30 March 2011

Senin, 28 Maret 2011, merupakan hari yang amat sangat melelahkan buat gue. Kenapa?
Karena di hari ini, naluri nyasar gue kembali muncul ke permukaan.
Biasanya tiap Senen gue masuk jam 10. Biasanya juga tiap Senen gue bawa motor. Tapi gak untuk Senen kemaren.
Gue masuk jam 8. Dan gue gak bawa motor. Motornya dipake kakak gue.
Alhasil gue mesti berangkat bareng bokap yang notabene berangkatnya sebelum ayam berkokok dan matahari menampakkan wajahnya (gak deng)..
Ya intinya gue harus berangkat pagi. Gak bisa berangkat setengah jam sebelum masuk lagi gitu lah.


Oke bangun tidur gue langsung mandi, tidak lupa menggosok gigi, abis mandi kutolong ibu membersihkan tempat tidurku..



Kejadian yang tidak mengenakan mulai terjadi begitu gue abis mandi. Gue bingung mau pake baju apa, udah tau mau berangkat pagi, eh gue malah ngambil baju yang belom disetirka. Iya gue tau gue salah. Dan gue pun menyadarinya.


Setelah gue siap, bokap gue pulang dari nganterin ade gue ke sekolah. Dan langsung bersiap berangkat bekerja. Nah gue yang belom sarapan langsung ditinggal aja gitu dengan indahnya. Gue hanya bisa pasrah dan tersenyum menahan tangis.


GOOD!! Mood gue mulai kacau di Senen pagi. It’s MONsterDAY!!!



Mau naik busway, pasti telat. Mau naik ojek, pasti mahal. Mau bolos, tapi sayang. Alhasil gue pun memutuskan untuk nebeng kakak gue. FYI, kakak gue kuliah di UNJ juga. Tapi di kampus A.



Namun kenyataan yang begitu menyayat hati yang gue dapet. Katanya kakak gue gak mau nganterin ampe kampus. Cuman ampe shelter utankayu rawamangun. KAMBIIIIIING!!
Ini kan jadwal gue bawa motor, harusnya ya kalo emang mau ngambil jadwal orang perlakukan orangnya secara semestinya dong. Jangan kaya gitu! Dari situ, mood gue makin gak karuan. Udah males banget ngapa-ngapain. 



Terus nasib gue gimana? Udah setengah 8. Mau nangis, gak guna. Mau lari, gak berdaya. Akhirnya gue hanya bisa pasrah saja. Ya, nerima realita yang ada.



Yauda sepanjang perjalanan gue nyari metromini yang biasanya lewat depan kampus. Nihil. Gak ada. Makin pengen nangis aja kan tuh gue. Jangan-jangan itu udah ditarik dari peredaran lagi. Kok gak bilang-bilang gue? (siapa gue coba?)


Akhirnya, sampe juga ditempat penurunan. Gue ditinggal gitu aja. Katanya suruh naik bajaj. Mamam tuh!! KAGAK ADA BAJAJNYA MASALAHNYA!!!


Tiba-tiba gue ngerasa dunia berhenti berputar. Gue gak tau mesti ngapain.



Bis gak ada, ojek gak ada, bajaj gak ada. 



Tapi tiba-tiba gue mendapat secercah harapan. Harapan yang sangat dinantikan.


Pahlawan gue datang.. 



BAJAJ!!!



Yap. Tiba-tiba ada bajaj berenti di depan gue. Langsung aja gue tanya,


GueAnakPolosYang Kebingungan (GAPYK) :
Bang ke UNJ kampus B berapa?


AbangBajajYangTidakBerperikemanusiaan (ABYTB) :
Sepuluh ribu. (tampang jutek kaya lagi sembelit)


GAPYK :
HAH?? Biasanya goceng bang. (sotoy). Gak bisa kurang?


