25 June 2013

Dear Jenderal..

Selamat panjang umur semoga ulang tauuuuun!! *bakar-bakarin foto mantan calon gebetan*
Aaaaaaaak!! Ini keempat kalinya blog gue ulang taun.
Kalo aja bisa ngomong, pasti blog ini bakal teriak gini:
"AKU CAPEEEEK!! AKU CAPEK DENGERIN CERITA KAMU TERUS! AKU BOSEN! AKU JENUH! AKU LELAH! AKU PENAAAT!!" *kemudian mutah*
Dan gue bersyukur blog gue ga bisa ngomong.

Gambar pinjeman
Di usia keempat ini, harapannya pengen bisa terus punya alasan buat nulis, pengen bisa mulai mengubah kata ganti orang pertama dengan kata yang lebih baik lagi, dan mungkin pengen nyoba belajar menggunakan bahasa Indonesia yang baik.

Udah.

“Orang boleh pandai setinggi langit, tapi selama ia tidak menulis, ia akan hilang di dalam masyarakat dan dari sejarah. Menulis adalah bekerja untuk keabadian.”
---- Pramoedya Ananta Toer

Salam kece,






24 June 2013

Dear Jenderal..

Minggu kemaren adalah minggu terakhir di semester 6.
Banyak cerita di akhir drama 16 episode gue.
Seneng, tapi sedih.
Berikut ini ada beberapa kejadian yang sebenernya tadinya pengen dijadiin postingan sendiri-sendiri, tapi keburu moodnya ilang dan ga balik-balik sampe sekarang.
Maklumin aja kalo postingan kali ini jadinya sepanjang jalan kenangan.

1. UJIAN ANTI-MAINSTREAM

Senin, 17 Juni 2013, gue ujian Variabel kompleks.
Dijadwal sih ujiannya jam 1, tapi karena bentrok sama ujian Kapita Selekta, makanya gue sama ketiga temen gue yang kece-kece ijin ujian susulan.
FYI, gue dan ketiga temen gue yang kece-kece adalah kakak tingkat yang menyusup di kelas adik tingkat.
So, sebagai kaum minoritas kita tidak punya daya dan upaya untuk mencegah terjadinya ujian yang bebentrokan (bahasa apa pula ini -_-) dengan ujian lain.
Sebagai kakak tingkat kita bisa apaaah?

Akhirnya setelah selesai ujian Kapsel, kita dateng ke ibu dosen Varkom.
Ternyata eh ternyata, ibunya lupa kalo kita belom ujian.
Dan bahkan pas kita temuin itu ibunya udah siap nunggu jemputan pulang.
Ya salam..

Akhirnya dengan pasrah ibunya ngasih lembar jawaban dan soal ujian ke kita.
Dan yunowaaat, ujiannya ga diawasin.
Bahkan karena sore, dan kelas udah banyak yang kosong, kita jadi bisa milih kelas mana yang keliatannya bawa hoki untuk kita ujian.
AAAAAAAAAAAAAAK!!
Ujian macam apa ini..

Awalnya semua biasa aja.
Hening.
Sibuk dengan kepusingan masing-masing.
Hingga satu jam kemudian, mulai muncul suara-suara pertanda adanya kehidupan di sana.
Dimulai dari pernyataan laper dari seseorang, kemudian pada meng-iya-kan.
Oh jadi daritadi diem gegara nahan laper ya?
Gue kira lagi pada serius ngerjain -_-

Setelah itu, barulah muncul obrolan "udah ngerjain berapa nomer", "bisa ngerjain ga", dll.
Ga sadar ternyata kita udah ngerjain soal itu 60 menit.
Dan yunowat, waktu ngerjain 4 soal itu sebenernya 90 menit.
Dan yunowat lagi, kita baru bisa ngerjain sekitar 2 soal.
Kalo ini ujian beneran, fiks kita pasti nangis pas keluar dari ruang ujian -__-

Karena pusing ga bisa mikir gegara cacing-cacing di perut curi semua nutrisi, akhirnya kita jajan dulu deh.
Sambil ngemil, sambil nyanyi-nyanyi, sambil diskusi kecil-kecilan.
BAYANGKAN! MANA ADA UJIAN SEKECE INI COBAAA..

Mestinya sih jam 5 lewat dikit ujiannya udah selesai.
Tapi karena kita belom selesai ngerjain, maka dengan semena-mena kita perpanjang waktunya hingga tenggelamnya sang mentari.
Begitu adzan berkumandang, dan anak gadis ga boleh keluar sendirian, kita migrasi ke mesjid sekalian cari wangsit.
Dari waktu 90 menit yang diberikan, alhamdulillah kita bisa perpanjang sekitar 45 menitan.
AAAAAAAAAAAAAAK!!
Ujian macam apa ini..

