25 November 2012

Dear Jenderal..

Pernah ngebayangin ada di posisi saat Titanic nabrak gunung es ga?
Pernah ngebayangin punya kolam renang dalam rumah?
Nanya aja sih.

Kemaren Jumat pas mau pulang ke rumah, gue liat langit di arah rumah gue gelapnya keterlaluan.
Sama kaya hati kamu, gelap.
Aku ga bisa nebak apa isinya.
Mungkin PLN belom masuk hati kamu kali ya.
Hemmm.. Oke salah fokus -_-

Kemarin kulihat awan membentuk waaaa... eh ga jadi deh.

Lanjut.
Hari semakin sore, dan mendung tak terbantahkan.
Gue bawa Unge, tapi gue ga bawa jas ujan.
Perut keroncongan, belum makan dari siang.
Ini dilematis.

Akhirnya gue nekat pulang.
Kalo emang gue masih berjodoh sama Unge, Unge akan baik-baik aja kok, pikir gue saat itu.
Ya, gue nekat bawa Unge ujan-ujanan.
Kalo ibu sama bapak tau, bisa dapet siraman rohani dadakan nih gue -_-
Untungnya gue lagi pake tas yang anti maling air.
Kalo ga, tamat lah sudah riwayatmu, Nge..

Di tengah perjalanan, tau-tau ujan turun keroyokan kaya ngajakin tawuran.
Gue pun neduh di bawah jembatan bareng orang-orang.
Bengong sendirian, badan menggigil kedinginan, perut teriak-teriak kelaperan, ah lengkaplah sudah.
Karena hujan tak kunjung reda, dan ga ada cowo cakep yang berteduh disana, akhirnya gue memutuskan untuk ujan-ujanan lagi.
Perjalanan dari kampus ke rumah yang biasanya cuman setengah jam, kemaren nyampe sejam lebih.
Mana hari Jumat, ujan pula, beeeeh.. kebayang dong gimana macetnya?

Pas udah hampir nyampe rumah, ternyata gue disambut sama sekumpulan air.
BANJIR KAKAAAAAAK!!
BANJIIIIIIIIRRR!!!
Tadinya mau nerobos banjir pake motor, eh terus kata orang-orang banjirnya dalem.
Jadinya motornya gue buang titip di tempat yang aman deh.

Gue pun melanjutkan perjalanan dengan jalan kaki.
FYI, jarak dari tempat gue naro motor ke rumah gue masih sekitar... emmmm... sekitar...
Sekitar berapa ya?
Duh gue ga tau nih.
Yang gue tau jarak dari gerbang rumah gue ke pintu rumah aja udah jauh.
Mesti naik ojek dulu.

Jalan di banjiran yang tingginya selutut dalam keadaan basah kuyup dan perut laper itu rasanya ulala cetar membahana.
Arus yang kenceng, bikin kaki makin lemes.
Pengen nangis banget itu rasanya.
Pengen dadah-dadah ke kamera, pengen ngibarin bendera kuning putih, pengen cepet lulus.
Cuma bisa berharap tetiba ada Bundadari yang dateng nyelametin gue.

Nyampe rumah bukannya tenang, malah makin tambah pengen nangis.
Di rumah juga banjir ternyata.
HUAMAMAAAAAA!! KAPAL KITA KARAM JENDERAAAAAL!!
Katanya ada tanggul yang jebol gitu, jadi airnya cepet banget datengnya.
Ga ketok pintu, ga permisi.
Ga sopan!
Jadi ga semua barang bisa dievakuasi.
Tetiba gue inget tragedi Situ Gintung masa..

Kolam kopi di dalem rumah

Rumah gue udah kaya kapal Titanic.
Barang-barang bergelimpangan ga karuan.
Bayangkan, di dalam rumah aja banjirnya sepaha.
JEEEEEKKKHH HELP ME, JEEEEEKKKKHH!!
Leonardo Dicaprio tolong akuuuuu!!
Gue ga nyangka bisa punya kolam renang dalem rumah.
Dan gue pun ga perlu jauh-jauh ke Venice buat liat kota terapung.
Eiya sampe masuk detikcom loh. Keren banget kan? Liat deh >> KLIK!