ABYTB :
8 ribu deh. (masih jutek kaya orang kurang sajen)


GAPYK :
Ogah. Mending buat beli bakso @#!*&^%$+?@#%@#!&$&^ (kabur dengan diiringi sumpah serapah jerapah gajah dan uler sawah)



ABYTB :
LIMA RIBU MAH CUMAN AMPE KAMPUS YANG SITU NENG!! (teriak kaya orang gila. Gak pengen gue pergi pasti deh tuh sebenernya)



Gue yakin banget, tu abang tukang bajaj nyesel abis nolak cewe secantik gue naik bajajnya. Pake sok jual mahal sih lu bang! Gak butuh duit apa???

(to be continued..)



26 March 2011

Assalamualaikum!!

Hei tau gak sih kalo sekarang lagi EARTH HOUR??
Apaan tuh?
Ah norak nih!! Masa gak tau??


Jadi tuh kita matiin listrik selama sejam biar bumi kita bisa bernapas.

oooo.. gitu toooh..

So?
Gue ikutan gitu?

Hahaha gue gak ikutan meeeen. Maap ya kakek Bumi. Ini demi perdamaian dunia dan akherat.
Demi kelangsungan hidup dan mati gue.
Demi ibu dan bapak tercinta.
Demi Indonesia.
Dan tentu aja demi kamu.. (??)

Gue trauma..

Earth hour 2 taun lalu, atau earth hour pertama (kalo gak salah), gue dapet sambutan yang amat sangat membuat saya terkejut.
Jadi, waktu jam sudah menunjukkan pukul 20.00 teeeeeet, gue berusaha sekuat tenaga, jiwa, raga, dan sukma untuk berpartisisapi mematikan lampu gitu.

JLEB!!


Dalam sekejap rumah gue jadi gelap gulita.

Gue matiin semua lampu. Termasuk lampu kamar mandi, yang ternyata eh ternyata ada bokap gue di dalemnya.

Daaaaaaaaan..



JEGEEEEEEEEEEEERRRRRR!!!




Tiba-tiba aja gue dilempar EMBER sodara-sodara!!

Gue kaget. Sempet tak sadarkan diri beberapa saat. Dan kemudian ada pangeran tampan yang menyadarkan gue dari keterpurukan itu.. (??)

Nah setelah tragedi ember berdarah itu, bokap gue keluar dari kamar mandi dan (nampaknya) dia SHOCK BENER ngeliat rumahnya jadi gelap gulita dan jauh dari peradaban dunia..

Dan langsung aja lah gue kena semprot.

"ADEEEEEEE!!!! INI NGAPAIN GELAP-GELAPAAAAN?? ITU MOTOR BELOM DIMASUKIN NANTI KALO ADA MALING GIMANA HAAAAAAAAA???" 


ya kurang lebih begitu lah. Udah 2 taun gitu. Gue udah agak lupa.

Ya intinya, sejak saat itu, gue TRAUMA dan gak mau ikut earth hour lagi. *alesan. Padahal emang takut gelap*

Maaf ya lagi gak niat nulis nih. Ide sih banyak. Numpuk. Tapi ilang dibawa tidur ama ngendep berkarat gara-gara bereaksi dengan kalkulus dan teman-temannya..

Oke deh, selamat Earth Hour ya semuanyaaaa..

19 March 2011

Holahalolohalahooo!!

Ada percakapan paling gak jelas minggu ini.
Percakapan yang terjadi antara gue dan nyokap gue.
Nyokap : Masa Tante ’piiip’ ikut Om ’paaap’ kerja, de.
Gue : *agak bingung mau nanggepin apaan* He? Emang mau ngapain ikut kerja segala?
Nyokap : Itu sama ’pop’ *nyebut nama anaknya om ama tante gue*
Gue : *melongo sambil ngeces* 
Entahlah apa pikiran pokok dari percakapan singkat tersebut. Gue pun belom menemukannya sampai detik ini.


