26 May 2013

Dear Jenderal..

Kita sama-sama punya waktu 7 hari seminggu dan 24 jam sehari. Gue yang rumahnya jauh aja bisa dateng tepat waktu, masa lo ga?
Sebuah obrolan singkat yang terjadi antara seseorang dengan seseorang beberapa waktu silam.
Di sana gue yang hanya berperan sebagai pendengar merasa dapet tamparan.
Dalam hati gue meng-iya-kan.
Bener loh, kita semua punya kapasitas waktu yang sama.
7 hari seminggu, 24 jam sehari.
Tapi ga jarang kita temuin beberapa orang ngerasa waktunya kurang.
Termasuk gue.

Macet bukan alasan.
Bangun kesiangan juga bukan alesan.
Males-malesan ga boleh jadi kebiasaan.
Yuk mulai belajar menejemen waktu!

Kita yang harusnya ngatur waktu.
Bukan waktu yang ngatur kita.

HAHAHAHAHASIK.

Salam kece,








posted from Bloggeroid
Dear Jenderal..

Bersenang-senanglah
Karena hari ini yang kan kita rindukan
Di hari nanti
Sebuah kisah klasik untuk masa depan

Bersenang-senanglah
Karena waktu ini yang kan kita banggakan
Di hari tua
Hoooooooooohowowoooo~


Masih ada yang inget itu lagu apa?
Apa? Ga inget?
Yaudah yaudah ga usah dipaksain.
Aku takut kamu kenapa-kenapa..
Nih ya aku kasih tau aja, itu lagunya Sheila on 7 judulnya Sebuah Kisah Klasik.
Sebuah tembang yang tak lekang oleh waktu.
*Ha? Tembang ki? Tua banget bahasanya -_-*

Sebagai anak muda yang aktif, kreatif, inovatif, agresif, produktif, reaktif, dan semua-mua yang berakhiran -if, gue bersyukur banget bisa berada di lingkungan orang-orang hebat.
Orang-orang yang bisa melahirkan banyak cerita baru di hidup gue.
Orang-orang yang selalu menghiasi hari-hari gue.
Orang-orang yang.... *PLAK! Kelamaan ki!*

Kali ini gue pengen cerita tentang temen-temen gue.
Tapi jujur gue bingung gimana nih mulainya.
Bisa bantuin ga?
Ayo dong plis bantuin aku..
Ga mau nih?
Yakin?
YAUDAAAAH!!


SENI PATUNGAN

Ada sebuah tradisi unik yang berkembang di kalangan para pembawa bekal di kelas gue.
Sebuah tradisi yang gue juga ga paham siapa yang menciptakan tapi berlaku sampe sekarang.
Yaitu.. TARAAAAAAAAAAA!!!
PATUNGAN BELI MAKANAN.

Jadi beberapa anak di kelas gue emang biasa bawa bekal dari rumah, termasuk gue.
Tapi ga jarang makanan di kantin terlihat begitu menggoda dan mempesona.
Terjadilah pergolakan batin yang luar biasa antara keinginan jajan atau makan bekal yang ada.
Akhirnya, demi kemaslahatan umat, solusi terbaik adalah beli makanan patungan.

Sistematika patungannya gini: beli makanan satu porsi, duitnya dibagi sama rata, makannya rame-rame.
Standar kan?
Iya standar kalo yang patungan 2 orang.
Lah kalo lebih?
Rekor patungan terbanyak yang pernah gue alamin waktu itu adalah beli bakso 1 porsi seharga Rp7.000 dan dibagi 5 orang.
LIMA ORANG BAYANGKAN!
Sekarang kalian paham kan di lingkungan apa gue berada.

Tapi sungguh itu seru banget loh.
Bukan masalah makanannya, tapi masalah kebersamaannya.
Hahahahahahalasan.

Seni patungan juga berguna kalo kita ngerasain yang namanya "Satu kurang, dua kebanyakan."
Sebagai contoh, di emol paling deket kampus gue, lagi ada student promo salah satu tempat makan gitu.
Sebut aja Richesee Facto*piiip*.
Jadi dengan kekuatan kartu mahasiswa, kita pun bisa makan hanya dengan ngeluarin uang Rp5.500.
Harga yang sangat amat mahasiswawi dan anakkosanwi.
Yah begitulah hebatnya kartu mahasiswa.
The power of Kartu Tanda Mahasiswa.

