23 September 2010

Akhir-akhir ini predikat manusia dodol bin selebor nampaknya makin lekat pada diri gue deh. Kemaren gue kembali mengalami suatu kejadian aneh luar biasa dimana tidak seorang pun ingin mengalaminya.

GUE KEILANGAN KUNCI MOTOR !!

Kambing!!

Gini ceritanya. Kemaren tuh gue sebenernya gak ada kuliah. Tapi gue tetep ke kampus buat rapat acara jurusan gitu. Janjiannya sih jam 1, tapi berhubung gue liat keadaan langit tidak secerah biasanya, dan gluduk bersahut-sahutan bagaikan awan tanpa bintang (apadeh), makanya gue putusin buat nunggu ujan dulu >> biasanya mah orang buru-buru berangkat biar gak keujanan ya? Yah itulah gue.

Akhirnya gue berangkat dari rumah jam 13.10. Dengan diiringi irama doa ibunda gue dengan birama 4/4, akhirnya gue pun berangkat menuju kampus dengan sedikit agak kurang rajin (baca: males). Ternyata masih gerimis. Kampret emang dah. Ujan-ujanan mulu gue -__-

Oke dengan sekuat tenaga, usaha dan upaya, akhirnya gue mengendarai motor ala pembalap kelas dunia, yaitu PAK LENTINO ROSSA. Hujan badai kulalui demi bertemu teman-teman seperjuangan di kampus ungu (lebay banget). Cepetin aja deh ya. Lagi males basabasi nih. Banyak tugas gue.

Oke gue udah nyampe ya. Pas gue nyampe kampus tuh ujan lumayan gede. Yaudah gue buru-buru deh ngelepas kaos tangan terus naro di jok. Abis itu masukin kunci ke kantong jaket. Baru mau lari eh gue inget gue belom lepas helm -__- Yaudah gue ngeluarin kunci lagi terus nyantolin helm di jok. Terus gue lari dengan gaya kura-kura sprint.

Baru mau kumpul ke Veldrome eh ada anak-anak Reguler lagi kumpul terus manggil gue. Akhirnya batallah niat gue untuk sampe tempat rapat secepatnya. Gue ditahan ama anak-anak yang lagi ngerjain tugas PIP. Eh gue diprotes katanya kenapa gue gak parkir di parkiran FIK yang depan aja. Lah iya. Gue juga baru inget. Ngapain juga gue parkir jauh-jauh ke parkiran FMIPA, toh rapatnya di Veldrome ini kan. Haaaaaaah.

Yauda sekitar jam 2 lewat setengah jam gue ama salah seorang temen gue Ai Megawati akhirnya bergegas menuju Veldrome. Nyampe disana ternyata udah mau bubar. Eh gak deng. Masih ada. Gue langsung ngumpul di sie. HPD. Terus liat tugas gue. Abis itu pulang deeeeeeh.
Hahaha gak lah. Bisa ditabok gue. Udah dateng belakangan eh mau pulang duluan.

Abis ngomongin tugas, gue kumpul ama anak-anak yang lain. Ikut nyanyi-nyanyi gitu deh. Padahal kan gue mau ikut nampilin drama bukan ikut vokal grup. Tapi bodo amat lah. Gue kan cuman iseng-iseng doang. Abis nyanyi-nyanyi terus diajakin bikin video keong racun gitu. Mau nyaingin Sinjo gitu niatnya. Tapi hasilnya ? Ancuuuuuuuuuuuuuuuur !!

Yaudah abis solat ashar gue langsung pulang ama Titia Rahmawati. Kita jalan ke parkiran. Eh di parkiran gue panik. Tiba-tiba aja kunci motor gue gak ada gitu loh. Udah gue obrak abrik ampe keluar semua isi perut tas gue, tapi gak ketemu. Gue langsung bilang Tia. Tia malah ketawa-tawa ngirain gue bejanda eh becanda. Dikirain gue lagi akting. Siake. Kambing dasar! Gak tau orang lagi panik apa.

Mungkin gue kualat kali ya ama kakak gue. Gue sering banget tuh ngatain kakak gue selebor gara-gara sering lupa nyabut kunci motor. Hahahaha. Dengan muka panik bin mengenaskan, gue akhirnya bolak-balik nyari kunci motor gue. Insting dektektif gue pun berjalan. Gue menelusuri jejak dimana kaki gue berpijak dari tadi. Nihil. Gak ketemu. Tia nyuruh nanya penjaga parkiran a.k.a PARKIRAN MAN. Tapi gue malu. Gila aja ketauan banget selebornya kan -__-

Akhirnya setelah dipaksa-paksa, gue mau juga nanya Parkiran Man.

”Pak ada kunci motor gak?” tanya Tia.
”Motor apa?”
”Bl*de pak.” kata Tia lagi
”H*nda pak.” tambah gue.
”Nomornya berapa?”
”B –piiiiiip-” lanjut gue
”Ini bukan?”

AAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAAA!!!! Gue rasanya pengen pingsan sambil nangis di pelukan parkiran man Titia. Berasa abis dapet undian, berasa abis menang togel, berasa abis kejatuhan durian (eh?)
Ya pokonya seneng banget deh !!

Ternyata abis naro helm gue lupa nyabut kunci. Untung ada PARKIRAN MAN ! Terima kasih Parkiran Man :’)
Engkau adalah pahlawan tanpa tanda tanya (eh?)

Note : Sekarang gue jadi di kenal ama Parkiran Man. Tiap gue dateng pasti dia senyum-senyum najong deh ama gue. Naksir kali ya ?


21 September 2010

Sepertinya peribahasa ”Tuntutlah ilmu sampai ke negeri China” sangat tidak sesuai dengan diri gue. Wong nuntut ilmu ke Rawamangun aja gue udah ngos-ngosan -__-




Hari ini gue ke kampus gak bawa motor. Motornya dipake kakak gue gitu loh. Dan berangkatnya gue nebeng kakak gue. Gue dan kakak gue berangkat jam setengah 9 dari rumah. Soalnya kakak gue pengen beli kue dulu. Pacarnya abis ulang taun kemaren sabtu (kok dirayainnya hari Selasa ya ?) Gue diobrak-obrak (bahasa apaan nih ?) buat cepetan. Alhasil gue make jiblabnya berantakan abis. Sabodo lah. Daripada gue berangkat naik bis. Dan akhirnya pikiran gue udah nyampe duluan di kamar mandi kampus buat benerin jiblab.


Setelah bolak-balik nemenin kakak gue ngoper kue pacarnya ke temennya, akhirnya gue pun dianterin nyampe kampus dengan selamat sehat wal afiat. Pas turun gue ngerasa kaya ada yang ketinggalan gitu. Gue ngecek helm, ah udah gak dipake ko, gue ngecek sepatu, ah udah dipake dengan rapi ko gak ketinggalan di motor lagi, terus apaan yang ketinggalan dong ? Haloyooooooo ! Gue bingung deh. Tumben bener gak ada yang ketinggalan nih, batin gue seneng. Oke deh gue langsung berdadahdadahan (bahasa apaan coba ?) ama kakak gue.


