Sepertinya peribahasa ”Tuntutlah ilmu sampai ke negeri China” sangat tidak sesuai dengan diri gue. Wong nuntut ilmu ke Rawamangun aja gue udah ngos-ngosan -__-




Hari ini gue ke kampus gak bawa motor. Motornya dipake kakak gue gitu loh. Dan berangkatnya gue nebeng kakak gue. Gue dan kakak gue berangkat jam setengah 9 dari rumah. Soalnya kakak gue pengen beli kue dulu. Pacarnya abis ulang taun kemaren sabtu (kok dirayainnya hari Selasa ya ?) Gue diobrak-obrak (bahasa apaan nih ?) buat cepetan. Alhasil gue make jiblabnya berantakan abis. Sabodo lah. Daripada gue berangkat naik bis. Dan akhirnya pikiran gue udah nyampe duluan di kamar mandi kampus buat benerin jiblab.


Setelah bolak-balik nemenin kakak gue ngoper kue pacarnya ke temennya, akhirnya gue pun dianterin nyampe kampus dengan selamat sehat wal afiat. Pas turun gue ngerasa kaya ada yang ketinggalan gitu. Gue ngecek helm, ah udah gak dipake ko, gue ngecek sepatu, ah udah dipake dengan rapi ko gak ketinggalan di motor lagi, terus apaan yang ketinggalan dong ? Haloyooooooo ! Gue bingung deh. Tumben bener gak ada yang ketinggalan nih, batin gue seneng. Oke deh gue langsung berdadahdadahan (bahasa apaan coba ?) ama kakak gue.


Gue melangkah dengan riang gembira berasa gak ada dosa. Baru jalan berberapa langkah dari gerbang, gue megang kantong.
EBUJEEEEEEEEEENG !!! HAPE KAKAK GUE KEBAWA !!!
Astaganagabuaya !! Baru pengen balik eh kakak gue udah gak ada. Mamam dah tuh ! Pantesan dari tadi tangan gue gatel pengen nabok orang (eh??)
Gue bingung. Panik. Tiba-tiba aja jadi pengen makan orang (??)
Yaudah gue sms temen kakak gue. Gue bilang aja hape kakak gue ketinggalan dan sekarang berada di tangan yang aman.
Oke. Satu urusan beres. Untung gue dikasih kecerdasan yang luar biasa sama Allah >>> LEBAAAY !!


Abis itu gue melalui jam perkuliahan dengan biasa aja. Diiringi ngantuk yang tiba-tiba mendera, dan curhatan si RINA -.-


Kuliah pertama selese. Istirahat deh. Gue solat, terus berniat pengen makan bekel yang gue bawa dari rumah. Baru mau makan eeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeeh, anjrot gue lupa bawa sendok gitu loh! Kambing dasar! Cobaan apa lagi ini? Kenapa hidup gue begitu rapuh seperti ini? (apadeh)


Karena waktu udah mepet, gue ada kuliah lagi jam 1, dan gue adalah PJ matkul tersebut, dan gue belom nyari dosen, dan gue belom ngambil absen, akhirnya gue batalkan rencana makan siang di bawah pohon rindang sambil menggelar tikar (berasa piknik).


Entah kenapa tiap ada matkul dosen yang satu ini gue ngerasa jadi orang paling rempong sedunia perkuliahan. Gue agak nyesel jadi PJ matkul umum kaya gitu. Dosennya ada di kampus A dan gue dapet jadwal di kampus B. Mana gak punya nomor hapenya. Dikasih ama bapak TU malah nomor rumah. Emangnya eke mau ngobrol ama pembantunya pak? -__-


Udah 1 jam. Percuma juga. Udah jam berapa itu. Orang ujan juga. Dosennya pasti males dateng lah. Dan kenyataan paling buruk adalah gue terjebak ujan di gedung seberang dalam keadaan kelaperan (ngenes). Tau gitu tadi gue ngerampok sendok di kantin terus makan dengan biadabnya di kelas deh.


Akhirnya sampe diusir ama petugas kampus pun gue belum berhasil makan bekal gue. Sempet ada temen gue yang mau minjemin sendok sih, si SAHID HIDAYAT noh. Ah tapi nanti kalo gue ketularan jeleknya dia kan gak lucu (eh?)


Yauda gue pulang dengan menahan rasa lapar menembus titik-titik air hujan yang turun keroyokan. Curang dasar ! Kalo berani satu-satu meeeen !