Di lingkungan rumah gue ada mitos banjir 5 taunan.
Jadi tiap 5 taun sekali bakal ada banjir gede gitu.
Dulu waktu taun 2002 ama 2007, waktu gue masih belum seimut sekarang, emang pernah banjir gede.
Cuma waktu itu gue belom punya blog, jadi ga bisa cerita.
Dan sekarang?
Dan gue baru ngeh kalo sekarang 2012.
Huamamaaaaaaaaa!!
Pakde Jokowi aku butuh bantuan pacar rumah baru..

Kapal kita karam jenderaaal!!
Banjir ini bikin lingkungan rumah gue makin rame.
"Nasi bungkusnya manaaaa?", "Pak RT juga kelelep. Ga bisa ngasih nasi bungkuuuus!", "Tukang nasi goreng mana nih ga lewat-lewat?", "Ayo bulutangkis ayooo!".
Edan.
Ya begitulah keadaan lingkungan rumah gue.
Kalo lagi kaya gini emang paling susah buat bersikap normal.
Jangankan buat ngerjain tugas, buat move on pun aku sulit.
Adakah yang mau ngerjain tugas gue?


Salam kece,








22 November 2012

Dear Jenderal..

Tau Wreck-It Ralph ga?
Itu loh film animasi terbaru buatan Disney.
Eh, ga baru juga sih.
Udah hampir sebulan ada di bioskop.


Setelah melalui perjuangan panjang dan berliku, akhirnya kemaren gue berhasil nonton loh.
Padahal dari Jumat kemaren gue udah hampir nonton itu.
Tapi gegara ada premier Breaking Dawn part.2, Wreck-It Ralphnya diundur jadi sore banget.
Gue kesel.
Dan akhirnya gue nonton Breaking Dawn part.2.
Itu loh film tentang segerombol keluarga drakula yang tadinya mau tawuran tapi ga jadi.
Jujur, sampe sekarang gue ga ngerti apa yang bikin film itu begitu diagungherculeskan

Sempet kaget setengah jelek pas tau gue nonton Wreck-It Ralph bareng rombongan bocah dari sebuah lembaga kursus Bahasa Inggris yang lagi nonton bareng.
Ya, satu studio isinya bocah semua.
Sumpah, ini waw.
Satu mau pipis, semua ikutan pipis.
Satu teriak-teriak, yang lain ikut teriak.
Fenomenal pokonya.

Oiya, sebelum filmnya mulai, biasanya ada iklan gitu kan.
Itu tuh yang sekeluarga liburan ke bioskop.
Gue rasa itu keluarga hartanya melimpah ruah banget deh.
Nonton berempat, 3D pula, gue sih curiga itu weekend, bapak ibunya makan dengan bahagia, anak yang laki maenan game dengan suka cita, dan yang cewe menggalau sendiri di taman sambil minum cola.
Satu pertanyaannya:
ITU MEREKA KELUAR DUIT BERAPA YA?
Gue rasa mereka punya kebon duit di rumahnya..

Oke itu ga penting.
Yang penting itu adalah sebelum film Wreck-It Ralphnya dimulai, ada sebuah short film keren.
Judulnya "Paperman".
Buatan Disney juga.
Ceritanya sih agak gak masuk di akal gue, tapi animasinya keren.

Gambar pinjeman tapi lupa pinjem dimana

Lanjut ke Wreck-It Ralph ya.
Ini film tentang kehidupan di balik game gitu.
Tentang Ralph yang bosen dianggep jahat terus, terus dia pengen dapet medali juga kaya Felix.
Tentang Vanellope yang disisihkan tapi akhirnya bisa nunjukkin ke orang-orang kalo dia bisa.
Bagus deh pokonya.
Pesan moralnya tersampaikan dengan animasi yang dobel waw pangkat 5!

Gue selalu suka film animasi.
Tiap ada film animasi baru, biasanya duit di dompet bergerak-gerak sendiri gitu.
Mungkin ini adalah jenis film yang paling cocok buat gue.
Hubungan gue dengan film horor, action, drama, dan temen-temennya itu udah lama ga kunjung baik.
Nonton horor, marah-marah.
Nonton action, mual-mual.
Nonton drama, ketiduran.


