blognya warna putih.
Wah kok sekarang jadi item ya?
Wah pasti karena efek penumpukan debu secara berkala dan tidak adanya pembersihan dan penjagaan terhadap kerapihan dan keindahan serta kenyamanan blog ini.
Wah pantes ya lapisan ozon semakin tipis.
Wah pantes ya Dude Herlino makin ganteng.
Wah aku gak tau mesti nulis apa nih.
Wah yaudah deh aku cerita aja ya.
Wah kamu siap siap baca ya.
Wah postingan ini kayaknya bakal panjang nih.
Wah semoga panjangnya gak ngalahin sinetron Tukang Haji Naik Bubur ya.
Wah kamu udah bosen ya bacanya?
Wah yaudah deh aku mulai ya.


Begini ceritanya....



JENG JENG....


Setelah melawan raja kegelapan, sekarang sailormoon udah berhasil jadi sarjana.
Meskipun awalnya sempet gak yakin bisa lulus semester ini, tapi alhamdulillah dengan ijin Allah semua bisa terwujud.
Ternyata kalo mau fokus dan serius, 6 bulan cukup kok.
Setelah berbulan-bulan ngubek di penelitian kuantitatif, tanggal 3 Juli 2014 akhirnya jadi tanggal bersejarah dimana seorang anak manusia nyerah berdamai dengan keadaan dan memutuskan untuk banting stir ke penelitian kualitatif.
Sedih? Jelas. Tapi gak perlu goyang dumang biar hati senang pikiran pun tenang galau jadi hilang entah kenapa sedikit lega.

Hari Kamis ganti penelitian, hari Selasa harus udah bawa bab 1-3 yang baru.
Itu deadline yang dikasih dosen pembimbing 2.
Gak nyampe satu minggu harus belajar lagi penelitian yang sama sekali gak dimengerti sebelumnya, ngubek-ngubek buku punya ibu, nanya sana sini sampe orang-orang pada bosen ngejawabnya hahaha.
Sebuah pembelajaran yang luar biasa lah pokoknya.
Sejak saat itu, rutinitas yang dilakukan setiap abis bimbingan adalah mengajukan pertanyaan "kapan bu PRnya dikumpulin?"
Kalo udah dikasih hari, mau gak mau hari itu harus dateng dan PR harus selesai.
Pelajaran 1: Gak perlu nunggu sempurna baru mau konsultasi.
Soalnya sesempurna apapun tulisan kita, pembimbing pasti nemu aja kurangnya dimana.

Belajar lagi, pasang target baru lagi, ngumpulin semangat lagi.
"Bisa kok wisuda bulan Maret.." (Keliatan ga yakin ya -_-)
Meski beberapa target sempet meleset, tapi Allah emang lebih tau yang terbaik buat hamba-Nya.
Semua terasa begitu pas.
Target seminar sebenernya bulan September, tapi apalah daya tanggal 15 September 2014 baru bisa bimbingan lagi sama dosen pembimbing 1 setelah dimarahin gegara ganti penelitian seenak jidat padahal penelitian sebelumnya udah di acc bulan April.
Karena udah mulai dapet lampu kuning dari pembimbing 2, mau ga mau suka ga suka berani ga berani ya harus ketemu pembimbing 1.
Padahal beliau super sibuk, baru bisa bimbingan kalo udah naro draft seminggu sebelumnya.

Dan begitu mau ketemu lagi, beliau ternyata ada urusan di luar kota selama beberapa hari.
Nangis kejer ampe mata bengkak, tapi ibu sama bapak selalu menguatkan.
Ketika pembimbing 2 udah mau acc, eh pembimbing 1 susah ditemuin.
Dan acc belum dikasih kalo pembimbing 1 belum tanda tangan.
Sedangkan udah mendekati akhir bulan, acc belum didapet.
Pupus lah sudah harapan bisa seminar bulan September......

