Dear Jenderal..

HUWAAAAAAAAAAAAH!!!
AKHIRNYA AKU PUNYA PASPOR AAAAAAAAAK!!!
BISA JADI TKW AAAAAAAAAK!!

Ini Paspor

Jumat, 10 Januari 2014, gue cuss ke kantor imigrasi di bandara Soekarno-Hatta.
Iya gue tau bandara itu jaraknya jauh banget dari rumah gue.
Tapi...
Tapiii...
Tapiiiih..
Ah, suatu saat kau akan mengerti nak..

Berkat kecanggihan teknologi yang ada saat ini, bikin paspor pun sekarang ga seribeudhtszzz (baca: ribet) jaman dulu.
Cukup dengan bantuan internet, kita bisa bikin paspor secara online.
Emang sih tetep harus dateng ke kantor imigrasi, tapi dengan adanya kemudahan ngisi data secara online kita jadi cuma perlu dateng 2 kali ke kantor imigrasi.
Yang pertama buat ngecek data + foto + wawancara, yang kedua buat ambil paspornya.
Gampang deh pokoknya.
Merugilah orang-orang yang make calo untuk bikin paspor.
HAHAHAHAHAHAHA *belagu lu ki! -_-*

Apa aja yang perlu disiapin buat bikin paspor online?
1. KTP
2. Akte Kelahiran
3. Kartu Keluarga
4. Ijazah
5. dll. (tergantung udah nikah belom, udah kerja belom, dll.)

Nah, semuanya itu di scan terus disimpen dalam format JPG maksimal 300kb.
Kalo udah, masuk ke http://www.imigrasi.go.id terus cari deh Layanan Paspor Online.
Enaknya bikin online itu kita bisa milih dimana tempatnya dan kapan tanggalnya.
Setelah diisi semua datanya, cetak Tanda Terima Pra Permohonan.
Abis itu bayar ke bank BNI terdekat, iya yang deket aja ga usah jauh-jauh, jumlahnya Rp255.000 untuk paspor 48 halaman ditambah ongkos apaan tau Rp5.000.
Jadi totalnya Rp260.000 ya kan brooo?
Coba tolong itungin deh, siapa tau sempoa gue salah.

Tanda Terima Pra Permohonan

Abis itu kita tinggal dateng ke kantor imigrasi pada tanggal yang udah kita pilih sebelumnya.
Jangan lupa bawa:
1. KTP asli + fotokopi di kertas a4 jangan dipotong
2. Akte Kelahiran asli + fotokopi
3. Kartu Keluarga asli bukan keluarga palsu + fotokopi
4. Ijazah asli + fotokopi
5. Bukti pembayaran dari bank BNI
6. Tanda Terima Pra Permohonan
7. dll.

Sebelum berangkat ke kantor imigrasi, pastikan keluar rumah dengan kaki kiri dan jangan lupa berdoa.
Pastikan perut sudah diberi asupan secukupnya, atau kalo ga sempet ya boleh lah bawa bekal.
Dandan yang cakep soalnya itu menentukan penampakan paspor kalian 5 tahun ke depan.
Kalo bisa datengnya lebih pagi, karena posisi menentukan prestasi.
Eh bukan deng..
Maksudnya kalo datengnya pagi kan jadinya masih dapet nomer togel yang awal-awal gitu tuh.
Walaupun kantor imigrasi bukanya jam 8, tapi pembagian nomer togel sebelum jam 8.
Enaknya lagi, yang bikin manual sama yang bikin online antriannya dipisah loh.
Gue dateng jam setengah 8, dapet antrian online no 15.
Sedangkan yang manual udah sampe 30-an.

Kalo di imigrasi bandara Soetta, walaupun udah ngisi data online kita tetep disuruh ngisi formulir lagi.
Tapi katanya kalo di imigrasi lain ga disuruh.
Ya sebagai wanita yang cantik dan baik hatinya, saya mah ikutin prosedur yang ada aja.
Daripada diusir terus jadi gelandangan kan *apaan sih ki -_-*



Udah disana tinggal ikutin alur yang ada aja.
Alurnya kurang lebih gini:
Ambil nomer antrian - nunggu - cek bukti pembayaran - nunggu - periksa data dan surat - nunggu - ambil bukti pembayaran - nunggu - foto - nunggu - wawancara - pulang.

Kan..
Sebenernya ga susah.
Cuma emang di sana kita dilatih untuk bersabar.
Gapapa lah, mumpung masih muda, ikutin prosedur yang ada buat nambah pengalaman.
Kalo disuruh nunggu ya nunggulah dengan tenang, jangan marah-marah, jangan joget oplosan di tengah jalan.

Pas wawancara cuma ditanya "mau kemana? dalam rangka apa?" doang kok.
Tenang, ga ada pertanyaan "kenapa kamu jomblo? udah jomblo berapa lama? kapan lulusnya? kapan nikahnya? kapan punya anaknya?" dsb.
Jadi ga usah takut.

Jam setengah 11 siang semua prosedur udah dilalui dengan suka cita.
Nah kan cepet kan?
Lebih cepet daripada ngurus STNK gue yang kegiles mesin cuci dulu. (KLIK INI!)
Tapi paspornya tetep ga bisa sehari jadi macem SIM gitu.
Persis kaya orang lagi move on, ga bisa secepet itu.
Butuh waktu.
Untungnya cuma 3 hari kerja.

PERSOALAN: Kalo anak 21 tahun ditanya "Udah punya KTP belum?" sama mbak-mbak petugas imigrasi, mesti seneng atau sedih ya?

Sebenernya ga boleh foto-foto di sini. 



Untuk menebus paspor yang disandra 3 hari kerja

Imigrasi bandara Soekarno-Hatta

Udah siap jadi TKW -_-

Baiklah, cukup sekian kiranya dari saya.
Semoga apa yang saya sampaikan pada hari ini dapat bermanfaat bagi nusa dan bangsa.
Kurangnya mohon dimaafkan, lebihnya tolong dikembalikan. Recehan juga gapapa kok saya terima. Beneran deh.. *kemudian dilemparin sendal*

Salam kece,