Dear Jenderal..

Hai kamu!
Udah kangen akunya belom?
Pasti udah kaaan?
Iya akunya tau kok akunya ngangenin.

Akunya lagi sibuk menjalani episode terakhir drama semester enam nih.
Semester keenam, tahun ketiga, dan ujian ke 12.
Banyak hal mulai berubah.
Salah satunya adalah kebiasaan belajar bareng.
Dulu waktu semester satu, waktu masih lugu dan lucu-lucu, sebelum ujian biasanya kita ngumpul sekelas buat belajar bareng-bareng.
Tapi itu kan dulu.
Sebelum organisasi, ngajar, pacaran ada dalam daftar harian.
Hehehe..

La Tahzan
Innallaha Ma'ana

Kalo sekarang belajar barengnya bareng kelompok-kelompok kecil gitu.
Tempatnya pun bervariasi.
Nih ya akunya kasih tau tempat yang paling sering dipake buat belajar bareng.

1. KOSAN ORANG
Berdasarkan hasil survei, 8 dari 10 orang di dunia lebih suka belajar di kosan.
Entah itu surveinya siapa -_-
Kosan itu enak buat belajar soalnya sepi, tenang, nyaman, bahkan semut kentut aja kedengeran.
Nah karena sepi, biasanya dewa-dewa ngantuk betebaran di sana sini.
Benteng pertahanan mata mesti kuat.
Alangkah baiknya kalo ada temen yang senantiasa gangguin lo biar ga ngantuk.

Ini kosan

Ini juga kosan

Belajar di kosan itu mesti jauh-jauh dari yang namanya kasur.
Apalagi buat wanita cantik macem akunya ini yang kalo diem dikit langsung ngantuk.
Lagi baca buku di kasur, tau-tau merem.
Dan kemudian datanglah tangan-tangan jahil yang berusaha membangunkan.
Padahal kan orang cantik kan juga butuh istirahat ya?

"BELAJAR KI JANGAN TIDUR!" kata temen akunya.
Oke fain =_=

2. MESJID
Suasana di mesjid sebelas duabelas lah sama kosan.
Sama-sama sepi, enak buat bobo belajar.
Ditambah angin yang sepoi-sepoi, bikin pertahanan mata mudah digoyahkan.
Mungkin di mesjid banyak malaikat, jadinya bawaanya adem ya?

Lagi belajar di mesjid

Waktu kemaren akunya belajar Matematika Diskrit di mesjid sama temen-temen, akunya menyimpulkan bahwa akunya ga cocok belajar di mesjid.
Baru belajar sebentar, eh langsung ketiduran.
Akunya ini wanita lemah..
Hiks.

3. KELAS
Mungkin tempat belajar paling cocok buat akunya adalah di kelas. Jauh dari kasur dan angin sepoi-sepoi.

Udah gitu aja.

Kalo lagi musim ujian, biasanya juragan kuaci dan kopi hidup sejahtera. Soalnya temen-temen akunya kalo belajar ditemenin kuaci. Kalo bosen makan kuaci, baru beli kacang.
Kuaci, kacang, kuaci, kacang, gitu terus sampe jadi sarjana.

Kopi juga.
Akunya tanpamu butiran debu, pi..

Nah sekarang akunya pengen ngucapin terimakasih buat temen-temen akunya yang udah mau nemenin akunya belajar.
Buat Helmanita Kibtia, Diar Maylia Fridayanti, Nanda Eka Rahayu, Titia Rakhmawati, Tanti Kurniasari, Iis Ismayati, makasih yaaa.. Makasih juga buat kapten aku yang paling lucu, Liana Putri Maharani, sama temen aku paling keren, Helmanita Kibtia, yang udah mau meluk aku waktu aku nangis paska ujian Program Linear yang soalnya sungguh tidak berperikemahasiswaan dan perikeadilan.
Makasih buat semua yang udah baik banget nguatin akunya, ngapus air mata akunya, ngasih tisu ke akunya, dan ngehibur akunya.
Makasih :"

Thank you :)

Thank God I found them.
Salam kece dari akunya buat kamunya,