21 February 2011

Kata temen gue blog gue sekarang mulai terkena virus Jayus Tambunan. Hiks. Jadi sedih


Yaudah lah. Bodo amat.

Eiya kemaren gue abis ikut Reform loh. Acara dari TAnK MIPA gitu deh. Hampir sama kaya SISKOM ama PKMJ. Tapi yang ini jauuuuuuuh lebih seru!

Asli, gak nyesel gue ngikut.

Amunisi untuk Reform

Berangkat hari Jumat, 18 Februari 2011, jam 5 sorean, ke Cikoneng, ngeteng (ngangkot dewek), dan nyampe sana sekitar jam setengah 12 teng.
HWAAAAAAAAAAAAAW!!!

Sumpah keren abis.
Malem-malem gitu kita naik gunung ampe bau keringet, dari yang kepanasan ampe berubah jadi kedinginan + kelaperan, tapi semuanya terbayar karena disana membahagiakan (apadahgue). Padahal nyampe-nyampe gue sesek napas 

Nyampe sana langsung pada solat terus makan. Abis itu tidur deh. GAK SIKAT GIGI. GAK CUCI MUKA. Soalnya airnya dingin.

Setengah 1 kita tidur, terus jam 3 dibangunin buat Qiyamul Lail. Gue gak bisa tidur masa. Jam 2 gue bangun. Menggigil. Padahal gue udah pake baju lapis 3, tapi tetep aja 


Paginya, kita olah raga gitu ceritanya. Abis pemanasan, kita jalan-jalan ke atas bukit dipandu ama ka Dio. Eh tapi ujung-ujungnya malah balik lagi gara-gara anak cewenya jalannya lama (gue gak termasuk loh 


Selama reform, cuman ada 2 materi gitu deh. Dari ka Agus ama ka Reza.
Gak kaya Siskom ama PKMJ yang materinya seabrek tapi bikin orang susah melek 

Keren banget lah pokonya.

The best momentnya itu adalah...

1) Naik ke gunung malem-malem, rame-rame, dengan pemandangan yang aduhai.
Ya, meskipun cape, tapi gue harus akuin, ini berkesan banget. Kakak-kakaknya gak nguber-nguber suruh cepetan gitu. Mereka mau aja nungguin kita yang jalannya tergolong agak sedikit kurang cepat ini. Itulah yang bikin gue jatuh hati ama TAnK MIPA. Kekeluargaannya kerasa banget.

2) Solo Camp-nya bikin gue pengen nangis.
Gue takut sendirian. Gue takut gelap. Gue takut hantu. Gue takut malem.
Tapi kemaren itu gue diuji buat manghadapi semua itu.
Gue ditaro di tengah hutan, sendirian, cuman dimodalin lilin satu biji, 10 buah korek api, 2 buah permen, ama garam troto.



Disana, gue di tempatin diturunan kaya tangga gitu, tempatnya agak miring, kanan kiri pohon, dan bulan pun gak keliatan ketutupan pohon!
Abis gelar trash bag, gue langsung naburin garem ke sekeliling gue biar gue aman dari ancaman makhluk liar yang berusaha menggoda gue yang cantik jelita ini. Abis itu ngemut permen terus gue buang. Katanya biar gak ada serangga gitu deh. Tapi perasaan gue tetep disamperin semut ama nyamuk dah.
Di tempat yang begitu menyeramkan itu, gue ditinggal sendirian, duduk beralaskan trash bag, diterangi satu lilin yang gue gak tau harus ngapain kalo tuh lilin abis, dan dengan Al-Matsurat yang gue baca berkali-kali karena gue gak mau denger suara lain selain suara gue.

Gue sempet kepikiran apa kabar gue kalo lilinnya abis?
Teriak? Joget? Nyanyi? Nangis? Ngerjain Kalkulus?
Ya, saya tau itu gak mungkin.
Tiba-tiba terbersit buat bikin api unggun. Kebetulan banyak ranting pohon kan.
Yauda gue bakar aja.
Tapi ternyata cuman nyala sebentar. Soalnya rantingnya basah 

Tau gitu gue bawa kompor aja dari rumah deh.
Terus tiba-tiba gue nyium bau sesuatu. Bau bekas bakaran ranting tuh. Baunya agak nyengat gitu.
Waduh parah. Gue parno. Gue takut tiba-tiba disamperin setan, takut dikira ada makanan 


Tadinya gue pengen nyerah. Makin pagi makin dingin, dan gue makin menggigil gak karuan. Mana gak bawa jam. Gue gak tau berapa jam lagi gue ada di tempat itu. Gue terus tahan, ampe akhirnya ada bunyi peluit penyelamat yang nunjukin kalo itu semua udah berakhir. Gue seneng banget.

Gue langsung nyari arah sumber suara. Gue pengen ke kanan, tapi gelap dan serem banget. Dan lilin gue tinggal dikit. Yauda gue ke kiri. Gak taunya ada orang di sana. Lilinnya masih nyala. Itu Titia Rakhmawati! Ternyata jarak kita gak terlalu jauh.
Gue langsung panggil aja. Saking senengnya, gue ampe gak tau kalo dia lagi tidur. Hahaha kok bisa ya? Gue mah gak berani.



