30 October 2010

Kemaren, 29 Oktober 2010, seorang anak perempuan yang cantik, manis, lucu, imut, baik, ramah, dan pintar telah berhasil menginjakkan kaki di usia 18 tahun. Yap!! OTRL, sang pemilik peternakan cacing blog ini telah memasuki usia yang tidak bisa dibilang peralihan lagi, 18 tahun. Gak nyangka banget ternyata gue udah 18 tahun hidup, dan badan gue masih segini-segini aja -___-

Selamat buat FENNY HERAWATI yang berhasil menjadi orang pertama yang mengirimkan sms ke hp saya pada tanggal 29 Oktober 2010 tepat pukul 00.06 walaupun isinya hanya, “ehem.”
Terharu sekali saya -__- Hadiah bisa diambil di kantor walikota setempat.

Makasih buat TITIA RAKHMAWATI yang udah bikin kejutan buat gue. Maaf ya karena gue sangat amat cerdas jadi gue gak tau kalo mau dikerjain. Lainkali konfirmasi dulu bisa kali. Biar gak susah ngerjainnya :D


Makasih ya udah ngerayain ulang taun gue :)
Acara ulang taun gue dirayain abis Seminar Pendidikan di UNJ kampus A dan sebelum Diskusi Publik Sospol In Action. Hahaha seharian di kampus ampe lupa kalo gue punya rumah gue


Kejutan dari temen-temen gue yang anehnya gue gak terkejut waktu gue dikasih kejutan -_-





Gue yang ulang taun malah gue yang disuruh motoin -__-


Ini hadiah-hadiah yang dikasih temen-temen gue tersayang..

Kado dari Ka Reza. Kado paling 'bagus' yaitu Snack dari panitia Diskusi Publik -__-
Belom gue makan nih sampe sekarang. Gue suka banget cara ngasihnya. Keren.
Kaya di pelem2 gitu deh hahaha
Kado dari siapa tau deh. Orang waktu gue pulang udah ada di meja belajar gue

Kado dari kakak ama ade gue
Kado dari My Rinuuuuuuul!! Anehnya kenapa dia ngasih gue warna pink. udah tau gue sukanya warna ungu -_-


Dari TAnK MIPA. Hahaha bukan kado sih, tapi gue seneng aja dapet slayer dari TAnK :)
Hadiah dari Said. Bungkusnya gede. Gue kira boneka Barbie -_- taunyaaaaaaaaaa...

Banner foto gue gini. Buat apaan ya?
Kiriman paket dari Surabaya
Dari Ikan :)

Udahan ya. Gue lagi males nulis nih -_-


28 October 2010

Dalam rangka hari Sumpah Pemuda yang jatuh tepat pada hari ini, dan juga dalam rangka hari ulang taun gue yang jatuh tepat esok hari (gak penting), gue pengen mempersembahkan satu lagi buah pemikiran gue yang udah gue pikirin mateng-mateng 7 hari 7 malem sampe gak napsu mandi (emang jorok aja).

Sebelumnya pengen berbela sungkawa dulu ama Indonesia. Setelah musibah Wasior, eh 3 hari menjelang ulang taun gue (gak penting) tepatnya tanggal 26 Oktober 2010, Ibu pertiwi yang sudah tua ini kembali menangis. Musibah Gunung Merapi dan tsunami di Mentawai melengkapi deretan musibah yang ada di Indonesia (asik kan tuh bahasa gue). Lengkap banget ya musibah yang ada di Indonesia. Dari yang dingin-dingin ampe yang panas-panas, dari yang di darat, laut, udara, dari yang kaya, miskin, labil, galau sampe yang stabil, semuanya ada disini. Hanya di Indonesia. Astaghfirullah.

Oiya hari ini gue bantuin anak-anak TAnK MIPA turun ke jalan minta sumbangan buat korban Mentawai ama Gunung Merapi.


Seru bangeeeeeeeeeet!!! Di situ gue bisa ngerasain susahnya nyari duit. Panas-panasan, mana lagi puasa juga kan ya gue, bolak-balik ngomong, senyum, jalan kaki, yah gitu lah. Paling kesel waktu minta sumbangan di lampu merah. Kan kita minta ke orang-orang yang naik mobil gitu ya, eh boro-boro dikasih, senyum atau bilang maaf aja gak. Cuman ngelirik terus pura-pura gak liat gitu. Sedih. Tapi kita tetep berpikir positif. Siapa tau mereka emang gak megang recehan barang Rp1.000 atau Rp2.000 gitu. Mungkin dompetnya isinya ratusan ribu semua. Mungkin juga mereka gak maen sumbangan pinggir jalan yang isinya cuman recehan. Mungkin mereka udah nyumbang di tempat lain yang pake transferan. Dan masih banyak kemungkinan lain yang kita ciptakan untuk membunuh rasa kecewa kita.

