26 January 2014

Dear Jenderal..


Ketika hatimu patah, ajaklah kakimu melangkah.
Sebuah pepatah jawa, entah jawa bagian mana, yang memotivasi gue untuk nekat melakukan perjalanan ke negeri seberang.
Iya, hati gue abis patah.

Sebagai gadis rumahan yang berbudi pekerti luhur, bisa naik pesawat adalah salah satu mimpi sederhana gue.
Yap, sejak tahun 1992 gue yang lugu ini sama sekali belom pernah naik bis terbang itu.
Kemudian gue menargetkan bisa naik pesawat pake duit sendiri di usia 20 tahun.
Namun sayang sungguh sayang, karena birokasi yang rumit dan berbelit-belit, target itu mundur setaun.
Hahaha kalo dipikir-pikir ini agak memalukan sebenernya.
Saking pengennya naik pesawat, gue sampe dimarahin sama ibu sama bapak.

KOK BISA?

Jadi gini ceritanya, taun lalu gue beli tiket promo pesawat Air As*piiip* tujuan Jakarta-Singapura-Jakarta dengan harga Rp473.000.
Jujur gue ga yakin gue bakal berangkat apa ga, orang nginep di rumah temen aja dikasih pentungan, apalagi main ke negeri orang -_-
Orang tua gue takut banget kangen sama gue sepertinya hahaha.

Gue beli tiket itu bulan April 2013. Sedangkan dijadwalnya gue berangkat bulan Januari 2014.
Hampir setaun ya bro, dan resikonya cukup gede kalo beli tiket jejauh hari kaya gini.
Dan bener aja, tetiba acara KKL (Kuliah Kayak Liburan Kuliah Kerja Lapangan) dari kampus jadinya tanggal 21-25 Januari 2013.
Gue udah lemes. Pasrah.
Ya mungkin bukan rejeki gue, pikir gue.
EH TERNYATAAAAAAA..
Karena suatu hal, semesta menjadikan KKLnya diundur seminggu.
AAAAAAAAAAAAAK INI PASTI MIMPIIIH! >.<

Gue galau mau jadi berangkat atau ga.
Pengen berangkat, tapi gue belom ada persiapan, bahkan paspor pun belom punya.
Pengen ga berangkat, tapi udah dikasih kesempatan.
Ah..
Ini tuh dilematis banget tau ga sih.

Akhirnya dengan terseok-seok gue pun ngurus paspor ke tempat nan jauh di mato, imigrasi bandara Soekarno Hatta. (KLIK INI!)
Bukan ga mau ngurus di tempat yang deket, tapi cuma di sana satu-satunya tempat yang pas tanggalnya mengingat gue ngurus paspor 2 minggu sebelum hari H dan itu banyak kepotong hari libur dan hari banjir se-DKI Jakarta.

Setelah paspor jadi, langkah selanjutnya adalah menukarkan uang ke monkey changer.
Saran aja sih, mending nuker di negeri sendiri bro.
Semahal-mahalnya di negeri sendiri, lebih mahal di negeri orang.
Apalagi kalo nukernya di bandara, beeeh.. 1 SGD bisa nyampe Rp11.000an.
Mata uang kita ga ada nilainya banget :”

Paspor udah di tangan, duit juga udah di tangan.
Tinggal ijin yang belom di tangan.
FYI, gue belom bilang ke bapak sama ibu kalo anaknya yang cantik jelita ini mau ngegembel ke negeri seberang.
Jadi buat yang susah dapet ijin buat pergi-pergi jauh, nih gue kasih tips.
Pertama, lo urus tiket dan surat-surat.
Kedua, lo kibasin ke depan muka bapak sama ibu lo sebanyak 3 kali sambil kayang, roll depan, dan roll belakang.
Nah abis itu gue yakin lo pasti dimarahin atau malah dideportasi dari rumah sama ibu bapak lo -_-
Tapi gapapa bro, kemungkinan sih mereka bakal ga tega kalo ga ngebolehin lo pergi.
HAHAHAHAHA