Tatap ke luar jendela.. Tatap... Tataaaap..

Sekali lagi, tatap keluar jendela.. Tatap.. Tataaaap..

Nyari wangsit di mesjid :p

2. JADI PENGAWAS SBMPTN

Enaknya jadi angkatan tua adalah bisa dapet kesempatan ngawas ujian masuk PTN.
Kalo waktu jamannya gue dulu namanya SNMPTN alias Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri.
Dan gue baru tau kalo taun ini namanya ganti jadi SBMPTN alias Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri.
Dulu UMPTN, SPMB, SNMPTN, SBMPTN, dll.
Bukan ga mungkin suatu hari nanti namanya ganti jadi PBUCMBMPTN (Pemilihan Bibit Unggul Calon Mahasiswa Baru Masuk Perguruan Tinggi Negeri).
Krik banget ki -_-
Emang kenapa sih mesti ganti-ganti gitu?
Ada yang tau?

Nametag Pengawas Mahasiswa uhuy

Pertama kali dapet jarkoman pendaftaran pengawas, gue antusias banget.
Berharap bisa berada di atmosir yang sama seperti beberapa taun silam, tapi kali ini dengan peran yang berbeda.
Langsung gue sms CPnya, dan alhamdulillah gue bisa jadi 1 dari 15 orang dari jurusan matematika yang berhasil jadi pengawas.
Setau gue emang tiap jurusan dikasih kuota 15 orang gitu.
CMIIW ya.

SMPN 57

18 Juni 2013, jam 05.00 WIB gue cuss berangkat ke SMPN 57 untuk hunting dedek-dedek lucu ngawas SBMPTN.
Ini pertama kalinya gue berangkat ke tempat ujian ga dianterin sama bapak.
Duh jadi inget masa muda ya.. :"
Nah di sana kebetulan dapet ngawas yang bagian Soshum.
Konon katanya anak sosial banyak yang lucu. *PLAK!*
Gue baru tau loh kalo tahun ini program IPA sama IPSnya diganti jadi Saintek sama Soshum.

Oke mulai ngelantur.
Enaknya berangkat sebelum matahari terbit tuh jadi ga perlu ngerasain macetnya ibukota.
Bahkan jarak dari Kampung Makasar ke Matraman bisa dilalui hanya dengan 25 menit perjalanan dan dengan kecepatan 80 km/jam.
Beeeh.. berasa ganteng.

Katanya mulai briefing jam 06.00 WIB.
Tapi ternyata jam 06.30 WIB baru mulai.
Selama nunggu, rasanya degdegan + mules berasa mau ujian.
Seketika memori 12 kali ujian menyeruak ke permukaan.
Apalagi waktu masuk ke ruang ujian.
Hiks. Rasanya pengen nangis.
Buat yang belom tau gue ikut ujian apa aja, silakan ubek-ubek blog ini.
Niscaya kalian akan menemukan jawabnya.... *hahahahasek*

Di sana gue ngawas di ruang 3 bareng seorang bapak guru matematika.
Ga cuma ngawasin orang-orang mencurigakan dan joki-joki yang berseliweran, tapi juga ngecekin ijazah, ngiderin absen, bacain peraturan, bagiin lembar jawaban + soal, ngumpulin lembar jawaban, ngisi berita acara, yah intinya sih KERJA.
Nyari duit itu ga gampang, Jenderal!

Hari kedua, 19 Juni 2013, gue berangkat lebih siang, jam 08.00 WIB.
Karena ngawas soshum, jadinya masuknya jam 10an.
Dan bener aja dugaan gue, berangkat jam segitu tuh nyape-nyapein hati dan pikiran doang.
Lebih cape dari nungguin kepastian kapan kamu ngelamar. *eh? -_-*

Satu yang gue kaget adalah waktu ujian sekarang kok kayanya cepet banget ya?
Untuk TPA 60 menit, kemampuan dasar 60 menit, sama kemampuan soshum/saintek 60 menit dengan masing-masing soal berjumlah 60.
Huwow.
Perasaan dulu ga secepet itu deh ya. *ah perasaan lo doang kali ki..*
Salut deh buat yang bisa naklukin SBMPTN.
Kalian luar biasaaaaaaaa!!

Layaknya orang kerja, hal yang paling menyenangkan adalah ketika tanda tangan gaji.
Sekali lagi ya... TANDA TANGAN GAJI.
Kalo sehari ngawas dapet 170 ribu, jadi kalo dua hari ngawas dapet berapa temen-temeeeen?
Bantuin ngitung doooong..
Hahahahaha tengil lu, ki!