Gue melangkah dengan riang gembira berasa gak ada dosa. Baru jalan berberapa langkah dari gerbang, gue megang kantong.
EBUJEEEEEEEEEENG !!! HAPE KAKAK GUE KEBAWA !!!
Astaganagabuaya !! Baru pengen balik eh kakak gue udah gak ada. Mamam dah tuh ! Pantesan dari tadi tangan gue gatel pengen nabok orang (eh??)
Gue bingung. Panik. Tiba-tiba aja jadi pengen makan orang (??)
Yaudah gue sms temen kakak gue. Gue bilang aja hape kakak gue ketinggalan dan sekarang berada di tangan yang aman.
Oke. Satu urusan beres. Untung gue dikasih kecerdasan yang luar biasa sama Allah >>> LEBAAAY !!


Abis itu gue melalui jam perkuliahan dengan biasa aja. Diiringi ngantuk yang tiba-tiba mendera, dan curhatan si RINA -.-


Kuliah pertama selese. Istirahat deh. Gue solat, terus berniat pengen makan bekel yang gue bawa dari rumah. Baru mau makan eeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeh, anjrot gue lupa bawa sendok gitu loh! Kambing dasar! Cobaan apa lagi ini? Kenapa hidup gue begitu rapuh seperti ini? (apadeh)


Karena waktu udah mepet, gue ada kuliah lagi jam 1, dan gue adalah PJ matkul tersebut, dan gue belom nyari dosen, dan gue belom ngambil absen, akhirnya gue batalkan rencana makan siang di bawah pohon rindang sambil menggelar tikar (berasa piknik).


Entah kenapa tiap ada matkul dosen yang satu ini gue ngerasa jadi orang paling rempong sedunia perkuliahan. Gue agak nyesel jadi PJ matkul umum kaya gitu. Dosennya ada di kampus A dan gue dapet jadwal di kampus B. Mana gak punya nomor hapenya. Dikasih ama bapak TU malah nomor rumah. Emangnya eke mau ngobrol ama pembantunya pak? -__-


Udah 1 jam. Percuma juga. Udah jam berapa itu. Orang ujan juga. Dosennya pasti males dateng lah. Dan kenyataan paling buruk adalah gue terjebak ujan di gedung seberang dalam keadaan kelaperan (ngenes). Tau gitu tadi gue ngerampok sendok di kantin terus makan dengan biadabnya di kelas deh.


Akhirnya sampe diusir ama petugas kampus pun gue belum berhasil makan bekal gue. Sempet ada temen gue yang mau minjemin sendok sih, si SAHID HIDAYAT noh. Ah tapi nanti kalo gue ketularan jeleknya dia kan gak lucu (eh?)


Yauda gue pulang dengan menahan rasa lapar menembus titik-titik air hujan yang turun keroyokan. Curang dasar ! Kalo berani satu-satu meeeen !


Gue pulang naik bis. Tadinya sempet bimbang dan ragu dalam mengambil keputusan mau naik bis biasa apa busway. Berhubung gue trauma naik busway, garagara kejadian ini, yaudah gue naik bis aja. Nungguin bis 57 ampe berjenggot, beruban, dan bertanduk deh gue lama bener gila. Mana ujan lagi. Siake. Setelah gue hampir putus asa, frustrasi, dan hampir gantung diri di pohon cabe, akhirnya yang ditunggu dateng juga. ITU DIAAAAAAAAAA!!! Teriak gue dalem hati.


Gue masuk dengan perasaan riang gembira berasa gak ada dosa. Eh pas nyampe dalem, ebujeeeeng nih bis apa rumah? Bocor gitu tau gak sih. Berasa lagi naik kapal Titanic dah gue -___-
Mana ada preman mintain duit 500 maksa banget. Gue yang biasa megang duit gedean (duit monopoli) ya gak punya gopean lah. Eh tu preman maksa terus. Gue diemin aja. Daripada dia naksir ama gue kan (eh?)


Eh tiba-tiba kenek yang sangat tidak berperikemanusiaan dan berperikeadilan masukin orang banyaaaaaak banget ke bis itu. Woy mas ini udah kepenuhan kaleeee, bisik gue. Dan bener aja, dalam keadaan ujan, jendela ditutup, keadaan penuh sesek kaya gitu gue gak bisa napas dan berasa pengen pingsang. Mana belom makan kan. Parah banjet deh. Mungkin 17 Agustusan taun depan gue akan mengusulkan lomba baru yang sangat fenomenal, yaitu LOMBA BEREBUT NAPAS DI BIS !! Jrengjrengjrengjreeeeeeeeeeeeng !! Baru jalan beberapa menit kaki gue udah bergetar hebat. Bukan, bukan karena gue denger lagu Keong Racun, tapi karena gue belom makan dan gue sekarang kekurangan oksigen.




Udah berasa pengen pingsang aja dah tuh gue. Keringet udah bercucuran seiring turunnya air hujan (asik deh). Gue gak tahan. Gue gak tahan. Gue dari kampus jam setengah 3 dan itu udah jam setengah 4. Gue udah gak kuat. Tapi gue tahan. Macetnya gak ketulungan. Kejaaaaaaaaaaam!!! Gila!!! Pemda kerjanya yang bener doooooooooooong !!! Jangan mau duitnya doang !!
Eh gak bisa salahin pemerintah doang juga sih, lagi ke diri sendiri. Udah buang sampah pada tempatnya belom ? Udah ngirit air belom ? FYI nih ya, katanya daerah-daerah di Indonesia banyak yang mengalami penurunan tanah loh. Jadi gampang banjir. Dan diperkirain nanti tahun 2030 sekitar 2000 pulau di Indonesia bakal menghilang hiiiiiiiiii~


Bapak-bapak yang duduk di sebelah gue bener-bener gak punya perasaan deh. Ngeliat anak kecil yang cantik, lucu, manis, dan lugu kaya gue ini hampir pingsang di tengah lautan manusia masih aja bisa tidur nyenyak tanapa rasa bersalah =___=




Gue berniat pengen keluar dari neraka dunia itu. Tapi gak bisa. Bener-bener mepet. Gue berniat ikut turun kalo ada orang yang turun. Dimana aja seterah deh daripada gue mati konyol di bis itu kan. Dan niat gue pun kesampean. Yes ! Gue bisa turun. Dan ternyata gue turun di Penas Kalimalang. Itu artinya gue bisa nelpon orang rumah buat jemput gue di Halim. Uyeeeeeeeeeeeee !! Thanks God !!


Sambil jalan gue nelepon orang rumah. Gak diangkat. Gue telepon lagi. Yes diangkat. Suara bokap. Lagi gak enak badan gitu. Katanya di rumah gak ada orang. Dan dengan nada memprihatinkan gue bilang aja kalo gue salah turun bis. Bokap malah ketawa. Siake. Gue disuruh pulang sendiri -__-
Anjir gue udah nyampe di depan Halim. Akhirnya gue jalan lagi ke pertigaan buat nyari angkot. Terus gue naik 06A sampe depan PGC. Karena gue udah cape, gue cuman bisa tidur di angkot. Untungnya gak ada yang berniat ngambil buku Aljabar gue (??)


