Assalamualaikum

HOLAAAAAAAA!!
Kali ini, mari kita nulis dengan bebas. Lupakan aturan kalau nulis itu harus ini, harus itu, kalo nanti begini, kalo nanti begitu. Percayalah, semua itu hanya pencitraan supaya dibilang udah dewasa. Hahahahaaaaah -__-


Oke, sekarang mau cerita sesuatu.
Dari judulnya aja kan udah kayak judul majalah Hidayah gitu kan. Berarti cerita kali ini bakal sangat menakjubkan. Menggetarkan jiwa raga. Menggemparkan dunia. Mengguncang hati para tuna asmara. Menghebohkan ibu-ibu sosialita. *Apaan sih -__-*


Jadi gini...

IBUUU, BAPAAAK, AKU JUARAAA!
AKU JUARAAAA!!
AKU JUARAAAAAAAAA!!!


Awal bulan April, tetiba ditunjuk untuk jadi perwakilan untuk lomba The Best Teacher Competition yang diadain yayasan untuk seluruh cabang. Dari sekolah ngirim 4 guru, untuk ikut lomba pengembangan program, RPP, media pembelajaran, sama mendongeng. Entah ada angin apa, tetiba saya ditunjuk untuk jadi perwakilan lomba media pembelajaran. Mungkin karena saya keren..


Tapi ternyata orang keren juga bisa kebingungan nyari ide loh. Beneran deh. Karena waktunya juga mepet, dan dikasih taunya dadakan, ditambah KBM juga masih terus jalan, akhirnya stuck lah ndak tau mau bikin media apa. Alhamdulillah, di sekolah masih dikelilingin sama orang-orang baik yang bantu nyemangatin dan minta traktiran kalo nanti menang. Mereka bilang pake media yang udah pernah dipake aja, itu yang ada di kelas 4 kan banyak.


Akhirnya, setelah memutuskan mau bikin media apa, mulai lah ribet bikin karya tulis. Karena di proposalnya ditulis kalo media pembelajaran harus bikin karya tulisnya juga. Seketika inget masa-masa nulis skripsi deh. Waktu baca jurnal, nulis latar belakang, bikin teori, footnote, daftar pustaka,  kejar-kejar dosen.


Kamis, 13 April 2017 berempat jalan ke Ketapang buat lomba. Horeeee bebas tugas sehari! Pas presentasi berasa kayak maju sidang skripsi lagi. Deg-degan. Ditambah lagi pengujinya adalah ustadz yang kerjanya ngeledekin dari jaman pelatihan dulu. Habislah sudah.




Alhamdulillah. Allah itu Maha Baik. Kata orang sih, sabar itu emang pahit, tapi buahnya manis. Coba kalo kemaren jadi resign kan, mana bisa jadi juara. Harus berterima kasih nih sama orang tua murid yang udah nahan biar ndak resign. Berarti harus terima kasih juga sama yang udah bikin pengen resign.
Hei kamu makasih ya!


Tahun kedua ini bener-bener disuruh belajar banyak sama Allah. Satu tahun yang luar biasa. Dikelilingin sama anak-anak super kreatif yang setiap hari ada aja yang nangis, berdarah, dan marahan, orang tua murid yang baik-baik dan perhatian, serta teman-teman yang menguatkan walaupun tembok pertahanan berkali-kali runtuh. Entah akan ada tahun ketiga dan seterusnya atau ndak...


Mengajar itu harus sepenuh hati, bukan sepenuh gaji.


Wassalamualaikum