Di sini gue ga ngajarin buat jadi anak durhaka loh ya.
Tapi terkadang lo harus berani memperjuangkan mimpi lo. *hahahaseeek*


Di bandara Soekarno-Hatta terminal 3

PERSIAPAN
Awalnya gue galau mau bawa koper apa ransel.
Secara gue bawa duit banyak banget kan buat beli oleh-oleh, sekitar 150 jutaan lah. *PLAK! Mimpi aja -_-*
Ya gue takut oleh-olehnya ga muat gitu.
Tapi mendengar bisikan hati kecil gue yang meraung-raung pengen ngerasain jadi gembel backpacker di Singapur, akhirnya gue memutuskan untuk mengangkat ransel gue.
Ransel gue seberat 7 koma sekian sekian kilogram ditambah tas ketek seberat 2 koma sekian sekian kilogram.
Gimana gue mau tinggi cobaaaaaa!! -_-

Calon gembel

Karena pesawatnya berangkat jam 18.45 WIB, makanya gue  berniat berangkat jam 15.00 WIB-tapi-ngaret-ngaret-dikit dari rumah.
Tapi begitu mau berangkat, kata ibu mending sholat Ashar dulu biar tenang.
Sebagai calon gembel yang budiman, akhirnya gue pun menuruti saran dari ibu.
Daripada dikutuk jadi batu.

Niatnya mau naik Damri dari Bandara Halim Perdana Kusumah yang baru jadi bandara komersial itu loh.
Tapi ternyata aku yang lugu ini tertipu janji manis website yang bilang katanya Damri berangkatnya 15-20 menit sekali.
Setengah jam waktu gue abis percuma di dalam Damri yang tak kunjung ada penumpangnya.
Di tengah kekalutan yang ada, gue dikasih saran kakak dan bapak gue untuk naik taksi.
Demi penerbangan pertama gue, akhirnya gue pun memberanikan diri untuk naik taksi ke bandara seorang diri.
SENDIRIAN BROOO!!
Ini pertama kalinya gue naik taksi sendirian loh.
Di dalem taksi gue terus berdoa biar gue ga diculik, biar gue ga telat, biar argo taksinya ga mahal, biar jodoh gue segera datang.

Gue deg-degan.
Udah hampir jam 5 dan gue masih jauh dari bandara.
Bapak supir taksinya pun kayak ga yakin gitu bisa nyampe bandara secepatnya soalnya itu jam pulang kerja.
Sebagai penumpang yang baik, gue terus menyemangati abang taksi biar dia tak patah arang.
Karena sesungguhnya beliau adalah makhluk yang dikirimkan Tuhan untuk menolong gue menuju bandara.

Dan sungguh ajaib sodara-sodara, jam setengah 6 kurang gue udah nyampe di bandara dengan suka cita.
Jalanannya lancar jaya bebas hambatan dan ga ketemu pria tampan.
Terimakasih bapak sopir..
Aku hanya bisa membalasanya dengan dengan uang Rp140.000+tol Rp8.000+tol lagi Rp5.500=.....
SERATUS LIMA PULUH TIGA RIBU LIMA RATUS SODARA-SODARA!!!
Oke, gue gagal jadi backpacker.
MANA ADA BACKPACKER NAIK TAKSI KE BANDARA COBA? -__-

TIDUR DI CHANGI AIRPORT
Setelah ngerasain naik pesawat selama 1 jam sekian menit, akhirnya gue sampe di Singapur.
Rasanya kayak mimpiiih..
Eiya, gue pikir naik pesawat rasanya kayak naik roller coaster, eh ternyata ga ya.
Pesawat ga semengerikan yang gue bayangin loh.
Gue sih lebih suka naik pesawat daripada naik mobil.
Soalnya kalo naik pesawat gue ga mabok hahahaha -_- *PLAK! Malu-maluin lu ki!*