Abis naik 06A gue naik Trans Halim. Bodo dah itu mau ke arah mana yang penting udah penuh jadi gak ngetem. Gue udah cape bener ini. Lapeeeeeer ! Untungnya abang Trans Halimnya mantan pembalap. Jadi wuuuuuuuuuuuuuusssssss !!! cepet nyampe deh. Dan untungnya gue gak salah angkot \(^.^)/


Itu aja deh cerita hari ini. Makasih ya buat yang udah mau baca. Have a nice sleep :)



20 September 2010

Biasanya mahasiswa FMIPA identik dengan manusia-manusia yang teliti, cermat, kalem, serius, yah angker gitu deh kesannya. Tapi kayanya identitas itu gak berlaku buat gue deh. Gue aja gak nyangka gue yang selebornya gak ketulungan kaya gini ternyata bisa jadi anak FMIPA.

Hari ini gue abis kuis Kalkulus dong! Hahaha gak tau deh itu hasilnya gimana. Wong gue gak sempet belajar banyak. Jadi gini ceritanya, gak tau gue yang salah nulis atau gue yang salah denger (sama aja), gue dengernya dan nyatetnya buku yang bakal dipake itu adalah kalkulus edisi 6. Gue udah mengutus pasukan buat nyari tuh buku yang konon katanya berbahasa planet (Inggris). Udah ngubek-ngubek seluruh toko eh ternyata eh ternyata malah gak ada. Tadinya gue mau dibeliin buku versi Indo aja dulu buat belajar, eh dodolnya gue bilang gak usah. Gue tetep bersikukuh mau make buku bahasa planet itu (padahal belom tentu ngarti juga -_-)

Yaudah karena waktu udah cukup mepet, dan pasukan gue udah gak mau gue suruh buat beli buku lagi, akhirnya gue berniat buat minjem buku ke tukang sayur temen gue sefakultas, tapi beda jurusan. Namanya SAHID HIDAYAT. Anak emaknya Kimia. Yaudah gue pinjem aja bukunya. Untung orangnya pasrah aja gue pinjem bukunya (iyalah. Wong bukan buku dia)

Begitu gue liat bukunya…
ASTAGANAGABUAYA !!!
Bukunya udah ancur paraaaah !!
Menurut si empunya buku, konon katanya buku itu sudah ada turun temurun 7 turunan 6 tanjakan 4 belokan semenjak jaman Dinasti Tang Ting Tung (apaan deh ?)
Dan gue pun yakin banget kalo itu buku adalah buku kuliahnya Mpu Tantular waktu jaman kuliah dulu (emang Mpu Tantular kuliah?)
Bagian depan
Dengan riang gembira dan penuh suka cita walaupun sedikit merasa kecewa, akhirnya gue pun belajar demi meraih masa depan yang gemilang ! (-__-)
Perlahan tapi pasti, dengan sekuat tenaga akhirnya gue berhasil membuka halaman pertama dari buku keramat tersebut.
Bagian belakang
RINGKIH.
Ah apapun makanannya bentuknya, yang penting kan isinya ya ?


Yaudah gue buka deh tuh halaman demi halaman. Terus tiba-tiba gue merasakan bau yang cukup mengganggu indera penciuman gue. Bau apek.
Pasti ni buku udah pernah kerendem di dasar Sungai Amazon deh, pikir gue. Atau gak udah pernah keseret tsunami ampe buluk bin bau gitu.

Tiba-tiba aja naluri gue untuk berbuat baik muncul. Gue bermaksud untuk menyemprot buku tersebut dengan minyak wangi ade gue, merknya B&B K*DS rasa sepatu gue vanilla gitu deh kayanya. Niatnya sih biar tu buku gak bau lagi pas nanti gue balikin.


SROOOOOOOOOOOOT !!!
Sekali semprot bau belom ilang.
SROOOOOOOOOOOOT !!!
Baunya mulai ilang (mulai senyum2 gila)
Karena kurang wangi akhirnya gue semprot lagi deh tuh halaman demi halaman.
Dan begitu semua udah wangi, gue pun tersadar…

BUKUNYA BASAH PINTEEEEEEEEEEEEEEEER !!!

Kambing dasar !!
Kenapa juga gue ngelakuin hal kaya gitu ?
Kadang-kadang pikiran gue suka gak bener deh ini -__-

Alhasil gue gak jadi belajar. Bukunya basah gitu. Daripada tambah rusak kan?

Kemudian dateng lagi ide aneh gue buat ngeringin tu buku. Hmm.. enakan dikeringin pake sinar matahari, mesin cuci apa Microvawe ya ?
Option pertama jelas gak mungkin. Soalnya kejadiannya malem-malem gitu loh. Mau minjem mataharinya siapa coba ? Kalo Ramayana sih masih ada itu di Tamini (??)
Option kedua juga gak mungkin. Bisa dicincang gue ama yang punya buku. Udah rusak malah ditambahin rusak -_-
Jadi gue berpikir kalo option yang ketigalah yang paling bagus.
Nanti kan kalo bukunya mateng bisa dimakan tuh, terus nanti gue jadi pinter deh. Kalkulusnya udah khatam deh >>> pikiran gila.

Jadi buat semuanya, mohon yang seperti ini jangan ditiru ya. Biar hanya saya saja yang mengalami.

Pesan moral : Kalo mau pinter harus belajar, jangan mangang buku. Apa lagi di bakar. Enakan di rebus aja (eh?)

Eiya ini footernya baru loh ! (Gak penting)


15 September 2010

Makin lama definisi alay makin banyak aja ya.
Semua yg berbeda dari diri orang yang ngerasa bukan alay langsung dibilang alay.
Pembunuhan karakter itu namanya sodara-sodara !
Kebayang ga sih kalo semua orang sama?
Ga punya karakter masing2?
Ga bisa jadi diri sendiri cuman takut dikatain alay.
Helloooo!
Dunia bukan cuman milik lo ya.
Gue bilang kaya gini karena emang makin ke sini definisi alay semakin melebar .
Gw ngerasa kaya didoktrin kalo ngelakuin hal2 alay itu D O S A !
Kambing dasar !
Minta gw giles pake traktor ini yang bikin istilah alay.


Puyeng gw dimana-mana org bilang, "ih alay banget sih"
So what gitu?
Alay juga manusia kali bung!
Sama-sama punya kebebasan berpendapat (liat undang-undang deh)
Ya kalo ada alay ya biarin aja. Ga usa diketawain, disinisin, dikatain apalagi dilemparin duit (lempar ke gw aja duitnya)
Kasian.
Mereka punya hak buat hidup (liat undang-undang lagi deh)
Gw juga dulu suka nulis gede kecil kAyA GiNi. Karena emang itu lagi ngetren pada jamannya. Kaya gitu dianggep keren. Walopun ternyata bikin mata orang keliyengan sih.


