01 September 2010

WELCOME SEPTEMBER !!!
Makin deket ama lebaran aja nih. Acikacik !! Bakal dapet baju baru, sepatu baru, rumah baru, motor baru, pacar baru (eh ?)
Mau nyapa Fenny Herawati dulu deh yang sering mampir ke blog gue. Hai anak pajak !! :)

Hari ini gue ke kampus. Padahal mah gak ada kelas, tapi tetep disuruh dateng buat ngomongin Math Fresh, acara taunan abis MPA gitu deh kalo gak salah. Panitianya dari mahasiswa baru. Janjian jam 13.00 di veldrome, tempat nongkrong anak Matematika dari jaman MPA dahulu kala (tua bener perasaan deh).
Niatan gue sih gue mau berangkat jam 11.00 dari rumah. Soalnya gue gak bawa motor dan gak ada yang nganterin. It’s my first time to go to my university by myself >> mulai kesetrum bahasa planet dosen-dosen gue yang sangat amat bangga dengan bahasa Inggrisnya. Itulah orang Indonesia. Lebih merasa keren dengan budaya asing. Gue pun gak munafik kalo bisa bahasa Inggris itu emang keliatan lebih keren. Tapi bukan berarti kita harus ngelupain bahasa kita sendiri dong . Betul tidak ??
Apakabar bahasa Indonesia 20 taun lagi ye ? Sudah punah mungkin.

Balik ke cerita.

Akhirnya, karena gue keasikan online sambil main Parampaa, gue gak nyadar kalo ternyata udah jam 12.00. Dengan ekspresi orang terkejut kaya orang yang ada di pelem-pelem itu [mata melotot, mulut nganga, iler netes (eh ?)], gue langsung cabut ke kamar mandi buat pipis dan nyuci muka pake sabun cuci piring (percaya ?)
Langsung aja gue ganti baju terus capcus deh.

Gue keluar rumah dengan langkah pasti menuju kampus ungu tercinta. 1 yang gue lupa.
GUE GAK TAU HARUS NAIK ANGKOT/BIS APAAN !! 
Gue tuh buta jurusan. Pengalaman gue 3 taun jadi kenek, 4 taun jadi pengamen, dan 2 taun jadi sopir angkot ternyata belum bisa membawa gue ke kampus gue -__-
Untung gue pinter. Langsung aja gue sms kaka gue. Dia langsung bales. Katanya harus naik bis 43 dari PGC, terus lanjut naik 57.
Makasih ya ibu peri udah ngirim orang buat nolong lala . Lala seneng banget deh :D

Nyampe PGC, 43 udah ngetem nungguin gue. Yesss !! Gue jadinya bisa lebih cepet nyampe deh. Sayang banget gue gak beruntung waktu mau naik 57. Gue harus nunggu sejam dulu biar bis itu berenti di depan gue. Tadinya udah ada 3 bis yang lewat, tapinya mereka ada di jalur cepet. Gila aja kalo gue stopin terus gue nyamperin bisa-bisa gue yang disamperin malaikat duluan -__-

Oke cepetin aja ceritanya. Bukan itu soalnya intinya.

Gue udah nyampe kampus ya. Gue udah ngumpul. Abis ashar kita ikutan kajian ramadhan gitu di saung ungu. Ya namanya juga anak pesantren, harus rajin ikut gituan biar tetep di jalan yang benar (asik deh).
Magrib deeeeeh. Abis menikmati ta’jil dari kakak-kakak rohis, gue langsung solat.
Abis solat gue kebingungan dah tuh mau pulang naik apaan. Kekuatan ibu peri penolong gue udah ilang kalo matahari udah terbenam. Jadi dia gak bisa jemput gue deh. Tadinya gue berharap dia masih ngutus si Om Jin dan Jun buat jemput gue pake karpet ajaibnya. Tapi itu gak mungkin banget. Secara Jin dan Jun udah pensiun dan diganti Jinny oh Jinny (Loh ?)


Kalo gak ngutus Saras 008 gitu kek buat ngawal  gue pulang ke rumah.

Temen gue tiba-tiba ngajakin makan bareng. Yusrina Wardani ama Quart Ferrina namanya. Entah ada angin apa tiba-tiba gue bilang AYO. Padahal sebenernya hati gue lagi merintih kesakitan gara-gara liat kakak senior yang amat sangat menawan *Gak nyambung*

Tadinya kita memutuskan untuk makan di mall terdekat, ARION. Tapi dompet mahasiswa pun berteriak minta perlindungan. Alhasil kaki kita tiba-tiba berbelok menjauhi Arion. Mau kemana kita ?
Entahlah. Kita hanya mengikuti langkah kaki mungil kita berjalan sampe akhirnya menemukan peristirahatan.
Setelah berjalan cukup lama dan jauh, akhirnya kita tiba dipersimpangan jalan.
Di situ ada warteg, nasi padang, warkop, ama soto. Eh pada gak mau. Katanya sih pengen nyari sesuatu yang unik gitu. Yauda akhirnya kita jalan lagi sampe akhirnya kita menemukan sebuah kedai sate yang cukup ramai, dan akhirnya kita memutuskan untuk makan disitu. Enak nih kayanya satenya, pikir kita.