FYI, dari pengamatan di lapangan, kebanyakan yang nyumbang adalah orang-orang kecil dan orang-orang biasa. Justru yang pake mobil-mobil bagus gitu gak mau bukain jendela buat kita, sedangkan abang tukang majalah masih mau ngerogoh kantong buat ngambil duit barang Rp5.000. Ironis. Tragis. Malu lo ama abang tukang majalah!

Bukan itu yang pengen gue bahas sekarang << Lagi serius gak becanda nih. Seorang teman, sebut saja Yuda, kemaren bilang ke gue gini, “sekarang aja Jakarta udah macet banget, gimana 4 taun lagi? Gak bisa jalan kali.” Ya kurang lebih begitulah pernyataan temen gue.


Gue setuju ama pernyataan temen gue itu. Toh kenyataannya, gue sebagai pengendara sepeda motor harus bergulat melawan kemacetan setiap hari. Gregetan. Rasanya pengen guling-guling di jalan kalo udah kena macet deh. Sebenernya ini tuh karena jalannya yang kesempitan atau kendaraannya yang kebanyakan sih? Motor udah kaya semut aja itu umpel-umpelan dengan indahnya. Orang kaya makin banyak ya ternyata -_-

Kalo lagi naik motor gue suka kesel ama orang yang naik mobil. Tapi kalo gue lagi naik mobil, gue suka kesel ama orang yang naik motor. Yap! Itulah manusia. Egois. Merasa dia doang yang punya kepentingan. Heeeeeeey!! Pada gak inget GOMBAL Global Warming apaaa?? Sadar gak sih kalo sekarang matahari makin semangat keluar? Jam setengah 6 aja udah terang benderang gitu. Gara-gara siapa coba? KITA!!

Jujur aja gue lebih seneng naik busway daripada naik motor. Gak stres. Di dalem tinggal duduk manis. Eh gak deng. Gue lebih suka berdiri kalo di busway. Bisa liat pemandangan soalnya (halaaah). Tapi gue gak suka kalo nunggu terlalu lama (baca postingan yang ini). Gue juga gak bisa kalo mesti berangkat pagi karena gue bermasalah ama yang namanya JAM (baca postingan ini). Sebenernya sih bisa lebih cepet kalo naik bis biasa alias rongsokan berjalan. Kan di bawa ngebut tuh ama sopirnya, tapi ya gitu deh nyawa lo jadi taruhannya. Mana bisnya bis rongsokan gitu kan. Gak layak pake banget. Anehnya masih diizinin jalan ama pemerintah -__- Kalo di Jepang mah itu udah masuk tempat sampah.

Enak kali ya kalo jadi presiden, tiap mau lewat pasti yang lain disuruh berenti dulu. Eksklusif abis. Gimana mau ngerasain penderitaan rakyat kalo gitu caranya. Apalagi buat anggota DPR nih. Denger-denger abis ke Yunani ya belajar etika? Penting banget ya? Duit rakyat itu pak, bu! Pikirin rakyatnya. Jangan maunya seneng sendiri. Gaji sebulan belom cukup apa??

Ini semua cuman unek-unek gue doang. Gue takut kalo gak dikeluarin nanti gue bisa stres, gila, depresi, dan temen-temennya. Gue tau, ngomong itu emang gampang dan untuk merealisasikannya gak gampang. Di sini gue berdoa semoga Indonesia bisa bangkit dan jadi Negara maju. Gak terus-terusan jadi Negara berkembang.

HIDUP RAKYAT INDONESIA!!


23 October 2010

Selasa, 19 Oktober 2010, merupakan hari bersejarah dalam hidup gue. Hari dimana gue kembali mengepakan sayap di kancah penyelamatan dunia, tapi bukan jadi anggota Power Ranger kaya biasanya, tapi sekarang gue terjun ke hal-hal yang lebih nyata khususnya di bidang pendidikan anak bangsa.

Gue ngajar Desa Binaan. Ngajarin anak-anak sekitar kampus gitu deh. Itu untuk pertama kalinya gue ngajarin anak-anak yang belom gue kenal loh. Biasanya kan gue ngajarin anak serigala, kecoa, gorilla tante gue, kalo gak anaknya emak gue yang paling bontot (baca : ade gue).

Gue ngajar anak kelas 5. Tadinya gue pikir ngajar anak kelas 5 itu lebih enak daripada anak kelas 2. Secara gitu ya udah gede. Jadi gue pikir udah gak terlalu bandel. Eh ternyataaaaaaaaaaaaaaaaaaa…LUAR BIASAAAAAA!!