Gue pulang naik bis. Tadinya sempet bimbang dan ragu dalam mengambil keputusan mau naik bis biasa apa busway. Berhubung gue trauma naik busway, garagara kejadian ini, yaudah gue naik bis aja. Nungguin bis 57 ampe berjenggot, beruban, dan bertanduk deh gue lama bener gila. Mana ujan lagi. Siake. Setelah gue hampir putus asa, frustrasi, dan hampir gantung diri di pohon cabe, akhirnya yang ditunggu dateng juga. ITU DIAAAAAAAAAA!!! Teriak gue dalem hati.


Gue masuk dengan perasaan riang gembira berasa gak ada dosa. Eh pas nyampe dalem, ebujeeeeng nih bis apa rumah? Bocor gitu tau gak sih. Berasa lagi naik kapal Titanic dah gue -___-
Mana ada preman mintain duit 500 maksa banget. Gue yang biasa megang duit gedean (duit monopoli) ya gak punya gopean lah. Eh tu preman maksa terus. Gue diemin aja. Daripada dia naksir ama gue kan (eh?)


Eh tiba-tiba kenek yang sangat tidak berperikemanusiaan dan berperikeadilan masukin orang banyaaaaaak banget ke bis itu. Woy mas ini udah kepenuhan kaleeee, bisik gue. Dan bener aja, dalam keadaan ujan, jendela ditutup, keadaan penuh sesek kaya gitu gue gak bisa napas dan berasa pengen pingsang. Mana belom makan kan. Parah banjet deh. Mungkin 17 Agustusan taun depan gue akan mengusulkan lomba baru yang sangat fenomenal, yaitu LOMBA BEREBUT NAPAS DI BIS !! Jrengjrengjrengjreeeeeeeeeeeeng !! Baru jalan beberapa menit kaki gue udah bergetar hebat. Bukan, bukan karena gue denger lagu Keong Racun, tapi karena gue belom makan dan gue sekarang kekurangan oksigen.




Udah berasa pengen pingsang aja dah tuh gue. Keringet udah bercucuran seiring turunnya air hujan (asik deh). Gue gak tahan. Gue gak tahan. Gue dari kampus jam setengah 3 dan itu udah jam setengah 4. Gue udah gak kuat. Tapi gue tahan. Macetnya gak ketulungan. Kejaaaaaaaaaaam!!! Gila!!! Pemda kerjanya yang bener doooooooooooong !!! Jangan mau duitnya doang !!
Eh gak bisa salahin pemerintah doang juga sih, lagi ke diri sendiri. Udah buang sampah pada tempatnya belom ? Udah ngirit air belom ? FYI nih ya, katanya daerah-daerah di Indonesia banyak yang mengalami penurunan tanah loh. Jadi gampang banjir. Dan diperkirain nanti tahun 2030 sekitar 2000 pulau di Indonesia bakal menghilang hiiiiiiiiii~


Bapak-bapak yang duduk di sebelah gue bener-bener gak punya perasaan deh. Ngeliat anak kecil yang cantik, lucu, manis, dan lugu kaya gue ini hampir pingsang di tengah lautan manusia masih aja bisa tidur nyenyak tanapa rasa bersalah =___=




Gue berniat pengen keluar dari neraka dunia itu. Tapi gak bisa. Bener-bener mepet. Gue berniat ikut turun kalo ada orang yang turun. Dimana aja seterah deh daripada gue mati konyol di bis itu kan. Dan niat gue pun kesampean. Yes ! Gue bisa turun. Dan ternyata gue turun di Penas Kalimalang. Itu artinya gue bisa nelpon orang rumah buat jemput gue di Halim. Uyeeeeeeeeeeeee !! Thanks God !!


Sambil jalan gue nelepon orang rumah. Gak diangkat. Gue telepon lagi. Yes diangkat. Suara bokap. Lagi gak enak badan gitu. Katanya di rumah gak ada orang. Dan dengan nada memprihatinkan gue bilang aja kalo gue salah turun bis. Bokap malah ketawa. Siake. Gue disuruh pulang sendiri -__-
Anjir gue udah nyampe di depan Halim. Akhirnya gue jalan lagi ke pertigaan buat nyari angkot. Terus gue naik 06A sampe depan PGC. Karena gue udah cape, gue cuman bisa tidur di angkot. Untungnya gak ada yang berniat ngambil buku Aljabar gue (??)


Abis naik 06A gue naik Trans Halim. Bodo dah itu mau ke arah mana yang penting udah penuh jadi gak ngetem. Gue udah cape bener ini. Lapeeeeeer ! Untungnya abang Trans Halimnya mantan pembalap. Jadi wuuuuuuuuuuuuuusssssss !!! cepet nyampe deh. Dan untungnya gue gak salah angkot \(^.^)/


Itu aja deh cerita hari ini. Makasih ya buat yang udah mau baca. Have a nice sleep :)