Assalamualaikum ^^

Dear Jenderal..


Kata orang, kadang kita gak sadar kalau di belahan bumi yang entah ada bagian mana, ada orang yang diam-diam menanti kita untuk bercerita. Sekadar ingin tahu apa kita baik-baik saja atau gak. Nah, makanya akunya yang ternyata sudah beranjak dewasa tapi masih tetep imut ini berusaha sekuat tenaga untuk berbagi cerita ke kamu. Iya, kamu..

Alhamdulillah sebulan belakangan udah 3 kali kena batuk, pilek, radang, dan suara menghilang. Mungkin ini salah satu efek dari 1 dollar yang udah tembus angka Rp14.000 (sok tau deh -_-). Sebagai anak gadis yang umurnya hampir 23, masih suka berkecimpung di dunia tarik menarik ingus itu merupakan hal yang sungguh memalukan. Hiks.

Tapi ah sudahlah kita gak boleh nyalahin dollar. Karena emang gak ada hubungannya juga dollar sama pilek, kan? -_-
Jadi ini semua terjadi disebabkan oleh makhluk-makhluk kecil yang hobinya bikin orang teriak-teriak terus. Makhluk itu biasa disebut dengan anak SD. Sebenernya banyak orang menyayangkan keputusan untuk ngajar di sana. Ada juga yang ngetawain. Kata mereka seorang sarjana pendidikan matematika universitas negeri dengan IPK lumayan seharusnya bisa dapet tempat yang lebih baik. Predikat sebagai lulusan jurusan mata pelajaran horor dan paling dibenci sealam semesta ini konon merupakan lahan basah yang gak akan sepi pelanggan dan bayarannya pun bisa lebih gede dari sekadar jadi guru SD. Gitu, katanya. 
Ah, bung. Lupakah kalian bahwa rejeki udah ada yang ngatur?

Beberapa waktu yang lalu, setelah ngerasain kejadian YANG INI emang jadi bertekad untuk kerja di lingkungan yang baik.
Pendidikan itu lahan ibadah. Bukan cuma sebagai tempat ngeruk keuntungan sebanyak-banyaknya. #hahahahasik
Dan mungkin tempat ini jawabannya.
Lingkungan yang baik, pendidikan dengan dasar islam, anak-anak yang insya Allah sholih sholihah, anak-anak yang pake kerudung kegedean yang minta banget disayang, anak-anak belum baligh yang punya bakat ganteng di masa yang akan datang.
Beberapa tahun belakangan emang terbesit pengen nyemplung di pendidikan dasar sebenernya, gak nyangka kalau Allah ngasih jalan. Bahkan dikasih amanah untuk jadi ibu tiri yang baik hati dari bocah-bocah grade 5. Masya Allah..

Kalo ngomongin pendapatan, emang gak bisa disamain sama pegawai bank. Tapi di tempat ini banyak ilmunya. Banyak banget. Rasanya tuh kayak lagi sekolah untuk jadi ibu. Punya anak banyak dengan beragam karakter yang bisa bikin ilang suara tiap akhir minggu. Rasanya beda gak kayak waktu PKM jaman dulu (yaiyalah PKM kan dulu di SMP, ki -_-)
Jaman PKM dulu mana gak ada kejadian ngurusin anak yang pup di celana.
Jaman PKM dulu mana ada anak yang ucluk-ucluk dateng ke office terus narik tangan minta dianterin pup terus minta dicebokin.
Jaman PKM dulu mana ada kegiatan nenangin bocah nangis gegara belum dijemput, gegara pengen pulang ke rumah yang baru, gegara bosen belajar..
Jaman PKM dulu mana ada anak cowok yang berani meluk-meluk, minta gendong, sampe gigitin kerudung.
Jaman PKM dulu mana ada anak yang ke office terus bilang, "aku bosen belajar, aku capek liat tulisan di buku."
Jaman PKM dulu gak ada acara gendong anak kelas 1 dari lantai 1 ke lantai 2 yang kabur pengen pulang gegara gak boleh makan pas jam pelajaran.
Beeeeh... rasanya itu macem mau pingsan.
Sebagai orang yang masih jauh dari kata baik, ada di tempat ini tuh semacam dipaksa untuk belajar lebih banyak lagi.
Belajar untuk ngafalin doa sehari-hari lagi, belajar ngafal al-quran, belajar memahami dunia anak-anak seusia mereka, belajar bikin pembelajaran yang meyenangkan lagi, belajar bahasa inggris lagi, dll.

Doakan biar bisa cepet ketemu jodoh jadi ibu yang baik untuk anak-anak, yes.

Pasti akan ada ganti yang lebih baik untuk sesuatu yang kita tinggalkan karena Allah.
Tapi ga akan pernah ada gantinya kalau yang kita tinggalkan itu Allah.


Salam kece,