Jadi ada 5 orang, namanya Akmal, Ilmi, Denis, Dita, ama Aris. Pas baru mulai Dita ama Aris minta bantuin ngerjain PR Matematika. Yaudah temen gue yang turun buat gebukin ngerjain PR tuh anak. Terus gue ngehandle yang lain deh. Ilmi minta bantuin ngerjain PR agama yang jawabannya padahal udah ada di buku semua -_-

Awalnya baik-baik aja, tapi lama-lama temen gue gak bisa ngehandle PR Matematika Dita ama Aris. Dia udah cukup emosi ngajarin Aris yang tiap ditanya kali-kalian udah hampir pingsan. Yauda gue bantuin ngajarin PRnya Dita (satu-satunya cewe di kelas 5)

Baru ngajarin sebentar eh gue ditarik-tarik buat ngajarin Ilmi ama Denis. Akmal gak tau deh kemana. Dia udah pergi ke dunianya sendiri. Dan gue gak bisa narik dia untuk tetep ada di kelas itu karena gue ditarik ama 2 orang anak kodok yang kayanya ngefans banget ama gue. Eh malah dateng atu anak lagi namanya Agam, anak kelas 6 yang numpang godain gue gangguin anak-anak di kelas 5. Bujeng. Jadi guru gak gampang ternyata.

Yauda sambil bantuin ngerjain PRnya Dita, gue nanya anak-anak kodok itu mau belajar apa. Secara silabusnya belom ada kan ya, jadi gue bingung deh mau ngajar apaan.

Gue Guru Yang Teraniaya (GGYT) : “Ayo sekarang mau belajar apa?”
Anak-Anak Yang Beruntung Diajarin Ama Gue (AAYBDAG) 1 : “Matematika aja kaaaaa!!”
GGYT : “Udah sampe mana belajarnya di sekolah?”
AAYBDAG 2 : “Ngukur-ngukur ka. Yang kilometer, hektometer gitu ka.”
GGYT : “Okeh. Ayo belajar! Mana ada yang bawa bukunya gak?”
AAYBDAG 1, 2 : “ENGGAAAAAAAAAK” (masang muka melas minta ditabok)
GGYT : -__- (diem bingung rasanya pengen guling-guling sambil makan beling ditengah lapangan)
AAYBDAG 1 : “Eh belajar Bahasa Inggris aja ka! Ini aku bawa buku les.”

Seperti mendapat sebuah titik pencerahan, akhirnya gue tersenyum sambil berkata,

GGYT : “Yaudah ayo” (gue liat buku lesnya. Dan tiba-tiba aja gue pengen pulang. Gue gak ngerti mau ngajarin apaan. Wong di buku lesnya isinya cuman soal-soal reading gitu -_-)
AAYBDAG 2 : “Belajar IPS aja ka!”
Bagus banget. Gue gak ngerti IPS lagi. Batin gue.
GGYT : “Oke. Mana bukunya? Ada yang bawa gak?” (nahan tangis)

Dita yang tadinya lagi asik clingak-clinguk bukannya ngerjain PR tiba-tiba ngeluarin buku IPSnya.

GGYT : “Sampe mana belajarnya?”
AAYBDAG 2 : “Belajar kerajaan aja ka. Saya belom ngerti yang itu.”
GGYT : (Baca-baca bukunya dan hampir aja gue pingsan)
AAYBDAG 1 : “Kakak belajar Agama aja!”
GGYT : *JEGEEEEEEEEEEEEERRRRRR!!!!!!* (bener-bener pengen nangis) “Gak jadi belajar IPS nih? (seneng) Belajar yang mana? Adzan dan Iqamah? Yaudah ayo siapa yang bisa adzan??”
AAYBDAG 2 : “Dia ka. Dia biasa adzan di sonoh noh.”
GGYT : “Masa? Ih hebat dong!”
AAYBDAG 2 : “Iya ka. Kakak gak pernah denger emang?”
GGYT : (yeeee mana geu tau. Orang gue bukan orang sini. Batin gue) “Kakak kan rumahnya gak di sini de”
AAYBDAG 1 : (malu-malu najong) “Gak ka. Dia aja ka. Saya gak bisa”
AAYBDAG 2 : “Boong kaaa!!”

Kaya gitu terus deh ampe pada bosen.
Gue yang udah emosi jiwa, raga, dan perasaan akhirnya berpaling bantuin Dita ngerjain PR lagi. Gue menaruh harapan besar ke Dita, satu-satunya cewe di kelas itu. Gue berharap banget dia beda dari yang lain. Tapi ternyata..

GGYT : “Ade, 2-2 berapa?”
AAYBDAG 3 : “2 ka”
GGYT : (bengong, tiba-tiba pengen lari ke hutan terus mecahin gelas, biar gaduh sampe mengaduh) “2-2 berapa, de?
 AAYBDAG 3 : “2 ka”
GGYT : sabar, sabar. Batin gue. “Jadi gini nih, ade punya mangga 2, terus aku minta mangganya 2. Terus mangganya ade masih berapa?”
AAYBDAG 3 : “yaaaah abis dong ka”
GGYT : “Nah berarti 2-2 berapa?”
AAYBDAG 3 : “Abis ka”
AAYBDAG 2 : “Ah PRnya mah gampang itu. Saya bisa dapet 10 itu mah ka.” (Gue tau sebenernya anak yang ini pinter, cuman becanda mulu bawaannya)

Akhirnya karena gue udah gak tau lagi mau ngajarin apaan, akhirnya gue ngasih soal aja di depan. Gak nyangka gue kalo mereka antusias banget ama soal yang gue kasih. Entah karena emang pengen ngerasain megang spidol atau emang seneng gue kasih soal. Abis ngerjain soal gue bingung lagi deh mau ngapain. Anak yang satu udah teriak-teriak ngajak belajar, tapi yang satu PRnya belom selese.

