Dear Jenderal..

Minggu kemaren adalah minggu terakhir di semester 6.
Banyak cerita di akhir drama 16 episode gue.
Seneng, tapi sedih.
Berikut ini ada beberapa kejadian yang sebenernya tadinya pengen dijadiin postingan sendiri-sendiri, tapi keburu moodnya ilang dan ga balik-balik sampe sekarang.
Maklumin aja kalo postingan kali ini jadinya sepanjang jalan kenangan.

1. UJIAN ANTI-MAINSTREAM

Senin, 17 Juni 2013, gue ujian Variabel kompleks.
Dijadwal sih ujiannya jam 1, tapi karena bentrok sama ujian Kapita Selekta, makanya gue sama ketiga temen gue yang kece-kece ijin ujian susulan.
FYI, gue dan ketiga temen gue yang kece-kece adalah kakak tingkat yang menyusup di kelas adik tingkat.
So, sebagai kaum minoritas kita tidak punya daya dan upaya untuk mencegah terjadinya ujian yang bebentrokan (bahasa apa pula ini -_-) dengan ujian lain.
Sebagai kakak tingkat kita bisa apaaah?

Akhirnya setelah selesai ujian Kapsel, kita dateng ke ibu dosen Varkom.
Ternyata eh ternyata, ibunya lupa kalo kita belom ujian.
Dan bahkan pas kita temuin itu ibunya udah siap nunggu jemputan pulang.
Ya salam..

Akhirnya dengan pasrah ibunya ngasih lembar jawaban dan soal ujian ke kita.
Dan yunowaaat, ujiannya ga diawasin.
Bahkan karena sore, dan kelas udah banyak yang kosong, kita jadi bisa milih kelas mana yang keliatannya bawa hoki untuk kita ujian.
AAAAAAAAAAAAAAK!!
Ujian macam apa ini..

Awalnya semua biasa aja.
Hening.
Sibuk dengan kepusingan masing-masing.
Hingga satu jam kemudian, mulai muncul suara-suara pertanda adanya kehidupan di sana.
Dimulai dari pernyataan laper dari seseorang, kemudian pada meng-iya-kan.
Oh jadi daritadi diem gegara nahan laper ya?
Gue kira lagi pada serius ngerjain -_-

Setelah itu, barulah muncul obrolan "udah ngerjain berapa nomer", "bisa ngerjain ga", dll.
Ga sadar ternyata kita udah ngerjain soal itu 60 menit.
Dan yunowat, waktu ngerjain 4 soal itu sebenernya 90 menit.
Dan yunowat lagi, kita baru bisa ngerjain sekitar 2 soal.
Kalo ini ujian beneran, fiks kita pasti nangis pas keluar dari ruang ujian -__-

Karena pusing ga bisa mikir gegara cacing-cacing di perut curi semua nutrisi, akhirnya kita jajan dulu deh.
Sambil ngemil, sambil nyanyi-nyanyi, sambil diskusi kecil-kecilan.
BAYANGKAN! MANA ADA UJIAN SEKECE INI COBAAA..

Mestinya sih jam 5 lewat dikit ujiannya udah selesai.
Tapi karena kita belom selesai ngerjain, maka dengan semena-mena kita perpanjang waktunya hingga tenggelamnya sang mentari.
Begitu adzan berkumandang, dan anak gadis ga boleh keluar sendirian, kita migrasi ke mesjid sekalian cari wangsit.
Dari waktu 90 menit yang diberikan, alhamdulillah kita bisa perpanjang sekitar 45 menitan.
AAAAAAAAAAAAAAK!!
Ujian macam apa ini..

Tatap ke luar jendela.. Tatap... Tataaaap..

Sekali lagi, tatap keluar jendela.. Tatap.. Tataaaap..