Bukan berarti gue ga suka film yang lain.
Gue suka kok film macem Harry Potter ama The Avengers.
Tapi masalahnya adalah gue kalo nonton yang kaya gitu, kalo nonton sekali biasanya belom ngerti.
Mesti berkali-kali dulu baru ngerti kalo itu film bagus.
Yah emang susah sih jadi orang cantik.

Terakhir, gue punya satu teori tentang film Indonesia.
Sebagus-bagusnya film Indonesia, kelak akan ditayangkan di tipi juga.
Percaya ga?
Ini sih menurut hasil pengamatan gue aja.
Contoh: Serdadu Kumbang, Surat Kecil Untuk Tuhan, Negeri 5 Menara, The Raid, dll.
Gue berani taruhan bentar lagi Perahu Kertas bakal ditayangin di tipi.
Kalo ga, gue rela deh dikutuk makin cantik.

Eh bentar lagi katanya Hotel Transylvania tayang loh.
Emmm..
Ngasih tau aja sih, siapa tau ada yang mau ngajakin nonton gitu.
*ini kode*

"I'm bad and that's good. I will never be good and that's not bad. There's no one I'd rather be than me. - Ralph"

Salam kece,









15 November 2012


Dear Jenderal..

Mungkin Indonesia adalah negara dengan musim terbanyak di dunia.
Kalo dulu jaman sekolah kita cuma tau ada musim ujan ama kemarau doang, kenyataannya Indonesia punya banyak musim.
Musim jambu, musim mangga, musim jomblo, musim galau, musim putus, sampe yang lagi jadi trending topic akhir-akhir ini adalah musim nikah.

Pinjem dari sini

Ini adalah momen yang sangat berharga dan tidak boleh disia-sia buat kalian para anak kosan.
Cukup siapin muka tembok, kantongin amplop kosong, pilih tempat yang cocok, terus makan deh sampe puas.
Udah kenyang, tinggal pindah ke tempat yang lain.
Hahaha plis yang ini jangan dicontoh (ーー;)

Jadi ceritanya minggu kemaren gue abis ikut kondangan.
2 kondangan dalam satu hari.
Kondangan adalah kegiatan menghadiri hajat orang, biasanya berupa nikahan.
Ngasih tau aja sih.
Sebenernya gue penasaran siapa yang ngasih nama kondangan.
Kenapa juga namanya mesti kondangan?
Tapi yaudalah ya ga penting juga.

Gue sempet terbengong-bengong setengah jelek waktu liat jalanan di daerah Pondok Gede.
Hampir di setiap gang ada janur kuning melengkung.
Pun begitu di Cibubur.
Dan satu janur ga cuma buat satu orang.
Ada yang 2, 3, bahkan 4.
Subhanallah.
Untung janur ya yang kuning.
Bukan bendera.
Duh jadi pengen nik... eh nanti aja deh.

Ada 3 hal yang gue inget dari kondangan kemaren.
1. Es krim
Pinjeman dari sini
Buat gue, kondangan itu identik dengan es krim.
Mau jadi tamu, penerima tamu, atau pager ayu, gue pasti bolak balik ngambilin es krim.
Dan di dua tempat kondangan kemaren ada es krimnya semua.
Huamamaaaaaaaaa ini surga! Ini surga!!
Es krim kondangan itu rasanya beda.
Mungkin karena gratis kali ya. #akucintagratisan

2. Dicubit


Pinjeman dari sini

Gue ga ngerti.
Gue kan mahasiswi ya, semester 5 pula, udah kepala dua juga, apa masih pantes dicubit pipinya?
Jadi kemaren pas pulang dari kondangan yang pertama, pas gue lagi pamitan sama om gue yang lagi jadi among tamu, tetau pipi gue dicubit.
Gue shock.
Mungkin buat kalian ini ga penting.
Tapi buat gue... ya emang ga penting sih sebenernya.
Yaudah lah ya.. (* ̄m ̄)

3. Ujan
Pas dateng ke kondangan yang kedua, baru turun dari mobil tetau ujan.
Abis salaman sama yang nikahan, tetau mati lampu.
Yasalam pertanda apa?
Langsung aja gue ambil es krim, terus duduk manis.
Taunya ujan makin deres.
Yaudah gue ambil puding.
Berharap ujan berhenti kalo gue makan puding.
Eh taunya ujannya makin deres, banjir.
Karena kesel, gue pun ngambil bakso.
Sampe bakso gue abis, ujannya belom berenti juga.
Gue kesel.
Mau makan nasi males.
Kecewa ceritanya.
Mau ngambil es krim lagi, eh es krimnya diumpetin.
Akhirnya gue cuma bisa menikmati titik demi titik air hujan yang turun membasahi bumi tanpa makan apa-apa.
Dan nyampe rumah gue kelaperan.
Nyesel deh.