Kartu Tanda Mahasiswa

Tapi ya namanya kesempurnaan hanya milik Sang Pencipta, dengan harga segitu harus rela dapet porsi seadanya.
Makanya, sebagai wanita-wanita yang makannya banyak butuh tenaga ekstra, maka dengan mengabaikan sekitar dan melupakan keanggunan, kita berkoalisi atur formasi dua-dua untuk beli lagi, dan kemudian makan bareng-bareng.
Romantis banget kaaan?
*Palelu romantis ki!*

PARTNERS IN CRIME:
NJS, SRP, SS, DMF
(Nama disamarkan demi kelangsungan hidup penguin di kutub utara. *oke ini ga nyambung*)


COVER DANCE

Akhir-akhir ini gue lagi kecanduan lagunya JKT48 yang judulnya River.
Walaupun sekilas kalo didenger jadi "Riba! Riba! Riba!" hehehe.
Tiap denger lagu itu rasanya pengen nangis aja gitu.
Ga tau kenapa.

Pertama kali ngeliat dancenya, aku langsung jatuh hati.
Sama kaya waktu pertama kali kamu ngeliat aku.
Iya kan?
Eh? Ga ya?
YAUDAAAAH!!

Dan ternyata di kelas bukan cuma gue doang yang suka.
Ada seorang temen gue yang suka juga.
Ibarat kutub utara ketemu kutub selatan, ya kalo udah ketemu jadi tarik-tarikan. *apaan sih ki?*
Lagi mau maju presentasi, malah nyanyi-nyanyi.
Lagi kuliah Kapita Selekta, malah nonton MV.
Lagi kuliah Matematika Diskrit, malah nyanyi sambil ngegosip.
Gila kan.

Udah gitu dia juga suka Sailormoon.
Beeeeh..
Klop deh.
Kalo ga ngebahas JKT48, ya ngebahas Sailormoon.

Sempet rebutan sama-sama pengen jadi Melody JKT48, tapi akhirnya dia ngalah.
Dan gue jadi Melody, dia jadi kapten Kinal.
Hingga kemudian kita berniat untuk cover dance River.
Di depan kelas joget-joget macem orang cantik aja gitu.
Kaya gini nih kelakukannya calon guru?
Yaampun kiiiiii!!

Tapi sebuah prestasi tersendiri loh bisa nyebarin virus River di kelas.
Hahahahahahahak!

PARTNER IN CRIME:
LPM.
(Sekali lagi nama disamarkan demi kedamaian dunia dan akhirat)


MASA AKTIF

Ga cuma temen-temen gila yang ada di sekitar gue.
Gue juga beruntung bisa punya temen yang luar biasa.
Temen yang selalu ngajak gue berpikir tentang kehidupan, ngajak gue diskusi tentang segala hal, ngajak gue belajar, dan ngajak gue membusuk di toko buku.
Dia pernah bilang kekecewaan itu ga seharusnya ada.
Karena harapan itu kita yang bikin.
Jadi kalo kita kecewa, ya salah kita kenapa kita berharap.
*eh? gitu ga sih? lupa gue..*

Dia juga bilang kalo hidup itu kaya masa aktif kartu prabayar.
Operator kartu prabayar kan dengan rajinnya ngingetin kalo masa aktif udah mau abis tuh, sama kaya hidup.
Sebenernya kita selalu diingetin kalo masa aktif hidup kita udah mau abis.
Cuma mungkin kitanya aja yang ga sadar.
Jadi kira-kira masa aktif hidup gue sampe kapan ya?

PARTNER IN CRIME:
HK.

Kamu sangat berarti, istimewa di hati, selamanya rasa ini..
Jika tua nanti kita tlah hidup masing-masing, ingatlah hari ini..

Salam kece,







posted from Bloggeroid

22 May 2013

Dear Jenderal..

Apa yang menarik dari semester 6?
Angkatan nyaris akhir, tingkat tiga, hampir tua.
Buat gue, yang menarik dari semester ini adalah mata kuliah Interaksi Belajar Mengajar.
Dimana aku, kamu, dia, kita, mereka, semuanya, berakting sebagai guru di depan panggung yang disebut kelas dan disaksikan oleh puluhan pasang mata.
Bukan cuma akting, kita juga dituntut untuk bikin skenarionya sendiri.
Dan sebagai orang yang kurang kerjaan, gue pun dengan suka rela jadi kamerawomen.
Uhuk.

Guru imut

Mestinya sih praktek ngajar SMP sama SMA.
Tapi karena dosennya lagi sakit, jadi jarang masuk.
Dan sekarang yang praktek ngajar SMP belum semuanya maju.
Baru 17 orang dari 28 orang kalo ga salah.
Nah gue ga tau deh ini nanti yang praktek ngajar SMA jadi atau ga.
Secara udah mau UAS ya.

Selasa, 21 Mei 2013, akhirnya giliran gue dateng juga.
Setelah berjibaku melawan rasa malas, muter otak nyari pembelajaran yang menarik, banting tulang ngerjain lesson plan, deg-degan sampe nyaris kehilangan kecantikan, dan lain sebagainya, akhirnya GUE MAJU JUGA AAAAAAAAAAAK!!!