Eiya akhir-akhir ini gue sering kesel ama orang-orang yang ngapdet status / ngetwit yang tujuannya buat orang tapi gak disebutin orangnya siapa. Apalagi kalo isinya marah-marah gitu. Mending kalo orang yang dituju baca itu status / twit, kalo gak? Yang lebih parah kalo orang yang dituju gak punya akun.  Kan nyampah banget.

Gue, sebagai wanita yang berperasaan lemah lembut, gue tuh gak suka ngeliat gituan.
Soalnya gue sering mikir kalo itu buat gue.

Contoh :

Hari ini dia cantik banget..
>> Gue selalu cantik. Jadi pasti ini buat gue (pede mampus padahal gue gak kenal ama orang yang ngapdet status ini) 


Degdegan banget tadi ketemu ama kamu..
>> Kamu? He? Aku? Emang aku tadi ketemu ama kamu? Emang kamu siapa? *amnesia*


Aaaaaa aku suka banget ama kamu!! Makasih ya tadi udah dianterin pulang
>> Maacih.. (Sayang yang nulis cewe. Tepatnya cewe-cewe labilebay) 


Wkwkwkwk sumpah kocak abis
>> Apa yang kocak? Gue? Atau apa? Bikin status kok gak jelas sih yey..


Ya itu cuman sedikit dari status atau twit yang biasanya bikin gue nyengir-nyengir sendiri. Tapi gak jarang ada yang marah-marah gitu di jejaring sosial. Nyampah banget. Kaya gini :

Pengkhianat dasar !!
Busuk! Kampret! Kucing! Kecoak!
Cukup tau aja deh ya gue kalo lo itu penipu, pendusta dan buaya!!
Suatu saat nanti lo bakal kena akibatnya (korban sinetron abis)
HEH! Ngaca dong lo! Lo pikir lo cantik apa.

Nah, status-status kaya gini bisa bikin gue gundah gulana dan galau margalau. Apalagi kalo yang nulis orang yang gue kenal. Gue jadi mikir gue punya salah apa ama dia.

Ya mungkin bukan cuman gue doang yang ngerasain kali ya. Jadi buat orang-orang yang suka apdet gak jelas dan ambigu serta bikin galau orang lain, mending mulai tobat deh. Selain itu mengganggu orang, nambahin dosa, nyampah juga, bisa nambah musuh, bisa terjadi kesalah pahaman, dan bahkan bisa jadi perang dunia ke 5. Lagian juga belom tentu kan orang yang lo maksud baca status / twit lo itu. Mending kalo punya unyek-unyek lo ungkapin lewat sms, atau telpon juga boleh kok, kalo gak lo panggil Unya Kunya tuh biar sekalian masuk tipi.




Eiya ada lagi yang statusnya sia-sia banget. Misal :
Aduh laper nih..
Bobo dulu aaaah.. (biasanya abis apdet gini yang ngapdet malah gak langsung tidur)
Pengen ee deh..
dst.

Ya menurut gue, daripada mereka sibuk apdet status, mending mereka langsung bergerak nyari apa kebutuhan mereka. gak usah segala apdet status.


Sekian dari saya. Wassalam..



13 March 2011

Pernah salah masuk kelas?
Pernah ngerasa malu yang teramat sangat?
Saya SERING.

Dan kejadian memalukan yang terakhir saya alami terjadi pada hari Kamis, 10 Maret 2011, bertempat di UNJ kampus A gedung FIS.


Jadi gini ceritanya, gue kan kuliah agama islam jam 1 di kampus a ya, jadi gue ama temen-temen langsung capcus ke kampus a abis makan ama abis solat dzuhur. Dan begitu sampe di kampus a, gue ngerasa dapet dorongan yang kuat dari dalam diri gue untuk segera buang air pipis. Tapi berhubung gue anak pesantren kampus b yang lugu dan lucu serta tidak tau menau seluk beluk gedung itu, gue bingung pipisnya dimana. Eh gak deng. Gue udah pernah nganterin temen gue ke kamar mandi. Tapi gue lupa dimana hehehe 


Yauda setelah bertanya ama semua orang yang ada, akhirnya gue pergi ke kamar mandi seorang diri tak ada yang menemani.