Akhirnya gue meminta bala bantuan dari temen gue yang satu lagi. Gue minta dia nanganin Ilmi ama Denis. Eh tu anak-anak malah teriak-teriak, “aku maunya ama kakak yang ituuuuuuuuuuu!!!” (sambil nunjuk gue)

Aku gak mau ngajarin kamunya. Kamunya bandel sih. Batin gue.

Gue biarin temen gue nanganin kedua anak itu. Eh gak berapa lama temen gue malah berpaling ke anak lain yang gue gak tau namanya siapa tapi katanya sih anak kelas 5 juga. Nganggurlah tuh 2 orang anak. Akhirnya mereka malah berisik dan becanda ama si Agam anak nyasar.

Ya begitulah pengalaman pertama gue sebagai tenaga pendidik sukarelawati. Semoga gue gak kapok deh ya ahahaha.
sayangnya gue gak sempet foto ama tu anak-anak yang "beruntung". Nanti deh ya gue tambahin


Hayayayayayay!!
Akhirnya bisa posting lagi kan tuh gue. Setelah beberapa minggu ini berkecimpung di dunia tarik menarik ingus *SROOOT* (ga penting banget)

Gue bingung, kenapa gue ga sembuh-sembuh ampe sekarang. Padahal gue udah ga maen togel lagi, padahal gue udah ga pipis sembarangan lagi, dan gue juga udah keluar dari geng motor. Terus kenapa gue kaya gini? Kita tanya Galileo..


Ya itu gara-gara lu ga mau minum obat!!

Lah gue mah ga suka minum obat. Gue sih percaya kalo badan gue punya antibodi sendiri :p << SOTOY


Bingung mau nulis judul apaan. Abis banyak yang pengen gue tulis minggu ini. Tapi karena udah terlalu lama dipendem, jadinya malah numpuk di otak, berkarat, dan akhirnya gak bisa dikeluarin -_-

Cerita 1 :

Dimulai dari hari Senin, hari dimana gue dikontrak menjadi kuli sehari karena buku-buku yang gue bawa udah kaya lemari, gue hampir aja melakukan aksi akrobat yang bisa menggemparkan dunia pertelevisian Indonesia di kampus ungu tercinta. Yap! Gue kepeleset hampir jatoh dari tangga kampus FMIPA.


Ini semua terjadi bukan karena disebabkan oleh gaya gravitasi yang udah bosen di angka 10 terus melenceng pedekate ke angka yang lebih gede, ini semua terjadi karena 2 kasur buku keramat yang gue bawa itu, Calculus ama Basic Statistic.



Entah apa hubungannya, yang jelas gue pengen nyalahin kedua penulis buku itu. BIKIN BUKU JANGAN TEBEL-TEBEL NAPA!! BERAT MAAAAAAAAAAAS!!!
Gue aja ampe bawa 2 tas gitu kan untuk hari Senin.


Tapi untungnya hari Senin gak ada Elementary Linear Algebra. Kalo ada bisa-bisa tiap hari Senin gue nyewa tukang pijet buat ngerjain PR mijitin gue. Liat aja nih bukunya kaya gini!



Oiya kemaren itu gue terjun bebas ngelewatin 3 tangga. Untungnya tangan gue pegangan, jadi walaupun tangan gue lecet sedikit setidaknya gue gak terjun ampe ke bawah. Sakitnya sih gak seberapa, malunya itu loh -__- Ada beberapa orang yang ngeliat gitu kan gue jadi malu. Takutnya dikira gue stres gara-gara kuliah di UNJ terus berniat bunuh diri. Kan gak lucu -_-

Cerita 2 :

Minggu ini gue ngerasa keseleboran gue kumat lagi. GUE LUPA NYABUT SETIRKAAN. Jadi ceritanya Rabu pagi, sekitar jam 7an, dewi kerajinan sedang mendatangi diriku yang sedang bersiap mengikuti responsi Aljeber Linier di kampus tersayang. Tumben-tumbenan tuh pagi-pagi gue pengen nyetirka kerudungan. Biasanya mah males banget nyetirka pagi-pagi. Yauda gue menyetirka dengan hati yang riang gembira, tak ada duka dan kucing yang tersiksa (eh?)
Selese nyetirka gue langsung make kerudungan. Setirkaan belom gue cabut. Takutnya kerudungannya belom rapih gitu kan nanti bisa disetirka lagi sama kepala gue sekalian.