Gw juga pernah ganti-ganti nama sok imut di FS. Lagi-lagi karena emang yang kaya gitu dianggep keren dan jadi tren pada jamannya.
Gw rasa lo juga pernah kan?
Jadi ga usah munafik deh.
Menurut gw Alay itu cuman sebuah proses pendewasaan
Ga percaya?
Gw bisa bilang gini karena gw juga ngalamin ko. Gw pernah mikirin apa yang mereka pikirin.
Mereka eh kami jadi kaya gitu karena kami belom dewasa. Masih mencari jati diri.
Coba deh liat ga ada kan bos-bos, guru-guru, orang-orang yang udah gede lah yang kalo nulis masih pake gede kecil, ganti-ganti nama biar imut, dateng ke acara-acara musik, pake celana warna-warni ?
Ga salah dong kalo gw bilang pengalayan itu adalah sebuah proses pendewasaan?
Lagi nyari jati diri gitu loh.
Lagi pengen-pengennya dibilang keren ama temen-temennya.
Ini bukan berarti gw udah berhasil melewati level pengalayan ya.
Gw cuman mengungkapkan pandangan gw terhadap fenomena ALAY saat ini. Kalo ada yang kurang berkenan ya mohon dimaafkan.


JADI DIRI SENDIRI jauh lebih baik. Ga usa ngikutin tren lah. Semakin terus lo ikutin tren, lo bakal semakin cape. Sia-sia. Ngikutin tren sama aja kaya lari terus tanpa henti. Kenapa? Karena tren ga bakal berhenti. Giliran lo lari udah ada agak di depan, begitu lo liat belakang lo bakal bilang kalo itu kampungan, kuno dan ga gaul.
Ga nyadar padahal dulu juga pernah ngerasain kaya gitu. Calon orang sombong tuh.


Contohnya aja nih ya lo ngerengek 7 hari 7 malem biar punya BLACKBERRY atau IPHONE yang udah kaya kacang sekarang dimana-mana ada, apa beberapa taun lagi itu masih jaman?
Apa lo masih bangga dengan itu saat tren yang lain dateng nyerang lo?
Gw yakin ga.



Jangan jadi KONSUMEN dong INDONESIA !!
Kita harus jadi PRODUSEN !!
Lo ga tau ya orang-orang diluar sana berlomba-lomba bikin sesuatu (walaupun kualitasnya jongkok) buat dijual di indonesia.
Mereka tuh mikir kalo kita gampang didoktrin. Jadi barang-barang abal pun gampang dijual di sini. Dimata mereka kita ini bego bung !
Udah kaya kuda nil yang dimasukin apa aja pasti ditelen.
Mau ampe kapan kaya gini terus?


Eh jadi ngelantur gini kan.
Udahan ah cape.
Kalo ada yang kurang berkenan bilang ya. Biar kita bisa adu argumen atau adu otot sekalian juga boleh haha :D
Semoga bermanfaat ya :)

13 September 2010

Lebaran kali ini gue mudik dong ! Sebenernya sih gak ada rencana buat mudik. Tapi karena pakle gue sakit, terus dirawat gitu, jadinya mudik mendadak deh. Gue berangkat dari rumah Jumat pagi tanggal 10 September 2010 jam 02.30. Sengaja berangkat pagi biar gak kena macet gitu. Solat Idnya di jalan aja katanya. Pernah mandi jam 01.30 gak ? Gue pernah loh. Sebenernya sih gue gak pengen mandi. Tapi kalo nanti orang-orang di mobil pingsan gara-gara nyium bau harum ketek gue kan gak lucu.

Gak ada yang spesial sih dari perjalanan mudik gue kali ini. Wong mudiknya cepet bener. Jumat pagi berangkat eh Minggu pagi udah pulang. Cape di jalan. Mobil udah kaya rumah . Makan, minum, pipis, tidur di mobil. Makanan yang masih ada ama yang udah abis udah kumpul jadi satu keluarga ampe punya anak semut ama gajah temen-temennya.

Ngomong-ngomong masalah tidur di mobil, gue punya gaya sendiri loh. Gue paling seneng duduk deket jendela. Bisa masuk kena angin soalnya. Jadi bikin ngantuk. Nah kalo udah ngantuk gitu, gue biasanya langsung mepet jendela, terus tidur deh. Nah nanti pas udah bangun tau-tau mulut udah kebuka terus iler kemana-mana. Udah kaya ikan duyung minta THR (eh ?).
gayatidur1 10 Gaya tidur yang lucu
Kalo ada yang iseng-iseng moto gue terus ditaro di internet pasti gue langsung terkenal deh. Hahaha gak deng. Gue gak sejorok itu kali.

Perjalanan mudik gue kali ini diwarnai hal-hal yang unik, asik, dan menggelitik (apaan sih ?)
Mau tau ?
Baca terus ya.
Gak mau tau ?
Ah gue ngambek ah. Jahat banget ih -__-

Gue sempet terkejut hingga tak sadarkan diri (emang lagi ngantuk aja) saat gue masuk ke Bakrie Toll Road. Jalan tol yang taun lalu dilewatin gratis ama keluarga gue sekarang udah gak gratis lagi ternyata ! Alhasil Rp21.500 pun keluar cuman buat lewat jalan tol. Hmm.. mahal ya ? Itu kalo buat beli toge udah dapet berapa kilo ya ?
Gue jadi mikir betapa beruntungnya Nia Ramadhani ya (loh?)


Di perjalanan gue menuju kampung halaman tercinta, gue sempet ngeliat hal-hal primitif yang sangat mengetarkan jiwa raga dan meluluhkan sukma. Tempatnya di daerah Br*bes, dimana terdapat kali alias sungai yang bertengger indah di pinggir perjalanan. Di sana banyak WC helikopter (wc yang bisa terbang kalo ketiup angin topan gitu deh), tapi WCnya gak rame. Yang rame malah di sepanjang kalinya. Banyak orang mengumbar aurat demi ’menimbun emas’ di kali itu. Lah terus itu fungsinya WC helikopter apaan dong ? Gak cuman menimbun emas ternyata sodara-sodara ! Gak sedikit juga loh orang yang mandi ama nyuci di kali itu. Yaampuuuuuun !! Gue gak bisa ngebayangin gimana rasanya ada di antara lele-lele kuning itu hiiii~
Ini kalinya. Tapi gue gak sempet moto orang mandi hahaha
Mungkin kalo gue nyebur ke sana gue bisa berubah jadi wanita super menggantikan Saras 008 kali ya ! hahaha

