Dear Jenderal..

"Dek, itu STNK yang waktu itu kecuci? Dicuci lagi? HAHAHAHAHA.."
Yak, begitulah reaksi ibu gue waktu liat ada seonggok STNK malang lagi nangkring di tiang jemuran.
Ngeselin ya..

Tragedi pencucian STNK beberapa hari yang lalu bikin gue mau ga mau harus mau ngurus STNK ke Samsat.
Eh Samsat itu yang buat tinju bukan sih?
*SAMSAK KI ITU SAMSAK YA SALAM.. -_-*

Sebelum ke TKP, sebagai anak yang berbudi pekerti luhur, gue nyari-nyari info dulu di internet gimana cara ngurus STNK rusak.
Ibarat mau perang, kita mesti tau gimana medan perangnya.
Ibarat mau main petak umpet, kita meti gambreng dulu.
Ibarat mau nyebrang, kita mesti tengok kanan kiri dulu.
*eh ini sebenernya nyambung atau ga sih?*

Samsat lantai 1

Tapi sayangnya, dari beberapa ratus juta keyword yang gue masukin, gue ga dapet apa yang gue mau.
Ternyata susah ya nyari temen senasib yang pernah nyuci STNK sampe jadi bubur kertas.
Dari hasil searching, jadi yang perlu dibawa untuk ngurus STNK rusak adalah..
JENGJENGJENGJEEEENG!!
- Uang
- BPKB kendaraan
- STNK yang rusak
- KTP
- Surat kuasa kalo bukan atas nama sendiri.

Senin, 3 Juni 2013 pukul 08.00 WIBOCTJ (Waktu Indonesia Bagian Orang Cakep Tapi Jomblo), gue berangkat menuju Samsat diiringi oleh doa restu dan duit jajan dari orang tua.
FYI, gue diongkosin dua ratus ribu rupiah untuk berpetualang ke Samsat Kebon Nanas.
Terus ibu gue bilang gini,
"Dek, itu dikasih duit segitu sama bapak? Paling juga cuma abis 25 ribu. Berkah menggilas STNK ya dek. Besok digiles aja lagi STNKnya."

Gue emang berniat untuk ngurus STNK sendiri.
Tanpa calo, tanpa biro.
Bukan, bukan ga mau ngasih rejeki ke orang.
Tapi karena...

Karena....

Emmm...

Karena apa ya?
Coba aku inget-inget dulu ya.
Nanti kalo aku udah inget aku kasih tau kamu deh.

Orang macam apa yang lagi ngurus STNK malah sibuk foto-foto? -_-

Hal pertama yang dilakuin setelah sampe Samsat dengan selamat sentausa mengantarkan rakyat Indonesia ke depan pintu depan kemerde... *PLAK! Ampun deh ki.. -_-*
Oke, fokus ki fokuuus..
Jadi harusnya begitu nyampe sana langsung cek fisik kendaraan.
Tapi karena gue masih awam, belum tau apa-apa, gue malah ke parkiran.
Dan pas mau ke tempat cek fisik kendaraan kan berarti keluar parkiran ya, nah itu tetep bayar.
Gue rugi Rp2.000.. -_-

Cek fisik hasil kerokan kaya jaman SD

Nah di tempat cek fisik itu motornya cuma dicek nomor rangka sama nomor mesinnya.
Gue kira bakal kaya dibengkel gitu dicek semuanya.
Tapi ternyata cuma ditempelin stiker di bagian nomor rangka sama nomor mesin, terus diurek-urek pake pensil ajaib kaya jaman SD dulu, dan VOILAAA!! Tercetaklah nomor rangka dan nomor mesin kendaraan anda.
Konon ini disebutnya "digesek".
Gue pikir bakal digesek macem kartu kredit -_-
Ini mah namanya "digosok" atuh paaak!
Dan sebagai ucapan terimakasih, melayanglah uang Rp10.000 dari sarangnya.