Nyari wangsit di mesjid :p

2. JADI PENGAWAS SBMPTN

Enaknya jadi angkatan tua adalah bisa dapet kesempatan ngawas ujian masuk PTN.
Kalo waktu jamannya gue dulu namanya SNMPTN alias Seleksi Nasional Masuk Perguruan Tinggi Negeri.
Dan gue baru tau kalo taun ini namanya ganti jadi SBMPTN alias Seleksi Bersama Masuk Perguruan Tinggi Negeri.
Dulu UMPTN, SPMB, SNMPTN, SBMPTN, dll.
Bukan ga mungkin suatu hari nanti namanya ganti jadi PBUCMBMPTN (Pemilihan Bibit Unggul Calon Mahasiswa Baru Masuk Perguruan Tinggi Negeri).
Krik banget ki -_-
Emang kenapa sih mesti ganti-ganti gitu?
Ada yang tau?

Nametag Pengawas Mahasiswa uhuy

Pertama kali dapet jarkoman pendaftaran pengawas, gue antusias banget.
Berharap bisa berada di atmosir yang sama seperti beberapa taun silam, tapi kali ini dengan peran yang berbeda.
Langsung gue sms CPnya, dan alhamdulillah gue bisa jadi 1 dari 15 orang dari jurusan matematika yang berhasil jadi pengawas.
Setau gue emang tiap jurusan dikasih kuota 15 orang gitu.
CMIIW ya.

SMPN 57

18 Juni 2013, jam 05.00 WIB gue cuss berangkat ke SMPN 57 untuk hunting dedek-dedek lucu ngawas SBMPTN.
Ini pertama kalinya gue berangkat ke tempat ujian ga dianterin sama bapak.
Duh jadi inget masa muda ya.. :"
Nah di sana kebetulan dapet ngawas yang bagian Soshum.
Konon katanya anak sosial banyak yang lucu. *PLAK!*
Gue baru tau loh kalo tahun ini program IPA sama IPSnya diganti jadi Saintek sama Soshum.

Oke mulai ngelantur.
Enaknya berangkat sebelum matahari terbit tuh jadi ga perlu ngerasain macetnya ibukota.
Bahkan jarak dari Kampung Makasar ke Matraman bisa dilalui hanya dengan 25 menit perjalanan dan dengan kecepatan 80 km/jam.
Beeeh.. berasa ganteng.

Katanya mulai briefing jam 06.00 WIB.
Tapi ternyata jam 06.30 WIB baru mulai.
Selama nunggu, rasanya degdegan + mules berasa mau ujian.
Seketika memori 12 kali ujian menyeruak ke permukaan.
Apalagi waktu masuk ke ruang ujian.
Hiks. Rasanya pengen nangis.
Buat yang belom tau gue ikut ujian apa aja, silakan ubek-ubek blog ini.
Niscaya kalian akan menemukan jawabnya.... *hahahahasek*

Di sana gue ngawas di ruang 3 bareng seorang bapak guru matematika.
Ga cuma ngawasin orang-orang mencurigakan dan joki-joki yang berseliweran, tapi juga ngecekin ijazah, ngiderin absen, bacain peraturan, bagiin lembar jawaban + soal, ngumpulin lembar jawaban, ngisi berita acara, yah intinya sih KERJA.
Nyari duit itu ga gampang, Jenderal!

Hari kedua, 19 Juni 2013, gue berangkat lebih siang, jam 08.00 WIB.
Karena ngawas soshum, jadinya masuknya jam 10an.
Dan bener aja dugaan gue, berangkat jam segitu tuh nyape-nyapein hati dan pikiran doang.
Lebih cape dari nungguin kepastian kapan kamu ngelamar. *eh? -_-*

Satu yang gue kaget adalah waktu ujian sekarang kok kayanya cepet banget ya?
Untuk TPA 60 menit, kemampuan dasar 60 menit, sama kemampuan soshum/saintek 60 menit dengan masing-masing soal berjumlah 60.
Huwow.
Perasaan dulu ga secepet itu deh ya. *ah perasaan lo doang kali ki..*
Salut deh buat yang bisa naklukin SBMPTN.
Kalian luar biasaaaaaaaa!!