Hari pertama di kampung tercinta, gue maen ke rumah orang tuanya istrinya mas gue (ribet deh). Nengokin anaknya mas gue yang sakit gara-gara mudik gitu deh. Kasian banget ya anak kota sih :p
Baru nyampe, gue ngerasa capeeeee banget . Pengen tidur. Yaudah gue langsung tidur di karpet yang udah ada bantalnya (udah disiapin buat gue deh kayanya). Baru merem sebentar gue ngerasa ada yang aneh. Ada yang basah gitu. Padahal gue gak keringetan loh. Sumpeh deh. Apaan nih ya ? Gue langsung pegang celana gue. Astaga! Beneran basah! Iseng iseng gue cium aja tuh bekas basahannya. Eh kok baunya gak asing ya ? Agak pesing pesing gitu. Gue cium lagi buat memastikan.Gue langsung megang karpetnya. Bener kan basah tuh. Feeling gue udah mulai gak enak kan nih. Gue langsung nanya ke istrinya mas gue.
”Mba ini ko basah ya ?”
”Eh iya itu bekas pipisnya dede mba.”
JEGEEEEEEEEEEEEEEEER !! Dunia serasa berenti berputar. Napas gue tersendat. Dan degub jantung gue makin cepat. Tiba-tiba aja pengen pulang. Tiba-tiba aja pengen balik lagi ke dunia entertain (loh?)
Cobaan apa lagi ini ya Allah ?? Gue solatnya gimana nanti ?? Ini kan najis :(
Mana gue gak bawa celana ganti. Siake nih ! Untung bukan celana baru. Kalo celana baru bisa nangis darah deh gue.
Satu lagi kenyataan hidup gue temui di kampung halaman gue. Ternyata orang-orang sana lebih keren dari orang sini. Walaupun rumahnya di antara gunung dan sawah, hampir semua rumah disana pake parabola loh ! Hebat ya ! Mereka pun gak pengen ketinggalan informasi. Kalah deh gue. Di rumah gue yag bagus cuman Indosiar ama TV one doang loh ! (menyedihkan)


Eh iya gue pengen komentar dikit nih buat para dokter . Maaf sebelumnya kalo gak sopan ya. Gue tau kalo dokter juga manusia, tapi kayanya profesionalitas harus tetep ada deh kayanya. Masa waktu gue jenguk pakle gue yang dirawat di rumah sakit di daerah Cawas kaga ada dokternya ! Katanya dokternya ada setiap hari senin ampe kamis doang. Helllllooooooooo !! Anda dokter apa anak sekolahan ?? Anak sekolahan aja masuk ampe hari jumat pak, bu !! Gak ada dokter jaga juga . Gue gak bisa ngebayangin tuh kalo tiba-tiba ada yang sakitnya tambah parah terus gak ada dokternya. Jadi dokter jangan sombong dong !! Nyawa bukan mainan pak, bu !! << emosi
Sebenernya gue gak pengen cepet-cepet balik ke jakarta. Abis disana enak sih. Airnya dingin, udaranya sejuk, banyak pohon, banyak sapi, banyak pegunungan, enak deh pokonya !
Jadi inget taun lalu gue naik ke gunung terus nulis nama seseorang di sana. Kira-kira masih ada gak ya ? Kemaren gak sempet ngeliat lagi :( Sayang banget tuh fotonya udah gue apus.

Selama di kampung, gue jarang banget ada di rumah. Jadwalnya terlalu padet. Dari nyekar ke kuburan, silaturahmi ke sanak famili (asik kan tuh bahasa gue), ampe gue lupa mandi. Hahaha. Eh tau-tau udah minggu pagi. Jam 03.00 udah disuruh bangun. Mandi. Berasa mandi pake air es deh. Setelah cipikacipiki, kita langsung capcus ke jakarta deh. Sedih. Masih belum pengen pulang sebenernya. Tapi kalkulus, aljabar linear, ama tugas lain udah nungguin gue di rumah -__-

Pas perjalanan pulang sempet gue kebelet pipis. Gara-gara kebanyakan tidur deh kayanya (sok tau). Tapi gak tau kenapa kok susah banget ya nyari pom bensin. Sempet kepikiran buat pipis di bawah pohon, tapi gak jadi. Nanti kalo ada sapi yang ngeliat terus naksir ama gue kan bahaya . Akhirnya gue tahan kurang lebih 1 jam deh ampe nemu pom bensin. Jangan ditiru ya ! Gak baik itu loh !
Perjalanan gue sempet diwarnai dengan kejadian memilukan. Dalam keadaan ujan, semua kaca mobil ditutup, semua orang diam menikmati jalan yang ga bisa dibilang bagus, njotnjotan gitu, tiba-tiba aja tercium bau aneh sodara-sodara !
Mungkin itu adalah perpaduan antara Gas metana dan Karbonmonoksida sehingga menghasilkan bau yang dapat membunuh makhluk hidup dalam sekejapan mata.
ITULAH BAU KENTUT !!
Gila aja ya. Dalam keadaan kaca ketutup semua gitu masih aja ada yang tega ngeluarin gas beracun kaya gitu. Diam diam menghanyutkan gila tuh. Sebelum semuanya pingsang di dalam mobil naas itu, langsung aja gue teriak ”BUKA KACANYAAAAA !!!”. Mungkin yang lain udah mulai kena efek dari gas beracun itu sampe-sampe pada gak nyadar kalo dirinya terancam bahaya. Kan gak lucu kalo nanti kita masuk berita tentang pemudik yang pingsang di tengah jalan. Dan sampe sekarang gue gak tau siapa yang mengeluarkan gas beracun tersebut. Kaga ada yang ngaku parah. Kambing dasar !


Sekian dulu deh perjalanan mudik gue.
makasi udah mau baca 


SELAMAT HARI RAYA IDUL FITRI 1431 H !!
Akhirnya bisa posting lagi yeyeyeyeye uyeeee !! \(^.^)/
Sebelumnya gue mau minta maaf dulu deh ya. Mumpung masih suasana lebaran gini nih. Belom terlambat kan ?
Maafin gue ya. Gue emang manusia bisa. Bukan dewa bujana. Jadi pasti punya salah. Banyak malah. Semoga kita bisa ketemu lagi ama Ramadhan taun depan ya :) 


Gimana puasanya ? Ngutang berapa ? Apaaaaah ?? 25 ?? Subhanallah ckckck. Itu mah bukan ngutang lagi ! udah ngerampok namanya -__-
Gue dong taun ini gak punya utang. Alhamdulillah.
Gue gak nyangka banget bisa menang di Ramadhan taun ini.
Orang-orang sempet gak percaya ampe pada nanyain sebenernya gue cewe apa bukan.
Kambing dasar !
Jelas-jelas gue cewe gini pake ditanya lagi -_-

Allah baik banget ama gue. Udah ngasih hadiah Ramadhan terindah, ngasih kesempatan gue untuk ngerasain gak punya utang juga lagi . Allah sayang banget deh ama gue kayanya (pede).

Curhat dikit ah. Pengen bikin pengakuan nih gue.