Tapi ya masa ya, di tempat gue ga dapet uang makan sama makan siang.
Padahal ya di tempat lain dapet loh. *bisik-bisik ala ibu-ibu tukang gosip*
Ah yasudahlah ya kawan, biarkan itu menjadi urusan mereka dengan Tuhan..

Amplop Lembar Jawaban SBMPTN 2013

Pengawas itu kerjanya ngisi ginian

Pengawas itu kerjanya ngisi ginian part.2



Peserta ujian di sayap kanan

Peserta ujian di sayap kiri

Ruang briefing

Cemilannya kakak boleh kakaaak..

Segel amplop SBMPTN

Soal SBMPTN Soshum yang bikin pusing mendadak
Ini amplop apa tebaaak?

3. UJIAN TERAKHIR

Sabtu, 22 Juni 2013 semester 6 gue berakhir.
Berakhirnya semester 6 ditandai dengan selesainya ujian microteaching matakuliah Interaksi Belajar Mengajar.
Ini ujian paling ekstrim sih sebenernya.
Dimana kita terisolasi dalam sebuah ruangan kelas paling canggih selama berjam-jam, akting bagai siswa dan guru beneran, dan direkam.

Ujian dibagi jadi 2 sesi, tanggal 20 Juni sama 22 Juni.
Hari Kamis, 20 Juni 2013, kita baru masuk ke ruangan itu jam 17.30 WIB.
Padahal harusnya jam 13.00 WIB kita udah masuk, tapi karena kelas lain ada yang belom selese microteaching, akhirnya kita nunggu sampe sore.
Dan katanya baru selesai jam 10 malem.
Huwow.
Untung gue pulang duluan jam setengah 9.
Sebuah rekor tersendiri untuk anak FMIPA, yang terkenal ga pernah pulang malem, bisa pulang di atas jam 7.

Agak kecewa sebenernya.
Mestinya sih tiap jurusan di kampus pendidikan punya lab microteaching sendiri.
Jadi ga ada lagi tuh cerita ujian sampe malem atau bahkan ujian di hari Sabtu.
Oke yang punya blog mulai sok tau -_-

Ruang Microteaching.
Buat yang ga kuat langsung aja dadah-dadah ke kamera ya.

Tanggal 22 Juni 2013 akhirnya nyampe giliran gue untuk microteaching.
Gue ga maksimal waktu tampil.
Gue ngerasa jiwa gue dibajak waktu itu.
Bahkan ada yang bilang bagusan kemaren, lebih lepas.
Mungkin karena waktu itu gue dominan ke bahasa Indonesia.
Dan kemaren gue terlalu khawatir dengan bahasa Inggris gue jadinya ya gitulah..

Kritik, saran dan masukan dari temen-temen

Selesai microteaching, seseorang bilang gini ke gue:
Ini semester terakhir kita bisa bareng-bareng tau. Semester depan kita udah praktek ke sekolah, dan mungkin udah kepisah-pisah ambil mata kuliahnnya. Semester depannya mungkin udah pada sibuk skripsi.
Dan tetiba gue sedih....
Gue emang pengen drama semester ini cepet berakhir, tapi gue ga tau kalo ada hal lain yang mesti berakhir juga.

We're the great teacher!

And now, It's over..
Selamat datang semester baru!
Aku belom siap jadi angkatan tua..
Salam kece,






23 June 2013

Dear Jenderal..

Tau Monster University ga?
Itu loh film animasi garapan Disney Pixar yang kemaren, 21 Juni 2013, baru aja rilis.
Konon ini prequelnya Monster Inc. yang dahulu kala laris manis di pasaran.
Prequel loh ya, bukan sequel.
Kalo sequel itu kelanjutannya, nah kalo prequel itu cerita sebelumnya.
Gitu..

Monsters University
Film ini udah digembargeborin Disney Pixar dari awal tahun 2013.
Dan menurut gue keputusan DP untuk liris film ini di akhir Juni tepat banget.
Karena gue udah selese ujian dan anak-anak udah mulai liburan.
Yah walaupun nunggunya kelamaan..

Dan bener dugaan gue, satu studio full pas gue nonton.
Banyak cimit-cimit lucu gitu.
Maklum sih, soalnya hari Minggu.
Dan sebagaimana layaknya semestinya jomblo single yang beradab, barisan A pojok kanan atas emang tempat yang paling tepat buat ketawa-tawa sendirian sambil gigitin tembok.

Pojok kanan atas

Oke lupakan.

Buat yang pengen nonton film ini, kalo bisa jangan sampe telat.
Soalnya sebelum filmnya mulai, ada film animasi pendek yang judulnya "The Blue Umbrella".
Keren beneran deh.
Kok bisa ya kepikiran bikin gituan.


