10 April 2011

HOLAHALOLOHALAHO!!!

Pertama-tama marilah kita panjatkan puji dan syukur kehadirat Allah yang Maha Esa, karena berkat nikmat dan karunia-Nya kita bisa berkumpul disini dalam rangka..
Emm.. dalam rangka apa ya?
Lo lagi  ngapain disini??

Oke lupakan.

Mau ngucapin selamat dulu nih buat Briptu Norman yang telah berhasil mendadak tenar dan menjadi binatang bintang. Lo keren abis om! Makasi ya udah bikin gue mabok Chaiya-chaiya 

Mau ngucapin selamat juga buat bapak anggota DPR, yang udah hadir di sidang pariporno. Itu Galaxy tab-nya bagus ya pak. Bosen ya pak kelamaan sidang? Rakyat lebih bosen pak ngeliat orang yang katanya wakil rakyat tapi kelakuannya bejat (asik kan bahasa gue?) 



Oke balik lagi.
Mau ngapain kita sekarang??
Oiya kan mau cerita.
Kali ini gue bakal cerita serem. Hiii~ 

Jadi buat siapa aja yang lagi baca tulisan ini, pastikan bahwa di belakang anda tidak ada apa-apa ya.
Buat yang gak berani, silakan hubungi 15054 untuk minta ditemani. 

Semalem, pas lagi makan malem, tiba-tiba bapak nanya gini,

BAPAK :
”Dek, itu pohon yang di rumah Sutiyem (nama disamarkan demi kemaslahatan umat) ditebang ya?”

GUE :
”iya pak. Emang kenapa?” (bingung dan kaget denger pertanyaan yang sungguh menyentuh jiwa dan perasaan kaya gitu)

BAPAK :
”Bagus deh. Itu kan mau ada mba-mba terbangnya tau dek.” (tau kan mba-mba terbang apaan?)

GUE :
*merinding* Loh kok tau? 


BAPAK :
Iya itu sebenernya dari kemaren kuntinya udah nengok-nengok ke situ mulu. Udah mau pindah. Baguslah untung di tebang.

GUE :
*merinding gak berani masuk kamar* 


FYI, bapak gue emang bisa ngeliat ’gitu-gituan’.

Kalo dipikir-pikir ya, kasian juga tuh mba-mba terbang. Hidupnya pasti terlunta-lunta deh sekarang. Jaman sekarang mau tinggal dimana coba? Pohon udah jarang. Mau ngontrak mahal. Gak punya kerjaan. Hidup sendirian. Kasian banget kan? 

Andai aja itu orang-orang perusak lingkungan yang kerjanya ngebangun pusat perbelanjaan sadar, pasti tuh mba-mba terbang gak terlunta-lunta sendirian. Padahal kalo mereka mau bikin taman kota, bukan cuman mba-mba terbang aja kok yang seneng. Gue juga seneng. Bumi kita makin memprihatinkan kawan. Panasnya udah gak nahan. Ngerasa juga kan? 

Eh, ngomong-ngomong, kenapa ya setan di Indonesia jelek-jelek gak kaya yang di luar negeri?
Menyedihkan banget gak sih?
Udah rakyatnya menderita, eh setannya menderita juga.
Sekali-kali bikin kek setan Indonesia yang make jas, make gaun, make sepatu. Jangan pake baju rombeng mulu. 

Oke balik ke cerita awal.

Gara-gara percakapan gak jelas waktu makan malem itu, gue jadi gak bisa tidur. Paranoid. Jam 11 malem gue pengen pipis. Tapi gak berani keluar. Gue takut gelap. Gue takut sendirian. Tapi karena dorongan dari dalam lebih kuat, jadi gue memberanikan diri buat pipis. Gue LARI menyusuri tangga, terus nyungsep ke kamar mandi. 

Setelah pipis, gue naik lagi ke lantai atas. Ke kamar. Tapi tiba-tiba gue denger suara aneh. Tiba-tiba ada suara GEDEBUK.

Apaan tuh? Gue langsung ke kamar.
Gak kok, ade gue gak terjun dari kasur lagi.
Kakak gue juga gak lagi ngelempar buku kalkulus gue.

TERUS ITU APAAN DOOOOOONG???

Entahlah sobat..
Hanya Tuhan yang tau..
HANYA TUHAN KAWAN!!!