Begitu beliau pulang, langsung lah berburu dimana beliau berada.
Dari kampus A, lari ke kampus B, nunggu berjam-jam, kelaperan, pokoknya harus ketemu.
Berdasarkan pengalaman, beliau tipe dosen super sibuk yang kalo di sms jarang dibales, tapi kalo ketemu langsung ngasih hari ketemu.
Walaupun ga jarang dimarahin karena ganggu mobilitas beliau, tapi setidaknya dapet kepastian.
Pelajaran 2: Biar dimarahin yang penting dapet kepastian kapan bisa bimbingan.

Dan betapa Allah Maha Baik.
Ga nyangka banget pas hari Jumat, 26 September 2014  pembimbing 1 langsung ngasih acc maju seminar.
Masya Allah. Padahal kirain masih harus ketemu 2 atau 3 kali lagi. :")
Mungkin karena variabel yang dipake gak jauh beda sama penelitian sebelumnya dan ibunya sibuk dan gua pasang muka melas, jadi langsung di acc aja.
Belum nyiapin lembar persetujuan, gak bawa flashdisk, bawa leptop tapi gak ada batere gak bawa charger.
Ble'e emang -_-
Pinjem flashdisk Ismi, terus lari ke rental, terus minta tanda tangan, terus lari ke kampus A, lapor ke pembimbing 2, eh ternyata suruh direvisi dulu yang dari pembimbing 1.
Haaaaafffffggggghhhhhhtttttt -_-
Gak bawa charger, ga bawa flashdisk, terus mesti gimana revisinyaaaaaaah...
Kalo nunggu hari Senin kan kelamaan ya, yaudah langsung cus pulang ke rumah buat revisi terus balik lagi.
Sejam lebih abis di jalan doang, di rumah ga nyampe setengah jam, kelaperan (di postingan ini banyak adegan kelaperannya ya -_-), tapi karena terobsesi pengen dapet acc di hari Jumat yang kata orang hari baik akhirnya apapun aku lakukan..

14 Oktober 2014, akhirnya satu lagi anak tangga untuk mendapatkan toga berhasil ditapaki.
Setelah melalui jalan yang cukup panjang dan penuh tikungan tajam berbulan-bulan, akhirnya ditanggal yang cantik ini akhirnya bisa seminar pra skripsi. :")
Alhamdulillah seminar pra skripsi bisa dilalui dengan cukup baik.
Sampe ada yang bilang "Udah siap banget ya? Kok tenang banget?"
Sebenernya sih diem bukan karena tenang, tapi karena laper.
Seminar mulai jam 1, dateng ke kampus jam 10.
Mau makan gak ada yang nemenin. Jomblo sih.
Tapi berkat gemblengan dosen pembimbing 1 dan 2 yang luar biasa, pas seminar kayak gak ada lagi rasa takut untuk ngadepin pertanyaan dosen.
Dan sebuah kebanggaan tersendiri karena pas seminar ditonton sama kedua dosen pembimbing. Sebuah kejadian yang cukup langka loh ini.
Sayang banget deh pokoknya sama dosen-dosen luar biasa ini.
Kebanggaan itu nambah ketika tau nilai seminarnya A.
Masya Allah :")
Padahal biasanya nilai SPS itu B.

Revisi proposal ternyata gak semudah yang dipikirkan.
Walaupun yang direvisi gak banyak, tapi ada satu bagian yang bener-bener nguras hati dan pikiran.
Ditambah belum ada referensi penelitian yang sama dari kakak tingkat sebelumnya, bikin pengen nyerah aja.
Ditambah lagi si unge rusak, jadi tiap mau ngetik mesti gantian pake leptop adek kalo gak leptop kakak yang udah uzur dan lemotnya ga ketulungan.
Tapi Alhamdulillah semua berhasil dilalui.
29 Oktober 2014, di hari ulang taun ini pembimbing 2 ngasih kado acc-an revisi.
Alhamdulillah bisa penelitian dengan tenang..