Belom lengkap rasanya kalo backpacker ga ngerasain tidur di hotel termegah dan termewah sejagat Singapura, Changi Airport.
Demi penguasa bumi dan surgaaaaa... Changi airport memang indah... Woohoohooo... *ala Dewi persik*
Kalo dibandingin bandara Soekarno-Hatta, Changi itu jauh lebih nyaman, lengkap, dan kayak emol.
Eh, jangan ngebanding-bandingin ki!
Dibandingin itu ga enak loh.. *senggol curhat -_-*

Gerbang kemerdekaan imigrasi

Oke, sebagai backpacker pemula, ada baiknya kita ga nantangin petugas imigrasi.
Walaupun sebelum keluar imigrasi banyak fasilitas enak kayak kursi pijet, kursi bobo, internet gratis, movie teather, dsb., alangkah baiknya kalo kita mengikutin prosedur yang berlaku.
Secara itu di negeri orang kan, bahaya kalo nanti ga bisa pulang -_-
Fasilitas itu disediakan untuk orang-orang yang transit.
Tapi kalo kita mau nyoba bentar sih gapapa hahaha.
Kalo mau nekat, siap-siap sekitar jam 2-3 pagi ada petugas yang siap ngusir dan marahin. (Kata internet sih..)


Kursi pijet 5 ribu 15 menit gratis yang menggoda memanggil para gembel yang kecapekan
Tidur di bandara

Sebelum bobo manis, ada baiknya kalo kita muter-muter di Changi dulu.
Nyobain skytrain gratisan buat bolak-balik sampe pegel ke terminal 1-2-3 yang gedenya subhanallah.
Banyak spot untuk bobo gembel di sana.
Kalo gue tidur di terminal 1.
Ga usah malu, soalnya banyak juga bule dan pakle yang bobo gembel di sana.
Tapi karena lantainya ga berkarpet kaya di sebelum keluar imigrasi, makanya harus siap-siap pake jaket, kaos kaki, dan kalo bisa bawa selimut sama nyalain api unggun ya.
Soalnya di sana dingin banget.
Saking dinginnya, sampe-sampe gue tidur-bangun-menggigil-tidur-bangun-menggigil terus sampe jam 4 pagi.
Sekitar setengah 5 baru agak anget.
Mungkin pada saat itu malaikat lagi turun ke Singapur untuk ngeliat siapa yang lagi sholat malam ya? *sotoy lu!*
Iya, jadi di Singapur itu jamnya lebih cepet 1 jam, tapi mataharinya lebih lama munculnya.
Sholat subuhnya aja sekitar jam 6 pagi.

Eskalator di Changi tinggi tinggi sekaliiiih~

Ngomong-ngomong soal sholat, di sana gue ngerasa susah banget untuk dapet tempat sholat yang layak.
Di malam pertama gue terpaksa sholat di kursi tunggu kedatangan dan diliatin orang-orang bule karena ga menemukan prayer room yang ada di peta tapi ga ada di bandaranya -_-
Oiya, pas di bandara jangan lupa ambil semua peta, flyer, buku, panduan, apapun itu yang bisa ngebantu lo selama di sana.

Amunisi ngegembel

HARI PERTAMA
Setelah menyikat gigi dengan unyu dan sholat subuh di bandara, tujuan selanjutnya adalah beli Singapore Tourist Pass.
Jangan lupa ngisi botol minum dulu sebelum berkelana.
Karena air minum di sana mahal bro, 1.5 SGD-2 SGD.
Lumayan banget itu.
Jadi mending bawa botol kosong dari rumah.
Ini juga berguna buat ke toilet.
Soalnya toilet di sana ga ada airnya, cuma disediain tisu.
Jadi abis pipis atau e pangkat dua, cuma dilap pake tisu doang.
Ya salam..