Amunisi perang

Dulu waktu masih semester muda, sering curi denger kakak-kakak lagi microteaching gitu.
Terus gue ngebayangin gimana ya rasanya.
Deg-degan pasti deh ya.
Eh sekarang ga kerasa gue udah ada di posisi yang sama.
Bukan waktu yang jalannya kecepetan, kita aja yang kadang terlalu banyak diam.
Itu yang kadang gue lupa.

Gue dapet materi Persamaan Linear Dua Variabel.
Sebenernya sih ini termasuk materi yang ga terlalu susah untuk dikontekstualkan.
Tapi emang dasar guenya aja yang ribet, gue malah nyusahin diri nyari cara yang beda dari yang lainnya -_-
Kalo kelak gue jadi guru, gue pengennya sih ga cuma jadi guru matematika yang cuma bisa nyampein materi.
Gue pengen jadi guru yang bisa bikin anak-anaknya seneng pas belajar.
Ga takut, ga stres.
Subhanallah ki..
Semoga bisa ya.
Aamiin.

Guru imut jilid 2

Setelah mikir sampe kepala berasep, akhirnya gue dapet ide untuk bikin cerita.
Gue pake tokoh Patrick Star untuk pembelajaran kali ini.
Gimana ceritanya?
Panjang deh pokonya.
Aku sih takut kamu bosen bacanya.
Jadinya ga usah aku ceritain ya..

Dengan kekuatan kemeja ukuran S yang udah dikecilin, rok A-Line ukuran S yang masih kegedean sedikit, kerudung dipake seikhlasnya, dan sepatu ukuran 37 yang tetiba terasa longgar, gue berangkat menuju kampus dengan hati was-was bin deg-degan.
Walaupun ngerasa cantik banget karena roknyaa kaya yang di Disney Princess, tapi sungguh ke-ngerasa cantik-an itu hilang seketika ketika gue naik motor.
Naik motor pake rok A-Line itu susah kakaaak -_-
Bahkan untuk nurunin kaki aja gue perlu pertimbangan yang matang biar roknya ga kenapa-kenapa.
Kadang gue kepikiran kayanya wanita secantik gue emang harusnya pake motor matic deh..
Oke ini ga penting, lanjut aja ya.

Gue ngerasa sih persiapan gue kurang mateng.
Bahkan latihan pun engga.
Gue cuma bikin poin-poin yang harus gue lakuin dan ga boleh gue lupain.
Dan bener aja, dari 20 menit yang dikasih, gue cuma make 16 menit 04 detik.
HAAAAAAAAAAAH..
Pas udah selese baru kepikiran kenapa tadi ga ditambahin ini itu ya.
Gapapah ki gapapah namanya juga baru belajar..

Worksheet siswa

Gue sempet ngeliat dosen gue senyum-senyum pas gue lagi di depan.
Entah senyum karena gue cantik atau karena gue imut.
Tapi pas udah selese, dari nada bicara bapaknya kayanya bapaknya suka nonton Spongebob Squarepants juga deh.
Dan beliau keliatan pro sama apa yang gue tampilin.
Ya walaupun katanya contoh soalnya kurang banget sih..

Nah pas gue tampil, gue minta temen gue, Diar Maylia Fridayanti, untuk gantiin gue megang kamera.
Kan ga mungkin kan gue tampil sambil videoin diri gue sendiri?
Dan begitu gue liat rekaman pas gue tampil..
AAAAAAAAAAAAAAAAAAK!!
AKU HINA MAAAAAH AKU HINAAAAA!! >.<

Nih buat yang pengen tau slideshow sama lesson plan yang udah gue bikin.
Jauh dari sempurna, yah namanya juga belajar..




Salam kece,







posted from Bloggeroid

17 May 2013

Dear Jenderal..

Haloooh apa kabar?
MAJALENGKA MANA SUARANYAAAH?
Masih belum bosen baca cerita aku kan?
Aku punya cerita lagi loh.


Jumat, 17 Mei 2013 merupakan hari yang sangat bersejarah buat anak Pendidikan Matematika SBI 2010.
Kenapa?
KARENA KITA IKUTAN KUIIIIIISS!
IKUTAN Ka-U-I-eS.
KUIIIIISS!!
Kuis Pagi-Pagi Bagi-Bagi yang tayang di Indosiar setiap Senin-Jumat jam 10.00 WIB.
HUAAAAAAA!!!

