Ya kita lanjutkan ceritanya ya bebeh..


Jadi setelah dikecewakan oleh si abang bajaj, gue jadi trauma mau nanya abang bajaj yang lainnya. Gue yakin banget deh si abang bajaj yang jahat itu ngirain gue anak kecil yang nyasar sendirian di tengah kejamnya ibukota dan gak tau harus kemana. Jadi dia mau nipu gue gitu. Hahahaha pede abis gue.

Oke lanjut.

Gue sempet kebingungan mau naik apaan. Sampe mata gue panas terus berlinang air mata. Ini beneran sumpah. Gue udah bingung banget. Gue berharap ada ibu peri yang nolongin gue minjemin kereta kuda ama sepatu kacanya (??) 


Yauda akhirnya gue mutusin buat naik bis aja ke arah kampus a terus nanti nyambung lagi ke kampus b. Sempet bingung lagi mau naik 46 apa 49. Tapi ya karena 46 selalu penuh akhirnya gue naik 49.

Jarak dari tempat gue naik bis ama kampus a tuh ga terlalu jauh. Dan anehnya gue masih sempet-sempetnya bengong sodara-sodara !! Jadi pas orang-orang turun di kampus a, gue masih dalam lamunan indah gue.

Gue baru sadar pas udah agak jauh dari kampus. Yasalaaaaaam.. hidup ini indah ya kawan..
Gue langsung nanya temen gue, 49 rutenya kemana. Katanya ke terminal tapi lewat belakang Arion.

APAAAAAAAA ??? 


Gue kaget. Gue bingung. Gue pengen nangis.
Tapi gue tau, Crying isn’t going to solve anything.

Yaudah gue turun aja di gereja. Gue udah tau daerah situ. Tapi untuk nyampe ke kampus b masih agak jauh, sekitar 2 kali lipat jarak dari kampus MIPA ampe pospol deh, dan jam udah menunjukkan angka 8 lewat 10. GUE UDAH TELAT!!


Untungnya gue udah biasa jalan jauh. Berkat reform TanK MIPA nih. Yauda gue jalan aja. Mau naik angkot, takut salah lagi. Buang-buang duit aja.

Oke gue jalan terus dengan segenap tenaga yang tersisa. Cape. Dan pas nyampe di shelter Velodrome, gue ngeliat ada yang manggil nama gue. Fans gue mungkin. Eh bukan deng. Itu temen sekelas gue. Alhamdulillah ya allah. Ada temen telatnya. 

Gue gak nyangka gue bisa mengalami pengalaman yang sebegitu DAHSYATnya dalam mengarungi jalanan menuju kampus tercinta. Jam 8.20 gue masuk kelas dengan wangi semerbak aroma terapi rasa keringet kuda dan sari ketek buaya. Beruntung sekali teman-teman sekelas saya itu.

Pesan moral :
Berjudi itu gak dosa, kalo menang. (??)