Udah ah segitu aja.
Gue lagi sibuk nih.
Sibuk mikirin long weekend gini mau ngapain. ( ̄ー ̄)

Eiya tadi sore gue dikasih kado sama M. Rayhan Zaky.
Ini kadonya:

120 keping puzzle yang berhasil membuat mata seliweran.
Ini adalah foto gue jaman semester 3 dulu.
Foto disensor demi kesejahteraan rakyat Indonesia.

Kata bapak sama ibu gue kadonya keren.
Makasih ya abang (ʃƪ˘˘ﻬ)


Salam kece,








04 November 2012

Dear Jenderal..

Kalo ditanya mata kuliah apa yang paling mengesankan semester ini, mungkin metode numerik lah jawabannya.
Sebuah mata kuliah penuh angka yang bisa bikin mata kanan pindah ke kiri, mata kiri pindah ke kanan.
Oke ini lebay.

Klik gambar ini deh

Kalo dipikir-pikir, sebenernya kuliah metnum ini simpel. *belagu bet*
Tinggal masukin persamaannya ke excel, kasih dugaan awal, drag sampe angkanya ga berubah lagi, selese.
Sayangnya gue males mikir.
Dan yang bikin males lagi adalah saat mindahin jawaban ke lembar jawaban.
Angka semua, Jenderal! Щ(ºДºщ)
Belom lagi kalo diminta ketelitiannya 15 angka di belakang koma.
Beeeeeeh..
Pas UTS kemaren aja, untuk satu nomor bagian iterasi Gauss-Seidell yang terdiri dari 7 kolom dan 20 baris, gue berhasil menuliskan 1951 angka.
Baru satu nomor loh itu ya.
Ga heran, abis UTS ini jari gue ngambek minta direbonding.

Seorang temen gue, inisialnya Septi Reninda, bahkan sampe mendeklarasikan sebuah pernyataan yang cukup fenomenal, yaitu..
"Metnum bikin kita kaya keluarga, ya.."
Ini semua gegara tugas metnum yang selalu bikin satu kelas ngumpul rame-rame buat nyontek.
Jadi tiap ada tugas, biasanya koloni kelas gue bakal mangkal di BEM, terus BEM jadi rame, terus pada nanya "udah ada yang ngerjain belom?", terus kalo ada yang udah tinggal copy, terus ganti angka, terus disalin kalo ga di print.
Semuanya ngumpul. Rame.
Ga liat strata, ga liat kasta.
Demi satu tujuan, yaitu tugas.
Ah, mulia sekali.

UTS metnum selama 3,5 jam pun berhasil bikin kita kaya keluarga.
Paska diisolasi dari ruangan yang disebut laboratorium komputer, dengan tangan yang terkulai lemas tak berdaya dan mata yang seliweran mabok liat angka, satu kelas duduk bersama disebuah tempat yang disebut kantin.
Makan dengan bahagia, diiringi gelak tawa bahagia berbirama suka-suka yang ketawa.
Kelak suatu saat nanti kita akan merindukan ini semua.
Uhuk.

Sebenernya dosennya enak loh ngajarnya.
Unik + baik pula.
Kalo diperhatiin, ada aja gerakan fenomenal yang bisa bikin ketawa pas lagi belajar.
Ekspresif gitu.
Ya tapi kadang bosen juga sih.
Makanya ga heran kalo ada yang sampe bobok galau, ngobrol, bengong, sampe cukur jenggot di dalem kelas.
Eh? Yang terakhir boong.


Sebenernya gue punya satu foto lagi.
Lebih fenomenal, lebih menggemparkan.
Tapi atas nama kemanusiaan, foto itu ga lulus sensor deh.

