Kata temen gue blog gue sekarang mulai terkena virus Jayus Tambunan. Hiks. Jadi sedih


Yaudah lah. Bodo amat.

Eiya kemaren gue abis ikut Reform loh. Acara dari TAnK MIPA gitu deh. Hampir sama kaya SISKOM ama PKMJ. Tapi yang ini jauuuuuuuh lebih seru!

Asli, gak nyesel gue ngikut.

Amunisi untuk Reform

Berangkat hari Jumat, 18 Februari 2011, jam 5 sorean, ke Cikoneng, ngeteng (ngangkot dewek), dan nyampe sana sekitar jam setengah 12 teng.
HWAAAAAAAAAAAAAW!!!

Sumpah keren abis.
Malem-malem gitu kita naik gunung ampe bau keringet, dari yang kepanasan ampe berubah jadi kedinginan + kelaperan, tapi semuanya terbayar karena disana membahagiakan (apadahgue). Padahal nyampe-nyampe gue sesek napas 

Nyampe sana langsung pada solat terus makan. Abis itu tidur deh. GAK SIKAT GIGI. GAK CUCI MUKA. Soalnya airnya dingin.

Setengah 1 kita tidur, terus jam 3 dibangunin buat Qiyamul Lail. Gue gak bisa tidur masa. Jam 2 gue bangun. Menggigil. Padahal gue udah pake baju lapis 3, tapi tetep aja 


Paginya, kita olah raga gitu ceritanya. Abis pemanasan, kita jalan-jalan ke atas bukit dipandu ama ka Dio. Eh tapi ujung-ujungnya malah balik lagi gara-gara anak cewenya jalannya lama (gue gak termasuk loh 


Selama reform, cuman ada 2 materi gitu deh. Dari ka Agus ama ka Reza.
Gak kaya Siskom ama PKMJ yang materinya seabrek tapi bikin orang susah melek 

Keren banget lah pokonya.

The best momentnya itu adalah...

1) Naik ke gunung malem-malem, rame-rame, dengan pemandangan yang aduhai.
Ya, meskipun cape, tapi gue harus akuin, ini berkesan banget. Kakak-kakaknya gak nguber-nguber suruh cepetan gitu. Mereka mau aja nungguin kita yang jalannya tergolong agak sedikit kurang cepat ini. Itulah yang bikin gue jatuh hati ama TAnK MIPA. Kekeluargaannya kerasa banget.

2) Solo Camp-nya bikin gue pengen nangis.
Gue takut sendirian. Gue takut gelap. Gue takut hantu. Gue takut malem.
Tapi kemaren itu gue diuji buat manghadapi semua itu.
Gue ditaro di tengah hutan, sendirian, cuman dimodalin lilin satu biji, 10 buah korek api, 2 buah permen, ama garam troto.



Disana, gue di tempatin diturunan kaya tangga gitu, tempatnya agak miring, kanan kiri pohon, dan bulan pun gak keliatan ketutupan pohon!
Abis gelar trash bag, gue langsung naburin garem ke sekeliling gue biar gue aman dari ancaman makhluk liar yang berusaha menggoda gue yang cantik jelita ini. Abis itu ngemut permen terus gue buang. Katanya biar gak ada serangga gitu deh. Tapi perasaan gue tetep disamperin semut ama nyamuk dah.
Di tempat yang begitu menyeramkan itu, gue ditinggal sendirian, duduk beralaskan trash bag, diterangi satu lilin yang gue gak tau harus ngapain kalo tuh lilin abis, dan dengan Al-Matsurat yang gue baca berkali-kali karena gue gak mau denger suara lain selain suara gue.

Gue sempet kepikiran apa kabar gue kalo lilinnya abis?
Teriak? Joget? Nyanyi? Nangis? Ngerjain Kalkulus?
Ya, saya tau itu gak mungkin.
Tiba-tiba terbersit buat bikin api unggun. Kebetulan banyak ranting pohon kan.
Yauda gue bakar aja.
Tapi ternyata cuman nyala sebentar. Soalnya rantingnya basah 

Tau gitu gue bawa kompor aja dari rumah deh.
Terus tiba-tiba gue nyium bau sesuatu. Bau bekas bakaran ranting tuh. Baunya agak nyengat gitu.
Waduh parah. Gue parno. Gue takut tiba-tiba disamperin setan, takut dikira ada makanan 


Tadinya gue pengen nyerah. Makin pagi makin dingin, dan gue makin menggigil gak karuan. Mana gak bawa jam. Gue gak tau berapa jam lagi gue ada di tempat itu. Gue terus tahan, ampe akhirnya ada bunyi peluit penyelamat yang nunjukin kalo itu semua udah berakhir. Gue seneng banget.

Gue langsung nyari arah sumber suara. Gue pengen ke kanan, tapi gelap dan serem banget. Dan lilin gue tinggal dikit. Yauda gue ke kiri. Gak taunya ada orang di sana. Lilinnya masih nyala. Itu Titia Rakhmawati! Ternyata jarak kita gak terlalu jauh.
Gue langsung panggil aja. Saking senengnya, gue ampe gak tau kalo dia lagi tidur. Hahaha kok bisa ya? Gue mah gak berani.



Selama Solo Camp itu gue cuman ngeliatin lilin sambil baca almatsurat. Gue gak berani liat kemana-kemana. TAKUT. Mana tempatnya agak miring kan, gue gak bisa banyak gerak. Udah gitu ada yang nimpukin batu lagi. Kambing banget.

Gue sih mikir kalo di sekitar gue ada kakak-kakaknya. Gak tau deh bener apa gak. Yang jelas gue udah berhasil ngelawan semua rasa takut gue. HOREEEEEEEEEE!!!


3) Nyanyi Totalitas Perjuangan di tempat yang unyu abis
Abis ketemu ama sumber suara, kita langsung jalan menuju penginapan. Eh, di tengah jalan berenti dulu deng. Soalnya masih ada yang belum ketemu. NGILANG SODARA-SODARA. Tapi alhamdulillah bisa ketemu juga akhirnya. Nah pas udah kumpul semua kita langsung nyanyi Totalitas Perjuangan gitu di temani bintang-bintang yang romantis abis dan view ala korea-korea gitu.

4) Outbound ala militer
Beda dari outbound-outbound yang udah lewat, outbound kali ini bukan game, tapi jalan-jalan ngiterin hutan dengan gaya militer gitu deh. Jalan ngerangkak, tiarap, nyemplung lumpur, berenang di kali, ampe-ampe sepatu gue JEBOL.

5) Peresmian koordinator TAnK yang baru, ka Ihsan Muhamad di bawah air terjun
Ini keren banget sumpah. Udah kaya di pelem-pelem gitu deh. Pas diresmiin, eh ka Ihsannya nangis. Kedinginan mungkin 

Yang paling penting sih ini..

3 HARI 2 MALEM AMA ORANG-ORANG YANG GAK MANDI, GAK GOSOK GIGI, GAK CUCI MUKA.

Udah deh segitu aja dulu. gue lupa nih apaan lagi. Nanti gue inget-inget dulu ya.

Oiya besok gue mau microteaching buat kerjaan baru. Doain yaaaaaa!! (FYI: Gue lagi sakit kompilasi nih. Radang, panas dalam, bibir pecah-pecah, pusying, dan lain-lain. Gara-gara reform mungkin)