Selama Solo Camp itu gue cuman ngeliatin lilin sambil baca almatsurat. Gue gak berani liat kemana-kemana. TAKUT. Mana tempatnya agak miring kan, gue gak bisa banyak gerak. Udah gitu ada yang nimpukin batu lagi. Kambing banget.

Gue sih mikir kalo di sekitar gue ada kakak-kakaknya. Gak tau deh bener apa gak. Yang jelas gue udah berhasil ngelawan semua rasa takut gue. HOREEEEEEEEEE!!!


3) Nyanyi Totalitas Perjuangan di tempat yang unyu abis
Abis ketemu ama sumber suara, kita langsung jalan menuju penginapan. Eh, di tengah jalan berenti dulu deng. Soalnya masih ada yang belum ketemu. NGILANG SODARA-SODARA. Tapi alhamdulillah bisa ketemu juga akhirnya. Nah pas udah kumpul semua kita langsung nyanyi Totalitas Perjuangan gitu di temani bintang-bintang yang romantis abis dan view ala korea-korea gitu.

4) Outbound ala militer
Beda dari outbound-outbound yang udah lewat, outbound kali ini bukan game, tapi jalan-jalan ngiterin hutan dengan gaya militer gitu deh. Jalan ngerangkak, tiarap, nyemplung lumpur, berenang di kali, ampe-ampe sepatu gue JEBOL.

5) Peresmian koordinator TAnK yang baru, ka Ihsan Muhamad di bawah air terjun
Ini keren banget sumpah. Udah kaya di pelem-pelem gitu deh. Pas diresmiin, eh ka Ihsannya nangis. Kedinginan mungkin 

Yang paling penting sih ini..

3 HARI 2 MALEM AMA ORANG-ORANG YANG GAK MANDI, GAK GOSOK GIGI, GAK CUCI MUKA.

Udah deh segitu aja dulu. gue lupa nih apaan lagi. Nanti gue inget-inget dulu ya.

Oiya besok gue mau microteaching buat kerjaan baru. Doain yaaaaaa!! (FYI: Gue lagi sakit kompilasi nih. Radang, panas dalam, bibir pecah-pecah, pusying, dan lain-lain. Gara-gara reform mungkin) 




17 February 2011

Pernah salah manggil orang?
Pernah ngerasain malu setengah mati?
Pernah ngerasa pengen ngilang dari muka bumi?

Saya pernah.


Kejadian ini terjadi pada hari Rabu, tepatnya tanggal 16 Februari 2011, bertempat di kampus tercinta, waktunya sekitar pukul 18 kurang dikit.

Jadi gini ceritanya, kemaren, selese syuro pra reform, ditemani oleh titik-titik hujan yang turun membasahi bumi, gue melangkahkan kaki menuju parkiran dengan hati riang dan tanpa beban.
Udah tau lagi sering ujan, eh gue malah lupa bawa jas ujan. Yaudahlah ya, gue seneng ujan-ujanan kok.
Soalnya kalo lagi ujan gue bisa pipis sembarangan tanpa perlu takut dimarahin orang.

Oke gue gak lagi mau ngebahas masalah itu.

Abis ngambil om blade, gue langsung pergi.
Baru jalan sebentar dari parkiran, eh ada kakak-kakak tingkat. Sebenernya, sejujurnya, dan sesungguhnya, diriku lupa itu siapa namanya, tapi ya kalo gak nyapa kayanya gimanaaaaa gityu ya..
Yauda gue bilang aja," Kak, duluan ya kak."
Itu yang paling aman lah. Daripada gue nyebut nama terus salah kan.

Baru jalan beberapa detik, eh di depan ada 2 sosok orang yang 'SEPERTINYA' gue kenal. Sebut saja upin dan ipin.


Yauda langsung aja gue teriak dengan sangat pedenya, " Upin! Ipin! Duluan ya." kata gue sambil nengok ke dua orang itu.

Dan begitu gue liat dua orang itu...

ALAMAKJAAAAAAANG!!!


Kok Upin ama Ipin mukanya berubah ya?
Apa mata gue yang lagi seliweran?
Apa ini efek air ujan?
Apa jangan-jangan mereka ganti muka?

Ah gak  mungkin.

Gue sempet terbengong-bengong selama beberapa detik. Dari muka gue yang masih senyum-senyum najong ampe senyum-senyum cengo nahan malu.





Dan begitu gue sadar, TERNYATA GUE SALAH ORANG!!


Kambing!


Tiba-tiba aja gue ngerasa pengen ngilang dari bumi ini.
Tiba-tiba aja gue ngerasa frustrasi dan malu abis.
Tiba-tiba aja gue lupa gue siapa, gue dimana, gue anaknya siapa.
Tiba-tiba aja gue ngerasa pengen ikut SNMPTN lagi (?)