Emmmm..
Mau nulis apa lagi ya?
Bentar deh gue inget-inget dulu.



























Ah udah ah. Bingung mau nulis apa lagi.
Salam kece,







Dear Jenderal..

WAAAAAAAA!
WAAAAAAAAAAA!!
WAAAAAAAAAA!!!
Ga nyangka ya, udah November aja.
Ga nyangka juga udah kepala dua.
Ga nyangka masih jomblo aja.
Eh?


Kemaren, 29 Oktober 2012, dengan berat hati gue merelakan angka belasan yang imut itu pergi dari hidup gue.
Yap, 20 taun.
Dulu waktu gue kecil, gue pikir enak jadi anak kuliahan yang umurnya 20an.
Ke kampus bawa mobil, di kampus nongkrong-ngobrol-pacaran-godain gebetan, mampir ke emol, buang-buang duit di kafe, gitu terus sampe naik haji.
Ya itu sih yang gue liat di tipi-tipi.
Indah banget kayanya ya?

Tapi yang gue rasain sekarang ga kaya gitu? (╥_╥)
Ternyata kuliah gue ga seindah yang di sinetron.
Tugas bejibun, materi seabrek, kemauan untuk mengerjakan seiprit. (yasalam bahasa lu ki!)
Ya begitulah.
Seharusnya lembaga sensor menyensor tayangan-tayangan yang ga sesuai kenyataan nih.
Heeemmmpppffftthhh..

Ini taun ketiga gue ketemu tanggal 29 Oktober di kampus ini.
Tiap taun punya cerita tersendiri.
Tapi taun ini beda.
Bedanya apa, hanya gue dan Tuhan yang tau jawabnya.
Hayaaah.. *benerin poni* *poninya Roland Lagonda* eh?

Mau ngucapin makasih buat orang-orang yang udah menyisihkan sedikit waktunya untuk kirim doa buat gue.
Makasih tersepesial pake telor buat..
1. Abul Hasan Al Asyari (jam 22:27)
2. Muhammad Rayhan Zaky (jam 23:03)
3. Mantan pacar nomor 178 dan mantan pacar nomor 215 (jam 00:02)
4. Diar Maylia Fridayanti (jam 00:33)
5. Seseorang yang ngirim sms ini:

Liat nih smsnya gue pajang.
Seneng ga? Seneng deh pasti kan?

Udah segitu aja deh.
Kalo ditulis semua nanti malah dikira lagi sensus penduduk (ーー;)
Pokonya makasih yaaaaaa..
Sini sini peluk dulu sini! (っ’з’)っ(˘ε˘`)

Makasih juga buat bapak dosen PDL, yang ngasih gue hadiah UTS PDL jam setengah 8 pagi di hari Senin yang cerah ceria yang seharusnya libur, makasih banyak ya pak.
Saya ga bisa ngerjainnya loh..

Makasih juga buat temen-temen yang mau repot-repot ngasih gue kado.
Yang ga ngasih berarti bukan temen. (eh?)
Ga banyak sih yang ngasih kado.
Tapi gatau kenapa, gue malah seneng.
Ini bukan tentang barang apa yang kalian kasih, tapi tentang sesuatu dibalik maksud dari pemberian barang itu. (apasih ki?)

Dari Helmanita Kibtia

Dari Sahid Hidayat

Dari Nafa, anak Desa Binaan yang baiknya maksimal :')
Dari Nova Juwita Sari

Diar Maylia Fridayanti
Dari kakak aku yang cantik sekali

Dari temen blogger, Eva Dina

Dari temen blogger, adik Syifa

dan yang terakhir yang paling istimewa hakhakhaaaaaaaak adalaaaaah:

Doa dari koko tercinta, Roland Lagonda
Sekali lagi, makasih ya semuanyaaaaaah..
Adakah yang mau ngasih hadiah lagi?
Apa kau tau apa artinya menjadi dewasa? Itu artinya mereka memiliki sedikit alasan untuk tersenyum. Karena itulah walaupun merasa berat untuk tersenyum, kau harus tetap tersenyum. (Dream High Eps. 14)

Au revoir, 19!
Salam kece,