Hollaaaaaa !!!
Pengen nge-share pengalaman gue nih. Siapa tau bisa jadi pelajaran buat semuanya.
Gue punya kebiasaan yang tidak patut ditiru sama sekali. Langsung aja ke cerita ya !

3 September 2010, gue ada kelas di jam ke 3 gitu. Menurut perhitungan gue sih, itu sekitar jam 10. Yaudah bangun tidur gue langsung mandi . Kebiasaan gue adalah abis saur gue tidur lagi sebentar. Walaupun gue tau itu gak baik. Ya sekitar 3 jam cukup lah. Bentar kan tuh ?

Entah ada angin apaan, tiba-tiba gue pengen keramas. Karena jam masih menunjukkan angka 8, jadi gue pikir gapapa juga kali ya gue keramas dulu. Kebiasaan gue lagi adalah kalo udah di kamar mandi gue males keluar. Kaya ada hawa bistik mistik yang menahan gue untuk tetep ada di sana.

Jam 08.30 gue berhasil keluar dari jeratan maut sang kamar mandi. Masih ada waktu setengah jam buat dandan pikir gue. Tadinya gue pengen berangkat jam 9. Tapi ya karena gue punya kebiasaan ngulur-ngulur waktu, ah masih sempet kok nanti pikir gue, jadinya gue berangkat jam 09.15 -.-

Dipikiran gue saat itu adalah gue masih punya waktu 45 menit buat jalan ke kampus. Setelah pamit, gue berangkat kuliah dengan suka cita, gembira, dan bahagia. Soalnya hari ini cuman 1 matkul, English for Math 1.

Pas nyampe di Halim, gue liat udah jam 09.30. Dan tiba-tiba gue ngerasa ada sesuatu yang aneh waktu liat jam itu. Gue kaya baru tersadar dari lamunan panjang.
ALAMAAAAAAAAK !!! UDAH SETENGAH 10 !! GUE MASUK 09.40 !!

Menyadari kenyataan yang ada, gue jadi lemes dan tiba-tiba pengen ngebatalin puasa (eh ?). Bagaimana mungkin dengan waktu 10 menit gue nyampe di Rawamangun ? Tiba-tiba aja gue pengen banget punya sayap biar bisa
godain pilo
t-pilot ganteng cepet nyampe kampus.

Dengan kekuatan bulan, bintang dan seluruh yang ada di jagat raya ini, gue mengerahkan seluruh tenaga buat ngegas motor layaknya Valentina Rossa biar cepet nyampe kampus.

ASTAGANAGABUAYA !!!
Masih aja gue kejebak macet ! Siakebangketokek nih.
Gue udah dagdigdug aja itu selama perjalanan. Mana lampu merah banyaknya naudzubillah tuh di Rawamangun -__-

Oke. Gue udah nyampe kampus nih ya. Abis parkir motor, gue langsung ngambil buku. Gue lupa ruangannya ada dimana -__- Kenapa harus disaat-saat genting gini sih lupanya ??

Ruang 1.7b. Dengan langkah 1001 malam, gue langsung lari ke kelas. Pas di lobby, gak lupa gue liat jam dulu untuk memastikan gue telat berapa menit. 10.01. Bagus banget. Gue telat 21 menit. Gue lanjutin perjalanan gue ke ruang 1.7b. Sampe di depan kelas, gue ngintip dan gue cukup lega soalnya dosennya belom dateng. YEEEEEEEY !!! Gue langsung masuk. Dan gue bingung. Sejak kapan kelas gue cowonya jadi banyak banget ? Gue lagi berusaha mengenali orang-orang yang ada di kelas itu. Tapi kok gak kaya anak-anak kelas gue ya ? Ada apa ini ? Apa mereka udah pada operasi plastik ? Ah gak mungkin. Dengan keadaan yang amat sangat bingung dan gak tau harus berbuat apa, akhirnya gue menemukan satu titik pencerahan. YAP ! Disitu ada Agil sang ketua angkatan jurusan gue waktu MPA. Thanks God !! Eh, Agil kan Matematika murni. Berarti ?? BERARTI ?? 
GUE SALAH KELAAAAAAAAAAAS !!! 
Ya allah cobaan apa lagi yang kau berikan kepada hamba ??
Karena ngeliat tampang gue yang cengo kaya anak ilang, akhirnya pada ngasih tau kalo kelas gue pindah ke 3.3A. Mamam dah tuh. Dimana lagi itu ? Untung pada baik, jadinya gue dikasih tau deh kalo kelasnya dilantai 3 belok kiri. Tadinya gue pengen minta gendong anterin ke sana. Tapi gak enak juga kali ya.

Yaudah gue langsung lari buat nyari tangga. Dalam keadaan yang sangat tertekan dan bimbang kaya gitu, gue pun jadi bingung dimana letak tangganya. Sempet pengen naik ke lantai 3 dengan cara manjat pohon di depan kampus tapi gue yakin banget itu gak efisien. Baru pengen nanya orang dimana tangganya, eh gue langsung ngeliat ada tangga di sebelah piket. Alhamdulillah, makasi ya ibu peri :)

Udah naik 2 tangga, gue pikir udah di lantai 3. Gue langsung nengok ke kiri, eh gak ada kelas. Adanya ruang dosen. Gue langsung lari ke arah kanan, dan gue gak nemuin kelas. Adanya ruang jurusan -__- Mamam dah tuh ! Gak lucu banget masa gue nyasar di kampus sendiri ? Untungnya, gue langsung tersadar kalo itu baru lantai 2. Kalo gak mungkin gue bakal nangis di tengah jalan sambil minta belas kasian orang-orang.
Gue langsung lari naik 2 tangga lagi. Gue memastikan kalo ini lantai 3. Gue lupa kalo ruangannya ada di sebelah kiri. Gue malah lari ke sebelah kanan. Dodol banget -___- Pantes aja gak ada ruang 3.3A. Adanya ruang 3.6, 3.7, 3.8, 3.9, ama 3.10. Gue langsung lari ke kiri dan akhirnya nemuin ruang 3.3 A. Akhirnyaaaaaaaa !!

Tapi kok ini kaya kantor ya ? Gue salah lagi apa ya ? Berasa pengen nangis deh gue. Mana hape gak ada pulsanya :( Mau nanya siapa nih gue ? Yang ada di pikiran gue saat itu adalah, gue lari ke mesjid terus ngasih pengumuman kalo gue tersesat . Tapi untungnya gue pinter. Gue balik lagi ke ruangan 3.3a, dan memastikan kalo itu emang ruangan gue. Lab matematika. Gitu tulisannya. Ebujug matematika segala ada labnya . Emang bakal praktek apa ? Gue langsung ngintip di balik pintu. AHA!!! Bener !! Itu ada temen gue disana ! Alhamdulillah ya allah.

Satu lagi pelajaran buat gue. Semoga bermanfaat ya !