Ko bisa?
Iya jadi ceritanya kita lagi nyari dana buat KKL gitu.
Tau KKL kan?
Itu loh Kuliah Kaya Liburan -_- *Plak!*

Nah sebut saja Maulidina Nisa yang gesit tak terkira, langsung daftar kuis ini itu buat nyari tambahan dana.
Gue rasa dia cocok jadi menejer artis deh.. *sotoy*
Dan di suatu hari yang cerah, tetiba dapet kabar kalo kita dipanggil disuruh main.
Agak dadakan sih, jadi Rabu sore dapet kabar disuruh syuting hari Jumat pagi.
Dan sungguh yang namanya dadakan itu pasti bikin semua jadi grubak-grubuk.

Masalah pertama yang muncul adalah kurangnya orang.
Jadi di kuis Pagi-Pagi Bagi-Bagi itu minimal pesertanya 36 orang, tapi buat jaga-jaga yang disuruh dateng 38 orang.
Nah sementara, di kelas gue cuma ada 27 orang.
Belom lagi ditambah ada yang ga bisa ngikut, jadinya bener-bener kurang orang deh.
Salut banget sama temen-temen yang kesana kemari mencari alamat namun yang kutemui bukan dirinya sayaaaang orang tambahan.
Mereka luar biasaaa..

Surat pernyataan

Masalah kedua adalah masalah kostum.
Katanya disuruh pake jiblab yang seragam.
Yunow kan, yang namanya nyari jiblab seragam itu ga gampang.
Sama aja kaya nyatuin dua hati yang beda prinsip.
Susah. *eeeeaaaah.. -_-*

Sempet mau pake jiblab biru, tapi tetau diganti jadi item.
Alasannya karena item itu low profile, ga macem-macem.
Ga ada item dongker, item muda, item tua, item tosca, apalagi item marun.
Jujur, sebenernya gue anti banget sama jiblab warna item.
Gue ngerasa item itu warna yang serem.
Ga tau kenapa.

Masalah ketiga adalah.. emmm.. apa ya?
Bentar deh gue inget-inget dulu.
Jangan kemana-mana ya.
Iya, udah disitu aja!
Awas aja ampe pergi.
Ga aku pacarin nanti! *ampunin Oci ya Allah.. -_-*

Jumat pagi, sebelum kokok ayam berbunyi dan mentari bersinar lagi, gue udah bangun buat siap-siap.
Jam 4 pagi gue mandi.
Jam 4 pagi bayangkan!
Bahkan jam segitu jinnya Bandung Bondowoso pun belom kelar bikin candi untuk Roro Jonggrang -_-

Oiya, acaranya itu LIVE jam 10.00, tapi kita disuruh stand by jam 07.30 di Summarecon Mall Serpong.
Plis jangan tanya gue itu dimana.
Gue ga tau.
Oiya, karena orangnya lumayan banyak, jadi dibagi jadi beberapa meetpoint.
Ada yang di Dukuh Atas, MM Bekasi, Tamini Square, dan ada yang langsung ketemu di TKP.

Summarecon Mall Serpong

Jam 05.15 janjian di depan Tamini Square.
Mungkin ini adalah janjian terpagi yang pernah gue alamin sepanjang sejarah 20 tahun hidup gue.
Teorinya sih berangkat jam 05.30, tapi ujung-ujungnya jam 06.00 juga cussnya.
Indonesiah.. *belagu lu ki!*

Jadi yang ikut mobilnya Muhammad Rayhan Zaky itu ada 8 orang.
Gue, Riky Rosari, Zaki Hidayat, Nova Juwita Sari, Iis Ismayati, Liana Putri Maharani, Rayhan, sama adeknya Rayhan yang lumayan tampan.
3 orang wanita kece itu udah lebih dulu duduk di bangku tengah, dan gue..
Gue diasingkan di sarang penyamun di bangku belakang.
BAYANGKAAAAAN!!
Sekarang kalian paham kan kalo semesta selalu berkonspirasi untuk menganiaya gue?
Aku ini wanita lemah hikshiks..
Sabar sabar..

Setelah pusing-pusing hampir mabok di daerah mana tau itu, akhirnya 07.30 kita nyampe Summarecon.
Karena takenya jam 10.00, makanya disana bisa latihan yel-yel dulu, jalan-jalan dulu, make up dulu, sama nonton tapping dulu.
Iya, tapping.
Jadi tuh ya acaranya ga selalu live.
Ada yang rekaman juga.

Lagi tapping

Setelah kemaren takjub pas nonton Little Miss Indonesia, sekarang gue makin yakin kalo dunia pertelevisian itu emang penuh tipu daya.
Stage yang kecil keliatan gede di tipi, presenter yang ga terlalu gemuk jadi keliatan gemuk banget di tipi, make up setebel buku kalkulus keliatan natural di tipi, haaaaaah..
Palsyu.