Pengakuan pertama. Sejujurnya, sebenarnya, sesungguhnya, waktu awal Ramadhan gue sempet berdoa biar gue ’dapet’nya pas MPA aja. Biar gue gak lemes gitu. Eh tapi gak dikabulin ama Allah. Allah malah ngasih gue kekuatan super biar bisa bertahan selama MPA :)

Pengakuan kedua. Waktu pas pembukaan MPA, kan selese jam setengah 10an ya, gue sempet dihasut setan buat batalin puasa loh ! Secara di seberang kampus banyak banget yang makan minum gitu. Tapi untung Allah nunjukin gue jalan yang lurus sehingga gue bisa menang ngalahin setan yang ada di diri gue. Gue dikasih kekuatan buat pulang, nyampe rumah dengan selamat, terus bisa bobo manis sampe 5 jam :)

Allah baik ya ama gue ?
Allah gak ngasih apa yang gue mau, tapi Allah ngasih apa yang gue butuhin.
Gue percaya Allah tau yang terbaik buat gue :)


08 September 2010


Kisah ini bermula saat suatu pagi gue mendapat ilham untuk membantu orang tua gue untuk menyetirka baju-baju dalam rangka menyambut Hari Raya Idul Fitri. Gak tau kenapa tiba-tiba aja naluri babu gue muncul ke permukaan.


Abis mandi, gue langsung nyalain setirkaan. Terus pake sarung tangan abal yang ujungnya udah dibolongin amaa nyokap gue (gak tau biar kenapa maksudnya).



Awalnya biasa, sungguh ku tak menyangka, dirimu ternyata buat ku gila (eh ??)
Pertama-tama sih gak ada masalah. Gue menyetirka dengan riang gembira diiringi lagu totalitas perjuangan, kasih ibu, dan si komo .


Baru setengah perjalanan, gue udah ngerasa agak cape. Yaudah gue istirahat dulu sambil milih-milih baju yang gampang buat disetirka. Tiba-tiba geu ngeliat kantong bekas pembungkus tas gitu tergeletak dengan pasrahnya. Lecek.




Dengan muka polos dan tak berdosa, gue langsung aja nyetirka tuh kantong tas. Entah apa maksudnya. Gue juga gak ngerti. Kaya ada dorongan dari dalam diri gue buat mengentaskan kemiskinan dan menolak pembangunan gedung DPR yang baru (iya gue tau gak nyambung -_-)


Gue langsung nempelin tuh setirkaan ke kantong tas itu.


JREEEEEEEEEEEEEEEEET !! (gue masih tenang)
Begitu gue mau maju mundurin tuh setirkaan, gue mulai merasa aneh. Ko gak bisa gerak ya ?
Kaya lengket gitu. (mulai panik)
Langsung aja gue angkat tuh setirkaannya.


Gue pun terkejut hingga tak sadarkan diri (gak deng)
Gue gak kuat menghadapi kenyataan yang ada. Batin gue tertekan. Hiks :'(


Mau tau kenapa ?
JREEEENGJREEEEEEEEEENGJREEEEEEEEEEENG !!!



Tu kantong tas ternyata bolong dengan indahnya.
Astaganagabuaya -___-
Apalagi ini yang gue lakuin ??
Apa gue emang gak berbakat buat jadi asisten rumah tangga ?
Apa gue harus kuliah ngambil jurusan perumahtanggaan ? (eh emang ada ?)



Tadinya gue pikir gak bakal terjadi apa-apa dengan setirkaan gue itu. Tapi ternyata oh ternyata GUE SALAH !
Setirkaan gue bawahnya langsung putih dan lengket gitu.
Sampe postingan ini di publish, tu setirkaan naas belom bisa berhasil dievakuasi dari bencana keisengan gue. Masih gak bisa buat nyetirka -__-


Sempet gue paksa buat nyetirka kerudung gue, eh tapinya tuh kerudung malah jadi kering kaya kerupuk.
Mungkin itu adalah reaksi yang dihasilkan dari poliester ditambah energi panas dan suatu zat lengket dari pembakaran kantong tas yang gak jelas dari bahan apaan itu.
Ya allah tolong ampuni dosa-dosa hambamu ini ya allah T______T


Kalo besok lo ngeliat gue terlantar di tengah jalan dengan pakaian compang camping ala Agnes Monica (eh?), itu artinya gue udah diusir dari rumah gara-gara udah ngerusakin setirkaan dan butuh pertolongan untuk diungsikan ke tempat yang lebih aman. (hahaha lebay banget)



04 September 2010



Hollaaaaaa !!!
Pengen nge-share pengalaman gue nih. Siapa tau bisa jadi pelajaran buat semuanya.
Gue punya kebiasaan yang tidak patut ditiru sama sekali. Langsung aja ke cerita ya !

3 September 2010, gue ada kelas di jam ke 3 gitu. Menurut perhitungan gue sih, itu sekitar jam 10. Yaudah bangun tidur gue langsung mandi . Kebiasaan gue adalah abis saur gue tidur lagi sebentar. Walaupun gue tau itu gak baik. Ya sekitar 3 jam cukup lah. Bentar kan tuh ?

Entah ada angin apaan, tiba-tiba gue pengen keramas. Karena jam masih menunjukkan angka 8, jadi gue pikir gapapa juga kali ya gue keramas dulu. Kebiasaan gue lagi adalah kalo udah di kamar mandi gue males keluar. Kaya ada hawa bistik mistik yang menahan gue untuk tetep ada di sana.

Jam 08.30 gue berhasil keluar dari jeratan maut sang kamar mandi. Masih ada waktu setengah jam buat dandan pikir gue. Tadinya gue pengen berangkat jam 9. Tapi ya karena gue punya kebiasaan ngulur-ngulur waktu, ah masih sempet kok nanti pikir gue, jadinya gue berangkat jam 09.15 -.-

Dipikiran gue saat itu adalah gue masih punya waktu 45 menit buat jalan ke kampus. Setelah pamit, gue berangkat kuliah dengan suka cita, gembira, dan bahagia. Soalnya hari ini cuman 1 matkul, English for Math 1.

Pas nyampe di Halim, gue liat udah jam 09.30. Dan tiba-tiba gue ngerasa ada sesuatu yang aneh waktu liat jam itu. Gue kaya baru tersadar dari lamunan panjang.
ALAMAAAAAAAAK !!! UDAH SETENGAH 10 !! GUE MASUK 09.40 !!

Menyadari kenyataan yang ada, gue jadi lemes dan tiba-tiba pengen ngebatalin puasa (eh ?). Bagaimana mungkin dengan waktu 10 menit gue nyampe di Rawamangun ? Tiba-tiba aja gue pengen banget punya sayap biar bisa
godain pilo
t-pilot ganteng cepet nyampe kampus.

Dengan kekuatan bulan, bintang dan seluruh yang ada di jagat raya ini, gue mengerahkan seluruh tenaga buat ngegas motor layaknya Valentina Rossa biar cepet nyampe kampus.

ASTAGANAGABUAYA !!!
Masih aja gue kejebak macet ! Siakebangketokek nih.
Gue udah dagdigdug aja itu selama perjalanan. Mana lampu merah banyaknya naudzubillah tuh di Rawamangun -__-

Oke. Gue udah nyampe kampus nih ya. Abis parkir motor, gue langsung ngambil buku. Gue lupa ruangannya ada dimana -__- Kenapa harus disaat-saat genting gini sih lupanya ??