Beberapa menit kemudian, gue balik ke kelas dengan perasaan lega dan bahagia.
Kelas gue ada di paling pojok koridor. Setelah melakukan perhitungan yang cermat, akhirnya gue masuk ke dalem kelas.


Tapi ada yang aneh sodara-sodara.


Ya. Ini aneh sekali.


Tiba-tiba ada seorang bapak lagi masang proyektor. Padahal setau gue dosen gue gak make proyektor. Udah gitu posisi bangkunya berubah. Udah gak setengah melingkar lagi kaya biasanya. Dan orang-orangnya pun berubah. Dan kelasnya pun jadi rame. Dan gue pun menjadi bingung. 

Yasalaaaaam..

Apa yang terjadi dengan kelasku?
Apa jangan-jangan kelasnya dipindah dan gue gak dikasih tau?
Apa jangan-jangan mahasiswa di kelas gue pada ganti muka?

Entahlah. Hanya Tuhan yang tau sodara-sodara. HANYA TUHAN!! 

Gue sempet diem dengan tampang bingung tak berdosa selama beberapa menit.
Gue perhatiin muka-muka orang yang ada di kelas itu sekali lagi.
Gue cari tas ungu gue.
Gue cari temen-temen yang gue kenal.
Dan tiba-tiba gue mendengar bisikan hati gue yang terdalam yang bilang kalo GUE SALAH KELAAAAAAAAAS!!!

##@^@$&^#%!&%#*!%*#&%!^$%#^!*$*!

Ya Allah. Malu. 
Langsung aja gue ngambil langkah 1001 malam terus langsung lari keluar dengan kecepatan penuh. Dan bener aja ternyata kelas gue ada di sampingnya. Dan itu masih belom banyak orang.

Nah pas gue masuk kelas, gue denger kelas sebelah kaya rame gitu.
Kaget kali ya ngeliat ada bidadari cantik masuk ke kelas mereka.
Atau mereka pada nyesel gak sempet foto bareng gue dulu tadi?

Dan sekali lagi, hanya Tuhan yang tau sodara-sodara. 

Pesan moral :
Jangan pipis sendirian. 



11 March 2011

Alhamdulillah bisa nulis lagi.
Jadwal nulis gue sekarang makin berantakan nih.
Biasanya nulis tiap Jumat, sekarang tiap Jumat kuliah ampe sore.
Mungkin gue harus ganti jadwal nulis nih..


Eiya kemaren Rabu gue abis dari Islamic Book Fair looooooh!
Hahaha pas banget bulan ini gue belom beli buku. (FYI, resolusi tahun 2011 gue adalah beli buku minimal 1 tiap bulan ama nulis blog minimal 1 kali tiap minggu. Keren banget gak tuh gue?)
Gue seneng banget ke toko buku. Tapi sayangnya dompet gue gak seneng.
Makanya selama di sana gue mencoba sekuat tenaga untuk menahan napsu belanja gue. Coba kalo gue kesana ama bapak

Alhasil, gue cuman dapet 3 buku, yaitu Negeri 5 Menara, Ranah 3 Warna, ama Surat Kecil untuk Tuhan.
Negeri 5 Menara = Rp34.000
Ranah 3 Warna = Rp44.000
Surat Kecil untuk Tuhan = Rp33.000

Jadi totalnya Rp111.000. Cantik ya angkanya kaya aku.

111 RIBU SODARA-SODARA!!!


Paraaaaah..
Dan besoknya di kampus gue makan batu.

Sebenernya kemaren gak pengen beli Negeri ama Ranah. Tapi gara-gara hasutan dan bujuk rayuan setan teman, akhirnya gue beli juga. Yaudah lah ya. Kalo hari biasa itu dua buku harganya Rp115.000 kan (menghibur diri).