Penelitian pun ternyata gak semulus yang dibayangin.
Banyak jeglengannya (apaan dah ki? -_-).
Dari mulai susahnya ketemu validator, subjek penelitian yang sampe bikin nangis dan nyaris pengen nyerah, jerawat yang makin banyak, sampe bapakke yang dirawat di rumah sakit.
Bener-bener kerja keras deh.
Apalagi yang terakhir.
Siapa yang nyangka kalo skripsi yang ditulis seorang OTRL itu datanya diolah dan bab 4-nya sebagian ditulis sambil ngeronda dan kelaperan di rumah sakit. :"
Pelajaran 3: Menejemen hati itu penting.
Apapun yang terjadi, jangan sampai kalah sama keadaan. Inget lagi tujuan awal.

Perjalanan nulis bab 4 pun ga mudah.
Penelitian kualitatif yang isinya penjabaran data seabrek-abrek berhasil bikin target mundur agak jauh gegara jenuh.
Jenuh mah wajar. Tapi kalo jenuh terus-terusan mah itu alasan.
Nah, kalo udah jenuh gitu mending cari kesibukan lain biar jerawat gak makin banyak fresh lagi.
Itu pun kalo masih ada waktu.
Tapi kalo udah mepet deadline sih mending jangan.
Sekadar ketemu temen, jalan-jalan, nonton, atau nongkrong ke minimart terdekat.
Salah satu kegiatan yang berhasil ngasih semangat untuk segera nyelesein skripsi adalah kondangan.
LOH? KOK KONDANGAN?
Bukan, bukan biar termotivasi biar cepet nikah.
Tapi waktu kemaren kondangan itu gue ketemu banyak kakak tingkat.
Terus ngobrol-ngobrol masalah skripsi taun sebelumnya kayak gimana.
Daaaaaaaaaan.... dari situ dapet kabar kalo setelah tutup nilai udah gak bisa wisuda bulan Maret.
Yang kemudian diketahui bahwa kabar itu hoax, tapi berdampak positif terhadap penyelesaian skripsi gue.
The power of kepepet emang luar biasa deh ya..
Pelajaran 4: Kalo jenuh, berhenti aja dulu.

Pas bimbingan bab 4 sama pembimbing 1, beliau bilang, "Tulisannya udah bagus. Menurut saya kamu udah boleh maju sidang."
Ini tuh rasanya kayak mimpi...
Padahal kata temen-temen bab 4 itu minimal konsul 2-3 kali.
LAH INI CUMA SEKALI UDAH BOLEH SIDANG! >.<
Sekali lagi, ini tuh rasanya kayak mimpi...

Kartu bimbingan keramat

Tapi lain ladang lain belalang, lain dosen lain ceritanya.
Sama pembimbing 2 ternyata masih ada beberapa yang perlu direvisi dan permasalahan revisi pasca seminar kembali menghampiri.
Bener-bener gak punya referensi, masih ngeraba sana sini, tapi alhamdulillah semua udah dilewati..

Selasa, 27 Januari 2015, akhirnya hari yang ditunggu tiba.
Semaleman tidur ga nyenyak, mual-mual, bawaannya gak pengen makan gegara kepikiran dosen penguji yang luar biasa.
Jadwal sidang yang harusnya jam 9 pagi mundur jadi jam 1 siang.
Alhamdulillah sidangnya gak seserem yang dibayangin.
Walaupun ada pertanyaan yang bener-bener di luar dugaan, tapi untungnya revisinya gak banyak.
Sidang ditemenin sama dua dosen pembimbing yang luar biasa rasanya bangga banget. Soalnya jarang yang sidang bisa ditemenin sama dua pembimbingnya. Paling banter 1 orang doang atau bahkan sama sekali gak ditemenin.
Kebanggaan kembali bertambah ketika tau nilai A bertengger di daftar hasil studi.
Alhamdulillah.. Allahuakbar! :")
Maka nikmat Tuhan kamu yang manakah yang kau dustakan?