Ruang 1.7b. Dengan langkah 1001 malam, gue langsung lari ke kelas. Pas di lobby, gak lupa gue liat jam dulu untuk memastikan gue telat berapa menit. 10.01. Bagus banget. Gue telat 21 menit. Gue lanjutin perjalanan gue ke ruang 1.7b. Sampe di depan kelas, gue ngintip dan gue cukup lega soalnya dosennya belom dateng. YEEEEEEEY !!! Gue langsung masuk. Dan gue bingung. Sejak kapan kelas gue cowonya jadi banyak banget ? Gue lagi berusaha mengenali orang-orang yang ada di kelas itu. Tapi kok gak kaya anak-anak kelas gue ya ? Ada apa ini ? Apa mereka udah pada operasi plastik ? Ah gak mungkin. Dengan keadaan yang amat sangat bingung dan gak tau harus berbuat apa, akhirnya gue menemukan satu titik pencerahan. YAP ! Disitu ada Agil sang ketua angkatan jurusan gue waktu MPA. Thanks God !! Eh, Agil kan Matematika murni. Berarti ?? BERARTI ?? 
GUE SALAH KELAAAAAAAAAAAS !!! 
Ya allah cobaan apa lagi yang kau berikan kepada hamba ??
Karena ngeliat tampang gue yang cengo kaya anak ilang, akhirnya pada ngasih tau kalo kelas gue pindah ke 3.3A. Mamam dah tuh. Dimana lagi itu ? Untung pada baik, jadinya gue dikasih tau deh kalo kelasnya dilantai 3 belok kiri. Tadinya gue pengen minta gendong anterin ke sana. Tapi gak enak juga kali ya.

Yaudah gue langsung lari buat nyari tangga. Dalam keadaan yang sangat tertekan dan bimbang kaya gitu, gue pun jadi bingung dimana letak tangganya. Sempet pengen naik ke lantai 3 dengan cara manjat pohon di depan kampus tapi gue yakin banget itu gak efisien. Baru pengen nanya orang dimana tangganya, eh gue langsung ngeliat ada tangga di sebelah piket. Alhamdulillah, makasi ya ibu peri :)

Udah naik 2 tangga, gue pikir udah di lantai 3. Gue langsung nengok ke kiri, eh gak ada kelas. Adanya ruang dosen. Gue langsung lari ke arah kanan, dan gue gak nemuin kelas. Adanya ruang jurusan -__- Mamam dah tuh ! Gak lucu banget masa gue nyasar di kampus sendiri ? Untungnya, gue langsung tersadar kalo itu baru lantai 2. Kalo gak mungkin gue bakal nangis di tengah jalan sambil minta belas kasian orang-orang.
Gue langsung lari naik 2 tangga lagi. Gue memastikan kalo ini lantai 3. Gue lupa kalo ruangannya ada di sebelah kiri. Gue malah lari ke sebelah kanan. Dodol banget -___- Pantes aja gak ada ruang 3.3A. Adanya ruang 3.6, 3.7, 3.8, 3.9, ama 3.10. Gue langsung lari ke kiri dan akhirnya nemuin ruang 3.3 A. Akhirnyaaaaaaaa !!

Tapi kok ini kaya kantor ya ? Gue salah lagi apa ya ? Berasa pengen nangis deh gue. Mana hape gak ada pulsanya :( Mau nanya siapa nih gue ? Yang ada di pikiran gue saat itu adalah, gue lari ke mesjid terus ngasih pengumuman kalo gue tersesat . Tapi untungnya gue pinter. Gue balik lagi ke ruangan 3.3a, dan memastikan kalo itu emang ruangan gue. Lab matematika. Gitu tulisannya. Ebujug matematika segala ada labnya . Emang bakal praktek apa ? Gue langsung ngintip di balik pintu. AHA!!! Bener !! Itu ada temen gue disana ! Alhamdulillah ya allah.

Satu lagi pelajaran buat gue. Semoga bermanfaat ya ! 


02 September 2010

01 September 2010

WELCOME SEPTEMBER !!!
Makin deket ama lebaran aja nih. Acikacik !! Bakal dapet baju baru, sepatu baru, rumah baru, motor baru, pacar baru (eh ?)
Mau nyapa Fenny Herawati dulu deh yang sering mampir ke blog gue. Hai anak pajak !! :)

Hari ini gue ke kampus. Padahal mah gak ada kelas, tapi tetep disuruh dateng buat ngomongin Math Fresh, acara taunan abis MPA gitu deh kalo gak salah. Panitianya dari mahasiswa baru. Janjian jam 13.00 di veldrome, tempat nongkrong anak Matematika dari jaman MPA dahulu kala (tua bener perasaan deh).
Niatan gue sih gue mau berangkat jam 11.00 dari rumah. Soalnya gue gak bawa motor dan gak ada yang nganterin. It’s my first time to go to my university by myself >> mulai kesetrum bahasa planet dosen-dosen gue yang sangat amat bangga dengan bahasa Inggrisnya. Itulah orang Indonesia. Lebih merasa keren dengan budaya asing. Gue pun gak munafik kalo bisa bahasa Inggris itu emang keliatan lebih keren. Tapi bukan berarti kita harus ngelupain bahasa kita sendiri dong . Betul tidak ??
Apakabar bahasa Indonesia 20 taun lagi ye ? Sudah punah mungkin.

Balik ke cerita.

Akhirnya, karena gue keasikan online sambil main Parampaa, gue gak nyadar kalo ternyata udah jam 12.00. Dengan ekspresi orang terkejut kaya orang yang ada di pelem-pelem itu [mata melotot, mulut nganga, iler netes (eh ?)], gue langsung cabut ke kamar mandi buat pipis dan nyuci muka pake sabun cuci piring (percaya ?)
Langsung aja gue ganti baju terus capcus deh.

Gue keluar rumah dengan langkah pasti menuju kampus ungu tercinta. 1 yang gue lupa.
GUE GAK TAU HARUS NAIK ANGKOT/BIS APAAN !! 
Gue tuh buta jurusan. Pengalaman gue 3 taun jadi kenek, 4 taun jadi pengamen, dan 2 taun jadi sopir angkot ternyata belum bisa membawa gue ke kampus gue -__-
Untung gue pinter. Langsung aja gue sms kaka gue. Dia langsung bales. Katanya harus naik bis 43 dari PGC, terus lanjut naik 57.
Makasih ya ibu peri udah ngirim orang buat nolong lala . Lala seneng banget deh :D

Nyampe PGC, 43 udah ngetem nungguin gue. Yesss !! Gue jadinya bisa lebih cepet nyampe deh. Sayang banget gue gak beruntung waktu mau naik 57. Gue harus nunggu sejam dulu biar bis itu berenti di depan gue. Tadinya udah ada 3 bis yang lewat, tapinya mereka ada di jalur cepet. Gila aja kalo gue stopin terus gue nyamperin bisa-bisa gue yang disamperin malaikat duluan -__-

Oke cepetin aja ceritanya. Bukan itu soalnya intinya.