Oiya ngomong-ngomong soal make up, baru kali ini gue ngeliat anak perempuan di kelas gue ribet make up berjamaah loh.
Ya ga semuanya sih, tapi sebagian besar iya.
Dan gue termasuk dalam golongan sebagian besar itu -_-
Mainstream aja sih sebenernya.
Soalnya emang disuruh make up gitu biar ga kucel di kamera.
Tapi kok yang make up cewe doang ya?
Cowo kok ga sih?
Ini ga adil! *geprak meja 3 kali sambil injek-injek lantai*

Awalnya sih cuma tergoda buat pake bedak.
Biar ga shine bright like a diamond aja gitu mukanya.
"Ki, pake aku ki pake aku!" ujar bedak kepadaku.
Aku yang tak berdaya ini akhirnya menuruti panggilan itu.
Selesai pake bedak, ngeliat yang lain pada pake lipstik, warna pink soft gitu ih bagus deh, eh lipstiknya ikutan manggil gue.
"Ki, masa dia doang yang dipake, aku juga mau dooong.." kata lipstik kepada aku yang rapuh ini.
Dan akhirnya bibir cantik gue pun ditambel pake lipstik dengan ketebalan 0,52436175478 cm.
Ga sampe di situ, blush on warna pink elegan pun teriak-teriak minta dipake juga.
Gue bener-bener ga ngerti kenapa semuanya pada caper sama gue.
Buat adek-adek yang baca ini, tolong jangan ditiru ya sifat blush on dan kawan-kawannya.
Mereka emang suka iri hati dan dengki gitu.

Tapi karena gue orangnya ga tegaan, akhirnya gue pun terpaksa make blush on itu.
Gue sih ga bisa make gituan, akhirnya gue minta bantuan temen gue buat makein.
Muka gue pun sukses diunyel-unyel kaya adonan kue.

TERUS? CANTIK GITU?
Selese make up orang-orang malah bilang, "ih kamu lucu kaya Maruko Chan."
Gue ga ngerti konteksnya lucunya itu lucu = imut, atau lucu = bikin pengen ketawa.
Yang gue tau, pipi gue makin terekspos kalo gue pake blush on.
Karena ga pede, akhirnya blush on gue apus pake Tipe X.
Tadinya sempet pengen nyoba pake eyeliner sama maskara kaya cewe-cewe yang lain, tapi gue sadar hubungan gue sama alat make up itu ga pernah baik.
Kita beda prinsip..
*apa sih ki? -_-*

Ada cimit lagi makan

Gini ya gue jelasin.
Make up itu sebenernya diciptakan biar wanita ngerasa ga puas sama apa yang udah dikasih sama Yang Maha Pengasih.
Contoh: bedak diciptakan biar yang berkulit gelap jadi lebih putih, lipstik diciptakan biar bibirnya jadi lebih ngejreng, dan lain sebagainya.
Secara ga langsung make up bikin standardisasi cantik.
Cantik itu mesti putih, bibir merah, bulu mata lentik, kulit mulus bebas bulu, dll.
Dan ini bikin kita jadi ga bersyukur sama apa yang udah dikasih sama Allah SWT.
Dan ini bikin cewe-cewe jadi ribet kalo mau keluar rumah.
Dan ini cuma bikin produsen kosmetik dan perawatan wajah makin untung.
Senatural-naturalnya make up natural, lebih natural ga pake make up.
Percaya sama gue.
Subhanallah, ki..
*TUH KI BACA TUH APA YANG LO TULIS! -_-*

Eh kenapa jadi nyambung kesitu sih?
Oke balik lagi ya.
Jam 10.10 WIBJTTGYGJ (Waktu Indonesia Bagian Jam Tangan Temen Gue Yang Ga Jomblo), kita mulai syuting.
Huwaaaah rasanya itu... ISTIMEWA!!

Tim Lawan

Babak pertama kita menang dapet sejuta.
Babak kedua kita menang lagi dapet tiga juta.
Babak ketiga kita harus ngerelain lawan kita dapet 3 juta.
Babak keempat kita dapet lagi 2 juta.
Babak kelima kita dapet lagi 2 juta.
Dan pas babak bonus, karena cuma bisa jawab bener 15 pertanyaan, dapet 1,5 juta.
HUWAAAAAAAAAAH 9,5 JUTA LOOOOOH!!
Belum ditambah uang transport masing-masing orang dapet 25.000 + dapet makan siang.
BAHAGIANYAAAH~

Nyangkut beli cappucino cincau di perjalanan pulang

Jadi hari ini gue belajar kalo nyari duit itu ga gampang.
Gue jadi kepikiran nih, kayanya daripada part time jadi guru privat lebih asik part time jadi peserta kuis deh hahahahahaha..

Salam kece,







09 May 2013

Dear Jenderal..