Tumben banget pagi itu gue pake kerudung cepet. Dan gue sangat amat bergembira sekali sampe melalaikan nasib setirkaan yang malang tersebut. DAN TAU GAK SIH LOOOOOOOOOOOOOOO???


Ternyata ampe gue pulang, sekitar jam 3an, ITU SETIRKA MASIH NYALA DENGAN INDAHNYA!!
Mamam dah tuh. Untung banget gak terjadi apa-apa. Dan untungnya lagi GUE LAH SANG PELAKU KESELEBORAN YANG MENGETAHUI HAL ITU PERTAMA KALI. Kalo yang tau bokap atau nyokap gue, bisa-bisa gue dipecat dari anak jadi pembantu.

Cerita 3 :

Kemarin Rabu mungkin adalah hari terindah buat salah satu temen gue yang sangat amat beruntung, yaitu Muhammad Rayhan Zaki (MRZ) a.k.a TOMPI, salah satu orang yang ternyata suka mampir ke kandang cacing blog gue ini. Dia salah satu orang yang juga ngedukung gue buat terus nulis. Dia suka bilang kalo tulisan gue ancur bagus. Sampe nyaranin gue buat nulis buku coret-coretan. Hahaha aja-aja ada.

Eiya mau promosi nih. Rayhan orangnya baik loh! Mirip Tompi. Lucu. Suaranya bagus. Enak diajak ngobrol juga. Masih jomblo pula >> promosi (buat yang belom tau MRZ yang mana, bisa liat di sini: dibuang sayang)
Ngobrol ama dia tuh enak. Gue aja betah ngobrol lama ama dia. Abis dia kaya bisa baca karakter gue gitu. Mungkin ini gara-gara dia mirip ama Tompi (eh? Gak nyambung)
Dia tau kalo gue gak suka cerita masalah cinta-cintaan ama orang.
Jadi inget waktu itu pernah ditantang ama temen gue disuruh bikin cerita cinta-cintaan.

Eiya kalo lo lagi badmood, lo minta dia nyanyi aja. Pasti dinyanyiin deh.

Ada satu kejadian yang bikin gue pengen ketawa mulu tiap inget dia. Jadi kan kemaren Rabu gue, MRZ, ama temen-temen yang lain pada ngerujak gitu. Nah abis selese ngerujaknya, tiba-tiba aja gue sendawa di sebelahnya dia. Gue pikir dia gak denger. Eh ternyata denger -__- (yaiyalah wong gue sendawa tepat di depan kupingnya dia)
KAMBING!!

Entah apa yang ada dipikiran seorang MRZ saat mengetahui hal yang sangat amat menakjubkan itu. Dia segala baca postingan gue yang masalah “gas terlarang” juga lagi (Jangan-jangan saya punya kekuatan mejik). Dia sempet ketipu ama judulnya. Dan tiap gue inget mukanya waktu ngomong itu rasanya gue pengen ngakak. Bener-bener deh kayanya makin jauh aja image cewe manis, anggun, nan lemah lembut dari diri gue -__-


Gue emang bukan cewe yang anggun, tapi gue juga bukan cewe tomboy. Gue ya gue. Biasa aja. Gue gak bisa pake high heels, gue gak suka pake dress, gue gak bisa dandan, gue yang suka berenang berjam-jam ampe kulit belang belontang, gue yang jarang sisiran, tapi gue gak tomboy. Gue biasa aja.
Tiap kali inget kejadian itu rasanya gue pengen ketawa deh. Malu sih. Tapi ya wajar kali. Cewe cantik kayak Gue kan juga manusia. Wajar lah. Cuman mungkin tempatnya aja yang gak tepat ya hahaha


17 October 2010

Setelah sekian lama, akhirnya hari ini gue bisa juga ketemu kolam renang yeyeyeyeyey \(^.^)/
Gue inget banget tuh ya terakhir gue nyemplung ke kolam ikan renang tuh sebelum puasa. Itu juga kolam renang cetek (1 meter). Kok bisa? Abisnya disana cuman ada 1 meter ama 3.5 meter. Gila aja kalo gue ke 3.5 meter. Bisa pulang tinggal nama doang kali ya. Itu gara-gara gue salah pergi ke kolam renang gitu deh. Panjang deh ceritanya. Males ah gue.

Okeh gue berangkat ke kolam renang cuman make celana training, sandal swallow biru kucel dekil bin buruk rupa, dan kaos oblong.
Gembel banget deh pokonya. Tapi ya sabodo teuing lah. Cuman mau berenang ini kan? Tadinya pengen gue foto, tapi gue takut dunia infotainment gempar gara-gara foto terlarang gue. Kan gak lucu kalo nanti tiba-tiba di kampus gue diuber-uber ama wartawan. Bisa berantakan jadwal kuliah gue nanti (jiah). Jadinya gak jadi gue foto deh.