Yap, dari kejadian itu, gue bisa mengambil kesimpulan bahwa salah manggil orang bisa menimbulkan sakit kejiwaan yang cukup mengkhawatirkan. Apalagi kalo ampe stres, terus gak mau kuliah, terus gak mau makan, gak mau mandi, jadi gila, atau yang paling parah adalah bunuh diri. Hiii serem..
Untung aja kondisi kejiwaan gue sekuat baja dan setangguh karang.



TIPS SEBELUM MENYAPA ORANG :

1. Pastikan baik-baik apakah orang yang akan Anda sapa adalah orang yang tepat. Cek mukanya, namanya, tempat tanggal lahirnya, nama bapaknya, ibunya, makanan favoritnya, minuman favoritnya, yaaaah semuanya lah. Pastiin kalo itu semua bener dan GAK SALAH.


2. Sebelum nyapa, usahakan berdoa dan menarik napas sedalam-dalamnya. Usahakan Anda berada dalam posisi yang rileks dan santai.

3. Pastikan kuku jari kaki dan tangan Anda sudah dipotong. (iya gue tau gak ada korelasinya)

4. Jika Anda salah manggil nama orang, jangan langsung kabur. Usahakan tetep santai, dan jangan panik. Biar gak ketauan salah manggil. Senyum aja. Tapi sambil terus jalan dan langsung buang muka. Jangan sampe orangnya inget muka lo, atau inget warna tas lo, atau inget sepatu lo, atau inget bau badan lo. Karena itu pasti bakal menimbulkan malu yang berkepanjangan.


15 February 2011

GUTEN MORGEEEEEEEEEEN!!! MySpace



Maulid Nabi nih hari ini. Kira-kira ada yang ngasih gue cokelat gak ya (loooh??)

Oiya kayanya mega proyek gue, PASUKAN KEBAYA, bakal dipending dulu.



Yaaaaaaaaaah.. Kenapaaaaaaaaaaaaaa??? MySpace



Cepcepcepcep.. Gak usah sedih dan kecewa gitu dong.
Gue janji bakal ngelanjutin kok.
Gue terpaksa ngelakuin hal ini karena kemaren gue baru aja
DAPET DVD SAILORMOON!!
Akhirnya, setelah sekian lama gue dapet juga.
Meskipun harus mutusin urat malu gue, ampe diketawain ama abang dvdnya (entahlah abangnya ketawa kenapa. Apa gara-gara gue cantik kali ya?MySpace), tapi apapun akan kulakukan demi cinta (hayaaaaah!).



Itulah dasyatnya kekuatan cinta.

Dari 5 seri sailormoon yang ada, gue cuman beli 3. Tanggung sih. Tapi yaudahlah ya, gue lagi gak punya duit. Bulan ini gue defisit banyak gila. Akibat penyakit penyempitan pembuluh dompet yang gue derita saat ini, makanya kondisi perekonomian gue agaknya sedikit carut marut alias BERANTAKAN BUANGET!!

Gara-gara liburan, uang jajan gue dipotong. Padahal gue masih tetep lalu lalang ke kampus. Belom lagi kebiasaan baru gue yang baru gue mulai tahun ini, yaitu BELI BUKU MINIMAL SATU TIAP BULAN.
Dodolnya, di tengah krisis yang sedang melanda negeri dompet gue, gue malah beli buku 2 kali bulan ini.
DUA KALI SODARA-SODARA!! BAYANGKAN!!
Hiks. Tragis. Miris. Teriris.

Tangan gue emang gatel banget kalo udah ke toko buku. Semuanya pengen di ambil. Makanya gue gak boleh sering-sering maen kesana. Buat temen-temen gue, lain kali kalo janjian jangan di toko buku ya. Bisa abis duit gue ntar MySpace


Balik lagi soal dvd sailormoon.

Nyampe rumah gue langsung nonton kan tuh.
Gue sempet terkejut hingga tak sadarkan diri (gak lah!) waktu tau 1 CD isinya 46 episode!
AAAAAAAAA GILAAAAAAAA!!

Baru nonton 4 episode aja gue udah terkantuk-kantuk. Apalagi 46 episode.
DAN ADA 3 CD SODARA-SODARA!!
Di tambah lagi kenyataan bahwa liburan telah usai.MySpace


Tiba-tiba aja gue ngerasa nyesel udah beli 3.
Tiba-tiba aja gue pengen duit gue balik.
Tiba-tiba aja gue pengen jadi zombie << efek kebanyakan maen Plant vs. Zombie

Hayaaaaaaaaaaaah!
Yaudalah. Menyesal juga sudah tak berguna (aiiih..)


-------------- GANTI TOPIK -----------------


Pas lagi nonton tiba-tiba gue kepikiran kenapa juga pasukan pembela kebetulan itu kalo lagi bertarung pake high heels? Kenapa gak pake sepatu boots atau sendal jepit? Kalo gak pake sepatu karet atau sneaker aja sekalian? Kan jadi lebih gampang gerak.

Nanti kalo heelsnya patah gimana?
Kalo kakinya keseleo gimana?
Kalo gak ada tukang sol sepatu gimana?
Kalo sepatunya gak bisa dibenerin gimana?
terus sailormoon pake sepatu apaan?