Minggu, 5 Mei 2013, akhirnya gue berkesempatan nonton langsung acara Little Miss Indonesia di Teater Tanah Airku Taman Mini Indonesia Indah.
Plis jangan tanya kenapa baru diposting sekarang -_-
Karena gue ga akan ngasih tau kalian kalo mood gue abis berceceran ga tau dimana dan sama siapa.
Ga akan..
Sungguh.


Teater Tanah Airku Taman Mini Indonesia Indah

Jadi ceritanya setelah perbincangan singkat dengan sang pemegang akun twitter @AqilaHerby, gue dikasih kontak koordinator penonton.
Butuh waktu beberapa kali bulan purnama hari untuk mengumpulkan keyakinan buat gue memutuskan menghubungi koordinator penonton itu.
Ya, gue melakukan itu semua ikhlas atas dasar suka sama suka penasaran.
Hemmm.. koordinator penonton ya..
HAAAAAAAH.. Aku pikir aku bakal jadi penonton bayaran!

Undangan nonton Little Miss Indonesia

Ngomong-ngomong soal Teater Tanah Airku, gue jadi inget masa gue imut dulu.
Iya dulu imut, sekarang makin imut.
Pertama kali gue ke Teater Tanah Airku itu waktu jamannya AFI 1.
Tau AFI kan?
Itu loh Akademi Fantasi Indosi*piiip*.
Ini parameter tingkat kegaulan jaman dulu.

Waktu itu gue masih kelas 5 SD kalo ga salah.
Gue ngefans sama KIA AFI (baca ini deh!).
Belom gaul rasanya kalo lo belom punya pernak pernik AFI.
Mulai dari foto-foto yang dijual abang-abang depan sekolah, majalah yang isinya biodata para akademia, sampe CD AFI yang bikin tingkat kegaulan lo melesat melampaui limit menuju tak hingga.
Gila emang.
Sungguh gue malu mengakui semua ini hiks hiks.

Terus ini kenapa gue jadi ngebahas AFI ya? -_-
Oke, gue cuma pengen bilang kalo TTA itu berubah.
Dulu waktu gue kesana rasanya TTA itu geudeeeeee bengeeet.
Eh kemaren pas kesana kok tetau cuma kecil gitu.
AAAAAAAAA AKU UDAH GEDE KAKAK AKU UDAH GEDEEE!!

Teater Tanah Airku

Jam 11.05 WIBOJ (Waktu Indonesia Bagian Orang Jomblo) gue udah nangkring di depan TTA.
Setelah bingung-bingung setengah linglung, akhirnya gue ketemu sama koordinator penonton yang udah gue sms waktu itu.
Heeemmmpppfffhhhttt.. berasa blind date.
Untung dia bukan cowo -_-
Kalo cowo... ah sudahlah.

Setelah dikasih tiket, gue langsung disuruh masuk.
Katanya tempatnya Aqila di pojok kanan atas.
Padahal yang lain belom boleh masuk loh.
Kata pak saptam masuknya jam 11.30 WIBOTJ (Waktu Indonesia Bagian Orang Tidak Jomblo).
Duh.. jadi ngerasa makin cantik >.<

Setelah clingak-clinguk nyari tempat yang dimaksud, akhirnya gue pun bisa duduk manis ngeliatin cimit-cimit lucu lagi gladi bersih.
Gue duduk di bagian pendukung Aqila.
Jadi dibangkunya itu udah ada nama masing-masing peserta gitu.
Udah ada spanduk-spanduk juga.
Jadi kita tinggal duduk cantik sambil nyari gebetan.
Suasana masih sepi, lampu belum banyak yang nyala, cuma ada beberapa orang yang kayanya sih keluarga dari masing-masing peserta.
Oiya disana gue kenalan sama anak perempuan setinggi gue, pendukungnya Aqila, yang gue pikir anak SMP, eh ternyata masih kelas 5 SD!
Sebagai anak kuliahan, batin gue tersiksa melihat kenyataan yang ada..

Panggung Little Miss Indonesia.
Ga segede keliatannya pas di tipi ternyata

Entah berapa kali gue bergumam "Oooh.. ternyata gini" disana.
Beberapa jam disana bikin pengetahuan gue tentang dunia dibalik layar nambah.
Gue jadi tau bagaimana cara kerja acara yang LIVE, bagaimana supaya acara keliatan rame, supaya panggung keliatan gede, supaya penontonnya keliatan banyak, dll.
Tapi yang gue ga tau adalah di tempat sekecil itu, dengan kamera sebanyak itu, peluang untuk masuk tipi sangat besar.
Iya, sangat besar.
Pas lagi nonton dengan elegan, tetiba beberapa sms dari temen gue singgah di hati hape.
"HEEEEH NONTON LITTLE MISS INDONESIA LU YA?"
Kurang lebih seperti itu.
Dan pas gue nyampe rumah, ibu bilang gini, "Hayo tadi dari mana? Kesorot kamera tau."
AAAAAAAA AKU MALU MAMA AKU MALUUUUUH!
Seketika gue nyesel nonton langsung -_-

Nih syutingnya gini nih..