Gue berenang dengan penuh suka cita dan rasa bahagia tanpa nestapa dan air mata (Apaan coba?). 2 jam udah cukup lah buat gue melepas kerinduan ama kolam ikan renang tersayang itu. Walaupun cuman bisa gaya batu tapi gue cukup bahagia kok hahaha.

Abis berenang, kan rambutnya basah tuh, terus gue berinisiatif untuk ngeringin rambut dulu. Gue milih lokasi yang gak terlalu jauh tapi bisa buat ngeringin rambut. Dan gue memutuskan untuk pergi ke suatu tempat perbelanjaan yang cukup rame sodara-sodara! Lo bayangin deh gimana gembelnya gue dengan sandal swallow butut, kaos oblong, ama celana training pergi ucluk-ucluk ke tempat rame kaya gitu. Untung  aja gue gak bawa plastik kresek. Kalo bawa mungkin gue udah dikira pemulung kali ya?

Di sana agak bingung juga mau ngapain. Secara gitu tujuan gue ke sana cuman buat ngeringin rambut (tujuan paling dongo selama hidup gue nih kayanya). Yaudah akhirnya gue mutusin buat makan aja. Dengan keadaan ‘gembelita’ (gue tau orang-orang ngeliatin gue. Pasti pada kagum ama gaya gue yang GAHOL dan SANGAT KEREN SEKALI BANGET itu deh) gue jalan ke HOBKEN (Hoba-Hoba Kento).
Abis makan, gue bingung lagi mau kemana. Pengen pulang males. Abis mataharinya ngajak ribut gitu. PANAS GELAAAAAAA -__- Eh tiba-tiba bokap gue sms minta beliin semir rambut gitu (Bokap gue gaya banget -_-). Yauda akhirnya dengan berat hati, gue ngambil motor terus pergi ke toko obat buat beli semir rambut.

Abis beli semir rambut, kakak gue ngajakin ke ID*LMART (toko kado gitu).

Yauda akhirnya gue main ke Id*lmart yang gue tau pasti pegawainya pada seneng banget ampe joget-joget ala kuda liar gitu kedatengan cewe cantik, manis, dan baik kaya gue ini hahaha

Pertama-tama suasana aman terkendali. Biasa aja. Eh tiba-tiba gue ngerasa perut gue bergejolak. Aneh. Kayanya gue perlu menyalurkan aspirasi ke Departemen Pertambangan gitu. Tapi gak jadi. Perut gue udah bisa diajak kompromi. Yauda gue tenang. Eh tiba-tiba, pelan tapi pasti, gue mengeluarkan gas beracun yang mungkin bisa memusnahkan peradaban manusia sejagat raya. Gue yakin banget itu kalo gue di ruangan tertutup gue bisa pingsang. Atau paling parah gue mengalami gangguan pernapasan karena gas belerang dioksida (SO2)-nya udah bereaksi ama air di saluran pernapasan gue terus terbentuk asam sulfit yang bisa ngerusak jaringan terus gue sakit deh.
PERTANYAANNYA ADALAH : Emang di “gas terlarang” gue itu ada SO2-nya??

Yang bikin gue malu adalah walaupun gak kedengeran suaranya tapi itu “gas terlarang” baunya kemana-mana dan gak mau pergi. Betah deh kayanya -_-
Dan tiba-tiba aja ada pegawai Id*lmart yang nyemprotin pewangi ruangan gitu. ASTAGANAGABUAYA!! Jangan-jangan “gas terlarang” itu kecium ampe ke sana lagi?? KAMBING!!!!!!!!
Nanti kalo tiba-tiba si pegawai nyari tersangka pelaku pencemaran di tokonya gimana?
Kalo tiba-tiba gue ketauan gimana?
Kalo gue dilaporin gara-gara pencemaran nama baik gimana?
Kuliah gue gimana?
Nyokap bokap gue juga gimana? Pasti mereka bakal sedih banget deh.
Tiba-tiba aja gue kangen rumah.
Tiba-tiba aja gue pengen jadi JInny oh Jinny yang bisa ngilang *TING!!!*
Atau gak jadi Boneka Poppy yang bisa jadi manusia bisajadi patung juga.
Tiba-tiba aja gue pengen ngerjain soal Aljabar Linear (loh?)
Ya intinya adalah GUE MALU!!!!!!!!!

Ini bukan yang pertama kalian gue bikin kegaduhan di toko ini. Dulu waktu toko ini baru awal-awal buka, gue pernah ngerusakin gagang pintunya. Jadi waktu gue lagi mau keluar, gue kan megang gagang pintunya ya buat ngebuka tuh pintu, entah karena tenaga gue tenaga kuli atau emang pintunya bobrok, eh tuh gagang pintu tiba-tiba copot aja tuh dengan indahnya waktu gue pegang.
KAMBING!! Gue panik. Untung banget suasananya lagi sepi. Yaudah gue tinggal aja terus gue lari pura-pura gak tau.