Lanjut ke cerita Monsters University ya.
Film ini mengisahkan tentang sesosok monster hijau bulat imut bermata satu bernama Mike Wazowski.
Mike terkagum-kagum sama pekerjaan di Monster Inc.
Dan begitu dia liat salah satu pekerjanya berasal dari Monster University, akhirnya dia bertekad untuk masuk ke Universitas tersebut.

Singkat cerita, Mike berhasil masuk MU.
Dia tertarik banget sama jurusan nakut-nakutin orang alias MU School of Scaring.
Nah di hari pertama dia masuk sana, dia ketemu sama monster gede biru polkadot ungu yang bernama James Sullivan.
Konon keluarga Sullivan itu keluarga monster yang paling bisa nakutin orang.

Mike Wazowski

Mike termasuk underdog disana.
Semua orang mandang dia sebelah mata gegara bentuknya dia yang ga ada serem-seremnya.
Tapi Mike ga putus asa.
Dia terus belajar, belajar, dan belajar.
Sedangkan si Sulley alias Sullivan yang ngerasa hebat menyandang nama besar keluarganya malah sombong dan terus-terusan ngerendahin Mike.
Sampe pada hari ujian, mereka berdua gagal dan dikeluarin dari School of Scaring.
Mike dikeluarin karena ga punya tampang serem walaupun rajin belajar, dan Sulley dikeluarin karena cuma punya tampang serem tapi ga mau belajar.


Karena pengen ngebuktiin ke orang-orang kalo dia pantes ada di kelas itu, akhirnya Mike ikut acara Scare Games yang diadain MU.
Mike bergabung bareng tim yang sangat amat tidak diperhitungkan keberadaannya, Oozma Kappa.
Bareng Squishy, Don, Art, Terri-Terry, dan juga Sulley, Mike melewati berbagai rintangan yang ada.
Awalnya Sulley meragukan kemampuan tim ini, tapi berkat Mike, Sulley jadi semangat untuk menang.
Dari rival jadi kawan.
Dan mereka pun melewati berbagai petualangan menakjubkan... *lebay*

Oke, udah segitu aja ceritanya.

Squishy. Paporitnya akoooh ^^

Dari segi grafis, yakin deh ga bakal nyesel.
Gambarnya bagus dan imajinatif banget.
Perpaduan antara Hogwarts dan Harvard gitu.
Keren!
Tapi pertama kali gue ngeliat Mike, dalam hati gue teriak gini, "Illuminati tuh illuminati!!"
Soalnya matanya satu gitu kan hehehe..


Dari segi cerita, lumayan bagus.
Banyak kejadian lucu dari tingkah para monster yang cukup bikin pipi pegel gegara ketawa.
Selain itu, pesan moralnya juga bagus.
Bagaimana kita mesti berusaha sekuat tenaga walaupun dipandang sebelah mata, gimana kita harus memperjuangkan apa yang kita ingin, ga boleh sombong, ga boleh cepet puas, ga boleh rendah diri karena kita semua punya keunikan masing-masing.
Ga cuma itu, ada juga beberapa part yang bikin gue hampir nangis.
Mungkin karena guenya yang lebay aja kali ya.
Tapi sungguh gue suka banget sama film ini.
Walaupun gue rada bingung sama endingnya sih.

Dalam skala 10, gue kasih nilai 8 deh buat film ini.
Dan kalo disuruh nonton lagi, gue ga bakal nolak deh.
Hahahaha. *ketawa sambil megangin dompet*

Eh, Despicable Me 2 awal Juli keluar looooh!
Tadi liat trailernya sih kayanya cetar deh..
Hahahaha. *ketawa sambil meganging dompet lagi*

Happy watching, Scarers!
Salam kece,








Sumber gambar:
http://www.facebook.com/PixarMonstersUniversity

16 June 2013

Dear Jenderal..

Melihat tingginya angka jomblo di negeri ini, gue jadi kepikiran buat bikin bisnis baru deh.
Bisnis apakah itu?
Ada yang bisa nebak?
Iya. Joki pendamping wisuda.
Ih kok tau sih kamu?
Pinter deh. Jadi pacar aku aja yuk!
*PLAK!*

Gambar pinjeman

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia, joki adalah..
joki 1 /jo·ki / n penunggang kuda pacuan
joki 2 /jo·ki / n pengatur lagu yg menangani mesin perekam lagu atau piringan hitam (di studio radio atau diskotek)
joki 3 /jo·ki / n cak 1 orang yg mengerjakan ujian untuk orang lain dng menyamar sbg peserta ujian yg sebenarnya dan menerima imbalan uang: risiko pd penyelenggaraan ujian masuk ke perguruan tinggi negeri ialah munculnya -- pd ujian tsb; 2 orang yg memberi layanan kpd pengemudi kendaraan yg bukan angkutan umum untuk memenuhi ketentuan jumlah penumpang (tiga orang) ketika melewati kawasan tertentu 

Dan kelak joki pendamping wisuda bakal ikut meramaikan pasar bersama joki ujian, joki tri in wan, joki ngurus surat-surat, dan lain-lain.