Pesan moral :
Jangan pernah percaya ama pesan moral yang tertulis di blog ini.


02 April 2011



Ini gambar terbaik gue. Setelah sekian lama gak menelurkan karya emas, akhirnya gue bisa gambar lagi. Bagus banget malah (pede). Gambar Umar Khayyam, tugas History of Math. Padahal mah temen-temen gue pada di print, lah gue digambar. Rajin banget kan gue??




Eiya lagi suka lagu ini nih. Padahal lagunya udah lama, tapi gue baru suka masa. Hahaha ketinggalan jaman banget ini gue ya.




Berjuta rasa rasa yang tak mampu diungkapkan kata-kata
Dengan beribu cara-cara kau selalu membuat ku bahagia
Kau adalah alasan dan jawaban atas semua pertanyaan
Yang benar-benar kuinginkan hanyalah kau untuk selalu di sini ada untukku


Maukah kau tuk menjadi pilihanku
Menjadi yang terakhir dalam hidupku
Maukah kau tuk menjadi yang pertama
Yang selalu ada di saat pagi ku membuka mata

Oh.. 
Ijinkan aku memilikimu, mengasihimu, menjagamu, menyayangimu,
memberi cinta
memberi semua yang engkau inginkan
selama aku mampu aku akan berusaha
mewujudkan semua impian dan harapan
tuk menjadi kenyataan

Maukah kau tuk menjadi pilihanku
Menjadi yang terakhir dalam hidupku
Maukah kau tuk menjadi yang pertama
Yang slalu ada di saat pagi ku membuka mata

Jadilah yang terakhir
Tuk jadi yang pertama
Tuk jadi selamanya...








Apaan tuh?

MISS INDONESIA 2011??

Lo mau ikutan ki??

HAHAHAHAHA YA ENGGALAH! GILA AJA.
Secara gitu ya gue gak memenuhi syarat.

syarat 1 :
WNI berusia 17-24 tahun
*oke gue lolos yeeeess*

syarat 2 :
cantik, berpenampilan menarik, dan berkepribadian
*cantik, IYA; berpenampilan menarik, gue banget; berkepribadian, emmm..*

syarat 3 :
Tinggi badan minimum 165 cm
#nangis di pojokan kamar


Padahal cuman 165 ya bo, tapi gue belom nyampe juga. Yasalaaam..


Kalo diinget-inget ya, jaman gue kecil dulu, yang namanya mau jadi model tuh minimal tinggi badannya 175cm.
Lah sekarang?
165 juga udah bisa deh itu. Bahkan kalo di majalah remaja, 155 juga udah bisa jadi model.
Beberapa tahun lagi jangan-jangan standar tingginya turun lagi jadi 140 cm.


Ini emang orang Indonesianya yang makin PENDEK, atau emang dunia permodelan semakin kekurangan orang yang tinggi semampai ya?
Entahlah. Hanya Tuhan yang tau sodara-sodara..

Tapi ya, kalo gue pikir-pikir, kayanya emang aktor dibalik layar dunia entertainment mengupayakan segala macam cara biar wanita-wanita pemuja kecantikan masuk ke dalam kandang macan (he??)
Mereka sengaja menarik semua cewe yang notabene makin jarang yang tingginya memenuhi syarat sebagai model yang seharusnya untuk masuk ke dalam dunia itu.
yasalam, gue nulis apa coba?
Ya intinya itu semua adalah sebuah skenario.

Ini gue lagi gak berlebay-lebayan ya. Plis. Kali ini gue lagi serius. Tatap mata gue..
Bener kan gue lagi serius?


Liat aja deh baju-baju sekarang.
Gak atas gak bawah semuanya kebuka.
Orang jaman sekarang mah udah gak punya malu ya.
Yang setengah telanjang gitu malah dibilang gaul. Padahal mah ih cuman jadi bahan imajinasi laki-laki gak tau diri.


Ngerelain beli celana pendek sependek-pendeknya dengan harga ratusan ribu cuman demi sebuah kenikmatan pujian dusta, dibilang gaul.
OTAK KALIAN PADA DIMANA COBA??


Pernah denger ini gak?
Wanita itu adalah barang dagangan yang paling laku sepanjang masa.
Kampret emang. Tapi anehnya gue meng-iya-kan.