Di sebelah toilet biasanya ada tempat isi air minum sama telepon umum
Ngisi air gratis di Changi Airport
Toilet tanpa air, bagai taman tak berbunga heeey begitulah kata para pujangga~

Setelah beli STP untuk 2 hari seharga 26 SGD, akhirnya lengkaplah sudah peralatan untuk menjelajah negeri Singa.
HUAUAHAHAHAHAAA!!
Sebenernya harga STP 16 SGD, tapi 10 SGDnya untuk deposit dan bisa diambil ketika kita balikin kartunya.
STP bisa dipake buat naik MRT sampe mabok sama naik bus sampe pingsan.
Untuk yang berkunjung ke Singapur cuma beberapa hari, STP ini lebih asik dibanding pake EZ Link Card menurut gue.
Ada STP yang untuk 1 hari, 2 hari, dan 3 hari.
Kalo EZ Link Card sistemnya mesti di top-up gitu.
Coba searching sendiri aja deh ya.
Aku takut kamu muntah kalo aku yang ngejelasin....


Singapore Tourist Pass
Alat untuk tapping kartu MRT, EZ Link Card, sama STP

Stasiun MRT.

Pertama kali naik MRT rasanya tuh takjub banget.
Ga perlu nunggu lama, cukup nunggu 2 menit, 3 menit, paling lama 5 menit, MRTnya langsung dateng.
Beda banget sama transjak.... Eh, ga boleh ngebandingin ya -_-
Interior MRT sih ga beda jauh sama KRL di Indonesia.
Cuma orang-orang yang naik beda jauh bro.
Hampir semua yang naik itu orang berada, megang gadget muahal semua, kupingnya di sumpel earphone, yang cewek pake celana/rok di atas garis kemiskinan, kemudian dengan serempak mereka nunduk memerhatikan gadget masing-masing.
Karena MRTnya dateng on-time dan ga perlu nunggu lama, jadinya di dalem MRT pun ga begitu sesak.
Rute MRTnya pun sangat gampang dipelajari.
Ga heran kalo Singapura biasanya jadi negara pertama yang dikunjungi orang-orang yang baru punya paspor.

Tujuan pertama adalah ke hostel, buat nitip gendongan yang beratnya lumayan sukses bikin tinggi gue berkurang 36,75 cm.
Gue nginep di Mercury Backpackers Hostel di Lavender Street.
Biayanya sekitar 19 SGD-an permalem.
Emang sih masih kurang banyak yang ngereview hostel ini, tapi gue sih cukup nyaman ada di sini.
Letaknya ga begitu jauh dari stasiun MRT Lavender, deket tempat jajan, tempatnya bersih, ada dispensernya, di toiletnya ada airnya, tapi sayang ga dapet sarapan.
Tips buat kalian yang mau backpackeran, kalo bisa coba cari hostel yang menyediakan sarapan.
Ya walaupun cuma roti sama teh, tapi itu lumayan.
Sebagai gembel yang budiman, kita mesti mengirit pengeluaran.

Mercury Backpacker Hostel
Kamar hostel. Mirip kos-kosan.
Kalo tidur mesti manjat dulu kayak maling -_-

Gue sarapan pake roti, makan siang baru beli nasi lemak 3 SGD, makan malem nasi lemak 2 SGD (ini tempatnya beda beberapa petak dari tempat beli nasi lemak pas siang. Gue rugi 1 SGD -_-).
Mesti ati-ati kalo nyari makan di Singapur.
Mesti cari yang ada tulisan halal, no pork and no lard, dan yang pasti cari yang murah.
Dan kalo lo masih laper, lo bisa ngemil obat maag bro.
Yap, obat maag ini bawaan wajib buat gembel. *mengenaskan banget ya -_-*

Nasi lemak 3 SGD.
Sambelnya mirip buatan ibu ^^
Nasi lemak 2 SGD

Cemilan wajib backpacker gembel.
Walaupun kelaparan, setidaknya kita ga sakit. *PLAK!*

Jam check in hostel baru bisa jam 14.00.
Jadinya setelah nitip gendongan, langsung cuss lagi jalan tanpa mandi dulu.
FYI, gue terakhir mandi itu hari Senin tanggal 20 Januari 2014 jam 12.30.
Itu artinya...
Ah sudahlah.