Kasian sailormoon.
#PRAYFORSAILORMOON!! MySpace


Jadi inget kemaren ada anak-anak SMA gityu yang lagi pada mau foto buku tahunan.
Dan gue berhasil menarik kesimpulan bahwa...

JENGJENGJENGJEEEEENG!!!

Anak SMA sekarang udah pada kaya tante-tante.

Make up tebel banget udah kaya bencong abis digebukin. Baju compeng camping udah kaya gembel kurang bahan. Dan yang paling penting adalah HIGH HEELSNYA TINGGI-TINGGI ABIS!!
Cocoklah buat nimpuk maling kalo gak buat ngulek sambel.

Intinya adalah...


Gue kalah tinggi. MySpace




Perasaan waktu gue foto buku taunan gak kaya gitu amat dah.
Cuman pake kaos, jeans, ama sepatu karet.



Sekali-kalinya gue pake high heels itu pas graduation, dan itu pake yang model wedges. Tapi 10 cm. Dan tau gak sih lo, itu tuh PEGEL BUANGEEEEEEET!! Jangankan sekolah, membaca pun aku tak mampu (eh??)
Maksudnya jangankan buat loncat-loncat, buat jalan aja ribet.
Kata orang sih belom biasa. DAN GUE GAK MAU TERBIASA!! Ini mah nyiksa gila!
Sekalian aja suruh gue jalan pake egrang!


Gue tetep cantik walaupun gak pake sepatu buat nimpuk maling kok!
Gue tetep ngerasa keren dengan jadi diri gue sendiri. THAT'S THE POINT. JUST BE YOURSELF.

Peduli amat kata orang...



12 February 2011

Dalam rangka Hari Kasih Sayang atau bahasa gaulnya Valentine, dalam rangka memperingati Harpitnas alias Hari kejepit nasional (soalnya tanggal 15 Ferbruari 2011 itu libur Maulid Nabi), dan dalam rangka hari kembalinya gue kuliah di kampus tercinta (gak penting banget), yang jatuh tepat pada hari Senin, tanggal 14 Februari 2011, gue mau mempersembahkan satu lagi buah pikiran gue yang (menurut gue) keren banget amat sangat sekali. Udah lama nih gue gak nulis cerita aneh gini lagi.


Terinspirasi dari postingan gue beberapa waktu yang lalu tentang kartun-kartun jaman sekarang, gue jadi pengen merealisasikan khayalan gue untuk ikutan bikin cerita superhero juga. Berniat untuk menyaingi kesuksesan Wedding Peach, gue memutuskan untuk membuat sesuatu yang hampir sejenis, mirip-mirip, nyerempet-nyerempet, tapi gak sama (menurut gue lagi). Judulnya adalah PASUKAN KEBAYA. Pasukan pembela kebenaran, kebetulan, keadilan, ketertindasan, penyelamat anak-anak jalanan, serta penghibur janda janda kesepian (??)


 Kalo Wedding Peach ceritanya pake wedding dress kalo mau bertempur melawan para penjahit penjahat, disini gue mengangkat salah satu warisan budaya Indonesia yang mulai dianggap kuno dan ketinggalan jaman, yaitu KEBAYA.

Perkenalan dulu deh ya. Ini adalah gambar pasukan kebaya (ceritanya). JERENGJEREEEEENG!!!


Jelek ya? Iya gue tau kok haha.
Niatnya pengen bikin kostum kebaya yang warnanya ceria dan bahagia kaya disain baju final AFF waktu itu, eh jadinya malah norak kaya baju badut gini. Lebih mirip ama trio macan dibanding superhero yak? Yaudahlah ya, nasi sudah menjadi kubur (?)

Yang tengah itu tokoh utama, rambut warna ungu itu namanya Sri Suketi. Seperti biasanya, pemeran utama adalah seorang yang selebor, ceroboh, pelupa, pinter (tapi kadang-kadang).

Yang sebelah kanan rambut pink itu kakaknya Suketi, namanya Ponikem Lestari. Bisa diliat dari penampilannya, orangnya dewasa, cerdas, pemalu, anggun.

Yang sebelah kiri rambut kuning itu adenya Suketi, namanya Suratmi Widyaningsih. Orangnya ceria, agak tomboy, cool-i.

Ada lagi. Satu-satunya tokoh cowok yang berhasil gue hadirkan di kisah ini adalah Paijo Anggoro. Ini cemcemannya Suketi. Kenapa yang lain gak dibikin cemcemannya juga? Gue males. Biar tokoh utama aja deh yang punya cemceman. Nantinya Paijo bakal jadi lelaki penolong juga kaya si Yousuke di Wedding Peach atau Mamoru di Sailormoon.


Eh iya, kenapa ya tokoh superhero kaya gini jumlahnya ganjil mulu? Wedding Peach ada 3 orang, eh jadi 4 sih tapi pas ditengah-tenagh gitu, tapi tetep aja awalnya 3 orang doang. Sailormoon jumlahnya ada 5 orang. Tadinya gue pengen bikinm Pasukan Kebaya jadi 11 orang gitu. Biar bisa maen bola. Tapi baru gambar 3 aja gue udah gempor.