Bulan ini gue harus ngirit!
Ya. NGIRIT!!
2 bulan kedepan juga gue gak usah beli buku dulu.
HEMAT!!!


Ini semua demi masa depan yang lebih gemilang.
Ini semua demi kesejahteraan rakyat Indonesia (gue termasuk rakyat Indonesia juga kan?).
Ini semua demi dvd Sailormoon baru gue yang belom sempet ditonton (??)

Oiya, tau Surat Kecil untuk Tuhan gak?


Itu bagus banget loh.
Gue banjir air mata pas baca itu.
Lo harus baca! Keren banget sumpah. Mau difilmin juga itu. GUE HARUS NONTON!!



07 March 2011

Setelah 2 minggu berurusan dengan dunia tarik menarik ingus, oleh-oleh dari reform di Cikoneng, akhirnya hari ini GUE SEMBUH SODARA-SODARA!! *sroooooot* << nangis terharu ceritanya. 
Dan uniknya gue sembuh tanpa obat. FYI, gue gak suka minum obat. Gue punya keyakinan kalo badan gue punya antibodi sendiri jadi gak perlu minum obat deh (teori OTRL). Gak heran kalo gue udah pilek bisa berminggu-minggu. Makanya gue benci pilek. 


Terus kok gue bisa sembuh?


Ini bener-bener ajaib sodara-sodara. Padahal tadi pagi pas lagi kuis Bahasa Inggris gue masih sibuk dengan tarik ulur benda yang tidak diinginkan tersebut. Sampe-sampe gue gak konsen ngerjainnya. Nah abis kuis, gue ngerasa amat sangat amat laper banget gitu deh. Mungkin efek dari kecapen tarik ulur itu kali ya. Yauda gue ama temen-temen langsung ke kantin buat bantuin nyuci piring makan. Gue mesen mi ayam. Lama banget tuh mi ayamnya gak dateng-dateng kan ya. Hampir aja tuh gue ngamuk gara-gara kelaperan. Untungnya, sebelum gue ngamuk mi ayamnya udah dateng. Horeeeeeeeeeeeeee!!! *soraksorak gembira ala banteng liar dengan napsu udah di ujung tanduk* 


Sempet terkejut hingga tak sadarkan diri waktu liat si abang ngasih sambelnya 1 sendok makan. Belom lagi ada saosnya. Kambing banget emang. Dikira gue mau makan sambel pake mi ayam apa.

Untungnya gue pinter kan ya, jadinya sambelnya sebagian gue transfer aja ke piringnya temen gue. Yaudah, setelah membaca doa mau tidur makan, dan pamitan kepada saudara dan handai taulan, gue makan dengan lahapnya. 


Begitu udah mau abis, gue baru sadar kalo tuh mi ayam pedes banget. Sumpah gak boong. Yah mungkin karena lagi laper jadinya lidah gue jadi kebal gitu kali ya >> sotoy.

Nah setelah makan, gue ama temen-temen gue langsung capcus ke mesjid buat solat. Disini, gue gak nyadar kalo jaket gue ketinggalan di kantin. Gue baru sadar pas pulang diparkiran gue nyariin jaket gue yang tiba-tiba lenyap tak tau kemana rimbanya. Oke, gue tau gue emang selebor.

Tapi bukan ini yang pengen gue bahas.
Gue pengen cerita kalo abis makan mi ayam yang super pedes itu ingus gue udah berhenti mewarnai hidup gue. Ini ajaib sodara-sodara!! Bener-bener ajaib!! Ini semakin memperkuat keyakinan gue kalo gue emang bener-bener punya kekuatan mejik. Kekuatan untuk bangkit dan menyembuhkan diri sendiri. Kekuatan untuk menaklukan raja kegelapan. Dan kekuatan untuk berubah menjadi salah satu pasukan bulan. (??)
Buat yang belom tau kekuatan mejik gue sebelumnya, silakan klik disini.