Gue udah nyampe kampus ya. Gue udah ngumpul. Abis ashar kita ikutan kajian ramadhan gitu di saung ungu. Ya namanya juga anak pesantren, harus rajin ikut gituan biar tetep di jalan yang benar (asik deh).
Magrib deeeeeh. Abis menikmati ta’jil dari kakak-kakak rohis, gue langsung solat.
Abis solat gue kebingungan dah tuh mau pulang naik apaan. Kekuatan ibu peri penolong gue udah ilang kalo matahari udah terbenam. Jadi dia gak bisa jemput gue deh. Tadinya gue berharap dia masih ngutus si Om Jin dan Jun buat jemput gue pake karpet ajaibnya. Tapi itu gak mungkin banget. Secara Jin dan Jun udah pensiun dan diganti Jinny oh Jinny (Loh ?)


Kalo gak ngutus Saras 008 gitu kek buat ngawal  gue pulang ke rumah.

Temen gue tiba-tiba ngajakin makan bareng. Yusrina Wardani ama Quart Ferrina namanya. Entah ada angin apa tiba-tiba gue bilang AYO. Padahal sebenernya hati gue lagi merintih kesakitan gara-gara liat kakak senior yang amat sangat menawan *Gak nyambung*

Tadinya kita memutuskan untuk makan di mall terdekat, ARION. Tapi dompet mahasiswa pun berteriak minta perlindungan. Alhasil kaki kita tiba-tiba berbelok menjauhi Arion. Mau kemana kita ?
Entahlah. Kita hanya mengikuti langkah kaki mungil kita berjalan sampe akhirnya menemukan peristirahatan.
Setelah berjalan cukup lama dan jauh, akhirnya kita tiba dipersimpangan jalan.
Di situ ada warteg, nasi padang, warkop, ama soto. Eh pada gak mau. Katanya sih pengen nyari sesuatu yang unik gitu. Yauda akhirnya kita jalan lagi sampe akhirnya kita menemukan sebuah kedai sate yang cukup ramai, dan akhirnya kita memutuskan untuk makan disitu. Enak nih kayanya satenya, pikir kita.

Kita masuk, sempet bingung juga mau duduk dimana. Tempatnya penuh abis. Akhirnya kita duduk di deket seorang bapak gitu. Langsung ditawarin menu deh ama petugasnya. Petugasnya bejibun bo. Udah kaya penampungan TKI itu mah.




Begitu liat daftar menu, gue tersentak kaget dan hampir aja mukul kepala bapak yang duduk di depan kita (gak deng). HARGANYA SELANGIT BOOO !! (untuk ukuran mahasiswa)

Begitu tau harganya, rasanya gue pengen segera menghilang dari peradaban dan langsung muncul di rumah. Tapi KAMI INI MAHASISWA. Jangan lari kaya anak SMA dong. Kita harus tanggung jawab ! (apadeh -__-)
Dengan cekikian bersama-sama akhirnya kita mutusin buat beli 1 porsi sate seharga 17.500, 3 piring nasi seharga @4.000, 2 gelas es teh @1.500, dan segelas air putih dingin seharga 1.500 juga >>> menyedihkan ya ?
Niatnya pengen ngirit malah ngereeeeet -.-

Tadinya pengen bales dendam karena gak pengen rugi dengan cara ngabisin kecap, sambel, acar, garpu, sendok ama tisunya. Tapi gue tau itu gak mungkin. Dan itu bukan ciri mahasiswa yang cool menurut gue.
Tempat sambel yang tadinya pengen gue bawa pulang
Karena malu diliatin ama petugasnya yang kayanya naksir ama gue (teteeep), kita pindah tempat duduk ke pojokan yang (semoga  aja) gak diliatin petugasnya lagi.
Lebih tenang deh rasanya.

Gak lama kemudian minuman kita dateng. 2 gelas es teh dan segelas air dingin.
Karena gue udah aus, langsung aja gue minum dengan tak lupa mengucapkan bismillah.
Gue merasakan ada yang aneh. Begitu juga dengan Rina. Apa ya ? Gue berpikir sejenak sambil berusaha menahan kentut (eh ?)
Ternyata eh ternyata itu ES TEH TAWAR !! Siake tuh tempat makan ! Pinter banget ! Emang sih gue gak bisa nyalahin tu tempat makan. Wong di menunya cuman ditulis es teh doang, bukan es teh manis -___-
Aku tertipu aku terjerat aku terperangkap muslihatmuooooo :D
Tau gitu tadi minta Teh tawar aja deh yang GRATIS ! Baru tau gue ternyata es batu mahal bener yak 1.500 perak -_-
Es teh tawar yang berhasil gue abadikan
Abis menyesali kesalahan kita dateng ke tempat makan itu, nasinya ama satenya dateng deh. 17.500 cuman dapet 10 tusuk. Berarti 1 tusuknya 1750. Kalo buat beli tahu tempe udah dapet berapa ya itu ?
Dengan mempertebal muka akhirnya kita makan juga. Jatahnya seorang 3 tusuk. Perasaan rasanya biasa aja deh. Tapi kok rame banget ya ?

Selama kita makan kita diliatin ama bapak-bapak yang duduk di bangku sebelah. Mungkin dia merasa iba, kasian, atau malah bangga ngeliat anak-anak Indonesia yang sangat kreatif, inspiratif, dan atraktif seperti kami ini.

Tiba di 1 tusuk sate yang terakhir.
sate terakhir yang amat sangat malang
Kita bingung. Siapa yang mau makan ? Apa gak usah dimakan aja ? Tapi kan sayang.
Akhirnya berdasarkan keputusan bersama dalam rapat pleno mendadak, kita putuskan buat membagi 3 sama rata 1 tusuk sate yang malang itu.
Sate terakhir yang dibagi 3. Menyedihkan abis. Di pojok kiri ada perut bapak-bapak yang ngeliatin kita mulu tuh 
Padahal di bangku sebelah, tu bapak-bapak mesen sate buanyaaaaaaaak banget ! kasih ke kita dikit kek pak !
Menyedihkan. Emang ! Tapi karena itu gue jadi bisa nulis lagi.

Setelah diitung2, dan duit ke kumpul, kita langsung manggil petugasnya buat bayar dan langsung capcus dari tempat menyedihkan itu. Kalo diitung-itung sih kita abis 34.000. jadinya kita patungan @12.000. Eh pas dikasih billnya, ternyata jumlahnya 37.400 !!
EBUJEEEEEEEEEENG !! Tempat kaya gitu ada PPNnya -__-

Udah dulu ya. Sekian buat cerita hari ini. Pesen dari gue, jangan pernah lupa bersyukur ama apa yang udah lo punya sekarang. Itu aja deh. Semoga bermanfaat ya ! ^^


eiya buat Quart Ferrina selamet buat AMGnya ya !
gue gak nyangka kalo ini pengalaman pertama sekaligus terakhir kita.
Kita gak 1 kampus lagi deh :(
Sukses ya disana ! :D