Toga.. toga.. datanglah.. datanglaaaah!!

Oke, sistemnya nanti dibuat macem bisnis les privat.
Kalo ada permintaan, baru dishare di jejaring sosial.
Kalo ada yang minat jadi joki, mesti kirim CV dulu.
Jadi sang calon wisudawan/wati bisa tau bibit bebet bobot sang calon joki.
Siapa tau dari joki turun ke hati. *eaaaa cuitcuit..*

Nih iklannya nanti gini:
DIBUTUHKAN: Joki Pendamping Wisuda. Syarat: Laki-laki, cukup umur. Kirimkan CV ke blablabla@blabla.bla.
SEDIA joki pendamping wisuda. Harga nego. Hubungi: blablablabla.

Gimana?
Keren kan?
Mirip biro jodoh, tapi ini versi mahasiswa.

Ada beberapa tipe orang yang kemungkinan bakal make jasa joki ini.
1. Jomblo stadium awal
Biasanya tipe ini adalah tipe orang yang belom bisa move on dari pacarnya, dan pengen buktiin ke pacarnya kalo dia udah bisa move on. Atau jomblo yang sakit hati gegara pacarnya udah move on duluan, tapinya dia belom. Iya, ini sinetron abis.

2. Jomblo stadium menengah
Tipe ini diisi oleh jomblo-jomblo yang "katanya" pengen sendiri tapi sirik ngeliat orang lain pacaran. Atau jomblo yang ditaksir banyak orang tapi lebih milih friendzone-an aja biar koleksinya banyak. Atau jomblo yang pengen punya pacar, tapi belom ada yang sesuai kriteria. Ribet deh ya -_-

3. Jomblo stadium akhir
Nah ini adalah tipe yang paling ngenes. Diisi oleh jomblo-jomblo bertampang pas-pasan dan selalu ditolak setiap nyatain perasaan. Kasian.

Terus gue termasuk tipe apa?
Emmmmm...

gue...


gue.....



Udah jangan serius-serius bacanya.
Mending seriusin hubungan kita aja.
Hahahahahahahahahahahahahahahahaha *ketawa sampe lebaran*

Salam kece,






Dear Jenderal..

Hai kamu!
Udah kangen akunya belom?
Pasti udah kaaan?
Iya akunya tau kok akunya ngangenin.

Akunya lagi sibuk menjalani episode terakhir drama semester enam nih.
Semester keenam, tahun ketiga, dan ujian ke 12.
Banyak hal mulai berubah.
Salah satunya adalah kebiasaan belajar bareng.
Dulu waktu semester satu, waktu masih lugu dan lucu-lucu, sebelum ujian biasanya kita ngumpul sekelas buat belajar bareng-bareng.
Tapi itu kan dulu.
Sebelum organisasi, ngajar, pacaran ada dalam daftar harian.
Hehehe..

La Tahzan
Innallaha Ma'ana

Kalo sekarang belajar barengnya bareng kelompok-kelompok kecil gitu.
Tempatnya pun bervariasi.
Nih ya akunya kasih tau tempat yang paling sering dipake buat belajar bareng.

1. KOSAN ORANG
Berdasarkan hasil survei, 8 dari 10 orang di dunia lebih suka belajar di kosan.
Entah itu surveinya siapa -_-
Kosan itu enak buat belajar soalnya sepi, tenang, nyaman, bahkan semut kentut aja kedengeran.
Nah karena sepi, biasanya dewa-dewa ngantuk betebaran di sana sini.
Benteng pertahanan mata mesti kuat.
Alangkah baiknya kalo ada temen yang senantiasa gangguin lo biar ga ngantuk.

Ini kosan

Ini juga kosan

Belajar di kosan itu mesti jauh-jauh dari yang namanya kasur.
Apalagi buat wanita cantik macem akunya ini yang kalo diem dikit langsung ngantuk.
Lagi baca buku di kasur, tau-tau merem.
Dan kemudian datanglah tangan-tangan jahil yang berusaha membangunkan.
Padahal kan orang cantik kan juga butuh istirahat ya?