Sampe postingan ini diturunkan, ingus gue udah gak keluar lagi looooooooh!!!
Akhirnya.. 

Gue harus berterimakasih kepada ibu gue yang telah rela memberikan gue ASI sampe gue SD kelas 1. 
APAAAAA??
Kenapa?
Kaget ya?
Ini beneran loh. Gue gak boong. Mungkin karena itu, sekarang gue tumbuh menjadi gadis remaja yang cantik rupawan dan punya segudang keajaiban.


Oiya sekarang gue udah berhasil menjadi staf infokom loh di BEMJ. Alhamdulillah. Tambah sibuk.



04 March 2011

WELCOME MARCH!!!

Gak kerasa udah bulan Maret aja nih ya.
Jadi inget nih bulan Maret taun lalu perjuangan gue mulai terukir manis di kandang cacing yang sangat sederhana ini, Rhythm Of My Struggle.
Dari perjuangan melawan raja kegelapan UAN, UAS, sampe antek-antek ujian masuk PTN lainnya.
Gue gak nyesel nyimpen semua memori itu di dalem kandang cacing gue yang gak jelas banget ini.
Karena sekarang, saat ini, gue bisa tersenyum saat baca itu semua 

Lagu kenangan gue jaman perjuangan dulu adalah lagunya Bondan & Fade 2 Black yang Ya Sudahlah ama Mariah Carey yang Through the rain. Sekarang kalo denger lagu ini rasanya gue pengen nangis. Beneran deh. Gak boong gue. 


Tapi yang paling berkesan tuh yang Ya Sudahlah.


Kenapa sih lagu ini begitu dalem buat gue?


Soalnya waktu jaman perjuangan dulu, ibu sering banget nyanyi ini, lagu yang gue tau ditujuin buat nyemangatin gue. Waktu gue jatoh, waktu gue nangis tiap liat pengumuman, waktu gue gagal di tempat impian gue, waktu gue bener-bener ngerasa gue gak punya harapan lagi. Bener-bener bikin gue pengen nangis tiap inget masa-masa itu.


Masih jelas banget di ingatan gue, waktu gue gak bisa tidur gara-gara nunggu pengumuman tahap 2 STIS,
waktu gue online twitter ampe pagi ama Intan Komarawati ama Muhammad Iqbal,
waktu paginya waktu gue liat pengumuman ternyata gue gak lolos,
waktu gue nahan tangis pas ditanya gimana hasilnya ama ibu ama bapak (padahal mau pergi jogging),
waktu gue nangis sepanjang jalan pas lagi jogging (udah kaya di pelem-pelem),
waktu gue bener-bener down,
waktu gue gak mau makan,
waktu gue gak napsu ngapa-ngapain selama seminggu,
waktu malem-malem gue nangis sendirian, terus bapak nyamperin gue, ngasih gue semangat,
Semuanya, gue inget..

Waktu itu, semangat hidup gue bener-bener ada di bawah garis kemiskinan. Bener-bener down, dan gak tau mesti ngapain. Untungnya gue punya bapak ama ibu yang baik banget ama gue, yang selalu nyemangatin gue, walaupun gue udah ngecewain mereka. 


"Ade jangan gini terus. Ibu sedih kalo ade kaya gini. Allah pasti punya jalan lain untuk ade. Kuliah gak harus di negeri ko, de. Kalo semua orang di negeri, nanti yang punya swasta ngasih makan anaknya pake apa?"

Sebuah ucapan yang gak bakal pernah gue lupain.
Ucapan yang sangat amat membesarkan sekaligus menyayat hati.

Dan sekarang, semua kesempatan itu dateng lagi.
Tapi gue masih ragu.
Bukannya gak mau.

Aku serahkan semua padamu, wahai waktu.. (He??)