Setelah main ke bagian cek fisik, gue balik lagi ke parkiran.
Mau ga mau, rela ga rela, gue harus parkir lagi dan merelakan uang Rp2.000 lagi.
Hikshiks.
Padahal di depan Samsatnya itu ada tulisan "Parkir Gratis".
Entah yang gratis di bagian mananya.

Zoom foto ini niscaya kalian akan menemukan tulisan "PARKIR GRATIS"

Setelah parkir, langsung ke bagian informasi.
Katanya untuk ngurus STNK rusak/hilang ada di lantai 2.
Oke langsung ke lantai 2 dengan membawa bukti cek fisik yang ada.
Nyampe lantai 2 langsung nanya di loket 1 gimana cara ngurus STNK rusak.
Terus bapaknya minta ditunjukkin STNK rusaknya.
Dan begitu gue tunjukkin...

Begitu gue tunjukkin...

BAPAKNYA SENYUM-SENYUM NAHAN KETAWA DENGAN TIDAK BERPERIKEMANUSIAN DAN PERI KEADILAN.
AAAAAAAAAAAAK!!!


Tapi karena masih ada bagian yang ga rusak bapaknya ragu gitu itu termasuk kategori rusak atau ga.
Akhirnya disuruh nanya ke loket sebelah.
Dan dari loket sebelah disuruh nanya ke loket sebelahnya lagi.
Dan dari loket sebelahnya disuruh nanya ke loket 8.
Dan semua menunjukkan ekspresi yang sama setiap ngeliat STNK yang malang itu.
Jadi mendingan kalo STNK lo rusak gegara dicuci mending langsung bilang ilang aja.
Aman tanpa beban mental -_-

Setelah mendaki gunung lewati lembah dari loket 1 nyampe loket 8, akhirnya tercetuslah suatu hal yang ga masuk di akal gue.
Masa disuruh bikin surat keterangan rusak di kantor polisi cobaaa..
Ini kan rusak gitu, bukan ilang.
Kenapa mesti pake surat keterangan polisi?
Gue ga paham.

Kebetulan ga begitu jauh dari Samsat ada pos polisi.
Karena ga mau keluar uang lagi, akhirnya harus rela jalan kaki.
Lumayan olahraga. Hahahahalasan -_-

Nyampe sana, ternyata banyak juga yang lagi bikin surat kehilangan.
Ini pertama kalinya loh gue bikin surat di kantor polisi.
Karena bingung harus bayar berapa, gue sms bapak.
Kata bapak kasih Rp20.000 aja.
Kebayang kalo yang bikin sampe 100 orang.
Beeeeeeeeh...
Padahal kalo minta bikinin bapak mah gratis.

Bikin surat keterangan hilang.

Surat keterangan hilangnya masih dibuat pake mesin tik loh.
Taktoktaktok suara mesin tik bikin suasana mencekam jadi berasa kaya maling ayam.
Gue jadi inget bapak gue deh.
Di ruangan kerjanya tuh ada komputer sama mesin tik.
Tapi bapak gue lebih suka ngetik pake mesin tik daripada komputer.
Bisa gedein otot bisep trisep kali ya.. *sotoy lu! -_-*
Ah sudahlah..

Setelah berhasil mengantongi surat keterangan hilang, gue balik lagi ke samsat.
Ngurus berkas-berkas ribet deh pokonya.
Fotokopi BPKB, KTP, surat keterangan hilang, sama surat kuasa (dipotokopi buat kenang-kenangan).
Setelah itu langsung ngapain lagi ga tau gue lupa.

Ter-ting-gal -_-"

Tapi yang gue inget, waktu kemaren BPKB gue sempet ketinggalan di tukang potokopian.
Untungnya aja abang tukang potokopinya baik hati, tidak sombong dan berbudi pekerti luhur, jadi BPKB gue disimpenin.
Ga lucu kan kalo STNK aja belom jadi eh terus BPKBnya nyusul minta diurus -_-
Plis jangan lagi ada kata selebor terucap diantara kita ya.
Aku penat dengan kata-kata itu..

