Dear Jenderal..

Akhirnya sekarang gue sadar kenapa orang-orang bilang keseleboran gue udah nyampe tingkat olimpiade.
Ini semua karena sebuah kejadian yang sangat memilukan yang terjadi pagi ini.
Di saat matahari bersinar dengan ogah-ogahan, di saat yang sama radar kebersihan dalam diri gue memancar dengan semangat 45.
Gue mengumpulkan semua barang yang bisa dicuci.
Di antaranya adalah ransel, sepatu, jaket, jeans, baju, kerudung, mukena, tas leptop, tempat pensil, dan lain-lain.
Hari ini semuanya bersih pokonya, pikir gue.

Sebenernya ini karena disuruh sama temen gue.
Sebut aja namanya HK.
Kemaren dia ngatain gue gegara tau gue baru nyuci ransel sekali dari pertama kali beli.
Emang yang punya blog ini jorok banget. -_-

Awalnya semua berjalan baik-baik saja. *asik kan bahasanya..*
Hingga beberapa saat semesta berubah menjadi gelap, dan kemudian......
PYAAAAARRRR!!
Hujan pun turun berebutan.
*Eh? Emang ujan bunyinya Pyar? Sekarepmu lah ki.. -_-*
Gue ga nyangka, semesta pun terharu ngeliat gue berubah jadi rajin.

Oke, kayanya gue ga perlu ngasih tau bagaimana cara mencuci dengan baik dan benar ya.
Karena cara nyuci orang cantik sama aja kok kaya orang kebanyakan.
Tapi kalo gue lebih suka disikat dulu baru dimasukin ke mesin cuci.
Lebih bersih aja gitu.

Kan abis dicuci kan dibilas kan ya, terus kan dikeringin ya.
Nah di sini lah muncul masalahnya.
Setelah mindahin baju dari air bekas cucian, airnya ga langsung gue buang.
Malah gue pake buat nyuci sepatu.
Padahal sebenernya sepatunya udah gue cuci manual.
Tapi karena iseng, ya jadi iya gitu.
Eh nyuci sepatu pake mesin cuci boleh ga sih?
Boleh kan ya?
Plis bilang boleh kalo ga gue pasti bakal ngerasa amat bersalah -_-

Nah setelah nyuci sepatu pake mesin cuci dengan bahagianya, gue buang kan airnya.
NAAAAAAAAAAH...
Mestinya secara logika yang tersisa tinggal sepasang sepatu cantik kan ya?
Tapi kenyataannya di sana ada sosok lain yang menemani.
Tau ga apa?

STNK MOTOR!!
AAAAAAAAAAAAAAAK!!!
TIDAAAAAAAAAAAK!!!

Bubur kertas STNK


Gue baru inget STNK motornya kemaren gue taro di jaket dan lupa belom di keluarin.
Kalo lagi kaya gini rasanya pengen pinjem mesin waktunya Doraemon tau ga..
Heeemmmpppfffhhh..
Terus aku bisa apaaah?

Sebenernya ini bukan pertama kalinya STNK motor kecuci.
Waktu itu pernah juga, keselip di jaket juga, tapi alhamdulillah bisa diselamatkan.
Sempet koma beberapa jam gegara kedinginan, tapi langsung diberi kehangatan magicjar sama bapak.
Tapi kali ini...
Kali ini dia bener-bener pergi..
Hiks.

TERUS AKU MESTI GIMANAAAH??
AKU BISA APAAAH??
HUAMAMAAAAAAH!! T.T

Jadi pesan moral dari cerita kali ini adalah....
Eh udah dulu ya, gue mau menata hati dulu.
Siap-siap dimarahin.

UPDATE: Gue udah bilang ke ibu sama bapak, bukannya dimarahin malah diketawain. HAAAAAAH!! (020613)

Salam kece,