"BELAJAR KI JANGAN TIDUR!" kata temen akunya.
Oke fain =_=

2. MESJID
Suasana di mesjid sebelas duabelas lah sama kosan.
Sama-sama sepi, enak buat bobo belajar.
Ditambah angin yang sepoi-sepoi, bikin pertahanan mata mudah digoyahkan.
Mungkin di mesjid banyak malaikat, jadinya bawaanya adem ya?

Lagi belajar di mesjid

Waktu kemaren akunya belajar Matematika Diskrit di mesjid sama temen-temen, akunya menyimpulkan bahwa akunya ga cocok belajar di mesjid.
Baru belajar sebentar, eh langsung ketiduran.
Akunya ini wanita lemah..
Hiks.

3. KELAS
Mungkin tempat belajar paling cocok buat akunya adalah di kelas. Jauh dari kasur dan angin sepoi-sepoi.

Udah gitu aja.

Kalo lagi musim ujian, biasanya juragan kuaci dan kopi hidup sejahtera. Soalnya temen-temen akunya kalo belajar ditemenin kuaci. Kalo bosen makan kuaci, baru beli kacang.
Kuaci, kacang, kuaci, kacang, gitu terus sampe jadi sarjana.

Kopi juga.
Akunya tanpamu butiran debu, pi..

Nah sekarang akunya pengen ngucapin terimakasih buat temen-temen akunya yang udah mau nemenin akunya belajar.
Buat Helmanita Kibtia, Diar Maylia Fridayanti, Nanda Eka Rahayu, Titia Rakhmawati, Tanti Kurniasari, Iis Ismayati, makasih yaaa.. Makasih juga buat kapten aku yang paling lucu, Liana Putri Maharani, sama temen aku paling keren, Helmanita Kibtia, yang udah mau meluk aku waktu aku nangis paska ujian Program Linear yang soalnya sungguh tidak berperikemahasiswaan dan perikeadilan.
Makasih buat semua yang udah baik banget nguatin akunya, ngapus air mata akunya, ngasih tisu ke akunya, dan ngehibur akunya.
Makasih :"

Thank you :)

Thank God I found them.
Salam kece dari akunya buat kamunya,






07 June 2013

Dear Jenderal..

"Dek, itu STNK yang waktu itu kecuci? Dicuci lagi? HAHAHAHAHA.."
Yak, begitulah reaksi ibu gue waktu liat ada seonggok STNK malang lagi nangkring di tiang jemuran.
Ngeselin ya..

Tragedi pencucian STNK beberapa hari yang lalu bikin gue mau ga mau harus mau ngurus STNK ke Samsat.
Eh Samsat itu yang buat tinju bukan sih?
*SAMSAK KI ITU SAMSAK YA SALAM.. -_-*

Sebelum ke TKP, sebagai anak yang berbudi pekerti luhur, gue nyari-nyari info dulu di internet gimana cara ngurus STNK rusak.
Ibarat mau perang, kita mesti tau gimana medan perangnya.
Ibarat mau main petak umpet, kita meti gambreng dulu.
Ibarat mau nyebrang, kita mesti tengok kanan kiri dulu.
*eh ini sebenernya nyambung atau ga sih?*

Samsat lantai 1

Tapi sayangnya, dari beberapa ratus juta keyword yang gue masukin, gue ga dapet apa yang gue mau.
Ternyata susah ya nyari temen senasib yang pernah nyuci STNK sampe jadi bubur kertas.
Dari hasil searching, jadi yang perlu dibawa untuk ngurus STNK rusak adalah..
JENGJENGJENGJEEEENG!!
- Uang
- BPKB kendaraan
- STNK yang rusak
- KTP
- Surat kuasa kalo bukan atas nama sendiri.

Senin, 3 Juni 2013 pukul 08.00 WIBOCTJ (Waktu Indonesia Bagian Orang Cakep Tapi Jomblo), gue berangkat menuju Samsat diiringi oleh doa restu dan duit jajan dari orang tua.
FYI, gue diongkosin dua ratus ribu rupiah untuk berpetualang ke Samsat Kebon Nanas.
Terus ibu gue bilang gini,
"Dek, itu dikasih duit segitu sama bapak? Paling juga cuma abis 25 ribu. Berkah menggilas STNK ya dek. Besok digiles aja lagi STNKnya."

Gue emang berniat untuk ngurus STNK sendiri.
Tanpa calo, tanpa biro.
Bukan, bukan ga mau ngasih rejeki ke orang.
Tapi karena...

Karena....

Emmm...

Karena apa ya?
Coba aku inget-inget dulu ya.
Nanti kalo aku udah inget aku kasih tau kamu deh.