Kita masuk, sempet bingung juga mau duduk dimana. Tempatnya penuh abis. Akhirnya kita duduk di deket seorang bapak gitu. Langsung ditawarin menu deh ama petugasnya. Petugasnya bejibun bo. Udah kaya penampungan TKI itu mah.




Begitu liat daftar menu, gue tersentak kaget dan hampir aja mukul kepala bapak yang duduk di depan kita (gak deng). HARGANYA SELANGIT BOOO !! (untuk ukuran mahasiswa)

Begitu tau harganya, rasanya gue pengen segera menghilang dari peradaban dan langsung muncul di rumah. Tapi KAMI INI MAHASISWA. Jangan lari kaya anak SMA dong. Kita harus tanggung jawab ! (apadeh -__-)
Dengan cekikian bersama-sama akhirnya kita mutusin buat beli 1 porsi sate seharga 17.500, 3 piring nasi seharga @4.000, 2 gelas es teh @1.500, dan segelas air putih dingin seharga 1.500 juga >>> menyedihkan ya ?
Niatnya pengen ngirit malah ngereeeeet -.-

Tadinya pengen bales dendam karena gak pengen rugi dengan cara ngabisin kecap, sambel, acar, garpu, sendok ama tisunya. Tapi gue tau itu gak mungkin. Dan itu bukan ciri mahasiswa yang cool menurut gue.
Tempat sambel yang tadinya pengen gue bawa pulang
Karena malu diliatin ama petugasnya yang kayanya naksir ama gue (teteeep), kita pindah tempat duduk ke pojokan yang (semoga  aja) gak diliatin petugasnya lagi.
Lebih tenang deh rasanya.

Gak lama kemudian minuman kita dateng. 2 gelas es teh dan segelas air dingin.
Karena gue udah aus, langsung aja gue minum dengan tak lupa mengucapkan bismillah.
Gue merasakan ada yang aneh. Begitu juga dengan Rina. Apa ya ? Gue berpikir sejenak sambil berusaha menahan kentut (eh ?)
Ternyata eh ternyata itu ES TEH TAWAR !! Siake tuh tempat makan ! Pinter banget ! Emang sih gue gak bisa nyalahin tu tempat makan. Wong di menunya cuman ditulis es teh doang, bukan es teh manis -___-
Aku tertipu aku terjerat aku terperangkap muslihatmuooooo :D
Tau gitu tadi minta Teh tawar aja deh yang GRATIS ! Baru tau gue ternyata es batu mahal bener yak 1.500 perak -_-
Es teh tawar yang berhasil gue abadikan
Abis menyesali kesalahan kita dateng ke tempat makan itu, nasinya ama satenya dateng deh. 17.500 cuman dapet 10 tusuk. Berarti 1 tusuknya 1750. Kalo buat beli tahu tempe udah dapet berapa ya itu ?
Dengan mempertebal muka akhirnya kita makan juga. Jatahnya seorang 3 tusuk. Perasaan rasanya biasa aja deh. Tapi kok rame banget ya ?

Selama kita makan kita diliatin ama bapak-bapak yang duduk di bangku sebelah. Mungkin dia merasa iba, kasian, atau malah bangga ngeliat anak-anak Indonesia yang sangat kreatif, inspiratif, dan atraktif seperti kami ini.

Tiba di 1 tusuk sate yang terakhir.
sate terakhir yang amat sangat malang
Kita bingung. Siapa yang mau makan ? Apa gak usah dimakan aja ? Tapi kan sayang.
Akhirnya berdasarkan keputusan bersama dalam rapat pleno mendadak, kita putuskan buat membagi 3 sama rata 1 tusuk sate yang malang itu.
Sate terakhir yang dibagi 3. Menyedihkan abis. Di pojok kiri ada perut bapak-bapak yang ngeliatin kita mulu tuh 
Padahal di bangku sebelah, tu bapak-bapak mesen sate buanyaaaaaaaak banget ! kasih ke kita dikit kek pak !
Menyedihkan. Emang ! Tapi karena itu gue jadi bisa nulis lagi.

Setelah diitung2, dan duit ke kumpul, kita langsung manggil petugasnya buat bayar dan langsung capcus dari tempat menyedihkan itu. Kalo diitung-itung sih kita abis 34.000. jadinya kita patungan @12.000. Eh pas dikasih billnya, ternyata jumlahnya 37.400 !!
EBUJEEEEEEEEEENG !! Tempat kaya gitu ada PPNnya -__-

Udah dulu ya. Sekian buat cerita hari ini. Pesen dari gue, jangan pernah lupa bersyukur ama apa yang udah lo punya sekarang. Itu aja deh. Semoga bermanfaat ya ! ^^


eiya buat Quart Ferrina selamet buat AMGnya ya !
gue gak nyangka kalo ini pengalaman pertama sekaligus terakhir kita.
Kita gak 1 kampus lagi deh :(
Sukses ya disana ! :D