Dear Jenderal..


Beberapa minggu terakhir gue beserta kakak dan ade gue lagi kecanduan sama sinetron Indonesia.
YAP! Sinetron Indonesia.
Tumben banget.


Sebut aja judulnya 'Abu-abu Putih'.
Iya itu loh yang di **TV.
Bukan. Bukan **TV.
Di situ mah kaga ada sinetron.

Sinetron Abu-abu Putih (ciptaan gue)


Berawal dari tertarik sama iklannya, terus suka sama soundtracknya, terus suka ama ceritanya, terus gue bosen, terus sekarang gueh sadar kaloh semuah sinetron Indonesiah tuh samah ajah!


Hemmmppgggfffhhhttt..


Sinetron Indonesia jelas beda sama drama Korea.
Drama korea terakhir yang gue tonton adalah Dream High.
Iya gue tau itu drama udah lumayan lama.
Gue sih sengaja ga mau nonton drama lain lagi.
Selain karena gue suka banget banget banget sama drama yang satu ini, gue juga takut kecanduan drama korea lagi.
Kalo sampe kecanduan lagi, tamatlah karir gue.


Tapi katanya ada Dream High 2 ya?
Kalo itu bolehlah ya hahaha..

DVD Dream High yang udah cukup usang dimakan jaman

Setelah hampir 20 tahun menikmati pahit manisnya dunia, sekarang gue mau bikin perbandingan antara sinetron Indonesia dan drama korea (menurut gue).
Selamat menyaksikan ya jenderaaal!!


1. Episode
Diliat dari jumlah episodenya, Indonesia jelas lebih unggul dalam hal ini.
Drama korea rata-rata cuma belasan episode.
Sedangkan Indonesia, bisa ratusan episode.
Dari cerita pemeran utama waktu muda, dewasa, tua, punya anak, anaknya punya anak, gitu terus sampe kiamat.


2. Cerita
Walaupun episodenya dikit, tapi menurut gue cerita-cerita di drama korea tuh lebih bervariasi dan gak bisa ditebak.
Gak kaya sinetron Indonesia yang muter aja di kisah emak buang anak, anak ilang, anak kembar yang kepisah terus rebutan cowo, berantem, dijahatin, hampir dibunuh, terus amnesia, terus nikah, punya anak, terus anaknya dibuang lagi (ˇ_ˇ’!l)
Berasa nontonin kehidupan orang.


3. Make Up
Indonesia menang lagi untuk hal yang satu ini.
Take a bow deh buat para make up artist Indonesia yang berhasil menyulap anak usia belasan jadi orang tua.
Beda banget sama drama korea yang kebanyakan make up-nya minimalis tapi manis.
Laik dis!

Dulu gue sampe kepikiran buat operasi kelopak mata biar sipit kaya orang Korea.
Tapi niat itu gue urungkan karena jangankan buat operasi kelopak mata, buat beli mobil ESEMKA aja aku tak punya.. (ˇ_ˇ’!l)
Untungnya mobilnya belom lulus uji emisi ya..


Gue juga suka ngikutin gaya rambutnya.
Dulu waktu jaman Boys Before Flowers, gue potong rambut ala Geum Jan Di.
Dan ternyata malah lebih mirip Dora.
Gue juga pernah ngecat rambut ala Go Hye Mi di Dream High.
Tapi jatohnya malah kaya anak kampung kebanyakan maen layangan.
Dan akhirnya rambut gue makin rusakkk!!


4. Karakter Jahat
Peran orang jahat di Indonesia tuh khas banget.
Orang jahat yang ga tobat-tobat dengan muka berlipet 24.
Dan belom berubah jadi baik kalo sinetronnya belom mau tamat.

Ada aja cara buat ngejahatin orang yang jadi musuhnya.
Terlalu kejam malah.
Bingungnya kenapa kaya gitu bisa lulus sensor.
Kan secara ga langsung itu ngajarin yang ga bagus buat penontonnya.

Sama aja kaya drama korea.
Gue juga gemes banget kalo ada karakter jahatnya.
Tapi bedanya, karakter jahat disana cuma berlangsung beberapa episode.
Selanjutnya mereka berubah jadi baik.
Dan konflik pun ganti ke orang lain.


5. Karakter Baik
Untuk dapetin peran orang baik di sinetron Indonesia tuh gampang.
Lo cukup pasang muka melas tertindas dan harus kuat nangis berjam-jam.
Satu lagi, diem aja gak usah ngelawan.
Malesin banget.
Orang mah ya kalo dianiaya mbok yo ngelawan gitu.

Beda sama drama korea.
Ini lebih realistis sih menurut gue.
Dari beberapa drama yang gue tonton, karakter baik slalu berusaha untuk ngelawan.


Ah sudahlah.
Ini cuma opini gue.
Buat yang suka yaudah, buat yang ga suka yaudah juga.
Satu pertanyaan gue, apa sih yang bikin ibu-ibu suka sama sinetron Indonesia?



Sekian dari saya,
Salam kece paling oke,