Pasca sidang skripsi bersama dua dosen pembimbing terhebat sealam semesta
Kiri: DP 1 (Ibu Dr. PDS, M.Si)
Kanan: DP 2 (Ibu PS, S.Pd, M.Sc)

Rasa syukur gak bisa berhenti diucapkan karena Allah memberikan kemudahan dalam proses revisi.
Revisinya gak banyak dan dosennya alhamdulillah mudah ditemui.
Betapa Allah Maha Pengasih dan Maha Penyayang ya?
Allah tau yang terbaik buat hamba-Nya.
Perjalanan yang cukup berat di awal ternyata berbuah manis di akhir perjalanan.
Ternyata penelitian kualitatif emang lebih cocok untuk anak yang suka mual-mual kalo ngerjain statistika.
Ternyata pembimbing yang super sibuk bisa bikin anak yang penakut jadi lebih berani dan percaya diri.
Ternyata pembimbing yang perfeksionis bisa bikin anak yang grasak grusuk dan baru ngerjain kalo kepepet bisa jadi lebih siap dan lebih nguasain materi.
Alhamdulillah, terima kasih Allah..

Pelajaran 5: Ikhlas.
Nikmati Prosesnya. Nikmati prosesnya. Nikmati prosesnya.
(Rasanya hampir semua temen yang lagi skripsian pernah nulis status kayak gini deh..)

Pelajaran 6: Tulis target.
Jangan cuma dipikirin.

Ini target yang awalnya gak yakin pas nulisnya, tapi berkat doa ibu bapak semua bisa terwujud :"

Pelajaran 7: Kerjain. Jangan cuma dipikirin.
Jadiin nulis skripsi sebagai rutinitas.
Pembimbing 2 pernah bilang, katanya nulis skripsi itu harus ada jadwalnya. Minimal banget seminggu 3 kali.
Tapi gue membiasakan tiap hari buka leptop (sampe leptopnya rusak -_-).
Jadwalnya adalah setiap abis sholat isya, langsung bobo.
Setelah itu bangun lagi buat ngetik.
Awalnya emang agak susah untuk nyari waktu yang pas buat ngetik.
Karena ngetik di rumah itu gak enak. Berisik. Maklumlah bukan anak komplek.
Apalagi kalo ngetiknya di kamar. Baru buka leptop langsung ngantuk.
Tapi kalo terus terusan ngetik di luar, hancurlah sudah pertahanan kantong yang menjadikan defisitnya anggaran rumah tangga dan meninggalkan penyesalan dalam hati yang terdalam.
Yaudah akhirnya berdamai dan mulai nyoba jadi kalong ngetik tengah malem ditemenin acara tipi dari lain dunia di ruang tamu.
Iya, demi skripsi selama 6 bulan seorang anak gadis rela hijrah dari kasurnya yang nyaman untuk tidur di ruang tamu dengan beralaskan kasur lipet tipis gambar keroppi. (oke ini ga penting -_-)
Dan begitu balik ke kamar dengan kasur yang empuk, badan malah jadi pegel-pegel.

Pelajaran 8: Jangan dipendem sendiri.
Kalo ada yang kurang dimengerti cari referensi tanya sana sini.

Pelajaran 9: Deketin Allah + jangan ngelawan orang tua.


Atas semua lelah dan air mata yang telah terbayar lunas, terima kasih ya Allah..

Untuk mereka yang kusebut cinta, sejauh ini aku bertahan.
Terima kasih ibu.. Terima kasih bapak..

Skripsi itu bukan masalah keren-kerenan judul.
Tapi bagaimana kita bisa menyelesaikan apa yang udah kita mulai.
Judul skripsi gak perlu rumit, karena yang sederhana aja udah sulit.
Bukan juga masalah cepet-cepetan kelar.
Ini bukan kompetisi.
Gak perlu saling menjatuhkan untuk bisa menang.
Bantu temen yang kesulitan, insya Allah nanti kamu dimudahkan.
Sekian.

“…Boleh jadi kamu tidak menyukai sesuatu padahal ia amat baik bagimu, dan boleh jadi (pula) kamu menyukai sesuatu padahal ia amat buruk bagimu, Allah mengetahui sedang kamu tidak mengetahui” (QS 2: 216)

Salam kece,