Orang macam apa yang lagi ngurus STNK malah sibuk foto-foto? -_-

Hal pertama yang dilakuin setelah sampe Samsat dengan selamat sentausa mengantarkan rakyat Indonesia ke depan pintu depan kemerde... *PLAK! Ampun deh ki.. -_-*
Oke, fokus ki fokuuus..
Jadi harusnya begitu nyampe sana langsung cek fisik kendaraan.
Tapi karena gue masih awam, belum tau apa-apa, gue malah ke parkiran.
Dan pas mau ke tempat cek fisik kendaraan kan berarti keluar parkiran ya, nah itu tetep bayar.
Gue rugi Rp2.000.. -_-

Cek fisik hasil kerokan kaya jaman SD

Nah di tempat cek fisik itu motornya cuma dicek nomor rangka sama nomor mesinnya.
Gue kira bakal kaya dibengkel gitu dicek semuanya.
Tapi ternyata cuma ditempelin stiker di bagian nomor rangka sama nomor mesin, terus diurek-urek pake pensil ajaib kaya jaman SD dulu, dan VOILAAA!! Tercetaklah nomor rangka dan nomor mesin kendaraan anda.
Konon ini disebutnya "digesek".
Gue pikir bakal digesek macem kartu kredit -_-
Ini mah namanya "digosok" atuh paaak!
Dan sebagai ucapan terimakasih, melayanglah uang Rp10.000 dari sarangnya.

Setelah main ke bagian cek fisik, gue balik lagi ke parkiran.
Mau ga mau, rela ga rela, gue harus parkir lagi dan merelakan uang Rp2.000 lagi.
Hikshiks.
Padahal di depan Samsatnya itu ada tulisan "Parkir Gratis".
Entah yang gratis di bagian mananya.

Zoom foto ini niscaya kalian akan menemukan tulisan "PARKIR GRATIS"

Setelah parkir, langsung ke bagian informasi.
Katanya untuk ngurus STNK rusak/hilang ada di lantai 2.
Oke langsung ke lantai 2 dengan membawa bukti cek fisik yang ada.
Nyampe lantai 2 langsung nanya di loket 1 gimana cara ngurus STNK rusak.
Terus bapaknya minta ditunjukkin STNK rusaknya.
Dan begitu gue tunjukkin...

Begitu gue tunjukkin...

BAPAKNYA SENYUM-SENYUM NAHAN KETAWA DENGAN TIDAK BERPERIKEMANUSIAN DAN PERI KEADILAN.
AAAAAAAAAAAAK!!!


Tapi karena masih ada bagian yang ga rusak bapaknya ragu gitu itu termasuk kategori rusak atau ga.
Akhirnya disuruh nanya ke loket sebelah.
Dan dari loket sebelah disuruh nanya ke loket sebelahnya lagi.
Dan dari loket sebelahnya disuruh nanya ke loket 8.
Dan semua menunjukkan ekspresi yang sama setiap ngeliat STNK yang malang itu.
Jadi mendingan kalo STNK lo rusak gegara dicuci mending langsung bilang ilang aja.
Aman tanpa beban mental -_-

Setelah mendaki gunung lewati lembah dari loket 1 nyampe loket 8, akhirnya tercetuslah suatu hal yang ga masuk di akal gue.
Masa disuruh bikin surat keterangan rusak di kantor polisi cobaaa..
Ini kan rusak gitu, bukan ilang.
Kenapa mesti pake surat keterangan polisi?
Gue ga paham.

Kebetulan ga begitu jauh dari Samsat ada pos polisi.
Karena ga mau keluar uang lagi, akhirnya harus rela jalan kaki.
Lumayan olahraga. Hahahahalasan -_-

Nyampe sana, ternyata banyak juga yang lagi bikin surat kehilangan.
Ini pertama kalinya loh gue bikin surat di kantor polisi.
Karena bingung harus bayar berapa, gue sms bapak.
Kata bapak kasih Rp20.000 aja.
Kebayang kalo yang bikin sampe 100 orang.
Beeeeeeeeh...
Padahal kalo minta bikinin bapak mah gratis.

Bikin surat keterangan hilang.

Surat keterangan hilangnya masih dibuat pake mesin tik loh.
Taktoktaktok suara mesin tik bikin suasana mencekam jadi berasa kaya maling ayam.
Gue jadi inget bapak gue deh.
Di ruangan kerjanya tuh ada komputer sama mesin tik.
Tapi bapak gue lebih suka ngetik pake mesin tik daripada komputer.
Bisa gedein otot bisep trisep kali ya.. *sotoy lu! -_-*
Ah sudahlah..

Setelah berhasil mengantongi surat keterangan hilang, gue balik lagi ke samsat.
Ngurus berkas-berkas ribet deh pokonya.
Fotokopi BPKB, KTP, surat keterangan hilang, sama surat kuasa (dipotokopi buat kenang-kenangan).
Setelah itu langsung ngapain lagi ga tau gue lupa.