Gue juga pernah ngejatohin display barang-barang. Jadi FYI nih ya, hobi gue kalo ke toko-toko gitu adalah ngacak-ngacak display barang yang ada. Gue udek ampe berantakan abis gitu langsung gue tinggal. Anehnya gue gak bisa ngacak-ngacak di Id*lmart. Waktu itu gue mau ngacak-ngacak eh yang ada malah jatoh semua. Siake. Untung bukan barang pecah belah. Kalo gak bisa ludes kali tuh duit gue buat ganti rugi.

Balik lagi ke “gas terlarang”. Ajaibnya, setelah gue mengeluarkan “gas terlarang” itu pengunjung tokonya jadi banyak. Tokonya jadi rame. Padahal tadinya pengunjungnya cuman anak-anak polos yang kurang kerjaan (baca : gue dan sodara gue).  Ini bukan sulap loh. Bukan sihir juga.
Apa jangan-jangan gue punya kekuatan mejik ya?

Oiya sekalian deh disini gue mau minta maaf buat pihak yang udah disebutin di postingan kali ini. Itu semua terjadi karena ketidaksengajaan. Sumpeh deh. Gak boong saya. Maaf ya :)


Maaf juga kalo postingan kali ini agak jorok :)



15 October 2010

Gue lagi sedih nih. Jaman sekarang kartun makin dikit aja ya?
Padahal jaman dulu kalo udah hari Minggu tuh berasa harinya anak-anak. Seharian ada kartun. Tapi sekarang? Kalo hari Minggu malah ngeliatin Fenny Rose mondar mandir di tipi nawarin apartemen kalo gak penginapan gitu -___-

Gue cukup prihatin ama kondisi anak-anak jaman sekarang. Udah lagu anak-anak jarang banget, yang diinget malah lagu Keong Racun gitu, eeeeeeeeh kartun juga makin jarang. Emang sih nonton kartun terus gak baik, tapi kalo dijejelin sinetron terus apa gak makin bobrok bangsa in? (jiaaaaaah)

Belom lagi gue pernah liat anak-anak SD sekarang mainnya di warnet mulu. Lah jaman dulu mah eke mainnya masak-masakan kalo gak maen layangan.

Eiya pengen nostalgila ama acara jaman dulu deh nih. Gue sempet nulis sedikit di twitter waktu itu. Sekarang akhirnya bisa nulis di blog juga :D

1. CHIBI MARUKO CHAN


Kartun paling gak banget. Gak bener banget hidupnya, keluarganya, temen-temennya, semuanya deh. Tapi gue seneng nontonnya. Biasanya jam setengah 7 pagi ini.

2. HAMTARO

Satu-satunya kartun yang bikin gue pengen melihara hamster. Gue pikir semua hamster sepinter hamtaro. Ampe nangis-nangis minta dibeliin hamster + kandangnya. Tapi gak dikasih -_- Dan sekarang gue sadar kalo itu cuman boongan -________-

3. DORAEMON

Ampe sekarang masih ada. Tapi suaranya udah berubah gitu sih. Bagusan yang dulu menurut gue. Tapi tetep aja gue suka banget nonton kartun yang umurnya lebih tua dari gue ini.

4. SAILORMOON


"Dengan kekuatan bulan aku akan menghukummu." *TING* (kedip mata)
Kartun paling keren menurut gue. Ampe gue ngedownload dari Youtube. Ampe gue ngoleksi gambar-gambarnya. Kartun yang bikin gue pengen punya kekuatan buat menaklukan raja kegelapan (kenyataannya mana ada raja kegelapan coba?)
Oiya FYI: "Crying isn't going to solve anything" itu kata-kata dari aa Tuxedo Mask yang ganteng itu loh :D
Sampe sekarang gue masih berharap ada yang mau nayangin ini lagi :'(

5. WEDDING PEACH



Yang ini sebenernya gak jauh beda ama Sailormoon. Melawan kejahatan gitu juga. Tapi bedanya ini pake baju penganten gitu. Bagus bagus bajunya. Ini alesan kenapa gue sempet pengen jadi disainer dulu. BUKAN BUKAAAAN!!! Bukan kebaya!! Gak lucu amat masa ngelawan kejahatan pake kebaya? Tapi nanti kalo gue yang bikin mungkin gue bakal bikin judul "PASUKAN KEBAYA"
Lagian aneh-aneh aja sih masa perang pake baju penganten -__-

6. HATCHI

"Hatchi anak yang sebatang kara, pergi mencari ibunya, di malam yang sangat dingin, teringat mamaaaa..."
Gila masih inget aja gue. Ini kartun yang SUKSES bikin gue nangis-nangis pas nonton. Gue ngebayangin gue ada di posisi Hatchi. Sendirian menembus kerasnya hidup nyariin ibunya. Bener-bener bagus banget. GUE PENGEN KARTUN INI DIPUTER LAGI!!!

7. MINKY MOMO

"Pimpi luma pimpi luma,purilin pa, papa leho papa leho,purilin pa"
Yang ini juga bagus. Gue suka deh pokonya. Masih ada di Space Toon tapi kok kayanya beda ya?