Tujuan selanjutnya adalah Chinese Garden.
Menurut gue sih biasa aja.
Bagusan Kebun Raya Bog... Eh, ga boleh ngebandingin ya? Lupa >.<



Chinese Garden Singapore

Chinese Garden

Panorama Chinese Garden

(Masih) di Chinese Garden

Chinese Garden

Karena sifatnya ngegembel, jadinya jangan harap gue main ke tempat-tempat keren macem Universal Studio ya -_-
Tapi alhamdulillah gue tetep bisa foto di depan tulisan Universal Studionya kok.
Karena belom bisa check in pas jam 14.00, akhirnya Sentosa Island menjadi target menyebarkan polusi bau ketek selanjutnya.
Setelah pusing-pusing di Vivo City Mall, akhirnya sampe juga di Habourfront.
Dari sini kita ngelewatin Sentosa Boardwalk yang lumayan puanjang.
Tapi jangan sedih, pemandangan di sini cukup mengobati rasa pegel di kaki kok.
Lagian di sana ada travellator (eskalator horizontal) kayak yang ada di Changi Airport.
Sebenernya kalo mau bisa aja naik Sentosa Express seharga 4SGD.
Tapi sekali lagi sebagai gembel yang budiman.... ya yunolah..




Sentosa Boardwalk

Pemandangan sekitar Sentosa Boardwalk

Belom mandi 2 hari

Dengan membayar 1 SGD sambil mohon-mohon biar boleh masuk, akhirnya terbukalah jalan menuju Sentosa Island.
Di sana kita bisa foto-foto di depan Universal Studio Singapore (USS) yang harga tiket masuknya bisa makan bakso bergerobak-gerobak, 74 SGD.
Tapi jangan sedih, walaupun ga mau ngeluarin duit buat main di USS, masih banyak tempat main yang asik di sana.

Tadinya pengen nonton Song of the Sea yang bayar 15 SGD, tapi setelah dipikir-pikir, kayaknya duitnya sayang deh hahaha.. *gembel banget sih lu ki!*
Akhirnya ku lari ke pantai Siloso, kemudian teriakku.
Kemudian ku lari ke pantai Palawan, kemudian menyanyiku.

Sepi.. sepi.. dan sendiri aku benci.. *ki cukup ki cukuuup!*


Tiket masuk Sentosa Island
UNIVERSAL STUDIOOOOO!!! >.<
Sentosa Merlion, merlion yang ada di pulau Sentosa
Sepatu gembel ini udah nyampe Singapur loh!
Tapi hati aku masih aja ketinggalan di kamu :( *PLAK!*
Siloso beach

Pasir di Siloso beach.
Pasir Indonesia sih ini kayaknya -_-

Palawan beach.
Pasirnya macem lumpur hisap -_-
Sekali lagi gue ngerasa kesulitan nyari tempat sholat di sana.
Bahkan saking hopelessnya, gue pun masuk ke nursing room di sebelah toilet, yang jujur gue ga ngerti itu tempat buat apa saking noraknya, tapi tempatnya sepi dan memungkinkan untuk sholat.
Tapi masalahnya adalah di tempat itu ada lobang untuk tempat pembuangan air gitu.
Jadi ga tau deh itu tempatnya suci atau ga :(


Sholat di nursing room yang ada saluran pembuangannya :|
The power of ngirit.
Ngisi air gratis di ruang perawatan bayi


Karena males jalan akhirnya pulangnya nyobain Sentosa Express.
Yaudah deh gapapa bayar 4 SGD daripada betisnya pecah kebanyakan jalan, pikirannya saat itu.
Tapi ternyata eh ternyata untuk balik ke Vivo City Mall ga pungut bayaran!
Ternyata bayarnya pas naik dari Vivo City Mall ke Sentosanya doang.
MUAHAHAHAHA rejeki anak shalihah ini namanya, bro.