Penyesalan gue ga berenti di situ.
Pasca menerima sms itu, gue langsung berusaha menutupi muka gue pake spanduk.
Alhasil, gue ga bisa foto-foto dengan posisi yang nyaman.
Dan foto yang ada pun ngeblur dengan suksesnya haaaaaaah!
Nyesel.

Oiya ada satu hal yang mengiris nurani gue sebagai penyayang cimit-cimit lucu (terus yang ga lucu ga disayang gitu? -_-)
Jadi tuh setelah barisan pendukungnya Aqila ada barisan pendukung Kinara, nah Kinara beberapa kali diajak Nyai-nya main ke situ, nah disitu dia dioper dari bangku satu ke bangku lain, dari depan ke samping dari samping ke belakang, sama orang-orang cuma buat foto bareng.
Bayangkan! Bayangkaaaaan!!
Gue sih ga tega ngeliatnya.

Walaupun sebenernya pengen juga bisa foto bareng, tapi rasa iba gue lebih besar dibanding keinginan gue itu.
Gue ga tega ngeliat anak kecil dioper-oper gitu.
Pasti badannya sakit deh.
Gue cuma berani ngelus kepalanya doang waktu dia ada di depan gue kemaren.
Kata orang, kalo sayang kan ga bakal berani nyakitin ya?
Ah apalah arti sebuah foto..
*Oh gitu ya ki.. Oooo..*

Berikut ini akan ditampilan sedikit dari sekian banyak momen yang berhasil diabadikan.
Ga begitu bagus sih, tapi ya udah lah ya..

Raisa Little Miss Indonesia pas lagi GR

Kinara lagi di bangku penonton

Rara dan Kinara Little Miss Indonesia

Chelsea Little Miss Indonesia

Alifa Little Miss Indonesia
Laetitia Little Miss Indonesia

Aqila Little Miss Indonesia.
Bajunya super lucu!

Aqila Little Miss Indonesia
Bukan boneka. NOT FOR SALE!

Kinara Aqieska Little Miss Indonesia

Kinara LIttle Miss Indonesia
AAAAAAA PIPI AAAAAAA!

Kinara Little Miss Indonesia
Posenya oke banget ini

Kinara Little Miss Indonesia.
Gue suka banget foto yang ini.

Aqila Herby Little Miss Indonesia
Nanti kalo punya anak perempuan namain Aqila aaaah.. :p

Putty Little Miss Indonesia

Rara Little Miss Indonesia

Annissa Almira
Polos mukanya, polos suaranya. AAAA SUKAAAA!!


Raisa Little Miss Indonesia
The next diva, i think.
Raisa Little Miss Indonesia

Nah berhubung kereta kencana gue balik lagi jadi labu tepat setelah adzan Ashar, akhirnya gue ga noton sampe abis deh.
Mungkin besok Minggu ada yang mau nemenin gue buat foto-foto lagi?
*krik.. hening sepi sunyi senyap*

Jadi apa yang kalian pelajari dari postingan kali ini?
APA? GA ADA?
OKE FAIN!!
NIKAHIN AKU SEKARANG!!

Salam kece,







03 May 2013

Dear Jenderal..

Halo bulan mei yang ke 20!
Apa kabar?
Terimakasih sudah mau datang lagi.
Aku bersyukur masih bisa bernafas hingga saat ini.
*TOLOOOONG! TOLOOOONG!! BLOG GUE DIBAJAAAAK!!*

Haaaaaaaah.. bulan Aprilnya udah selese.
Ga kerasa ya.
Masih jomb.. eh ga jadi deh.

Bulan April 2013, untuk pertama kalinya blog gue tembus sampe 10.000an pageview loooh!
Biasanya per bulan itu cuma 6.000 pageview.
Yah mentok-mentok paling banyak 7.000an.
Eh bulan April kemaren melesat sampe 10.000an.
HUWOOOOOH! *sujud sukur kemudian dilanjutkan rol depan dan kayang sambil naik halilintar*

Ini semua berkat postingan tentang Little Miss Indonesia yang gue posting beberapa waktu lalu.
Gue ga nyangka, trafficnya bakal serame itu.
Seminggu posting langsung tembus seribu sekian sekian pageview.
Ini kereeeen... >.<

Klik deh!

