Hayayayayayay!!
Akhirnya bisa posting lagi kan tuh gue. Setelah beberapa minggu ini berkecimpung di dunia tarik menarik ingus *SROOOT* (ga penting banget)

Gue bingung, kenapa gue ga sembuh-sembuh ampe sekarang. Padahal gue udah ga maen togel lagi, padahal gue udah ga pipis sembarangan lagi, dan gue juga udah keluar dari geng motor. Terus kenapa gue kaya gini? Kita tanya Galileo..


Ya itu gara-gara lu ga mau minum obat!!

Lah gue mah ga suka minum obat. Gue sih percaya kalo badan gue punya antibodi sendiri :p << SOTOY


Bingung mau nulis judul apaan. Abis banyak yang pengen gue tulis minggu ini. Tapi karena udah terlalu lama dipendem, jadinya malah numpuk di otak, berkarat, dan akhirnya gak bisa dikeluarin -_-

Cerita 1 :

Dimulai dari hari Senin, hari dimana gue dikontrak menjadi kuli sehari karena buku-buku yang gue bawa udah kaya lemari, gue hampir aja melakukan aksi akrobat yang bisa menggemparkan dunia pertelevisian Indonesia di kampus ungu tercinta. Yap! Gue kepeleset hampir jatoh dari tangga kampus FMIPA.


Ini semua terjadi bukan karena disebabkan oleh gaya gravitasi yang udah bosen di angka 10 terus melenceng pedekate ke angka yang lebih gede, ini semua terjadi karena 2 kasur buku keramat yang gue bawa itu, Calculus ama Basic Statistic.



Entah apa hubungannya, yang jelas gue pengen nyalahin kedua penulis buku itu. BIKIN BUKU JANGAN TEBEL-TEBEL NAPA!! BERAT MAAAAAAAAAAAS!!!
Gue aja ampe bawa 2 tas gitu kan untuk hari Senin.


Tapi untungnya hari Senin gak ada Elementary Linear Algebra. Kalo ada bisa-bisa tiap hari Senin gue nyewa tukang pijet buat ngerjain PR mijitin gue. Liat aja nih bukunya kaya gini!



Oiya kemaren itu gue terjun bebas ngelewatin 3 tangga. Untungnya tangan gue pegangan, jadi walaupun tangan gue lecet sedikit setidaknya gue gak terjun ampe ke bawah. Sakitnya sih gak seberapa, malunya itu loh -__- Ada beberapa orang yang ngeliat gitu kan gue jadi malu. Takutnya dikira gue stres gara-gara kuliah di UNJ terus berniat bunuh diri. Kan gak lucu -_-

Cerita 2 :

Minggu ini gue ngerasa keseleboran gue kumat lagi. GUE LUPA NYABUT SETIRKAAN. Jadi ceritanya Rabu pagi, sekitar jam 7an, dewi kerajinan sedang mendatangi diriku yang sedang bersiap mengikuti responsi Aljeber Linier di kampus tersayang. Tumben-tumbenan tuh pagi-pagi gue pengen nyetirka kerudungan. Biasanya mah males banget nyetirka pagi-pagi. Yauda gue menyetirka dengan hati yang riang gembira, tak ada duka dan kucing yang tersiksa (eh?)
Selese nyetirka gue langsung make kerudungan. Setirkaan belom gue cabut. Takutnya kerudungannya belom rapih gitu kan nanti bisa disetirka lagi sama kepala gue sekalian.

Tumben banget pagi itu gue pake kerudung cepet. Dan gue sangat amat bergembira sekali sampe melalaikan nasib setirkaan yang malang tersebut. DAN TAU GAK SIH LOOOOOOOOOOOOOOO???


Ternyata ampe gue pulang, sekitar jam 3an, ITU SETIRKA MASIH NYALA DENGAN INDAHNYA!!
Mamam dah tuh. Untung banget gak terjadi apa-apa. Dan untungnya lagi GUE LAH SANG PELAKU KESELEBORAN YANG MENGETAHUI HAL ITU PERTAMA KALI. Kalo yang tau bokap atau nyokap gue, bisa-bisa gue dipecat dari anak jadi pembantu.

Cerita 3 :

Kemarin Rabu mungkin adalah hari terindah buat salah satu temen gue yang sangat amat beruntung, yaitu Muhammad Rayhan Zaki (MRZ) a.k.a TOMPI, salah satu orang yang ternyata suka mampir ke kandang cacing blog gue ini. Dia salah satu orang yang juga ngedukung gue buat terus nulis. Dia suka bilang kalo tulisan gue ancur bagus. Sampe nyaranin gue buat nulis buku coret-coretan. Hahaha aja-aja ada.

Eiya mau promosi nih. Rayhan orangnya baik loh! Mirip Tompi. Lucu. Suaranya bagus. Enak diajak ngobrol juga. Masih jomblo pula >> promosi (buat yang belom tau MRZ yang mana, bisa liat di sini: dibuang sayang)
Ngobrol ama dia tuh enak. Gue aja betah ngobrol lama ama dia. Abis dia kaya bisa baca karakter gue gitu. Mungkin ini gara-gara dia mirip ama Tompi (eh? Gak nyambung)
Dia tau kalo gue gak suka cerita masalah cinta-cintaan ama orang.
Jadi inget waktu itu pernah ditantang ama temen gue disuruh bikin cerita cinta-cintaan.

Eiya kalo lo lagi badmood, lo minta dia nyanyi aja. Pasti dinyanyiin deh.

Ada satu kejadian yang bikin gue pengen ketawa mulu tiap inget dia. Jadi kan kemaren Rabu gue, MRZ, ama temen-temen yang lain pada ngerujak gitu. Nah abis selese ngerujaknya, tiba-tiba aja gue sendawa di sebelahnya dia. Gue pikir dia gak denger. Eh ternyata denger -__- (yaiyalah wong gue sendawa tepat di depan kupingnya dia)
KAMBING!!

Entah apa yang ada dipikiran seorang MRZ saat mengetahui hal yang sangat amat menakjubkan itu. Dia segala baca postingan gue yang masalah “gas terlarang” juga lagi (Jangan-jangan saya punya kekuatan mejik). Dia sempet ketipu ama judulnya. Dan tiap gue inget mukanya waktu ngomong itu rasanya gue pengen ngakak. Bener-bener deh kayanya makin jauh aja image cewe manis, anggun, nan lemah lembut dari diri gue -__-


Gue emang bukan cewe yang anggun, tapi gue juga bukan cewe tomboy. Gue ya gue. Biasa aja. Gue gak bisa pake high heels, gue gak suka pake dress, gue gak bisa dandan, gue yang suka berenang berjam-jam ampe kulit belang belontang, gue yang jarang sisiran, tapi gue gak tomboy. Gue biasa aja.
Tiap kali inget kejadian itu rasanya gue pengen ketawa deh. Malu sih. Tapi ya wajar kali. Cewe cantik kayak Gue kan juga manusia. Wajar lah. Cuman mungkin tempatnya aja yang gak tepat ya hahaha