8. BU BU CHACHA

Yang ini ceritanya sedih juga loh! Jadi gini ceritanya si anak kecil ini punya anjing, tapi mati karena ketabrak mobil. nah, tapi ternyata arwah si anjing masuk ke mobil2an anak itu. Renkarnasi gitu kayanya. Bubunya lucu cekaliiii >.<

9. NINJA HATTORI
Satu-satunya pelem tinja-tinjaan ninja-ninja yang gue suka tonton.

10. CARDCAPTOR SAKURA
Kalo lagi nonton ini yang paling gue perhatiin adalah kostum-kostum yang dipake ama Sakura. Keren-keren banget. Ini juga alesan kenapa gue tertarik jadi disainer.

11. CREAMY MAMI
Menurut gue sih gambarnya mirip ama Minky Momo. Bedanya kalo Creamy Mami tuh ceritanya tentang anak kecil yang bisa berubah jadi wanita dewasa yang cantik banget. Terus dia jadi artis gitu deh. Dulu gue pernah gambar kaya gini loh. Tapi sekarang kayanya udah gak bisa lagi deh

Udah deh segitu aja. Gue udah gak inget apaan lagi yang bagus. Itu semua yang gue suka. Mudah-mudahan ada yang mau nayangin itu lagi ya. Kalo ada yang nayangin lagi mungkin gue akan jejingkrakan sambil joget gaya gurita liar (??)






Doraemon

Siapa yang tidak kenal dengan doraemon, tokoh kartun asal negeri matahari terbit berbentuk seekor kucing bewarna biru yang mempunyai kantong serbaguna di perutnya dan tidak mempunyai telinga. Doraemon adalah teman dekatnya nobi nobita, seorang anak sd yang selalu saja ketimpa kesialan.
Doraemon adalah jenis kartun yang aweet banget, bayangin aja sejak ditulis oleh Fujiko F. Fujio pada tahun 1987 sampai sekarang belum tamat-tamat juga. Kasian Nobita n temen-temennya dari dulu gak pernah naik kelas, SD terus, dan parahnya lagi mata pelajaran yang diajarkan di sekolah cuma Matematika thok....



Oleh karena itu sejak tahun 1990-an banyak yang bersepekulasi bahkan ada yang membuat cerita ending-nya... beberapa versi akhir cerita doraemon itu dapat di baca di wikipedia.
Nah bagi temen-temen yang penasaran salah satu versi akhir cerita doraeman dapat baca komiknya di bawah ini :
Versi 1. Doraemon Habis Baterai

Kira2 kisahnya, robot doraemon kehabisan baterai sehingga tidak dapat berfungsi lagi. Rencanya nobita ingin membawanya ke dunia masa depan tapi tidak di ijinkan oleh polisi masa depan dan tidak ada satupun orang yang mampu memperbaiki doraemon. Dan apabila baterainya doraemon diganti, maka seluruh memorinya akan terhapus, sehingga doraemon tidak akan mengenal siapa nobita. Akhirnya nobita bertekat ingin menjadi ahli perobotan agar dapat suatu saat menghidupkan kembali doraemon.













Beberapa tahun kemudian....



Versi 2. Nobita Anak Autis yang Penghayal

Versi ending ini bukan buatannya fujiko f. fujio (pembuat doraemon), melainkan buatan dari salah seorang penggemarnya. Berkisah bahwa nobi nobita sebenarnya adalah anak penderita autis yang tidak mempunyai tangan dan kaki yang hanya bisa berbaring ditempat tidurnya tanpa bisa melakukan apa-apa. Selama ini dia hanya menghayal mempunyai robot kucing dari masa depan bernama doraemon dan mempunyai teman-teman bermain seperti shizuka, suneo dan giant. Tetapi itu semua hanya hayalan dalam hayalannya. Sosok doraemon yang ia hayalkan aslinya adalah sebuah boneka yang selalu berada disampingnya.

Karena ia selalu menghayal mempunyai robot kucing biru, ibunya pun memarahinya dan menyuruhnya berhenti menghayal, lalu mengambil boneka kucing biru tersebut lalu membuangnya. Dan ibunya pun menanggis melihat kenyataan ini. Hiks...... ini ending yang paling menyedihkan menurut saya (T.T)

Ini cuplikannya, sorry klo bahasanya belum ditranslit:
Part 2
Part 1

Sebenarnya masih banyak versi-versi ending lain dari kisah doraemon ini, seperti nobita kecelakaan berat yang membuat dia harus dioperasi, tapi karena kesulitan biaya maka doraemon menjual seluruh barang-barang masa depannya untuk membiayai pengobatan nobita tapi itupun tidak cukup untuk membiayai pengobatan. Walhasil, nyawa nobita pun tak dapat diselamatkan.



Copied from http://mampirbro.blogspot.com/2010/07/ending-doraemon-sedih.html (dengan sedikit perubahan)