Layaknya orang kerja, hal yang paling menyenangkan adalah ketika tanda tangan gaji.
Sekali lagi ya... TANDA TANGAN GAJI.
Kalo sehari ngawas dapet 170 ribu, jadi kalo dua hari ngawas dapet berapa temen-temeeeen?
Bantuin ngitung doooong..
Hahahahaha tengil lu, ki!

Tapi ya masa ya, di tempat gue ga dapet uang makan sama makan siang.
Padahal ya di tempat lain dapet loh. *bisik-bisik ala ibu-ibu tukang gosip*
Ah yasudahlah ya kawan, biarkan itu menjadi urusan mereka dengan Tuhan..

Amplop Lembar Jawaban SBMPTN 2013

Pengawas itu kerjanya ngisi ginian

Pengawas itu kerjanya ngisi ginian part.2



Peserta ujian di sayap kanan

Peserta ujian di sayap kiri

Ruang briefing

Cemilannya kakak boleh kakaaak..

Segel amplop SBMPTN

Soal SBMPTN Soshum yang bikin pusing mendadak
Ini amplop apa tebaaak?

3. UJIAN TERAKHIR

Sabtu, 22 Juni 2013 semester 6 gue berakhir.
Berakhirnya semester 6 ditandai dengan selesainya ujian microteaching matakuliah Interaksi Belajar Mengajar.
Ini ujian paling ekstrim sih sebenernya.
Dimana kita terisolasi dalam sebuah ruangan kelas paling canggih selama berjam-jam, akting bagai siswa dan guru beneran, dan direkam.

Ujian dibagi jadi 2 sesi, tanggal 20 Juni sama 22 Juni.
Hari Kamis, 20 Juni 2013, kita baru masuk ke ruangan itu jam 17.30 WIB.
Padahal harusnya jam 13.00 WIB kita udah masuk, tapi karena kelas lain ada yang belom selese microteaching, akhirnya kita nunggu sampe sore.
Dan katanya baru selesai jam 10 malem.
Huwow.
Untung gue pulang duluan jam setengah 9.
Sebuah rekor tersendiri untuk anak FMIPA, yang terkenal ga pernah pulang malem, bisa pulang di atas jam 7.

Agak kecewa sebenernya.
Mestinya sih tiap jurusan di kampus pendidikan punya lab microteaching sendiri.
Jadi ga ada lagi tuh cerita ujian sampe malem atau bahkan ujian di hari Sabtu.
Oke yang punya blog mulai sok tau -_-

Ruang Microteaching.
Buat yang ga kuat langsung aja dadah-dadah ke kamera ya.

Tanggal 22 Juni 2013 akhirnya nyampe giliran gue untuk microteaching.
Gue ga maksimal waktu tampil.
Gue ngerasa jiwa gue dibajak waktu itu.
Bahkan ada yang bilang bagusan kemaren, lebih lepas.
Mungkin karena waktu itu gue dominan ke bahasa Indonesia.
Dan kemaren gue terlalu khawatir dengan bahasa Inggris gue jadinya ya gitulah..

Kritik, saran dan masukan dari temen-temen

Selesai microteaching, seseorang bilang gini ke gue:
Ini semester terakhir kita bisa bareng-bareng tau. Semester depan kita udah praktek ke sekolah, dan mungkin udah kepisah-pisah ambil mata kuliahnnya. Semester depannya mungkin udah pada sibuk skripsi.
Dan tetiba gue sedih....
Gue emang pengen drama semester ini cepet berakhir, tapi gue ga tau kalo ada hal lain yang mesti berakhir juga.

We're the great teacher!

And now, It's over..
Selamat datang semester baru!
Aku belom siap jadi angkatan tua..
Salam kece,