Liat aja deh tuh produk-produk yang dijual dipasaran. Rata-rata mereka make cewe-cewe cantik kan buat jadi modelnya?
Eh? Cantik? Gak juga sih. Biasa aja. Kaya badut malah. Didandanin tebel banget entah cantik darimana.
Bedanya mereka dipakein baju-baju yang minim seminim-minimnya alias baju belum jadi.


ARTIS.
Lo pikir artis-artis itu keren?
Gue sih gak. Gue malah kasian.
Rambutnya rusak dicatok, dikeriting, diapa-apain, badannya dipakein baju model macem-macem ampe masuk angin, muka dipoles sedemikian rupa udah kaya badut.
Liatin aja deh, emang sih dari jauh keliatannya cantik, tapi pas dideketin mah serem kaya banci.


Ini sih pendapat gue doang ya. Yang gak suka ya jangan marah.


Menurut gue sih ya, cantik itu adalah dimana kita bisa jadi diri kita sendiri, pede, bersih, dan yang terpenting adalah sesuai dengan kaidah (he? apaan maksudnya?)
Ya contohnya aja nih ya, gue punya temen, dia sering gak matching gitu kalo pake baju. Kayanya sih menganut Harajuku Style gitu. tapi gagal.
Cuman dia tetep cantik karena emang dasarnya cantik, dan pede jadi diri sendiri. 



Ya kita lanjutkan ceritanya ya bebeh..


Jadi setelah dikecewakan oleh si abang bajaj, gue jadi trauma mau nanya abang bajaj yang lainnya. Gue yakin banget deh si abang bajaj yang jahat itu ngirain gue anak kecil yang nyasar sendirian di tengah kejamnya ibukota dan gak tau harus kemana. Jadi dia mau nipu gue gitu. Hahahaha pede abis gue.

Oke lanjut.

Gue sempet kebingungan mau naik apaan. Sampe mata gue panas terus berlinang air mata. Ini beneran sumpah. Gue udah bingung banget. Gue berharap ada ibu peri yang nolongin gue minjemin kereta kuda ama sepatu kacanya (??) 


Yauda akhirnya gue mutusin buat naik bis aja ke arah kampus a terus nanti nyambung lagi ke kampus b. Sempet bingung lagi mau naik 46 apa 49. Tapi ya karena 46 selalu penuh akhirnya gue naik 49.

Jarak dari tempat gue naik bis ama kampus a tuh ga terlalu jauh. Dan anehnya gue masih sempet-sempetnya bengong sodara-sodara !! Jadi pas orang-orang turun di kampus a, gue masih dalam lamunan indah gue.

Gue baru sadar pas udah agak jauh dari kampus. Yasalaaaaaam.. hidup ini indah ya kawan..
Gue langsung nanya temen gue, 49 rutenya kemana. Katanya ke terminal tapi lewat belakang Arion.

APAAAAAAAA ??? 


Gue kaget. Gue bingung. Gue pengen nangis.
Tapi gue tau, Crying isn’t going to solve anything.

Yaudah gue turun aja di gereja. Gue udah tau daerah situ. Tapi untuk nyampe ke kampus b masih agak jauh, sekitar 2 kali lipat jarak dari kampus MIPA ampe pospol deh, dan jam udah menunjukkan angka 8 lewat 10. GUE UDAH TELAT!!


Untungnya gue udah biasa jalan jauh. Berkat reform TanK MIPA nih. Yauda gue jalan aja. Mau naik angkot, takut salah lagi. Buang-buang duit aja.

Oke gue jalan terus dengan segenap tenaga yang tersisa. Cape. Dan pas nyampe di shelter Velodrome, gue ngeliat ada yang manggil nama gue. Fans gue mungkin. Eh bukan deng. Itu temen sekelas gue. Alhamdulillah ya allah. Ada temen telatnya. 

Gue gak nyangka gue bisa mengalami pengalaman yang sebegitu DAHSYATnya dalam mengarungi jalanan menuju kampus tercinta. Jam 8.20 gue masuk kelas dengan wangi semerbak aroma terapi rasa keringet kuda dan sari ketek buaya. Beruntung sekali teman-teman sekelas saya itu.

Pesan moral :
Berjudi itu gak dosa, kalo menang. (??)