Senin, 31 Januari 2011 merupakan hari paling bersejarah dalam hidup gue. Dimana pada hari itu gue berhasil mewujudkan impian gue yang amat sangat menakjubkan yaitu, NAIK BUSWAY KORIDOR BARU SODARA-SODARA!!! 


Biasa aja ya? Gak istimewa ya? Tapi buat gue itu pengalaman yang harus dicatat dalam buku harian, buku bulanan, dan buku tahunan gue. Sudah sejak lama aku memendam rasa ingin merasakan koridor baru yang telah berhasil meramaikan kemacetan ibukota tercinta itu.

Jam 8 gue berangkat dari rumah dianterin naik om Blade ama kakakku tercintah menuju shelter busway PGC. Kenapa dari PGC? Kenapa gak dari Tamini? Karena naluri petualang yang ada dalam darah dan daging gue mengajak langkah kaki kecil gue untuk naik dari PGC aja.

Gue sempet bingung juga mau naik dari Halte Walk apa shelter yang di luar. Masalahnya adalah gue cuman naik sebentar dan langsung transit di UKI, itu menurut kabar anak-anak busway di kelas gue. Yaudah gue naik jembatan penyebrangan sambil ngintip-ngintip kali aja shelter di luar sepi gitu, jadi kan gye gak perlu jauh-jauh ke Halte Walk. Niatnya pengen ngintip eh tau-tau tanpa sadar gue udah nyampe di depan loket aja 



Sepertinya gue gak berbakat jadi dektektif nih. 


Yaudah gue beli tiket kan. Alamakjangjingjong! Rame banget. Tau gitu gue naik dari Halte Walk aja deh. Mau balik lagi tapi saying udah bayar. Mau nunggu tapi males banget ramenya udah kaya pasar. Mulai dah tuh muncul ide gila gue yang pada akhirnya gak jadi terealisasikan. Tadinya gue niat buat pura-pura jadi orang gila biar orang-orang pada menyingkir dan ngasih jalan buat gue.

Tapi gak jadi. Gue gak punya cukup nyali untuk melakukan hal gila kaya gitu.

Gue nunggu lamaaaaa banget di shelter itu. Busway pertama dateng. Jurusan Harmoni. Langsung aja tuh diserbu ama orang-orang yang udah gatel banget kakinya pengen naik. Yauda gue ngalah. Dateng lagi busway berikutnya. Karena keadaan udah memungkinkan buat gue joget-joget di dalem busway naik busway tanpa perlu dorong-dorongan, yauda gue naik deh. Tadinya sempet ragu juga mau naik apa gak. Tapi waktu memaksaku untuk segera naik.

Yang bikin gue aneh adalah, tiap kali gue naik busway, tiap rutenya deket atau harus transit, gue selalu dapet tempat duduk. Giliran rutenya jauh gue selalu berdiri.
Dan itu terjadi kemaren. Gue cuman duduk sebentar langsung transit di UKI.

Di UKI gue sempet terkentut-kentut terkejut-kejut karena di shelter UKI rame banget. Tapi rapih. Teratur. Gak amburadul. Ada mbak-mbak yang tereak-tereak ngatur orang-orang, kaya ngatur anak TK yang mau ikut karyawisata. Tapi salut deh. Itu keren banget. 


Sempet kepikiran buat kentut disana buat ngacauin antrian. Tapi lagi-lagi gak terealisasikan karena gue gak berani.

Gue sempat terlunta-lunta tak berdaya di shelter itu. Secara gue masih bingung harus naik busway yang ke Pluit, Grogol, apa Tanjung Priok. Awalnya geu ngantri yang ke arah Grogol. Nyari yang ramean (teori Kami Remaja Labil / KRL).

Gue langsung sms temen gue, orang yang sudah memakan asam garam cuka kemiri kunyit dan lain sebagainya dalam bidang perbuswayan di Jakarta, SAHID HIDAYAT. Dia udah khatam masalah busway.

Gue nanya kalo mau ke kampus naik yang ke arah mana. Kata dia ke arah Tanjung Priok. Yaaaah, padahal barusan aja ada yang lewat dan itu KOSONG SODARA-SODARA!! KAMBING BANGET!!! 



Alhasil gue jadi nunggu lagi deh.

Gak lama, dateng lagi deh tuh busway yang ke tanjung priok. HOREEEEEEEEEE!!! Gue naik dengan hati yang sangat riang gembira, yaaah walaupun gak dapet duduk.
Transit di mana tau dah itu namanya. Yang jelas jembatannya puanjaaaaaaaaaaaaaaang banget. Bikin kaki gue nyutnyut. 


Tapi gue seneng bisa nyobain busway koridor baru hahaha.

Pesen buat pemerintah nih :
Di manage dong transportasi umumnya. Jangan semuanya numplek jadi satu. Dari yang berroda dua, tiga, empat, sampe yang gak punya roda juga ada. mending sedikit tapi terawat daripada banyak tapi gak layak. Cuman bikin macet doang. Walaupun konsekuensinya jumlah pengangguran tambah banyak.
So, be wise!! (asik deh bahasa gue)