Dear jenderal..




Numpang nyanyi dulu ya jenderal..


Cap-cap-carap-cararap
Akhirnya ku sendiri lagi
Setelah lewati hariku dengannya
Akhirnya ku termenung lagi
Cinta beralu begitu sajaaa

Tak pernah kudapat yang setia
Apa karena ku tidak sempurna?
Selalu saja aku yang salah
Dan akhirnya aku yang menderita

Lagi dan akhirnya ku sendiri lagi
karena kekasihku yang pergi
Meninggalkan sejuta kerinduan yang masih terpendam
Perih dia buat hatiku sakit lagi
karena pergi dan tak kembali
Meninggalkan sejuta kerinduan yang masih terpendam
huwohiyeeeeeeh~


hemmmpppffhhh..


Lagi sedih nih.
Baru aja gue kehilangan seseorang.
Bukan. Bukan meninggal.
Ah pikiran lo kejauhan jenderal!


Hubungan gue dan dirinya baru aja berakhir nih.
Padahal baru aja dimulai lagi.
Baru sebentar gue ngerasa seneng, sekarang sedih lagi.
Sedih jenderaaal! SEDIIIH!!


Hubungan gue sebelumnya berakhir tanpa ada kejelasan.
Dirinya yang tidak perlu disebut namanya itu pergi menghilang dan gak pernah sms gue lagi.
Gue sms ga dibales.
Udah ganti nomor kayanya.
Sedih jenderaaal! SEDIIIH!!


Gue coba untuk ngerti.
Dia orang sibuk.
Organisasi sana sini.
Gaul kesana kemari.
Privat silih berganti.


Yauda gue coba buat move on.
Gue coba buat lupain dia.
Gue coba cari yang baru.
Walaupun bayang-bayang dia selalu ada.
Masih kepikiran kenapa dia memutuskan hubungan begitu saja.


Hari demi hari pun berganti.
Hidup gue terasa hampa.
Gue coba nyari yang baru.
Banyak yang ngedeketin.
Tapi masih belom ada yang cocok dihati.
Mulai dari yang ga sejalan, ga direstuin sama orang tua, sampe yang hilang tanpa kabar tiba-tiba.
Ada aja halangannya.
Hiks. Sedih.


Suatu ketika doa gue dijabah sama Yang Maha Kuasa.
Dia memberikan seseorang pengganti.
Ga lebih baik dari sebelumnya, tapi gapapalah ya dicoba aja.


Kesan pertama begitu menggoda.
Dan gue udah punya ekspektasi lebih buat yang satu ini.
Gue udah mikir jauh kedepan.
Gue berharap banget hubungan kali ini bisa langgeng.
Tapi ternyata gue salah.


Beberapa hari berselang, tau-tau ada sms dari seseorang.
Dia bilang ga bisa ngelanjutin hubungan.
Katanya ga kuat punya banyak-banyak simpenan.
JEGEEEERRRR!!!
Bak kejatuhan telur diujung tanduk (pribahasa apa ini ya?), gue kaget dan lemas seketika.
Pas banget momennya lagi ujan.
Kalo gue lari sambil nangis pasti lebih kece deh.


Kadang gue mikir, kenapa ya keberuntungan jarang berpihak sama gue?
Gue sial mulu perasaan.
Gue cuma pengen nyari pengalaman aja kok.
Bukan uang.


Kadang gue ngiri sama temen gue yang muridnya 12.
Yang pendapatannya ampe level 5.
Ampe bisa bayar kuliah sendiri.
Keren aja gitu.


Eh? Murid?
oh ini dari tadi lagi ngomongin murid toh.


Lah? Emang? L pikiiiiiir??


Gue udah nyoba ngikutin cara temen gue yang punya murid seabrek.
Tapi tetep aja ya, jalan gue ga semulus jalan dia.
Rejeki orang beda-beda ya.


Biar gimana pun gue harus tetep berpikiran positif.
Walaupun dalam hati sih pengen nangis.
Mungkin Allah nyuruh gue buat fokus belajar dulu kali ya.


DIBUTUHKAN: Anak sekolahan yang rela jadi murid kembaran Laura Basuki.



Salam kece,