Terus bagaimana kelanjutannya?
Siapa sih musuhnya?

Mau tau?

Nantikan kisahnya hanya di Rhythm Of My Struggle hahahhahahaha..




(Last edit : 15 Februari 2011)

10 February 2011

Apa yang dapat melebihi 100%?
Apakah pernah terpikir oleh anda untuk memberi lebih dari 100%?
Adakah dalam hidup ini yang dapat memberi lebih dari 100%?

Mungkin skema berikut akan sedikit membantu anda...
Jika,
A B C D E F G H I J K L M N O P Q R S T U V W X Y Z
Mewakili,
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15 16 17 18 19 20
21 22 23 24 25 26

Maka,
H-A-R-D-W-O-R-K
8+1+18+4+23+15+18+11 = 98%

K-N-O-W-L-E-D-G-E
11+14+15+23+12+5+4+7+5 = 96%

A-T-T-I-T-U-D-E
1+20+20+9+20+21+4+5 = 100%

Sekarang lihatlah bagaimana Tuhan memberi anda 101%...
L-O-V-E-O-F-G-O-D
12+15+22+5+15+6+7+15+4 = 101%



"While Hard Work and Knowledge will get you close, and Attitude will get you there, it’s the Love of God that will put you over the top!"




09 February 2011

Eheheheh!!

Masamasamasa, temen SD akika ada yang udah nikah loh bo!
HUAAAAAAW!!!


Jadi inget nih waktu muda dulu, jaman-jamannya SMA gityu (berasa tua), gue pernah ditanyain ama temen gue, pas udah lulus mau ngelanjutin kemana. Berhubung itu masih kelas 2 SMA ya, jadi kan pikiran gue masih kemana-kemana, masih pengen jadi Arsit*piiip*, tapi takut gak kesampean, jadinya gue tanggepin becanda.
Gue bilang mau ngelanjutin ke jenjang pernikahan 
Dan gue gak nyangka banget ternyata temen gue, masih inget kejadian itu sampe sekarang. Itu bahan ledekannya dia tiap ketemu gue.


Tapi emang sih sebenernya gue pengen nikah muda. Tapi ama siapaaaaaaaaa???


Nikah muda itu enak. Pas anaknya udah gede kitanya belom tua-tua amat lah. Jadi bisa shopping bareng, maen bareng, seru-seruan bareng, ngegosip bareng, ya pokonya semuanya bareng-bareng deh. Udah kaya ade kakak kalo lagi pergi berdua. Kaya gue ama nyokap gue gitu.


Tapi sebenernya nyokap gue gak nikah muda juga sih.


Gak enaknya nikah muda itu, biasanya emosinya masih labil. Ya kaya gue gini deh. Moody banget. Dikit-dikit seneng, dikit-dikit bete. Kan gak lucu kalo baru nikah langsung cerai gara-gara ngambek minta dibeliin mobil (??)

TIPS BUAT YANG MAU NIKAH MUDA : 

SATU
Siapin fisik, mental, duit, rumah, mobil, motor, kolam renang (??)


DUA
Harus sabar. Biasanya masih labil. Kalo dia tiba-tiba berubah pikiran jadi pengen nikah ama cowo yang lain, sabar.


TIGA
Usahakan nikah ama yang berbeda jenis kelamin. Cowo jangan ama cowo. Cewe jangan ama cewe.


EMPAT
Selesein kuliah dulu, terus kerja. Kalo masih kuliah nanti kasian istrinya dikasih makan diktat ama soal ujian.


LIMA
Minta ijin ama orang tua. Jangan kawin lari. Cape. Bener deh, gak boong!



Semua tips di atas sudah teruji secara klimis di laboratorium.

Sekian. Terima kasih.




Hari ini, gue dapet pelajaran yang (gue rasa) cukup berharga dan layak untuk masuk ke kandang cacing gue, Rhythm Of My Struggle. Kisah gue yang memutuskan untuk berada di jalan perjuangan, Desa Binaan.

Jadi koordinator Tim kreatif dan akademik tuh ternyata gak gampang ya. Sabar. Butuh kesabaran yang sangat amat sabar untuk bisa bertahan di jalan ini, dengan tanggung jawab yang gak gampang tentunya.

Tapi hari ini, gue ngerasa kalo semua yang gue lakuin sia-sia. Gak ada yang ngehargain usaha gue. Jujur, gue kecewa. Banget.

Tugas perdana gue adalah silabus desa binaan. Begitu dapet tugas itu, gue langsung nyari berbagai macam silabus dari internet ama dari dokumennya kakak tingkat. Gue samain materi-materinya. Gue ngedit 16 buah silabus dalam waktu satu malem ! BAYANGIN ! SATU MALEM 16 SILABUS! Gue megang silabus dari pagi-pagi buta ampe jam 1 malem ! Silabus dari kelas 1 sampe kelas 6, dari pelajaran matematika, ipa, sampe ips. Harusnya ada 18 silabus, silabus ipa ama bahasa indonesia kelas 6. Tapi gue udah gak sanggup. 16 silabus udah berhasil bikin pinggang gue sakit, pala gue pusing, mata gue nyutnyut, dan badan gue mau remuk. Sampe akhirnya geu sakit sehari. 56 halaman silabus berhasil gue lahirkan dalam 1 malem. Berasa jadi Sangkuriang gue. Tapi gapapalah. Itung-itung belajar jadi guru.

