Dear Jenderal..

Tau Wreck-It Ralph ga?
Itu loh film animasi terbaru buatan Disney.
Eh, ga baru juga sih.
Udah hampir sebulan ada di bioskop.


Setelah melalui perjuangan panjang dan berliku, akhirnya kemaren gue berhasil nonton loh.
Padahal dari Jumat kemaren gue udah hampir nonton itu.
Tapi gegara ada premier Breaking Dawn part.2, Wreck-It Ralphnya diundur jadi sore banget.
Gue kesel.
Dan akhirnya gue nonton Breaking Dawn part.2.
Itu loh film tentang segerombol keluarga drakula yang tadinya mau tawuran tapi ga jadi.
Jujur, sampe sekarang gue ga ngerti apa yang bikin film itu begitu diagungherculeskan

Sempet kaget setengah jelek pas tau gue nonton Wreck-It Ralph bareng rombongan bocah dari sebuah lembaga kursus Bahasa Inggris yang lagi nonton bareng.
Ya, satu studio isinya bocah semua.
Sumpah, ini waw.
Satu mau pipis, semua ikutan pipis.
Satu teriak-teriak, yang lain ikut teriak.
Fenomenal pokonya.

Oiya, sebelum filmnya mulai, biasanya ada iklan gitu kan.
Itu tuh yang sekeluarga liburan ke bioskop.
Gue rasa itu keluarga hartanya melimpah ruah banget deh.
Nonton berempat, 3D pula, gue sih curiga itu weekend, bapak ibunya makan dengan bahagia, anak yang laki maenan game dengan suka cita, dan yang cewe menggalau sendiri di taman sambil minum cola.
Satu pertanyaannya:
ITU MEREKA KELUAR DUIT BERAPA YA?
Gue rasa mereka punya kebon duit di rumahnya..

Oke itu ga penting.
Yang penting itu adalah sebelum film Wreck-It Ralphnya dimulai, ada sebuah short film keren.
Judulnya "Paperman".
Buatan Disney juga.
Ceritanya sih agak gak masuk di akal gue, tapi animasinya keren.

Gambar pinjeman tapi lupa pinjem dimana

Lanjut ke Wreck-It Ralph ya.
Ini film tentang kehidupan di balik game gitu.
Tentang Ralph yang bosen dianggep jahat terus, terus dia pengen dapet medali juga kaya Felix.
Tentang Vanellope yang disisihkan tapi akhirnya bisa nunjukkin ke orang-orang kalo dia bisa.
Bagus deh pokonya.
Pesan moralnya tersampaikan dengan animasi yang dobel waw pangkat 5!

Gue selalu suka film animasi.
Tiap ada film animasi baru, biasanya duit di dompet bergerak-gerak sendiri gitu.
Mungkin ini adalah jenis film yang paling cocok buat gue.
Hubungan gue dengan film horor, action, drama, dan temen-temennya itu udah lama ga kunjung baik.
Nonton horor, marah-marah.
Nonton action, mual-mual.
Nonton drama, ketiduran.


Bukan berarti gue ga suka film yang lain.
Gue suka kok film macem Harry Potter ama The Avengers.
Tapi masalahnya adalah gue kalo nonton yang kaya gitu, kalo nonton sekali biasanya belom ngerti.
Mesti berkali-kali dulu baru ngerti kalo itu film bagus.
Yah emang susah sih jadi orang cantik.

Terakhir, gue punya satu teori tentang film Indonesia.
Sebagus-bagusnya film Indonesia, kelak akan ditayangkan di tipi juga.
Percaya ga?
Ini sih menurut hasil pengamatan gue aja.
Contoh: Serdadu Kumbang, Surat Kecil Untuk Tuhan, Negeri 5 Menara, The Raid, dll.
Gue berani taruhan bentar lagi Perahu Kertas bakal ditayangin di tipi.
Kalo ga, gue rela deh dikutuk makin cantik.

Eh bentar lagi katanya Hotel Transylvania tayang loh.
Emmm..
Ngasih tau aja sih, siapa tau ada yang mau ngajakin nonton gitu.
*ini kode*

"I'm bad and that's good. I will never be good and that's not bad. There's no one I'd rather be than me. - Ralph"

Salam kece,