Sentosa Express

Karena belom mau pulang, akhirnya perjalanan dilanjutkan ke Chinatown, Kampung Cina gitu.
Niatnya pengen nyari makan malem.
Tapi ternyata di sana baunya aneh.
Semerbak aroma makanan berbahan dasar babi, ditambah banyak yang minum minuman beralkohol.
Karena ga tahan, akhirnya bendera putih pun berkibar.

Chinatown
Chinatown lagi

Karena belom dapet makan malem, akhirnya mampir lagi ke Bugis.
Ini letaknya ga jauh dari Lavender.
Makanya mampir sebentar gapapa lah hahaha.
Bugis ini perpaduan antara emol keren sama pasar malem.
Kalo mau beli oleh-oleh bisa loh di sini.
Rerata sih 3 for 10 alias 3 barang 10 SGD.

Tapi ada juga yang 4 for 10.
Hmmm.. Karena baru 1 hari di Singapur, agaknya terlalu dini deh untuk mikirin oleh-oleh.



Bugis
Setelah membeli nasi lemak untuk makan malem di deket stasiun Lavender, akhirnya perjalanan hari ini berakhir dengan pegal-pegal di sekujur badan.
Makan malam, mandi, sholat, kemudian dilanjutkan bobo manis di atas kasur yang lebih nyaman dibandingkan kursi bandara.
Dan sebagai gembel yang budiman, diwajibkan atas kamu memberikan kabar ke bapak ibu di rumah agar mereka tidak khawatir.
Tapi Rp7.500 per sms bikin gue makin jadi gembel di negeri orang..

Pulsa terbanyak yang dimiliki oleh seorang jomblo

Bersambung ke part.2.. (KLIK!!)
Salam kece,






16 January 2014

Dear Jenderal..

HUWAAAAAAAAAAAAH!!!
AKHIRNYA AKU PUNYA PASPOR AAAAAAAAAK!!!
BISA JADI TKW AAAAAAAAAK!!

Ini Paspor

Jumat, 10 Januari 2014, gue cuss ke kantor imigrasi di bandara Soekarno-Hatta.
Iya gue tau bandara itu jaraknya jauh banget dari rumah gue.
Tapi...
Tapiii...
Tapiiiih..
Ah, suatu saat kau akan mengerti nak..

Berkat kecanggihan teknologi yang ada saat ini, bikin paspor pun sekarang ga seribeudhtszzz (baca: ribet) jaman dulu.
Cukup dengan bantuan internet, kita bisa bikin paspor secara online.
Emang sih tetep harus dateng ke kantor imigrasi, tapi dengan adanya kemudahan ngisi data secara online kita jadi cuma perlu dateng 2 kali ke kantor imigrasi.
Yang pertama buat ngecek data + foto + wawancara, yang kedua buat ambil paspornya.
Gampang deh pokoknya.
Merugilah orang-orang yang make calo untuk bikin paspor.
HAHAHAHAHAHAHA *belagu lu ki! -_-*

Apa aja yang perlu disiapin buat bikin paspor online?
1. KTP
2. Akte Kelahiran
3. Kartu Keluarga
4. Ijazah
5. dll. (tergantung udah nikah belom, udah kerja belom, dll.)

Nah, semuanya itu di scan terus disimpen dalam format JPG maksimal 300kb.
Kalo udah, masuk ke http://www.imigrasi.go.id terus cari deh Layanan Paspor Online.
Enaknya bikin online itu kita bisa milih dimana tempatnya dan kapan tanggalnya.
Setelah diisi semua datanya, cetak Tanda Terima Pra Permohonan.
Abis itu bayar ke bank BNI terdekat, iya yang deket aja ga usah jauh-jauh, jumlahnya Rp255.000 untuk paspor 48 halaman ditambah ongkos apaan tau Rp5.000.
Jadi totalnya Rp260.000 ya kan brooo?
Coba tolong itungin deh, siapa tau sempoa gue salah.