Emang salah gue sih. Gue terlalu memforsir. Gue terlalu serius ngejalanin ini semua. Padahal kalo gue gak ngebandingin silabus yang satu ama yang lainnya, kerjaan bisa cepet kelar. Salah gue juga yang maen iyaiya aja waktu diSURUH ngerjain silabus ama anak buah gue. Yaudah lah gapapa gue ngasih modal awal buat mereka yang bakal bikin modul, pikir gue.

Gue pengen semuanya selese cepet. Gue pengen Desa Binaan bisa jalan sesuai rencana. Gue pengen. Tapi apa daya. Secepet-cepetnya gue ngerjain tugas, toh gue gak bisa apa-apa tanpa anak buah. Bagitu pembagian tugas, ternyata gue harus kecewa. Gue pikir karena ada 6 orang jadi gue bisa ngasih tanggung jawab ke mereka satu-satu. Jadi gue gak usah ngerjain modul lagi. Gue cape. Tapi ternyata, salah satu dari anak buah gue yang kebetulan anak perantauan dan anak kosan, bilang dia gak punya buku buat bikin modul. Mau gue pinjemin, tapi waktu udah mepet. Gue ngasih dateline 3 hari. Dan itu weekend. Secara gue orangnya gak tegaan, jadi akhirnya gue lagi yang ngerjain modul bagian dia. Modul kelas 2 sd. Gue langsung minjem buku keponakan gue dan gue langsung ngerjain. Gak terlalu susah. Materi semester 2 cuman dikit. Sehari jadilah. Tapi pas gue lagi ngerjain, tiba-tiba ada anak buah gue yang bilang kalo gak bisa nyelesein dalam waktu 3 hari. Tiba-tiba aja semangat gue ngedrop. Entah kenapa. Mulai dari situ, gue jadi males ngerjain. Padahal tinggal soal bab akhir doang. Abis itu selese.

Seminggu kemudian, DB udah mulai. Belom pake modul. Anak buah gue gak ada yang ngasih kabar. Gue sms jarang yang bales.  Gue kasih dateline ampe senen malem. Tapi yang ngirim baru 1 orang. Dan itu berantakan abis. Cuman copy paste dari internet dan NO EDIT! Dan silabus belom di print. Gue bingung. 56 halaman gue mau ngeprint dimana? Kalo di rumah bisa langsung abis itu tinta. Kalo di rental, duitnya sapa? Pasti mahal banget itu. Ini lagi liburan. Gue gak punya duit.

Yaudah dengan sekuat tenaga gue lawan rasa males gue. Gue lawan rasa kecewa gue. Gue selesein modul gue. Senin, 7 Februari 2011, jam 10 malem akhirnya gue selese ngerjain dan ngerapiin silabus + modul. Seneng banget rasanya. 23 halaman modul kelas 2 sd akhirnya bisa terselesaikan. Yaudah langsung gue print aja. Berhubung besoknya jadwal DBnya adalah matematika, jadi gue pikir gapapa lah gue print dulu silabus matematikanya. 26 halaman silabus matematika gue print dengan suka cita dan rasa bahagia yang tak terhingga.



Seneng. Lega. Bahagia. Tugas gue kelar. Rasanya pengen guling-guling di bawah kolam renang sambil tereak-tereak.

Jam 11 malem akhirnya gue nutup laptop. Siap-siap tidur.

Dan hari ini, DB hari efektif ke dua, Selasa, 8 Februari 2011, gue ngerasa dapet pukulan yang amat sangat berat sekali.

Begitu dateng silabus diminta kan ya, yauda gue kasih. Masih rapih banget itu. 


Gue bener-bener jaga biar gak lecek soalnya pengen gue jilid buat jadi arsip. Ternyata eh ternyata, begitu selese DB, silabusnya udah gak karuan bentuknya. Lecek. Kelipet. Kotor. Ya allah.. Pengen nangis rasanya. Gue ngejaga baik-baik, gue ngerjain ngasih yang terbaik, gue ikhlas, gue rela, gue tulus ngabdi di jalan ini, ternyata cuman gini yang gue dapet. Semua hasil kerja gue gak lebih baik dari kertas coret-coretan.


Sedih banget.

Sempet dihibur sama salah seorang temen. Katanya nanti yang dijilid yang di fotocopy aja. Tapi entah kenapa gue gak rela. Ada rasa sakit gimana gitu waktu denger itu. Nyesek.

Tapi yaudah lah gue terima aja. Gue gak mau ngambil pusing.

Pas lagi evaluasi, tiba-tiba ada yang bilang kalo silabusnya gak sesuai ama yang anak pelajarin di sekolah. Nah terus gue disuruh ngejelasin gitu kan. Baru aja gue mau ngejelasin, tiba-tiba ada yang nyelak. Dia ngejelasin katanya yaudah gak sesuai silabus gapapa.

