Dear Jenderal..

HUALOOOOOOH!!!
I'M BAAACCCKKK!!
Akhirnya yang punya blog ngapdet blognya lagi nih.
Kamu pasti kangen aku kan? Iya kan iya dong bener kan bener dong?
Hahaha iya aku tau kok kamu rajin bolak balik ke sini cuma buat tau kabar aku.
Makasih ya. Hiks aku tau aku ngangenin. *PLAAAK!*

Gue akan kembali nulis dengan bahasa yang acak adut yang pasti akan jauh dari tata bahasa Indonesia yang baik dan benar.
Selain karena ada yang bilang kalo tulisan gue akhir-akhir ini terlalu serius, gue juga ngerasa lebih kece kalo nulis pake bahasa sehari-hari. (eh? iya ga sih? ga ya? YAUDAAAAAH!)

Udah lama ya ga nulis di sini.
Udah lama juga gue ga nulis sebebas sekarang.
Rasanya kemaren itu gue kayak kehilangan jati diri gitu. (Halaaah..)

Kali ini gue akan menuliskan sesuatu yang kurang penting.
Nah, karena kurang penting atau bahkan malah ga penting sama sekali, mending lo ga usah baca deh.
Langsung close tab kalo ga banting aja hp, leptop, tablet, dan sebagainya yang lagi lo pake buat baca tulisan ini.



















Kok masih dilanjutin?
Yakin masih mau baca?
Baiklah.. Semoga ga nyesel ya.








Berawal dari hobi mangkal sendirian di minimarket, akhirnya gue pun memutuskan untuk menyebarluaskan hal keren ini ke orang-orang.
Dan sungguh luar biasa respon yang gue terima, ternyata cara ngegaul ala gue ini diterima dengan baik oleh masyarakat di seluruh penjuru dunia. (oke ini lebaynya luar biasa)
Mulai dari anak balita sampe lansia, semua suka cara ngegaul palin kece abad ini.
Mulai dari anak sekolah sampe kelompok PKM yang isinya orang-orang setengah gila, mereka ngedukung gue jadi duta Indoma*piiip* cara ngegaul yang awalnya dipandang sebelah mata ini.

Seumur-umur gue belanja di minimarket, gue ga pernah sebahagia orang yang ada di foto ini. (Sumber: KLIK!)

Kenapa minimarket?
Kenapa ga di Sev*piiip*?
Kenapa ga Laws*piiip*?
Kenapa ga di Circle*piiip*?
Kenapa banyak nanya sih? -____-

Jadi...
Alasannya adalah karena di sini gampang banget nemuin minimarket, Jenderal!
Serius deh. Hampir tiap meter ada kali.
Dan biasanya jaraknya deketan tuh minimarket yang satu itu sama yang satu itu.
Persaingan jaman sekarang makin ga sehat, bro.
Ga cuma acara tipi yang isinya main sindir-sindiran satu sama lain, tapi minimarket yang satu itu sama yang satu itu sikut-sikutan pengen nguasain pasar.
Ga peduli lagi jarak, asal ada lahan kosong langsung buka usaha seenak jidat. (Sok tau lu ki! -_-)

Oke, udah cukup tulisan sok taunya.
Sekarang gue mau ngasih tau cara ngegaul yang paling gaul saat ini.
Caranya sangat gampang pemirsah.
Lo cukup dateng ke minimarket terdekat (biasanya inisialnya 'indo' atau 'alfa', dan biasanya letaknya berdekatan), lo masuk ke dalem, ambil es krim atau apa aja yang mau lo ambil, kemudian duduk ngegembel di depan minimarket tersebut.
Gampang kan?

Tapi gue punya beberapa tips nih buat yang pengen ngerasain ngegaul hemat yang anti-mainstream.
Perhatikan baik-baik dan catet ya biar ga lupa!

1. Harus ada kemauan atau tekad yang kuat
Kenapa harus ada kemauan? Karena dimana ada kemauan di situ pasti ada jalan.
Karena kalo ada kemauan, segala macam badai yang menghadang tidak akan mampu menghalangimu untuk sampai ke tujuan. (tsahelah ki..)

Sumber: KLIK!


2. Siapkan uang secukupnya
Yap. Untuk jadi anak gaul metropolitan kita harus punya modal, bro. Tapi sebagai anak gaul yang budiman, kita pun perlu memperhatikan aspek penghematan. So, siapkan uang secukupnya aja. Kita kan harus belajar memenej uang sedari kecil, betul tidak? Jaga mata, jaga hati. Jangan cepet kalap.

Sumber: KLIK!


3. Pilih yang ga ada tukang parkirnya
Ini adalah hal yang amat krusial. Ibarat milih calon suami, kalo dia ga bisa ngaji, ya tinggalin. Eh... maksudnya pertahanan pembuluh dompet bisa semakin kritis kalo ada tukang parkir. Soalnya bakal ada anggaran tambahan, yaitu anggaran tukang parkir. Sekali lagi, sebagai generasi penerus bangsa yang baik tutur kata dan tingkah lakunya, kita harus pandai-pandai mengatur pengeluaran demi masa depan yan gemilang, sodarah-sodarah! Hahahahahalasan.

Sumber: KLIK!

4. Pilih yang tempatnya kondusif
Maksud dari tempat yang kondusif di sini bukan yang ada bangku, meja, sofa, AC, apalagi yang tempat tidurnya. Maksud kondusif di sini adalah yang ga ada alay lain mangkal di tempat itu, soalnya nanti bisa saingan -_- (apadah ki..)
Ada atau ga tempat duduk bukan masalah. Lo harus banget ngerasain berbagai macam variasi minimarket yang tersebar di seluruh penjuru Indonesia. Soalnya beda tempat beda sensasinya.
Ga selamanya yang ada tempat duduknya itu lebih asik dibanding yang lesehan.
Dan ga selamanya juga yang tempatnya besar lebih nyaman.
Sama kaya milih pasangan. Ga selamanya yang keliatan baik di pandangan bisa bikin nyaman. (Jiaaah.. mulai deh -_-)


LAMPIRAN:





Bukan masalah dimana dan kemana, tapi dengan siapa.
Bukan dimana tempat lo ngegaul, tapi dengan siapa lo ngegaul.
Karena kebahagiaan pun bisa datang di tempat yang ga pernah duga.
Karena sesungguhnya bahagia itu sederhana. *tsahelah..*

Sekian dari akunya.
Salam kece,