Fotokopi abis Rp3.000.
Enaknya fotokopi di TKP tuh biasanya mamangnya udah tau apa-apa aja yang harus disiapin.
Jadi setelah dipotokopi berkasnya langsung dijegrekin.
*Lo nulis apaan sih ki -_-*

Gue lupa abis itu ngapain lagi.
Duh maaf ya.
Kalo ga salah sih ngopi bukti bayar pajak deh.
Bayar Rp5.000.
Terus ngurus ke gedung arsip.
Terus abis itu...

Terus abis itu...

Lupa.
HAHAHAHAHAHAK!

Efek Menunggu
Atas: 5 menit pertama
Bawah: efek kelamaan nunggu

Yang gue inget, jam 11 itu loketnya udah ga nerima segala macam kegiatan.
Siap-siap buat istirahat jam 12-13.
Sempet kesel sebenernya.
Tadinya gue pikir jam 11an udah bisa selese, soalnya jam 1 gue ada kuliah Geometri Lukis.
Eh ternyata jam 11 aja masih luntang-lantung ga jelas.

Di tengah rasa was-was yang melanda jiwa, tetiba datanglah sebuah jarkoman penebar kabar gembira.
KULIAHNYA GA JADIII!!
AAAAAAAAAAAAK!!
Semesta emang selalu baik sama orang cantik.

Karena sebel nunggu sampe jam 1, akhirnya gue cuss ke toko buku.
Kebetulan adek gue lagi pengen baca buku Rantau 1 Muara.
Tumben banget.
Sampe kemaren dia bilang gini:
"Mbak, patungan beli R1M yuk!"

Sebuah pemandangan yang cukup langka.
Mungkin emang bener-bener pengen baca, batin gue.
Akhirnya sebagai kakak yang baik hatinya gue pun langsung cuss ke toko buku.
Padahal sejujurnya kemaren itu lagi ga punya duit.
Duit jajannya belom turun.
Hahahaha gembel banget kan -_-
Tapi gue ga tega mematikan semangat membaca yang begitu luar biasa sampe ada asep di kepalanya *oke ini lebay*
Dan bener aja, dalam semalam bukunya udah selese dibaca.
Subhanallah..

Sambil ngembaliin buku, dia ngasih uang Rp30.000.
Padahal gue sama sekali ga ngungkit masalah patungan.
Bahkan gue ga kepikiran mau nagih.
Tapi yaudahlah gapapa, biar dia ada rasa memiliki juga.
Biar mau ngerawat bukunya.
*Ceritanya makin kemana-mana deh ki -_-*

Perahu dan bebek kertasku kan melaju membawa surat cinta bagimuuuu~
Kapal mini dan bebek mini buatan Anis Rumsari

Setelah dapet bukunya, gue balik lagi ke Samsat.
Balik lagi, parkir lagi, bayar Rp2.000 lagi -_-
Dan ternyata pas nyampe sana disuruh balik lagi besok.
Balik lagi, parkir lagi, bayar Rp2.000 lagi.
Gitu aja terus sampe gue jadi presiden.

Besoknya, gue balik lagi, parkir lagi, bayar Rp2.000 lagi.
Setelah bayar Rp50.000 dan nunggu 1,5 jam, akhirnya gue dipanggil.
Tapi ternyata yang jadi cuma Surat Ketetapan Pajak Daerah (SKPD).
Konon material pembuat STNKnya lagi abis sejak bulan April.
Haaaaaaaah..
Jadi nanti kalo ditilang polisi akunya nunjukkin SKPD, terus bilang gini:
"Apalah arti STNK pak, yang penting aku udah bayar pajak. TING!" *kemudian dikeplak*

SKPD ini berlaku juga sebagai STNK (katanya)

Jadi, berapa banyak uang yang gue habiskan untuk ngurus STNK gue yang kegiling di mesin cuci?
Ada yang ngitungin?

Oke, udah dulu ya curhatnya.
Maaf kalau ada yang kurang berkenan ya.
Maaf juga kepanjangan.
Aku mau ujian nih.
Semangatin aku dooong..

Salam kece,