Rasanya kaya ditendang ke goa gorila, kelempar ke samudera Antartika, terus kena bomnya Nagasaki ama Hirosima.
JLEB!

Kalo gitu buat apa gue cape-cape bikin silabus?
Buat apa gue begadang ampe tengah malem?

Gue ngerjain itu penuh perhitungan. Gak ngasal. Gue liat kalender. Gue catet berapa pertemuan.








Orang lain gak peduli ama proses. Mereka cuman peduli ama hasil.

Jadi inget waktu pembentukan panitia ada kakak tingkat yang bilang kaya gini :

"Seseorang bilang perjuangan itu sendiri. Sendiri tak ada yg menemani. Sendiri ketika semua tak ada yg peduli.

Ada yg bilang perjuangan itu pengorbanan. Pengorbanan meraih harapan. Pengorbanan dalam menempuh kemuliaan.

Ada yg bilang perjuangan itu aneh.
Dan kadang dianggap remeh.

Ada yg bilang perjuangan itu sakit.
Sakit ketika semua terasa rumit.
Sakit ketika hidup terasa terhimpit.

Ada yg bilang perjuangan itu kenyataan.
Kenyataan yg menuntut perubahan.

Dan aku bilang perjuangan itu nikmat.
Nikmat ketika beban berat terasa hangat.
Nikmat ketika persaudaraan terasa erat."






06 February 2011


Berhubung udah bulan Februari (emang ada apa ya bulan Februari? *purapura gak tau*), gue ganti template nih. Biar keliatan lebih manis, lucu, dan unyuuuu. Hidup unyunisme!!



Akhir-akhir ini playlist di hape gue bertambah. Ya se-ngefans-ngefansnya gue ama Avril Lavigne,
lama-lama gue bosen juga dengerin lagunya. Jadi iseng-iseng gue nyari rekomendasi lagu-lagu baru. Mulai dari lagu luar ampe lagu dalem. Mulai dari ‘Just the way you are’ sampe ‘yunomisoweeeeel’.


He? Yunomisowel? Lagu apa itu?


Loh? Gak tau? Hayaaah payah kau! Itu lagu dari boyband yang sangat fenomenal abad ini. Boyband dari Indonesia. Namanya SM*SH. Kenapa fenomenal? Karena banyak yang pro, tapi gak sedikit yang kontra. Kalo gue pribadi sih ada di pihak netral. Karena gue gak suka ngeliat cowo dandan kaya cewe, tapi gue salut juga ama cowo yang bisa ngedance segitu hebatnya. 


Balik lagi ke playlist gue minggu ini. Pernah denger nama band NUSIX gak?


Gak pernah? Ah payah kau! Itu bandnya temen gue, Rayhan a.k.a Tompi, yang pernah gue ceritain di postingan ini. Gue juga baru tau sih kalo Rayhan punya band.


Ini formasinya :
Rayhan (Gitar,Vocal)
Fiqri (Gitar,Vocal)
Ryan (Bass)
Ibel (Drum)



Yauda gue download aja lagunya. Ada 2. Pilihan terakhir ama Tersayang. Ini lirik lagunya kalo penasaran.

Dua-duanya easy-listening. Genre musiknya mirip-mirip lagunya Keris Empu Gandring Kerispatih menurut gue. Lagu yang Pilihan Terakhir bagus deh. Pilihan katanya pas, musiknya minimalis tapi manis, nyentuh deh pokonya (Hayaaaaah! Sok tau banget ini gue). Cocok lah buat yang pengen nembak cewe. 

Untuk lagu yang Tersayang, melankolis abis. Menggambarkan sisi kelembutan seorang cowo yang tidak berdaya dan teraniaya (??) Agak cengeng sih menurut gue. Udah gitu pemilihan katanya gak sebagus yang Pilihan Terakhir. Jadi kesannya gak ’mahal’ gitu. Tapi kalo dari sisi musik, gue suka. Musiknya unik. Berwarna gimana gitu. (Sok tau banget). 

Ngomong-ngomong soal band, jadi inget nih gue. Jaman SMA dulu gue ama temen-temen gue sempet kepikiran buat bikin bandcong. Tapi ya ujung-ujungnya cuman jadi bahan becandaan.


Nama band kita adalah THUMB BAND (Baca : Tumben).


Dengan formasi 4-4-2 FENNY HERAWATI sebagai penyerang Vokalis tak bersuara, MONICA APRIANI sebagai gelandang-an Drummer sekaligus perakit drum (panci dan kaleng), GUE sebagai gawang pemegang kabel dan penari latar (entah kabel apa, gue juga bingung kenapa gue ditugasin kaya gitu), dan FITRIA PERMATA SARI sebagai sayap kanan ayam calo penjual tiket konser kita.


Kalo gak salah sih waktu itu sempet mau nambah personil buat megang rebana ama kecrekan. Tapi gue lupa deh jadi apa gak.


Dan untungnya, Band ancur itu gak jadi terbentuk. Kalo jadi, gue gak tau deh bagaimana nasib gue sekarang ini.