Ter-ting-gal -_-"

Tapi yang gue inget, waktu kemaren BPKB gue sempet ketinggalan di tukang potokopian.
Untungnya aja abang tukang potokopinya baik hati, tidak sombong dan berbudi pekerti luhur, jadi BPKB gue disimpenin.
Ga lucu kan kalo STNK aja belom jadi eh terus BPKBnya nyusul minta diurus -_-
Plis jangan lagi ada kata selebor terucap diantara kita ya.
Aku penat dengan kata-kata itu..

Fotokopi abis Rp3.000.
Enaknya fotokopi di TKP tuh biasanya mamangnya udah tau apa-apa aja yang harus disiapin.
Jadi setelah dipotokopi berkasnya langsung dijegrekin.
*Lo nulis apaan sih ki -_-*

Gue lupa abis itu ngapain lagi.
Duh maaf ya.
Kalo ga salah sih ngopi bukti bayar pajak deh.
Bayar Rp5.000.
Terus ngurus ke gedung arsip.
Terus abis itu...

Terus abis itu...

Lupa.
HAHAHAHAHAHAK!

Efek Menunggu
Atas: 5 menit pertama
Bawah: efek kelamaan nunggu

Yang gue inget, jam 11 itu loketnya udah ga nerima segala macam kegiatan.
Siap-siap buat istirahat jam 12-13.
Sempet kesel sebenernya.
Tadinya gue pikir jam 11an udah bisa selese, soalnya jam 1 gue ada kuliah Geometri Lukis.
Eh ternyata jam 11 aja masih luntang-lantung ga jelas.

Di tengah rasa was-was yang melanda jiwa, tetiba datanglah sebuah jarkoman penebar kabar gembira.
KULIAHNYA GA JADIII!!
AAAAAAAAAAAAK!!
Semesta emang selalu baik sama orang cantik.

Karena sebel nunggu sampe jam 1, akhirnya gue cuss ke toko buku.
Kebetulan adek gue lagi pengen baca buku Rantau 1 Muara.
Tumben banget.
Sampe kemaren dia bilang gini:
"Mbak, patungan beli R1M yuk!"

Sebuah pemandangan yang cukup langka.
Mungkin emang bener-bener pengen baca, batin gue.
Akhirnya sebagai kakak yang baik hatinya gue pun langsung cuss ke toko buku.
Padahal sejujurnya kemaren itu lagi ga punya duit.
Duit jajannya belom turun.
Hahahaha gembel banget kan -_-
Tapi gue ga tega mematikan semangat membaca yang begitu luar biasa sampe ada asep di kepalanya *oke ini lebay*
Dan bener aja, dalam semalam bukunya udah selese dibaca.
Subhanallah..

Sambil ngembaliin buku, dia ngasih uang Rp30.000.
Padahal gue sama sekali ga ngungkit masalah patungan.
Bahkan gue ga kepikiran mau nagih.
Tapi yaudahlah gapapa, biar dia ada rasa memiliki juga.
Biar mau ngerawat bukunya.
*Ceritanya makin kemana-mana deh ki -_-*

Perahu dan bebek kertasku kan melaju membawa surat cinta bagimuuuu~
Kapal mini dan bebek mini buatan Anis Rumsari

Setelah dapet bukunya, gue balik lagi ke Samsat.
Balik lagi, parkir lagi, bayar Rp2.000 lagi -_-
Dan ternyata pas nyampe sana disuruh balik lagi besok.
Balik lagi, parkir lagi, bayar Rp2.000 lagi.
Gitu aja terus sampe gue jadi presiden.

Besoknya, gue balik lagi, parkir lagi, bayar Rp2.000 lagi.
Setelah bayar Rp50.000 dan nunggu 1,5 jam, akhirnya gue dipanggil.
Tapi ternyata yang jadi cuma Surat Ketetapan Pajak Daerah (SKPD).
Konon material pembuat STNKnya lagi abis sejak bulan April.
Haaaaaaaah..
Jadi nanti kalo ditilang polisi akunya nunjukkin SKPD, terus bilang gini:
"Apalah arti STNK pak, yang penting aku udah bayar pajak. TING!" *kemudian dikeplak*

SKPD ini berlaku juga sebagai STNK (katanya)

Jadi, berapa banyak uang yang gue habiskan untuk ngurus STNK gue yang kegiling di mesin cuci?
Ada yang ngitungin?

Oke, udah dulu ya curhatnya.
Maaf kalau ada yang kurang berkenan ya.
Maaf juga kepanjangan.
Aku mau ujian nih.
Semangatin aku dooong..

Salam kece,