Beberapa waktu silam, saat Ken Dedes masih belum rajin ke salon, ada orang nanya gue,
"Kok pengunjungnya bisa rame banget sih? Gimana caranya?"
Jadi kalo liat lewat PC, di sebelah kiri itu ada merah-merah yang ada angkanya, nah itu nunjukkin berapa orang yang lagi nangkring di blog gue.
Gue juga ga ngerti kenapa bisa serame itu.
Ini pasti karena pesona gue yang begitu cetar membahana deh.
Padahal followers gue ga banyak, gue jarang blog walking, dan gue ga ikut komunitas.
Tapi gue bersyukur gue punya pembaca setia yang ikhlas dan rela membaca tulisan curhatan gue tiap minggunya tanpa pamrih selama beberapa taun ini.
Ga usah sebut nama, buat yang ngerasa makasih ya :)

Oiya, ada dampak lain dari postingan itu adalah....
GUE DIFOLLOW AQILA AAAAAAK!!!
Padahal sebelumnya gue ga follow dia.
Sungguh..
Nah, sekarang kalian tau kan betapa cantiknya gue.. *kibas-kibas bulu mata*

Difollow Aqila tanpa perlu mohon-mohon minta folbek

Karena kita saling sayang follow, akhirnya gue memutuskan untuk kirim DM (Direct Message).
Tapi demi kesejahteraan umat, DMnya ga gue pajang ya.
Intinya sih gue pengen bilang kalo yang pegang twitter Aqila itu super ramah!
Bahkan gue diajak maen ke rumahnya, dikasih kontak koordinator penonton buat nonton Little Miss langsung di Teater Tanah Airku, dan dikasih tau kalo baju-baju Show Aqila, yang notabene bikin sendiri, nanti mau dilelang buat dana kemanusiaan.
HUWAAAAAAH!!

Aqila "Barbie" Herby

Di bulan April juga gue dapet sumbangan sebuah kamera Aquapix dari salah satu penggemar gue sepanjang abad.
Mungkin karena rumah gue sering kebanjiran, terus dia takut kamera gue nyemplung ke air banjir, makanya dia ngasih ini.
Luar biasa baik sekali ya..

Aquapix buat foto di air banjiran

Di bulan April juga untuk pertama dan terakhir kalinya gue pake kutek.
Kutek loh kuteeeeeek!!
Bukan. Bukan ketek.

Jadi saat bulan datang dengan elegannya, di meja belajar muncullah sebuah benda berwarna ijo najong yang seolah berteriak manja memanggil nama gue.
Karena benteng Takeshi iman gue ga cukup kuat, akhirnya runtuhlah pertahanan gue.
Kemudian gue pun memakai kutek ijo najong itu dengan bahagia dan lupa kalo hubungan gue ga pernah baik sama... emmm.. sama.. coba klik ini aja deh ya >> KLIK!

Sebelumnya, gue ga pernah kepikiran mau genit nyoba-nyoba pake ginian.
Ini semua gegara kutek gratisan dari sebuah sampo yang merknya 'matahari sutera'.
Andai aja dia ga ada di rumah gue, pasti gue ga latah.
Ditambah lagi di kelas gue itu parameter gaulnya bulan ini adalah pake kutek.
Nah.. iya.. jadi ya gitu..

Kuku jorok cantik

Sebenernya gue bingung esensi pake kutek itu apa.
Soalnya gue kalo ngeliatin orang tuh banter-banter ngeliat muka, bukan kuku.
Tapi kok cewe-cewe malah sibuk ngurus kuku ya?
Bahkan sampe ada perawatan manicure-pedicure segala.
CUMA BUAT KUKU!
Luar biasa..

Emang dasar kayanya gue terlahir cantik apa adanya sadari syukuri dirimu sempurna jangan dengarkan kata mereka wohuwohuwohuwo ya, baru beberapa jam make kutek, tangan bawaannya gatel mau ngelopekin.
Alhasil, kuku yang diharapkan cantik nan mempesona, malah jadi belang belonteng kaya orang abis cebok ga bersih.

Semesta seolah mendukung gue untuk ngapus kutek gue.
Tiba-tiba aja di tipi ada acara yang lagi ngebahas masalah kutek.
Katanya kutek itu ga bagus.
Ga bagusnya kenapa?
Coba buat PR ya.
Minggu depan dikumpulin!

"Lo itu ga usah macem-macem udah cantik." kata Ehem kepada Uhuk. Kemudian si Uhuk menjawab, "Iya aku tau aku cantik. Baiklah mulai sekarang aku ga mau macem-macem lagi. Aku bakal bersyukur karena aku makhluk yang diciptakan paling sempurna dan janji ga akan mengubah ciptaan sang Pencipta kecuali pake Camera360 sama Photoshop." Ehem dan Uhuk saling berpelukan dengan gulingnya di rumah masing-masing, kemudian mereka tidur bahagia hingga subuh menjelang. TAMAT.

Oke ceritanya makin kemana-mana.
Daripada ada korban jiwa, lebih baik kita sudahi saja ya.
Salam kece,