04 February 2011

Senin, 31 Januari 2011 merupakan hari paling bersejarah dalam hidup gue. Dimana pada hari itu gue berhasil mewujudkan impian gue yang amat sangat menakjubkan yaitu, NAIK BUSWAY KORIDOR BARU SODARA-SODARA!!! 


Biasa aja ya? Gak istimewa ya? Tapi buat gue itu pengalaman yang harus dicatat dalam buku harian, buku bulanan, dan buku tahunan gue. Sudah sejak lama aku memendam rasa ingin merasakan koridor baru yang telah berhasil meramaikan kemacetan ibukota tercinta itu.

Jam 8 gue berangkat dari rumah dianterin naik om Blade ama kakakku tercintah menuju shelter busway PGC. Kenapa dari PGC? Kenapa gak dari Tamini? Karena naluri petualang yang ada dalam darah dan daging gue mengajak langkah kaki kecil gue untuk naik dari PGC aja.

Gue sempet bingung juga mau naik dari Halte Walk apa shelter yang di luar. Masalahnya adalah gue cuman naik sebentar dan langsung transit di UKI, itu menurut kabar anak-anak busway di kelas gue. Yaudah gue naik jembatan penyebrangan sambil ngintip-ngintip kali aja shelter di luar sepi gitu, jadi kan gye gak perlu jauh-jauh ke Halte Walk. Niatnya pengen ngintip eh tau-tau tanpa sadar gue udah nyampe di depan loket aja 



Sepertinya gue gak berbakat jadi dektektif nih. 


Yaudah gue beli tiket kan. Alamakjangjingjong! Rame banget. Tau gitu gue naik dari Halte Walk aja deh. Mau balik lagi tapi saying udah bayar. Mau nunggu tapi males banget ramenya udah kaya pasar. Mulai dah tuh muncul ide gila gue yang pada akhirnya gak jadi terealisasikan. Tadinya gue niat buat pura-pura jadi orang gila biar orang-orang pada menyingkir dan ngasih jalan buat gue.

Tapi gak jadi. Gue gak punya cukup nyali untuk melakukan hal gila kaya gitu.

Gue nunggu lamaaaaa banget di shelter itu. Busway pertama dateng. Jurusan Harmoni. Langsung aja tuh diserbu ama orang-orang yang udah gatel banget kakinya pengen naik. Yauda gue ngalah. Dateng lagi busway berikutnya. Karena keadaan udah memungkinkan buat gue joget-joget di dalem busway naik busway tanpa perlu dorong-dorongan, yauda gue naik deh. Tadinya sempet ragu juga mau naik apa gak. Tapi waktu memaksaku untuk segera naik.

Yang bikin gue aneh adalah, tiap kali gue naik busway, tiap rutenya deket atau harus transit, gue selalu dapet tempat duduk. Giliran rutenya jauh gue selalu berdiri.
Dan itu terjadi kemaren. Gue cuman duduk sebentar langsung transit di UKI.

Di UKI gue sempet terkentut-kentut terkejut-kejut karena di shelter UKI rame banget. Tapi rapih. Teratur. Gak amburadul. Ada mbak-mbak yang tereak-tereak ngatur orang-orang, kaya ngatur anak TK yang mau ikut karyawisata. Tapi salut deh. Itu keren banget. 


Sempet kepikiran buat kentut disana buat ngacauin antrian. Tapi lagi-lagi gak terealisasikan karena gue gak berani.

Gue sempat terlunta-lunta tak berdaya di shelter itu. Secara gue masih bingung harus naik busway yang ke Pluit, Grogol, apa Tanjung Priok. Awalnya geu ngantri yang ke arah Grogol. Nyari yang ramean (teori Kami Remaja Labil / KRL).

Gue langsung sms temen gue, orang yang sudah memakan asam garam cuka kemiri kunyit dan lain sebagainya dalam bidang perbuswayan di Jakarta, SAHID HIDAYAT. Dia udah khatam masalah busway.

Gue nanya kalo mau ke kampus naik yang ke arah mana. Kata dia ke arah Tanjung Priok. Yaaaah, padahal barusan aja ada yang lewat dan itu KOSONG SODARA-SODARA!! KAMBING BANGET!!! 



Alhasil gue jadi nunggu lagi deh.

Gak lama, dateng lagi deh tuh busway yang ke tanjung priok. HOREEEEEEEEEE!!! Gue naik dengan hati yang sangat riang gembira, yaaah walaupun gak dapet duduk.
Transit di mana tau dah itu namanya. Yang jelas jembatannya puanjaaaaaaaaaaaaaaang banget. Bikin kaki gue nyutnyut. 


Tapi gue seneng bisa nyobain busway koridor baru hahaha.

Pesen buat pemerintah nih :
Di manage dong transportasi umumnya. Jangan semuanya numplek jadi satu. Dari yang berroda dua, tiga, empat, sampe yang gak punya roda juga ada. mending sedikit tapi terawat daripada banyak tapi gak layak. Cuman bikin macet doang. Walaupun konsekuensinya jumlah pengangguran tambah banyak.
So, be wise!! (asik deh bahasa gue)