Tanda Terima Pra Permohonan

Abis itu kita tinggal dateng ke kantor imigrasi pada tanggal yang udah kita pilih sebelumnya.
Jangan lupa bawa:
1. KTP asli + fotokopi di kertas a4 jangan dipotong
2. Akte Kelahiran asli + fotokopi
3. Kartu Keluarga asli bukan keluarga palsu + fotokopi
4. Ijazah asli + fotokopi
5. Bukti pembayaran dari bank BNI
6. Tanda Terima Pra Permohonan
7. dll.

Sebelum berangkat ke kantor imigrasi, pastikan keluar rumah dengan kaki kiri dan jangan lupa berdoa.
Pastikan perut sudah diberi asupan secukupnya, atau kalo ga sempet ya boleh lah bawa bekal.
Dandan yang cakep soalnya itu menentukan penampakan paspor kalian 5 tahun ke depan.
Kalo bisa datengnya lebih pagi, karena posisi menentukan prestasi.
Eh bukan deng..
Maksudnya kalo datengnya pagi kan jadinya masih dapet nomer togel yang awal-awal gitu tuh.
Walaupun kantor imigrasi bukanya jam 8, tapi pembagian nomer togel sebelum jam 8.
Enaknya lagi, yang bikin manual sama yang bikin online antriannya dipisah loh.
Gue dateng jam setengah 8, dapet antrian online no 15.
Sedangkan yang manual udah sampe 30-an.

Kalo di imigrasi bandara Soetta, walaupun udah ngisi data online kita tetep disuruh ngisi formulir lagi.
Tapi katanya kalo di imigrasi lain ga disuruh.
Ya sebagai wanita yang cantik dan baik hatinya, saya mah ikutin prosedur yang ada aja.
Daripada diusir terus jadi gelandangan kan *apaan sih ki -_-*



Udah disana tinggal ikutin alur yang ada aja.
Alurnya kurang lebih gini:
Ambil nomer antrian - nunggu - cek bukti pembayaran - nunggu - periksa data dan surat - nunggu - ambil bukti pembayaran - nunggu - foto - nunggu - wawancara - pulang.

Kan..
Sebenernya ga susah.
Cuma emang di sana kita dilatih untuk bersabar.
Gapapa lah, mumpung masih muda, ikutin prosedur yang ada buat nambah pengalaman.
Kalo disuruh nunggu ya nunggulah dengan tenang, jangan marah-marah, jangan joget oplosan di tengah jalan.

Pas wawancara cuma ditanya "mau kemana? dalam rangka apa?" doang kok.
Tenang, ga ada pertanyaan "kenapa kamu jomblo? udah jomblo berapa lama? kapan lulusnya? kapan nikahnya? kapan punya anaknya?" dsb.
Jadi ga usah takut.

Jam setengah 11 siang semua prosedur udah dilalui dengan suka cita.
Nah kan cepet kan?
Lebih cepet daripada ngurus STNK gue yang kegiles mesin cuci dulu. (KLIK INI!)
Tapi paspornya tetep ga bisa sehari jadi macem SIM gitu.
Persis kaya orang lagi move on, ga bisa secepet itu.
Butuh waktu.
Untungnya cuma 3 hari kerja.

PERSOALAN: Kalo anak 21 tahun ditanya "Udah punya KTP belum?" sama mbak-mbak petugas imigrasi, mesti seneng atau sedih ya?

Sebenernya ga boleh foto-foto di sini. 



Untuk menebus paspor yang disandra 3 hari kerja

Imigrasi bandara Soekarno-Hatta

Udah siap jadi TKW -_-

Baiklah, cukup sekian kiranya dari saya.
Semoga apa yang saya sampaikan pada hari ini dapat bermanfaat bagi nusa dan bangsa.
Kurangnya mohon dimaafkan, lebihnya tolong dikembalikan. Recehan juga gapapa kok saya terima. Beneran deh.. *kemudian dilemparin sendal*

Salam kece,